Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Baca Overlord Volume 13 - Chapter 7

Baca Overlord Volume 13 - Chapter 7

Overlord Volume 13 Chapter 7: Savior of the Nation

Bagian 1

Pembebasan Kalinsha ternyata sangatlah sederhana.

Para Zern yang melakukan pemberontakan, kurangnya jumlah demihuman dibandingkan dengan ukuran kota dan tidak adanya iblis kepercayaan untuk memerintah demihuman. Tentu saja, ada banyak korban mati di kedua belah pihak, tetapi mungkin untuk merebut kembali kota sebesar itu. Untuk Pasukan Pembebasan Holy Kingdom, pengorbanan ini sangatlah kecil.

Salah satu alasan utama untuk itu adalah Neia, yang membawa Ultimate Shootingstar Super di punggungnya.

Tentu saja, CZ telah membantu dari bayang-bayang, tetapi Neia dan busurnya yang menakjubkan telah menjadi pemandangan yang gagah dan membuat banyak prajurit kagum.

Maka, Neia berdiri di atas podium dan dengan penuh semangat berbicara kepada para prajurit yang berkumpul di alun-alun.

Dia mengatakan kepada mereka: tidak ada raja yang lebih hebat di dunia ini selain Sorcerer King.

Hal pertama yang dilakukan Neia setelah membebaskan Kalinsha adalah meminta dukungan agar bisa mencari Sorcerer King.

Zern melakukan bagian mereka dan mengintrogasi tawanan demihuman tentang Abelion Hills, tetapi dia masih sangat kekurangan sumber daya material, informasi, pengalaman, dan sejenisnya.

Jika ada banyak peluang, maka itu masalah lain, tetapi sulit mengirim pasukan untuk mencari dan melakukan penyelamatan di wilayah musuh beberapa kali. Dengan kata lain, harus berhasil dalam sekali coba. Yah, itu tidak cukup untuk mempersiapkannya. Oleh karena itu, segala macam bantuan akan dicari dengan memanfaatkan situasi dimana Kalinsha telah dibebaskan dan banyak orang diselamatkan.

Namun, banyak orang tidak secara sukarela membantu mereka segera setelah diminta. Bahkan setelah membebaskan Kalinsha, masih ada banyak kota lain yang telah ditaklukkan, serta banyak orang yang dipenjara atau yang kehilangan keluarga mereka. Neia mencoba memanfaatkan keadaan ini dengan mengatakan Sorcerer King bisa mengatasinya supaya mereka mau membantu melakukan pencarian.

Namun, seiring bertambahnya jumlah yang pembantu, isi pidatonya sedikit demi sedikit mulai berubah.

Orang-orang yang datang untuk mendengar pidato Neia adalah semua orang yang Sorcerer King pernah selamatkan. Mereka adalah orang-orang yang telah merasakan rasa sakit yang paling murni dan yang sekarang ingin berpegang teguh pada makhluk yang kuat untuk menyembuhkan trauma emosional yang tersisa dalam jiwa mereka.

Mereka yang tahu tentang kehebatan Sorcerer King bisa dianggap sebagai rekannya.

Itu adalah sifat kedua bagi Neia yang sering menceritakan kehebatan Sorcerer King.

Secara bertahap, orang-orang yang tidak tahu Sorcerer King mulai mengambil bagian juga. Mereka adalah teman-teman dari orang-orang yang telah diselamatkan oleh Sorcerer King. Saat kata itu tersebar, semakin banyak orang yang tidak berhubungan datang untuk mendengarkan pidato Neia.

Dengan penutup mata-nya, Neia dengan lantang memberitahu mereka tentang keunggulan dari Sorcerer King selama pembebasan kota dan pertempuran dengan Jaldabaoth.

Dia tidak akan bisa melakukan hal ini beberapa minggu yang lalu. Dia akan tegang oleh mata penonton dan dia akan kehilangan kata-kata yang sudah dipikirkannya. Tapi setelah berbicara kepada banyak orang berkali-kali, dia akhirnya menyadari bahwa dia tidak perlu mengekspresikan pikirannya sendiri, hanya melukiskan gambaran tentang kemuliaan Sorcerer King pada penonton dengan kata-katanya. Neia telah menjadi pembicara yang fasih.

Ya, mereka sekarang menyebut Neia sebagai Faceless Preacher.

Dan kemudian--

“Jadi, keagunganNya benar-benar tidak bisa dibandingkan! Mana ada raja lain yang sangat peduli pada rakyatnya! Ya, Aku tahu apa yang ingin kalian katakan. Bagaimanapun, Yang Mulia Calca Bessarez juga seorang ratu yang sangat baik, namun - apakah ada orang di sini yang mendengar tentang seorang raja yang akan melakukan tindakan sejauh ini untuk rakyat dari bangsa lain! Kau!"

Neia menunjuk salah satu apenonton di depannya.

"Pernahkah kau mendengar tentang seorang raja yang pergi sendiri untuk menyelamatkan rakyat bangsa lain dari penyiksaan?"

"Eh, ah, tidak, itu, aku belum pernah mendengar ... hal seperti itu ... sebelumnya ..."

Saat mata semua orang terfokus padanya, suara pria yang ditunjuuk keluar dan secara bertahap menghilang.

“Jawaban yang bagus! Itulah persisnya! ”

Barisan orang di samping Neia di atas podium melakukan hal yang sama dengan orang-orang di antara penonton melihat kearah yang sama dengan Neia, untuk menyanjung pria itu saat Neia memujinya.

Pria itu tersipu dan tampak sedikit malu.

“Sebenarnya, kita sedang memeriksa untuk melihat apakah ada raja lain yang telah melakukan tindakan sebanyak itu, tapi tidak ada! Tidak peduli seberapa keras kita mencari informasinya, kita tidak bisa menemukan raja seperti Sorcerer King! ”

Ada raja yang telah memimpin pasukan untuk menyelamatkan kerajaan-kerajaan tetangga, tetapi itu adalah fakta bahwa tidak ada raja yang pergi sendirian.

“Anggap saja, seorang raja akan membantu rakyat dari kerajaan lain tanpa mempedulikan keamanan dirinya sendiri! Belum pernah ada yang melakukannya! Hanya Sorcerer King! ”Neia berhenti, lalu melanjutkan. “Hanya Yang Mulia! Hanya seorang raja seperti Dia yang benar-benar layak disebut raja yang adil! ”

“Tapi bisakah kita percaya padanya !? Bukankah dia undead !? ”

Neia menanggapi pertanyaan dari penonton dengan senyum lembut. Pada awalnya, Neia juga telah memikirkan hal yang sama. Dengan kata lain, dia seperti dirinya yang dulu. Dia sama sekali tidak tahu; dia tidak mengerti.

Dia akan membuatnya mengerti - tidak, dia akan membuka matanya, sama seperti mata dirinya yang telah terbuka, dan mata orang lain. Dengan perasaan itu di hatinya, Neia berbicara kepada orang banyak.

"Ya! Yang Mulia adalah undead! Itu hal yang normal jika kalian merasa tidak nyaman! Ini adalah fakta bahwa undead adalah monster yang menakutkan. Aku tidak berniat mengatakan bahwa semua undead itu baik. Banyak undead jahat, dan tidak diragukan lagi bahwa mereka membenci makhluk hidup! ”

Sekarang semua orang mendengarkannya dengan penuh fokus, Neia menangkap suasana di udara dan dengan penuh percayadiri menyatakan sajian terakhirnya.

"Namun! Ada pengecualian untuk semua hal! Sama seperti mungkin ada hari yang hangat di musim dingin, seperti kuncup yang mungkin bermekaran dari cabang yang layu, sama seperti bintang jatuh yang terang benderang bisa melesat di malam yang paling gelap. Demikian juga Yang Mulia - undead yang membantu mahluk hidup. Kalian pasti sudah mendengar cerita dari orang-orang yang ia selamatkan. Mungkin juga sebagian dari kalian diselamatkan olehnya. Fakta-fakta yang kalian ketahui pasti sudah membuktikan bahwa apa yang aku katakan bukanlah kebohongan! "

Setelah memverifikasi bahwa tidak ada keberatan dari kerumunan ini, Neia berbicara dengan lantang.

“... Kali ini, deretan benteng yang kokoh itu hancur, dan para demihuman menerobos masuk seperti longsoran salju. Akankah tragedi seperti itu hanya akan terjadi satu kali? Adakah yang percaya itu tidak akan terjadi untuk kedua kalinya? ”

Keheningan penonton menyiratkan apa yang mereka pikirkan.

Tentu saja mereka berharap itu tidak akan terjadi lagi, tetapi tidak ada yang bisa mempercayainya.

“Aku sepenuhnya mengerti betapa tidak nyamannya kalian. Mungkin generasi kita - anak-anak semua orang mungkin dapat beristirahat dengan tenang. Bagaimanapun juga, ....tragedi yang baru-baru ini terjadi akan memicu kita untuk tetap waspada! ”

Nada Neia semakin lantang.

“Adakah yang bisa menjamin bahwa tragedi semacam itu tidak akan terulang dalam generasi cucu kita, atau cucu cucu kita? Apakah ada yang berani mengatakan itu hanya akan terjadi sekali saja, dan tak akan terjadi lagi !? Itu sebabnya kita harus bersiap, agar benteng tidak akan pernah diterobos lagi! ”

Suara yang mengatakan "Ya" dan "Itu benar" mulai melayang dari kerumunan.

“- Sepertinya semua orang setuju juga, tapi di masa depan nanti, di zaman ketika tragedi ini hanyalah sebuah kenangan, bisakah orang-orang itu masih mempertahankan kekuatan mereka? Apakah kalian pikir kita dapat mengirim dua atau tiga kali lebih banyak pasukan di sepanjang benteng? ”

Anggaran militer akan menguras cadangan nasional, dan mereka akan mengerahkan kekuatan tempur yang mengintimidasi tetapi tidak memiliki hasil yang jelas untuk ditunjukkan.

“Aku yakin ada prajurit yang menjaga benteng selama kalian melakukan wajib militer. Kemudian, ingat kembali biaya harian dan perbekalan yang dikonsumsi saat itu; jika mereka menjadi tiga kali lipat, tidakkah kalian pikir itu akan sangat menekan bangsa ini? Pada saat itu, apakah kalian pikir sebuah kerajaan yang hanya mengetahui tragedi itu dari kenangan akan melanjutkan upaya mereka? ”

Saat pemahaman muncul di wajah para pendengarnya, Neia menyampaikan kesimpulannya.

"--Itulah sebabnya kita membutuhkan perlindungan Yang Mulia!"

"Mengapa! Mengapa kita harus mencari perlindungan dari undead! ”

Suara yang sama dari sebelumnya terdengar.

Itu adalah pria yang telah menanyainya sebelumnya. Orang seperti dia membuat Neia merasa nyaman. Penonton yang paling menyulitkan adalah orang-orang yang tidak bereaksi sama sekali. Ketika itu terjadi, dia merasa tidak nyaman apakah pidatonya dapat dipahami atau tidak sama sekali.

Para pendukung Neia menyarankan menanam beberapa penentang seperti itu di hadapan penonton sebelumnya, tetapi Neia menolak. Demikian pula, dia menolak gagasan menebar provokator diantara penonton.

“Aku mengatakan ini karena dia adalah undead. Yang Mulia sangat kuat, tetapi yang lebih penting, dia adalah undead, dan dengan begitu sampai dimasa depan nanti, dia akan tetap hidup - masih tetap ada. ”

"Tapi, tapi aku mendengar bahwa Sorcerer King terjatuh dalam pertempuran dan mati."

“Rumor itu benar dan salah pada saat yang sama. Sayangnya, bagian pertama adalah kebenarannya. Yang Mulia mengeluarkan banyak mana dan membuang banyak mantra untuk menyelamatkan kita yang tidak berdaya, dan pada akhirnya dia dikalahkan oleh Jaldabaoth. Tetapi bagian kedua adalah salah. Yang Mulia tidak mati! Keberadaan CZ akan membuktikan hal itu kepada kalian semua. ”

Ini adalah isyarat untuk CZ - salah satu tokoh kunci dalam pembebasan Kalinsha - untuk masuk dari samping.

Penonton tersentak kagum, dan bisikan seperti "CZ-sama" bisa didengar.

"... Mm."

CZ mengangkat kepalanya tinggi-tinggi dan membusungkan dadanya.

“Dulu, dia adalah salah satu maid iblis yang melayani Jaldabaoth, namun dia bertempur bersama kita dalam Pertempuran Kalinsha. Itu karena Yang Mulia merebut kendali atas dirinya dari tangan Jaldabaoth. "

Banyak orang telah melihat CZ membunuh demihuman tanpa jeda selama pertempuran. Banyak orang memanggilnya dengan tambahan -sama mungkin bisa dimaklumi olehnya.

CZ sangat populer. Bahkan jika dia pernah menjadi maid iblis Jaldabaoth, dia masih sangat cantik, dan yang lebih penting, dia terlihat muda. Bisa dibilang sulit menunjukan tatapan permusuhan terhadapnya.

Mungkin saja Sorcerer King telah mempertimbangkan hal ini ketika dia mengambil kendali dirinya, Neia pernah menanyakan pada CZ. CZ telah menjawab, "Mungkin."

“CZ terikat oleh sihir Yang Mulia, dan itu tetap berlaku selama sang Sorcerer King masih hidup. Dengan kata lain, dia adalah bukti bahwa Yang Mulia masih hidup. ”

Ketika udara berubah menjadi seperti sengatan listrik, Neia mengangkat lengannya untuk menunjukkan bahwa semua orang harus tenang, karena dia belum selesai berbicara.

“Aku yakin kalian semua penasaran mengapa Yang Mulia belum menunjukkan dirinya. Sebenarnya aku juga tidak tahu. Namun, aku tidak dapat membayangkan bahwa raja yang penuh kasih seperti itu akan meninggalkan kita! Pasti ada alasan mengapa dia tidak dapat segera kembali ke sini. Aku tidak tahu apakah itu karena pertimbangan Yang Mulia, atau apakah beberapa bahaya telah muncul. Dan itulah sebabnya! ”

Suara Neia bergema di alun-alun yang sunyi.

“Itulah mengapa aku memohon pada kalian semua untuk meminjamkan kekuatan! Tolong pinjamkan aku kekuatan untuk menemukan Yang Mulia. Bahkan jika kita mempertaruhkan nyawa kita untuk berjalan di sepanjang luasnya Abelion Hills di mana para demihuman hidup sebelum menemukan Yang Mulia, Holy Kingdom masih belum dapat sepenuhnya melunasi hutang yang kita miliki kepada-Nya. Dan aku telah mengatakan ini sebelumnya, tapi Yang Mulia datang hanya untuk melawan Jaldabaoth, namun dia akhirnya melawan para demihuman atas nama diri kita yang lemah, sehingga mengurangi kekuatannya dan mengarah pada kekalahannya! ”

Neia mengangkat suaranya bahkan lebih keras saat dia berteriak.

“Dan itulah mengapa - semua orang! Itulah mengapa kita harus membayar hutang kita kepada orang yang datang untuk menyelamatkan kita! Pria hebat itu datang sendiri untuk menyelamatkan kita! Bahkan jika dia adalah salah satu dari undead, aku tidak berniat menjadi orang yang tidak tahu terima kasih! --Dan dengan ini, aku memanggil orang-orang yang berusaha untuk membayar hutang kepada Yang Mulia dengan cara kecil. ”

Neia berhenti sejenak untuk membiarkan antusiasme bermunculu sebelum berteriak lagi.

“Aku mencari orang-orang untuk membantuku menemukan Yang Mulia! Tetapi kalian tidak perlu melakukannya sendiri! Kemampuan kalian, pengetahuan kalian, konrtribusi apapun itu akan berguna. Tolong pinjamkan aku kekuatan kalian! Tolong bantu aku!"

Neia menundukkan kepalanya, dan di sampingnya, begitu juga CZ.

Ohhhh, banya orang meraung.

Setelah mengangkat kepalanya, Neia menyelesaikannya:

“... Aku yakin ada beberapa dari kalian di luar sana yang tidak percaya hanya berdasarkan kata-kataku sendiri. Namun, cobalah untuk mendengar langsung dari beberapa orang di Pasukan Pembebasan sebelum Kalinsha diambil kembali? Dengan begitu, aku yakin kalian akan percaya bahwa aku tidak berbohong. ”


***


Setelah kembali ke ruangannya, Neia bersandar ke kursinya.

“Terima kasih atas kerja kerasmu, Baraja-sama.”

Seseorang yang memanggilnya adalah seorang wanita yang tampaknya cukup ramah, bertampang sedikit suram.

Dia tampak berada di usia dua puluhan, dan kelebihan yang terlihat dari dirinya adalah sepasang buah dada besar yang cukup menarik mata laki-laki dan rambut pendeknya. Rupanya, dulu rambutnya pernah panjang, tetapi telah dipotong pendek di kamp penjara.

Dia adalah bagian dari regu pendukung yang didirikan Neia. Para pendukung Neia ingin mendeklarasikan nama mereka sendiri, sehingga mereka mendeklarasikan diri sebagai Unit Penyelamat Sorcerer King.

Tugas mereka adalah membantu mengelola kehidupan sehari-hari yang semakin sibuk.

Meskipun baru setengah bulan sejak pertama kali mereka bertemu, wanita ini telah menjadi tak tergantikan bagi Neia. Itu karena dia telah menyelesaikan tugas-tugas Neia - membersihkan, mencuci pakaian, memasak dan berbagai tugas lain - dengan sempurna.

"Ahh, terima kasih."

Neia menyeka wajahnya dengan kain yang ditawarkan wanita itu, dan sensasi dingin terasa sangat menyegarkan di wajahnya yang terbakar.

Neia spontan mengatakan "wah" dengan cara yang tampaknya sangat mengingatkan pada pria paruh baya yang menyelamkan diri ke bak mandi, lalu dia menaruh handuk di atas meja dan pandangannya bergerak ke wanita itu.

