Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Baca Overlord Volume 13 - Chapter 6

Overlord Volume 13 Chapter 6: Gunner And Archer

Overlord Volume 13 Chapter 6: Gunner And Archer

Bagian 1

Setelah meninggalkan kamar Caspond, tempat pertama yang ia tuju adalah tempat latihan memanah. Bawahan Neia telah menunggu di sana dan mereka dengan cepat mengerumuninya.

Beberapa bertanya, “Bagaimana pertemuan itu berjalan, Nona Baraja?”, dan beberapa ada yang menyatakan “Kami selalu siap untuk ikut denganmu” dan hal-hal lain semacam itu, Neia memberi tahu mereka tentang pertemuan tersebut.

Dia menceritakan semuanya kepada mereka - apa yang terjadi, apa yang telah dikatakan, dan kesimpulan yang mereka dapatkan.

Sebagian besar dari mereka berburu untuk mencukupi kebutuhannya, dan mereka semua adalah orang luar yang sangat baik. Bahkan mereka tidak bisa membantu tetapi mengangguk muram pada kesimpulan Caspond. Tidak ada keraguan bahwa pencarian di Perbukitan akan sangat sulit.

Itulah yang terjadi, mereka tidak akan dapat mencakup area yang luas dengan kelompok pencari dalam rentang waktu yang singkat. Namun, mereka dapat melakukan pencarian sederhana di dalam Holy Kingdom - menuju ke timur dari tempat ini menuju ke jajaran benteng. Karena tidak jelas di mana Sorcerer King telah mendarat, dia mungkin berada di dalam perbatasan Holy Kingdom.

Beberapa orang yang terampil dalam teknik ranger melangkah maju.

Neia juga ingin ikut serta, tapi dia praktis tidak memiliki keterampilan ranger, jadi dia hanya akan menghalangi jika dia menemani mereka.

Ini adalah operasi untuk menyelamatkan seorang raja yang baik hati yang telah rela datang kesini untuk menyelamatkan rakyat dari kerajaan lain. Sebagai pengawal, tidak bisa ikut mencari terasa seperti ketidaksetiaan, dan itu membuat hati Neia sakit.

Dia merasa ingin berteriak seperti yang dia lakukan pada Remedios, tetapi tidak akan ada yang terjadi meskipun dia melakukannya.

Neia memberi tahu semua orang bahwa mereka telah menerima izin Caspond untuk mencari di dalam perbatasan Holy Kingdom, tetapi dia tidak dapat ikut sebagai regu pencari.

"Serahkan pada kami, Nona Baraja."

“Yaaa. Kami akan terus membuka mata saat mencari penyelamat kami, Yang Mulia. Kami tidak akan melewatkan satu petunjuk pun! ”

“Baiklah, semuanya. Setelah Pangeran-denka memberikan izinnya, aku, aku akan mengandalkan kalian semua! ”

Neia membungkuk dengan tulus pada mereka.

“Nona Baraja, apa yang akan kita lakukan? Bagaimana kita bisa berguna bagi Sorcerer King? ”

Ketika semua orang memandangnya dengan semangat di mata mereka, Neia dipenuhi dengan kegembiraan.

Bahkan setelah menyaksikan pemandangan itu, tidak ada yang merasa bahwa Sorcerer King sudah mati.

Betul! Bagaimana bisa Yang Mulia mati! Aku yakin, aku yakin dia pasti menunggu kami untuk menyelamatkannya ... kupikir.

Neia tidak bisa membayangkan skenario di mana makhluk tertinggi itu akan menunggu orang-orang ini menyelamatkannya. Untuk semua yang dia tahu, mereka mungkin akan menemukannya dengan pose elegan duduk diatas tumpukan mayat demihuman sembari menyeruput segelas anggur.

"Baik! Maka semua orang yang tersisa akan mulai berlatih, karena kelemahan adalah dosa! ”

Memang, itu semua yang Neia bisa lakukan sekarang. Dia harus menjadi cukup kuat agar bisa berguna di lain waktu. Jika dia dan bawahannya sudah cukup kuat, Sorcerer King yang baik hati tidak akan berakhir seperti ini.

"Ohhhh!"

Jawaban mereka yang bersemangat bergema dengan keras. Itu karena semua orang mengerti apa yang dimaksud Neia ketika dia berkata, "Sorcerer King adalah keadilan dan kelemahan adalah dosa". Tidak banyak orang yang setuju dengan kata-kata itu ketika unit ini pertama kali dibentuk, tetapi setelah berkumpul dengan mereka, semakin banyak orang yang memahaminya.

"Lalu aku akan pergi menemui Pangeran!"

Setelah berbicara langsung dengan Caspond, regu pencarian dengan cepat diberikan izin untuk pergi. Mereka telah berangkat pada hari itu, dan tiga hari telah berlalu sejak saat itu.

Meskipun segala sesuatunya mungkin akan menjadi masalah jika anggota-anggota regu pencari tidak mendapatkan satu petunjuk, faktanya adalah bahwa mereka semua dipilih karena mereka setuju dengan proposal Neia, sehingga mereka pergi tanpa penundaan.

Sementara rumor mengambil kembali Kalinsha telah beredar melalui kota selama tiga hari ini, Pasukan Pembebasan tidak benar-benar membuat gerakan dan hanya membiarkan waktu berlalu tanpa tujuan. Pengecualiannya adalah Neia dan semakin banyak orang yang datang untuk menerima Sorcerer King sebagai keadilan - mereka dengan tekun memfokuskan diri pada pelatihan menjadi kuat.

Neia melepaskan sebuah anak panah di sasaran yang membosankan, ekspresi kesal terlihat di wajahnya.

Kecemasan dan kemarahannya mungkin telah membuat tangannya tergelincir, karena panah itu sendiri tertanam sedikit meleset dari pusat target.

Biasanya, seseorang akan datang untuk mengejek Neia dengan ringan, tetapi tidak ada yang berani memanggil Neia sekarang.

Alasannya adalah wajah Neia.

Kecemasannya karena tidak mampu melakukan apa pun untuk Sorcerer King dan kurang tidur karena kurangnya informasi yang didapat itu berarti membuat area di sekitar matanya membengkak dan berubah warna, salah satu faktor yang membuat wajahnya menakutkan adalah kerutan di antara matanya, juga alisnya. Karena dia biasanya menyembunyikan wajahnya dengan penutup matanya, itu membuat dampak besar pada orang lain ketika dia melepasnya.

Sementara bawahan Neia sangat mengerti bagaimana perasaannya, tidak ada yang berani mendekati dia.

--Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang Mulia, Yang ...

Kata-kata itu terulang-ulang di kepala Neia.

"--Ahh, sejujurnya."

Lengan semua orang di sekitar Neia yang sedang menarik kembali tali busur mereka gemetaran ketika mereka mendengar kalimat itu.

--Yang Mulia. Tidak, aku harus tenang. Tenang. Baru tiga hari! Pastilah itu karena wilayah timur Holy Kingdom cukup besar! Kau tidak ingin menakuti yang lain, bukan?

Neia melepas penutup matanya - dan mendengar sesuatu seperti jeritan tersedak dari seseorang yang kebetulan melihat ke arahnya - kemudian memijat pelipisnya dengan lembut saat dia mencoba untuk merilekskan wajahnya yang kaku.

Saat itu, Neia mendengar dua set langkah kaki berlari menuju jangkauan memanahnya. Mengingat denting armor logam, mereka bukanlah prajurit yang datang ke sini untuk berlatih. Paladin mengenakan armor dari pelat logam, sehingga tidak mungkin suaranya terlalu pelan. Mereka mungkin adalah prajurit dengan peringkat yang lebih tinggi, atau sesamanya (para pengawal).

"Squire Neia Baraja!"

Ketika Neia berbalik untuk menghadapi orang-orang yang telah menerobos masuk, dua orang yang muncul bersamaan mundur dan berteriak.

"Apa, apa yang terjadi? Apa ada yang terjadi ?! ”

Bukankah kau yang ingin mengatakan sesuatu? Neia berpikir sambil menjawab:

“Ahh, sudah lama. Itu adalah reaksi biasa ... tidak, mungkin itu lebih dari reaksi biasa? ”

Kedua orang ini juga adalah pengawal, dan mereka dulu pernah berlatih bersama Neia. Meskipun begitu, dia tidak begitu akrab dengan kedua orang ini, tapi setidaknya dia masih ingat nama dan wajah mereka.

Jika Neia mengenal mereka, maka mereka juga harus mengenal Neia. Itu berarti mereka seharusnya telah terbiasa dengan mata pembunuh Neia. Meski begitu, fakta bahwa mereka telah bereaksi dengan cara itu menunjukkan betapa mengerikannya wajah Neia saat ini.

Ngomong-ngomong, Neia ingat bahwa mereka juga telah dibebaskan dari kamp penjara.

"Ah ya. Aku biasanya tidak terlihat seperti ini - seperti aku membenci seluruh dunia ... Kupikir. Tidak, apakah aku biasanya terlihat seperti itu? ”

Neia mengusap wajahnya dan merenung bahwa mungkin dia tidak boleh melepas penutup matanya.

"...Ah maaf. Sepertinya ada sesuatu yang terjadi, bisakah kau memberitahuku tentang itu? ”

“Ah, tidak, Pangeran Caspond mencarimu. Tolong menghadaplah padanya segera. ”

"Sang pangeran?"

Kenapa dia mencarinya? Dia memiliki beberapa ide, tetapi dia tidak tahu mana yang benar, sehingga yang bisa dia lakukan adalah berdoa bahwa Pangeran mencarinya untuk alasan yang bagus.

"Aku mengerti. Tolong beri tahu Pangeran aku akan segera datang. "

Namun, mereka tidak terlihat seperti ingin pergi, bahkan setelah dia memberikan jawabannya. Itu membingungkan Neia.

"Apa itu? Apakah ada yang lain? ”

“Tidak, ini terasa sedikit - yah, itu bukan seperti wajahmu, tapi mungkin itu udara di sekitarmu? Terasa seperti udara di sekitarmu telah berubah. Aku tahu aku tidak dapat mengungkapkannya dengan baik dengan kata-kata ... ”

“Yah, aku akan senang jika itu adalah perubahan yang bagus ... tetapi kita semua akan berubah. Kita sudah melalui banyak hal. ”

“Ahh, ya. Kau benar. Itu seperti yang kau katakan, Baraja. ”

Mereka berdua tersenyum letih. Dia tidak tahu apakah mereka telah memahaminya. Mereka berkata, “Kita akan berbicara lagi lain kali” dan kemudian mereka pergi.

Neia memberi tahu bawahannya, menanyakan penampilan dirinya untuk bertemu Caspond, dan kemudian dia pergi.

Caspond masih tinggal dibangunan yang sama seperti sebelumnya, tetapi dia berada di ruangan yang berbeda sekarang.

Itu karena Jaldabaoth telah melubangi dinding kamar sebelumnya ketika dia muncul.

Tidak ada yang menghentikan Neia berjalan menuju kamar Caspond, bahkan menggunakan penutup matanya, dan dia melakukannya tanpa masalah.

Selama waktu ini, tidak ada yang memintanya untuk melepaskan busur di punggungnya juga. Tidak ada yang tahu apakah itu karena mereka mempercayainya, atau karena mereka sadar akan fakta bahwa busur itu pinjaman dari Sorcerer King.

"Caspond-denka, saya Squire Neia Baraja datang menghadap."

Caspond sedang duduk di dalam ruangan, dan dua paladin berdiri di sampingnya - Remedios dan Gustav. Neia segera menunduk dengan satu lutut.

"Aku senang kau datang. Kami sudah menunggumu. Ahh tidak apa-apa. Jangan khawatir, berdiri saja."

Neia berdiri seperti yang diminta, dan kemudian bertanya:

“Saya minta maaf karena membuat anda menunggu. Bolehkah saya tahu untuk apa saya dipanggil? "

"Sebelum itu, lepaskan item yang menutupi wajahmu, Squire Neia Baraja."

Kata-kata kasar itu berasal dari Gustav. Akal sehat menunjukkan bahwa dia harus melakukannya.

"Baik! Mohon maafkan saya."

Setelah Neia melepas penutup matanya, mata Gustav sedikit melebar.

“... Ah, apa kau merasa kurang sehat? Apakah kau ingin para priest memeriksamu? ”

“Tidak, aku belum merasa seburuk itu.” Karena menjelaskan itu merepotkan, Neia memutuskan untuk melanjutkan. "... Sekarang, boleh aku bertanya ada apa?"

“Tentang itu ... yah, ada satu orang lagi yang akan bergabung dengan kita selain kita berempat di sini. Aku akan membiarkannya masuk, jadi jangan terlalu kaget, oke? ”

Dia bisa melihat ekspresi jijik pada wajah Remedios dari sudut matanya. Jika itu bisa memberi kesan jijik pada wajah Kapten, itu mungkin terkait dengan Jaldabaoth. Dan kemudian kata “maid iblis” tiba-tiba muncul di pikiran Neia.

Setelah mendengar perintah Caspond, Gustav membuka pintu disampingnya dan berbicara kepada orang di dalam.

Dan kemudian, sesosok heteromorphic muncul di hadapan mereka. Neia tahu spesies apa itu.

Itu adalah Zern.

Sementara itu adalah spesies dengan cangkang keras yang mengkilat, penampilannya tidaklah ganas. Namun, ada bau samar yang hampir tak terlihat dari pertumpahan darah yang mengelilinginya.

Apa yang demihuman seperti itu lakukan disini, Neia penasaran. Caspond sepertinya merasakan ini, dan dia berbicara.

"Dia adalah seorang utusan."

Jadi utusan Jaldabaoth ada di sini, apakah dia? Neia tanpa sadar memberikan tatapan permusuhan, dan Zern menjadi waspada seperti dia sedang dalam posisi bertahan.

"Tunggu, Squire Baraja. Sepertinya kau sedikit keliru. Dia bukan utusan Jaldabaoth. Itu kebalikannya. Dia adalah utusan orang-orang yang berencana memberontak melawan Jaldabaoth. ”

"Eh?"

Neia tidak bisa berhenti berseru kaget. Caspond sepertinya mengharapkan jawaban itu, dan tertawa.

“Kau terlihat terkejut. Yah, seperti yang diharapkan. Tentunya kau tidak mengira ada demihuman yang melakukan pemberontakan terhadapnya, bukan? Namun, ada yang seperti itu. Menurut utusan ini, tidak semua demihuman melayani Jaldabaoth sepenuh hati. Misalnya, Zerns ini. Ada spesies lain seperti Zern yang tidak punya pilihan selain membantu Jaldabaoth karena para petinggi mereka - keluarga kerajaan mereka - disandera. Apa yang mereka inginkan adalah menyelamatkan para sandera itu. ”

"Tepat."

Neia belum pernah mendengar suara wanita itu sebelumnya dan itu mengejutkannya. Dia melihat sekeliling interior ruangan. Akhirnya, sama seperti dia akan berkata "tidak mungkin", matanya mendarat pada Zern. Suara itu akan terdengar sangat cocok jika berasal dari manusia.

Bagaimana bisa tubuh yang menjijikkan dan menakutkan itu mengeluarkan suara manusia?

Apakah ini kemampuan spesial dari Zern, atau apakah itu semacam kekuatan sihir?

“Kota yang kalian manusia sebut Kalinsha berjarak empat atau lima hari perjalanan ke barat daya dari sini, disana ada seseorang yang penting bagi kami. Kami meminta kalian untuk menyelamatkannya. ”

Neia memunculkan peta Holy Kingdom di kepalanya.

Dari kata-kata sebelumnya, kota tempat Zern berbicara memang Kalinsha. Tentu saja, itu lebih cocok ke arah barat-barat daya daripada barat daya dan dia bertanya-tanya apakah perjalanan ke sana benar-benar akan memakan waktu lima hari, tetapi apa ada alasan lainnya.

Namun, ada satu hal yang dia tidak mengerti. Mengapa mereka memberi tahu Neia tentang ini?

Namun, sebelum Neia dapat merenungkan alasannya, Caspond mengatakan sesuatu yang mengejutkan.

"Itulah mengapa kami memutuskan untuk bersekutu dengan mereka melawan Jaldabaoth, Nona Baraja."

Ehhh? Neia tidak bisa tidak meragukan telinganya. Mungkinkah mereka mempercayai spesies seperti Zern, monster yang bahkan tidak memiliki raut muka untuk dibaca?

“Sementara kami dipaksa untuk tunduk pada kekuasaan Jaldabaoth dan menyerbu tempat ini sebagai bagian dari pasukannya, kami menerima berita bahwa raja kami, yang disandera di Abelion Hills, dibunuh oleh iblis. Dan hal lainnya, pangeran kami dipenjara sebagai simbol penyerahan kami ... sekarang setelah raja sebelumnya dibunuh, dia adalah raja baru kita. Jika kalian menyelamatkannya, kami akan membantumu. ”

Apakah mereka membunuhnya karena mereka tidak membutuhkan dua sandera? Atau ada alasan yang lebih kejam untuk pembunuhan itu? Meskipun dia tidak bisa mengerti hal itu secara mendalam, tampaknya yang penting adalah bahwa raja mereka telah terbunuh.

“Bisa dibilang, kami sedang mempersiapkan untuk menyembunyikan raja baru kami di suatu tempat yang tidak bisa dijangkau Jaldabaoth, jadi pengawal kerajaan kami yang paling elit tidak akan dapat membantu kalian. Namun, sisa tiga ribu prajurit kami yang dibawa oleh Jaldabaoth akan bertarung di sisi kalian. Spesies kami tidak akan mati selama ada seorang raja dan seorang wanita lajang, jadi kalian dapat menggunakan para prajurit itu seperti yang kalian inginkan. Tidak akan ada masalah bahkan jika kalian membunuh mereka semua. ”

“Begitulah. Kau juga tahu kondisi yang telah aku tetapkan untuk menang melawan Jaldabaoth. Daripada mengurangi jumlah demihuman dengan pertempuran, kita akan mengambil lebih sedikit kerugian jika kami membujuk mereka untuk meninggalkan pasukan Jaldabaoth. Juga, mereka telah memberi kita informasi penting, dan kita telah selesai memverifikasinya. ”

Caspond tersenyum, dan kemudian melanjutkan.

“Dari apa yang kita ketahui, berita ini bukanlah jebakan yang dibuat oleh Jaldabaoth. Sebaliknya, ini adalah sesuatu yang bisa kita gunakan untuk menghadapi Zern. Jika Jaldabaoth tahu, mereka akan dibersihkan, dan pangeran mereka - raja baru - juga akan dibunuh. ”

Itulah yang akan terjadi padamu jika kau mengkhianati kami, Caspond mengancam Zern.

Meskipun itu wajar bagi siapa saja yang memiliki posisi tinggi untuk berpikir seperti itu, fakta bahwa Caspond dapat dengan kejam mengucapkan kalimat semacam itu membuat Neia sedikit ketakutan.

Namun, setelah hati Neia tenang kembali, sebuah pertanyaan muncul di dalam dirinya. Yaitu: mengapa dia membawanya ke sini untuk mendengarkan rencana mereka? Jika dia ingin Neia ikut serta dalam penyelamatan, yang harus dia lakukan hanyalah memberinya perintah. Memang benar bahwa Neia sekarang adalah komandan suatu regu, tetapi akhirnya dia hanya seorang pengawal yang sedikit terampil menggunakan busur. Tidak perlu menjelaskan operasi itu kepadanya secara detail. Dan bukan hanya itu--

... Ah, jangan bilang kalau mereka masih menganggapku sebagai pengawal Yang Mulia? Maksudku, aku berada disetengah jalan untuk menjadi warga Sorcerous Kingdom, kan?

Mereka mungkin berpikir bahwa Sorcerer King juga akan mendengarkan ini dalam keadaan normal. Atau mungkin mereka ingin aku menjelaskan hal ini kepada Sorcerer King ketika kita bertemu dengannya lagi.

Itu dia. Neia masih menjadi pengawal Sorcerer King.

Neia membusungkan dadanya, dan Caspond sedikit terkejut dengan perubahan sikapnya yang tiba-tiba.

“Sekarang. Berkaitan dengan menyelamatkan pangeran Zern, kami telah mencapai keputusan untuk menyelamatkannya selama penyerangan Kalinsha akan sangatlah sulit. ”

"Memang," Zern menindak lanjuti kata-kata Caspond. “Biarkan aku memberitahumu di mana pangeran dipenjara. Wakil Kapten, aku harap kalian akan membantu memperjelas detail untukku. ”

Zern mengeluarkan penjelasannya dengan Gustav mendukungnya.

Pertama-tama, kota besar Kalinsha berada dipuncak bukit. Itu di bawah administrasi langsung keluarga kerajaan dan dilindungi oleh tembok tebal. Di sebelah barat, dekat titik tertinggi, adalah Kastil Kalinsha.

Itu dimaksudkan untuk menahan demihuman di teluk jika benteng perbatasan diserang, dan pada saat yang sama, itu dekat rute perdagangan utama yang mengarah ke selatan. Oleh karena itu, bangunan ini lebih kokoh daripada bangunan dikota lain di Holy Kingdom.

Selain itu, kastil Kalinsha yang jarang digunakan sangat kokoh dibangun untuk menahan pengepungan.

Pangeran Zern yang dipenjara berada di salah satu menara kastil. Karena ia berada di menara paling dalam yang dimaksudkan untuk pertahanan terakhir, bisa dikatakan itu adalah tempat tersulit di Kalinsha untuk disusupi.

Tempat itu bahkan tidak memiliki jendela untuk melindungi dari serangan udara, dan seseorang tidak dapat kesana tanpa melakukan perjalanan menyusuri jalur udara.

Menara ini sekarang dihuni oleh penjaga yang kuat - Ogrekin pengguna air yang dikenal sebagai Vah Uns. Ras Zern tidak diizinkan mendekati tempat itu, jika mereka melakukannya bisa terjadi sesuatu pada pangeran mereka.

Namun, asalkan pengkhianatan mereka tidak terungkap, jika para penjaga melihat manusia - yang tidak terkait dengan Zern - mereka tidak akan membahayakan pangeran. Bahkan, mereka akan melindungi sang pangeran. Itulah yang mereka maksud dengan meminjam kekuatan manusia.

“Tapi begitu pertarungan yang sebenarnya dimulai, jika pangeran masih dipenjara, kita tidak akan memiliki pilihan selain membunuhmu manusia. Karena semua rekan kami yang dibawa darisana berada disini ... ”

Kata-kata Zern mulai kehilangan koherensi, tetapi semua orang mengerti artinya.

Itu sudah terlambat.

Ada keuntungan dalam menyelamatkan pangeran karena Zern adalah musuh manusia. Jika Zern terbantai, maka tidak perlu menyelamatkan pangeran.

“Akan terlambat untuk mengirim bala bantuan begitu pertempuran dimulai. Oleh karena itu, cara paling aman dan paling efektif untuk menyelamatkan pangeran adalah mengirim sekelompok prajurit elit yang akan bergerak secara diam-diam. Squire Neia Baraja, aku ingin kau memimpin operasi ini. "

"Saya tidak bisa. Tidak mungkin bagi saya. "

Neia langsung menanggapi Caspond.

Biasanya, tidak mengikuti perintah pangeran - yang adalah panglima tertinggi - tidak bisa ditoleransi, baik dalam hal disiplin militer dan penaikan jabatan, tetapi pada saat yang sama, perintah itu benar-benar konyol. Itu terlalu banyak, tidak peduli bagaimana kau melihatnya.

“Aku tahu kau akan mengatakan itu. Namun, Nona Baraja, hal ini sangat bermanfaat bagimu juga, ”Caspond menyipitkan matanya. "Mereka akan memberi kita pengetahuan tentang bukit-bukit dan memberikan pemandu yang dapat diandalkan di sana."

