Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Baca Overlord Volume 13 - Chapter 5

Volume 13 - Chapter 5: Ainz Dies

Bagian 1

Ada total empat orang di dalam ruangan.

Ada dua paladin, yang datang langsung setelah pertempuran dan karena itu armornya berlumuran darah - Remedios Custodio dan Gustav Montagnes. Ada seseorang yang bertanggung jawab atas para priest yang masih hidup, seorang pria paruh baya yang bisa menggunakan sihir tingkat tiga - Siliaco Naranho. Dan kemudian ada Pangeran Caspond Bessarez.

Dua dari mereka datang dari medan pertempuran dan salah satu dari mereka bertanggung jawab untuk menyembuhkan yang terluka. Akibatnya, kamar Pangeran Caspond dipenuhi dengan bau darah.

Remedios belum melepaskan helmnya bahkan sampai sekarang. Itu bukanlah etika yang tepat untuk mengunjungi kamar seorang pangeran - seseorang bahkan bisa menyebutnya tidak sopan - tetapi Caspond tampaknya tidak terganggu olehnya dan dia tampak sangat tenang.

Pada saat yang sama, udara di dalam ruangan sangat buruk, meskipun bukan karena alasan sebelumnya. Memang benar bahwa itu membuat bau disini, tapi alasannya adalah karena suasana disini membeku. Sangat dingin sehingga bahkan tampaknya menghalangi sinar matahari masuk melalui jendela ..

Ini bukan suasana seperti berhasil melewati pertempuran yang mustahil dan muncul sebagai pemenang.

Caspond adalah orang pertama yang berbicara dalam keheningan yang berlangsung ini. Namun, siapa lagi yang bisa berbicara lebih dulu selain dirinya?

"Beritahu padaku jumlah korban kita."

“Dari 6.000 anggota prajurit yang kami bawa ke medan pertempuran, 4.000 dari mereka telah terluka atau terbunuh.”

"... Jika aku boleh menambahkan kata-kata Wakil Kapten-dono, ada juga seribu orang di antara pasukan yang terluka yang disembuhkan oleh para priest, tetapi separuh dari mereka tewas karena kita tidak dapat menyelematkan mereka tepat waktu."

"... Dan kemudian setengah paladin selamat, dan delapan priest tewas."

Caspond menutup matanya dan menggelengkan kepalanya saat dia mendengar kata-kata Gustav.

“Melawan pasukan demihuman yang seperti itu ... sementara kita tidak bisa mengatakan kehilangan seperti ini adalah hal yang baik, haruskah kita bersyukur bahwa itu semua yang kita dapat? Atau haruskah kita bersedih karena banyaknya jumlah korban-- ”

"Yang terakhir."

Itu adalah Remedios, suara kecil menyela Caspond.

"Yang terakhir."

“... Kapten Custodio benar. Kita harus bersedih telah menderita kerugian seperti ini. ”

Gustav dan Siliaco menunduk ketika mereka mendengar kata-kata Caspond.

Mereka tahu bahwa melawan pasukan demihuman yang berjumlah 40.000 pasukan, itu adalah sebuah keajaiban bahwa Pasukan Pembebasan Holy Kingdom yang kalah jumlah memiliki begitu banyak orang yang selamat - meskipun itu termasuk manusia buatan. Namun, mereka juga mengerti bahwa mengatakan sesuatu seperti ini akan mengganggu dan tidak produktif, jadi mereka tidak punya pilihan selain melakukan ini.

"Apakah itu Sorcerer King yang mengalahkan pasukan demihuman dalam formasi mereka?"

"Ya. Ada beberapa laporan saksi mata di tengah-tengah kekacauan penjaga tembok kota, jadi kami tidak yakin detailnya, tetapi ada pembicaraan tentang undead misterius yang menghancurkan pasukan. ”

"Aku mengerti. Itu cocok dengan apa yang aku dengar dari Sorcerer King. Jadi dia menggunakan undead yang dia ciptakan untuk membersihkan mereka - menghapus pasukan besar seperti itu, hm? Dalam hal ini ... kita dapat menyimpulkan bahwa Sorcerer King dapat mengalahkan Jaldabaoth, benar kan? ”

Caspond mengalihkan pandangannya ke Remedios, tetapi dia hanya mengerutkan bibir dan tetap diam. Udara yang sangat bergejolak di sekitar paladin terkuat Holy Kingdom membuatnya menjadi sosok yang menakutkan bagi yang lemah. Caspond berpaling darinya dan menuju Gustav, yang segera membalas tatapannya dengan tatapan minta maaf yang sangat dalam di matanya dan menundukkan kepalanya.

“Hahh… apakah benar-benar tidak apa-apa untuk mempertaruhkan seluruh Kerajaan padanya? Atau lebih tepatnya - haruskah kita memikirkan apa yang harus dilakukan jika Sorcerer King kalah dari Jaldabaoth? Adakah yang punya ide untuk hal terbaik berikutnya yang bisa kita lakukan jika itu terjadi? ”

Dia dijawab dengan diam. Di tengah semua ini, Remedios angkat bicara.

"Kalau begitu, bagaimana kalau memanggil Momon?"

Tiga orang selain Remedios saling memandang dengan ekspresi serius di wajah mereka.

Remedios - yang merasa itu ide yang bagus - mengerutkan kening.

"Apa? Apakah kalian memiliki ide yang lebih baik? Itu lebih tepat daripada undead sialan itu, bukan? ”

"...Kapten. Kita sekarang mendiskusikan apa yang harus dilakukan jika Sorcerer King kalah. Dalam situasi seperti itu, bertindak pergi ke Sorcerer King untuk mendapatkan lebih banyak bantuan akan sangat berisiko. ”

"Belum tentu," kata Siliaco sambil mengelus kumis putihnya.

“Tunggu sebentar, Wakil Kapten-dono. Ide Kapten-dono berisiko, tetapi bukan langkah yang buruk. Bagaimana kalau berbohong tentang Sorcerer King yang ditangkap oleh Jaldabaoth dan membuat Momon datang? ”

“Priest-dono, itu terlalu berbahaya. Bahkan jika Momon mengalahkan Jaldabaoth, jika kebohongan terungkap itu bisa memicu perang. Bahkan jika semua berjalan dengan baik, kesan Sorcerous Kingdom tentang kerajaan kita akan turun drastis. Dan jika semuanya memburuk, Momon mungkin menjadi Jaldabaoth kedua dan memimpin pasukan undead Sorcerous Kingdom ke kerajaan kita. ”

“Tepatnya, kalian berdua. Dan yang terburuk adalah bahwa Sorcerous Kingdom memiliki alasan untuk menghancurkan kita. ”

Remedios memiringkan kepalanya ke penjelasan Caspond.

"Kita tidak bermusuhan dengan Sorcerous Kingdom, jadi tidak apa-apa kan?"

“... Kapten Custodio, tolong berhenti memikirkan hal-hal berbahaya. Aku tidak ingin mengadopsi kebijakan apa pun yang akan membahayakan kita ... bisa dikatakan, aku tidak mempunyai ide bagus. Bagaimana dengan kalian berdua? ”

Siliaco dan Gustav juga tidak bisa memikirkan apa pun.

Ruangan itu terdiam sejenak.

Akhirnya, Caspond diam-diam angkat bicara.