“Ah, sementara aku sudah mengatakannya selama ini, tolong jangan panggil aku dengan tambahan -sama. Lagi pula, aku tidak terlalu istimewa. ”

"Apa yang anda katakan? Anda juru bicara Yang Mulia dikerajaan ini dan bertindak atas namanya. Tidak memanggil anda dengan tambahan -sama akan terasa tidak sopan. ”

Fakta bahwa seorang wanita yang lebih tua dari dirinya mengatakan ini mengganggu Neia.

Ini adalah masalah yang hanya dialami oleh mereka yang tidak terbiasa dengan posisi sosial tinggi.

Ngomong-ngomong, Neia bukanlah orator atau apapun. Sebaliknya, dia penasaran kenapa dirinya berakhir di posisi itu.

Neia merasa bahwa CZ - yang menatap kosong sambil berbaring santai di sofa - lebih cocok untuk deskripsi itu.

Awalnya, - kebaikan hati Sorcerer King seharusnya sudah jelas untuk semua orang dari sudut pandang obyektif - dia hanya menyatakan yang sudah jelas, tidak berbicara atas namanya, dan dia tidak bermaksud untuk mulai berpidato tentang pengorganisiran keyakinan atau menjejalkan pendapat.

Sementara Neia mulai melakukan itu atas kemauannya sendiri, dia tidak pernah mengira akan terjadi seperti ini.

“Saya mohon undur diri, lalu. Juga, Beldran Moro-shi ingin bertemu dengan anda. ”

"Aku mengerti. Bisakah kau membantuku memanggilnya? Terima kasih atas kerja kerasmu hari ini. ”

Wanita yang mengelola kehidupan sehari-hari Neia membungkuk padanya, dan kemudian meninggalkan ruangan. Seorang pria masuk, seolah-olah bertukar tempat dengannya. Wanita itu menatap pria itu dan terlihat ketakutan diwajahnya, dan dia merasa tidak nyaman ketika berada di lokasi yang sama dengan seorang pria. Karena itu, dia memilih untuk dengan cepat undur diri.

“Baraja-sama, aku minta maaf karena mengganggu anda saat anda beristirahat. Bolehkah saya meminta waktu anda sebentar? "

Beldran Moro.

Dia memiliki tubuh gemuk seorang pria berusia empat puluhan, tetapi bagian dirinya yang paling menonjol adalah rambutnya yang menipis

Keluarga Moro memiliki tradisi melayani para bangsawan terkenal, dan di masa lalu ia juga pernah bekerja sebagai kepala pelayan. Itulah mengapa dia menjabat sebagai sekretaris di regu pendukung, untuk memanfaatkan sepenuhnya keahliannya.

Neia sangat beruntung bertemu seseorang seperti dia ketika dia pertama kali mendirikan kelompok ini. Jika dia tidak bertemu dengannya, rambutnya akan menjadi putih pada usia dini.

“Tidak, tidak apa-apa. Ada apa?"

“Terima kasih telah memberikan beberapa menit waktu instirahat anda untuk memungkinkan saya memberikan laporan. Saya ingin mengatakan bahwa jumlah anggota organisasi kita sekarang melebihi 30.000. ”

“Ah, itu luar biasa! Untuk berpikir kita akan mendapatkan begitu banyak orang yang memahami kebesaran Yang Mulia! Tidak, itu sesuati yang diharapkan. Yang Mulia benar-benar orang yang luar biasa! ”

CZ mengangguk dan bergumam "Mhm."

Organisasi itu sekarang memiliki anggota yang lebih banyak daripada populasi sebuah kota kecil. Dari 3.500.000-penduduk Holy Kingdom Utara, sekitar 1% dari mereka sekarang menjadi anggotanya.

"Pendukung kita telah menyatakan keinginan untuk sebuah simbol sebagai bukti keanggotaan mereka dalam kelompok ini."

"Aku mengerti ... memang ... Itu ... masuk akal."

"Memang. Beberapa benda dapat dipakai untuk menunjukkan keanggotaan mereka sangatlah penting untuk menumbuhkan rasa kepastian dan kepemilikan.

Mhm, Neia mengangguk. Mereka akan sangat senang memiliki simbol solidaritas - sesuatu yang berhubungan dengan Sorcerer King. Neia juga menginginkannya.

“Jika memungkinkan, silahkan gunakan metode terbaik yang kau miliki. Namun, aku tidak ingin kita memberikan perlakuan istimewa berdasarkan sumbangan uang tunai dan sejenisnya. ”

"... unoff ... fan ... oup ..."

Neia mengambil sesuatu yang bahkan pendengarannya yang tajam tidak bisa sepenuhnya mengurai.

“CZ-sempai, apa yang kau katakan?” Neia bertanya.

"..Tidak ada."

"...Sungguh? Tetap saja, jika aku membuat kesalahan ketika membicarakan tentang Yang Mulia, kau harus memberitahuku. ”

Neia mengalihkan tatapannya kembali ke Beldran. Baru-baru ini, ada semakin banyak orang yang tidak ketakutan ketika dia melihat mereka, dan itu membuat Neia sangat bahagia.

“Yah kalau begitu, kita akan segera melakukan tahap produksi. Sekarang ... bisakah kau memberitahuku tentang sisa jadwal tugasku? ”

“Ya, Baraja-sama. Sekitar dua jam kemudian, para pendukung akan mengatur kegiatan "Sorcerer king Thanksgiving", dan anda dijadwalkan untuk mengambil bagian dan berbicara tentang tindakan mulia Yang Mulia. "

"Aku mengerti."

Neia merasa sangat gembira. Setelah menemukan bahwa Sorcerer King adalah keadilan, dia merasakan rasa persahabatan dan kedekatan dengan para pendukung yang dapat memahami perasaannya, dan dia sangat senang berbicara dengan orang-orang yang berpandangan sama dengannya.

“Juga, ada orang-orang yang ingin anda saksikan hasil dari pelatihan mereka. Mengingat anda sangat sibuk, haruskah saya menolaknya? ”

Neia baru-baru ini mendirikan unit penjaga kehormatan dan saat ini memberikan mereka pelatihan intensif. Baik Neia dan CZ telah mengambil bagian dalam pelatihan itu.

Untuk Neia, yang merasa kelemahan itu hanya akan menjadi beban bagi Sorcerer King, bekerja keras untuk menjadi kuat adalah sifat kedua. Jika partisipasi Neia dapat menghidupkan suasana hati dan memotivasi mereka, maka dia harus bergabung dengan mereka.

"Tidak, aku ingin melihat mereka."

"Saya yakin mereka akan senang ... dan dengan semua ringkasan jadwal ini, itulah yang harus saya laporkan kepada anda. Adapun berapa lama waktu yang diperlukan untuk mengumpulkan para pendukung ... waktu persiapan akan memakan waktu sekitar satu jam, jadi tolong bersantailah sampai saat itu. ”

Beldran menundukkan kepalanya dan meninggalkan ruangan, dan setelah melihatnya pergi, Neia bangkit dari kursinya dan berjalan ke sofa tempat CZ berada. Kemudian dia berbaring di samping CZ dan memeluknya erat-erat, seperti dia mencoba untuk melakukan fusion.

"... Gadis baik, gadis baik."

CZ lebih pendek dari dirinya, tetapi dia menepuk punggung Neia dengan cara yang menenangkan, seperti yang dilakukan ibu untuk anaknya.

"Kapan kita bisa pergi mencari Yang Mulia ... sudah sebulan sejak saat itu ..."

Orang-orang yang mencari di wilayah timur Holy Kingdom tidak menemukan Sorcerer King, dan sementara ada kemungkinan bahwa mereka telah kehilangan Dia, itu hampir dipastikan bahwa Ia telah jatuh ke wilayah demihuman, Abelion Hills. Oleh karena itu mereka harus membuat banyak persiapan, tetapi melakukannya terlalu lama.

Dari 3.000 Zern yang memberontak Jaldabaoth, 2.800 dari mereka telah pergi dengan pangeran mereka ke Sorcerous Kingdom, sedangkan sisanya 200 atau lebih telah pergi ke bukit untuk mengumpulkan informasi, tetapi mereka tidak menemukan sesuatu yang begitu penting.

"... Kau tidak boleh gagal."

"Aku tahu! Tapi tapi…"

Neia memeluk CZ lebih erat. Dia menghirup napas dalam-dalam  - seperti ada aroma teh hitam - berasal dari CZ.

Kehadiran CZ sudah cukup untuk menghapus ketidaknyamanan Neia.

Itu karena keberadaannya adalah bukti bahwa Sorcerer King masih hidup.

"..Itu akan baik-baik saja. Ainz-sama baik hati. ”

"Ah, itu benar, CZ-sempai."

"... Oleh karena itu, kau harus mendapatkan lebih banyak pendukung dan menyusun rencana pencarian yang tidak bisa gagal."

"Ah, itu benar, CZ-sempai."

"... Dengan begitu, Ainz-sama akan bahagia."

"Ah, itu benar, CZ-sempai."

“... Neia. Aku suka dirimu. Sekarang aku sudah terbiasa, wajahmu cukup imut. ”

"... Cukup imut ... Ngomong-ngomong, kau pasti benar-benar bosan karena tidak bisa keluar, CZ-sempai. Haruskah kita berdua pergi ke suatu tempat berduaan lain kali? ”

keindahan yang luar biasa CZ ini - itu praktis terpahat - menarik banyak perhatian, tetapi jika orang tahu identitas aslinya sebagai maid iblis, banyak orang akan menunjukan wajah ketakutan dan kehati-hatian. Banyak dari mereka akan memiliki khayalan yang berlebihan seperti “Dia akan mengambil jiwaku!”, Yang berasal dari cerita dimana iblis berubah menjadi wanita cantik untuk mengambil jiwa sebagai bagian dari kesepakatan. Namun, Neia merasa bahwa iblis memiliki hak untuk memilih pasangannya. Sebagai permulaan, karena dia adalah bawahan dari Sorcerer King yang paling berbelas kasih, maid iblis berlevel 150 tidak mungkin menginginkan jiwa orang-orang di sekitarnya, apalagi ingin mengambil jiwa mereka ..

Meski begitu, sudah ada hal-hal yang merepotkan yang mereka tidak bisa hindari, dan Neia - sebagai pengawal dari Sorcerer King - tidak akan mampu menghadapinya jika dia akhirnya menyebabkan kesulitan untuk CZ, bawahannya. Tentu saja, Neia juga mengerti bahwa CZ begitu kuat sehingga dia tidak akan dirugikan.

Untuk alasan itu dia menghabiskan banyak waktunya di sini, tapi sekarang karena ada lebih banyak orang di organisasi mereka, seharusnya tidak apa-apa untuk membawanya ke tempat para pendukung berkumpul.

"... Baiklah, kita akan pergi bersama sebagai semacam latihan."

“Baiklah, mari bersiap-siap, kalau begitu. Meskipun, pakaian maid itu sedikit menarik perhatian ... bisakah kau menggantinya menjadi pakaian yang lebih biasa? ”

“... Membetulkan ... ahem. Tidak masalah. Pinjamkan aku pakaian. Aku akan menyerahkan pilihannya padamu. "

"... Aku minta maaf, tapi aku tidak punya siapa-siapa yang bisa ku ajak jalan-jalan dan sama sekali tidak tertarik dengan pakaian, jadi aku tidak yakin bisa memilih pakaian untukmu."

CZ dengan lembut menepuk bahu Neia. Sementara dia terlihat sekilas tanpa emosi, Neia bisa memahami kehangatan keibuannya. Setelah itu, CZ menunjuk ibu jarinya pada dirinya sendiri.

"...Serahkan padaku."

"Sungguh?"

Penemuan fetish CZ secara tidak terduga akan menjadi masalah di kemudian hari.


***


Beban kerja Caspond telah meningkat secara drastis setelah merebut kembali Kalinsha. Orang-orang yang diselamatkan perlu dimasukkan ke dalam organisasi, jumlah informasi yang perlu diproses telah sangat meningkat, dan baik pekerjaan verifikasi maupun penugasan sangat memakan waktu.

Selama periode sibuk ini, hanya satu paladin yang ditempatkan di sisi Caspond untuk menjaganya.

Meskipun hal ini mungkin mengurangi keamanan, seseorang tidak dapat menggunakan paladin yang cakap - mereka yang dapat membaca, menulis, menghitung, meraplkan mantra, dan menjaga keamanan - sebagai pengawal belaka. Dalam hal itu, akan sangat efisien untuk menugaskan Remedios yang agak bodoh kepadanya, tetapi setelah mempertimbangkan kemampuan mentalnya, ia memutuskan untuk membiarkannya berlatih dengan paladin lain.

Ketika Neia dan CZ membawa kembali kepala Kelart Custodio, jeritan histerisnya menyebabkan gangguan sehingga tidak mengherankan jika ada seseorang yang mati. Meskipun akhirnya dia tenang, mereka masih harus menanganinya dengan hati-hati.

Sebenarnya, tidak ada seseorang yang dapat menanganinya sendiri. Dia harus berterima kasih kepada pembuatnya. Ketika ia semakin mengabdikan diri pada pembuatan kebijaksaan, Caspond memfokuskan dirinya ke dalam pekerjaannya, pulpennya melintas di atas halaman.

Sementara itu seperti latihan untuk masa depan, pekerjaan ini masih sangat mengganggu. Ajudan Paladinnya yang tidak bisa membaca suasana hati atau ia memang sangat terganggu, mulai berbicara kepada Caspond, yang mencoba mengubur kejengkelan didalam hatinya.

“--Pangeran Caspond-Denka, apakah baik-baik saja untuk membiarkan situasi Neia Baraja terus seperti itu?”

Caspond mengerti arti pertanyaan itu, dan dia tersenyum letih tanpa mengalihkan pandangannya dari dokumennya.

“Itu tidak bisa dihindari, jadi jangan repot-repot. Juga, Pangeran akan melakukannya. "

“Terima kasih banyak, bagaimana pun, apa yang anda maksud, itu tidak bisa dihindari?”

Paladin tampaknya tidak mengerti, jadi Caspond mengangkat kepalanya dari buku-bukunya dan menatap matanya.

"Menurutmu apa yang akan terjadi jika kita melakukan sesuatu padanya, seperti katakan, menekannya untuk berhenti?"

“Saya tidak berpikir apa pun akan terjadi, Pangeranku. Semua yang dia lakukan menyebabkan kerusuhan dikerajaan ini. "

“Aku mengerti, jadi kau - sementara aku tidak yakin apakah ini benar - pernahkah kau mendengarnya berpidato? ..., tapi kupikir aku telah mendengar versi lain dari apa yang dia pidatokan di tempat lain. Sekarang, pertanyaan pertamaku ... apakah dia berbohong? ”

Caspond memperhatikan paladin mencari ingatannya sebelum menjawab:

“Dia tidak ... yah, akan lebih baik jika dia berbohong. Selanjutnya, siapa pun yang memiliki kepintaran dapat memeriksa apa yang dikatakannya dan menemukan bahwa hampir semuanya kebenaran. Sorcerer King membebaskan mereka, juga sebagai pahlawan yang sendirian mengambil kembali sebuah kota. ”

Dia mengambil segelas air dari gelas di atas meja untuk membasahi tenggorokannya sebelum melanjutkan.

“Dan kemudian, Neia Baraja adalah pahlawan yang membantu membebaskan Kalinsha. Kita memuji dia untuk itu. Adapun maid iblis - kita memperkenalkan dia sebagai bawahan dari Sorcerer King. Itu mengarah pada opini tinggi dari Sorcerer King, jadi kita harus sedikit memuji dia. Juga, persenjataannya seperti yanf dimiliki seorang pahlawan. ”

Pemandangan Neia membawa busur yang luar biasa dimana sang Sorcerer King telah meminjaminya dan mengenakan armor Grand King Buser sangatlah tampil heroik.

“Sekarang, mari kembali ke saranmu sekarang. Jika kita mencoba membungkamnya, bagaimana dunia memandang kita? Apakah kau tidak berpikir mereka akan melihat kita sebagai mencoba untuk membungkap pahlawan karena apa yang dia katakan tidak baik untuk keluarga kerajaan? Sesuatu seperti itu. "

"Tapi itu…"

Paladin mencoba untuk membuat penyangkalan, tetapi wajahnya sudah mengatakan bahwa dia mengerti lebih baik daripada kata-katanya. Dia tahu apa yang akan terjadi.

“Di satu sisi, kau memiliki tingkat kepercayaan pada pahlawan yang meningkat, dan di sisi lain kau memiliki tingkat kepercayaan pada keluarga kerajaan menurun. Menurutmu, siapa yang akan dipercaya orang-orang? ”

"--Pangeranku! Tolong jangan katakan itu! "

“Aku minta maaf ... tapi lebih tepatnya, apa yang kau pikirkan maid iblis Sorcerer King akan lakukan jika kita mencoba untuk mengganggu Neia Baraja?”


"Oh."

Wajah paladin menjadi kaku, dan pandangan yang mengerikan muncul di wajah Caspond.

"Hehe. Fakta bahwa dia dilindungi oleh maid iblis itu berarti dia yang terkuat di kota ini, kau tahu? Mencoba membungkamnya secara langsung sangat berbahaya, jadi kita harus meninggalkan semuanya sebagaimana adanya. Aku memahami kekhawatiranmu, tetapi setiap langkah yang tersedia bagi kita adalah tindakan yang buruk. ”

Ada ketukan di pintu, dan salah satu prajurit dari luar masuk.

"Pangeran-denka, Wakil Kapten-sama ingin berbicara dengan anda."

"Dia bisa masuk."

Mungkin dia telah mendengar suara Caspond, tetapi Gustav bergegas masuk dari tempat dia menunggu di luar. Nafas yang sedikit terengah-engah menunjukkan bahwa dia datang ke sini dengan tergesa-gesa.

"Maafkan saya, Yang Mulia Pangeran Caspond!"

Itu sebabnya Caspond tahu bahwa ini adalah situasi yang sulit. Jika dia datang ke sini seperti itu, pasti ada situasi yang tidak bisa dia tangani sendiri.