Neia menelan ludah.

Dia menggigit bibirnya, putus asa berusaha menjaga emosinya.

"... Seberapa besar kepercayaan yang bisa kita berikan dalam kata-kata itu?"

“Setelah kau menyelamatkan sang pangeran, para Zerns akan merespon dengan melakukan pemberontakan dari dalam, di mana titik merebut kembali Kalinsha akan jauh lebih sederhana. Ini tentu lebih baik dari pengepungan biasa, dan kita akan dapat lebih banyak menyelamatkan manusia yang dipenjara. Zerns juga mengatakan bahwa mereka akan bertanya-tanya untuk melihat tahanan mana yang memiliki pengetahuan yang kau inginkan. ”

“Aku tidak terlalu yakin tentang detailnya,” Zern menambahkan kata-kata Caspond. “Sepertinya kau ingin melakukan perjalanan ke Abelion Hills. Jika kau menyelamatkan pangeran kami tanpa cedera, seluruh spesies kami akan berhutang budi kepadamu. Siapa yang menolak berbagi apa yang mereka ketahui dengan seorang penyelamatnya? Selain itu, pengetahuan itu tidak istimewa. ”

Argumennya benar-benar tak terbantahkan.

Menolak mereka berarti tidak setia kepada Yang Mulia. Jika aku menolak kesempatan untuk berguna bagi Yang Mulia yang ditawarkan kepadaku karena aku takut ...

Setelah dengan tenang mempertimbangkan masalah ini, dia merasa ini adalah kesempatan terbaiknya. Namun - dia tidak berniat bunuh diri.

"Siapa lagi yang akan pergi misi untuk menyelamatkan pangeran?"

Neia melihat Remedios, yang selama ini diam.

"Aku tidak pergi. Aku tidak bisa menyusup atau apa pun. ”

Jika kau mengatakan itu, lalu bagaimana denganku, pikir Neia, dan kemudian dia melihat diam-diam ke Caspond.

“... Aku memintanya untuk pergi bersamamu beberapa kali, tapi dia terus menolak. Oleh karena itu, kau akan ditemani oleh tahanan itu ... tidak, kolaborator itu. "

“Hmph. Tahanan itu akan melakukannya. "

"... Kapten."

“Itu tidak masalah. Wakil Kapten Montagnes, bisakah kau membawanya kemari? ”

Montagnes meninggalkan ruangan dengan "ya". Pada saat yang sama, utusan Zern meninggalkan ruangan juga. Sepertinya dia tidak ingin membiarkan orang yang tidak berhubungan mengetahui identitas aslinya.

Gustav kembali dengan cepat, tetapi tidak sendirian. Dia membawa seorang gadis yang terikat lapisan demi lapisan rantai, seorang gadis yang Neia belum pernah lihat sebelumnya. Dia tampak lebih mungil dan imut. Mengingat penampilannya, dia tampak lebih muda dari Neia.

Dia mengenakan syal yang menyatu dengan warna hijau gelap dan warna kuning pasir dalam pola yang rumit, serta pakaian pelayan yang aneh.

Wajahnya sangat indah, dan bahkan penutup yang menutupi salah satu matanya tidak mengurangi kecantikannya.

Neia tiba-tiba teringat apa yang dikatakan Evileye, dan sementara dia yakin siapa orang ini, dia memutuskan untuk bertanya untuk berjaga-jaga.

"Pangeran-denka, siapa dia?"

“... Belumkah kau menyadarinya? Dia adalah salah satu maid iblis yang muncul di kota ini. ”

Neia menjadi kaku. Dia sudah menebak sebanyak itu, tapi itu masih mengejutkannya. Dia berlevel 150. Dengan kata lain, dia adalah monster di antara monster. Makhluk yang tidak bisa diatasi manusia sekarang berdiri di depan matanya.

Namun, Neia juga merasakan hal lain yang mengejutkannya.

Itu adalah fakta bahwa dia masih bisa merasakan kebencian yang intens dengan monster yang tidak ada duanya di depannya.

Bagaimana dia bisa mempertahankan ekspresi tenang itu menghadapi tatapan permusuhan ini? Apakah karena maid iblis ini tidak memancarkan aura ketakutan, atau apakah itu karena kesetiaannya kepada Sorcerer King?

Terlepas dari itu - Neia menenggelamkan kebenciannya untuk maid iblis ke dalam lubuk hatinya dan tidak membiarkannya muncul.

Jika dia ceroboh, dia akan mulai berteriak mengintrogasinya salah satu alasannya untuk mengetehaui mengapa raja yang luar biasa seperti Sorcerer King kalah dari Jaldabaoth.

Namun, sementara Remedios dengan siaga menaruh tangannya di gagang pedang sucinya, Caspond dan Gustav tampaknya tidak melakukan sesuatu yang istimewa.

Karena itu, Neia dapat menyimpulkan bahwa dia tidak menimbulkan bahaya langsung. Kalau tidak, mereka tidak akan pernah membiarkannya tinggal di kamar yang sama dengan pangeran.

“... Gadis Pembunuh. Jangan takut. Saat ini aku tidak bersumpah pada Jaldabaoth, tetapi untuk Ainz-sama. Aku tidak akan menyerang. "

"Aku tidak percaya padamu."

Ainz-sama. Panggilan itu memenuhi hati Neia dengan ketidaksenangan, seolah-olah dia berusaha menolak fakta bahwa kata-kata itu dikatakan olehnya. Namun, maid iblis itu membalasnya dengan nada monoton tanpa perubahan.

“... Kau tidak harus percaya padaku. Itulah kebenarannya. ”

“Nona Baraja. Tampaknya Yang Mulia entah bagaimana berhasil merebut kendali atas dirinya dari Jaldabaoth selama pertempuran. "

Mata Neia melebar selebar-lebarnya.

Apakah ia benar-benar berhasil melaksanakan taktik yang tidak mematikan seperti mengambil kendali dirinya saat bertempur dengan beberapa lawan - Jaldabaoth dan maid iblis?

Neia tidak tahu banyak tentang sihir, dan dia tidak tahu betapa sulitnya itu. Jika salah satu dijadikan contoh, akan seperti mencoba untuk merebut senjata mematikan dari lawan selama ditengah pertempuran. Jika itu yang terjadi, maka itu pasti manuver yang sangat sulit yang hanya bisa dilakukan oleh Sorcerer King.

Neia semakin menghormati Sorcerer King.

Namun, dia punya dua pertanyaan sekarang.

Dia ingin percaya bahwa jika sang Sorcerer King telah melakukannya, maka semuanya akan baik-baik saja dan dia bisa menerima kenyataan itu. Tapi apakah dia benar-benar di bawah kendali Sorcerer King? Itu pertanyaan pertama. Mungkinkah dia sebenarnya tidak bekerja untuk Sorcerer King, tetapi bertindak atas perintah Jaldabaoth untuk berpura-pura bahwa dia di bawah kendalinya?

Dan kemudian, pertanyaan lainnya adalah--

“Aku mengerti bahwa kau setia kepada Sorcerer King. Tapi kenapa kau di sini? Apakah karena rantainya? ”

"...Tidak seperti itu."

Maid iblis mulai mengerahkan kekuatannya, dan rantai tebal memancarkan suara berderit yang tidak menyenangkan.

"Hentikan itu!"

Remedios berteriak padanya saat itu dengan gelombang niat membunuh, suara itu berhenti.

"... Bahkan aku bisa mematahkan rantai yang tak diperkuat."

"Lalu mengapa? Mengapa kau tidak meninggalkan tempat ini dan pergi ke sisi Yang Mulia? "

Dia bertanya karena dia berharap naluri iblis atau kemampuan dari iblis yang akan membawanya ke Sorcerer King. Pelayan itu dengan datar menjawab:

“... Karena ini sebuah perintah. Perintah terakhir yang aku terima darinya adalah untuk membantu kalian. Jadi aku akan melakukan yang terbaik selama itu tidak membuatku mati. ”

"Eh !?"

Neia tercengang.

... Sorcerer King datang ke kerajaan ini untuk merebut maid iblis. Dia datang untuk mendapatkan maid iblis, kekuatan tempur yang luar biasa yang bisa membuat Sorcerous Kingdom semakin kuat. Dalam hal ini, prioritas utama maid iblis seharusnya untuk kembali ke Sorcerous Kingdom. Tapi sebaliknya, Yang Mulia ... Apakah ada orang yang lebih baik darinya ... Apakah ada seorang raja di luar sana yang begitu baik hati kepada rakyat dari kerajaan lain? Tidak, itu tidak mungkin, itu hanyalah Sorcerer King seorang. Yang Mulia benar-benar sebuah perwujudan keadilan! Betapa menakjubkan! Aku benar selama ini!

Neia memaksa dirinya untuk menjaga air mata keluar dari matanya.

"Dalam hal ini, apa maksudnya 'selama itu tidak membuatku mati' ?"

“... Jika kau memintaku untuk melawan Jaldabaoth, aku akan menolak. Akan sangat sulit untuk melarikan diri jika aku menghadapinya. ”

Aku mengerti, Neia mengerti. Caspond sudah memverifikasi kebenaran dari semua yang dikatakannya. Itulah mengapa dia dibawa ke sini.

"Jadi iblis ini akan ikut denganku."

"Seperti itulah. Sementara aku berpikir untuk mengirimnya ke Sorcerous Kingdom sebagai utusan, dibandingkan dengan itu - ah - yah, setelah itu selesai dan kita mempelajari informasi yang bisa kita peroleh, ah-- aku berencana untuk mengajaknya bergabung dengan regu pencari yang kita kirimkan. Karena itu berbahaya ... Orang-orang yang kau pilih belum menemukan apa pun, jadi kami dapat memastikan bahwa mereka menuju ke perbukitan. "

Dia tidak tahu mengapa instruksi Caspond begitu kabur.

Dia mengintip wajah maid iblis dan melihat bahwa itu tidak berubah. Dia tidak terlihat khawatir.

Tentu saja, maid iblis ini mungkin tidak tahu apa yang terjadi pada Sorcerer King, dan dia mungkin tidak bisa membayangkan bahwa Sorcerer King berada di wilayah berbahaya. Namun, wajahnya yang kosong masih membuat Neia sangat tidak senang.

Yang paling penting, bisakah dia membiarkan iblis seperti itu menggunakan istilah panggilan yang akrab seperti "Ainz-sama?"

Tidak, tentu saja tidak! Neia mengomel. Bahkan dia tidak menyapanya dengan cara yang begitu akrab seperti itu.

"--na Baraja?"

"Ah ya!"

Oh tidak! Wajah Neia sedikit merah. Dia rupanya melayang kepikirannya sendiri karena ketidaksukaannya pada maid iblis.


"Apa masalahnya? Apakah ada sesuatu yang mengganggumu? ”

"Ah tidak! Sudah tiga hari sejak pencarian dimulai, jadi aku pikir mungkin agak terburu-buru menyimpulkan bahwa dia terjatuh di sana ... ”

"Aku mengerti. Itu masuk akal. Namun, bukankah lebih baik bersiap untuk jaga-jaga? ”

"Itu benar."

"Baik. Kalau begitu, maid iblis-kun. Ini adalah ketiga kalinya aku berbicara denganmu. Pada hari kami menemukanmu, kemarin, dan sekarang. ”

Maid iblis tidak berkata apa-apa dan menatap Caspond.

"Jika aku memintamu untuk pergi ke sebuah kota besar untuk menyelamatkan seseorang yang dipenjara di sana, maukah kau membantu kami?"

“... Seperti yang aku katakan kemarin. Aku akan melakukannya."

“Ahh, bagus, aku mengerti. Kemudian, aku minta maaf untuk ini, tetapi bisakah kau kembali ke kamarmu? Wakil Kapten Montagnes, aku minta tolong padamu. ”

Dia memimpin maid iblis itu pergi, dan mereka mulai berbicara lagi setelah Gustav kembali.

“Nona Baraja. Meskipun aku tidak tahu apakah aku perlu memberitahu tentang ini semua, memiliki informasi ini mungkin bisa meningkatkan keberhasilanmu menyusup ke Kalinsha. Oleh karena itu, aku akan memberitahumu tentang beberapa hal. Yang pertama menyangkut Jaldabaoth. ”

Caspond memberitahunya apa yang telah mereka pelajari dari maid iblis.

Tampaknya dia tidak banyak tahu tentang Jaldabaoth, praktisnya tidak ada apa-apa. Dia bahkan tidak tahu kemampuan, serangan atau kelemahan yang dia miliki. Selain itu, dia tidak tahu apa yang sedang dilakukan Jaldabaoth sekarang atau apa tujuannya.

Namun, Jaldabaoth mengatakan bahwa dia akan membutuhkan waktu yang sangat lama untuk memulihkan diri dari luka-lukanya. Tampaknya semakin besar suatu wadah, semakin banyak waktu yang diperlukan untuk mengisinya hingga penuh.

Maka, setelah mengetahui tentang Jaldabaoth, para demihuman dan iblis lainnya, Neia bertanya kepada Caspond pertanyaan yang jawabannya paling ingin dia ketahui.

"Seberapa besar kita bisa mempercayainya?"

“Kita tidak bisa mempercayainya. Kita harus membunuhnya supaya aman. ”

Jawaban itu diberikan oleh Remedios.

Neia menahan desakan untuk bertanya apakah dia bisa mengalahkan maid iblis berlevel 150, dan mendengarkan penilaian Caspond.

“Aku merasa sulit untuk memercayainya. Ini mungkin salah satu rencana Jaldabaoth. Dia mungkin mata-mata yang dikirimnya untuk memberitahu jika ada seseorang seperti Momon muncul, seseorang yang bisa melawan Jaldabaoth. ”

Itulah mengapa mereka meminta pada Zern untuk pergi sebelum membawa maid iblis.

"Sudah kubilang, kan? Akan lebih baik untuk membunuhnya. Dengan begitu, hanya akan ada satu hal saja yang perlu dikhawatirkan. ”

“Aku mengerti, Kapten Custodio. Itu adalah pilihan. Namun, sangat mungkin bahwa maid iblis memang berada di bawah kendali Sorcerer King. Itu karena dia belum memberikan informasi palsu tentang Jaldabaoth sampai saat ini. Namun, mengapa dia tidak bertanya tentang Sorcerer King sama sekali ... Umu. Namun, kau setuju untuk menyerahkan kepemilikan maid iblis kepada Sorcerer King, bukan? Karena kau melakukan itu, begitu mereka tahu kita membunuhnya, mereka akan menganggap kerajaan kita tidak mampu memenuhi janji-janjinya, kau tahu? Setelah itu terjadi, mungkin tidak ada orang lain yang mau membantu kita apa pun yang terjadi di kerajaan kita. ”

“Dia sudah dibunuh oleh Jaldabaoth, bukan?”

Kata-kata Remedios membuat Neia menatap ke bawah saat dia berjuang untuk menahan kembali amarahnya. Berkat Remedios, dia merasa seperti dia telah mendapatkan kemampuan untuk mengelola emosinya dengan lebih baik.

“Kita tidak yakin tentang itu. Itulah mengapa aku merasa kita perlu menguji dan menggunakan dia selama menyelamatkan pangeran. Jika dia mengkhianati kita dan membocorkan informasi, maka hanya Zern yang akan dibunuh, yang pastinya akan mengurangi jumlah demihuman. Kita juga bisa membasmi pengkhianat di antara kita. Ini adalah dua manfaat dari opsi ini. Dan tentu saja, jika kita berhasil, kita dapat merasa senang. ”

Tolong jangan lupa dengan nyawa seseorang yang akan melakukan penyusupan, Neia menggerutu di dalam hatinya.

“Apakah kau sudah menanyai maid iblis tentang kelemahannya sendiri? Jika dia mengkhianati kita dalam perjalanan, bukankah lebih baik memiliki cara untuk menghadapinya? ”

"Kita belum bertanya tentang hal seperti itu."

Caspond tersenyum pahit. Neia mengikutinya.

Bahkan jika dia memberi tahu mereka, tidak akan ada cara untuk menentukan apakah dia mengatakan yang sebenarnya. Mereka tidak bisa tahu dengan melihatnya, dan jelas mereka tidak bisa mengujinya.

“Yah, kita bukan orang yang mengendalikannya. Pada akhirnya, dia hanya membantu kita karena Sorcerer King memberinya perintah untuk melakukannya. ”

Gustav masih membicarakan hal itu, tetapi sebenarnya Caspond dan Neia sudah menyadari hal itu. Mungkin hanya ada satu orang disini yang tidak mengerti situasinya.

“Jadi yang melakukan penyusupan hanya diriku sendiri dan maid iblis. Apakah ada orang lain yang dipilih? ”

"Pada poin itu, jika kau tidak punya orang lain untuk direkomendasikan, maka kalian akan melakukannya berdua."

Untuk sesaat, Neia memandang Caspond karena dia pikir dia bercanda, tapi wajahnya serius.

“Izinkan saya untuk menambahkan kata-kata Pangeran-denka, pastinya dalam melakukan penyusupan sebaiknya dilakukan oleh sedikit orang, apakah aku salah? Banyak orang yang melakukannya akan menjadi buruk, itulah mengapa kita tidak memiliki siapa pun untuk diajukkan. ”

Sementara penjelasan Gustav cukup meyakinkan, Neia tahu itu bukan satu-satunya alasan.

Itu karena situasi Neia Baraja.

Akan baik-baik saja jika operasi penyelamatan ini berjalan dengan baik. Jika gagalpun, mereka hanya kehilangan pengawal yang mengganggu yang telah berpihak pada Sorcerer King dan salah satu dari bawahan Sorcerer King. Selain itu, kerugian mereka sedikit bahkan jika maid iblis mengkhianati mereka. Itu sempurna.

Dalam hal ini - apakah itu bohong ketika mereka mengatakan bahwa mereka telah meminta Remedios untuk pergi sebelumnya? Mungkin juga tidak, dan mereka hanya berusaha meminimalkan kerugian mereka.

Neia menghembuskan nafas. Tidak ada jawaban lain. Ini adalah kesempatan yang bagus untuk menunjukkan kesetiaannya pada Sorcerer King.

"Saya mengerti. Aku dan wanita itu-- " dia berpikir bahwa maid iblis itu mungkin seorang wanita" - Maid Iblis akan melakukannya berdua. "

"Oh begitu. Maka kami akan mengandalkanmu. "

"Baik!"

“Lalu Wakil Kapten Montagnes akan menggambar sketsa kasar tentang kota. Persiapkan dirimu sebelum kau pergi. Juga, hindari pertempuran jika bertemu iblis yang dekat dengan Jaldabaoth. ”


 
Menurut maid iblis dan informasi Zern, Jaldabaoth dilayani oleh tiga Great Demon. Ketiga iblis itu--

Penguasa Abelion Hills, tempat para demihuman tinggal.

Pemimpin dari invasi Holy Kingdom Selatan.

Penjaga tiga kota besar, yang diteleportasi antara Kalinsha, Rimun dan Prart.

Yang seperti itu.

Karena itu, jika dia tidak beruntung, great demon penjaga kota akan muncul.

Great demon penjaga kota-kota itu tampaknya tidak memiliki kepala, dan tubuhnya seperti pohon yang layu. Tingginya dua meter dan tidak memiliki sayap atau ekor. Cakar ditangannya, dan tubuh rampingnya memiliki kekuatan yang tak terbayangkan. Juga, ia tidak memiliki kepala, tetapi ia masih bisa merasakan sekelilingnya, dan bahkan bisa membaca.

Sebagai iblis, ia memiliki fisiologi yang benar-benar jahat.

Kebetulan, ibu kota Hoburns tampaknya berada di bawah komando langsung Jaldabaoth, dan bukan dari para pelayannya.

"Boleh aku tahu siapa yang lebih kuat di antara mereka dan maid iblis?"

"Dalam perkataan maid iblis itu sendiri, dia tidak tahu."

Dia ingin melihat kemampuan bertarung maid itu sekali saja. Khususnya, dia ingin tahu senjata apa yang dia sukai dan kemampuan spesial apa yang dia miliki. Jika dia tidak tahu itu, mereka mungkin mengalami kekalahan yang tidak terduga.

"Ketiga great demon adalah jenderal dan bangsawan. Dia mungkin merasa bahwa demihuman tidak cocok untuk pekerjaan yang memerlukan otak, jadi dia tampaknya telah membentuk struktur kekuasaan diktator. Karena itu, great demon menangani bagian administrasi dan mereka tidak menunjuk penerus atau pengganti. Jika kau dapat mengalahkan mereka, kau akan dapat memberikan tekanan yang dapat menghancurkan Aliansi Demihuman . "

"Itu akan memperbesar keberhasilan rencana anda, Pangeran-denka."

“Ahh. Meskipun Jaldabaoth mungkin memimpin sendiri setelah luka-lukanya pulih ... Saat ini, aku pikir dia tidak akan memaksakan diri untuk melakukan tindakan. Namun, jika kau mendapatkan tubuhnya, maka kemenangan akan selalu dekat bahkan jika kau tidak menghancurkan kepalanya. Bisa dikatakan, prioritas utamamu sekarang adalah penyelamatan, jadi hindari pertempuran sebisamu. ”

"Saya mengerti."

"Kalau begitu ... kapan kau akan memulai misi penyelamatan?"

“Saya berencana untuk berangkat sesegera mungkin. Namun, saya ingin berbicara dengan maid iblis sebelum itu. "

"Aku mengerti. Lalu bagaimana dengan dua hari lagi? ”

Neia menjawab dengan setuju dan menerima izin untuk menemui maid iblis. Setelah itu, dia meninggalkan ruangan.

Sementara dia memiliki beban berat yang ditanggung, langkahnya energik dan wajahnya penuh dengan tekad. Api kemarahan yang datang dari kehilangan tujuannya baru-baru ini mendapat arah baru, dan mereka menjadi cahaya menyilaukan yang menerangi jalannya.

Masih ada yang bisa dia lakukan, dan jalannya menuju Yang Mulia. Ketika dia berpikir seperti itu, bahkan bepergian dengan iblis berbahaya bukanlah apa-apa.


***


Maid iblis tinggal di sebuah bangunan berukuran rata-rata dengan sebuah taman. Seharusnya dulu milik penduduk kota yang kaya. Selama penaklukan kejam kota ini, bagian dari dekorasi yang indah telah dihancurkan, dan patung-patung yang seharusnya ada di sana telah dihancurkan. Namun, rumah itu sendiri masih utuh, dan sepertinya udara dingin di luar tidak akan memasukinya.

Namun, meskipun itu rumah murah yang sangat jelek, itu sama saja. Semua celah terbuka yang bisa disebut jendela ditutupi papan untuk menyegelnya, itu tidak dimaksudkan untuk menghentikan udara dingin dari luar - itu juga - membuat orang merasa paranoid.

Secara keseluruhan, ini adalah sangkar, atau semacam ruang isolasi. Itu adalah tempat bagi seorang bawahan dari undead atau iblis, tetapi juga tempat untuk bawahan pahlawan yang telah datang untuk menyelamatkan Holy Kingdom. Itu adalah tempat yang mencampurkan banyak tujuan, serta perasaan datangnya krisis dan keengganan.

Sementara dia ingin bertanya apa yang bisa dia lakukan dengan lilitan beberapa lapisan rantai padanya, Sorcerer King tidak secara resmi memperkenalkannya, jadi mereka tidak bisa memperlakukan maid iblis ini dengan sopan.

Dinding di sekeliling rumah telah diperbaiki dengan cepat, tetapi tidak memiliki pintu dengan kunci. Apakah mereka membuatnya karena tidak ada cukup baja untuk dipakai? Sebagai gantinya adalah pos penjaga yang dibangun dengan terburu-buru yang tampak seperti pos ronda.