“... Untuk saat ini, mari kita bubar dan memikirkannya sendiri. Tidak akan ada masalah jika Sorcerer King dapat mengalahkan Jaldabaoth. ”Caspond menepuk kedua tangannya. “Kalau begitu, mari kita bicara tentang hal lain. Bagaimana dengan sisa makanan yang dibawa demihuman? Bisakah kita memakannya secara normal? Dan jika kita bisa mengkonsumsinya, berapa lama itu bisa bertahan? ”

Normalnya, itu akan menjadi milik Sorcerer King karena dia telah mengalahkan pasukan demihuman, tetapi dia sudah mengatakan bahwa dia akan menyerahkannya secara gratis.

Gustav menjawab. Dia bertanggung jawab atas berbagai tugas seperti itu.

"Pak. Tampaknya ada banyak persediaan seperti roti dan sayuran yang bisa kita makan. Berkat penyerangan undead Sorcerer King, sisa makanan masihlah utuh, sehingga makanan-makanan itu dalam kondisi yang sangat baik. Selain itu, ada juga beberapa makanan yang perlu diteliti lebih lanjut, seperti sayur yang berbau asam dan sebagainya. ”

Makanan yang diawetkan sangat umum di Holy Kingdom. Namun, ini adalah makanan demihuman, jadi mereka mungkin berasal dari spesies yang memakan makanan yang membusuk, itulah sebabnya Gustav mengatakan mereka harus menyelidiki lebih lanjut.

“Hanya ada satu masalah. Itu akan menjadi daging. "

"Yang berarti?"

Wajah Gustav tampak gelap saat dia melihat Caspond.

“Sebagian daging terlihat berasal dari manusia. Kesimpulan itu datang dari melihat bentuknya dan kami tidak yakin tentang itu. Mungkin kita bisa tahu ketika kita mencobanya, tetapi saya lebih suka tidak mencoba sampelnya, itupun jika anda tidak keberatan. ”

"Berapa banyak daging yang kita bicarakan di sini?"

Siliaco tampak jijik di wajahnya.

“Banyak demihuman yang memakan daging, jadi ada banyak. Sepintas, sepertinya setengah persediaan makanan yang mereka bawa adalah daging. ”

"Apa!? Setengah dari persediaan untuk 40.000 pasukan adalah daging? ”

Secara hipotetis, jika seorang demihuman mengonsumsi satu kilogram daging per hari, itu akan menghasilkan 40 ton. Jika mereka mempunyai persediaan selama dua minggu, itu akan menjadi 560 ton. Dalam hal itu - Pangeran meraih wajahnya.

"... Berapa banyak daging manusia itu?"

“Kami tidak tahu. Memeriksa masing-masing dan setiap bagian akan memakan banyak waktu, dan jika mereka tidak dalam bentuk aslinya ... ”
“Akan sangat memalukan jika membuang makanan ketika masa depan tampak suram. Aku ingin memisahkan daging manusia dari daging lainnya ... Priest Naranho, bisakah sihirmu menanganinya? ”

“Maafkan saya, Pangeran-denka. Kami tidak bisa melakukan hal seperti itu. Saya merasa rekan-rekan saya di antara para paladin seharusnya sama. ”

Caspond melihat Gustav mengangguk dan menghela nafas dalam-dalam.

“Jadi sihir tidak bisa melakukan semuanya ya? Bagaimana kalau para tawanan demihuman memakannya untuk mencari tahu? ”

“Kita harus membiarkan yang mati beristirahat dengan tenang. Jika ada daging manusia, kita harus mengembalikannya ke bumi. ”

"Tepat sekali, Kapten Custodio ... bagaimana menurutmu, Wakil Kapten Montagnes?"

“Ya, saya setuju dengan Kapten. Saya merasa bahwa tidak ada waktu yang cukup untuk menyelidiki setiap barel daging. Kita harus menggunakan waktu dan upaya kita di area lain. ”

“Aku mengerti… sangat jelas, aku paham. Jadi berkaitan dengan daging demihuman, kita akan membuang semua yang terlihat dipertanyakan. Dalam hal ini bagaimana dengan senjata dan armor para demihuman? ”

Sorcerer King juga menyerahkan mereka secara gratis, tetapi dia juga mengatakan bahwa dia akan mengharapkan sesuatu seperti rasa terimakasih, jadi mereka harus menyerahkan item yang sesuai jika saatnya tiba.

Jika mereka dapat mengalahkan Jaldabaoth atau merebut kembali Ibukota Kerajaan, Caspond berencana mengumumkan kepada rakyat bahwa ia akan menyerahkan kekayaan bangsa ini kepada Sorcerous Kingdom.

“Pertama, memperbaiki peralatan dari demihuman dan mengubur mayat akan membutuhkan waktu, oleh karena itu kita bahkan tidak akan punya waktu untuk memeriksa kualitas mereka ... Priest-dono, jika ada undead muncul di sini, akankah mereka menjadi kaki tangan Sorcerer King?”

Undead berkembang dengan mudah di tempat-tempat di mana banyak mahluk hidup mati. Sebuah tempat di mana lebih dari 10 ribu demihuman mati sangatlah sempurna.

Setelah ditanyai, tampilan yang sangat khawatir muncul di wajah Siliaco.

"Saya tidak tahu. Saya benar-benar tidak tahu. Tetapi apa pun bisa terjadi, jadi kita harus mengurusi mayat dan membakarnya sesegera mungkin. Saya ingin mengandalkan kekuatan kami sendiri untuk itu, tetapi kami tidak bisa mengurusi semuanya, jadi saya ingin mendapatkan bantuan dari para paladin. ”

“Ahh, serahkan pada kami. Kami terbiasa berurusan dengan undead. ”
“Aku berharap Kapten Remedios juga membanti, itu membuat hatiku tenang ... Jika saja Holy Queen-sama atau Kelart-sama ada di sini ...”

Semua orang terdiam ketika kata-kata Siliaco meruncing.

Setelah apa yang tampak seperti periode doa sunyi, Caspond berbicara.

“Ah, sesuatu tentang hal itu, Wakil Kapten Montagnes. Sorcerer King tampaknya ingin mengambil item-item sihir untuk dibawa ke kerajaannyaa, sehingga ia memilihnya untuk disortir pertama kali. Tentu saja, dia akan mengembalikan apa pun yang menjadi milik Holy Kingdom. ”

“Dimengerti. Namun, sementara saya tahu bahwa pedang dan armor mudah ditemukan, saya akan kesulitan dengan item lain. Jika ada orang di sini yang memiliki pengetahuan tentang item sihir, saya ingin mereka mengajari dan membantu. ”

“Aku bisa membantu ketika menyangkut pada item yang diturunkan melalui keluarga kerajaan. Sedangkan untuk item-item keagamaan, bagaimanapun-- ”Siliaco mengangguk ketika Caspond memandangnya. “- Kalau begitu, kita akan mencari bantuan dari warga sipil. Tetap saja, ini benar-benar tidak terduga. Tidak, kita harus mengatakan itu lebih dari yang kita harapkan. Kita harus berterima kasih pada kekuatan Sorcerer King untuk melampaui harapan kita. ”

Tidak ada yang hadir menyuarakan keberatan apa pun. Di tengah keheningan, Caspond berbicara lagi, seperti dia adalah perwakilan mereka.

"Kota ini diselamatkan dari penaklukan berkat kekuatan Sorcerer King."