“Tak perlu mengatakannya, jangan khawatir tentang itu. Juga, kau tidak perlu membungkuk jika hanya ada kita bertiga. Karena kau terburu-buru, itu pasti sangat mendesak, kan? ”

"Ya! Pengintai kami melaporkan melihat sebanyak 50 ribu pasukan mengibarkan bendera Bangsawan Selatan yang menuju kota ini! ”

"Aku mengerti ... jangan bilang bahwa Selatan sudah mengatasi pasukan Jaldabaoth? Bagaimanapun, bersiaplah untuk pertempuran, karena kita tidak tahu apakah pasukan Selatan dikendalikan oleh Jaldabaoth. Hati-hati. Aku akan serahkan padamu. "

"Baik!"

“Jangan menyerang sebelum musuh bergerak dalam keadaan apa pun. Jika mereka ingin bicara, bawa mereka ke sini. Setelah itu-- ” Caspond menoleh kearah paladin. “Kau akan bertanggung jawab untuk menyambut mereka. Jika mereka seperti yang aku pikirkan, pasti ada beberapa bangsawan tingkat tinggi berada disana. Siapkan minuman dan anggur untuk manyambut mereka. ”

Kedua pria itu menjawab, "Ya, Pak!" Dan kemudian meninggalkan ruangan. Saat Caspond memperhatikan mereka pergi, dia bergumam pada dirinya sendiri.

"Baiklah ... sudah waktunya?"


***


"Yah, saya tidak menyangka anda benar-benar datang, Marquis Bodipo, Count Cohen, Count Domingue, Count Granero, Count Randalse, dan Viscount Santz."

“Oh, jangan pikirkan apa-apa, saya senang melihat anda baik-baik saja, Pangeran.”

"Memang! Memang! Kami sangat mengkhawatirkanmu, Yang Mulia! ”

Setelah bersulang, Caspond dan bangsawan Selatan minum untuk keselamatan mereka masing-masing dan bertukar salam berulang kali.

Para bangsawan menggambarkan situasi dan berbicara tentang kesibukan mereka. Caspond mendengarkan dengan penuh perhatian, karena hal itu menunjukkan betapa kerasnya mereka bekerja - seberapa banyak usaha mereka menyelamatkan Holy Kingdom.

Count Cohen, yang telah berbicara untuk waktu yang sangat lama, tiba-tiba tampaknya telah memperhatikan sesuatu dan mengajukan pertanyaan.

“--Oya, Pangeran-denka. Apakah saya, atau apakah anda terlihat sedikit berbeda sekarang? ”

“Ahh, tapi tentu saja. Saya percaya anda tahu invasi Jaldabaoth di Utara? Wilayah saya sangat berubah sebagai hasilnya. Selain itu, saya merasa wilayah-wilayah yang belum anda lihat telah berubah banyak… tidakkah anda pikir posti saya semakin langsing? ”

Caspond menunjuk perutnya. “Yah, sepertinya memang demikian”, semuanya menjawab dengan riang. Pada saat yang sama, ada kilau yang tajam di mata para bangsawan. "

Caspond tidak melewatkannya. Dia langsung menyadari bahwa mereka membandingkan nilai sebelumnya Caspond dengan nilai sekarang.

Sementara mereka menyembunyikannya cukup cepat, dia mengerti bahwa evaluasi masih berlangsung.

Sekarang dia berharap bahwa mereka akan berpikir bahwa tidak ada yang berubah, dengan harapan bahwa mereka tidak akan mengganggu keluarga kerajaan setelah pertempuran usai.

"... Tetap saja, saya, Caspond, sangat bersyukur bahwa kalian telah berusaha menyelamatkan Holy Kingdom."

"Apa yang anda katakan? Yang Mulia, sebagai bangsawan, sudah sewajarnya jika kita harus mengumpulkan pasukan dan berangkat menyelamatkan keluarga kerajaan. Atau tidak, siapa pun yang secara fisik mampu dan tidak bergabung dalam pertempuran yang menyangkut kelangsungan kehidupan Holy Kingdom bahkan tidak dapat dianggap sebagai bangsawan! ”

Para bangsawan masing-masing mengangguk dan membuat suara-suara pengakuan. Dengan kata lain, para bangsawan yang tidak datang ke sini adalah musuh politik dari orang-orang yang berada disini.

Sayangnya, Caspond tidak tahu bangsawan mana yang tidak saling mengenal. Itu mungkin berarti dia tidak cukup belajar.

Sementara ia ingin menghindari diberi label sebagai kehadiran biasa di sini, ia harus memberi mereka perlakuan istimewa atau menghadapi konsekuensi yang agak mengerikan. beri label sebagai bias di sini, dia harus memberi mereka perlakuan istimewa atau menghadapi konsekuensi yang agak mengerikan. Semua orang membenci kelelawar yang terbang di sekitar mencoba untuk mendapatkan kemurahan hati manusia.

“Tuan-tuan, kesetiaan kalian kepada keluarga kerajaan harus disebarkan secara luas. Saya merasa itu perlu dijadikan catatan sejarah. "

Sementara itu hanya sesaat, orang yang tampaknya paling bahagia tentang itu adalah Marquis Bodipo, orang tertua yang berada disini, yang rambut pirangnya berbintik-bintik putih.

Sekarang dia memiliki kekuatan dan posisi, dia mungkin menginginkan prestise di atas itu. Yang lain mungkin lebih suka diberi hadiah. Tentu saja, itu wajar bagi mereka untuk mengharapkan imbalan tertentu sekarang karena mereka telah memobilisasi pasukan mereka.

Marquis menggumamkan beberapa kata penolakan yang sopan - lebih sopan daripada apapun - bahkan saat dia mencoba untuk mengambil hati sang pangeran. Selama waktu ini, Viscount Santz - yang terlihat tidak nyaman - menjadi pusat perhatian pada saat yang tepat untuk menginterupsi percakapan dan dengan ragu mengajukan pertanyaan.

“Pangeranku, saya punya pertanyaan yang ingin saya tanyakan kepada anda. Bagaimana kondisi Yang Mulia saat ini? Kudengar dia sudah tewas ... ”

"Itu kebenarannya."

Terkejut oleh jawaban jujur ??dan langsung dari Caspond, Viscount Santz mengajukan pertanyaan lain.

"Lalu, lalu di mana tubuh Yang Mulia?"

“... Mayatnya dalam keadaan mengerikan, jadi kami harus mengkremasinya. Awalnya, kami berencana untuk menggunakan mantra [ Preservation ] dan memberinya pemakaman kerajaan setelah mengusir Jaldabaoth ... ” Caspond menggelengkan kepalanya dengan ekspresi sedih di wajahnya, seolah-olah dia tidak tahan untuk melanjutkan.

"Juga, kami mengkonfirmasi kematian high priest, Kelart Custodio."

"Saya mengerti…"

Selama keheningan ini, Caspond menggunakan waktu untuk minum.

Pengganti Calca tepat di depan mata mereka. Namun, tidak ada cara sederhana untuk menemukan seseorang yang bisa menggantikan high priest Kelart Custodio, yang berdiri di puncak semua divine magic caster. Oleh karena itu, mereka secara hati-hati mempertimbangkan cara terbaik menggunakan kematian Kelart.

Setelah melihat mereka tidak bereaksi bahkan setelah dia minum dua gelas anggur, Caspond memberi mereka informasi menarik lainnya.

"Mayatnya juga dalam kondisi buruk, jadi dia dikremasi juga."

Para bangsawan mengerutkan kening. Apakah mereka merasakan sesuatu dari kematian dua individu terkenal Holy Kingdom? Mungkin mereka akhirnya menyadari bahwa ini adalah pertempuran di mana hidup mereka dipertaruhkan dan kekalahan berarti kematian. Mereka mungkin ketakutan oleh kesadaran bahwa mereka tidak akan ditebus bahkan jika mereka ditawan.

"Bagaimana dengan kapten paladin, Custodio-dono?"

“Apakah anda ingin berbicara dengannya? Bisakah menunggu? ”

“Oya, jadi dia masih hidup? Sementara itu, Yang Mulia dan High Priest-sama sama-sama mati ... ”

Count Randalse memiliki jenggot terawat rapi. Ketika dia menyampaikan kata-kata itu dengan nada suara sarkastik, yang lain tersenyum mengejek, seolah-olah menanggapinya. Caspond membuka pintu dan memerintahkan paladin di luar untuk memanggil Remedios.

Sama seperti anggur dalam botol itu yang mengering, Remedios mencapai ruangan mereka.

Sama seperti Count Randalse hendak berbicara, dia melihat Remedios dan matanya melebar.

"Apa!? Apakah dia Kapten Remedios, pemimpin pasukan Paladin !? ”

Ejekan dalam nada suaranya telah digantikan oleh keterkejutan. Setiap bangsawan di Holy Kingdom tahu seperti apa rupa Remedios. Count Randalse tidak terkecuali cukup mengenalnya, maka itu dia terkejut. Dia tampak sangat berbeda dari apa yang diingatnya.

Saat ini, Remedios Custodio tampak seperti mayat berjalan.

Matanya sangat cekung dan pipinya cekung. Namun, cahaya cemerlang bersinar di pupilnya.

“Kau memanggilku ke sini kan? Memangnya aku ini siapa lagi ”

"Apa! Sunggung ... lancang ... "

Suara Count Randalse menghilang, dan dia menatap tajam pada Remedios.

Saat ini, Remedios terlihat sangat menakutkan. Fakta bahwa tidak seorang pun tahu apa yang diinginkannya atau apa yang akan dia lakukan membuat orang lain merasa tidak nyaman. Itulah mengapa Caspond tidak menaruh Remedios di sisinya. Itu juga mengapa dia berhati-hati untuk tidak membiarkan Remedios tahu apa pun tentang Neia.

"Ada apa?"

Semua orang di kerajaan ini tahu bahwa Remedios Custodio adalah paladin terkuat di kerajaan ini. Dalam hal kekuatan kasar belaka, dia adalah yang teratas di kerajaan ini.

Di hadapan kekuatan yang tampaknya tidak terkendali, kekuasaan tidak ada gunanya. Armor yang paling tebal yang dipakai bangsawan hanya setipis kertas di hadapannya. Masih ada orang di sekelilingnya yang memegang kendali dirinya, dan bahkan jika dia marah, mereka bisa menahan kondisi mentalnya. Namun, dia berbeda sekarang.

Para bangsawan semua mengerti ini, jadi mereka tidak mengatakan apa-apa. Remedios mendengus saat dia melihat mereka, dan kemudian mengangkat bahu.

“... Bolehkah aku pergi sekarang, Yang Mulia? Sepertinya tidak ada alasan untuk memanggilku. ”

“Ahh. Terima kasih sudah datang."

Setelah Remedios pergi, para bangsawan akhirnya membiarkan diri mereka terlihat tidak bahagia.

"Bisakah anda mengizinkannya untuk menunjukkan ketidakhormatan seperti itu kepada Yang Mulia?"

“Bahkan jika dia adalah kapten dari pasukan paladin, sikap itu tidak bisa ditolerir. Bisakah kita mengizinkan seseorang tanpa kesetiaan kepada keluarga kerajaan untuk tetap menjadi kapten? ”

Caspond mengangkat tangan untuk memadamkan luapan kekesalan mereka.

“Kita sedang bertempur sekarang. Bakatnya masih berguna. Biarkan kita menyerahkan disposisinya kepada Holy King di masa depan. ”

Cukup banyak orang yang kecewa dengan sikap Remedios. Beberapa dari mereka menyembunyikan ketakutan mereka akan kemarahannya, tetapi yang lain memiliki motif tersembunyi. Caspond tahu ini, dan dia tersenyum dingin di dalam hatinya.

Remedios pernah menjadi tangan kanan dari Holy King sebelumnya dan menjadi senjata ampuh. Tentunya seseorang di luar sana tidak akan mau meninggalkan senjata itu kepada Holy King berikutnya. Atau lebih tepatnya, mungkin mereka semua berpikir demikian.

“Ohhh! Yang Mulia benar! Kita sedang bertempur! Namun, kita tidak akan terus bertempur dengan demihuman selamanya! ”

“Count benar! Saya percaya utusan kami sudah menyebutkan bahwa kami berhasil datang ke sini karena kami mengalahkan pasukan demihuman. Yang mulia! Kita harus mempertahankan momentum dan melakukan pengejaran! ”

"Tepat! Kita harus menghancurkan demihuman dalam satu gerakan, jadi prestasi Yang Mulia bisa mencapai lebih banyak telinga. ”

“Saya mengerti, saya mengerti. Lalu - bagaimana Old Purple? ”

Para bangsawan saling memandang, dan kemudian Marquis Bodipo berbicara atas nama mereka.

"Dia tampak tidak sehat, jadi dia tidak datang ke sini bersama kami."

Marquis adalah orang tertua di sini, jadi orang yang disebutnya "tua" adalah seorang individu berusia 80 tahun yang telah ditunjuk sebagai salah satu dari Nine Color. Sebagai bangsawan besar dari Selatan dengan pangkat Marquis, dia telah diberikan warna itu sebagai pengakuan kesetiaannya kepada keluarga kerajaan dan prestasinya.

Tidak semua Nine Color telah mendapatkan posisi mereka karena kekuatan bertarung mereka. Sama seperti Purple, beberapa dari mereka telah mendapatkan gelar karena kontribusi yang besar. Misalnya, Blue, Duchess yang telah dikenal sebagai seniman.

Saat dia merenungkan jawaban Marquis Bodipo, dia merasakan sejenak bahwa orang lain itu tidak menyembunyikan apa pun, dan Caspond tersenyum dingin di dalam hatinya lagi. Sementara dia sudah tahu ini, dia hanya mengkonfirmasi reaksi itu dengan matanya sendiri.

"...Saya mengerti. Tampaknya pendapat kalian bertepatan dengan pendapat saya. ” Caspond menguraikan rencananya untuk merusak rencana Jaldabaoth dengan membantai para demihuman. "Namun, apa yang akan kita lakukan jika Jaldabaoth muncul?"

“Apakah Jaldabaoth seperti iblis yang tak terkalahkan? Saya mendengar bahkan Kapten-dono tidak bisa melindungi Yang Mulia. ”

Count Granero belum pernah menghadapi Jaldabaoth sebelumnya, itulah sebabnya dia mengajukan pertanyaan yang naif. Caspond menanggapi dengan nada yang muram.

“Dia sangatlah kuat. Kami meminta Sorcerer King untuk menghadapinya, dan pertarungannya dengan Jaldabaoth benar-benar intens. ”

“Sorcerer King? Apakah dia raja para undead? "

Sperti yang diharapkan mereka akan berseru kaget.

“Oya? Apakah anda tidak mendengar tentang itu? Saya mengerti…"

“Jadi anda memanggil bantuan pasukan kerajaan lain, Pangeranku? Itu sangat buruk! ”

“Bukan pasukan. Hanya sang Sorcerer King. ”

Para bangsawan membeku dengan "Eh?" Di bibir mereka. Butuh beberapa waktu sebelum mereka diaduk lagi.

“Sorcerer King? Sendiri? Satu-satunya raja, orang yang berdiri di puncak bangsanya datang sendiri? ”

Caspond mengangguk menanggapi pertanyaan Count Randalse.

“Bagaimana mungkin, itu tidak mungkin, bukan? Tidak mungkin raja seperti itu ada! Apakah dia tidak membawa pasukan bersamanya? ”

Itu tidak masuk akal sama sekali, orang-orang yang berkumpul itu bergumam. Beberapa bertanya-tanya apakah ini semacam rencana. Namun, Caspond menghancurkan spekulasi mereka dengan jawaban pantang menyerah.

“Meskipun kalian mungkin berkata demikian, itu adalah kebenaran. Yang bisa kita lakukan adalah menerimanya. Selain itu, jika sang Sorcerer King membawa pasukannya bersamanya, maka dia akan menggunakan mereka begitu dia kalah duel melawan Jaldabaoth. ”

"Dia kalah? ... Saya tidak mengerti. Dikatakan dia salah satu undead, jadi mungkinkah dia dikendalikan? Namun ... apakah ini tidak terlalu buruk? ”

"Hal itu. Namun, salah satu utusan yang meminta Sorcerer King untuk datang kesini adalah Remedios. Maka perlu mengirimnya keluar dan mendapatkan pengampunan diplomasi."

“Apakah itu akan menyelesaikan masalah? … Sekarang setelah anda menyebutkannya, Sorcerous Kingdom adalah sebuah bangsa di dalam perbatasan Kingdom. Dalam hal ini, mereka tidak akan mampu melintasi perbatasan Kingdom untuk menghubungi kita ... apakah itu berarti kita harus mewaspadai kerajaan ini diserang?”

Mereka tidak mengerti apa yang sedang terjadi, dan para bangsawan semua memegangi kepala mereka. Seolah-olah mereka berpikir tentang apa yang harus dilakukan jika matahari terbit di barat. Oleh karena itu, mereka memutuskan untuk mengesampingkannya untuk sementara waktu.

“Yah, mari kita mengesampingkan itu untuk saat ini. Apa rencana masa depan anda, Yang Mulia? "

“Saya - Saya ingin merebut kembali ibu kota. Dan saya ingin melakukan ini sesegera mungkin. ”

"Kalau begitu, kami pasti akan membantu anda!"

"Yang Mulia akan menjadi pahlawan yang menyelamatkan bangsa ini dari Jaldabaoth!"

“Pasukan demihuman yang menyerbu kerajaan kita sebanyak 100 ribu pasukan. Sekarang mereka telah dimusnahkan hingga tersisa sekitar 30.000 pasukan, Jika kita mengumpulkan rakyat dari kota ini dan pasukan yang kita bawa, kita akan dapat mengalahkan mereka dengan mudah! ”

"Yang mulia! Hari itu akan segera tiba ketika mereka memanggil anda 'Yang Mulia'! ”

Caspond menghadap para bangsawan yang menyanjung dan dengan sengaja memasang pandangan pengertian di wajahnya.

“Umu. Saya tidak akan lupa untuk berterima kasih atas bantuan yang kalian berikan kepada saya. ”

"Apa yang anda katakan? Kami hanya melakukan tugas kami untuk Holy Kingdom dan keluarga kerajaan! ”

Di dalam hatinya, Caspond tersenyum dengan cara yang sama sekali berbeda.