Pria yang berdiri di sana adalah seorang lelaki berperawakan dan bertampang garang, para paladin yang telah ditunjuk sebagai komandan di tempat ini. Neia menyerahkan gulungan yang sudah disiapkan Caspond kepadanya.

Paladin cepat-cepat memeriksanya, lalu mengembalikan gulungan itu kepadanya sambil menyerahkan kandil yang menyala.

Saat itu siang hari, tetapi jendela-jendela tertutup berarti cahaya itu tidak bisa menembus ke dalam. Karena maid iblis juga tidak membutuhkan cahaya, interiornya gelap gulita.

Neia pergi melewati pintu dan melihat sekeliling taman yang sepi sebelum menuju ke bangunannya. Saat dia berjalan di jalan batu yang hancur ke pintu utama, Neia menarik napas dalam-dalam.

Dia menggunakan pengetuk pintu, tetapi tidak ada jawaban. Neia ragu-ragu, dan kemudian mencoba menggerakan kenop pintu. Itu tidak terkunci. Dia membuka pintu, dan mengintip ke dalam interior yang gelap. Tidak ada suara dari dalam, dan sepi seperti makam.

Dia mengambil keputusan dan kemudian masuk. Tidak ada cahaya di dalam, dan tidak ada maid itu. Tidak ada apa pun di rumah ini selain Neia dan iblis berlevel 150.

Keringat meluncur di punggungnya. Lilin yang dipegangnya bergetar goyah. Segala sesuatu di luar lingkaran cahaya lilin kecil itu tampaknya telah terhisap ke dalam kegelapan.

“Aku Neia Baraja! Aku di sini untuk bertemu denganmu! Dimana kau! ”

Neia berteriak di kegelapan, tetapi kegelapan tidak merespon.

Apakah dia tidur?

Dia berteriak lagi, lebih lantang dari sebelumnya, tapi tidak ada jawaban.

Neia meningkatkan keberanian, dan melangkah maju.

Ini adalah bangunan dengan dua lantai. Ada banyak ruangan, dan memeriksa semuanya akan membutuhkan waktu yang cukup lama. Tetap saja, bahkan tanpa melakukan itu, Neia mungkin bisa mengetahui sesuatu dengan pendengarannya yang tajam.

Dia mulai dengan lantai pertama.

Saat Neia mengumpulkan keberaniannya dan melangkah maju--

"--Uwah."

Seseorang memanggilnya dari samping dan sebuah wajah muncul dalam cahaya.

"Aiieeeee!"

Dia gemetaran, dan dia tanpa sadar mundur dari wajah yang baru saja muncul.

Dia menabrak dinding dengan bunyi gedebuk.

Dia tidak mungkin melewatkan wajah itu. Itu muncul di sampingnya seolah-olah melewati dinding.

"... apakah itu menakutkan."

Dia melihat maid iblis itu melalui matanya yang berlinang air mata. Dia menyaksikan Neia yang panik dengan ekspresi kosong di wajahnya.

"Iblis sialan ..."

Neia menggerutu.

Apakah bahkan Circlet of Iron akan tak berdaya untuk mencegah perasaan terkejut? Jantungnya berdebar seperti drum, dan rasanya seperti mau meledak. Jika itu tujuan iblis--

Yah, sepertinya itu tidak mungkin ...

"...Kenapa kau datang kesini?"

“Aku datang ke sini untuk menanyakan sesuatu. Dalam waktu dua hari, aku ingin kita berdua ... ”

Mungkin akan terlalu berbahaya untuk menjelaskan operasi secara detail karena dia tidak tahu seberapa besar dia bisa mempercayainya.

"... Untuk menjalankan sebuah misi."

"...Mengerti."

"Jadi aku pikir lebih baik jika kita dapat berbagi apa yang kita ketahui dan mendiskusikan apa yang bisa kita lakukan ..."

“... Berbagi informasi itu penting. Dipahami. "

Apakah dia benar-benar akan berbagi informasi, dan itu akan bergantung pada diskusi yang akan datang.

“... Baiklah, kalau begitu kemarilah.”

Maid iblis bergerak dengan langkah cepat, seolah-olah dia tidak peduli tentang kurangnya cahaya. Tampaknya paladin yang dia temui sebelumnya mengatakan yang sebenarnya.

Saat Neia membuntuti di belakangnya, dia memperhatikan bagian belakang maid iblis.

Dia adalah seorang gadis cantik dengan tubuh ramping dan wajah cantiknya membangkitkan hasrat protektif pada orang lain.

Namun, semua itu tampak seperti kebohongan untuk Neia, yang tahu kebenaran tentang dirinya.

Rantai yang diikatkan padanya di ruangan Caspond tidak terlihat di mana pun. Namun, rantai itu tidak berarti sejak awal. Iblis ini hanya dibuat dalam bentuk seorang gadis manusia. Identitas aslinya adalah monster yang bisa melampaui Naga.

Ketika dia berpikir bahwa sebuah tepukan pelan mungkin saja bisa membunuhnya, perutnya mulai terasa sakit.

“Aku sangat rapuh, jadi tolong bersikap lembutlah denganku.”

Ketika dia mendengar Neia menggumamkan kata-kata itu secara refleks, maid iblis itu berhenti di tempatnya, lalu berbalik dan berkata, “Dimengerti.” Bahkan mata Neia tidak bisa melihat perubahan apa pun dalam ekspresinya. Tidak tahu apa yang dia pikir membuatnya sedikit gelisah.

Dengan begitu, mereka tiba di ruang tamu.

Hanya ada satu lilin untuk penerangan.

"... Duduk," dia menunjuk ke kursi dihadapannya. Neia duduk dan"... Mau minuman."

Dia tiba-tiba mengeluarkan sebotol cairan cokelat. Itu seperti yang dilakukan Sorcerer King saat mengambil item.

Saat Neia menyaksikan dengan terkejut, dia membuka tutupnya dan memasukkan sedotan. Itu terbuat dari bahan aneh yang terlihat lembut dan keras pada saat yang bersamaan.

Dia berharap cairan seperti lumpur itu bukan racun. Akan sangat menyedihkan jika dia tidak sengaja lupa bahwa itu berbahaya bagi manusia.

Namun, jika dia benar-benar bawahan dari Sorcerer King, maka dia tidak akan bisa menolak. Neia memberanikan dirinya dan menggerakkan lidahnya.

Dia menyedotnya sampai memenuhi mulutnya, dan memutar lidahnya.

Itu tidak separah yang dia harapkan, dan itu tidak menusuk seperti jarum--

Itu manis !? Apa ini!

Neia menyeruputnya sedikit demi sedikit. Sementara itu lengket dan agak susah disedot, itu enak, menyegarkan dan lezat.

“... Beraroma cokelat. Kalori agak tinggi ... sekitaran 2000. Tapi jangan khawatir. Makan makanan yang enak dan menjadi gemuk adalah ambisi yang sangat digemari seorang wanita, salah satu Mahluk Tertingi pernah berkata begitu. ”

Perubahan nada membuat Neia mengintip wajahnya lagi, tapi dia masih tanpa ekspresi.

Kata-kata "Suprme" membuatnya berpikir tentang Sorcerer King, tetapi Neia memiliki perasaan yang maid iblis maksudkan adalah orang lain.

"... Mau yang lain?"

"Bolehkah?"

Sang maid iblis mungkin tahu bahwa akan sangat disayangkan menghabiskannya sekaligus dan dia mengeluarkan botol lain.

Neia juga seorang gadis - meskipun para Orc bertanya-tanya apakah dia perempuan - dan sulit baginya untuk mengkonsumsi sesuatu yang dapat membuatnya gemuk. Namun, minuman ini berada di wadah kecil, dan berarti hanya sedikit. Jika kau makan terlalu banyak, tentu saja, kau akan menjadi gemuk. Kau bisa megimbanginya, jika kau makan lebih sedikit saat makan malam.

Akutidak tahu apa itu kalori atau seberapa banya dua ribu itu, tetapi dia mengatakan itu sedikit, jadi seharusnya tidak masalah.

Itu adalah rasa manis yang benar-benar berbeda dari buah atau madu. Kali ini, dia akan menikmati rasanya sebelum meminumnya.

Dia menegaknya dengan mulut penuh--

"Ah! Tidak, itu bukan alasanku kesini. Aku kesini untuk berbicara. "

"... Mm."

Si maid iblis mengisap sedotan dan minum dengan cara yang sama seperti Neia, sementara matanya memberi isyarat pada Neia untuk melanjutkan.

“Eh, yah, pertama, jika kau punya nama, bisakah kau memberitahukannya padaku? Aku Neia Baraja, tetapi kau dapat memanggilku sesukamu. ”

Menurut Blue Rose, masing-masing maid iblis benar-benar berbeda dari yang lain dalam hal penampilan dan persenjataan. Bahkan, maid-maid iblis yang dilihatnya di belakang Jaldabaoth di ruangan Caspond benar-benar berbeda dari yang satu ini. Mungkin ada nama yang berbeda untuk berbagai jenis maid iblis, seperti Goblin dan Hobgoblin.

Meskipun mungkin tidak perlu mengetahui nama individu dan rasnya, jika dia benar-benar bawahan dari Sorcerer King, maka sebagai pengawal, pastilah sopan untuk memperlakukannya dengan dengan hormat.

“... Fuhaa. CZ baik-baik saja. Aku akan memanggilmu Neia. ”

"CZ, kan?"

Neia telah menduga akan dipanggil sebagai "manusia", jadi dia sedikit terkejut.

Apakah nama pribadi maid iblis itu CZ? Atau apakah CZ nama rasnya? Nah, keduanya tidak masalah untukku ...

"Apakah itu nama pribadimu?"

“... Nama pribadi? Pertanyaan yang bagus. Ya. Nama pribadi. "

“Ah, maafkan aku. Aku tidak mengerti iblis dengan baik ... ”

“... Mm. Iblis… huh. Ini ... mm. "

CZ sepertinya bergumam. Neia bisa mendengar semuanya, tetapi karena dia berbicara pada dirinya sendiri, dia memutuskan untuk tidak bertanya.

“Baiklah kalau begitu, CZ. Apa yang bisa kau lakukan? Juga, ada beberapa maid iblis, jadi mengapa Sorcerer King memilihmu? ”

“... Aku ahli dalam serangan jarak jauh. Juga karena aku adalah MVP (yang terbaik). ”

"Terbaik? Ahh, begitukah? Jadi pada saat itu kamu adalah lawan yang paling merepotkan, kan? ”

CZ terkekeh. Wajahnya sepertinya tidak berubah. Namun, Neia memiliki mata yang tajam, dan dia mengerti setelah mengamatinya dengan hati-hati.

Ada sedikit perubahan dalam ekspresinya - dia tampak bangga.

Pada saat yang sama, Neia merasa rileks. Sepertinya dia tidak mudah dikendalikan karena dia yang terlemah.

"Aku juga bisa menggunakan senjata jarak jauh, tetapi pada satu sisi aku tidak terlalu ahli dalam pertempuran jarak dekat ... Kita tidak memiliki seorang frontliner."

CZ menyesap minumannya dalam keheningan.

"Punya beberapa ide?"

"...Apa yang kita lakukan?"

"Menyusup kota dan menyelamatkan seorang Petinggi."

Dia belum bisa menyebutkan kata Zern.

“... Maka kita perlu kemampuan untuk bergerak secara diam-diam. Lebih baik tidak memiliki frontliner yang berisik. ”

"Ya itu benar."

"... Bisakah kau bergerak dengan tenang, Neia?"

“Aku punya beberapa pengalaman, jadi aku mungkin lebih baik dari sebelumnya. Namun, aku tidak sepenuhnya percaya diri. ”

"... Bisakah kau menggunakan mantra seperti [ Invisibility ] atau item sihir seperti itu?"

Neia menggelengkan kepalanya.

"...Aku mengerti. Bekerja keraslah. "

"Ya. Aku akan bekerja keras. Lalu…"

Mungkinkah dia benar-benar mempercayainya - dapatkah dia percaya bahwa dia berada di bawah kendali Sorcerer King?

Jika CZ masih bawahan dari Jaldabaoth dan berpura-pura menjadi bawahan dari Sorcerer King untuk memata-matai mereka, kemudian menceritakan tentang dirinya. Namun, itu sangat mungkin bahwa Sorcerer King telah merebut kendali dirinya dari Jaldabaoth. Dalam hal itu, tidak mempercayainya akan membuang kartu truf terbaiknya.

Jadi, dengan gugup dan terbata-bata, dia berbicara.

"Di tempat ini, er, aku memiliki tugas menjadi pengawal Sorcerer King."

Pose patung CZ tidak berubah.

"...Aku pernah dengan. Dia mengatakan perempuan yang memiliki mata jahat. Dan kemudian dia meminjamkan busur kepadanya, yang dibuat dengan Rune ™. Perlihatkan padaku."

Alarm berbunyi di sudut pikirannya - Jaldabaoth sepertinya juga tertarik pada itu. Namun, jika CZ benar-benar berada dibawah kendali Sorcerer King, dia tidak akan bisa menolak.

Neia menyerahkan busurnya, dan CZ mengambilnya. Namun, dia hanya melirik sebentar sebelum mengembalikannya ke Neia.

"Ini sangat bagus. Kau harus membiarkan banyak orang melihatnya. ”

Dia mengirimkan kalimat itu dengan tenang, jadi sepertinya dia sedang membaca sesuatu. Namun, dia mungkin membayangkan beberapa hal karena CZ tidak melihatnya denga terkesima. Bagaimanapun juga, cara bicaranya seperti ini sejak dia pertama kali bertemu.

"Terima kasih. Ah ya. Tentang apa yang terjadi setelah misi-- ”

CZ mengulurkan tangan untuk menahan Neia.

"Kau harus membiarkan banyak orang melihatnya."

Kenapa dia begitu antusias dengan ini? CZ mungkin mengetahui kebingungan di wajah Neia, dan melanjutkan:

?

“Dia meminjamkan senjata yang dibuat dengan rune yang sangat bagus. Kau harus menyebarkan kebesaran Ainz-sama. "

Kata Ainz membuat Neia berkedut. Menjadikannya jelas baginya adalah prioritas utamanya.

"Yang Mulia."

Neia merasakan dari wajah kosong CZ bahwa dia belum cukup jelas, dan menambahkan:

"Itu adalah 'Yang Mulia'. Memanggilnya Ainz-sama terlalu akrab, bukankah begitu? ”

Kali ini, CZ yang wajahnya sedikit bergetar. Tidak, sekilas wajahnya masih kosong, tetapi Neia yakin bahwa ekspresinya telah berubah.

"Itu tidak terlalu akrab."

“Tidak, itu benar. Normalnya, kau tidak memanggilnya dengan namanya, tetapi dengan gelarnya. kau baru saja melayaninya dan belum berguna baginya ... Ada apa dengan wajamu itu? "

"Tidak ada. Namun, aku ingin memanggilnya Ainz-sama dan bukan Yang Mulia. ”

Apakah ekspresi yang samar-samar bisa terlihat dari wajah kosong itu terlihat kasihan, atau apakah dia mengincar kemenangannya? Bahkan Neia tidak mengerti, tetapi itu membuatnya marah. Pendatang baru yang baru saja muncul entah darimana, dan dengan biasa bersikap akrab kepada orang yang sangat dia segani membuatnya sangat tidak bahagia.

Neia memutuskan untuk tidak berpura-pura lagi. Sementara dia ingin bertindak sebagai pengawal dan memperlakukannya dengan sopan sebagai prajurit Holy Kingdom, dia memutuskan untuk menyerah. Bahkan jika yang dihadapinya adalah monster yang tak tertandingi, itu tidak masalah. Dia harus memperjelas satu hal.

"Seseorang sepertimu--"

"Aku diberitahu untuk melakukannya oleh Ainz Ooal Gown-sama - Panggil aku Ainz-sama, katanya."

"Eh?"

“Jadi aku akan memanggilnya Ainz-sama. Aku akan. Memanggil. Dia. Dengan."

Kalimat yang tidak diucapkan adalah "tetapi kau tidak bisa". Tubuh Neia bergetar.

Tidak, dia adalah iblis yang Sorcerer King telah jadikan sebagi maid dengan sihirnya. Mungkin wajar kalau dia melakukannya sejauh itu.

“Tidak, itu tidak mungkin. Kau, kau pasti berbohong. Kau berbohong seperti iblis. Bagaimana dia bisa mengatakan itu dalam situasi seperti itu? ”

CZ menggelengkan kepalanya, seolah berkata, "kesedihan yang bagus."

“Ini memalukan, tetapi juga benar. Yah, aku tahu kau pasti terkejut. Aku sangat mengerti. Dengan posisimu sekarang. Namun, jika kau bekerja untuk Ainz-sama, suatu saat kau juga bisa memanggilnya Ainz-sama. "

"--CZ."

“... Neia. Ini adalah tugas generasi lama untuk mengajari generasi baru. ”

Meskipun itu cukup bagus, apakah CZ sudah melayaninya lebih dulu? Namun, fakta bahwa dia bisa memanggilnya Ainz-sama membuatnya merasa bahwa mungkin dia adalah seniornya. Agak sulit diterima, tapi untuk saat ini--

"Aku ingin mengucapkan terima kasih."

“... Jangan sebut itu. Seseorang harus menunjukkan kebaikan kepada mereka yang tahu kebesaran Ainz-sama. ”

Mata Neia melebar karena terkejut. Dia hanya bersama dengannya untuk waktu yang begitu singkat, jadi bagaimana dia memberikan rasa hormat seperti itu? Tidak, itu pasti membuktikan betapa hebatnya Sorcerer King.

"Ya itu betul. Aku tahu betul betapa agungnya Yang Mulia. ”

Setelah Neia menjawab, mereka berdua saling berpandangan untuk sementara waktu.

CZ adalah yang pertama bergerak.

Dia dengan tangkas merentangkan tangan kanannya. Neia langsung merespon dan tanpa ragu-ragu.

Sementara Neia agak terganggu oleh fakta bahwa CZ belum melepas sarung tangannya, mereka berdua berjabat tangan di atas meja.

Mengingat betapa dia menghormati sang Sorcerer King, sepertinya dia benar-benar berada di bawah kendali Yang Mulia. Kalau tidak, dia tidak akan memanggilnya Ainz-sama, tetapi sebaliknya dia akan memanggilnya Yang Mulia sepertiku, jadi dia tidak akan terdengar aneh.

Apakah dia naif? Namun, pada titik ini, Neia sangat yakin dengan keyakinannya. Dia mengerti bahwa kesetiaan CZ sangatlah tulus. Sama seperti sebuah roda gigi dipasang bersama, mereka bisa saling memahami karena mereka sesama penyembah dewa yang sama.

“... Ngomong-ngomong, mudah berteman denganmu. Sebagai manusia, kau memiliki masa depan yang cerah, Neia. ”

“Aku memiliki perasaan campur aduk dengan berteman dengan iblis. Kita berbicara seperti ini karena kau mengatakan kebenaran tentang betapa hebatnya Yang Mulia. "

Hm hm, CZ mengangguk.

“... Meskipun aku merasa tidak peduli apa yang terjadi pada Neia, aku akan membawamu kembali dengan selamat ke kerajaan ini. Aku berjanji."

"Terima kasih."

Rasa senang Neia jujur ??dan lugas. Level CZ adalah 150. Dia berada di level di mana bahkan Blue Rose akan kesulitan untuk menang melawannya. Haruslah bersyukur mendapatkan perlindungan dari iblis seperti itu. Ini benar jika benar dia adalah bawahan dari Sorcerer King. Meskipun, ada satu hal yang harus dia perjelas dengannya.

"... Bisakah kau bersumpah dengan nama Sorcerer King?"

CZ mengangkat tangan, seperti dia dipanggil oleh seorang guru.

"Aku bersumpah atas nama Maluk Tertinggi, Ainz Ooal Gown-sama ... Namun, jika Neia mati dan dibangkitkan, itu masih dianggap seperti menepati janjiku, kan?"

"Amankah…? Tidak, aku pikir itu sedikit berbeda ... ”

Mereka berdua saling memandang.

Bagi Neia, ada perbedaan besar antara "aman" dan "hidup kembali setelah mati". Namun, itu hanya dalam batas dari apa yang bisa dia kompromi.

"Jika kau tidak menjadi iblis atau salah satu dari undead, tetapi hidup kembali sebagai manusia, yang seharusnya dihitung, benar ..."

“... Itu seharusnya baik-baik saja. ...Baiklah."

Ada sedikit perubahan pada suara CZ, yang terdengar monoton selama ini. Dia terdengar seperti dia termotivasi sekarang.

"... Meskipun kau tidak imut, ini khusus untukmu."

CZ mengambil sesuatu dan pergi ke sisi Neia. Lalu dia menekan sesuatu dengan erat ke dahi Neia.

“Eh !? Apa!? Apa ini!?"

Karena takut dengan tindakan yang tak dapat dijelaskan itu, dia berusaha mati-matian untuk mengupasnya, tetapi dia tidak bisa. Itu menempel begitu erat sehingga tidak mau bergerak. Itu sangat menakutkan.

"Apa ini! Eh! Tunggu! Aku takut!"

"...Tidak masalah. Itu tidak akan menyakiti dan itu tidak menakutkan. Lihatlah."

CZ menunjukkan sesuatu padanya dengan angka 1 dan desain yang aneh - itu mungkin sebuah surat - di atasnya. Itu terbuat dari sejenis kertas yang berkilauan dengan kilau yang menakutkan dan yang ada di kepalanya juga sama licinnya. Dia pernah mendengar tentang talisman, jadi apakah itu semacam jimat yang digunakan sebagai media sihir untuk teknik itu? Tidak peduli bagaimanapun, dia tidak bisa mengeluarkan item biasa seperti ini, jadi itu pastilah item sihir. Itulah yang mengirim rasa dingin ke tulang belakang Neia. Mungkinkah dia tidak akan bisa menghapusnya selama sisa hidupnya?

“Mengapa kau harus menempelkannya di dahiku! Bukankah ada tempat yang lebih baik untuk menempelnya !? ”

"... Mm, seperti adik kecil."

"Eh !?" Meskipun dia mendengar sesuatu yang cukup mengejutkan, ada hal yang lebih penting di tangan. “Pokoknya, lepaskan ini. Setidaknya tempelkan di bajuku atau di tempat lain! ”

"... Mau bagaimana lagi, kalau begitu."

CZ mengeluarkan botol kecil dan meletakkan setetes sesuatu di dahi Neia. Setelah itu, benda yang menempel erat itu mudah terkelupas, seolah tidak pernah dilekatkan sama sekali. Dia mengambilnya, melihatnya, dan melihat bahwa itu sama dengan yang ditunjukkan CZ sebelumnya padanya.

"...Stiker. Itu perlu ditempel di suatu tempat yang terlihat. ”

Sepertinya dia harus menempelkannya. Menghentikan CZ tidak ada gunanya, jadi Neia melakukan apa yang diperintahkan kepadanya.

"Baik…"

"...Sudahkah kita selesai?"

“Eh? Ah, tidak, setelah ini, er, aku ingin berbicara tentang menemukan Yang Mulia, ah, tidak, untuk menyambutnya kembali ... ”

“... Aku akan ikut juga. ... Kita butuh banyak persiapan. Setelah semuanya berakhir. ”

"Sungguh?"

"...Aku berjanji. Tapi aku harap kita bisa meluangkan waktu untuk menyelesaikan pemetaan perbukitan demihuman. ”

"Itu benar. Eh, demihuman? "

Sesaat setelah dia setuju, sebuah pertanyaan tiba-tiba muncul di dalam hatinya. Saat ini, dia belum menceritakan apa-apa padanya. Meski begitu, mengapa dia tiba-tiba menggunakan kata "demihuman"?