Terdengar suara gemuruh gigi yang sangat keras, dan Caspond memandang cemas ke arah Gustav.

“Setelah ini, aku perlu berterima kasih kepadanya atas nama Holy Kingdom. Ketika saatnya tiba, Aku harap kalian semua akan hadir ... dalam hal apapun, dapat memanfaatkan kekuatan Sorcerer King dan meraih kemenangan adalah kesempatan yang menggembirakan. ”

“Jangan lupa kami juga melakukan yang terbaik.”

Kata-kata Remedios sepertinya membekukan udara di dalam ruangan. Tidak, itu adalah dua orang yang membeku; Gustav dan Siliaco.

Mulut Gustav dibuka dan ditutup seperti koi. Dia tampak seperti tidak tahu bagaimana meminta maaf atas ledakan atasannya.

"...Memang. Kapten Remedios, adalah fakta bahwa kita tidak akan memenangkan pertempuran ini tanpa perlawanan sengit yang kalian dan para prajurit lakukan. ”

Caspond melihat Remedios mengangguk, lalu dia melanjutkan berbicara,

“Namun - itu juga adalah fakta bahwa tanpa bantuan Sorcerer King, kita akan kalah, dan itu sama benarnya bahwa dia bisa memenangkannya sendiri. Apakah aku salah?"

Remedios dengan kasar melepas helmnya dan melemparkannya ke dinding, membuat dentuman keras.

"Yang mulia! Apa sesuatu terjadi !? ”

Pintu kamar terbuka, dan para paladin yang berjaga di luar bergegas masuk.

"Tidak ada yang terjadi. Teruslah menunggu di luar. "

Mata para paladin bergantian melirik di antara helm Remedios dan raut wajahnya, dan mereka menyadari apa yang telah terjadi. Setelah menunjukkan bahwa mereka mengerti, mereka diam-diam meninggalkan ruangan.

“Kapten Custodio, tolong jangan emosi. Aku memintamu untuk tenang. "

“Bagaimana saya tidak emosi !? Semua orang yang saya temui dalam perjalanan ke sini hanya memuji sang Sorcerer King! Seperti dia memenangkan semuanya sendiri! Bukankah dia hanya muncul ditengah jalan? Berapa banyak orang yang tewas sebelum dia memenangkannya !? Itu adalah kemenangan yang dibayar oleh kehidupan rakyat, para paladin, para priest, pria, wanita, tua dan anak-anak!”

Remedios memelototi Caspond.

"Itu tidak benar kalau dia memenangkannya sendiri!"

"Kapten!"

Gustav tidak bisa lagi menyembunyikan rasa takutnya pada cara Remedios bertindak di depan sang pangeran. Remedios tidak pernah berpikir demikian, tetapi setidaknya dia cukup pandai untuk mengetahui siapa atasannya. Namun, hal itu berbeda sekarang - dia tampak seperti binatang yang kesakitan.

“Si brengsek yang bodoh itu terbang di langit ketika semuanya berakhir untuk menunjukkan dirinya! Apakah perang adalah permainan untuk bajingan itu !? ”

“... Kapten Custodio, sepertinya menyaksikan kematian begitu banyak rakyat kecil telah membuatmu kesal. Apakah kau ingin beristirahat? "

Menanggapi jawaban legowo Caspond, Gustav menembak pria itu dengan tatapan terima kasih.

“Sebelum itu, ada satu hal yang saya pikirkan. Saya yakin Jaldabaoth dan Sorcerer King bersekongkol satu sama lain. ”

Tiga orang selain Remedios saling memandang.

"Apakah kau memiliki satu fakta untuk mendukungnya, Kapten-dono?"

Siliaco menatap Remedios dengan tenang. Jika seseorang melihat dengan tenang pada apa yang telah dia lakukan sampai sekarang, dia dengan jelas mengatakan itu karena dia membenci Sorcerer King dan ingin menjatuhkannya. Sekarang jelas bukan waktu untuk membiarkan preferensi pribadi seseorang menentukan keputusan seseorang.

“Bukankah dia satu-satunya yang mendapatkan keuntungan dari semua ini? Baik demihuman dan rakyat dari Holy Kingdom telah mati. Dia - Sorcerous Kingdom sedang mengikis kekuatan tempur kita untuk suatu hari nanti mengambil kendali atas bangsa dan perbukitan! Itu sebabnya dia datang ke sini! "

"...Aku mengerti. Itu tentu masuk akal dari perspektif keuntungan. Apa yang kalian berdua pikirkan? ”

Gustav mengerutkan alisnya saat menjawab pertanyaan Caspond.

“Sorcerer King datang ke sini karena kita memintanya. Juga, bukankah itu saran Kapten untuk membuat keduanya bertarung? ”

“... Memang benar. Si Jalang bertopeng dari Blue Rose itu juga salah satunya. Jika bukan karena apa yang dia katakan, kita tidak akan pernah pergi ke Sorcerous Kingdom. Jika bukan karena saran itu, kita akan pergi ke Empire atau Theocracy. Dan siapa tahu, dia mungkin akan datang juga meskipun kita tidak mengatakan apa-apa. ”

Haaaaah, Caspond mendesah dalam-dalam.

“Kapten Custodio, logikamu tidak ada artinya selain membenarkan diri sendiri sejak awal. Kau hanya memutarbalikkan fakta untuk mencocokkan apa yang kau katakan. Aku ingat Sorcerer King mengatakan dia ingin pelayan iblis, apakah aku salah? ”

“... Tolong maafkan aku karena mengatakan hal-hal yang tidak pantas dari seorang priest. Saya mendengar bahwa para pelayan iblis itu cukup kuat. Kalau begitu, aku bisa mengerti mengapa Sorcerer King ingin mendapatkannya. Iblis tidak perlu makan atau minum dan mereka tidak memiliki batas umur. Mampu mendominasi iblis kuat seperti itu mungkin lebih baik daripada mendapatkan pasukan. "

“Dalam hal itu, itu berarti Sorcerer King membantu bangsa kita karena dia merasa ada nilai yang cukup di dalamnya. Itu hanya akal sehat bagi seorang raja yang memerintah sebuah bangsa. ”

"Tetap saja, tidak ada yang melihat pelayan iblis itu sebelumnya, kan !?"

Saat Remedios menjerit seperti anjing laut, Caspond memandangnya seolah dia anak yang menyedihkan dan menyedihkan.

"Kapten Custodio. Aku ingin berbicara denganmu, dan tidak berbicara dengan emosi ... tetapi tampaknya kau lelah. Pergi dan istirahatlah. Itu adalah perintah. "

Remedios berwajah merah masih terlihat ingin memekik sesuatu yang lain, tetapi Caspond selangkah lebih maju darinya dan terus berbicara.

“Pergilah menghibur para pria yang terluka. Itu bagian dari tugasmu sebagai komandan lapangan, apakah aku salah? ”

"...Saya mengerti."

Remedios mengambil helmnya dan meninggalkan ruangan.

Tidak ada cara untuk menggambarkan bagaimana udara di ruangan rileks setelah itu. Rasanya seperti rasa lelah yang akan dirasakan seseorang setelah badai berlalu dan semua beban itu terangkat, bercampur dengan rasa lega karena mereka berhasil bertahan hidup.

Namun, satu orang memiliki urusan yang belum selesai.

"Yang mulia! Saya dengan tulus meminta maaf atas tindakan Kapten Custodio! ”

Caspond tersenyum pahit pada Gustav saat yang berakhir menundukkan kepalanya.