"Sungguh mulia. Kalau begitu, tuan-tuan, mari kita bersiap untuk mengambil ibukota! ”

Bagian 2

Seminggu setelah mereka bergabung dengan pasukan bangsawan Selatan, mereka menyelesaikan persiapan mereka dan memulai membuat gerakan.

Target mereka berikutnya adalah kota Prart, di sebelah barat Kalinsha.

Neia tidak bisa menyembunyikan kegelisahannya saat dia bergoyang-goyang di punggung kuda.

Meskipun sangat logis tidak melepaskan kesempatan ini untuk memusnahkan demihuman, disaat Jaldabaoth belum pulih, ini tidak sesuai dengan perasaannya. Dia ingin meningkatkan jumlah pendukung dan berusaha menyelesaikan persiapan untuk upaya penyelamatan yang akan dikirim untuk mencari Sorcerer King.

Bisa dikatakan, Neia tahu dari pengalamannya sendiri dengan Remedios bahwa kemarahan seorang komandan akan mengganggu bawahan mereka. Dia tidak bisa menghilangkan rasa frustrasinya pada bawahannya.

Dia mengambil beberapa napas dalam-dalam untuk menenangkan diri, dan paru-parunya dipenuhi dengan udara dingin. Saat musim semi sudah dekat, seseorang masih bisa merasakan udara musim dingin.

Setelah mendapatkan kembali ketenangannya, Neia mengamati pasukan yang akan mulai bergerak.

Ada sekitar 95.000 orang di sini, sehingga tidak mungkin melihat mereka semua sekaligus. Pasukan mereka terdiri dari sekitar 30 ribu pasukan bangsawan Selatan dan 65.000 dari Pasukan Pembebasan. Secara tidak sengaja, dari 20 ribu pasukan yang tersisa dari Selatan, 10.000 ditugaskan untuk mengamankan jalur kembali dan 10 ribu lainnya beristirahat di Kalinsha.

Di antara mereka ada 2.000 pemanah yang dipimpin oleh Neia, semuanya milik Regu Penyelamatan.

Sisa-sisa pasukan demihuman yang mereka hadapi diperkirakan sekitar 30'000 kuat, jadi mereka memiliki keuntungan luar biasa dalam jumlah.

Namun, masing-masing individu demihuman lebih kuat daripada manusia, dan yang lebih penting, mereka harus waspada terhadap Jaldabaoth, sehingga mereka tidak bisa ceroboh bahkan dengan perbedaan jumlah ini.

Mereka telah memulai operasi ini dengan asumsi bahwa Jaldabaoth masih terluka dan tidak dapat melakukan tindakan. Jika Jaldabaoth sudah pulih sepenuhnya, maka mereka akan berbaris menuju kematian.

Jantungnya berdetak seperti jam alarm.

Haruskah aku memprioritaskan penyelamatan Sorcerer King diatas yang lainnya, Neia bertanya-tanya. Pikirannya mulai berputar-putar.

“--Baraja-sama. Apakah anda memerlukan informasi dari anggota regu di unit lain? ”

Beldran telah memacu kudanya di sampingnya sebelum mengajukan pertanyaannya, dan Neia mengerjapkan mata sebagai jawaban. Dia tidak tahu apa yang sedang dibicarakannya.

Setelah berpikir, Neia akhirnya berhasil, dan dia dengan cepat melambaikan tangan yang tidak memegang kendali kudanya.

“Tidak, tidak, kita tidak perlu melakukan hal-hal seperti memata-matai seperti itu. Bagaimanapun juga, kita adalah kawan-kawan yang berbaris menuju tujuan yang sama. ”

“Ohhh! Seperti yang saya harapkan dari anda, Baraja-sama. Sebagai juru bicara Yang Mulia, kata-kata anda sungguh bijak. "

"... Meskipun wajahnya menakutkan."

Setelah Beldran memujinya, CZ berbicara dari belakang Neia. Karena CZ tidak bisa menunggang kuda, mereka berdua berbagi sadel.

Bahkan jika CZ adalah seniornya, dan orang yang layak dihormati, itu masih sedikit mengganggu untuk mendengarnya terus mengomel tentang itu berulang kali.

Haruskah aku berjalan saja ...

Langkah dan stamina CZ melebihi manusia biasa. Dia hanya menunggai kuda karena itu tidak sopan untuk membiarkan salah satu bawahan Sorcerer King berjalan kaki.

Beldran mendengar ini, tetapi dia tidak membantunya sama sekali. Dia tidak mendukung atau menolak pernyataan itu. Dia mungkin tidak bisa menolak kata-kata itu karena itu diucapkan oleh bawahan Sorcerer King dan karena itu benar.

Yah, aku kira dia tidak bisa mengatakan tidak ... setelah semua, aku tidak harus mengenakan penutup mata jika tampangku tidak seperti ini ...

Bisa dikatakan, Neia adalah seorang gadis. Bahkan jika itu benar, dan bahkan jika seseorang telah mengatakan bahwa dia telah cukup terbiasa, memiliki seseorang yang mengatakan wajahnya menakutkan masih terasa sakit.

“Sekarang, Baraja-sama. Seorang utusan datang dari kantor pusat. Para pionir kami telah melihat pasukan demihuman. Jumlahnya diperkirakan mencapai 30.000. Karena itu, kami akan membentuk formasi di sini. Utusan itu kembali ke markas setelah mengatakan itu pada kami. Apa yang anda lakukan dengan ini? "

"Tidak apa-apa. Jika kau merasa itu perlu dilakukan, maka itu pasti baik-baik saja. ”

Beldran bekerja dengan sangat baik sebagai pejabat eksekutifnya.

"Namun, apakah demihuman benar-benar ingin bertarung di medan perang ..."

Para demihuman hanya memiliki sepertiga dari jumlah pasukan Holy Kingdom. Sementara masing-masing dari mereka adalah petarung individu yang sangat kuat, tentunya mereka tidak akan memiliki kesempatan jika mereka bertarung di lapangan terbuka. Jika mereka mempertahankan sebuah kota, mereka akan dapat memanfaatkan sepenuhnya pertahanan kota dan menebus kekurangan dalam kekuatan bertarung.

Bagaimanapun, situasinya akan sangat buruk ketika Jaldabaoth pulih. Strategi terbaik para demihuman pastilah membeli waktu.

Entah itu, atau mengatur area yang tidak dapat diakses oleh kavaleri dan pertempuran terbatas.

“Jadi kita akan bertarung di lapangan terbuka, begitu?”

"Ya. Hanya begitu. Tidak ada hutan dimana penyergap bisa ditempatkan. Sebaliknya, bahkan tidak ada bukit, jadi pasti mereka akan berselisih tentang di mana harus membentuk formasi. "

"... Kenapa di tempat seperti itu?"

Beldran mengawali tanggapannya atas pertanyaan CZ dengan "Mungkin"

“Mereka sedang bersiap untuk melarikan diri, kurasa?”

"Melarikan diri?"

“Itu benar, Baraja-sama. Sama seperti bagaimana Zerns mengkhianatinya, tidak semua demihuman melayani Jaldabaoth. Jika mereka ingin melarikan diri bahkan jika itu berarti mengkhianati Jaldabaoth, maka mereka yang ingin hidup tidak akan melarikan diri dari dalam kota tetapi memilih untuk bertarung di tanah terbuka. Itu karena melepaskan diri akan sulit jika mereka mempertahankan kota. "

Emosi gelap melintas di mata Beldran, dan itu membuatnya menggigil.

Sama seperti Neia bertanya-tanya apakah dia harus menggunakan kemampuan yang baru-baru ini dia kembangkan, kegelapan perlahan-lahan menghilang, dan matanya kembali bersinar seperti biasanya. Karena pertempuran akan dimulai, itu mungkin baik untuk memadamkan kebencian di dalam dirinya.

"...Aku mengerti."

CZ mengangguk setuju, dan Beldran hanya menjawab, "Itu mungkin yang terjadi."

Kata-kata Beldran sangat masuk akal.

Bahkan Jaldabaoth tidak bisa tahu pasti apakah mereka berencana untuk mati dalam pertempuran di lapangan atau melarikan diri. Jika itu masalahnya, mungkin lebih baik menunggu sampai malam sebelum menyelidikinya. Dengan cara itu, mereka mungkin bisa mendapatkan kesempatan untuk melarikan diri, dan dengan demikian mengurangi jumlah orang yang mati sia-sia.

Neia tahu ini, tapi dia tidak mengatakannya.

Para demihuman telah menyebabkan banyak keputusasaan bagi rakyat kerajaan ini.

Sementara demihuman di bawah Yang Mulia mungkin bisa dimaafkan, mereka akan membunuh semua demihuman lain selain mereka ...

Bahkan ada desas-desus bahwa ada orang-orang yang menganjurkan hidup berdampingan dengan demihuman atau yang mendukung demihuman secara diam-diam telah dibunuh atau digantung secara terbuka.

Sebenarnya, ada beberapa kamp penjara yang telah Sorcerer King bebaskan dimana dia telah menyaksikan beberapa mayat manusia yang terlihat seperti mereka telah menjadi korban kekerasan yakuza. Mereka rupanya adalah orang-orang yang berusaha merayu para demihuman.

“Baraja-sama. Sementara saya tidak tahu rencana markas untuk menyebarkan posisi regu kita, akankah lebih baik kita mengumpulkan semua komandan unit terlebih dahulu? ”

“Tidak, aku hanya butuh gambaran kasar tentang di mana mereka telah diposisikan. Di mana pun mereka ditugaskan, sayaaku yakin semua orang akan tahu apa yang harus dilakukan. ”

Posisi Neia dan yang lainnya akan ditentukan oleh rencana petinggi Holy Kingdom yang ingin menjauhkan CZ, yang selalu menempel pada Neia.

Jika ada musuh yang kuat di antara demihuman, maka CZ akan dikirim ke garis depan. Jika dia akan digunakan sebagai tidak lebih dari seorang pemanah, maka dia akan diposisikan di tengah formasi, atau mungkin dia akan ditempatkan dengan pemanah lain. Jika mereka tidak ingin membiarkan CZ - bawahan dari Sorcerer King - membuat terlalu banyak pencapaian, maka mereka akan menempatkannya di belakang.

Neia memperkirakan bahwa mereka akan tetap berada di belakang sampai pengintai selesai menyelidiki musuh.

Tiga jam kemudian, dia menyadari bahwa ini adalah jawaban yang benar.


***


Berbeda dengan formasi kecil demihuman, manusia telah memilih untuk membagi menjadi dua kolom. Sisi kiri terdiri dari 30.000 pasukan dari Selatan dan 10 ribu dari Pasukan Pembebasan, dengan total 40.000. Sisa 55.000 anggota Pasukan Pembebasan membentuk sayap kanan, dan bersama-sama mereka membentuk sesuatu seperti formasi sayap burung bangu.

Karena manusia ingin memusnahkan demihuman dalam pertempuran ini, mereka memilih untuk mengepung musuh dan bertindak secara berlahan.

Para demihuman, di sisi lain, telah memilih formasi yang menekankan daya tembus, meskipun itu apakah untuk keluar dari pengepungan atau untuk membantai sebanyak mungkin manusia dalam jarak dekat tetap harus diwaspadai.

Akhirnya, Neia dan yang lainnya adalah unit terpisah yang agak jauh dari medan pertempuran, dan mereka ditugaskan untuk bertanggung jawab melindungi para petinggi yang mempersiapkan posisi mereka.

Perintah Caspond ini kurang lebih seperti permintaan, yang berarti bahwa mereka diizinkan untuk bertindak bebas. Mereka bahkan bisa mengabaikan tugas mereka untuk melindungi para petinggi tanpa konsekuensi apapun, yang berarti bahwa pemimpin Holy Kingdom pada dasarnya telah melepaskan semua otoritas komando mereka.

Tentunya, alasannya adalah karena kehadiran CZ.

Sementara Neia memiliki otoritas komando, fakta bahwa dia bepergian dengan CZ - bisa disebut seorang warga Sorcerous Kingdom - berarti mereka tidak bisa memerintahnya sesuka hati. Seorang anggota dari bangsawan Holy Kingdom yang memberikan perintah kepada bawahan dari Sorcerer King mungkin akan berakhir menjadi casus belli.

Neia sangat ingin bertanya mengapa mereka melakukan hal berbeda setelah CZ melakukan begitu banyak kontribusi selama penyerangan Kalinsha. Namun, kedatangan bangsawan Selatan telah mengubah penerimaan yang dia dapatkan. Ini karena mereka tidak bisa hanya memikirkan saat ini, tetapi juga mengingat sesuatu yang akan terjadi di masa depan.

Ketika Neia dan yang lain telah diposisinya, dia terus mengawasi medan pertempuran yang jauh.

Bisa dikatakan, dia cukup jauh sampai dia tidak merasakan ketegangan yang berada di medan pertempuran, karena haus darah dari sana tidak dapat mencapai tempat ini. Suara para petinggi menghentakan bidak kayu mereka terdengar sangat santai.

“... Apakah mereka masih saling mengawasi? Kapan dimulainya? ”

“Keuntungan kita berkurang seiring dengan berlalunya waktu. Sementara saya merasa kita harus melakukan langkah pertama ... ”

Beldran telah menjawab pertanyaan CZ.

Kegelapan malam adalah sekutu demihuman. Sementara manusia bisa melihat dengan jelas di dataran selama ada cahaya bulan, langit saat ini mendung. Tidak ada keraguan bahwa demihuman akan menjadi lawan yang sangat sulit jika mereka menyerang dalam situasi seperti ini. Itu karena kamp yang mereka bangun sekarang tidak terlalu kokoh.

Karena itu, manusia seharusnya sudah bergerak sebelum malam tiba.

Selain itu, mereka memiliki keuntungan besar dalam jumlah, jadi jika mereka dapat mencapai kemenangan penuh di sini, mereka mungkin dapat merusak rencana Jaldabaoth. Dengan kata lain, Holy Kingdom akan terbebas dari keputusasaan panjang ini. Tidak ada alasan untuk tidak bergerak.

Neia juga berharap bahwa pertempuran akan berakhir di sini. Dengan begitu, tidak ada yang bisa mengikat Neia. Dia bisa menggunakan kekuatan penuhnya untuk mencari Sorcerer King.

Neia mendongak.

Pendengarannya yang tajam telah menangkap teriakan eksplosif dan guntur banyak orang berlari. Beldran tampaknya telah mendengarnya beberapa saat kemudian, karena dia diam-diam berkata, "Sudah dimulai."

Tidak ada yang tahu bagaimana dua pasukan ini yang berjumlah lebih dari 100.000 pasukan bersama-sama akan bergerak, dan kemudian mereka akan saling berbenturan.

Dataran dimana demihuman menunggu terlalu rata, tanpa tanah yang tinggi dimana mereka bsa mengabaikan medan pertempuran.

Meskipun ini adalah waktu untuk menggunakan menara pengawas yang dibuat sebelumnya, mereka tidak memiliki struktur seperti itu di kamp mereka.

"...Lalu bagaimana sekarang?"

“Misi kita adalah tetap di sini dan melindungi mereka. Mari fokus untuk menyelesaikannya. ”

Sederhananya itu mustahil bagi pasukan demihuman yang sangat kalah jumlah untuk menerobos pasukan manusia dan mencapai tempat ini. Menjaga CZ - kekuatan tempur terkuat mereka - di sini adalah langkah politik yang baik, tetapi itu adalah langkah militer yang buruk.

Jika mereka menempatkannya di garis depan, itu akan sangat mengurangi kerugian pasukan Holy Kingdom.

Semua orang mengerti itu, tapi tidak ada yang bisa bertindak. Itu karena mereka ingin menghindari meningkatnya reputasi CZ.

Benar-benar sampah kehidupan yang tidak masuk akal, pikir Neia, tetapi kuda liar tidak bisa merobek kata-kata darinya.

30 menit kemudian, ada sorak-sorai dari sayap kanan. Bukan hanya Neia dan telinganya yang tajam mendengarnya - teriakan kegembiraan cukup keras sehingga mereka sampai ke telinga semua orang kelompok Neia. Mereka pasti mendapatkan cukup kemenangan jika teriakan mereka bisa didengar dengan jarak yang sangat jauh.

10 menit setelah itu, seorang utusan dari medan perang dengan keras mengumumkan apa yang telah terjadi.

“Kapten Remedios Custodios dari Pasukan Paladin baru saja mengalahkan komandan musuh, salah satu iblis kepercayaan Jaldabaoth, Scale Demon!”

Utusan itu pergi setelah menyampaikan pesan itu.

Neia mulai bertanya-tanya apakah itu benar.

Tidak, mungkin benar bahwa Remedios telah mengalahkan iblis. Tapi apakah iblis itu benar-benar salah satu dari anak buah Jaldabaoth?

Neia tahu betul kekuatan iblis yang dia dan CZ telah lawan di Kalinsha.

Dia tidak berpikir bahwa Remedios bisa mengalahkannya.

Apakah Kapten cukup kuat untuk mengalahkan sesuatu seperti itu? Atau ... mungkinkah itu semacam pengganti? Haruskah aku bertanya pada Sempai ...

“CZ-sempai, aku punya pertanyaan. Seberapa kuatkah Scale Demon itu? ”

"... Cukup kuat sampai Kapten bisa mengalahkannya."

"Tapi Circlet itu lebih kuat, kan?"

“... Keberadaan iblis yang kuat menyiratkan bahwa ada iblis lemah. Scale Demon adalah salah satu yang lebih lemah. ”

"Aku mengerti…"

Neia merasa lega. Dua iblis kepercayaan yang telah memasuki kerajaan ini telah dikalahkan. Lebih baik mengabaikan great demon di perbukitan, tidak ada gunanya memikirkan yang satu itu.

“Kerajaan ini sudah diselamatkan sekarang ... Karena komandan musuh telah mati, pasukan demihuman seharusnya putus asa. Menurut rencana Pangeran, semuanya pastilah berakhir. ”

Ada tatapan sedih di wajah Beldran, karena dia kehilangan kesempatan untuk membalaskan dendamnya dengan tangannya sendiri.