Mungkinkah ... dia mendengar tentang Yang Mulia jatuh di Perbukitan dari Caspond-denka?

"...Ada yang salah?"

“Er, um… aku mengerti. Aku akan berbicara dengan para petinggi. "

"... Senang bertemu denganmu, Neia."

"Aku juga senang, CZ."

Meskipun dia masih sedikit terganggu dengan stiker ini sekarang, Neia mengulurkan tangannya, dan CZ menjawabnya. Mereka berdua berjabat tangan lagi.

"Kau pikir, Yang Mulia sudah mati, kan, CZ?"

Mata CZ melebar.

"...Apa yang baru saja kau katakan?"

"Sebenarnya, Yang Mulia jatuh ke timur, dan kemudian dia tidak menghubungi kami lagi ... Karena Yang Mulia dapat mengeluarkan mantra teleportasi, fakta bahwa dia masih belum kembali membuatku berpikir sesuatu terjadi padanya ... Jadi ... bagaimana jika ... Yang Mulia ... "

Terlalu menyakitkan untuk berbicara lebih jauh. Dia ragu-ragu, karena jika dia mengatakannya, itu mungkin menjadi kenyataan.

Untuk ini CZ menanggapi dengan apa yang mungkin mengejutkan.

"...Dia baik-baik saja. Dia belum mati. Kendali terhadapku adalah buktinya. Hm? ...Kenapa kau menangis?"

Air matanya mengalir dengan sendirinya.

Sorcerer King benar-benar hidup.

Dia benar-benar percaya bahwa dia belum mati. Tapi kadang-kadang, kegelisahan yang tiba-tiba muncul dalam pikirannya membuatnya tidak bisa tidur. Banyak orang telah memberi tahu Neia bahwa sang Sorcerer King baik-baik saja, tetapi semuanya terdengar seperti mereka hanya mencoba untuk menghiburnya, untuk mencoba dan menjaga kekhawatiran mereka sendiri, dan bukan karena mereka benar-benar mempercayainya.

Tetapi pada saat ini, seseorang telah mengatakan kepadanya dengan keyakinan dan kepastian mutlak. Itu, dan CZ adalah bukti bahwa Sorcerer King masih hidup. Itu memungkinkan Neia untuk menjadi lega.

Lega rasanya, seperti anak yang hilang menemukan orang tuanya, itu membuat Neia menangis.

CZ mengeluarkan sepotong kain yang dicetak dengan desain yang sama dengan syalnya - mungkin itu adalah sapu tangan - dan menutupkannya pada wajah Neia. Dan kemudian, dia mengusapnya dengan kasar. Bisa dibilang dia tidak berpengalaman dalam mengusap, tetapi itu cukup menyakitkan.

CZ menarik saputangan itu, dan ingus Neia membentang seperti jembatan.

“... Ada ingus yang membentang. ... Aku sangat terkejut. ”

Setelah mendengar suara CZ yang jelas kaget, ada ekspresi yang tak terlukiskan di wajah Neia.

Oleh karena itu, dia mengambil sapu tangan dari sakunya sendiri dan mematahkan jembatan ingus.

"... Aku akan mencucinya."

"... Mm."

Bagian 2

Memasuki kastil Kalinsha tidaklah sulit.

Yang harus mereka lakukan hanyalah bersembunyi di dalam tong dan diselundupkan kedalam sebagai kargo. Akan ada pemeriksaan, tentu saja, tetapi tong yang dibawa ada banyak - totalnya delapan - selain tong tempat mereka bersembunyi, jadi yang harus mereka lakukan hanyalah membiarkan para pemeriksa memeriksa mereka. Fakta bahwa mereka bisa melewati keamanan dengan taktik penyusupan yang sederhana seperti itu karena banyak spesies yang ada didalam Aliansi Demihuman.

Para demihuman semua berasal dari budaya yang berbeda dan memiliki norma sosial yang berbeda-beda. Jika mereka memiliki kesamaan, itu adalah kekuatan bertarung yang berarti segalanya. Oleh karena itu, ketika seorang individu yang berkuasa menginginkan sesuatu, dia biasanya mendapatkannya, dan kesalahan kecil lainnya dapat diabaikan. Untuk demihuman, kekuatan pribadi mereka menentukan kapasitas mereka untuk berkuasa atas peringkat sosial mereka. Mereka yang lebih rendah kedudukannya tidak punya pilihan selain patuh.

Oleh karena itu, Zern yang kuat bisa menghindari pemeriksaan kargo dengan menatap tajam para pemeriksa.

Akhirnya, ada bunyi keras ketika tong-tong diletakkan di tanah.

Setelah itu, seseorang mengetuk bagian atas penutupnya.

Itu adalah sinyal bahwa mereka telah tiba di tempat tujuan. Sesuai rencana, Neia menghitung selama tiga menit dalam diam saat dia mendengarkan Zern yang bertanggung jawab untuk mengangkut mereka membuka pintu dan masuk.

Setelah tiga menit berlalu, Neia mendorong penghalang di atasnya. Sementara potongan daging mentah yang lebih besar tidak jatuh ketika penutup miring, potongan yang lebih kecil menghujani Neia. Penutup ini dibangun dengan dasar yang salah. Neia berada di bawahnya dan daging segar tergeletak di atasnya.

Alasan mengapa tong diisi dengan daging segar dan bukan sayuran atau biji-bijian adalah agar mereka bisa menggunakan aroma darah untuk menutupi aroma Neia dan CZ.

Sementara Neia merasa sedikit tidak nyaman direndam didalam darah dan tumpukan daging, dia masih merasa bahagia karena tidak perlu melakukan tindakan perlawanan yang sudah disiapkan.

Neia perlahan mengangkat penutup tong dan mengintip ke luar.

Dia melihat sekeliling pada ruangan yang gelap - ada cahaya redup yang mungkin merupakan cahaya dari item sihir - dan setelah memverifikasi bahwa tidak ada demihuman di sekitar, Neia perlahan keluar darisana.

Ada semua jenis bahan makanan dan wadah air di rak-rak lemari makan ini. Ada juga banyak tong yang seperti tempat mereka bersembunyi tadi.

Butuh banyak kerja keras, tetapi dia berhasil keluar dengan aman. Agar lebih mudah kembali, dia meninggalkan penutup tadi berdiri di dalam tong.

Mereka pasti perlu menggunakan tong ini untuk melarikan diri setelah menyelamatkan pangeran Zern.

CZ, penyusup lainnya, baru saja keluar dari tong. Dia lebih pendek dari Neia, jadi memanjat keluar dari tong besar lebih melelahkan. Namun, kemampuan fisiknya jauh melebihi kemampuan Neia dan bahkan Remedios, jadi dia berhasil keluar sendiri sebelum Neia menawarkan untuk membantunya.

"CZ-san."

"... Hm?"

"Ada daging yang menempel di rambutmu."

CZ tampak tidak senang. Sementara ekspresi wajahnya tidak berubah, itu tidak berarti dia tidak memiliki emosi. Mungkin itu karena dia telah bersama CZ selama ini atau karena penglihatan Neia sangat bagus, atau mungkin melihat sosok berkelas Sorcerer King selama ini telah mengasah kemampuannya untuk memperhatikan orang lain, tetapi Neia memiliki pemahaman kasar tentang apa yang dirasakan CZ.

CZ meraba-raba untuk mencoba dan mengambil potongan kecil daging dari rambutnya, tetapi potongan itu menempel pada helaian rambut di bagian belakang kepalanya dan dia tidak bisa melepasnya.

Sementara aku diberitahu untuk memotong rambutku menjadi pendek karena rambut panjang dapat dengan mudah ditarik dalam pertempuran, tampaknya ada banyak kekurangan lain untuk itu.

Neia menuju ke sisi CZ dan melepas semua potongan sebelum melemparkannya ke dalam tong.

"... Terima kasih ... Tak ingin menyusup seperti ini lagi."

"Kita harus melakukannya lagi ketika kita melarikan diri."

CZ terlihat depresi melihat kearah tong, lalu menarik handuk entah dari mana untuk membersihkan diri sebelum menyerahkannya ke Neia.

Handuk basah itu memiliki kelembutan dan kehalusan yang belum pernah dirasakan Neia sebelumnya. Neia membayangkan bahwa itu pasti sangat mahal. Bagaimana dia bisa mendapatkan sesuatu seperti itu? Apakah mereka umum di dunia iblis?

Karena semua pertanyaan ini dan lebih banyak lagi yang terlintas di kepalanya, Neia mengusap tangannya yang telah menjadi lengket karena daging, dan kemudian mengelap rambut CZ sampai bersih. Itu membuatnya merasa lebih baik, lebih baik daripada tidak melepasnya sama sekali.

"...Terima kasih."

"Jangan bilang begitu."

Selagi Neia melakukan ini, CZ mengambil senjatanya.

Alat yang berbentuk aneh itu rupanya senjata jarak jauh yang disebut senapan sihir. Itu menggunakan mana untuk menembakan peluru seperti sambaran petir, dan itu terasa seperti panah. CZ telah mengatakan sesuatu tentang serbuk mesiu tidak menunjukkan tanda-tanda pembakaran atau sesuatu, tetapi Neia tidak mengerti semua itu, jadi penjelasan itu sia-sia padanya.

Dia ingin mengujinya, tapi CZ menolak untuk melepasnya, jadi kemampuan bertarung CZ masih belum diketahui. Namun, dia adalah seseorang iblis yang memiliki level 150, jadi Neia merasa bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan tentang itu.

"... Hm."

CZ mengeluarkan Ultimate Shootingstar Super dan sebuah panah yang entah dari mana seperti seorang pesulap menunjukkannya sebelum menyerahkan kepada Neia, dan pada gilirannya Neia mengembalikan handuk kotornya.

Awalnya, ada diskusi tentang bagaimana Neia akan membawa busurnya. Ukuran busur sangat besar, dan ketika seseorang menambahkan kamuflase di atasnya, dia tidak akan bisa menutup tutup pada larasnya, dan jika laras dibuka dia akan ketahuan.

Busur itu sendiri sangat panjang, dan karenanya jadi tidak muat didalam tong. Jika tong dibuka, dia bisa ketahuan.

Sementara mereka bisa membiarkan Zern membawanya, busur itu adalah karya yang luar biasa dan itu akan meninggalkan kesan pada orang lain. Selain itu, Zern juga menolak, karena takut menjadi bukti pengkhianatan jika misi penyelamatan gagal.

Pada akhirnya, ketika semua orang menyuruhnya untuk menaruhnya busur di belakang, CZ mengatakan bahwa dia bisa menyimpan senjatanya dipenyimpanan misterius tak kasat mata, sehingga dia bisa meletakkan busur di sana juga.

Kegelisahan membawa barang berharga yang dipinjamkan kepadanya oleh Sorcerer King dalam sebuah misi di tempat berbahaya dicampur dengan kepastian untuk tidak harus berpisah dengan senjatanya. Terjebak di antara dua emosi, Neia berterima kasih pada CZ atas kebaikannya. Tampaknya CZ telah menerima Neia sebagai juniornya saat itu, dan setelah itu CZ kadang-kadang bertindak seperti seniornya.

Itulah alasan Neia mengubah panggilannya pada CZ menjadi "CZ-san", karena CZ akan mengomel jika tidak memanggilnya begitu. Namun, CZ adalah seorang gadis cantik, dan ketika dia membuat wajah sedang sebal - dia bisa tahu meskipun CZ tidak menunjukkan ekspresinya - Neia benar-benar menganggapnya lucu.

Setelah mereka masing-masing menyiapkan senjata mereka, CZ adalah yang pertama bergerak.

Neia menusuk telinganya untuk mendengarkan setiap gerakan di luar pintu, tetapi tidak ada yang terdengar.

"... Ayo keluar."

Waktunya singkat, jadi Neia mengangguk.

Pasukan Pembebasan sedang mendekati Kalinsha sementara operasi untuk menyelamatkan Pangeran Zern sedang berlangsung, sehingga pertempuran merebut Kalinsha akan segera dimulai.

1: Neia dan CZ akan menyusup ke Kalinsha dan menyelamatkan pangeran Zern.

2: Tentara Pembebasan akan mendekati Kalinsha dan memulai serangan mereka.

3: Jika pangeran Zern diselamatkan, Zern akan bertindak sebagai pasukan bantuan di dalam tembok kota.

4: Jika poin ketiga gagal, maka bukannya Zern membuka gerbang kota dan membimbing Pasukan Pembebasan, Neia dan CZ harus menangani tugas itu. Namun, itu terlalu banyak untuk mereka hadapi, jadi mereka hanya melakukan apa yang ada di dalam kemampuan mereka.

Itu adalah poin utama dari rencana pertempuran.

Yang penting adalah jika mereka bisa menyelamatkan pangeran Zern, maka mereka dapat mengandalkan Pasukan Pembebasan dan Zern untuk membebaskan mereka bahkan jika mereka ditekan dan dipaksa menyerahkan diri. Ini bagus untuk Zern juga; jika penyelamatan berhasil, mereka bisa melepaskan pangeran setelah Kalinsha diambil kembali.

Dengan kata lain, apakah mereka bisa mengambil Kalinsha kembali dengan mudah dan dengan korban seminimal mungkin yang semuanya bergantung pada keberhasilan penyelamatan pangeran.

Saat dia merasakan beban berat di bahunya, Neia mengerang ketika perutnya sakit lagi.

Karena itu - tidak ada banyak waktu. Setelah Pasukan Pembebasan mulai menyerang Kalinsha atau jika mereka terdeteksi sebelumnya, keamanan Kalinsha akan ditingkatkan.

Sesuai dengan apa yang mereka rencanakan, CZ mengeluarkan sebotol parfum yang entah dari mana dan menaburkannya pada Neia dan dirinya sendiri. Sepertinya itu adalah item sihir sekali pakai yang berisi sihir tingkat satu [ Odorless ]. Tidak banyak, jadi mereka harus menghematnya sebanyak mungkin.

CZ membuka pintu, mengintip ke luar, dan kemudian menyelinap keluar.

Mereka telah memilih rute mereka dan memutuskan bagaimana menghadapi berbagai situasi setelah memeriksa peta Kalinsha, dan mereka sudah membagi tugas apa yang akan mereka tangani.

Neia keluar ruangan juga, lalu dengan hati-hati menutup pintu agar tidak membuat suara bising sebelum berlari setelah CZ.

Meskipun aku tidak banyak membantu ...

Terus terang, di bawah keadaan sekarang, Neia tidak lebih dari beban, itu langsung menjadi jelas ketika seseorang melihat langkah berjalan CZ Dia berlari seperti ayahnya bergerak melewati hutan - tidak, dia jauh lebih baik, bergerak cepat dan tak bersuara, dia pasti menggunakan semacam teknik untuk melakukannya ..

Dia iblis, tapi dia menggunakan teknik seperti manusia ... Kau tak bisa menilai sesuatu dari penampilan mereka yang menakutkan, hah?

Sementara mereka bisa menyerahkan semuanya ke CZ, kehadiran Neia adalah untuk mengawasi CZ dan juga untuk memastikan bahwa itu adalah upaya bersama antara CZ dari Sorcerous Kingdom - dengan asumsi dia benar-benar dikendalikan Sorcerer King - dan Neia dari Holy Kingdom yang menyelamatkan pangeran, Dengan cara itu, Holy Kingdom dapat bertindak seperti mereka telah berkontribusi.

Lorong-lorong itu gelap, saat malam, cahaya bulan masuk melalui jendela - atau lebih tepatnya, satu-satunya yang masuk adalah cahaya bulan, tidak ada sumber cahaya lain di sini, tidak ada sihir penerangan atau obor.

Ini karena banyak demihuman yang tak masalah terhadap kegelapan. Namun, ada beberapa tingkat yang berbeda pada kemampuan melihat dikegelapan. Sementara beberapa spesies memiliki kemampuan melihat dikegalapan yang sempurna, kebanyakan dari mereka hanya memiliki penglihatan dikegelapan biasa., Neia dan CZ menghindari cahaya bulan dan menyelinap dari bayangan ke bayangan.

Sebagai manusia, Neia harus memfokuskan dirinya dan menajamkan indranya, bukan hanya dia tidak bisa melihat dengan jelas karena kegelapan, para penjaga yang berpatroli juga tidak membawa sumber cahaya, jadi dia tidak bisa melihat mereka dari jauh.

Meskipun dia tidak mengerti mengapa lemari makan itu menyala, itu mungkin untuk spesies yang tidak memiliki kemampuan melihat dikegelapan.

Mereka berdua menahan langkah kaki mereka setenang mungkin selagi mereka berlari melewati kastil menuju tujuan mereka.

Mempertimbangkan atribut fisik CZ jauh lebih tinggi daripada Remedios ', bahkan kecepatan yang membuat Neia terengah-engah dan hampir tidak mampu mengikutinya mungkin lebih lambat dari cara CZ biasa berlari.

Mereka kadang-kadang melihat demihuman penjaga, yang merupakan isyarat mereka untuk menahan nafas dan diam-diam menunggu lawan untuk pergi. Mereka tidak bisa membunuh demihuman itu, karena itu berarti akan sulit untuk menangani mayatnya dan menyembunyikan jejak mereka. Karena mereka berada di tengah-tengah musuh, akan lebih baik untuk tidak terlihat sama sekali sampai bantuan tiba.

Untungnya, Neia dan CZ tidak terlihat, dan mereka terus maju.

Ada beberapa penjaga di dalam benteng berkat sebagian besar personil yang ditugaskan ke tembok kota dan menara pengawas, serta penjara kota. Sorcerer King telah membunuh banyak demihuman, yang menyiratkan bahwa mereka tidak dapat mengatur ketat keamanan. Dengan demikian, kewaspadaan di dalam kastil telah menjadi lemah, menurut Zern.

Alasan mengapa mereka bisa menyusup dengan aman adalah karena Zern telah mengunjungi daerah itu sebelumnya dan membuat persiapan yang hampir sempurna, tetapi Neia masih merasakan sedikit kegelisahan.

Ada dua rintangan di jalan mereka.

Yang pertama adalah lorong panjang yang harus mereka lewati untuk mencapai menara.

Yang kedua adalah jembatan ke menara - jalur udara.

Tidak ada tempat untuk bersembunyi di sana, dan jelas akan ada penjaga yang berjaga juga, bukan hanya satu penjaga, tetapi beberapa dari mereka. Selain itu, setidaknya satu dari mereka akan diposisikan diarea jauh dari garis tembak untuk menangani senjata jarak jauh, karena mereka kami waspada terhadap serangan jarak jauh.

Sementara mereka telah mendiskusikan masalah ini dalam kelompok besar di depan peta Gustav, mereka masih harus melewati kedua tempat ini untuk mencapai menara.

Jika kita bisa menggunakan [ Invisibility ] untuk menipu penglihatan mereka dan [ Silence ] dari para priest untuk menipu pendengaran mereka, kita pasti dapat menyusup dengan sempurna ... itulah mengapa para petualang - yang membentuk party yang dapat menghadapi segala macam situasi - sangat bernilai tinggi.

Akhirnya, keduanya setuju tujuan mereka.

Ini adalah rintangan pertama, lorong panjang, Jika mereka mencoba berlari lurus ke bawah, mereka akan terlihat sebelum mereka dapat mendekat, untuk menghindari itu, mereka harus mencapai lokasi di mana mereka bisa melakukan serangan jarak jauh sementara tidak ditemukan oleh pihak lawan.

Itulah mengapa mereka datang ke sini, tingkat di atas lorong panjang, ruangan tepat di atas tempat para penjaga ditempatkan.

Jika mereka menurunkan tali dari sini dan turun ke tembok luar, mereka bisa mengambil jalan pintas tanpa terdeteksi.

"... Apakah ini tempatnya?"

Menanggapi pertanyaan CZ, Neia memeriksa peta di kepalanya dan rute yang mereka ambil, dan mengangguk ya.

"... Hm. Tidak buruk."

Jawaban CZ terdengar seperti dia memuji seorang junior, dan kemudian dia menekan telinganya ke pintu. Kemudian, dia dengan cepat dan diam-diam membukanya.

Sementara ruangan dipenuhi dengan berbagai macam benda, sepertinya ruangan ini sudah tidak digunakan dalam waktu yang lama, dan ada lapisan debu putih dilantainya. Namun, ada jejak bahwa pengintai Zern pernah kesini. Merek bergerak di antara jendela dan rak yang sangat besar.

CZ mengeluarkan tali entah dari mana, warnanya sama dengan dinding kastil.

Setelah itu, dia mengikatkanya ke rak besar. Dia menggunakan semua kekuatannya untuk menariknya agar mengetahui apakah itu bisa menahan beban Neia dan dirinya sendiri, tetapi itu tidak bergerak, dan itu tidak menunjukkan tanda-tanda mengeluarkan suara bising.

Ukuran - dan berat - dari rak adalah faktor, tetapi helaian seperti jaring laba-laba yang menempel di rak-rak itu mungkin lebih penting. Zern yang telah datang ke ruangan ini sebelumnya telah memperkuatnya dengan benang lengket yang diambil dari Spidans.

Setelah memverifikasi bahwa tidak ada penjaga yang berpatroli, CZ menyampirkan senjatanya ke punggungnya dan berkata, "Aku akan pergi lebih dulu."

Dia melemparkan dirinya keluar jendela dan menurunkan tali ke jendela di bawahnya.

Dia menahan berat badannya dengan satu tangan dan menggunakan yang lain untuk membuka jendela berikutnya, yang terbuka dengan mudah. ??Itu juga merupakan pekerjaan Zern.

CZ kemudian meluncur ke dalam. Gerakannya yang terampil hanya membutuhkan waktu beberapa detik.

Setelah mengkonfirmasi bahwa ruangan di bawah ini aman, CZ menjulurkan wajahnya keluar dan memberi isyarat ke Neia.

Neia meraih talinya dan bersandar diluar jendela.

Sementara jendela di lantai di bawahnya hanya berjarak empat meter, mereka sekarang berada diketinggian lebih dari 100 meter dari tanah. Jika Neia jatuh, dia akan mendarat dengan bunyi SPLAT. Tidak, akan lebih buruk jika dia tidak mati. Dia pasti akan disiksa sampai dirinya memberikan informasi yang dia tahu dan kemudian dia akan dibunuh, jatuh lalu mati akan menjadi alternatif yang lebih baik.

Tali itu memiliki simpul yang berjarak sama di sepanjang pegangannya, dengan kata lain - dan tidak ada masalah selama beberapa sesi latihan yang telah dilakukan. Namun, pelatihan terasa benar-benar berbeda dari tindakan dilapangan.

Ahh, aku benar-benar tidak ingin pergi ...

Tapi dia tidak punya pilihan. Kalau saja ada sesuatu seperti balkon yang bisa dia lompati--

Neia mencengkeram tali itu erat-erat saat dia melemparkan seluruh tubuhnya ke luar jendela, Dia menyilangkan kakinya untuk mengapit erat tali di antara pahanya.

Setelah ini, yang harus dia lakukan adalah turun perlahan.

Ini tidak terlalu tinggi, ini tidak terlalu tinggi.

Dia perlahan-lahan menuruni talinya, mengingatkan dirinya untuk tidak melihat ke bawah lagi dan lagi.

Dia memindahkan beban berat badannya dari tangan kanannya, dan kemudian ke kiri, seperti apa yang dia lakukan, angin bertiup dan membuat tubuhnya gemetaran pada intensitas yang tidak dapat dibandingkan dengan sesi latihan sama sekali.

Ayolah, ayolah, ayolah, diriku! CZ seharusnya yang lebih takut!