“Kau juga mengalami kesulitan. Namun, bisakah kau berpikir tentang masa depan? Sejujurnya aku tidak tahu apa yang akan terjadi di kerajaan ini setelah perang ini berakhir. Kalau saja kita bisa menemukan adikku, Holy Queen ... apa yang terjadi pada Holy Queen dalam pertempuran di Kalinsha? Apakah kau mendengar sesuatu dari Kapten Custodio? "

Gustav adalah asisten pribadi Remedios. Karena itu, dia pasti hadir saat Remedios memberi tahu Caspond tentang hal itu.

Fakta bahwa dia tahu tapi bertanya lagi membuktikan satu hal - sang pangeran menduga bahwa Remedios mungkin berbohong kepadanya.

“... Pangeran, aku mendengar hal yang sama dari Kapten Custodio bahwa dia mengatakan kepada Yang Mulia ketika kami bertemu untuk pertama kalinya.”

Dia telah diterbangkan oleh gelombang kejut dan ketika dia kembali, Holy Queen dan saudari perempuannya - Kelart Custodio - tidak terlihat di mana pun. Meskipun mayat para paladin dan petualang dan priest berserakan di mana-mana, mayat kedua orang itu tidak bisa ditemukan.

"Apakah begitu? Mungkin aku terlalu khawatir ... Kapten Custodio tidak tampak seperti salah satu dari orang-orang yang mengatakan sesuatu dan ada maksud lainnya. Akan lebih baik jika orang-orang seperti itu ditangkap Jaldabaoth. Sebagai gantinya. Jika mereka dibunuh ... masalah suksesi akan menjadi sangat rumit. ”

Terkejut, Siliaco bertanya kepadanya.

"Caspond-sama, apakah anda menyerah dengan posisi Holy King?"

“Apakah kau menghiburku? Sebenarnya itu mungkin terjadi jika saudari perempuanku tewas karena kecelakaan dalam keadaan normal. Namun, semuanya berbeda sekarang. Bagian utara menyerah dan selatan siap untuk bertempur. Dalam hal ini, sangat mungkin bahwa selatan mungkin mendukung seseorang untuk menjadi Holy King. Terus terang, itu sangat mungkin bahwa salah satu bangsawan besar dari Selatan akan berakhir sebagai Holy King.”

"Apa!?"

Caspond tersenyum sambil melihat wajah kaget Siliaco.

"Aku tidak berpikir itu adalah sesuatu yang harus begitu mengejutkan ... dalam hal ini, berkaitan dengan apa yang dikatakan Wakil Kapten Montagnes sebelumnya, jika semuanya berjalan lancar, hal pertama yang akan dilakukan bangsawan Selatan adalah meminta Kapten Custodio bertanggung jawab atas seluruh perkara dan ditempatkan di bawah tahanan rumah. "

"Kenapa mereka melakukan itu?"

“Lalu aku akan bertanya padamu, Wakil Kapten Montagnes - mengapa mereka tidak melakukan itu? Adakah Paladin yang gagal untuk melindungi Rajanya akan berakhir bahagia karenanya? Dan itu bukan satu-satunya alasan juga. Dia bisa mengalahkan pasukan sendirian. Dalam hal ini, melemahkan musuhmu adalah taktik dasar dalam perang, apakah aku salah?”

"Musuh!? Siapa musuh !? ”

“Para bangsawan selatan adalah musuh. Dengan kata lain, faksi Holy Queen. Remedios Custodio adalah orang kepercayaan dari Holy Queen. Tentunya para paladin yang dia pimpin juga akan dilihat sebagai musuh, apakah aku salah? ”

"Kalau begitu, bagaimana dengan para priest, yang dipimpin oleh Kelart Custodio-sama?"

“Meskipun ada preist yang naik pangkat berkat hubungan mereka dengan bangsawan Selatan ... tidakkah kau pikir itu akan terjadi juga? Seperti sihir para priest sangat diperlukan dalam kehidupan sehari-hari. Sementara aku merasa bahwa ada yang tahu betapa bodohnya menempatkan seseorang yang tidak kompeten di jabatan tinggi, seseorang terkadang melakukan hal-hal yang hanya dapat digambarkan sebagai sesuatu yang bodoh oleh orang lain. ”

"Pangeran ... apa yang harus kita lakukan?"

“Wakil Kapten Montagnes, apa yang kau maksud dengan itu? Apakah kau ingin mencegahnya ditempatkan di bawah tahanan rumah? Atau apakah kau ingin agar para paladin tidak terlibat? ”

"Maksud saya, apa yang harus kita lakukan untuk masa depan yang lebih baik bagi Holy Kingdom."

“... Kita harus menemukan saudari perempuanku. Kemudian, kita membutuhkan pencapaian yang semua orang akan terima sebagai menyelamatkan bangsa. Misalnya, dengan mengusir musuh tanpa harus memanfaatkan kekuatan Selatan. ”

"Itu tidak mungkin ... kita tidak mungkin menang tanpa kekuatan Sorcerer King."

Caspond memandang Gustav, yang mengakui keresahannya, dan mengangkat bahu.

“Tetap saja, itu harus dilakukan. Jika tidak, tidak akan ada cara untuk menghentikan tekanan dari Selatan setelah kita menang. Hm, ya, atau kita bisa menghancurkan Selatan seperti yang terjadi di Utara. Yang terpenting adalah bahwa keseimbangan kekuatan harus dijaga.”Caspond menatap langit-langit. “Kalau saja kita membuat kesepakatan dengan Selatan lebih cepat. Dia terlalu baik untuk kebaikannya sendiri. Dan aku mengerti bagaimana semua ini bisa membuat marah Kapten Custodio. Setelah semua, satu-satunya yang terlihat baik dalam pertempuran ini adalah Sorcerer King. Jika situasi memburuk, bisa juga Sorcerer King mungkin berakhir menjadi Holy King, apakah aku salah?

Dua lainnya merasa itu tidak mungkin, tetapi tak satu pun dari mereka bisa menyangkalnya.

“Kalau begitu, kita harus mulai memikirkan rencana kita mulai sekarang. Sementara aku ingin Kapten Custodio berada di sini, apakah dia akan melanggar perintah langsung? ”

"... Aku merasa itu baik-baik saja selama itu sesuai dengan keadilan kerajaan ini."

“Aku mengerti… Aku telah berpikir tentang bagaimana menyerang kamp penjara. Alasannya adalah-- ”

Caspond mulai menjelaskan.

Sekitar 100 ribu demihuman telah menyerang kerajaan.

Karena mereka tidak mendengar gerakan dari demihuman yang berhadapan dengan pasukan Holy kingdom Selatan, mereka memperkirakan bahwa 40.000 demihuman yang menyerang mereka kali ini adalah sebagian besar pasukan yang ditugaskan untuk mengelola kamp penjara. di utara.

"Saya setuju dengan pendapat anda. Dengan menyerang kamp-kamp penjara yang tidak dijarah, kita bisa menghancurkan mereka sedikit demi sedikit dan meningkatkan kekuatan kita sendiri pada waktu yang bersamaan. Saya merasa itu akan membunuh dua burung dengan satu batu. ”

“Kapten Montagnes, aku senang mendengarmu menyetujuinya. Bagaimana dengan dirimu, Priest Naranho? ”

Siliaco juga setuju dengan saran Caspond.