"... Masih perlu memburu yang melarikan diri."

"Betul! Aku mengharapkan tidak ada yang kurang dari anda, CZ-sama! "

Sayap kiri - agak kanan di tengah-tengah pasukan bangsawan, pada kenyataannya - tiba-tiba memumbulkan pilar api. Inferno menderu cukup tinggi sehingga mereka bisa melihatnya dengan jelas bahkan dari jarak ini, dan itu tampak seperti akan menghanguskan langit.

Semua orang tampak cemas.

Mereka hanya bisa memikirkan satu makhluk yang bisa melakukan hal seperti itu. Tepat setelah itu, CZ mengkonfirmasi kecurigaan mereka.

"... Oh tidak ... itu Jaldabaoth."


***


"Kapten Remedios Custodios dari Pasukan Paladin baru saja mengalahkan komandan musuh, salah satu iblis kepercayaan Jaldabaoth, Scale Demon!"

Sayap kanan meledak karena sorak-sorai ketika mereka mendengar apa yang dikatakan oleh utusan Caspond kepada mereka. Wajah Marquis Bodipo bersinar dengan senyum.

"Ha ha ha! Dia melakukannya! Dia mengalahkan jendral musuh! Apapun isi otak wanita itu, pastinya adalah pedangnya. Itu pasti melemahkan momentum musuh. Aku memerintahkan semua orang untuk melakukan penyerangan. Bunuh semua yang tersisa dari para demihuman itu! Dengan nama Pangeran, jangan biarkan ada yang bertahan hidup! ”

"Siap pak!"

Para prajurit menyebar segera setelah menerima perintah Marquis.

“Benar-benar indah, Marquis-sama. Kita benar-benar beruntung bahwa komandan unit menghadapi kita dalam pertempuran ini - dalam pertempuran yang kita ikuti - telah dikalahkan."

Count Cohen, seorang pria yang dianggap berkedudukan cukup tinggi di faksi sendiri, semua tersenyum ketika dia mengatakan demikian.

“It benar, Count. Sekarang kita selangkah lebih maju dari mereka. "

Membunuh komandan unit yang telah berulang kali bertempur dengan pasukan dari Bangsawan Selatan. Prestasi ini sangat besar dan tidak diragukan lagi akan menjadi bukti yang sah ketika berhadapan dengan bangsawan selatan lainnya.

Dibandingkan dengan Remedios Custodio, saudara perempuannya, Kelart Custodio, telah meninggalkan jauh lebih banyak kenangan pahit dalam pikiran mereka. Namun, ini adalah pencapaian yang bisa menghapus dendam itu.

Selain itu, ini juga merupakan durian runtuh bagi Caspond. Sederhananya, jika dia berhasil bertahan dari semua ini, posisi Holy King berikutnya adalah miliknya. Bahkan bangsawan Selatan yang tersisa dengan kekuatan sebesar apapun tidak akan bisa mengeluh tentang hal itu, dan dengan prestasi ini, tidak akan ada masalah sama sekali.

Jika ada unsur yang tidak pasti dalam skenario ini, itu akan menjadi anggota keluarga kerajaan yang lain. Tidak akan ada masalah jika semuanya mati. Namun, dia belum siap untuk menodai tangannya, sehingga yang bisa dia lakukan hanyalah berharap.

Marquis dengan senang hati membayangkan kekuasaan keluarganya dimasa depan dalam masyarakat bangsawan.

Jika dia ingin keluarganya menjadi orang yang paling berpengaruh di Holy Kingdom, dia tidak boleh melakukan kesalahan dalam operasi pembersihan yang akan mengikuti ini. Segalanya sampai sekarang sudah sempurna. Yang harus mereka lakukan adalah terus seperti ini.

"Count. Apakah anda pikir kita dapat menekan demihuman ke selatan? "

"Marquis-sama, kenapa anda melakukan itu?"

Count tampak terkejut, dan dia terdengar bingung ketika dia menanyakan pertanyaannya. Marquis mengejeknya di dalam hatinya.

Tidak mungkin dia tidak mengerti. Marquis tidak akan memberikan bantuannya kepada siapa pun yang tidak kompeten. Count itu berpura-pura terkejut meskipun dia tahu apa yang ada dalam pikiran Marquis.

Dia pasti mencoba memberi kesan bahwa Marquis-dono yang bijak dan hebat sedang merencanakan sesuatu yang tidak bisa dia pahami. Itu benar-benar usaha yang membosankan untuk merayunya.

Marquis memutuskan untuk mengikuti arus. Jika dia membuat Count percaya dia bisa dengan mudah dimanipulasi, akan lebih mudah menggunakannya.

"Apakah anda mengerti? Para demihuman adalah alat yang sangat bagus untuk melemahkan para bangsawan yang bukan dari faksi kita. ”

Dia mengangkat satu jari, seperti orang tua yang ingin menjelaskan kisah hidupnya sendiri.

“Sekarang para bangsawan Utara telah melemah, keseimbangan kekuatan antara Utara dan Selatan telah hancur. Hal-hal menjadi seperti ini sekarang, itu tidak dapat dihindari bahwa bangsawan Selatan akan berakhir memiliki suara yang lebih besar dalam membuat keputusan .. Namun, itu akan menjadi masalah bagi keluarga kerajaan. Dengan kata lain, inilah yang akan ditanggung keluarga kerajaan kita.

“Seperti yang saya harapkan dari anda, Marquis-sama. Untuk memikirkan hal sejauh itu! "

Pujian itu terang-terangan pada saat ini, tetapi Count masih mengirimkannya dengan nada gembira dan suara keras.

"Itu benar. Jika kita bisa menghancurkan wilayah bangsawan yang tidak membantu kita, tidak ada yang lebih baik dari ini."

Saat dia melihat Count melihat sekeliling dengan cepat, Marquis mengelus jenggot dan berpikir, pria ini benar-benar aktor yang bagus.

“Tenang, Count. Kita dikelilingi oleh orang-orang yang dapat dipercaya. Obrolan ini tak akan bocor. Selain itu, siapa yang akan mempercayainya? ”

“Benarkah begitu? Tapi, ada terlalu banyak unsur yang tidak pasti jika kita membiarkan demihuman lari ke Selatan. Kalau begitu, mengapa tidak menekan mereka, dan kemudian membuat perjanjian rahasia dengan para demihuman ...? ”

“Mempekerjakan demihuman, begitu? Sebuah ide bagus."

Meskipun Count terdengar seperti dia jijik dengan ide menggunakan demihuman, itu mungkin juga aktingnya. Dia adalah tipe pria yang akan menggunakan semua yang dia bisa sampai tidak ada yang tersisa.

Menempatkan orang yang pintar beraktif seperti itu ke dalam faksi sendiri juga memiliki keuntungan.

Sebenarnya, dia sudah menyematkan beberapa orang di keluarga Count. Dia juga telah menggunakan orang-orang dari faksi lain sehingga dia tidak akan ditemukan bahkan jika seseorang menggunakan mantra pemikat.

"Count, apakah anda akan ikut juga jika ada kesempatan untuk membuat kesepakatan dengan demihuman?"

Marquis sangat sadar bahwa Count sedang merencanakan segala macam hal di balik matanya.

"Saya, saya tidak benar-benar ingin mengikutinya, tetapi jika anda berniat melakukannya, maka saya pasti akan menemani anda, Marquis-sama."

Dia mungkin melakukan ini sehingga dia bisa mengatakan "Marquis mengatakan begitu-dan-jadi" dan dengan demikian mendapatkan kartu truf untuk digunakan melawan Marquis. Namun, hanya beralasan pergi ke sana bersamanya akan membelainya dengan sikat yang sama. Itu terlalu lemah untuk digunakan sebagai kartu truf.

"...Apakah begitu? Lalu haruskah kita tidak memberitahu Yang Mulia untuk berhenti menyerang para demihuman? Tidak perlu mengorbankan lebih banyak orang dalam pertempuran. Setelah ini, kita akan mencapai kemenangan di meja perundingan. ”

“Seperti yang anda katakan, Marquis-sama. Namun, Count lain tampaknya melakukan serangan habis-habisan, jadi kita harus menghentikan mereka sesegera mungkin supaya lebih baik. ”

"Itu benar."

Sementara menghentikan mereka ketika mereka mencoba untuk membuat prestasi mereka sendiri akan merugikan mereka, akan lebih baik untuk menjaga hal-hal sebagaimana adanya ketika seseorang memikirkan masa depan. Marquis sangat senang bahwa dia akan segera dapat mempengaruhi masa depan Holy Kingdom. Tentu saja, dia tidak akan pernah membiarkan itu terlukis diwajahnya.

"Hubungi para Count--"

Pilar api yang meletus memotong kata-kata Marquis di tengah jalan.

Marquis tidak sepenuhnya mengerti tentang sihir. Dia mungkin tidak bisa menggunakannya, tetapi pengetahuan tentang divine magic adalah hal yang biasa di antara bangsawan Holy Kingdom. Tapi paling banyak itu adalah tingkat dua, tidak ada pengetahuan terkait sihir lainnya.

Meski begitu, dia mengerti bahwa pilar api di depan matanya adalah sihir yang sangat kuat.

“Apa, mungkinkah itu sihir dari apa yang disebut tingkat empat? Jenis yang bisa dimanfaatkan oleh Kelart Custodio dan Yang Mulia? ”

“Saya, saya tidak tahu. Apa, apa yang harus kita lakukan, Marquis-sama? ”

“Eh, hm. Saya tidak terlalu yakin, tetapi mari kita mundur sedikit dan pindah ke tempat yang lebih aman. ”

Bagian 3

Prajurit Robi adalah seorang pria muda berusia 24 tahun. Meskipun dia belum menerima banyak pendidikan, dia mengerti bahwa ada banyak hal di dunia ini yang dia tidak tahu.

Karena itu--

“Manusia. Aku telah kembali. - Benar-benar kalian menjadi sombong saat aku sedang menyembuhkan luka yang ku dapat dari Sorcerer King. ”

- Seperti raungan marah bergema melalui inti tubuhnya, Robi kesal.

Dia tidak bisa lagi merasakan celana basahnya menempel di kulitnya.

Setelah memahami kekuatan monster sebelum iblis itu, dia memiliki firasat bahwa dia akan mati, dan naluri bertahan hidup dia mulai menguasai. Mengabaikan indranya yang tidak berguna dan dengan cepat mencari cara untuk bertahan hidup.

Namun, sebelum menemukan sesuatu, Jaldabaoth telah melepaskan kekuatannya.

"Mati. Terbakarlah menjadi abu di dalam api kemurkaan. ”

Api meraung, dan gelombang panas menghantam wajah Robi. Panas luar biasa mengeringkan matanya dan membuat dia merasakan rasa sakit luar biasa. Udara panas yang memasuki paru-parunya terasa seperti hendak membakar seluruh tubuhnya dari dalam. Sebenarnya, itulah yang terjadi.

Kulitnya hangus dan kadar airnya menguap. Dermisnya terbakar, dan kemudian lemak di bawahnya, diikuti oleh otot-ototnya dan kemudian sarafnya. Dimana lapisan subdermis yang tipis, seperti di lengan, terbakar segera mencapai otot dan saraf. Ini seharusnya menyebabkan otot berkontraksi dan membuatnya membentuk pose yang aneh. Namun, dicegah oleh suhu tinggi yang membakar kulitnya sampai armornyaa.

Armor, pakaian, kulit, otot-otot dan lemak perutnya terbakar, dan isi perutnya yang masih utuh berceceran.

Tubuh manusia memiliki kandungan air yang tinggi. Itulah mengapa butuh waktu untuk membakar tubuh mereka, Jika ini adalah api biasa, api akan terus menyala sampai mencapai bagian dalam tubuh, tetapi karena secara sihir aura api Jaldabaoth menghasilkan panas, api itu menghilang saat dia berpindah .

Oleh karena itu, perut Robi yang tersebar tidak berubah warna karena panas dan tetap berwarna merah muda. Melihat tumpukan mayat hangus dan butuh keberanian yang tinggi untuk mengintip keadaan seperti ini. Itu tampak seperti neraka di bumi.

Jaldabaoth meninggalkan Robi - yang telah menumbuhkan karangan bunga segar isi perut - dan lebih dari 50 mayat hangus lain di sekelilingnya saat ia berjalan ke depan.

Jaldabaoth - Evil Lord of Wrath yang baru dipanggil sedang berjalan. Bahkan itu sudah cukup untuk membunuh orang-orang di sekitarnya yang terperangkap dalam [ Fiery Aura ] miliknya.

"Enyah! Menyingkir dari hadapanku! "

Sementara beberapa teriakan seperti itu dapat didengar, yang pertama berteriak adalah Prajurit Francesk.

Dia berpikir, "Mengapa aku sangat tidak beruntung" setiap hari. Berkat sistem wajib militer Holy Kingdom, semua orang harus melayani kerajaan dan bergabung sebagai prajurit.

Memang. Bahkan putra seorang pedagang besar seperti dirinya, seorang pria dengan masa depan cerah yang dijanjikan kepadanya, tidak terkecuali. Memang, ayahnya telah menyuap petinggi untuk meminta dia ditugaskan di unit yang lebih santai, tetapi kehidupan seorang prajurit masih sangat menyulitkan baginya.

Dan seperti kesengsaraan yang akan berakhir, perang ini pecah.

Tidak satu hari pun berlalu ketika dia tidak mengeluh tentang ketidakbahagiaan dan ketidakadilan itu semua. Namun, semuanya akan segera berakhir, dan dia bisa kembali menjadi pewaris keluarga pedagang besar dan menikmati kegiatan membuat uang yang sangat dia nikmati ..

Semuanya hanya sedikit berubah menjadi seperti itu.

Itu hanya sedikit.

Namun, dia sekarang melarikan diri dengan putus asa dari monster di depannya.

Jika monster itu menangkapnya, dia pasti akan mati.

Dia dengan putus asa menggerakkan kakinya, yang menolak untuk mendengarkannya karena ketakutannya.

Dia dikelilingi oleh orang lain yang juga melarikan diri seperti dirinya. Itulah mengapa dia bisa membuat sedikit gerakan meski panik.

Khususnya, pria gendut di depan Francisk yang merusak pemandangan.

Oleh karena itu, Francesk mendorong pria itu menyingkir.

Dia melakukannya hanya dengan selangkah lebih jauh dari monster itu. Dia melakukannya demi masa depan yang menggembirakan.

Namun, tepat ketika dia akan mendorongnya, Francesk melihat bahwa orang-orang di depannya juga memiliki ide yang sama.

Jika seseorang yang mendorong bertabrakan dengan orang-orang di depannya, sangat mungkin bahwa mereka akan roboh secara massal seperti kartu domino. Sebenarnya, itulah yang terjadi pada orang-orang di depan Francesk. Mungkin jika itu hanya satu atau dua orang, dia bisa menghindarinya. Mungkin dia bisa melompati mereka.

Namun, kemampuan fisik Francesk tidak cukup kuat untuk menghindari sekumpulan besar robohan orang-orang ini sekaligus.

Dia roboh seperti yang lain.

Dia meronta-ronta untuk bangun - tetapi dia tidak diberi waktu untuk itu.

Aura api yang berpusat pada Jaldabaoth telah menyusulnya.

Francesk tidak punya waktu untuk berteriak. Kenapa aku, pikirnya, dan kemudian langsung tertelan oleh penderitaan yang paling parah dan yang bisa dia rasakan adalah rasa sakit.

Meski begitu, Francesk beruntung. Itu karena dia telah mati seketika.

Jaldabaoth tidak berhenti bergerak, Dia menginjak-injak mayat manusia yang dihitamkan di bawah kakinya saat dia berjalan, seperti dia berjalan ditanah yang kosong.

"Lari! Lari sejauh mungkin! ”

Seorang pria berteriak dengan keras. Namanya Prajurit Golka. Dia adalah seorang pria yang percaya diri dalam keterampilan pedangnya.

Itulah mengapa dia memiliki keberanian untuk meneriakkan kata-kata itu di depan Jaldabaoth.

Namun, itu hanya kebodohan, karena Jaldabaoth mengubah arah menuju Golka. Tidak ada yang tahu apakah dia telah menggelitik minat Jaldabaoth atau karena itu hanya kebetulan belaka.

Meskipun beruntung bagi mereka yang dikejar, itu adalah nasib buruk bagi mereka yang melarikan diri ke arah baru yang dituju Jaldabaoth.

Golka melihat bahwa akan sangat sulit untuk melarikan diri dari monster di tengah-tengah kekacauan, dan dia pun menarik pedangnya.

Mata monster itu bergeser, dan kurang dari sedetik kemudian, dia berjalan melewati Golka.

Itulah yang dipikirkan monster tentang Golka.

Dia hanya layak dilirik sekali.

Golka berteriak dan berlari ke arah yang berlawanan dengan aliran arus manusia.

Pemandangan orang-orang hangus di dekatnya sangat menakutkan, tapi mungkin ada harapan baginya. Mungkin dia berharap bisa mencapai monster itu.

Golka belajar jawabannya dengan tubuhnya.

Rasa sakit memenuhi dirinya.

Dia tidak mungkin mendekati monster itu.

Golka dibakar bersama pasukan lain yang lebih lemah darinya.

Golka menyadari sesuatu.

Di mata monster itu, Golka tidak berbeda dengan penduduk sipil di sekitarnya.

Kalau saja aku berlari, ia menyesal, sebelum pikiran itu tenggelam oleh keputusasaan karena dibakar hidup-hidup. Golka pingsan dengan jeritan pelan, berguling ditanah seperti semua mayat di sekitarnya.

Jaldabaoth berjalan tanpa tujuan. Namun, jika manusia mencoba lari, dia mengejar mereka.

"Jangan kesini!"

Dia berlari.

Viviana, yang telah bergabung dalam pertempuran sebagai seorang divine magic caster, berlari untuk hidupnya.

Rambut pirangnya yang panjang berayun liar saat dia melarikan diri dengan sekuat tenaga.

Dia tidak punya waktu untuk menyeka ingus atau air matanya.