Jendela terbuka karena bantuan Zern.

Namun, jika seseorang mengunci jendela setelah Zern membukanya, maka CZ harus memanjat ke atas. Dengan itu, Neia - yang hanya perlu melakukan satu perjalanan - menjadi lebih mudah.

Dia akhirnya mendekati jendela, dan CZ mengulurkan tangan untuk mengambil tubuh Neia. Dengan demikian, dia menarik Neia dengan kekuatan luar biasa.

"Terima kasih, terima kasih."

"... Mm. Tapi, terlalu lama ... Aku menanganinya, pegang ini."

"Ya."

CZ mencondongkan tubuh ke luar jendela dan mengangkat senapan sihirnya Neia memegang tali seperti yang ditunjukkan. Ada desisan bunyi 'jep' dari udara yang dikeluarkan dan Neia merasakan sebuah kekuatan menarik tali tersebut. CZ telah memotongnya dengan senapanya.

Dia akan memotong tali kembali ke ruangan dan membuangnya di sudut ruangan, mereka tidak akan menggunakan rute ini dalam rute pelarian, jadi dia sudah menariknya kembali daripada membiarkannya menjuntai, tapi ada kelebihan dan kekurangan untuk itu.

Kelebihannya adalah bahwa hal itu meminimalkan risiko diketahui oleh para penjaga ditembok.

Kekurangannya adalah bahwa jika sesuatu terjadi dan mereka tidak dapat menyusup dengan rute yang direncanakan, mereka tidak akan bisa naik ke lantai atas dengan tali ini.

Pada akhirnya, mereka berdua telah memutuskan bahwa kekurangannya lebih besar dari kelebihannya.

"Sudah selesai, CZ-san. Selanjutnya kita harus melewati rintangan pertama ..."

"... Mm. Ayo ... kita harus membunuh mereka. Bisakah kau melakukannya?"

"Mm. Ku pikir aku bisa."

Begitu mereka keluar dari ruangan ini, mereka akan berada dalam posisi untuk menembak para penjaga yang ditempatkan di sepanjang lorong.

Jika mereka tidak dapat membunuh mereka sebelum mereka membunyikan alarm, semua usaha mereka akan sia-sia.

Neia mengeluarkan busurnya dan menarik panahnya, CZ juga mengangkat senapan sihirnya.

"Aku akan menangani yang kanan, kau tangani yang kiri, CZ-san."

CZ membentuk lingkaran dengan ibu jari dan jari telunjuknya.

Mereka berdua saling bertukar pandang, dan kemudian CZ membuka pintu.

Neia membuat kontak mata - sekitar 1,5 meter - dengan demihuman. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi atau siapa mereka. Para demihuman sangat terkejut bahwa dia tidak bisa mengatasi keterkejutannya, tetapi Neia tidak ragu dan meluncurkan sebuah panah ke arahnya.

Dengan sebuah suara 'katsun', panah itu menusuk tengkoraknya dari bagian dahi.

Aku melakukannya!

Sementara ada peran dari kemampuan Neia melakukannya, sebagian besar keberhasilan itu didapat dari Ultimate Shootingstar Super ™.

Terima kasih, Yang Mulia!

Tepat saat panah Neia menembus demihuman dari bagian dahinya, peluru sihir CZ mengikis separuh kepala demihuman lainnya.

Para demihuman menimbulkan suara bising lebih dari yang diabayangkan ketika mereka roboh. Neia buru-buru menajamkan telinganya. Untungnya, dia tidak bisa mendengar seseorang berlari menuju tempat ini. Sepertinya belum ada yang melihatnya.

 

"... Cepatlah."

Mereka sudah membagikan tugas masing-masing sebelumnya. Ketika CZ menyeret mayat-mayat itu ke dalam ruangan yang baru saja mereka masuki dengan tali, Neia menggunakan item penangkal bau yang dipinjamkan CZ kepadanya. Setelah itu, ia meraih kantong air di ikat pinggangnya dan menuangkan anggur kuat di semua tempat, membersihkan potongan daging, otak, tengkorak dan noda darah di tanah. Sebagai bau alkohol memenuhi udara, CZ muncul dari ruangan, kemudian mengeluarkan botol anggur kosong dan menuangkan sedikit anggur dibotol ini sebelum dengan tenang memcahkannya dan meninggalkannya di tempat.

"...Ayo pergi."

"Ya."

Sementara mereka mencoba untuk menyembunyikannya, ada kemungkinan bahwa penjaga akan merasakan ada yang tidak beres. Jika mayat itu juga dipindahkan ke penyimpanan misterius CZ, itu akan jauh lebih mudah, tetapi CZ tidak akan melakukannya, sehingga mayat itu ditempatkan di ruangan tadi. Tentu saja, ada juga kemungkinan itu akan ketahuan, tetapi tidak pasti mayat-mayat itu tidak akan pernah ditemukan.

Mereka harus berasumsi bahwa mereka tidak memiliki banyak waktu.

Mereka akhirnya mencapai rintangan kedua, jalur udara. Dari beberapa skenario yang mereka temukan, ini adalah yang paling dekat dengan ideal. Mereka masih punya waktu dan belum ada yang melihatnya.

"... Kita berpacu dengan waktu sekarang."

"Aku tahu. Jika aku tergelincir, jangan khawatirkan aku. ”

Jembatan dari kastil ke menara kira-kira selebar dua orang.

Tidak ada dinding di kedua sisi - kiri kanannya jurang. Rupanya beberapa orang pernah ada yang jatuh kebawah, dan setelah melihat ini, yang bisa dia pikirkan hanyalah bahwa itu pastilah yang terjadi.

Jalur udara ini adalah alasan mengapa tempat ini adalah benteng terakhir untuk mengatasi para penyerbu selama pengepungan.

Pasukan besar tidak bisa melewati ini, jadi keuntungan dalam hal jumlah akan diabaikan. Pada saat yang sama, ada juga risiko jatuh. Jika ada garis tombak di ujung jalan, menerobos akan sangat sulit. Desain ini adalah jenis yang para penyerang benci. Seseorang akan membutuhkan beberapa magic caster dengan mantra serangan seperti [ Fireball ] untuk mengatasinya.

Menggunakan senjata jarak jauh untuk serangan berkelanjutan tidak menguntungkan bagi pihak Neia, yang beroperasi diam-diam dan di bawah batasan waktu. Oleh karena itu, yang bisa mereka lakukan hanyalah mendekati sedekat mungkin dan menghabisi musuh, musuh bisa menyerang mereka dengan senjata jarak jauh dan mereka tidak memiliki perlindungan.

Dalam hal ini, mereka perlu menutup jarak sebelum para penjaga melihat mereka. Tetapi pada dilihat dari dekat, jalannya tidak rata. Ini dirancang untuk memperlambat siapa pun yang mencoba berlari menyeberang dan memaksa mereka untuk tergelincir dan jatuh ke bawah.

Ini berbahaya ... jika musuh berlari kearahku dan menangkapku ... aku akan jatuh dan mati. Jika aku tidak hati-hati ...!

Setelah kekhawatiran mengusainya, Neia menyadari CZ sedang menatapnya. Meskipun mereka berjenis kelamin sama, ditatap oleh CZ, kecantikan seperti boneka, membuat Neia sedikit malu.

"A-apa?"

"... Gunakan ini ... Neia, tunggu di sini."

"Eh?"

“... Aku akan mengurus penjaga pintu. Apapun yang terjadi, jangan keluar. ”

"--Eh?"

Sebelum dia bisa mendapatkan jawaban, CZ lenyap.

Dia telah menghilang. Ini bukan gerakan super kecepatan tinggi. CZ telah berdiri di sini sampai sekarang dan kemudian dia menghilang ke udara seperti dia telah menjadi ilusi.

Gelombang kebingungan menyerang Neia. Namun, CZ sudah menyuruhnya untuk menunggu, jadi dia harus tinggal di sini dan menunggu.

Neia menyembunyikan dirinya di pintu masuk ke jalur udara dan mendengarkan dengan seksama suara dimenara dan jalan di belakangnya untuk sesuatu yang aneh.

Beberapa detik kemudian - sesuatu terjadi di pos penjaga.

Dia mendengar jeritan dan kemudian suara penjaga roboh.

Neia menjulurkan wajahnya keluar untuk melihat apa yang sedang terjadi dan melihat CZ muncul dari pos penjaga. CZ melambaikan tangan untuk memanggil Neia.

Saat Neia mulai panik dan bertanya-tanya apa yang terjadi, gerakan melambai CZ semakin kencang, sampai seluruh tubuhnya bergerak.

Bisakah dia tidak pergi, sekarang CZ telah melakukan sebanyak itu?

Neia membungkuk rendah, lalu berlari melintasi jalur udara yang berangin kencang sembari ia memperhatikan pijakannya.

Setelah dia di seberang, dia bisa mencium bau darah dari pos penjaga. Beberapa demihuman mati tergeletak di lantai, dan CZ berdiri di dalam, dengan ekspresi kosong seperti biasa. Dia memegang apa yang tampak seperti pisau yang sangat tajam dan besar di tangan kanannya. Pisau itu dilumuri cairan merah terang, dan dia memegang senapan sihir di tangan kirinya.

"...Beres. Bergerak."

"Eh, eh ..."

"... Tidak bisa menghilang lagi hari ini. Hati-hati."

"Mengerti."

Sepertinya tidak perlu dijelaskan, jadi Neia tidak bertanya, tetapi hanya mengikuti di belakangnya.


Nieia dengan kagum berpikir, itu benar-benar cocok untuk maid iblis.

Dia tidak bisa sejauh ini tanpa CZ.

Dan ini juga berkat perintah yang diberikan Yang Mulia kepada CZ.

Hanya Sorcerer King yang bisa mendapatkan rasa hormat lebih dalam orang-orang yang bahkan tidak dia temui.

Sejujurnya, fakta bahwa dia adalah undead atau apapun itu adalah masalah yang sepele.

Aku harus membiarkan semua orang tahu, setelah ini selesai. Aku harus memberi tahu mereka betapa hebatnya Yang Mulia!

Menara itu hampir sepenuhnya terbuat dari batu dan hanya memiliki jendela kecil untuk pencahayaan. Itu lebih gelap dari kastil yang mereka lalui sebelumnya.

Lorong di dalam menara cukup luas, cukup besar untuk Neia dan CZ berjalan berdampingan. Bentuknya melingkar di sepanjang bagian dalam dinding menara.

Tujuan mereka, pangeran Zern, seharusnya berada di dekat puncak, jadi satu-satunya hal yang mereka lakukan ketika melewati pintu di sepanjang jalan adalah memeriksa pergerakan dari dalam sembari mereka berdua terus naik.

Sekitar dua putaran kemudian, CZ mengangkat tangannya untuk memberi tanda bahwa mereka harus berhenti. Ini terjadi hampir bersamaan dengan pendengaran Neia yang mendengar beberapa suara langkah.

Tampaknya mereka memakai armor logam, karena dia bisa mendengar suara logam yang mencolok ketika bertumbukan dengan batu.

"Dia sendiri, CZ-san."

"...Ya. Tapi ... langkah kakinya terdengar berat. "

Neia tidak tahu, tetapi jika CZ mengatakannya, maka mungkin saja begitu. Dengan kata lain, apa pun dia, dia tidak seukuran manusia.

"Apa yang harus kita lakukan? Haruskah kita bersembunyi di balik salah satu pintu yang kita lewati sepanjang jalan? ”

“... Dia sudah sampai disini. Bunuh dia."

"Dipahami."

Neia menyiapkan busurnya setelah CZ. CZ terlihat memiliki rencana untuk langsung menembak tanpa mengatakan apapun. Dia telah mendengar bahwa pangeran Zern seukuran anak manusia. Selain itu, dia tidak akan mengenakan armor logam.

Sesosok mahluk besar muncul, Neia dan CZ menembak tanpa ragu-ragu.

Panah dan peluru mengenai tubuhnya, dan terlihat seperti tersedot masuk.

"Gaaahhhh!"

Objek besar itu roboh dari pijakannya, dan melangkah mundur di sepanjang jalan.

Karena dia mundur di sepanjang jalan yang melengkung, dia tidak lagi berada dijarak tembak.

Fakta bahwa dia selamat dari tembakan mereka - terutama CZ - menyiratkan bahwa itu adalah demihuman yang sangat kuat.

"Hei! Siapa kau!"

Teriakan marah bergema dari kedalaman lorong.

"Apa yang harus kita lakukan, CZ-san?"

"... Tidak bisa tetap disini dan menunggu ... Dekati dan serang sebelum musuh mengumpulkan para penjaga menara."

"Dimengerti."

Neia dan CZ mulai berlari.

Karena dapat bertahan dari serangan kejutan CZ dan Neia, mereka dapat berasumsi bahwa dia adalah salah satu penjaga - Vah Un. Vah Uns adalah makhluk yang memiliki kemampuan bertarung yang sangat bagus dan jumlah stamina yang mengejutkan.

Ketika mereka berlari, kelembapan di udara tampaknya meningkat juga - hidung Neia mencium aroma hujan.

“Goooaahhh! Manusia! Manusia ada di sini! ”

Setelah mendekati, mereka melihat demihuman besar.

Sementara dia memiliki nafas liar seperti Ogre, dia tampak jauh lebih cerdas daripada Remedios.

Kulitnya putih kebiruan, meskipun tampak lebih kejam daripada tidak sehat.

Dia memiliki tanduk tebal tunggal di dahinya. Dia membawa tongkat pemukul yang lebih besar dari Neia.

Dilihat dari penampilan fisiknya, dia sangat mirip dengan deskripsi spesies yang dikenal sebagai Vah Uns.

Sementara dia tidak seburuk Buser, dia masih lawan yang cukup berbahaya. Panah dan peluru itu jelas mengenainya, tetapi tampaknya dia tidak terluka. Tidak ada bau darah juga, jadi sepertinya dia tidak menutupinya dengan ilusi.

Entah bagaimana, dia telah meniadakan serangan mereka - terutama CZ.

“Jadi kau di sini untuk membunuhku, kan !? Kau memiliki mata yang bagus untuk seorang manusia !!! ”

Dia terlihat sangat bahagia.

Kalau begitu, Neia akan membiarkannya tetap seperti itu--

"...Tidak."

CZ menembak saat dia berbicara.

Ada desisan berbunyi 'pof' dari gas yang dikeluarkan karena sesuatu terbang di udara. Setelah itu, sebagian tubuh Vah Un menyatu menjadi kabut dan peluru menembusnya.

"... Mm."

“Wahahahaha! Senjata jarak jauh tidak berguna untukku! ”

Neia kehilangan sebatang panah di dahi Vah Un, tetapi kepalanya juga terurai menjadi kabut dan panah itu tertancap ke dinding di belakangnya.

"--Tak berguna! Percuma saja! Sekarang gemetarlah takut padaku, musuh dari semua pemanah, dan kemudian mati! ”

“... Kebal terhadap semua senjata jarak jauh? Untuk sesuatu yang hanya seperti itu? ” CZ bergumam. "Pasti ada triknya."

Neia melirik CZ dan menggelengkan kepalanya. Sayangnya, Zerns tidak tahu detail apa pun tentang kemampuannya.

"Apa yang kau maksud!"

"Mundur!"

Vah Un menutup jarak. Melihat tubuh besarnya yang mendekati mereka secara langsung, seperti tidak terpisahkan oleh jarak.

Neia tidak akan mampu bertahan dari satu serangan darinya, jadi dia dengan patuh mendengarkan CZ dan mundur kembali.

CZ berdiri didepannya, dan tongkat besar memukulnya. Ayunan itu seperti badai yang menderu, tetapi dia dengan elegan menghindarinya.

Kekuatan Vah Un sangat luar biasa, mengingat dia bisa mengayunkan senjata yang setinggi CZ dengan satu tangan. Pemukul itu menghantam lantai, dan retakan memancar ke segala arah. Rasanya seperti menara raksasa ini berguncang.

"Tch!"

Neia kehilangan sebuah anak panah.

Sementara Vah Un terkunci dalam jarak dekat dengan CZ, ada perbedaan besar antara ukuran tubuh mereka. Jika dia membidiknya, dia bisa menembak Vah Un tanpa mengenai CZ.

Seperti sebelumnya, Vah Un berubah menjadi kabut untuk menghindari panah yang melaju diudara.

"Tak berguna! Tak berguna! Sudah kubilang panah tidak berguna untukku! Dasar bodoh - uwoooooh! ”

Vah Un meraung lebih keras dari sebelumnya. CZ tampaknya menganggapnya menjengkelkan dan menendangnya.

Sementara keterampilan menembak CZ jauh lebih tinggi dari Neia, dia tidak terampil dalam pertempuran jarak dekat, jadi sayangnya, serangannya terhalang oleh tongkat pemukulnya.

Neia mencabut dan menarik kembali panah lain.

Kali ini, Neia mengincar tangan yang memegang tongkat itu. Sementara itu sangatlah mungkin bahwa senjatanya tidak akan jatuh bahkan jika dia berubah menjadi kabut, Neia memutuskan bahwa dia harus mencoba, betapapun kecil kemungkinannya.

Pada akhirnya--

Lengan yang terbentuk kabut tidak melepaskan pemukulnya.

"Kapan kau mau berhenti, manusia !?" Vah Un mengarahkan telapak tangannya ke Neia. "[ Water Splash]!"

Sebuah bola air terbang menuju Neia.

Sesuatu mengenai bahu kanannya. Neia terlempar ke belakang seperti ada sesuatu yang menabraknya dan jatuh ke tanah.

Rasa sakitnya seperti dia dipukuli dengan brutal. Dia bahkan mungkin patah tulang.

Setelah dengan gugup mencoba menggerakkan lengan kanannya, dia menyadari bahwa lengannya bisa bergerak tanpa masalah. Namun, deru rasa sakit menyebar dari bahunya dari dalam tubuhnya. Dia menyentuh bahunya dan ternyata basah. Sementara pada awalnya dia takut bahwa itu adalah darah, dia segera menyadari bahwa itu hanyalah air.

“Hmph! Kau membuatku menggunakan sedikit mantra! ”

Vah Un mengayunkan pemukulnya saat melakukan balasan.

CZ bergumam pelan pada dirinya sendiri saat dia dengan gesit menghindari serangan mematikan yang bisa merobohkan Neia.

“... Kenapa gadis itu? Mengapa menyerang seseorang yang tidak bisa menyerangmu? Aku tidak mengerti. ”

“Hah, kau idiot! Itu karena dia kesakit-- ”

“- Karena itu efektif? Mempunyai batasan? "

Wajah Vah Un berubah. Dengan kata lain, CZ benar.

"Neia!"

"Mengerti!"

Neia kehilangan panah, yang dihindari Vah Un dengan berubah menjadi kabut. Setelah itu, dia menembak lagi - dan panah menembus menuju Vah Un.

Ketika Vah Un menggerutu kesakitan, CZ berbicara.

"...Aku mengerti. Kau hanya bisa bertahan melawan tujuh serangan jarak jauh. Apakah itu ... per hari? Per jam? ... Tidak masalah. Kau akan mati di sini. "

Vah Un tidak bisa mengejar CZ, yang mengelak dengan keterampilan luar biasa. Dengan kata lain, jika ini terus berlanjut, itu akan menjadi pertarungan satu sisi dan mati. Kemungkinan Vah Un telah merasakan ini akan terjadi, dan wajahnya menjadi pucat.

"Kurang ajar kau! [ Fog Cloud ]! ”

Sebuah tumpukan kabut bermunculan.

Itu lebih tebal dari kabut yang dia lihat di Sorcerous Kingdom, dan Neia bahkan tidak tahu lokasinya sendiri. Meskipun dia tidak bisa melihat CZ bertarung melawan Vah Un, dia bisa mendengar senapan sihir CZ menembaki bangku bangku.

Ketika dia memikirkannya, itu sudah jelas.

Bahkan jika kabut Vah Un yang dimunculkan di tengah-tengah lorong, dia masih tahu di mana dirinya. Yang harus dia lakukan adalah terus menembak. Neia mengikuti petunjuk CZ dan meluncurkan panah. Dia sedikit khawatir. jadi dia membidik agak tinggi; dengan cara itu bahkan jika dia meleset, dia tidak akan mengenai CZ.

Panah yang dia lepaskan lenyap ke dalam kabut, dan diikuti oleh suara sesuatu yang menghantam dinding. Sepertinya dia tidak mengenainya.

"Dia bergerak di belakangmu sekarang."

Seperti yang dikatakan CZ, Neia berpikir 'Eh'?

Ketika seseorang mempertimbangkan ukuran lorong itu, mustahil bagi Vah Un yang besar untuk berada di belakang CZ dan Neia tanpa menabrak mereka. Namun, sepanjang jalan disini, Neia telah menyadari bahwa CZ adalah iblis yang dapat dipercaya. Atau lebih tepatnya, dia tidak percaya CZ begitu dia mempercayai sang Sorcerer King yang dia layani.

Neia berbalik, dan sementara kabut masih begitu tebal dia tidak bisa melihat apa-apa, dia melepaskan panah lain.

Sama seperti sebelumnya, dia mendengar suara panah yang menancap di dinding yang jauh.

"Di mana, dimana dia !?"

“..Mm. Kau mencari ke arah yang benar. Dia mencoba lari ... kebawah! ”

Neia langsung terjatuh saat CZ berbicara dengan nada yang sangat kencang baginya.

"... Reloading ... full burst."

Ada suara 'kyuuuuun' sesuatu tertembus dan kemudian suara kencang Dakka Dakka Dakka Dakka bergemuruh dibawah lorong. Tidak seperti suara bangku yang ditembaki sebelumnya, ini adalah suara penuh kebrutalan.

"Gobooh ~," Ada suara seseorang yang sedang batuk, diikuti oleh suara tubrukan saat tubuh besar menghantam tanah. Setelah itu, kabut menghilang, dan dia bisa melihat tubuh Vah Un yang tergeletak di sepanjang jalan melengkung.

Tubuhnya penuh lubang, dan itu tampak seperti hancur berantakan. Ada tanda serupa di sekitar dinding terdekat. Apa yang menyebabkan ini terjadi?

Sebagai demihuman yang ditugaskan untuk menjaga tempat ini, dia seharusnya cukup kuat. Sebenarnya, Neia sendiri tidak akan memiliki kesempatan sama sekali. Namun CZ bisa langsung membunuh seorang demihuman seperti ini selama senjatanya efektif untuk melakukan perlawanan. Dia cocok sebagai sesosok maid iblis berlevel 150.

"Apa ... yang telah ... tidak. Dengan sihir, kau bisa melakukan apa saja, huh. ”

Neia mengobati bahunya yang terkena serangan. Dia telah melupakan rasa sakitnya selama adrenalin pertempuran, tetapi sekarang itu mulai semakin menyakitkan.

"... Baik-baik saja?"

"Mm. Tapi ini terasa sakit untuk menarik busur. Ku pikir aku tidak bisa membidik dengan baik. ”

"... Punya ramuan penyembuhan?"

"Tidak, tapi aku punya item penyembuhan yang dipinjamkan Yang Mulia padaku."

Neia hanya bisa menggunakannya sekali selama pertempuran ini, tapi sekarang dia merasa sepertinya dia bisa menggunakannya lebih sering. Namun, itu tidak berarti dia bisa membuang-buang mana, karena dia mungkin perlu menyembuhkan CZ jika situasinya menghendakinya.

"Jangan khawatir. Kita hanya perlu menyelamatkan sandera dan mundur. ”

“... Mm. Kalau begitu, ayo cepat. "

Neia mengangguk dan berlari dengan CZ. Vah Un, yang paling jelas merupakan lawan yang kuat, telah dikalahkan.

Yang tersisa hanyalah menyelamatkan pangeran dan kembali ke gudang penyimpanan barang.