“Sorcerer King ada di kota ini. Karena dia bisa membuat kita aman, aku ingin para paladin menyerang kamp penjara ... bisakah kau melakukan itu? Juga, satu hal lagi. Aku ingin Kapten Remedios tinggal di sini saat kau meluncurkan serangan. Buat dia berpikir bahwa dia yang bertanggung jawab atas pengawalan ku. "

"Terima kasih banyak, Pangeran!"

“... Aku rasa aku tidak mengatakan apa pun yang perlu kau beri ucapkan terima kasih, Wakil Kapten Montagnes,” kata Caspond ketika senyumnya memudar dari wajahnya. "... Tidak adanya paladin terkuat di kerajaan omo berarti bahwa jika ada seseorang seperti Grand King di kamp penjara yang kalian serang, kalian semua mungkin akan terbunuh, apakah aku salah?"

"Bisakah kita memutuskan kamp mana yang akan diserang?"

"Tapi tentu saja. Aku akan serahkan kepadamu. Tidak perlu memaksakan diri untuk menyerang kamp besar yang lebih berbahaya. "

“Dimengerti. Dalam hal ini, saya merasa hanya kami yang harus pergi. ”

"Kapten Montagnes, bisakah beberapa priest kita yang bisa bertarung ikut denganmu?"

"Tentu saja. Kemudian kita akan berangkat dalam beberapa hari lagi. "


***


Ainz menggunakan [ Greater Teleportation ] untuk mencapai tujuannya, yang merupakan rumah kayu di lantai atas Nazarick. Meskipun dia tidak tahu berapa lama mereka telah menunggunya, Albedo, Demiurge, dan Lupusregina semuanya sudah berdiri di sana.

Albedo dan Demiurge telah dipanggil oleh Ainz, sementara Lupusregina seharusnya bertugas di kabin.

Karena Lupusregina bertanggung jawab atas semua hal yang berkaitan dengan Desa Carne, dia seharusnya dibebaskan dari daftar tugas di kabin, tapi itu tidak diatur didalam batu.

Mungkin ada orang lain yang sedang bertugas, tetapi mereka belum bisa melakukannya, jadi Lupusregina malah yang datang. Jika itu masalahnya, itu akan sangat bagus. Lagi pula, itu akan menyiratkan bahwa bahkan jika ada kekurangan tenaga kerja setelah menyelesaikan misi, ada sistem untuk segera menukar orang lain untuk menutupi kekurangannya.

Masih menunggu.

Sementara masing-masing Pleiades memiliki kemampuan kerja yang sama sekali berbeda, keterampilan maid mereka semua sama. Akan masuk akal jika mereka dapat saling menggantikan dalam kapasitas seorang profesional.

Namun, berbeda dengan hal itu, ada juga personil yang sulit digantikan. Dimulai dengan Guardian Floor dan Guardian Overseer, ada beberapa NPC dengan kemampuan yang sangat khusus yang mungkin membutuhkan seseorang untuk mengambil alih tugas mereka untuk satu alasan atau yang lain. Selain itu, Ainz juga telah bekerja keras untuk membangun sistem liburan.

Lagipula, membiarkan Pandora Actor menggantikan mereka semua juga berbahaya.

Dalam kasus ekstrim, bagaimana jika Ainz sendiri tidak ada? Misalnya, jika dia dipenjara, atau jika dia terhipnotis, atau sesuatu yang lain. Meskipun dia tidak berpikir bahwa semuanya akan hancur tanpa dirinya untuk membuat keputusan, dia memiliki perasaan bahwa Albedo dan Demiurge akan mengatakan, "Ainz-sama tidak akan pernah membiarkan itu terjadi pada dirinya sendiri" dengan suara yang sama dan dengan demikian tidak memikirkan kemungkinan seperti itu .

Aku perlu secara serius menilai kebutuhan untuk ini, dan dengan cepat.

Dengan nada serius, Ainz memerintahkan ketiga orang yang membungkuk kepadanya untuk mengangkat kepala mereka.

"Sudah lama, Demiurge."

"Ya!"

Sebenarnya, Ainz pusing memikirkan tentang urusan Holy Kingdom setiap hari, dan dia juga memikirkan Demiurge setiap hari, jadi dia sebenarnya tidak merasa seperti itu. Namun, sudah cukup lama sejak terakhir kali mereka bertemu secara pribadi.

?

“Sekarang, kau mungkin memiliki pertanyaan tentang mengapa aku melakukan itu. Sementara aku ingin menjawabmu, melakukannya di tempat ini tidak sesuai. Mari kita pindah ke tempat lain. ”

Ainz pergi memasuki rumah kayu terlebih dahulu.

Dia bisa saja mengambil jalan pintas di sini karena ada Gate Mirror yang dibuat, tetapi dia tidak menggunakannya hari ini.

Ada sebuah meja di tengah ruangan, dan ada dua kursi yang saling berhadapan di kedua sisinya. Ainz mengambil tempat kehormatan tanpa ragu-ragu, seolah dia sudah terbiasa. Dia sudah pernah mengalami masalah merepotkan karena dia tidak mengambil tempat itu. Ketika dia harus merenungkan kursi yang mana sebelum duduk di atasnya, dia sekarang telah mencapai titik di mana dia secara tidak sadar akan mengambil tempatnya.

Saat dia mendekati kursi itu, Lupusregina segera menariknya keluar.

Sebenarnya, dia berpendapat bahwa dia harus menarik kursinya sendiri. Namun, pengamatannya terhadap Jircniv membuatnya mengerti bahwa sangat penting bagi seorang penguasa untuk membiarkan bawahannya bekerja. Tetap saja, membiarkan mereka menangani tugas-tugas sepele seperti ini memberi Ainz yang adalah orang biasa sedikit kesulitan.

Setelah duduk di kursinya, Albedo dan Demiurge tidak duduk, tetapi malah berlutut di lantai. Di belakang mereka, Lupusregina juga berlutut.

"--Aku mengizinkan kalian berdua untuk duduk."

Kedua Guardian dengan sopan menolak serempak. Ainz sekali lagi memberikan ijinnya pada kedua Guardian, dimana mereka akhirnya duduk di hadapan Ainz setelah memancarkan rasa terimakasih yang berlebih mereka kepadanya. Lupusregina, di sisi lain, berdiri di belakang mereka berdua.

Ini memakan waktu sangat lama dan itu membuang-buang waktu. Tidak bisa lebih sederhana seperti dulu ... ugh.

“Kalau begitu, mari kita lanjutkan topik sebelumnya. Sementara aku mengatakan tidak ada manusia yang perlu diselamatkan, aku menyelamatkan rakyat Holy Kingdom. Aku yakin kalian memiliki pertanyaan tentang itu, bukan? ”

"Tidak, tidak sama sekali."

--Er? Me-Mengapa?

Demiurge menggelengkan kepalanya dengan lembut, seolah dia tidak bisa menahan dorongan untuk menghela nafas kagum.

“Semua yang Anda lakukan benar, Ainz-sama. Saya merasa bahwa alasan mengapa Anda bertindak adalah karena Anda melihat nilai di dalamnya yang tidak dapat saya bayangkan. ”

"Itu benar. Jika Anda merasa itu perlu dilakukan, maka itu pasti benar, Ainz-sama. ”

--Eh?