Tidak ada yang bisa mengalahkan monster seperti itu.

Seseorang pernah mengatakannya.

Dia tidak punya waktu untuk peduli tentang itu.

Yang bisa dia pikirkan adalah 'aku hanya ingin menjauh dari monster itu'.

Dia tidak bisa menyingkirkan orang-orang yang berlari di depannya. Yang bisa dia lakukan hanyalah mendorong mereka dan terus berlari.

Pergi dari hadapanku.
Pergi dari hadapanku.
Pergi dari hadapanku.

Mengapa ada begitu banyak orang dihadapannya?

Aku tidak peduli jika semua orang mati kecuali diriku, tetapi aku tidak ingin mati.

Viviana berlari dengan pikiran itu di dalam hatinya.

Sementara dia pura-pura berlari, dia dikelilingi oleh orang-orang yang melarikan diri ke segala arah. Bahkan Viviana, yang larinya lebih cepat dari rata-rata orang, terasa lambat seperti kura-kura. Dia tidak bisa menjauh dari iblis itu.

Panas mendesis membelai ujung rambut Viviana.

Tidaaaaaak!

Dia memikirkan cara mati mengerikan seseorang yang pernah ia lihat didepan matanya.

"Aku tidak ingin mati !!!"

Itu hal yang sangat alami untuk berteriak.

Siapa pun akan memikirkan hal yang sama.

Sangat sulit untuk menerima kematian seseorang dengan tenang ketika kematian itu berada dihadapanmu. Lebih tepatnya, kematian mendadak muncul di depanmu.

"Sakiiiiiiit!"

Panas luar biasa berarti dia tidak bisa merasakan apa pun selain rasa sakit. Otaknya diserang oleh penderitaan yang tak tertahankan. Dia menyadari bahwa dia akan segera mati.

Tidak, aku tidak ingin mati, pikir Viviana saat dia mati terbakar.

Jaldabaoth terus maju dalam keheningan saat dia mulai merasa bosan.

"Jangan lari! Bertarunglah! ” Seorang pria pemberani berteriak dari atas kuda.

Leonzio adalah putra kedua pelayan yang melayani Marquis. Dia telah bergabung dalam pertempuran dengan harapan diakui karena kemampuan berpedangnya. Di sekelilingnya ada orang-orang yang ditempatkan ayahnya di bawah komandonya, semuanya adalah orang-orang yang tahu kemampuannya.

Iblis itu berjalan dengan cara yang santai, dan meninggalkan mayat yang tak terhitung jumlahnya di belakangnya, masing-masing dari mereka berguling-guling dalam penderitaan. Dia ingin melarikan diri, tetapi jika dia melakukannya, masa depannya akan suram dan gelap. Yang bisa dia lakukan adalah bertaruh untuk masa depan yang cerah.

Setelah membuat keputusan itu, dia berteriak, “Jangan lari!” Berulang kali.

Namun, kudanya tidak seperti dia. Instingnya berteriak bahwa iblis yang mendekat adalah monster yang menakutkan, dan karenanya dia ingin melarikan diri.

Apa yang akan terjadi jika seekor kuda tak terkendali di antara banyak orang ini?

Itu sangat sederhana.

Kuda itu terjerat di kerumunan dan roboh. Orang-orang yang diinjak kuda itu menjerit. Tidak, beberapa dari mereka telah mati.

Leonzio terlempar dari pelana dan terjatuh ke tanah.

Untungnya, dia mendarat di atas beberapa orang dan dia tidak diinjak-injak oleh yang lain. Namun, rasa sakit yang hebat memenuhi lengannya saat dia mencoba berlari. Dia memelintirnya ketika dia terlempar dari kudanya.

Dia tidak tahu dimana pedangnya berada. Pasti terlempar karena terkejut karena terlempar dari kudanya.

Dia kemudian mencarinya - dan pada saat itu, dia diliputi oleh gelombang pikiran keputusasaan. Ini adalah pertama kalinya Leonzio mengalami keputusasaan seperti itu dalam hidupnya.

Keputusasaan membuatnya berhenti berpikir.

Dalam kepahitan pikirannya yang terobati oleh rasa sakit, satu-satunya pikiran koheren yang bisa ia bentuk adalah mengapa harus aku.

"Hm."

Seseorang berdiri di atas tumpukan mayat yang terbakar. Evil Lord yang telah diberi tugas bertindak sebagai Jaldabaoth mengamati orang-orang yang melarikan diri.

Itu sedikit membosankan.

Aura yang berapi-api itu bukan kemampuan yang luar biasa. Semua yang dilakukannya adalah memberikan kerusakan api di sekitarnya. Salah satu cara yang bisa sangat mengurangi kerusakan itu adalah mantra ketahanan api. Tentu saja, dia telah diberi pengetahuan bahwa prajurit rata-rata tidak memiliki kemampuan seperti itu.

Sebagai iblis, dia tidak menikmati hanya menyiksa yang lemah. Sebaliknya, ia menikmati bermain-main dengan orang-orang lemah yang mengira mereka sangat kuat. Itulah mengapa dia berharap orang bodoh yang sombong seperti itu akan menunjukkan dirinya, tapi sayangnya sepertinya tidak ada yang seperti itu.

Evil Lord of Wrath menginjak mayat yang terbakar.

Isi perut menyemprot keluar oleh dampaknya dan hangus dalam sekejap.

Bau isi perut itu memenuhi udara.

Evil Lord of Wrath berbalik.

Jika dia menjadi serius dan terbang ke langit, akan ada lebih banyak korban sekarang. Apakah manusia-manusia ini sudah menyadari itu? Evil Lord of Wrath memegang pertanyaan itu di dalam hatinya saat dia berjalan.

Semua orang menyaksikan tanpa berkata-kata ketika iblis itu berjalan dengan bangga dan kembali ke kamp demihuman.

Tidak perlu memikirkan, monster apa itu. Tidak perlu bertanya juga. Bahkan orang bodoh yang paling bodoh pun tahu jawabannya.

Dia adalah Demon Emperor Jaldabaoth.

Makhluk yang telah menginjak-injak Holy Kingdom di bawah kakinya dan membuat sungai tangisan para rakyatnya.

Iblis yang telah menyebabkan malapetaka di dua kerajaan menunjukkan kekuatan yang tidak pernah bisa diatasi manusia. Dia telah kembali untuk membawa keputusasaan kepada orang-orang yang pernah dipenuhi dengan harapan.

Bagian 4

Dari tadi yang ku dengar adalah keheningan, tetapi ini adalah sesuatu yang lain. Neia telah dipanggil ke tenda ini, dan dia terkejut betapa putusasanya suasana didalam.

Meja telah dipindahkan secara khusus di sini, dan para bangsawan Selatan yang duduk di sekitarnya pucat. Tidak, komandan Pasukan Pembebasan juga sama.

Itu adalah reaksi alami.

Tidak ada yang bisa tidak terkejut setelah menyaksikan kekuatan luar biasa Jaldabaoth - tidak, saat itu, keterkejutan Neia belum separah itu. Namun, itu lebih menyakitkan karena kejutan kehilangan entitas besar yang dikenal sebagai Sorcerer King. Disamping itu, semua yang sudah dia saksikan hingga titik ini, mungkin telah menempa mentalnya.

Namun, para bangsawan Selatan belum mengalami pertempuran yang keras sampai sekarang, jadi mungkin reaksi mereka seperti yang bisa diharapkan. Mereka tidak pernah menghadapi musuh yang bisa membunuh prajurit satu demi satu hanya dengan berjalan, tidak menyisakan apa pun kecuali mayat yang menyeramkan.

Selain itu, pasukan mereka yang berjumlah hampir 100.000 telah panik oleh satu iblis dan larut dalam kekalahan.

"--Apa ini? Apa-apaan ini! Apa yang dulu anda sebut, monster itu! ”

Suara Count Domingues semakin meninggi.

Sebaliknya, Caspond - yang tahu kekuatan luar biasa Jaldabaoth - mengangkat bahu dengan acuh tak acuh.

“Itu adalah Jaldabaoth… yang asli. Saya sudah memberitahumu tentang dia sebelumnya, Count Domingues. ”

"Saya tidak pernah mendengar kemampuan untuk membunuh banyak prajurti hanya dengan berjalan!"

Apakah itu masalahnya, Neia mencemooh di dalam hatinya.

“Memang, begitulah. Pertarungannya dengan Sorcerer King - Yang Mulia - berada di kota, jadi kami tidak bisa melihat sepenuhnya. Tapi saya sudah memberi tahu anda betapa kuatnya dia. Jadi tentunya kemampuan seperti itu seharusnya tidak mengejutkan, bukan? ”

"Bahkan, walaupun begitu!"

"--Count. Saya tahu apa yang ingin anda katakan. Tak bisa dipercaya, bukan? ”

Marquis berbicara. Semua yang bisa dikatakan adalah bahwa seseorang harus menyerahkan kepadanya karena tidak gugup seperti yang lain.

“... Tetap saja, mengatakan itu tidak akan membantu kita mengambil tindakan. Haruskah kita tidak membahas apa yang perlu kita lakukan mulai sekarang? ”

“Itu masuk akal, Marquis-sama. Apa yang harus kita lakukan? ” Viscount Santz bertanya dalam semburan kata-kata yang cepat. Sikapnya bisa dimengerti, mengingat bahwa dia tidak tahu apakah lokasinya sekarang aman.

Para bangsawan Selatan bermaksud untuk menghancurkan beberapa demihuman yang melarikan diri dengan kekuatan luar biasa untuk menjadi pahlawan yang telah menyelamatkan bangsa ini. Seharusnya semudah itu. Namun, itu tidak terjadi. Sekarang para pemburu telah menjadi buruan.

Marquis telah melipat tangannya dan tetap diam. Caspond menjawab di tempatnya.

“Kita memiliki keuntungan luar biasa dalam jumlah pasukan. Masalahnya adalah Jaldabaoth dapat membalikkan keuntungan itu sendiri. Saya ingin meminta setiap orang mengajukan pertanyaan sesuai kapasitas saya sebagai Pangeran. Menurut kalian apa yang harus kita lakukan untuk mencapai kemenangan dalam situasi seperti ini? ”

Setelah diam sejenak, Marquis menjawab, “hanya itu yang bisa kita lakukan” dengan nada yang sangat percaya diri.

“Caspond-denka. Seperti yang anda katakan sebelumnya, Jaldabaoth mungkin akan mundur begitu kita memusnahkan para demihuman, kan? Maka kita tidak punya pilihan lain selain melakukannya. ”

“Marquis-sama! Apakah anda masih akan bertarung !? ”

“Tepat, Count Randalse. Apakah anda pikir kita bisa melarikan diri sekarang? ”

"... Marquis-sama, akan sangat sulit bagi kita semua untuk melarikan diri, tapi kelompok kecil pastilah bisa melarikan diri kan?"

Remedios mendengus mendengar saran Count Cohen.

“Itu adalah jawaban yang pas untuk seorang yang tidak kompeten yang bahkan tidak bisa memahami cita-cita Calca-sama.”

"Apa!?"

“Apa yang akan anda lakukan setelah berlari dan melarikan diri? Bersembunyi di bawah tumpukan jerami di gudang? Bukankah anda seorang bangsawan? Bukankah anda pernah mengatakan bahwa anda akan mengorbankan diri anda untuk para rakyat atau sesuatu seperti itu? ”

“Dan anda, Kapten Custodio? Anda seorang paladin dengan pedang suci, tetapi anda bahkan tidak bisa mengalahkan satu iblis! " Count Randalse berteriak.

Mata Remedios yang seperti hantu tampak bersinar dari dalam saat dia berbalik menghadapnya.

"Itu benar. Saya tidak bisa mengalahkannya. Satu-satunya yang bisa melawannya adalah undead itu. Tetapi jika itu akan menghabiskan waktu - bahkan jika itu hanya untuk membiarkan orang-orang hidup lebih lama - maka saya akan bertarung sampai mati melawan dia! Dan anda, apa yang akan Anda lakukan? ”

Ketika membandingkan seorang warrior yang telah memutuskan dirinya untuk mati dengan mata tertutup dengan seorang bangsawan yang ingin melarikan diri, hasilnya adalah sebuah kesimpulan sebelumnya.

Count Randalse memalingkan muka, dan Remedios mendengus mengejeknya.

"Pangeranku. Sementara saya sangat ingin memerintahkan para paladin mati, apakah anda masih ingin melanjutkannya? ”

“Sementara itu juga sangat penting ... yah, bisakah kau keluar? Kau tidak keberatan meninggalkan Wakil Kapten Montagnes, kan? ”

"Saya mengerti. Dalam hal ini, aku akan menyerahkan sisanya kepadamu, Montagnes. "

Dengan itu, Remedios perlahan keluar dari tenda. Hal terakhir yang dia lakukan adalah melirik CZ, yang duduk di samping Neia.

"Semuanya, saya minta maaf atas nama Kapten kami," kata Gustav sambil menatap para bangsawan - yang akan "Jujur" - sebelum melanjutkan, "Tetap saja, pendapat itu adalah indikasi dari kita semua. Kami para paladin siap mati sebagai tameng bagi rakyat. Kami harap kalian, para bangsawan, juga memiliki tekad yang sama. Bagaimanapun, kita tidak bisa bertarung jika tidak ada komandan. ”

"Apa!?"

Sebelum Neia tahu siapa yang berseru terkejut, Marquis Bodipo angkat bicara.

“Itu sudah cukup… Kita tidak merencanakan cara untuk mati dengan luar biasa, kita berencana untuk menang. Apakah saya benar, Pangeranku? "

“- Tidak ada cara untuk menang, ya kan !? Tidakkah anda melihat kekuatan iblis itu !? ” Count Granero berteriak saat dia bangkit. “Jika dia menggunakan sihir atau menyerang atau sesuatu yang lain, kita mungkin masih bisa menemukan cara untuk menghentikannya! Tapi yang dia lakukan hanya berjalan! Dia bisa mengubah area di sekitarnya menjadi api neraka hanya dengan berjalan! ”

"Kalau dipikir-pikir itu ... Count Granero, anda tahu sedikit tentang sihir, kan? Apakah anda mempunyai…"

"Tidak ada yang saya pelajari untuk menghadapi kekuatan seperti itu ..."

“Begitukah ... kemudian, anggap masih ada 10 ribu musuh demihuman yang tersisa. Bisakah kita melarikan diri dari Jaldabaoth sambil memusnahkan mereka pada saat yang bersamaan? ”

Marquis tampaknya menyetujui proposal Caspond.

"Sepertinya tidak ada cara lain ... Meskipun itu akan sulit, saya pikir akan lebih sulit untuk mencoba dan mengalahkan Jaldabaoth dengan kekuatan kita."

"Tunggu sebentar," Count Cohen menyela dengan mengangkat tangannya. "Saya keberatan. Jaldabaoth mungkin tidak akan pergi bahkan setelah kita membunuh para demihuman. Namun, dia mungkin membunuh kita semua sebagai suvenir terlebih dahulu sebelum dia pergi. ”

Dia benar. Oleh karena itu, Caspond menindaklanjuti dengan pertanyaan yang masuk akal.

"Jadi apa yang harus kita lakukan?"

"Kita harus bernegosiasi."

Hanya sedikit orang yang berhasil menahan dorongan untuk menertawakan Count Cohen saat dia menyampaikan saran itu dengan wajah penuh percaya diri yang sempurna.

Wajah Count Cohen memerah saat yang lain menertawakannya. Sebelum dia bisa melanjutkan, Caspond bertanya:

"Count, kesepakatan macam apa yang ingin anda buat dengan iblis itu?"

"Ya, ya. Misalnya, mungkin kita bisa menukarnya dengan sesuatu untuk membiarkan kita pergi dengan aman ... ”

“Apa yang akan kita berikan kepadanya? Bukankah lebih mudah untuk membunuh kita dan membawa tubuh kita? Atau maksudmu kita harus menukarnya dengan sesuatu yang tidak ada di sini? Apa itu? ”

“Tunggu sebentar, Yang Mulia! Yang saya katakan adalah bahwa pertempuran bukan satu-satunya pilihan kita! Saya hanya bermaksud mengatakan bahwa ada kemungkinan kita bisa bernegosiasi dengannya, itu saja! ”

“Count, cara berpikirmu, ya, sedikit terlalu optimis. Sebagai permulaan, siapa yang akan kita kirim untuk bernegosiasi dengan monster itu ... Kalau dipikir-pikir lagi, aku mendengar bahwa Yang Mulia mengendalikan salah satu maid iblis, dan dia ternyata sangat berguna dalam merebut kembali Kalinsha. Tentunya maid iblis itu bisa melakukan sesuatu, kan?

Count Granero menoleh untuk melihat CZ.

"... Aku tidak bisa mengalahkan Jaldabaoth ... Bahkan memberi sedikit waktu akan sangat sulit."

"Tetap saja, jika kau bertarung bersama Kapten Custodio, kau mungkin bisa mengulur waktu."

Usulnya sangat masuk akal. Mereka akan membutuhkan seseorang untuk menahan Jaldabaoth disana sementara mereka menjalankan rencana Caspond, dalam hal apapun.

Namun, itu pada dasarnya akan mengirim mereka ke kematian mereka.

"... Hmm ~" CZ memiringkan kepalanya untuk melihat ke langit-langit. "...Ini sebuah masalah..."

“Bagaimana dengan itu? Dengan begitu, kita bisa memperdalam hubungan antara Sorcerous Kingdom dan Holy Kingdom. ”

".. Hmm ... hm!"

"Apakah itu berarti setuju?"

Haruskah aku menyela sekarang? Ketika Neia berpikir, CZ langsung menjawab.

"...Tidak."

"Boleh, bolehkah aku tahu alasannya kenapa?"

"...Tak ada alasan."

"Tidak ada alasan?"

CZ mengangguk ke Count Domingues, yang membeku di tempatnya.

"Apakah Jaldabaoth benar-benar menakutkan !?"