Bagian 3

"...Sini."

"Ya."

Setelah mencapai lantai teratas, CZ dan Neia saling bertukar pandangan. Hanya ada satu pintu di sini. Itu berarti tidak diragukan lagi adalah tujuan mereka.

Mereka mengangguk satu sama lain, dan kemudian menendang pintu kedalam.

Mereka telah lama meninggalkan pemikiran tentang rute masuk rahasia. Lagipula, mereka baru saja bertempur dengan Vah Un. Bisa dikatakan, mereka berdua bersiaga di ambang pintu, kalau-kalau ada yang menyerang mereka begitu dibuka.

Namun, kewaspadaan mereka sia-sia. Oleh karena itu, mereka berdua melompat ke ruangan pada saat bersamaan. Neia mengertakkan gigi melawan rasa sakit dari bahu dan menuju kekiri, sementara CZ menuju kekanan, dan mereka berdua saling melindungi satu sama lain.

Hal pertama yang mereka lihat adalah tempat tidur berkanopi besar. Mungkin hiasan rendanya pernah putih, tetapi karena usianya menjadikannya berwarna hitam. Ruangan itu juga berisi lemari sederhana dan perabotan berukuran manusia seperti lemari dan lain-lain. Potongan-potongan furnitur bergaya bangsawan ini sudah tua dan rusak, dan mereka tidak tampak seperti barang antik terlihat seperti barang bekas.

Pandangan sekilas di seberang ruangan tidak menunjukkan tanda-tanda demihuman.

CZ mengangkat dagunya untuk memberi tanda pada Neia, dan Neia dengan perlahan mendekati lemari sebelum membuka pintunya. Tentu saja, Neia membukanya dari luar dan tetap berada di luar jika terjadi sesuatu, sementara CZ mengarahkan moncong senapan sihirnya ke bagian dalam lemari.

"...Tidak disini."

Setelah itu, mereka berdua melihat ke tempat tidur.

Setelah memverifikasi bahwa tidak ada apa-apa di bawahnya, mereka mendekati tempat tidur.

Bagian darisitu menggembung.

Neia melihat ke CZ sebelum mengangguk untuk menunjukkan bahwa dia mengerti, dan kemudian dia membalik selimut.

Ada benjolan daging ungu berkilau yang tampak cantik di sana. Tidak, akan lebih baik untuk mengatakan itu adalah larva besar. Panjangnya sekitar 90 cm, dan tidak memiliki tangan, tetapi kaki yang gemuk.

CZ mengarahkan moncong senapannya ke arahnya tanpa ragu-ragu, dan Neia buru-buru memanggilnya.

"Tunggu! Itulah target yang kita harus selamatkan, pangeran Zern! "

"...Ini?"

Itulah yang dikatakan oleh utusan Zern pada Neia. Namun, dia bisa memahami keraguan CZ, karena Neia terlihat seperti mengatakan "wat" ketika Zern telah memberinya gambaran tentang pangeran Zern.

Zern adalah spesies demihuman yang bangsawannya tampak sangat berbeda dari individu lain dari spesies mereka. Selain itu, mereka juga pasti dimorfik secara seksual.

"Er, bisakah kau mendengar kami, Pangeran Zern-sama?"

“--Mm. Berbicara. Sepertinya kau bukan makananku. ”

Dia terdengar seperti remaja. Neia penasaran darimana suaranya datang dan memeriksanya, lalu ia melihat mulut larvanya membuka dan menutup.

"Benar. Kita telah diminta untuk menyelamatkan anda. Pertama-tama mari kita keluar dari sini. "

Dia masih seorang pangeran, bahkan jika dia terlihat seperti ini, jadi dia harus mematuhi aturan berperilaku. Selain itu, dia akan membutuhkan bantuan rasnya saat mencari Sorcerer King. Oleh karena itu, dia harus membantunya sekarang, bukan membuatnya marah.

“Apakah itu permintaan dari teman-teman seperteluranku (kawan-kawan)? Siapa yang memintamu melakukan ini? ”

“Dia adalah Zern yang dipanggil Beebeebee. Apakah anda mengenalnya?"

“Beebeebee, katamu? Ah, dia, kalau begitu? Hm ... Tapi jika aku meninggalkan tempat ini, Jaldabaoth ...- sama akan marah. Ini akan menjadikan rakyat Zern dan khususnya Raja dalam bahaya. ”

"Meskipun saya tidak terlalu yakin tentang detailnya, tampaknya Raja telah meninggal dunia, jadi setidaknya kami harus menyelamatkan anda. Itulah mengapa Zern membuat permintaan pada kami. ”

"Apa!?"

Mustahil bagi manusia seperti Neia untuk membaca ekspresi pangeran Zern, yang tidak berbentuk apapun kecuali larva raksasa. Namun, dia bisa merasakan dengan jelas duka mendalam dalam suaranya.

“Oh, Ayah sebenarnya sudah ... aku mengerti. Si brengsek itu Jaldabaoth… Kalau begitu, bisakah kau mengeluarkan kita dengan aman dari sini? ”

"Bawahan Yang Mulia akan membimbing kita keluar, jadi aku pikir itu pasti baik-baik saja."

“Aku mengerti ... oh pahlawan manusia, yang sudah sejauh ini untuk membantuku, aku punya permintaan yang tidak tahu malu untukmu. Bisakah kau berpura-pura bahwa kau membawaku dengan paksa saat aku melawanmu? ”

Permintaan itu mungkin hanya untuk jaga-jaga.

"Saya mengerti. Kami akan berpura-pura demikian. ”

"Terima kasih banyak."

Pangeran mengangkat kepalanya. Sementara itu tampak seperti larva yang mengangkat kepalanya, ini mungkin bagaimana cara spesiesnya mengungkapkan rasa terima kasih mereka.

Neia membungkus pangeran di atas seprai seperti bayi - jika Pangeran masih bayi, Pangeran pasti ketakutan sampai menangis; sekarang Neia telah mengalami itu dua kali - dan menggendongnya di punggungnya.

Dia dengan kuat mengikat selimut di sekitar dadanya, sehingga itu tidak akan kendur bahkan ketika dia bergerak dengan penuh semangat.

Beban di pundaknya membuat Neia kesakitan. Dia menyeka keringat yang membasahi dahinya dan menggunakan kalung sihir itu.

Luka-lukanya sembuh seketika. Sekarang dia akan baik-baik saja bahkan jika dia harus berlari dengan pangeran di punggungnya.

“Apakah anda merasa baik-baik saja? Jika itu menyakitkan, tolong segera katakan pada saya. ”

"Tidak, aku tidak merasa nyaman ... tapi kau berbau lezat. Itu membuatku lapar. ”

Mendengar kata-kata yang diucapkan dari sekitar lehernya membuat Neia bergidik ngeri.

"... Apa yang dimakan Zern?"

CZ mengajukan pertanyaan yang Neia tidak ingin tanyakan.

"Cairan tubuh makhluk hidup yang berharga, dalam keadaan hidup atau mati."

"... Aku akan marah jika kau melakukan sesuatu yang aneh pada juniorku."

"Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Aku tidak cukup lapar untuk melakukan hal seperti itu kepada para pahlawan yang datang untuk menyelamatkanku. Meskipun aku tidak diizinkan untuk pergi bahkan sekali saja sejak hari mereka membawaku ke sini, setidaknya, mereka dengan senang hati memberiku makan. ”

Jika dia tahu persis siapa mereka yang dimakan, dia mungkin akan menjatuhkannya seperti satu ton batu bata, jadi Neia buru-buru menghentikan telinganya mendengar. Untungnya, CZ tidak bertanya lebih jauh.

"... Baiklah, mari kita pergi."

"Baik."

"Silakan lakukan."

Setelah pertukaran singkat itu, dua - tiga dari mereka mulai bergerak. Tidak ada waktu untuk mengobrol selama penyusupan rahasia.

Untungnya, mereka berhasil kembali ke gudang penyimpanan tanpa insiden. Tiba-tiba CZ mengangkat tangannya untuk menghentikan mereka.

"... Ada orang di dalam."

"Aku akan menyerahkan mereka untukmu."

CZ menyiapkan senapan sihirnya dan dengan paksa membuka pintu.

Kemudian, dia berhenti. CZ melihat ke belakang.

“... Tidak yakin siapa mereka. Zerns. Banyak dari mereka."

Mereka seharusnya menjadi pasukan pendukung. Secara khusus, mereka adalah Zern yang membawa Neia dan CZ kesini.

Mereka mungkin tiba lebih dulu karena Neia dan CZ sudah terlambat daripada yang mereka katakan.

Setelah memasuki ruangan, kelima Zern di dalamnya berubah menjadi satu. Melihat heteromorph ini dengan wajah yang tidak bisa dibaca melakukan hal yang sama secara bersama-sama menghasilkan perasaan di dalam Neia yang entah ketakutan atau merasa jijik.

Neia membuka seprai di punggungnya, dan menunjukan pangeran Zern yang berada didalamnya.

“Ohhh! Itu Pangeran! ”

Itu Beebeebee. Neia tidak akan bisa membedakan mereka jika mereka tidak berbicara. Namun, jika mereka berbeda satu sama lain dan faktanya pangeran sama seperti mereka, dia mungkin bahkan tidak bisa mengetahui apakah mereka sesama Zern.

“Oh teman seperteluranku. Aku mendengar ayah saya telah tewaas. Aku tahu bahwa dia - Jaldabaoth - tidak bermaksud untuk menepati janji. Tapi kemana kita akan melarikan diri setelah mengkhianati Jaldabaoth? Dia telah menaklukkan tanah kita, dan menempatkan iblis kepercayaannya sebagai penguasa mereka ... bukankah kita menghancurkan diri sendiri dengan memilih untuk memberontak? ”

“Yang Mulia benar untuk khawatir. Tetapi baginya, Zern tidak berbeda dari hewan ternak. Pahlawan kami, Boobeebee, sedikit terlambat tiba di hadapannya, namun itu cukup menjadi alasan untuk memotong daging yang ada dibahunya. ”

"Apa! Boobeebee, kau bilang !? ”

Pangeran terlihat gemetar memberi tahu Neia bahwa Zern pastilah memiliki status yang cukup tinggi.

“Setelah semuanya selesai, akankah Zern menemukan tempat di bawah pemerintahan Jaldabaoth? Kita telah memutuskan bahwa jawabannya tidak. Pangeranku, tidak ada waktu, mari kita simpan kata-kata ini untuk-- ”

“- Kau bodoh. Bisakah kita meninggalkan pertanyaan itu sampai setelah kita berhasil lari? Disini titik pentingnya. Begitu kita menyeberang, kita harus mengikuti jalan kita sampai akhir. Sekarang adalah satu-satunya saat kita bisa kembali. Katakan padaku, begitu kita kembali ke sarang kita, begitu kita kembali ke bukit-bukit kita, bagaimana kau akan terus hidup? ”

“Itu ... tanah itu luas. Tentunya akan ada tempat di mana kita bisa bersembunyi. ”

"Kau pikir begitu? Apakah kau berniat memiliki spesies yang berjalan di jalan menuju kehancuran untuk kesempatan yang singkat dan goyah ini? Beriaku solusi yang lebih konkrit dan lebih praktis. ”

"Dalam hal itu, tidak semua orang melayani Jaldabaoth, kita bisa membentuk perlawanan ..."

"Kau bodoh. Itu hanya akan mengundang kehancuran dari Jaldabaoth. Segerombolan semut menarik lebih banyak perhatian daripada seekor semut. ”

Beebeebee terdiam ketika pangeran menembaki setiap saranya. Akan buruk jika ini terus berlanjut. Neia dan yang lainnya telah melakukan operasi berbahaya ini sampai ke tahap ini. Jika pangeran sekarang pergi, "Kita tidak bisa melakukannya", upaya mereka akan sia-sia.

Saat itulah Neia datang dengan sesuatu untuk menenangkan kekhawatiran pangeran.

"Ah, kalau begitu, mengapa Zern tidak pergi ke Sorcerous Kingdom?"

“Sorcerous Kingdom? Apa itu?"

Bukan hanya Zern, tetapi juga CZ yang memandangnya.

"Ya. Itu adalah kerajaan tempat Momon tinggal. Dia adalah pahlawan yang pernah mengalahkan Jaldabaoth di Kingdom. ”

Neia merasakan Zern sedang menatapnya, tetapi dia tidak tahu implikasi dari penampilan mereka. Bagaimana manusia bisa memahami ekspresi Zern?

"Apakah yang kau katakan benar?"

Pertanyaan tunggal itu sudah cukup bagi Neia untuk memahami mengapa Zerns tetap diam. Mereka meragukan kebenaran kata-kata Neia. Tapi itu sudah diduga. Yang lebih banyak tahu kekuatan Jaldabaoth, semakin sulit percaya bahwa ada yang bisa mengalahkannya.

“Maksudku setiap kata. Aku mempelajarinya dari kenalanku yang dapat diandalkan. Sebenarnya - CZ-san? ”

"...Dia benar. Neia mengatakan yang sebenarnya. ”

"Juga -" ini adalah bagian penting. Neia mengasah dirinya sendiri secara internal. "Jika kalian pergi ke Sorcerous Kingdom dalam keadaan seperti ini, aku yakin mereka akan menerima kalian sebagai pengungsi."

"Pengungsi, katamu ..."

Ada kegetiran dalam suara pangeran.

"Tapi jika kau bisa memberikan informasi tentang Sorcerer King dari Sorcerous Kingdom, aku yakin kalian tidak akan dipandang rendah bahkan ketika kalian pergi ke sana."

“Tunggu, tunggu. Mengapa mereka senang mendengar informasi tentang Raja mereka sendiri? ”

"Ah ya. Sekarang ... ah ... Lokasi Sorcerer King tidak diketahui ... ”

“Apakah itu tidak terlalu buruk? Dalam skenario terburuk, dia mungkin akan mati, apa itu tidak benar? ”

"Tunggu sebentar. Yang Mulia tidak mungkin mati. Ada bukti nyata, dan kita sudah memverifikasinya. ”

Neia memberi tahu mereka tentang bagaimana Sorcerer King mungkin terjatuh ke bukit tempat para demihuman tinggal, jadi dia ingin menggunakan kekuatan mereka untuk mencarinya. Pangeran terdiam. Apakah itu tidak akan berhasil, pikir Neia, tetapi karena dia sudah membuat suara, dia tidak bisa mengatakan apa-apa lagi. Tawaran itu sekarang berada dikeputusan mereka.

Juga, bahkan jika mereka tidak dapat memberikan bantuan langsung, mereka harus mampu setidaknya memberikan informasi, seperti yang mereka janjikan.


"...Aku mengerti. Jika kita melakukan sesuatu yang baik ... tetapi,  sebagai demihuman apakah kita akan diterima? Sorcerous Kingdom adalah bangsa manusia, bukan? ”

"Tidak, bukan itu. Sorcerous Kingdom adalah kerajaan yang diperintah oleh seorang undead. ”

"Undead !?"

Baik pangeran dan Zern di sekitarnya menyerukan satu kata.

"Apakah kau menyuruh kami pergi ke tempat berbahaya seperti itu !?"

Setiap ras memendam kebencian yang kuat terhadap undead. Bahkan Neia sudah seperti itu sebelum dia mengenal Sorcerer Kingdom. Ketika dia menyadari bahwa orang-orang di depannya seperti dirinya sebelumnya, dia sangat tersentuh.

“Tunggu sebentar. Sorcerous Kingdom mungkin diperintah oleh seorang undead, tetapi penguasanya yang baik hati adalah raja yang berpikiran terbuka dan mulia, dan saya secara pribadi melihat manusia hidup berdampingan secara damai dengan demihuman di dalam kerajaan itu. ”

“Kau benar-benar menyebut seorang undead penguasa yang baik hati, aku tidak percaya manusia begitu--”

"--Diam. Neia-dono, aku minta maaf jika rakyatku sudah tersinggung. Namun, apakah sang Sorcerer King benar-benar sebaik hati yang kau katakan? ”

"Ya."

Neia mengangkat dadanya tinggi dan menjawab pertanyaan pangeran itu.

“... Kita tidak bisa membaca ekspresi manusia. Tapi aku mengerti bahwa seseorang seberani dirimu - yang telah menerobos ke garis belakang musuh demi melakukan suatu penyelamatan yang  berani - mengatakannya dengan keyakinan yang tak tergoyahkan. Maka aku tidak akan percaya pada undead Sorcerer King. Aku akan percaya padamu, yang percaya pada Sorcerer King! Tolong sampaikan itu padanya. ”

"Ohhhh!" Para Zern berteriak kegirangan.

“Sepertinya kita sudah mencapai keputusan. Dalam hal ini, saya berharap anda akan segera melarikan diri ke Sorcerous Kingdom secepatnya, pangeranku. Sayangnya, ada beberapa berita buruk, yaitu bahwa salah satu iblis kepercayaan Jaldabaoth akan segera datang. Saya pikir dia akan tiba beberapa hari lagi ... tetapi itu akan menjadi buruk jika kita ditemukan. Baiklah, mari kita pergi. "

Sebagai sebuah spesies, sebagian besar Zern adalah betina, dengan sangat sedikit pejantan. Cukup banyak sehingga bisa dikatakan pangeran masuk ke kategori terakhir. Jika laki-laki disuku Zern musnah - meskipun ada kasus di mana perempuan dapat mengubah jenis kelamin - suku akan dipastikan berada dijalan menuju kepunahan.

Oleh karena itu, pangeran perlu melarikan diri ke tempat yang benar-benar aman - Sorcerous Kingdom, yang tadi mereka diskusikan sebelumnya.

“Iblis kepercayaan Jaldabaoth? Dia datang?"

Ada sebuah kata yang dikatakan salah satu Zern yang tidak bisa dia abaikan.

“Mmm. Belumkah anda melihatnya? Dia memiliki tiga iblis kepercayaan disisinya, dan salah satu dari mereka datang ke sini. ”

"... Kita harus mengalahkannya di sini."

Ketika dia mendengar kata-kata CZ, sang pangeran - yang ditaruh dilantai - tiba-tiba berdiri.

"Apa kau gila!? Kalian berdua pasti cukup kuat untuk bisa menyelamatkanku, tapi meskipun begitu, kalian tidak akan pernah bisa mengalahkannya! ”

Label "kuat" hanya berlaku untuk CZ, tetapi Neia tidak dapat menemukan kesempatan untuk memotong dan dengan demikian dia tidak bisa mengeluhkan masalahnya.

“... Mereka bilang dia berteleportasi diantara banyak kota ... Dia datang ke sini adalah kesempatan langka. Jika kau melewatkannya, kau tidak akan mendapatkan kesempatan lain. "

"Itu benar…"

"Pangeranku!"

“Tenang dan pikirkan tentang ini. Jika kita dapat membunuh salah satu utusan Jaldabaoth, rantai komandonya akan menjadi kacau, dan akan lebih sulit bagi mereka untuk menemukan kita, yang tidak menuju perbukitan tetapi untuk menuju Sorcerous Kingdom ... kemudian, apakah mungkin untuk mengalahkannya ? "

“... Tidak tahu. Tapi ini adalah satu-satunya kesempatan. ”

"Lalu, mari kita bertaruh. Kita akan mempertaruhkan kesempatan pada kekuatan kalian berdua yang mampu membunuh Vah Un! ”Kata Pangeran. Dia cukup terkejut ketika melihat mayat demihuman dalam perjalanan melarikan diri. “Dengarkan baik-baik, kalian semua. Mulai sekarang, kita akan membantu mereka berdua mengalahkan anak buah Jaldabaoth! ”

"Ya!"

“Ada dua manusia, dan enam dari kita. Sampai saat ini, kita berlima saling bermusuhan, tetapi sekarang kita adalah rekan seperjuangan. Seperti itulah kisah-kisah heroik yang akan diyanyikan. ”

Eh? Terkejut, Neia memeriksa kembali jumlah kehadiran Zern, dan setelah melihat bahwa dia tidak salah, dia buru-buru berbicara.

"Tunggu, tolong sebentar. Kalian tidak perlu terlibat dalam hal ini, pangeranku. Setelah semua, kami datang ke sini untuk melindungi anda! ”

Selain itu, apa yang bisa dilakukan pangeran ini dalam pertempuran? Namun sebaik apapun seseorang menafsirkan niatnya, dia masihlah seekor larva raksasa yang merangkak di tanah. Sejujurnya, itu akan cukup merepotkan jika dia hanya mengikuti mereka seperti orang penting.

“Begitu, jadi bagi kalian, misi sudah berakhir karena kalian telah berhasil membantuku melarikan diri. Aku mengerti, aku mengerti. Namun, dengan bantuanku, seharusnya lebih mudah untuk mengalahkan anak buah Jaldabaoth. Tidak, aku harus mengatakan bahwa tanpaku, pasti sangat sulit bagi kalian untuk mengalahkannya, bahkan jika kalian adalah pahlawan yang mengalahkan Vah Un. ”

CZ adalah orang yang mengalahkan Vah Un. Neia tidak ada hubungannya dengan itu. Meski begitu, sang pangeran masih menganggapnya sebagai pahlawan, yang membuatnya sangat malu.

“Jadi, apa maksud anda kita bisa melakukannya jika kita meminjam kekuatan Zern?”

Pangeran membuat suara aneh.

“Tidak, tidak, wahai pahlawan. Tidak seperti itu. Aku bisa menggunakan mantra tingkat empat. ”

"Tingkat empat?"

Neia terkejut. Sihir tingkat empat adalah alam yang hanya bisa dicapai oleh para jenius setelah bekerja keras untuk mencapainya. Di Holy Kingdom, satu-satunya orang yang dapat menggunakan mantra semacam itu adalah High Priest Kelart Custodio dan Holy Queen Calca Bessarez.

Neia melirik ke samping, berpikir CZ pasti sama terkejutnya seperti dirinya, tetapi wajahnya tidak memiliki ekspresi seperti biasanya. Lagipula dia adalah maid iblis berlevel 150 - hal-hal seperti itu bahkan tidak mengganggu dirinya ..

"A ... ah ... apakah semua Zern sekuat diri anda?"

Sang pangeran membuat suara aneh lain, dan meronta-ronta seperti ikan yang ditangkap.

“Aku spesial .:

"Tepat. Itu sebabnya dia adalah pangeran. "

Setelah mendengar suara bangga salah satu Zern, Neia merenung, aku mengerti, dan mengingat kembali sesi pelajaran yang pernah dia ambil.

Betul. Seorang bangsawan beberapa spesies jauh lebih kuat daripada rakyat jelata dan mereka tampak seperti spesies yang sangat berbeda ...

"Bisa dikatakan, aku juga punya kelemahan ... yaitu, aku sangat lambat."

Itu benar, pikir Neia. Melihatnya sekilaspun itu sudah sangat jelas.

“Jika seseorang mendekatiku, aku akan terbunuh tanpa punya kesempatan untuk melawan. Oleh karena itu, bolehkah aku merepotkan kalian untuk menggendongku? Maka kalian bisa memberikanku sinyal untuk merapal mantra. ”

"Saya mengerti. Saya mengerti apa yang anda inginkan. Namun, bisakah juga Zern - artinya, para pengawal kerajaan anda - menggendong anda? ”

“Tidak seperti pangeran kami, kami mengkhususkan diri dalam pertempuran jarak dekat. Dan aku yakin kalian berdua memiliki kemampuan pertempuran jarak jauh? ”

“Itu benar ... hm. Akan lebih baik jika CZ-san atau aku membawanya ... tidak, mari kita tinggalkan itu dulu untuk saat ini. Akan buruk jika kita membawa pangeran kegaris depan dan dia berakhir tewas. ”

“... Neia. Membawa pangeran itu penting ... Itulah sebabnya dia menyarankan pergi bersama kita. ”

“Fufufu. Memang benar, begitulah, kutanya, apakah kalian memiliki informasi tentang dia? Iblis berbentuk pohon yang menghiasi dirinya dengan sebuah kepala? ”

“... Ada beberapa iblis seperti itu. Silk Hat, Crown, Circlet, dan Corolla. ”

CZ menghitung keempat jenis menggunakan jari-jarinya.