Kata-kata Albedo membekukan ekspresi Ainz di wajahnya. Tapi tentu saja, Ainz tidak punya ekspresi untuk dibicarakan.

Cara kedua Guardian - yang juga merupakan Guardian paling berpengetahuan di Nazarick - mengangguk serempak sebelum dia mengisinya dengan berbagai rasa teror dan kecemasan.

"Tunggu tunggu. Memang… ya, itu benar. ” Ainz mulai panik. Percakapan telah menempuh jalan yang sedikit berbeda dari apa yang dia rasakan, jadi dia menjadi bingung dan tidak dapat dengan jelas memikirkan apa yang ingin dia katakan. Namun - “- Memang, dalam keadaan normal aku akan bertindak seperti yang kalian bayangkan.”

Hah? Ainz sedikit bingung dengan bagaimana topik ini mulai salah. Tentu saja. Dia telah berjuang untuk mengumpulkan beberapa kata bersama dan membuangnya dengan sembarangan, tetapi meskipun demikian, mereka berdua mengangguk-angguk penuh semangat, dan Ainz menemukan bahwa sedikit keaneh. Namun, dia terus berdoa untuk keajaiban dimenit terakhir saat dia melanjutkan.

“Tapi, eh, tapi. Kali ini sedikit berbeda. Aku tidak melakukan ini karena aku sedang merencanakan sesuatu. ”Setelah menemukan cara untuk mengubah kata-katanya, Ainz dengan gembira melanjutkan,“ Kali ini, aku sengaja memasukkan sebuah kecacatan ke dalam rencana. ”

"Apa alasannya, Ainz-sama?"

Ainz perlahan bersandar di belakang kursi dengan "Hm". Kemudian dia mengadopsi postur tegap berwibawa yang cocok untuk seorang penguasa, yang harus dimiliki seorang guru, dan kemudian berbicara.

"Demiurge. Albedo. Kalian berdua selalu lebih pintar dariku. ”

"Itu--"

Ainz mengangkat tangannya untuk menghentikan mereka berdua berbicara.

“Aku hanya mengatakan bahwa aku selalu merasa seperti ini. Dalam hal ini, apa yang akan terjadi jika sesuatu yang tidak terduga terjadi selama bagian dari peristiwa yang digambarkan dalam rencanamu? Jika semuanya berjalan seperti yang kau uraikan, maka semuanya akan menjadi sempurna dan berakhir dalam bentuk yang luar biasa. ”

Bisa dibilang, rencana Demiurge berlebihan, Ainz menggerutu di dalam hatinya. Kau melemparkan semua detail kepadaku kedalam ekspektasimu dan aku merasa bahwa aku akan mengacau di suatu tempat."

“Karena itu, sebuah pertanyaan tiba-tiba muncul dalam pikiranku, Demiurge. Pemikiran tentang strategi yang sempurna tidak hanya berfungsi ketika semuanya berjalan sesuai rencana; itu juga harus dapat digunakan ketika situasi berubah secara dramatis atau ketika itu menyimpang dari harapanmu. Artinya, aku ingin tahu apakah kemampuan beradaptasimu juga sama baiknya. ”

"Begitu, jadi begitu!"

Eh-- !? Dia sudah mengerti !? Dan dia terdengar seperti dia mengerti semuanya!

Ainz menolak dorongan untuk bertanya tentang kecepatan pemrosesan yang tidak normal Demiurge, sesuatu seperti kalimat "Kau sudah sangat pintar, mengapa kau pikir aku lebih pintar? Apakah ini cara baru untuk menindasku !? ”

"Seperti yang diharapkan, ah ... kau sama mengesankan seperti yang aku harapkan, Demiurge."

"Terima kasih banyak, Ainz-sama."

"Tetap saja, aku, ah, minta maaf, meski rasanya aku sedang mengujimu ..."

“Tentu saja tidak, Ainz-sama. Bagi saya, fakta bahwa Anda ingin menilai kemampuan saya adalah suatu kehormatan tertinggi. Saya pasti akan memberikan hasil yang sesuai dengan harapan anda, Ainz-sama! ”

“Umu. Aku akan serahkan itu kepadamu, Demiurge. Dalam hal itu, selama kegiatan kita di Holy Kingdom, aku akan menimbulkan masalah sesuai kebutuhan dan kau akan mengubah rencana tersebut sebagai tanggapan. Apakah itu baik-baik saja? ”

"Ya! Saya mengerti!"

Baiklah--! Ainz bersukacita di dalam hatinya. Dia sangat senang bahwa emosi itu ditekan.

Meski begitu, kegembiraan masih tetap di dalam dirinya.

Sangat bagus, sangat bagus. Dengan cara ini, bahkan jika aku gagal, aku dapat mengatakan bahwa aku melakukannya dengan sengaja! Tidak, tentu saja! Tidak, tentu saja, aku harus berhati-hati untuk tidak mengacaukan dalam keadaan normal. Jika aku tahu, aku seharusnya mengatakan ini dari awal.

Meskipun dia tidak memiliki kebiasaan buruk yang menyenangkan ketika rencana bawahan menjadi kacau, itu mungkin bahwa dia secara tidak sengaja melakukan sesuatu untuk membuat mereka khawatir. Dengan cara ini, mereka tidak perlu menebak apakah dia memiliki suatu rencana dalam pikirannya, tetapi sebaliknya beralih ke merevisi rencana yang diperlukan. Ainz merasakan kebahagiaan yang datang mengangkat beban berat dari pundaknya.

“... Pelayan Anda mengerti kekhawatiranmu, Ainz-sama. Jadi apakah itu berarti Anda akan secara bersamaan menilai kemampuan masing-masing Guardian Floor dan Area juga? ”

Saat dia mendengar pertanyaan Albedo, Ainz secara singkat bingung untuk sesaat dan berpikir, apa yang dia katakan? Namun--

“Tidak perlu terburu-buru. Aku melakukannya untuk Demiurge karena dia harus bekerja di luar Nazarick untuk waktu yang lama. Sedangkan untuk yang lain, aku akan menguji mereka ketika itu diperlukan. ”

"Saya mengerti…"

“Umu. Sekarang, untuk topik selanjutnya ... rencana awal adalah untuk membawa rakyat dari Holy King yang terpesona denganku dan melanjutkan ke bagian timur Holy Kingdom, ke Abelion Hills tempat para demihuman tinggal. Namun, aku akan mengubah bagian rencana ini. Aku akan pergi ke sana dulu. Dari sana, sebarkan berita tentang kematianku. ”

Rasanya seperti waktu telah berhenti sejenak. Lalu--

“--Eh? Apa yang Anda katakan, Ainz-sama !? Bagaimana kami bisa mengumumkan kematian Mahluk Tertinggi, Ainz-sama !? ”

Protes itu datang dari Albedo. Ini mungkin pertama kalinya dia melihat ekspresi Albedo runtuh seperti ini. Setidaknya, raut wajahnya membuatnya merasa seperti itu. Tapi sebelum Ainz bisa menjelaskan niatnya yang sebenarnya kepada Albedo, giliran Demiurge yang berbicara.

“Albedo. Karena Ainz-sama telah menyatakan ini, Ainz-sama pasti memiliki beberapa tujuan dalam pikiran-Nya yang tidak dapat kita bayangkan. Apakah kau tidak berpikir menolaknya secara emosional itu tidak pantas? ”

"Demiurge. Aku mempertanyakan dari mana ketenanganmu berasal. Apakah kau bereaksi dengan cara ini jika Ulbert Alain Odle ... -sama mengatakan hal yang sama? Atau…?"