“... Hm? ... Itu alasannya. Dia menakutkan dan aku tidak ingin melakukannya. "

"Guh." Count Domingues kehilangan kata-kata. Sekarang dia sudah mengatakan sebanyak itu, dia tidak punya jawaban untuknya. Jika CZ berkata, “Jika kau tidak takut, maka kau pergi membeli waktu” akan selesai seperti itu. Jika dia menolak proposal berdasarkan beberapa jenis argumen, maka yang perlu dia lakukan hanyalah mengambil argumen itu, tapi karena dia menolak berdasarkan perasaannya, membuat alasan untuk itu akan sangat sulit.

Saat kesunyian kembali ke tenda, salah satu petinggi Pasukan Pembebasan, seseorang yang memerintahkan ribuan paladin dan prajurit perlahan-lahan mengatakan:

“Mengapa kita tidak berlari sebelum Jaldabaoth mendapatkan keunggulan sepenuhnya? Saya pikir kita tidak bisa mengalahkan monster seperti itu. Kita dulu memiliki Sorcerer King dipihak kita, tapi dia tidak di sini lagi ... apakah ada yang tahu siapa yang bisa mengalahkan Jaldabaoth? Tidak, kan? Jika kita melarikan diri ke Selatan ... ”

Di sampingnya seorang komandan lain dengan tenang berkata,

"... Tidak ada jaminan bahwa Jaldabaoth tidak akan mengejar kita ke Selatan, kan?"

Dengan bunyi keras dari meja, pembicara sebelumnya berteriak:

“Kalau begitu, yang bisa kita lakukan adalah mengikuti saran Pangeran dan membunuh para demihuman! Jika kita tidak bisa lari, maka kita harus bertarung! Sesederhana itu! ”

"Betul. Itu satu-satunya cara agar kita bisa terus hidup. Saya tidak ingin bersujud dan berjalan melalui neraka itu lagi. Mari mulai dengan menyusun strategi-- ”

Penutup tenda dibuka paksa, dan seorang paladin yang melapor langsung ke Caspond bergegas masuk.

"Yang mulia! Para demihuman bergerak! Mereka sedang mereformasi arah mereka! ”

Mereka tidak memiliki formasi yang tepat dalam pertempuran sebelumnya. Apakah mereka memilikinya sekarang karena komando Jaldabaoth?

“Begitukah ... Semuanya, musuh akan segera menyerang. Kita harus bersiap untuk pertempuran secepat mungkin! ”

Setelah Caspond selesai, semua orang yang dipanggil ke sini berdiri tegap. Neia dan CZ juga melakukannya.

Yang lain bergegas keluar dari tenda terlebih dahulu, bersemangat untuk menghemat waktu.

Yang terakhir yang tersisa di tenda adalah Neia dan CZ. Unit Neia sudah berkumpul, jadi tidak perlu mengumpulkannya.

Neia tiba-tiba merasa ada sesuatu yang salah dengan ekspresi suram di wajah pembawa pesan yang telah menerobos masuk ke tenda, tetapi dia tidak bisa berbuat apa-apa, jadi dia dan CZ kembali ke unit mereka.


***


"Lalu sekarang, aku yakin masih ada kabar buruk yang belum kau sampaikan?"

"Ya! Pangeranku! Apakah benar-benar disarankan untuk membiarkan para bangsawan ini pergi? ”

"Itu akan tergantung pada laporanmu."

Caspond pernah mengatakan kepada bawahannya bahwa mereka hanya bisa berbicara tentang berita yang merupakan pengetahuan umum di hadapan orang luar. Itulah mengapa pria ini berakhir tetap tinggal di tenda.

“... Yang Mulia, para demihuman bergerak menuju kita dari timur. Pada tingkat ini, mereka akan bertemu dengan kita dalam satu jam. ”

"Mustahil…"

Caspond berusaha menahan diri agar tidak meninggikan suaranya. Akan buruk jika seseorang di luar tenda mendengar ini.

“Kalinsha ada di timur. Mengapa belum ada pengintai yang melihat dan menghubungi kita? Bahkan jika jalur mereka memutar untuk agar tidak diketahui, bagaimana mereka menghindari mata para pengintai kita? ... Atau sedikitkah jumlahnya? ”

"Tidak, mereka diperkirakan lebih dari 10 ribu pasukan ... apa yang harus kita lakukan, Pangeranku?"

Holy Kingdom masih memiliki keunggulan dalam jumlah bahkan jika seseorang menambahkan 10 ribu prajurit ke pasukan demihuman. Namun, fakta bahwa mereka datang dari timur adalah bencana. Ketika pasukan yang lebih kecil mencoba serangan mengepung, normalnya, maka akan lebih baik untuk mengalahkan satu sisi dan kemudian menangani sisi lain, tetapi kali ini lawannya adalah Jaldabaoth.

Dengan kata lain, rute pelarian mereka telah terputus.

“... Baiklah, dengarkan baik-baik. Kau tidak boleh memberi tahu berita ini kepada siapa pun, mengerti? ”Caspond dengan dingin memberitahu prajurit yang terkejut itu.

“Berita ini sangat berbahaya. Jika pasukan kita mengetahuinya, mereka akan kehilangan keinginan untuk bertarung dan kita akan kalah dalam pertempuran yang bisa kita menangkan. Juga, banyak orang mungkin akan mati. Kita tidak boleh memberi tahu siapa pun tentang ini demi menjaga semangat juang. ”

"Yang mulia…"

“... Jangan khawatir. Semua akan baik-baik saja jika kita bisa menang dalam satu jam. Tidak ada yang perlu ditakuti. ”

"...Saya mengerti."

“Selain itu, jangan biarkan ada prajurit menuju ke barat. Jika semuanya memburuk, mereka mungkin membiarkan membeberkan berita itu, dan kemudian kita akan hancur dari dalam dan akhirnya dikalahkan secara total. Kau harus merahasiakan ini sampai detik-detik terakhir, mengerti? ”

"Ya pak!"

Sementara dia tampaknya tidak cukup nyaman dengan itu, pertimbangan Caspond mungkin ada benarnya lalu utusan itu  meninggalkan tenda. Sendirian di dalam tenda, Caspond menutupi wajahnya.


***


Pagar kayu penghadang yang mereka bangun sangat sederhana. Sisi barat dan utara sudah sempurna, tetapi sisi selatan hanya setengah jadi. Sementara itu, tidak ada yang dibangun di sisi timur. Akan lebih baik untuk mengambil formasi di dataran terbuka daripada mencoba untuk bertarung di tempat yang sempit, jadi mereka meninggalkan kamp mereka dan menyebar ke dataran terbuka.

Mereka telah memilih untuk membentuk formasi garis panjang.

Setiap unit yang melakukan kontak dengan Jaldabaoth akan musnah. Karena itu, unit-unit lain akan meninggalkannya dan menyerang para demihuman. Mereka telah mengambil formasi ini karena mereka siap untuk melakukan pengorbanan itu. Remedios akan memimpin para paladin untuk serangan gerilya, jadi dia tidak memiliki posisi tetap. Ini dimaksudkan agar dia bisa menuju ke setiap lokasi tempat Jaldabaoth muncul.

Neia dan unitnya juga bebas bergerak. Dia mengerti dua implikasi dari tugas itu. Yang pertama adalah bahwa hal itu akan mudah bagi CZ - sebagai bawahan Sorcerer King - untuk melarikan diri. Yang kedua adalah bahwa jika CZ ingin melawan Jaldabaoth, menempatkan dia di unit yang tidak bebas bergerak akan menghasilkan lubang dalam pertarungan menjadi sebuah celah.

Unit Neia telah mendiskusikan apa yang akan mereka lakukan jika Jaldabaoth muncul.

Akankah mereka memburu para demihuman, melarikan diri ke tempat yang aman - atau mungkin, apakah mereka akan melawan Jaldabaoth?

Jawaban mereka bulat.

Mereka akan mengalahkan para demihuman.

Mereka semua sangat membenci Jaldabaoth, sumber dari segala kejahatan. Namun, mereka tahu kemampuan mereka - kebaikan apa yang bisa mereka lakukan, jika bahkan Sorcerer King yang hebat pernah kalah dengannya? Dalam hal ini, akan lebih baik untuk fokus membunuh para demihuman, untuk membawa mereka sedikit lebih dekat ke kemenangan. Tentu saja, bagian dari itu juga karena mereka tidak ingin membiarkan CZ mati, karena dia adalah bawahan dari dermawan besar mereka, Sorcerer King.

Neia menaiki kudanya, dan mengamati musuh.

Formasi demihuman penuh dengan celah terbuka di pertarungan mereka sebelumnya, tapi sekarang tak ada satu celahpun. Yang dulunya demihuman dikelompokan berdasarkan jenis rasnya, sekarang formasi tempur mereka rapi yang tampak seperti prajurit veteran.

Apakah para demihuman memperimbangkan formasi ini dalam pertempuran sebelumnya? Deretan perisai mereka tampak kokoh dan kuat, sementara titik tombak meremang mereka berkilauan dengan pantulan cahaya yang menyilaukan. Meskipun kemampuan komando Jaldabaoth luar biasa, kekompakan unit ini terbukti dengan sendirinya.

Tidak--

Ini sesuai dugaan. Semua orang akan menjadi patuh begitu mereka melihat kekuatannya yang luar biasa.

Banyak demihuman menyombongkan kekuatan pribadinya. Dalam hal itu, mereka mungkin akan senang mengikuti Jaldabaoth.

Pertempuran akan segera dimulai.

Neia dan bawahannya melepaskan panah dari belakang.

Hujan panah yang diluncurkan oleh 3.000 pemanah menghuji musuh.

Selama pertempuran ini, manusia telah mengadopsi formasi horizontal yang lebar untuk mengakhiri pertempuran dengan cepat - dengan memusnahkan demihuman.

Mereka meluncurkan para kavaleri, tidak meninggalkan apa pun sebagai cadangan. Manusia berkomitmen untuk bekerja keras, dan mereka menyerang dengan ganas. Berbeda dengan manusia, para demihuman memperkuat pertahanan mereka.

Mungkin itu karena mereka mengerti bahwa serangan habis-habisan ini tidak lebih dari melemparkan api ke dalam kobaran api. Sisa-sisa hangus dari kayu bakar akan menyebar ke seluruh tanah dalam waktu singkat.

Mengingat bahwa manusia adalah individu yang lemah, akan sangat sulit bagi mereka untuk menurunkan pertahanan yang diperkuat demihuman. Atau lebih tepatnya, manusia mungkin benar-benar memiliki kesempatan melawan demihuman jika Jaldabaoth tidak ada. Namun, komposisi unit demihuman adalah salah satu yang memungkinkan banyak ras membolehkan untuk memanfaatkan sepenuhnya kemampuan masing-masing, saling melengkapi dan memperkuat kekuatan mereka.

Pertahanan demihuman membuat keuntungan yang dinikmati manusia beberapa jam yang lalu tampak seperti mimpi yang menyenangkan. Tidak peduli berapa kali mereka menyerang, berapa kali mereka menusukkan tombak mereka, atau berapa banyak anak panah yang dilepaskan, tidak ada yang mereka lakukan yang dapat mengguncang formasi demihuman. Sebaliknya, para penyerang dari Holy Kingdom mengalami kerugian yang lebih berat daripada mereka.

Waktu berlalu, dan mereka tidak bisa membiarkan pertempuran berlangsung hingga malam tiba. Namun, semangat dan stamina manusia mungkin akan habis sebelum itu dan mereka akan dihancurkan secara bergantian.

Sebagai tambahan--

“Jaldabaoth muncul di sektor 2A! Unit Dua telah benar-benar musnah! ”

"Unit Empat telah menerima lebih dari setengah korban!"

"Unit Enam telah menerima lebih dari setengah korban!"

- Para utusan dengan keras mengumumkan situasi di medan pertempuran.

"Di mana dia kali ini !?"

Caspond menyarankan mereka membagi medan pertempuran menjadi beberapa sektor.

Mereka diberi nomor, untuk membuat pasukan bisa bergerak semudah mungkin. Itu adalah sistem yang sangat buruk, tetapi mudah dimengerti.

Pasukan di sana pasti berusaha melarikan diri dari Jaldabaoth. Bahkan dari sini, jelas terlihat bahwa mereka benar-benar berantakan. Para demihuman di wilayah itu memulai serangan mereka, dan pasukan di sana hancur seperti es yang telah mencair.

Itu dia.

Hanya dengan menunjukan diri sekali dan hanya menggunakan sedikit kekuatan, ia telah menghancurkan satu batalion sebanyak 500 orang, dan totalnya ada hampir 1000 korban. Sebagai gantinya para demihuman yang mengisi celah kosong yang mereka buat menyebabkan lebih banyak kematian.

Akan menjadi meungkin jika para demihuman menjadi sombong dan menekan serangan, tetapi mereka segera mundur setelah menyerang yang terdekat, seperti kura-kura menyusut ke cangkangnya. Ini mengubah pertempuran menjadi jarak dekat, dan taktik yang dirancang untuk menyulitkan Jaldabaoth menggunakan kekuatannya tidak bisa diterapkan.

Strategi hebat itu mungkin adalah hasil dari kemampuan komando Jaldabaoth juga.

Remedios memimpin para paladinnya ke sektor 2A secepat yang dia bisa. Namun, pada saat dia tiba, Jaldabaoth sudah tidak ada lagi. Dia telah pindah ke wilayah lain menggunakan teleportasi, seolah-olah mengejek mereka.

Serangkaian kejadian ini berulang lagi dan lagi sampai saat itu.

Kata "buruk" hampir tidak cukup untuk menggambarkan situasi ini.

Namun, itu adalah fakta bahwa tidak ada orang di sini, termasuk Neia, dapat memikirkan solusi terbaik. Yang bisa dilakukan Neia dan bawahannya adalah menghujani anak panah ke pasukan demihuman.

CZ hanya menyaksikan pertempuran dari samping Neia. Senjatanya tidak mampu menyemburkan api seperti busur, jadi dia tidak punya kesempatan untuk menunjukkan keahliannya yang luar biasa.

Akhirnya, jari-jarinya mulai sakit karena menarik kembali tali busurnya, dan suara gerakan semua orang - termasuk Neia - mulai menyusut.

“Baraja-sama! Kita hampir kehabisan anak panah! "

Mereka tidak memiliki anak panah tak terbatas.

?

"... Mundurlah untuk sekarang dan perbarui persediaan!"

Unit tersebut mematuhi instruksi Neia dan kembali ke belakang untuk mengisi ulang anak panah.

Dia ingin memberi mereka waktu istirahat, tetapi sayangnya mereka tidak memiliki waktu untuk itu.

"Apakah kau siap?"

“Ya, Baraja-sama. Kita bisa mundur kapan saja! ”

"Dalam hal itu--"

Tepat ketika dia hendak berteriak agar mereka mundur, Neia melihat beberapa pengintai dari timur.

Pengintai utama bertemu mata Neia sejenak, dan kemudian dia berteriak:

“Demihuman dari timur! Terlihat!"

"Hah?"

Terkejut, Neia melihat ke kejauhan dan menyipitkan mata. Dia bisa melihat beberapa kepulan debu yang naik dan bentuk dari apa yang tampak seperti manusia. Sementara dia harus memeriksa kecepatan pergerakan mereka untuk memastikan, mengingat jarak mereka, mereka segera datang.

Benar-benar sebuah kesalahan.

Mereka begitu terfokus pada demihuman di depan mata mereka sehingga mereka tidak memperhatikan punggung mereka.

Dia ingin percaya ini bohongan. Dia ingin percaya bahwa Kalinsha telah mengirim bala bantuan untuk membantu mereka.

Namun, bukan itu masalahnya. Jika ya, maka mereka akan mengirim kuda tercepat menghadap mereka untuk memberi tahu.

Kaki Neia terasa seperti mungkin bisa roboh kapanpun.

Berita ini terlalu suram.

Rencana Jaldabaoth adalah menjebak mereka dengan serangan pengepungan dari bala bantuan musuh.

Dia tidak ikut bertarung, tetapi membiarkan demihuman yang bertarung sebagai gantinya. Dengan cara ini manusia akan memilih untuk tidak melarikan diri, tetapi berjuang untuk memenuhi kondisi kemenangan mereka. Tujuan Jaldabaoth adalah untuk memancing semua manusia ke medan perang dan menjauhkan mereka dari melarikan diri.

Dengan kata lain, Jaldabaoth sudah menduga bahwa manusia akan mengatakan bahwa dia akan melarikan diri begitu demihuman musnah.

"Haha, tapi tentu saja!"

Beldran tertawa dengan kegembiraan yang terlihat jelas.

Sama seperti semua orang menatapnya dengan mata panik, Beldran kembali tenang dan berbicara kepada Neia.

“Caspond-denka membuat kesalahan fatal dalam pertimbangannya. Lebih penting lagi, mengapa dia tidak menyadarinya? ”

"Apa itu!?"

“... Baraja-sama. Itu adalah hal yang sangat alami. Selama dia mengendalikan perbukitan, dia bisa mengirim bala bantuan ke sini. Hanya menghancurkan para demihuman di tempat ini tidak berarti Jaldabaoth akan mundur. ”

"Ahhh!"

Setelah mendengar penjelasannya, Neia bukan satu-satunya yang mengerti. Suara yang sama dapat didengar dari sekitar Beldran.

“Setelah mengusir demihuman di sini, kita masih harus menyerang balik perbukitan. Gagasan Caspond-denka hanya bisa terbukti benar setelah kita memusnahkan semua demihuman di sana juga. ”

Memang. Beldran juga memberikan jawaban mengapa mereka tidak memikirkan hal itu.

“... Caspond-denka dan diri kita memikirkan hal yang sama, dan kita dibutakan oleh kemungkinan keselamatan dan tidak mempertimbangkan masalah ini secara lebih mendalam.”

Tetapi melancarkan serangan balik ke bukit-bukit pastinya tidak mungkin dilakukan. Dengan kata lain--

"... Tidak ada cara untuk menyelamatkan Holy Kingdom?"

Keheningan memenuhi udara. Suara gemuruh dari medan perang tampak sangat jauh.

"Tidak ..." Beldran memaksa dirinya untuk berbicara. "Ada jalan."