“... Aku percaya bahwa iblis kepercayaan itu pasti salah satu dari mereka. Tapi ... jika kita mendapati dirinya adalah Silk Hats, kita harus melarikan diri. Bahkan aku tidak bisa menang melawan satu saja. ”

"Jadi kau mengetahuinya !?"

Neia terkejut, dan kemudian perasaan itu digantikan oleh kemarahan. Ketika mereka telah siap untuk menjalankan misi, CZ mengatakan bahwa dia tidak tahu banyak tentang iblis kepercayaan.

Apakah dia tidak berbohong?

Ini karena jika dia mencoba untuk menyimpan informasi tentang pasukan Jaldabaoth dari Holy Kingdom, itu berarti bahwa CZ tidak pernah berada di bawah kendali Sorcerer King sejak awal. Itu juga berarti keberadaan CZ tidak membuktikan apa pun tentang keselamatan Sorcerer Kingdom,

“... Aku mempercayaimu! Dan pada akhirnya kau berbohong padaku dari awal! ”

Terperangkap dalam emosinya, Neia menarik CZ hingga setinggi pundaknya. Dia menggunakan banyak kekuatan, tetapi maid iblis itu tidak terlihat kesakitan. Bukan karena CZ tidak memiliki emosi, tetapi karena jumlah kekuatan itu tidak berarti baginya.

Penyesalan dan kebencian yang tak tertahankan membuat Neia ingin menangis. Dia berpikir bahwa dia telah menjalin ikatan dengan CZ, tetapi pada akhirnya dia ternyata tidak lebih dari bahan tertawaan. Neia tidak bisa menahan diri untuk mengejek dirinya sendiri.

Wajah CZ kosong seperti biasanya. Namun, ada perubahan halus di sana yang hanya bisa dibaca oleh Neia.

Itu terlihat sedih, memikirkan sesuatu, atau mungkin - penyesalan.

"...Maafkan aku."

CZ mengeluarkan kata-kata itu setelah keheningan panjang. Itu hampir tidak memenuhi syarat sebagai permintaan maaf - pada kenyataannya, itu hanya berfungsi untuk menyalakan api kemarahannya. Tapi sekarang, CZ tampak aneh tak berdaya, dan melihat dia seperti ini membantu Neia mendapatkan sedikit ketenangannya.

Dengan hati-hati, sepertinya dia melakukan sesuatu yang belum pernah dia coba sebelumnya, CZ dengan tenang melanjutkan.

“... Jika kau tahu seberapa kuat iblis itu, kau dan yang lain mungkin takut dan tidak melakukan operasi ini. Tapi demi kemenangan Ainz-sama ... kita harus memenangkan pertempuran ini. Itulah mengapa aku berbohong. ”

Setiap kata yang dikatakannya telah dipertimbangkan dengan saksama sebelum disatukan menjadi pernyataan yang tulus dan menyakitkan. Tetapi kata-kata itu juga mengandung kepercayaan yang asli dan tidak bisa berubah.

Neia tidak tahu cara melihat kebohongannya. Belum lagi dia adalah iblis - tidak, bahkan jika dia bukan iblis, Neia tidak akan tahu apakah seorang gadis yang tak memiliki ekspresi seperti dia mengatakan yang sebenarnya.

Namun, bahkan jika dia memberi informasi kepada Jaldabaoth sebagai mata-mata, atau mencoba untuk menghancurkan Holy kingdom dari dalam, tindakan CZ sampai sekarang tidak sesuai dengan kesimpulan tersebut. Dia seharusnya bertindak lebih bijaksana.

Dan lebih dari yang lainnya, Neia ingin percaya CZ. Bagian dari itu adalah karena keberadaannya adalah sebuah bukti keadaan Sorcerer King, tetapi juga karena dia memiliki ikatan misterius dengan CZ yang tergantikan untuk Neia.

"...Baik. Aku percaya padamu. Tapi tolong, jangan berbohong padaku lagi. Aku akan dengan senang hati berjalan melalui lautan api dan mendaki tumpukan pedang untuk Yang Mulia. ”

CZ tampak terlihat lega. Seperti yang diduga, dia tidak mungkin mata-mata. Adapun alasannya, itu karena dia jelas tidak cocok untuk pekerjaan itu. Saat dia memikirkan itu, senyuman alami, tanpa paksaan kembali ke wajah Neia.

“Baiklah, baiklah, bisakah kita kembali ke topik sebelumnya? Jika kau tahu banyak tentang mereka, bisakah kau ceritakan tentang kemampuan iblis itu? "

“Semua iblis itu memiliki kemampuan yang sama, tetapi pada dasarnya mereka tidak sangat kuat. Namun, masalah muncul ketika iblis-iblis ini dapat memperoleh kepala dari makhluk yang cerdas ... terutama dari seorang magic caster. ”

Menurut CZ, iblis sejenis itu bisa melengkapi diri mereka dengan kepala magic caster dan menggunakan kekuatan pemilik kepala. Silk Hat bisa menggunakan empat kepala sekaligus, Crown bisa menggunakan tiga, Circlet bisa menggunakan dua, dan Corolla bisa menggunakan satu. Tingkat ancaman mereka meningkat berkalilipat jika mereka berhasil mendapatkan kepala magic caster yang hebat.

“Tidak peduli seberapa hebat kepala yang dipakai Corolla, dia hanya bisa menggunakan mantra tingkat tiga. Silk Hat, di sisi lain, bisa menggunakan mantra tingkat sepuluh - ”

"Tunggu!"

"Tahan sebentar!"

Baik pangeran dan Neia menyela CZ.

Neia dan sang pangeran saling bertukar pandang. Sementara Neia tidak bisa membaca wajah pangeran, Neia yakin bahwa dia memikirkan hal yang sama dengannya.

"...Anda duluan."

“Umu ... er, apakah kau mengatakan tingkat sepuluh? Apakah mantra tingkat lima bukan sihir tingkat tertinggi? ”

Seperti kata pangeran. Neia telah mendengar bahwa ini adalah batas sihir. Alasan mengapa dia merasa bahwa Sorcerer King bisa menggunakan mantra tingkat enam juga berasal dari itu.

Menanggapi pertanyaan pangeran, CZ menggelengkan kepalanya seolah berkata "Haa, apa yang akan aku lakukan denganmu."

“... Tingkat sepuluh adalah tingkatan tertinggi sihir. Mantra yang Jaldabaoth gunakan untuk memanggil meteor dari langit juga ditingkat itu. ”

“Bagaimana, bagaimana dia dikalahkan - eh? Eh? Tidak mungkin! Jangan katakan padaku, Yang Mulia, yang sejajar dengan Jaldabaoth ... ”

Saat kebenaran mengejutkan mengenai Neia, sang pangeran juga gemetar karena terkejut.

“Tingkat sepuluh? Tidak. Tidak mungkin, kan? Tingkat sepuluh ... Mungkinkah ... Dan untuk berpikir, aku sangat bangga pada diriku sendiri dan mantra tingkat empatku ... ”

Tidak, tingkat empat sudah sangat kuat. Dia akan dibolehkan menjadi sombong. Ada beberapa magic caster yang bisa mencapai level itu.

"CZ ... aku ingin memeriksa sesuatu, tapi ... apakah Yang Mulia juga bisa menggunakan mantra ... tingkat sepuluh?"

"...Itu tentu saja."

Mengapa kau masih mengatakan ini, nada CZ seperti menyiratkan. Dia terdengar seperti sedang memutar matanya. Mungkin ini pertama kalinya Neia dengan jelas memahami perasaan CZ.

Pangeran, yang juga seorang magic caster, berkedut karena syok yang luar biasa.

“Hah? Hah? Jadi raja dari tanah tempat kita melarikan diri - Sorcerer King - adalah undead yang sangat kuat? Apakah menguasi mantra tingkat sepuluh itu berarti dia dua kali lebih kuat dari diriku? ”

"... Haaa." CZ menghela nafas dalam-dalam. "Yang Mulia."

"Eh?"

"... Panggil dia Yang Mulia."

“Ah, ya, ya. Yang Mulia benar-benar kuat ... ”

Ketika salah dipikirkan dengan tenang tentang hal itu, CZ benar-benar sudah cukup kasar berbicara dengan pangeran dari suatu suku, tapi karena CZ mengatakan sebuah fakta, Neia diam-diam mengakui tindakannya saat ia menyatakan persetujuannya.

“Memang, Pangeran-sama. Yang Mulia sangat kuat! "

"Ah ya."

"...Pangeran. Jika anda bisa menemukan seseorang yang kuat seperti Yang Mulia, dia akan berhutang padamu! ”

“Kau, kau memang benar! Kemudian kita akan menerima saranmu sebelumnya - untuk mencari Yang Mulia di bukit - kami mendukung sepenuhnya! ”

Neia mengepalkan telapak tangannya dalam kegembiraan.

“Terima kasih banyak, Pangeran-sama. - Sekarang, CZ, bisakah kau melanjutkan apa yang kau katakan tadi? ”

"... Tentang seberapa kuat Ainz-sama?"

“Kita membahas tentang anak buah Jaldabaoth itu. Ah, aku juga ingin mendengar tentang Sorcerer King - bisakah kau memberi tahuku lebih banyak setelah kita kembali dengan selamat? ”

“... Hm. Para iblis berkepala banyak yang memakai beberapa kepala dapat menggunakan kepala-kepala itu sekaligus dan melemparkan beberapa mantra sekaligus, tetapi ada beberapa kondisi yang dibutuhkan. Pertama, setiap kepala hanya dapat menggunakan dua mantra sekaligus. Selain itu, ada batasan pada berapa banyak tingkatan mantra yang bisa dilemparkan sekaligus. Sebagai contoh, Silk Hat dapat melemparkan maksimal 15 tingkatan sekaligus - ”

“--tingkat 15! Apakah mantra tingkat 15 adalah mantra tingkat tertinggi!? ”

“... Tidak setinggi itu. Mantra dengan tingkat yang sama dapat digunakan sekaligus hingga 15 mantra. ”

Pangeran meremas lega atas jawaban CZ.

Fakta bahwa Neia bisa menduga sedikit bagaimana perasaan sang pangeran melalui tindakannya mulai membuatnya takut.

"...Selanjutnya. Yang terpenting adalah berapa banyak kepala yang iblis bisa gunakan sekaligus. ”

"Dua kepala. Salah satunya adalah kepala demihuman, dan yang lainnya adalah kepala manusia seperti dirimu sendiri. ”

Neia punya firasat buruk tentang ini. Jaldabaoth telah memegang tubuh manusia saat itu. Apakah bagian atasnya belum hilang?

"Seperti apakah kepala manusia itu, pangeran-sama?"

“Sayangnya, aku tidak bisa membedakan individu dari spesies lain. Ah, aku tahu tentang kepala lainnya. Itu milik ratu Pandeck, yang dikenal sebagai Grand Mother. ”

Neia ingin bertanya lebih banyak tentang Pandeck dan Grand Mother, tetapi Neia memiliki hal-hal yang lebih mendesak yang perlu dia pelajari.

“Aku ingin bertanya tentang manusia. Apa warna rambutnya? ”

“Tentang rambut, apa maksudmu bulu di kepalanya? Warnanya hitam terang. "

"Hitam? Jadi itu bukan milik seseorang dari Holy Kingdom? ”

Hati Neia agak tenang. Untuk sesaat, dia bertanya-tanya apakah kepala itu milik Holy Queen. Sekarang tebakannya terbukti salah, dia merasakan rasa lega yang mendalam. Pada saat yang sama, Neia mencatat bahwa ini mungkin merupakan petunjuk untuk teka-teki lain.

Dia telah mendengar bahwa orang-orang dari selatan umumnya memiliki rambut hitam. Jadi begitulah, pikir Neia. Dia penasaran, seandainya Jaldabaoth datang dari sana.

Bagi Holy Kingdom, selatan bukanlah tanah yang diperintah oleh manusia. Kurang dari setengah populasi adalah manusia, dan banyak dari mereka memiliki darah spesies lain, dan jumlah itu terus meningkat. Menurut apa yang Neia tahu, hanya Holy kingdom, Empire, dan Kingdom yang diperintah oleh bangsawan manusia. City-State Alliance dan Theocracy tidak memiliki keluarga kerajaan.

Jadi itulah mengapa tidak ada berita tentang Jaldabaoth telah mendatangi kerajaan-kerajaan yang didominasi oleh manusia.

“... Kebetulan, iblis berkepala banyak tidak bisa menggunakan kemampuan kepala yang bukan milik magic caster. Mereka tidak mendapatkan kemampuan warrior dengan menggunakan kepala warrior. It karena ada iblis lain dengan kemampuan seperti itu. ”

“Dalam hal itu, kepala demihuman ... Pangeran-sama. Bisakah anda ceritakan sedikit tentang Grand Mother itu? ”

"Baik. Itu sebabnya aku ingin bertarung denganmu. Pandeck adalah spesies yang memakan lumut, dan mereka terlihat seperti kita."

Dengan kata lain, mereka terlihat seperti larva.

Neia merasakan sedikit jijik pada pikiran iblis yang memakai kepala larva.

"... Apakah Grand Mother juga seorang magic magic caster?"

"Memang. Aku menggunakan prinsip Yin dari Five Element, tetapi Grand Mother adalah sebaliknya; dia menggunakan prinsip Yang dari Five Element. Yin dan Yang adalah dua hal yang berbeda, mantra Yin dan Yang dapat saling membatalkan. ”

"... Aku mengerti," CZ mengangguk. “Membiarkan dia ikut akan meningkatkan peluang kita.”

"Mm. Aku senang kau mengerti. Secara pribadi, aku sangat tidak senang bahwa iblis menggunakan kepala Grand Mother. Memang. Bagaimanapun juga, dia adalah cinta pertamaku. ”

"Pangeranku!"

"Apa yang anda katakan! Bagaimana anda bisa jatuh cinta pada perempuan dari spesies lain! "

“Ahhh! Itu cinta monyet! Saat ini berbeda! ”

Meskipun kedengarannya seperti topik yang manis, semua yang dia rasakan tentang cinta pertama seekora larva adalah rasa jijik.

"Dalam, dalam hal itu, dengan asumsi musuh kita adalah Circlet yang dapat menggunakan dua kepala sekaligus, berapa banyak tingkatan mantra yang bisa dilemparkan pada saat bersamaan?"

“... Maksimal mantra tingkat enak. Sekedar informasi, Crown bisa melemparkan maksimal mantra tingkat sepuluh. ”

“Kalau begitu jika aku menggunakan mantra tingkat empat, itu hanya akan bisa mengeluarkan mantra dua tingkat dibawahnya. Tentu saja, itu bisa dengan mudah ditiadakan oleh bajingan itu, jadi kita perlu lebih berusaha lagi ... ”

“... Selanjutnya adalah kepala manusia. Kita tahu terlalu sedikit tentang itu. Neia? "

"Maafkan aku. Aku menyesal mengatakan aku tidak tahu seseorang berambut hitam. Namun, aku cukup terkejut. Aku pikir kau hanya akan terjun langsung ke pertarungan, karena kau adalah CZ. ”

"... Ainz-sama mengatakan mengumpulkan informasi sangat penting."

“Ahh, seperti yang diharapkan dari Yang Mulia. Sungguh pemikiran yang sangat bagus! "

Ketika Neia mengatakan ini, CZ mengulurkan tangan padanya, dan Neia segera meraihnya dan berguncang.

"...Gadis baik. Kau sangat imut, aku akan menempelkan stiker padamu. Mungkin yang berbulu. ”

“... Stiker? Ah, kau sudah menempelkannya padaku, jadi aku tidak membutuhkan yang lain. Silakan tempelkan pada orang lain yang kau sukai. "

“... Mm. kau adalah orang pertama yang tidak menyukai stikerku. ”

"Eh?"

Neia berseru kaget ketika CZ mengatakan bahwa dia adalah yang pertama. Setelah itu, dia segera menyadari bahwa mungkin dia - sebagai iblis - tidak banyak berhubungan dengan manusia. Tidak, ada kemungkinan bahwa orang lain mungkin telah pasrah tetapi mereka tidak berani mengatakanya, karena ketakutan mereka terhadapnya sebagai iblis. Sementara dia ingin mengolok-oloknya untuk itu, Neia tidak bisa melakukan apa pun seperti memanjakan kesenangan seseorang yang setia pada makhluk tertinggi yang sama dengannya. Dengan demikian, Neia membiarkannya berlalu dengan senyum pahit.

“... Memang, manusia tidak memiliki bulu seperti kita Zerns. Itu sebabnya mereka tinggal di bangunan-bangunan seperti ini. Kenapa tidak menggali lubang seperti yang kita lakukan? ”

“Pangeran, kita melenceng dari topik. Kita tidak punya banyak waktu - kita perlu berurusan dengan ini sebelum manusia menyerang kota ini. "

“... Mm. Kesimpulannya, pangeran akan ikut juga. "

Tidak ada yang berbicara menentangnya. Atau lebih tepatnya, Neia adalah satu-satunya yang menyuarakan penolakan terhadapnya.

“Mengenai taktik kita, kami akan menangani frontliner, tetapi apa yang harus kami lakukan jika ada penjaga yang menghalangi kami? Membiarkan lawan yang bisa merapal mantra untuk bergerak bebas sangat berbahaya. ”

"... Aku akan ikut dalam pertempuran jarak dekat."

Tidak ada yang bertanya apakah dia bisa melakukannya. Dia adalah salah satu regu yang bisa mengalahkan Vah Un - meskipun itu semua pekerjaan CZ - atau begitulah kata semua orang. Tidak ada yang meragukan kemampuan CZ.

"Baik. Lalu mari bergerak. Sebelum mendekati iblis itu, kita akan bersembunyi ditong dan membawanya keluar. Jika kau memberitahu mereka bahwa kau sedang membawa makanan untuk utusan itu atas perintahnya, kalian akan bisa mendekatinya.”

Dengan “kita”, pangeran merujuk pada dirinya sendiri, Neia dan CZ. Selama mereka bertiga tetap tidak terdeteksi, mereka bisa terus mempertahankan penyergapan mereka - pengkhianatan Zern belum terdeteksi. Ini adalah taktik yang hanya bisa digunakan sekarang.

Sekali lagi, CZ dan Neia bersembunyi di dalam tong yang mereka gunakan untuk memasuki kota.

“CZ-san. Kami sangat beruntung. ”

CZ menjulurkan kepalanya keluar dari balik penutup tong.

"...Mengapanya kenapa?"

"Lihat. Semuanya berjalan dengan baik untuk kita. Berkat pengkhianatan Zern, kita berhasil menyelamatkan pangeran, dan bahkan kaki tangan Jaldabaoth ada di sini. Jika kita mengalahkannya, kita akan mendapatkan prestasi besar. Dengan begitu, tidak ada yang bisa berbicara buruk tentang kita lagi. Kita juga akan dapat dengan mudah mengumpulkan pasukan penyelamat untuk menemukan Yang Mulia. "

"Itu semua kebetulan."

Neia kaget oleh nada agak kasar CZ.

“Eh? Ah, apa ada yang salah? Kita beruntung karena itu kebetulan ... yah, kita berhasil karena Yang Mulia membuatmu menjadi wanitanya, jadi aku kira dalam arti itu, itu bukan benar-benar kebetulan. ”

"Ainz-sama ... wanita ..."

"Ah, mungkin wanita bukan kata yang tepat, kan?"

"...Aku tidak keberatan. Neia. "

"Eh?"

"...Aku sangat menyukaimu. Kau tidak imut, tapi aku tidak keberatan memberimu stiker lain. "

Sedikit menyakitkan untuk disebut "tidak imut" lagi dan lagi, dan ketika dia memikirkan ini, Neia berkata, "tidak apa-apa" dan kembali ke tongnya.

Bagian 4

Sementara Neia, CZ dan pangeran didalam tong sedang dipindahkan, Zerns dihentikan oleh demihuman lain beberapa kali, tetapi tidak satu pun dari tong itu dibuka dan digeledah. Dengan cara ini, mereka bertiga sampai di sekitar ruangan iblis kepercayaan.

Mereka bertiga muncul dari tong.

Mereka mengintip ke luar dari dalam tong-tong, tetapi keamanannya tidak terlalu ketat. Tampaknya penyelamatan pangeran belum terungkap.

Neia menyandarkan pangeran ke punggungnya, dan sementara dia mengikatnya dengan tali, salah satu dari Zern pergi ke depan untuk bertemu dengan iblis itu. Ini adalah bentuk pengintaian.

Setelah semua orang selesai melakukan persiapan untuk menerobos masuk, Zern kembali.

"Dia sendirian, tidak ada penjaga."

Neia mengerutkan kening.

Sekarang Jaldabaoth telah terluka begitu parah, apakah dia - sebagai salah satu dari tiga iblis kepercayaan - tidak akan memperkuat pertahanannya? Atau apakah dia menjadi santai sekarang karena sang Sorcerer King sudah mati?

Karena semua jenis pertanyaan berputar-putar di kepalanya, satu-satunya hal yang penting adalah perkataan pangeran.

“Itu artinya itu adalah kesempatan sempurna untuk membunuhnya. Ayo masuk."

Sesuai dengan kata-kata pangeran, mereka semua bergerak dengan waspada.

Begitu salah satu dari Zern membuka pintu, Neia - yang berdiri di depan kelompok - dapat dengan jelas melihat apa yang ada di dalam ruangan.

Langit-langit ruangan yang lebar dan memiliki tinggi sekitar lima meter. Karena banyak benda-benda mahal, itu memberikan kesan bagian dalam sebuah rumah mewah.

Ada monster yang menyeramkan di depan meja hitam yang tampak kokoh, dan dia berbicara.

“Manusia? Zer… ”

Dia sepertinya mengatakan sesuatu kepada mereka. Namun, mereka tidak di sini untuk berbicara.

Pangeran segera merapal mantra dari punggung Neia.

"[ Yin - Five Element - Grand Fireball ]."

Api yang tampak lemah terbang melewati Neia seperti telah dilemparkan ke dalam ruangan. Dia telah mendengar di sepanjang perjalan kesini bahwa itu adalah mantra serangan tingkat empat yang dinamai karena kekuatan serangannya. Karena setelah mengenai target, mantra itu akan terfokus padanya dan meledak, jadi itu adalah strategi pertama ketika memasuki ruangan. Namun -

"[ Yang - Five Element - Grand Fireball ]."

Api lenyap di tengah jalan, seperti api yang tertiup angin.

"Aku tahu itu ..." pangeran itu bergumam dengan penuh kebencian.

Dia tidak melemparkanya lagi. Mantra itu adalah eksperimen. Sementara dia berencana untuk menekan serangan itu jika tidak ditiadakan, sayangnya itu belum terjadi. Bahkan jika dia tidak berniat membuang mana, dia harus mengeja mantra sesuai dengan serangan mereka.

“... Apakah itu pangeran Zern di punggung manusia? Tidak terlihat seperti manusia telah menangkapnya dan membawanya ke sini ... Kuhahaha. Lalu, itu adalah pengkhianatan? Menarik."

Great Iblis itu tampak seperti berasal dari mimpi buruk ketika perlahan-lahan mulai bangkit, seperti ejekan seorang manusia.