“Fufu… Albedo. Bisakah kau memberi tahuku apa yang kau maksud dengan itu? Atau maksudmu, ada yang ingin kau katakan padaku setelah itu? ”

Kedua Guardian mengarahkan tatapan dingin membeku dan tatapan panas yang menyala-nyala secara bergantian, dan atmosfir aneh mulai terbentuk di antara mereka berdua. Sensasi tercekik ini seperti apa yang dia rasakan ketika dia melawan Shalltear. Mungkin itu ketakutan atau ketegangan, tetapi bahkan Lupusregina mulai terengah-engah.


 "--Cukup!"

Suasana berbahaya di udara langsung sirna saat Ainz berteriak. Perubahan tiba-tiba membuat Ainz bertanya-tanya apakah semuanya sekarang hanyalah khayalan belaka. Namun, nafas Lupusregina yang terengah-engah membuktikan bahwa itu bukanlah sebuah khayalan.

“Tenang, kalian berdua. Inilah alasan mengapa aku harus memalsukan kematianku. Ada kegiatan yang disebut latihan bencana. Kita harus mempersiapkan diri secara mental dan merencanakan sebelumnya dalam keadaan darurat. Kalau begitu, apa yang akan kau lakukan jika aku mati? Aku akan mulai denganmu, Albedo. Katakan padaku apa yang ada di pikiranmu. ”

"Baik! Aku akan segera memberi semua rasa sakit yang bisa dirasakan di dunia ini pada orang yang berani tidak menghormati Anda dan kemudian bersiap untuk membangkitkan Anda, Ainz-sama! ”

"Saya mengerti. Giliranmu, Demiurge. "

"Baik! Sambil mempersiapkan kebangkitan Anda, saya akan memperkuat pertahanan Nazarick dan kemudian mengumpulkan informasi tentang orang-orang yang tidak menghormati Anda. ”

Albedo menatap Demiurge dari sudut matanya.

“Mengumpulkan informasi itu terlalu lembut. Terlepas dari siapa yang berani tidak menghormati Mahluk Tertinggi, mereka harus diburu dengan semua kekuatan yang Nazarick dapat tahan dan kemudian disiksa sampai ke titik di mana ego mereka rusak. ”

“Albedo, aku merasa apa yang kau katakan sangat masuk akal. Namun, musuh adalah seseorang yang bisa membunuh Ainz-sama. Jadi, kita tidak bisa sembrono. Mempelajari pergerakan dan kekuatan musuh sangat penting. Jika musuh lebih kuat dari yang kita bayangkan, maka tempat di mana kita membangkitkan Ainz-sama akan menjadi sangat penting. ”

Sebelum ekspresi Albedo bisa mengubah bahkan lebih suram, Ainz mengetuk stafnya di lantai. Dampak kerasnya seperti memercikkan seember air es pada mereka berdua, dan wajah mereka segera mendapatkan kembali ketenangan mereka.

“Aku tidak mengatakan aku dibunuh oleh seseorang. Jika keadaan memburuk ... bukan tidak mungkin aku akan mati secara alami dari beberapa keadaan yang tak terduga. ”

Sebenarnya, dia tidak bisa memikirkan penyebab alami dari mana dia bisa mati, itulah mengapa dia menggunakan istilah yang samar-samar.

“Namun, tampaknya bahkan dua orang yang kuanggap paling cerdas dari semuanya memiliki pendapat yang berbeda. Itu membuatku sedih. Itulah mengapa kita harus melakukan pelatihan ini, sehingga tidak akan ada masalah jika skenario yang dibayangkan ini terjadi. ”

Mereka berdua menundukkan kepala.

“Tentu saja, Aku bukan satu-satunya yang bisa mati. Demiurge, sebagai komandan defensif Nazarick selama masa penyerangan, jika situasi tak terduga terjadi dan kau mati, bisakah Nazarick terus berfungsi secara normal? ”

"Ya! Saya telah melakukan persiapan yang matang dalam hal itu. Saya ingat mengirim laporan tentang itu kepada Anda di masa lalu, Ainz-sama. "

Eh, apakah aku menerima sesuatu seperti itu? Ainz memutuskan bahwa akan lebih baik mempercayai memori Demiurge daripada miliknya sendiri.

“Umu. Namun, itu hanya dalam dokumentasi, bukan? Alasanku bertanya adalah karena aku ingin tahu apakah kau telah memeriksa untuk melihat apakah operasi normal dapat dilanjutkan. ”

“Saya meminta maaf dengan tulus! Saya belum melakukannya! ”

Demiurge menundukkan kepalanya, wajahnya menunjukan penyesalan terdalam dan suaranya bergetar.

“Permintaan maafku yang terdalam, Ainz-sama! Saya benar-benar bodoh untuk mengajukan dokumen itu tetapi tidak memikirkan saran itu! ”

Albedo memiliki tampilan yang sama di wajahnya seperti Demiurge saat dia menundukkan kepalanya.

Ainz dipenuhi dengan rasa bersalah yang luar biasa. Salah siapa itu? Jawabannya adalah itu miliknya sendiri. Jika dia lebih bisa diandalkan, mereka berdua tidak perlu meminta maaf seperti ini. Apakah dia bukan bos yang payah?

“- Tidak perlu bagi kalian berdua untuk meminta maaf. Itu kesalahanku karena tidak menjelaskan beberapa hal dengan baik pada kalian. Akulah yang seharusnya tidak menyadari bahwa tidak memberikan ujian seperti itu. Kesalahannya adalah milikku. ”Ainz menundukkan kepalanya sampai dahinya menyentuh meja. "Semua ini karena ketidaklayakanku, dan aku meminta maaf pada kalian."

"Apa!? Ainz-sama! ”

"Tolong, tolong jangan lakukan itu!"

Mereka berdua buru-buru mencoba menghentikan Ainz. Namun, Ainz tidak mengangkat kepalanya. Dia terlalu malu untuk menunjukkan wajahnya kepada mereka, karena dia tahu bahwa dia begitu dangkal sehingga dia bahkan tidak bisa sempurna ketika meminta maaf.

“Lu-Lupusregina! Cepat dan angkat kepala Ainz-sama! "

“Eh! Saya? Tolong, tolong maafkan saya, saya tidak mungkin mengangkat kepala Ainz-sama! ”

"Tolong, tolong angkat kepala Anda!"

Baru setelah mereka bertiga - Demiurge khususnya - mulai terlihat sangat khawatir tentang itu Ainz buru-buru mendongak. Setelah itu, dia mendengar napas lega dari mereka bertiga.

“... Aku bersyukur kau telah menerima permintaan maafku. Sekarang, ketika aku mencapai Abelion Hills, kita akan menggunakan kematianku sebagai dasar untuk latihan. Ya. Karena ini adalah kesempatan langka, mengapa kita tidak melakukan latihan lain juga? Misalnya, jika Demiurge dan aku dibunuh oleh seseorang, hal semacam itu ... ”

Pada titik ini, Ainz mulai merasa gelisah tentang saran sendiri.