"Yang mana?"

“... Jaldabaoth. Kita harus mengalahkan Demon Emperor Jaldabaoth. ”

Itu adalah jawaban sempurna, tetapi tidak ada kegembiraan. Itu adalah masalah yang paling tidak terpecahkan di dunia, dan mereka telah memakai rencana Caspond secara tepat karena mereka tidak dapat melakukannya.

“... Seperti yang aku pikirkan, kita seharusnya memprioritaskan mencari Yang Mulia di atas segalanya. Kita adalah orang-orang yang memilih dengan buruk. ”

Jika dia tidak pergi untuk merebut kembali Kalinsha, tetapi pergi ke bukit dengan CZ di belakangnya, mereka mungkin telah menghindari ini.

Tetap saja, itu akan sangat sulit. Neia telah membuat pilihan terbaik berdasarkan apa yang bisa dia lakukan. Dia telah berusaha menghindari kebodohan dan memilih jalan yang paling sukses.

Namun, haruskah mereka mencobanya?

Bagaimana jika--
Bagaimana jika--
Bagaimana jika--

Tak terhitung “bagaimana jika” melayang-layang dipikiran Neia. Setiap kali dia berpikir tentang "bagaimana jika aku melakukan ini atau itu" dia dibanjiri rasa bersalah dan penyesalan.

Keinginannya untuk bertarung berada di titik terendah. Neia bukan satu-satunya. Seluruh unitnya juga merasakan hal ini.

Pemenangnya sudah jelas.


Ketika dipikirkan lagi, penyataan kemenangan mereka sudah cacat sejak awal. Atau lebih tepatnya, pertempuran itu sendiri hanya membuang-buang waktu.

Yang bisa mereka lakukan sekarang adalah mengakhiri ini dengan sesedikit mungkin korban dan melarikan diri ke tempat yang aman. Namun, itu bukan hal yang benar untuk dilakukan.

Kelemahan adalah dosa.

Itu adalah dosa menjadi sangat lemah sehingga mereka tidak dapat menyelamatkan siapa pun. Itulah mengapa mereka berlatih keras sampai hari ini.

Dia tidak bisa membiarkan ini berakhir dengan dirinya sebagai orang yang berdosa.

Jika itu terjadi, dia tidak akan bisa menghadapi sosok keadilan absolut itu, Yang Mulia Ainz Ooal Gown.

Neia telah mempersiapkan jiwanya untuk apa yang akan datang, dan dia tanpa sadar menyebutkan apa yang ada di dalam hatinya.

"Semuanya sudah berakhir."

Dia lebih keras dari yang dia kira. Tidak ada yang tahu apakah orang-orang di sekitar Neia telah terpengaruh oleh suasana hatinya, atau apakah mereka telah memikirkan hal yang sama seperti Neia sejak awal, tetapi apa pun alasannya, mereka semua menundukkan kepala.

Inilah akhirnya.

Mimpi bodoh untuk membebaskan Holy Kingdom dan membantu rakyat telah berakhir.

Kalau dipikir-pikir, karena kekuatan Sorcerer King mereka terlena dengan mimpi itu. Tapi mereka berakhir seperti ini ketika mereka hanya mengandalkan diri sendiri.

Neia tahu bahwa sekarang bukan waktunya untuk tertawa, tetapi dia melakukannya. Kemudian wajahnya berubah serius, dan dia melihat ke arah CZ.

"... Bisakah kau melarikan diri?"

"... Bagaimana denganmu, Neia?"

Neia mengangkat dadanya tinggi.

“Aku tidak bisa lari! Sebagai seseorang yang telah melihat kekuatan Yang Mulia untuk menyelematkan orang lain, dan yang mendapat manfaat darinya. Aku tidak bisa membiarkan ini berakhir dengan diriku sebagai orang yang lemah - sebagai seorang pendosa. "

Neia melihat beberapa orang di sekitarnya mengangkat kepala mereka.

"Kami tidak akan lari dari bajingan itu!"

Wajah mereka tampak seperti seorang prajurit yang gagah berani lagi.

Itu adalah wajah orang-orang yang siap mati. Neia ingin menunjukan wajah-wajah ini dihadapan Sorcerer King.

"Tapi ... kau ... tidak, kau tidaklah sama ... Itulah mengapa kita ingin mempercayakan keinginan kami padamu. Aku tahu itu pasti aneh untuk berterima kasih pada Yang Mulia melalui dirimu, tetapi sebagai salah satu bawahannya ... Tolong lakukan itu untuk kami. Tolong temukan Yang Mulia, CZ. Kau dapat memerintahkan mereka yang masih berada di Kalinsha sesuai keinginanmu. Kumohon…"

"...Mengerti."

Neia menghela nafas lega setelah melihat CZ setuju.

Namun, ungkapan itu segera menjadi salah satu penolakan.

"... Tidak perlu aku pergi."

"Apa, apa artinya itu?"

"...Lihatlah."

CZ menunjuk pada objek yang mendekat - bala bantuan demihuman yang datang dari arah Kalinsha. Mereka terdiri dari banyak ras, bahkan Orc dan Zern. Neia memandangi bendera-bendera yang bala bantuan demihuman bawa dalam barisan yang rapi.

Mereka adalah--

"Eh?"

Neia terkejut dan mengeluarkan suara spontan.

Dia meragukan apa yang dilihatnya dan melihat lagi beberapa kali, tetapi apa yang dia lihat tetap sama.

"...Lihat? Tidak perlu. "

Neia tahu bendera itu sangat baik.

Itu adalah bendera Sorcerous Kingdom.

Teriakan terkejut dari rekan-rekannya membuktikan bahwa apa yang Neia telah lihat bukanlah ilusi.

“Bukankah itu bendera Sorcerous Kingdom? Hal ini pernah anda ceritakan sebelumnya, ya kan, Baraja-sama? "

“Apakah bala bantuan itu dari Sorcerous Kingdom? Baraja-sama memang mengatakan sesuatu tentang demihuman di Sorcerous Kingdom. ”

Saat ini sedang berlangsung pertempuran. Pada saat ini, tak terhitung berapa banyak mahluk hidup yang saling membunuh, dan Jaldabaoth juga merenggut banyak nyawa.

Namun, Neia melupakan semua itu ketika dia berusaha mati-matian untuk memahami apa yang sedang terjadi.

Apa yang terjadi selanjutnya memetikan api semangat semua orang.

Pasukan demihuman terbagi menjadi dua, seperti mereka telah membuat manuver yang tak terhitung jumlahnya. Mereka membuat jalan di tengah untuk seorang undead yang melangkah maju.

Dia adalah seorang magic caster dengan jubah hitam, yang dipasang di atas kuda perang kerangka.

Itu adalah bentuk pahlawan yang dipuja oleh Neia, yang dilihatnya bahkan dalam mimpinya.

"Itu, Yang Mulia ... apakah ini benar-benar terjadi ..."

Neia tidak dapat dengan yakin mengatakan apakah dia sedang bermimpi atau melihat kenyataan.

Namun, sosok yang dilihatnya tidak bergerak, dan dia pastinya tidak bermimpi.

Emosinya meledak di dalam dirinya, sampai-sampai dia bahkan tidak bisa menggambarkan bagaimana perasaannya.

Air mata panasnya mengaburkan pandangannya. Dia bahkan tidak bisa berpikir untuk menghapusnya.

CZ melambaikan tangan ke Sorcerer King. Dia tampaknya telah memperhatikan hal ini, dan mengarahkan kudanya ke arahnya.

Sorcerer King ada di depan mereka.

Apa yang harus dia katakan kepadanya? Haruskah dia meminta maaf karena tidak mencarinya? Apakah dia akan dimaafkan jika dia melakukan itu? Sementara Neia mencari kata-kata yang tepat untuk mengatakan, sang Sorcerer King telah mencapai dia dan dengan cepat turun dari kudanya.

“... Umu. Kebetulan sekali, bertemu denganmu di sini. Nona Baraja. Apakah dirimu pikir aku sudah mati? "

"Yang, Yang Mulia!"

Neia tidak bisa menghentikan aliran air matanya.

“Saya selama ini percaya, karena CZ-sempai memberitahu saya. Saya pikir anda pasti baik-baik saja, tapi ... itu ternyata benar! "

“Ah ... um. Ah ... hm. Mm Aku mengerti. Itu membuatku senang. Uh ... sempai? "

Tampaknya Sorcerer King juga senang dengan reuni ini, karena dia sepertinya kehabisan kata-kata.

"... Jangan menangis."

CZ mengelapkan saputangannya ke wajah Neia dan menggosoknya dengan kencang. ”

“... Ada ingus lagi. Benar-benar mengejutkan. "

“Oh… sepertinya dirimu cukup akrab dengan CZ, Nona Baraja. Ini membuatku senang. ”

“Itu semua berkat Yang Mulia! Saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan tanpa CZ-sempai! Terima kasih banyak!"

Hati Neia telah bergejolak dari tadi sehingga dia tidak tahu apa yang baru saja dia katakan.

"Aku mengerti ... Itu cukup mengejutkan bagiku ... CZ, bagaimana?"

“... Saya suka Neia. Wajahnya sangat enak. "

“Tolong jangan katakan itu enak,” kata Neia sambil mengusap matanya, setelah berhenti menangis. Segera, dia membersihkan sisa air matanya. “Yang Mulia, saya punya banyak hal yang ingin saya tanyakan pada anda, tetapi yang paling penting adalah… apakah anda tidak senang dengan lambarnya penyelamatan kami? Jika ya, maka saya bertanggung jawab penuh-- ”

"--Nona Baraja," Sorcerer King mengangkat tangannya untuk mencegahnya melanjutkan. “Mengapa dirimu mengatakan ini? Tidak ada satupun dari kalian yang membuatku tidak senang dengan cara apa pun. ”

Mata Neia dipenuhi dengan air mata lagi. Dia juga tidak sendirian - semua orang di sekelilingnya yang telah mendengar kata-kata baik dari Sorcerer King menangis juga. Ada orang-orang yang menahan air mata mereka yang akhirnya menangis tersedu-sedu.

Bahu Sorcerer King sedikit bergeser.

“... Ah, semuanya, jangan menangis. Lebih penting lagi, kalian pasti memiliki hal-hal lain untuk ditanyakan, bukan? Banyak hal lainnya? Mengapa tidak bertanya? "

"Ah benar."

Setelah CZ menyeka air matanya lagi - dia rupanya membalik sisi saputangan yang ada ingusnya itu - Neia menanyakan pertanyaan kepada Sorcerer King.

"Apakah, apakah mereka warrior demihuman dari Sorcerous Kingdom?"

Sementara dia tidak melihat undead di antara mereka, para demihuman ini mungkin hanya menjadi pelopor.

“Tidak ... tidak, aku yakin, dirimu bisa menganggapnya begini? Ketika aku jatuh di Abelion Hills, aku menguasai tanah di sana menjadi milik Sorcerous Kingdom. Karena itu, kau bisa menyebut mereka pasukan Sorcerous Kingdom, bukan? ”

Neia terdiam.

Dia luar biasa.

Tak ada hal yang bisa dikatakan selain "luar biasa"?

Perbukitan dipenuhi dengan demihuman, dan mereka seharusnya diperintah oleh anak buah Jaldabaoth. Namun dia telah berurusan dengannya hanya dengan kekuatannya sendiri dan menaklukkan perbukitan. Siapa lagi yang bisa melakukan ini selain Sorcerer King?

Neia sangat gembira sehingga dia gemetaran.

“Jadi, aku butuh sedikit waktu untuk mengumpulkan para demihuman yang menderita diperintah oleh Jaldabaoth dan memimpin mereka ke sini sebagai pasukan. Semua ini untuk menyelesaikan masalah dengan Jaldabaoth - sepertinya kita memiliki waktu yang tepat. ”

Tidak ada ekspresi pada wajah tengkorak Sorcerer King, tetapi Neia bisa merasakan dia tersenyum anggun.

"Seperti! Seperti yang diharapkan dari Yang Mulia! "

Beldran berlari ke Sorcerer King, wajahnya ternoda oleh air mata.

“Oh! Itu Dirinya! "

Tiba-tiba, Beldran jatuh berlutut. Tidak, dia tidak sendirian. Semua orang di sekitar Neia - semua orang yang termasuk kawanannya - berkumpul dan bersujud di hadapannya.

"Sasuga Ainz-sama"!

"Cukup luar biasa, Yang Mulia!"

Bahkan Sorcerer King terkejut oleh paduan pujian ini.

"Oh, ahh ... hm ... ngomong-ngomong, aku punya pertanyaan untukmu juga, Nona Baraja ... siapa mereka?"

"Mereka adalah orang-orang yang berterima kasih atas kebaikan Yang Mulia dan yang ingin membalasnya pada Anda!"

"Ya! Kami diselamatkan oleh Yang Mulia! "

"Benar! Kami adalah orang-orang yang ingin membayar hutang yang kita miliki dengan Yang Mulia dalam beberapa hal. Jadi, ketika Baraja-sama memanggil, kami menjawab! ”

“Kami bukan satu-satunya! Masih banyak lagi orang yang ingin membalas kebaikan Yang Mulia tunjukkan pada kami! ”

"Oh ... ini membuatku sangat senang ... meskipun, apakah semua orang seperti ini?"

"Ya! Benar! Semua orang berterima kasih pada Anda! ”

"Aku ... aku mengerti ... Terima kasih, semuanya."

Ucapan terima kasih kepada Sorercer King membuat semua orang merasa telah memilih cara yang tepat untuk mengucapkan terima kasih, sehingga mereka menangis sampai tersedu-sedu.

"... Apakah ini air mata kebahagian untukku?"

"Ya! Itu benar!"

“Dan dirimu mengumpulkan mereka semua, Nona Baraja… sepertinya dirimu sudah dewasa ketika aku tidak memperhatikan.”

"Terima kasih banyak, Yang Mulia!"

Karena pujian itu, Neia mulai tersenyum.

“Ah, sekarang ... Nona Baraja, tolong minta mereka untuk berdiri. Aku datang ke sini untuk menggantikan pertarunganku sebelumnya yang tidak enak dilihat ... apa yang terjadi pada Jaldabaoth? ”

"Ah! Ya! Jaldabaoth-- ”

Api meletus, seolah-olah mereka telah menunggu saat itu. Neia bergidik ketika dia memikirkan berapa banyak pasukan Holy Kingdom yang tewas dalam api itu.

"..Aku mengerti. Maka tidak perlu bertanya. Sepertinya waktu untuk melawannya lagi telah datang. CZ! "

"... Ya, Ainz-sama."

“Aku akan menangani sisanya. Kau akan melindungi orang-orang di sini. Jangan lupa minta mereka menyiapkan sambutan yang pantas untuk kemenanganku, oke? ”

Sorak-sorai "ohhhhh!" Muncul dari kerumunan.

“Dengarkan baik-baik! Aku salah perhitungan dalam pertempuran sebelumnya. Aku kalah jumlah dan kalah persiapan. Namun, situasinya sekarang berbeda. Jaldabaoth tidak dapat memanggil banyak iblis lagi dalam waktu dekat. Selain itu, sekarang aku sudah pulih. Tidak ada alasan lagi bagiku untuk kalah! Yang perlu kalian lakukan adalah menunggu di sini diriku untuk kembali dengan kemenangan! ”

Orang-orang bersorak ketika Sorcerer King mengumumkan kemenangan mutlaknya. Dia mengembangkan jubahnya dan maju ke tanah tak bertuan. Semua orang melangkah ke samping, membersihkan jalan lurus untuknya, seolah terguncang oleh aura kekuasaannya yang luar biasa.

"Yang Mulia!"

Sorcerer King berbalik untuk melihat Neia.

"Aku berdoa untuk kemenangan Anda!"

"Tentu saja!"

Sorcerer King maju sekali lagi. Meskipun bentuknya sepertinya menyusut, dia tidak merasa sendirian atau takut. Itu seperti seorang anak yang ditinggal oleh orang tuanya. Neia bukan satu-satunya. Ada orang lain yang merasakan hal yang sama.

"... Kita menang."

Dari samping Neia, CZ mengumumkan kemenangan Sorcerer King dengan pasti di suaranya. Neia juga setuju dengannya.

Segera - segumpal api naik. Itu diikuti oleh kegelapan yang terbang mengikutinya.

Sama seperti sebelumnya, api dan kegelapan saling berbenturan.

Pada saat ini, medan pertempuran menjadi sunyi.

Kedua belah pihak menurunkan pedang mereka dan melihat pertempuran di langit.

Ya.

Semua orang tahu itu di hati mereka.

Pemenang pertempuran ini akan memiliki hak untuk mengakhiri semuanya.

Mereka tidak lagi berada di wilayah di mana manusia fana bisa campur tangan. Ini adalah pertempuran para dewa.

Cahaya.
Kegelapan.
Api.
Petir.
Meteor.

Segala macam fenomena yang tak terpahami--

- Disatukan dengan kekuatan yang luar biasa.

Lalu--

Neia merasa senang.

Itu karena mata Neia yang tajam telah melihat cahay api padam, dan kegelapan perlahan turun.

Pertempuran ini secara mengejutkan cepat dibandingkan dengan yang sebelumnya. Seolah-olah untuk membuktikan bahwa dengan pulihnya mana dan tanpa maid iblis yang menghalangi jalannya, sang Sorcerer King bisa menang dengan mudah.

"CZ-sempai!"

"... Itu seperti yang aku katakan padamu, kouhai."

CZ tampak seperti ini adalah hal yang alami, dan Neia meraih tangannya dan mengguncangnya dengan penuh semangat. Namun, itu tidak cukup untuk menenangkan hatinya. Neia dengan erat memeluk tubuh kecil CZ dan tangan di belakang punggungnya terus menepuk dan menepuk.

Ketika semua orang menyaksikan kemenangannya, mereka meletus menjadi sorak-sorai gemuruh.

Sorcerer King perlahan turun dan mendarat di tanah.

Setelah itu, Sorcerer King mengangkat kedua lengannya, dan mengeluarkan sorak-sorai yang lebih hebat dari sebelumnya.

Berlangganan via Email