Dia benar-benar sangat terbuka, Dari lengannya - yang mencapai ke lutut - kakinya dan tubuh rampig tulangnya benar-benar terbuka.

Tubuhnya menyerupai pohon yang layu, begitu langsing dan rapuh sehingga bahkan Neia merasa bahwa ia bisa mematahkannya.

Tubuh yang pohon yang layu itu tidak memiliki kepala. Tidak ada apa pun kecuali batang lurus memanjang dari bahu ke bahu. Tidak, ada yang lebih tipis - lebih tipis dari pergelangan tangan wanita. Leher mencuat seperti cabang dan seperti ada dua buah yang tumbuh diujungnya. Itu pastilah yang disebut kepala dari Great Demon ini.

“Eh? --Ah."

Neia tidak bisa membantu mencicit seperti itu. Itu karena keterkejutannya bahwa itulah satu-satunya suara yang bisa dia buat pada awalnya.

Seperti yang dikatakan CZ, ini adalah karakteristik khusus dari Crown - memiliki dua kepala.

Salah satunya milik larva yang tampak mengerikan. Itu tampak sangat mirip dengan pangeran, dan memberi kesan seperti apa yang dia dengar, mungkin itu adalah Grand Mother. Masalahnya adalah kepala lainnya.

Itu milik seorang wanita, bola matanya terbalik ke dalam kepalanya dan mulutnya menganga terbuka seperti ikan. Warna kulitnya tidak segar, tetapi kepalanya tidak terlihat seperti sudah lapuk atau rusak, dan rambut agak kecoklatannya bahkan berkilau. Dia bisa melihat daging merah cerah yang bersumber dari daerah pemenggalan, dan itu tampak cukup banyak mengeluarkan darah. Sementara fakta bahwa kepala yang tampak seperti baru saja dipenggal cukup misterius, itulah bagaimana dia bisa segera mengetahui milik siapa.

"Kelart Custodio-sama ..."

Sementara dia hanya melihatnya dari jauh, tidak mungkin dia bisa salah mengiranya orang lain. Dia adalah high Priest di Holy Kingdom.

Kebingungan dan keraguan berputar-putar dikepala Neia.

Apa yang sedang terjadi? Apakah Zern berbohong? Apakah mereka berpikir Neia dan CZ akan mempertimbangkan untuk melarikan diri jika mereka tahu itu Kelart? ”

“Aku mengerti, aku mengerti, aku mengerti. Oh Zern, apakah ini berarti kau tidak lagi peduli apa yang terjadi pada rajamu dan yang lainnya di tanah itu. Aku akan memberimu kesempatan terakhir. Jika kau menangkap para manusia ini, aku bisa membiarkanmu dengan hukuman ringan, tahu? ”

"Buah-buahan itu - seperti kepala yang aneh - tidak bergerak. Begitu juga bola mata putih itu. Mereka tampak tidak lebih dari sebuah hiasan. Dalam hal ini, dari mana suara itu berasal?"

Sang pangeran tidak memperhatikan pertanyaan Neia dan menatap tajam Great Demon itu.

Para bawahannya, Zern, segera berpindah ke posisinya untuk menyerang kapan saja.

“Hmph! Apa lagi yang bisa dikatakan pada titik ini? Siapa yang percaya padamu setelah kau membunuh raja !? ”

“Raja? Apakah begitu…"

Neia mendengar apa yang tampaknya mengejutkan dalam suara itu. Membaca ekspresinya itu sulit, karena dia tidak memiliki kepala sendiri dan ekspresinya tidak berubah. Lagi pula, sulit untuk membaca wajah lawan untuk melihat apakah serangan seseorang efektif untuk menyerangnya. Dalam hal itu, Zerns juga merupakan musuh yang merepotkan bagi manusia.

“Tugasku adalah ditempat ini, yaitu di luar yurisdiksiku ... Aku mengerti, jadi dia dibunuh? Itu karena rajamu terlalu bodoh. ”

"Apa!"

“Oh, waduh, waduh. Pengkhianat yang terhormat, jangan bilang kau datang hanya untuk berbicara? Kau datang ke sini karena kau pikir kau bisa mengalahkanku, bukan? Dalam hal ini - apa kartu truf milikmu? Manusia itu? "

Sebuah jari yang berujung dengan cakar yang seharusnya lebih dari 60 cm panjangnya diperpanjang dari tangannya dan menunjuk ke Neia. ”

"Seperti yang sudah ku katakan!"

Great Demon dengan tenang menanggapi ledakan pangeran:

“Kau tidak perlu melakukannya. Shadow Demon."

Bayangan iblis yang besar muncul dilantai dengan gerakan meluncur.

Bayangan itu melebar, bergerak dari bidang datar menjadi tiga dimensi. Itu tampak seperti gambaran iblis yang umum digunakan, tetapi sepenuhnya berwarna hitam. Dan ada dua di antaranya.

Itu mungkin mengapa dia tidak dijaga demihuman.

“Bunuh semua Zern selain pangeran. Aku akan merebut pangeran ... Manusia, jika kau mengkhianati mereka, aku bisa menyelamatkan orang-orang di kamp penjara yang berharga bagimu, jumlahnya sebanyak jari di dua tanganmu. "

Great Demon membuat saran yang sama seperti CZ.

Ketika Neia dipenuhi dengan rasa hormat terhadap seberapa jauh CZ dapat memprediksinya, dia memutuskan untuk menjawab pertanyaan Great Demon untuk membuatnya tidak mewaspadainya.

"Sungguh?"

Setelah dia dengan hati-hati memberanikan jawabannya, dia bisa mendengar kegembiraan dalam suara iblis.

"Apa yang kau katakan!? Apakah kau mengkhianati kami !? ”

Sang pangeran berteriak dari punggung Neia, dan perhatian great demon sepenuhnya terfokus pada Neia.

“Diam, diam, diam. Aku berbicara dengannya ... Aku akan menepati janjiku. Beri tahu aku berapa banyak orang yang ingin kau lindungi dan bantu. Jika itu masih kurang, kita bisa mendiskusikannya-- ”

Iblis yang tak berdaya - yang tampaknya telah melupakan arti waspada, penuh dengan celah terbuka.

Penyerang utama (CZ) tidak akan melewatkan itu. Dia melompat keluar dari bayangan pintu dan menembakan senapan sihirnya.

Semburan moncong api, dan Great Demon meraih bahunya dan tersandung kembali.

CZ telah menunggu sendirian di luar ruangan untuk masuk diwaktu yang tepat meluncurkan serangan dadakan ini, dan itu menandakan dimulainya pertempuran.
Negosiasi yang dimaksudkan untuk memanipulasi lawan mereka menjadi tidak waspada kini telah berakhir. Pengawal kerajaan Zern melompat menuju para Shadow Demon. CZ bergegas masuk ke ruangan dengan kecepatan yang menakutkan, menyelinap melewati para frontline kedua belah pihak dengan gerakan sangat cepat, dan mendekat pada Great Demon.

"Apa! Sang Sorcerer--"

"... Tidak perlu dijelaskan."

CZ mengayunkan belatinya, dan great demon itu menangkis dengan cakarnya.

Sementara dia tahu bahwa ada sedikit waktu ketika pertempuran dimulai, Neia melampiaskan ketidakbahagiaannya pada pangeran di belakangnya.

“Apa maksudmu, rambut hitam! Bukankah rambutnya agak kecoklatan !? ”

"Berambut agak kecoklatan? Bagaimana warna agak kecoklatan itu! Warnanya hitam, bukan? ”

"Eh?"

Dia tidak terdengar seperti dia berbohong. Mungkinkah - Zerns melihat warna berbeda dari manusia?

Neia pernah mendengar bahwa spesies tertentu dengan pengelihatan kegelapan tidak bisa membedakan warna, hanya hitam dan putih. Ada juga beberapa yang tidak bisa membedakan warna tanpa cahaya.

Cahaya dalam gudang makanan itu mungkin jadi dimaksudkan untuk beberapa spesies agar bisa melihat warna makanan mereka.

"Aku akan memberitahumu nanti! [ Yin - Five Element - Lightning Claw ]! ”

"Tch! [ Yang - Five Element - Lightning Claw ]! ”

Kilatan listrik melesat di udara seperti gesekan cakar binatang, tapi itu menghilang ditengah jalan.

Sementara ada mantra-mantra seperti [ Five Element - Softer Steel ] yang menurunkan kekuatan pertahanan dan mantra seperti [ Five Element - Harden Steel ] yang meningkatkan kekuatan serangan, serta merapal mantra seperti [ Five Element - Call The Litghtning Lord ], serangan lawan tidak meniadakan mereka dan malah melemparkan mantra tingkat tinggi pada mereka.

Untuk menghindari itu, sang pangeran hanya melemparkan mantra serangan, yang tidak bisa diabaikan musuh. Selain itu, dia fokus menggunakan mantra berelemen listrik, yang seharusnya musuh tidak mampu lawan, dan kemudian dia menggunakan kemampuan khusus yang disebut penguatan Wood Element. Meskipun elementalisme iblis seharusnya dapat melindunginya, mantra penguatan sang pangeran tidak dapat sepenuhnya ditiadakan, dan karenanya dia mulai mendapatkan beberapa luka.

Meskipun Grand Mother asli bisa menggunakan teknik penguatan seperti yang dimiliki pangeran, dia sekarang tidak lebih dari sebuah aksesori untuk great demon. Iblis itu tidak memiliki teknik penguatan sendiri dan dengan demikian kemampuan perapalan mantranya berada dibawah pangeran.

Karena CZ mengambil peran sebagai frontliner, Neia harus melakukan pekerjaannya sebagai penjaga belakang. Dia tidak bisa hanya berperan sebagai transportasi pangeran dalam menghadapi musuh yang begitu kuat. Dia melepaskan sebuah anak panah dari Ultimate Shootingstar Super yang dia pegang.

Sementara tembakannya ke tubuh utama sangat akurat, great demon itu dengan mudah menangkisnya dengan tangannya.

“Keluar dari jalanku. [ Shock Wave]. "

Wajah Kelart - bibirnya bergerak, dan dia melemparkan mantra serangan tingkat dua munuju CZ. Sementara tubuh CZ terangkat dari tanah akibat benturan yang tidak terlihat oleh mata manusia, dia tampaknya tidak mengalami cedera yang bisa menghambat gerakannya. Seperti yang diharapkan Neia dari sosok maid iblis berlevel 150.

"[ Yin - Five Elemen - Lightning Claw ]"

"[ Yang - Five Elemen - Lightning Claw ]"

Mereka melemparkan mantra yang sama satu sama lain lagi, dan arus listrik yang lemah melonjak melewati tubuh iblis.

"[ Open Wounds ]!"

Serangan balik itu adalah mantra yang akan memperburuk luka. Tentu, itu ditargetkan pada CZ, yang telah terkena cakar iblis.

Yang bisa ia lihat hanyalah punggung CZ. Namun, kelincahannya sepertinya tidak menurun.

Keringat terjun dipunggung Neia.

Dia adalah satu-satunya yang bisa menyembuhkan. Oleh karena itu, dia secara alami adalah penyembuh. Namun, sementara dia tahu seberapa parah dia terluka, dia tidak memiliki pengalaman tempur untuk menceritakan seberapa parah luka orang lain. Secara khusus, orang-orang seperti CZ yang tidak terlalu ekspresif dapat melebihi batas mereka dan roboh sebelum dia menyadari ada sesuatu yang salah dengan tubuhnya. Oleh karena itu, dia harus lebih memperhatikan CZ dan pangeran. Itu seperti melakukan satu hal dengan tangan kanannya sambil melakukan yang lain dengan tangan kirinya, dan dia begitu sibuk sehingga dia mulai bingung.

Tetap saja, dia harus melakukan ini.

Sang pangeran terus melemparkan mantra serangan, sementara CZ mendapatkan sedikit luka saat dia membabat iblis itu dengan belatinya. Keduanya sempurna menyelesaikan tugas mereka, dan dia tidak bisa menyerah begitu saja dan mengatakan bahwa dia adalah satu-satunya yang tidak bisa melakukan ini.

"[ Heavy Recover ]."

Neia menilai bahwa CZ telah terluka parah, jadi dia mengaktifkan item yang Sorcerer King pinjamkan dan memberikan mantra penyembuhan tingkat tiga pada CZ.

"Aku mengerti!"

Naluri Neia memberitahunya bahwa perhatian iblis tak berkepala ada padanya.

Kata-kata iblis agung menyiratkan bahwa ia tahu identitas penyembuh - yang harus dikalahkan terlebih dahulu. Faktanya, great demon masih memiliki kekuatan yang cukup untuk melempar mantra serangan pada Neia setelah meniadakan mantra pangeran.

"[ Shock Wave ]."

Suatu denyut serangan yang tak terlihat menuju padanya seperti seorang warhammer yang berayun dengan kekuatan penuh.

Dia bisa mendengar suara retakan dari dalam tubuhnya, dan dia menggeliat kesakitan karena rasa sakit yang menjalari dirinya.

Lebih menyakitkan daripada mantra yang Vah Un gunakan padanya. Dia tidak bisa percaya CZ telah menerima serangan seperti ini dengan sikap tak acuh seperti itu. Dia sekarang tahu mengapa Kelart Custodio dipuji sebagai seorang jenius. Itu karena serangan kuat itu.

"Aieeee!"

Meskipun dia menggertakkan giginya, Neia tidak bisa mencegah tangisan kesakitan keluar dari dirinya.

"Apa kau baik baik saja!?"

"Saya, saya baik-baik saja!"

Neia menjawab pangeran, yang mengkhawatirkannya.

"Aku akan memanggil semua Zern--"

"--Tidak. Aku akan melindungi Neia. "

CZ melebarkan lengannya, berdiri seperti dia melindungi Neia.

Great Demon sangat besar, dan dia membuat CZ terlihat kecil. Karena itu, dia pasti bisa melihat Neia tanpa hambatan apa pun. Namun, Neia sangat bahagia dihatinya.

"Apa!? Ahhhh! "

Iblis itu berteriak dengan suara serak. Sepertinya CZ telah melakukan sesuatu padanya, yang memberikan efek.

Apakah dia menggunakan kemampuan khusus? Atau mungkin mantra?

Dia tidak yakin apa yang sebenarnya terjadi, tetapi Neia merasakan niat membunuh great demon itu melemah. Tentu saja, dia mungkin sedang membayangkan sesuatu. Bagaimanapun juga, tidak ada alasan mengapa great demon ini seharusnya ingin membunuhnya sampai sekarang. ”

Jika ada serangan lain seperti yang terakhir, mantra lain yang sekuat yang terakhir, dia harus bisa menahannya. Tidak, dia ingin menanggungnya.

Dia telah memulihkan mana yang hilang selama pertempuran dengan Vah Un, tapi berapa kali dia bisa menggunakan [ Heavy Recover ] masih belum diketahui, jadi yang terbaik adalah menghemat penggunaannya sebanyak mungkin. Namun, jika dia ingin melakukan pemulihan pada frontliner yang membutuhkan penyembuhan, itu juga berarti bahwa jika dia mengacaukannya, dia akan melampaui batasnya. Sangat sulit menentukan waktu yang tepat untuk menyembuhkan.

“Dan dia memegang busur yang diberikan Ainz-sama padanya!”

Suaranya terdengar sangat keras untuk CZ. Dia mungkin menaikkan volumenya untuk lebih memuji sang Sorcerer King. Ini adalah pertempuran hidup dan mati, tetapi dia tidak bisa menyebut dirinya. Lagi pula, ini adalah tindakan yang diambil oleh CZ, orang terkuat di pihak mereka, dan orang yang dikelilingi oleh aura veteran. Dia mungkin punya rencana dalam pikirannya.

"Apa!? Maksudmu, Sorcerer King !? ”

Ada kejutan dalam suara iblis kepercayaan itu. Itu adalah Sorcerer king yang kau bayangkan. Dia pasti telah mendengar dari Jaldabaoth bahwa dia adalah lawan yang harus diwaspadai.

"Ya! Busur ini dibuat dengan Rune! "

Setelah mendengar sesuatu yang tidak bisa dia lupakan, Neia memperingatkan CZ.

“CZ! Jangan beri tahu dia tentang kita! ”

"Apa! Jadi itu adalah senjata yang dibuat menggunakan seni kuno Rune yang telah lama menghilang! Senjata seperti itu mungkin bahkan bisa membunuhku! ”

Mengapa dia menjelaskan itu dengan sangat rinci? Saat Neia memikirkan itu, dia langsung merasa malu. Saat ini, dia bertarung dengan musuh yang sangat kuat dengan hidupnya diujung tanduk. Orang lemah seperti dirinya tidak memiliki hak merenungkan hal-hal seperti itu.

“Jadi itu dibuat dengan Rune! Luar biasa! ”

Iblis kepercayaan itu terus berbicara dengan nada yang sangat dijaga. Mungkin itu dilakukan untuk mengalihkan perhatian Neia. Itu adalah faktanya.

"Rune?"

Suara terkejut sang pangeran datang dari belakangnya. Itulah mengapa Neia harus berbicara.

"Tidak! Ini bukan senjata seperti itu! ”

Saat Neia berteriak, dia merasakan CZ dan iblis membeku sesaat. Itu pastilah seperti itu. Ketika dua lawan bertempur secara seimbang, yang bisa mereka lakukan hanyalah saling menatap tanpa bisa bergerak. Itu pastilah seperti itu.

"Rune…"

"Tidak!"

Neia berteriak tanpa memperhatikan hal lain, dan iblis kepercayaan itu mendengus dengan terengah-engah.

"Begitukah ... selanjutnya, aku akan ... [ Blindness ]."

Mantra diaktifkan menjadikan matanya menjadi gelap. Dia pasti melakukannya untuk membuat penyembuh tak berdaya.

Item yang Neia pinjam hanya mengizinkannya menggunakan [ Heavy Recover ], dan bukan mantra yang bisa menyembuhkan kebutaannya.

Seorang priest atau seorang divine magic caster bisa menyembuhkannya dengan mudah. Sayangnya, tidak ada orang seperti itu di sini.

Dia tidak tahu berapa lama kegelapan ini akan bertahan, tetapi jika dia ingin menyembuhkan CZ, dia harus berada dalam jangkauan sentuhannya.

“Aku tidak bisa melihat!” Sangat penting untuk memberi tahu rekan-rekannya apa yang telah terjadi padanya. “CZ! Jika kau terluka, kau harus memberi tahuku! ”

"... Mm."

"Maaf, aku tidak tahu mantra yang bisa menyembuhkan kondisiku saat ini!"

"Jangan khawatir tentang itu!"

Setelah menanggapi permintaan maaf dari belakangnya, Neia menarik tali busurnya dengan kencang. Dia seharusnya bisa mencapai targetnya dari ingatan saja. Ini adalah buah dari pengalaman yang dia peroleh dari melawan Vah Un dan banyak musuh berukuran besar. Tali busur itu berdentang.

"--Guwaaaargh!"

Dia mendengar iblis berteriak kesakitan.

“Kau berhasil! Dia mencoba menghindar, tetapi itu memiliki efek sebaliknya! Dilakukan dengan baik! "

Setelah mendengar penjelasan pangeran, Neia menyadari betapa beruntungnya dia dan berterimakasih kepada Sorcerer King.

"... Terus tembak seperti itu."

"Eiii!"

"Mm!"

Meskipun suara Zerns melawan para Shadow Demon di sekitarnya membuatnya sangat sulit untuk mengatakan apa yang sedang terjadi, Neia fokus pada luka-luka CZ dan lokasi great demon dan terus memanahinya.

Mungkin itu karena dia telah terluka dan menyadari bahwa dia akan kalah jika dia tidak mengalahkan CZ lebih dulu, tetapi iblis kepercayaan itu memfokuskan semua serangannya pada CZ. Selain itu, ia terus melemparkan mantra [ Blindness ] padanya, mencoba untuk melumpuhkannya seperti Neia, tetapi CZ menghalau semuanya, jadi itu tidak berpengaruh.

Dalam hal itu, yang harus dia lakukan hanyalah terus menekannya.

Tepat ketika mana sang pangeran hampir habis, kemenangan mendatangi mereka seperti hal yang biasa. Teriakan pangeran tidak terasa menyenangkan bahkan sedikit menyebalkan.

Para Zern yang bertempur di sekitar mereka telah kalah, tetapi mereka telah muncul sebagai pemenang.

Namun - mantra yang dilemparkan pada Neia belum habis. Dia masih tidak bisa melihat apapun. Namun, itu bukan mantra permanen. Kemungkinan besar, itu akan hilang setelah beberapa waktu berlalu, dan satu-satunya alasan mengapa hal itu berlangsung selama ini adalah karena Kelart Custodio sangat kuat.

Sementara dia tidak bisa melihat apa-apa, dia bisa merasakan kehadiran Zern yang mendekatinya.

"Pangeranku! Saya senang Anda baik-baik saja. "

"Ahh ... tolong persiapkan mayat Grand Mother-dono dengan penuh hormat."

Jadi kau akan memakannya, pikir Neia.

Dan dengan penuh hormat. Karena mereka telah mengatakan sebanyak itu, yang bisa dia lakukan hanyalah menerimanya sebagai tradisi unik spesies mereka.

“Neia. Apa yang harus kita lakukan dengan kepala manusia? Haruskah kita memakannya juga? ”

“Tidak, tolong jangan. Kita manusia tidak memiliki tradisi memakan seperti itu. Kami akan menguburkannya di kota dengan penuh hormat. ”

“Aku mengerti ... penguburan manusia sangat aneh. Tidak, tentu saja kau harus berpikir yang sama dengan kita juga. Ini mungkin yang mereka sebut benturan budaya. Juga, aku sangat berterima kasih kepadamu. Jika hanya kami, kita tidak akan pernah bisa-- ”

"--Tunggu. Tidak ada waktu untuk terus berbicara. Ayo bergerak."

Dia bisa mendengar gangguan di kejauhan. Tampaknya Pasukan Pembebasan akhirnya melakukan kontak dengan Aliansi Demihuman. Entah itu, atau pasukan telah mendengar suara pertempuran tadi dan datang ke sini untuk melihat apa yang sedang terjadi. Yang mana pun itu, mereka tidak bisa lebih lama tinggal di sini.

“Itu benar, CZ-san. Kemudian, tolong bantu pasukan Pembebasan Kalinsha menyerang saat kami mengaturnya. ”

“Umu, aku mengerti. Sebagian besarnya! "

"Ya! Kita harus segera bergerak. Apakah anda dan manusia akan masuk kedalam tong, pangeranku? Kami akan membawamu ke luar kota. ”

Sementara dia tidak tahu karena dia tidak bisa melihat, dia bisa merasakan CZ ragu-ragu. Alasannya jelas - dia membenci tong itu. Neia merasakan hal yang sama.

"... Kami akan membantu juga."

"Mm. Setelah aku sembuh dari kebutaanku, aku akan membantu juga. ”

Pangeran sedang memukul punggungnya seperti ikan yang tertangkap. Dia melompat kegirangan. Neia sedikit tertekan oleh seberapa baik dia beradaptasi dengan situasi ini.

“Jika sekutu kita memutuskan berangkat, maka mari kita pergi juga. Tentu saja, mana yang ku miliki telah habis sehingga aku tidak bisa mengeluarkan mantra tingkat tinggi, jadi aku akan memberikan mantra penguatan padamu sebagai gantinya. ”

"Pangeranku!"

"Diam. Apakah kau ingin aku menjadi seorang pria yang mengirim sekutunya ke kematian mereka. "

“... Itu seharusnya cukup. Ayo pergi."

CZ mendesak mereka. Dia tampak ingin menghindari tong.

“Maka aku akan mengirim kalian ke tempat rekan-rekan kami berkumpul. Silakan masuk. "

Berlangganan via Email