“Bisa dibilang, bahkan aku belum sepenuhnya merencanakan detail tentang pelatihan ini. Oleh karena itu, jika kalian telah membuat rencana yang lebih baik maka lakukanlah. Ahh, tidak perlu meminta izinku. Bagaimanapun, ini adalah latihan yang dilakukan untuk menghadapi ketika aku sudah mati. "

Mereka berdua tersenyum pahit.

"Ainz-sama, untuk memikirkan diri Anda mati pada fase awal pelatihan ini sedikit ..."

"Seperti yang dikatakan Demiurge, Ainz-sama."

Hahahaha, tawa tiga orang terdengar di kabin.

Dua dari mereka tertawa dari hati, tetapi satu hanya pura-pura.

“Tetap saja, kalian tidak perlu terlalu serius, ya? Bagaimanapun juga, tujuan dari latihan ini bukanlah untuk menyebarkan kebencian di seluruh Nazarick, seperti yang terjadi dengan kalian berdua sekarang. Namun, aku ingin melakukan berbagai jenis pelatihan dan mendapatkan pengetahuan di bidang itu, sehingga setiap Guardian dapat digantikan - baik, aku tahu apa yang aku katakan tidak ada gunanya mengingat kecerdasan kalian masing-masing. Lakukan apa yang menurut kalian perlu dilakukan, sejauh apa pun yang kalian anggap sesuai. Bisakah aku menyerahkan itu kepada kalian? "

Sekarang setelah dia memikirkannya, Suzuki Satoru tidak pernah menjadi tipe orang yang serius melakukan latihan bencana, jadi apakah itu benar-benar meyakinkan ketika seseorang seperti itu menyuruh orang lain melakukan yang terbaik? Itulah mengapa dia tidak bisa lupa untuk memberitahu mereka untuk melakukannya dengan santai.

Setelah melihat mereka berdua membungkuk dalam-dalam, Ainz berkata, "Sekarang, sementara ini adalah masalah yang berbeda--"

Ayo pergi, diriku!

Beberapa bagan alur disusun untuk mensimulasikan persuasi kedua Guardian itu, untuk tujuan ini.

"- Kalian harus membekukan semua kegiatan pembuatan patung raksasa diriku yang direncanakan."

"Saya mengerti. Kami akan lakukan sesuai keinginan Anda. ”

Kalimat tunggal Albedo tampaknya mengakhiri seluruh topik.


Hah? Sikap Ainz berubah dari tercengang menjadi ketakutan saat dia dengan gugup bertanya apa yang ada dalam pikirannya.

“... Apakah itu baik-baik saja? Itu idemu, bukan, Albedo? ”

“Bagaimana mungkin ada yang tidak setuju dengan keputusan yang dibuat oleh Yang Mahakuasa, Ainz-sama? Jika Anda mengatakan itu putih, maka itu akan menjadi putih meskipun itu hitam. Itu saja, Ainz-sama. ”

Ainz menelan ludah. Cara berpikir seperti itu membuatnya takut, dan dia gemetar.

“... Aku tidak suka cara berpikir seperti itu, Albedo. Itu seperti mengabaikan semua pemikiran, dan bahkan aku pasti akan membuat kesalahan pada suatu saat nanti. ”

Dia hanya mengatakan "pasti", tetapi rasanya seperti itu telah terjadi sepanjang waktu.

“Dan dalam hal ini, tidakkah semuanya akan berakhir jika aku tertangkap? Orang yang mencuci otak Shalltear masih ada di luar sana, tahu? Meskipun tidak perlu menanyakan tujuanku satu per satu, tetapi ketika aku membuat rencana, jika ada sesuatu yang kau pikirkan, kau harus mengatakannya.

"Saya mengerti."

Albedo dan Demiurge saling memandang sebentar.

“Lalu, bolehkah saya bertanya mengapa Anda ingin menghentikan pembuatan patung? Tujuan pembuatan patung adalah agar dunia memahami kebesaran Anda, Ainz-sama?”

"Umu," Ainz tertawa dalam hatinya. "Kebesaranku bukanlah sesuatu yang hanya bisa diekspresikan melalui benda-benda material."

Dia ingat bahwa kalimat ini telah mendapat persetujuan dari Neia.

--Itu sempurna.

“Bukankah lebih baik mengajari mereka dengan benda-benda material? Orang bodoh, seperti yang mereka katakan, adalah mereka yang hanya bisa mengerti apa yang mereka lihat di depan mata mereka. ”

Kata-kata Albedo membeku di tempat. Itu seperti pitcher melempar bola ke adonan, tetapi alih-alih memukulnya balik ke arahnya, batter menangkapnya dan melemparkannya kembali dengan kekuatan penuh.

"...Aku mengerti. kau ada benarnya, Albedo, tapi-- ”

Saat Ainz mengucapkan terima kasih pada suaranya karena tidak gemetar, dia berjuang untuk memeras otaknya, dan kemudian menyerah ketika tidak ada yang muncul dalam pikiran. Sementara dia hampir mengitari bahunya, dia tidak bisa membiarkan citranya sebagai penguasa runtuh di hadapan bawahannya.

"- Tidak, lupakan saja. Aku yakin Albedo dapat memahami setidaknya lima kekurangan yang aku lihat, dan kelebihannya lebih besar daripada kekurangannya. Dalam hal itu, tidak ada lagi yang bisa aku katakan."

“Lima, lima kekurangan? ... Demiurge, aku perlu mendiskusikan sesuatu denganmu nanti. Bolehkah aku meminjam pengetahuanmu untuk sementara waktu? ”

“Tapi, tapi tentu saja. Saya, saya tidak mengharapkan ada kekurangan dari Anda, Ainz-sama, untuk berpikir Anda akan mengatakan kecerdasan kami lebih dari Anda ... sungguh, Anda terlalu rendah hati. ”

Mereka berdua mulai bingung, dan Albedo menundukkan kepalanya dalam-dalam.

“Saya, saya benar-benar minta maaf, Ainz-sama. Sementara rencana saya untuk membangun patung Anda telah menerima persetujuan Anda, ijinkan saya untuk sementara menangguhkan proses pembuatannya. Saya dengan tulus meminta maaf. ”

"Hmmm. Yah, mau bagaimana lagi. Lanjutkan, Albedo. "

Ainz baru saja mengeluarkan pernyataan begitu saja, tapi Albedo dan Demiurge tampak terguncang oleh pernyataannya. Dia bahkan bisa mendengar Lupusregina berbisik "luar biasa" dari belakang.

Ainz mengalihkan pandangannya, merasa bersalah karena dia telah membingungkan mereka berdua dengan berbicara omong kosong. Namun, dia senang bahwa rencana untuk membangun patung raksasa itu akan dihentikan sebentar.

Selanjutnya, aku perlu melakukan sesuatu tentang empat festival dengan menamainya dengan namaku, seperti Sorcerer King Grand Thanksgiving, Sorcerer King Birthday, dan seterusnya! Jika Sorcerer King Grand Thanksgiving dibatalkan karena patung itu telah dibatalkan juga, itu hanya menyisakan tiga dari mereka! Selain itu, jika ini adalah festival yang normal, aku juga tidak ingin menghentikannya!

Sebenarnya, Ainz pernah berpura-pura tidak bersalah dan menyarankan rencana untuk menyelenggarakan festival. Namun, itu mengarah pada pembentukan komite festival yang aneh dan memalukan. Ainz mendesah panjang dan keras di dalam hatinya, dan kemudian menatap Demiurge.

“Baiklah, itu meninggalkan detail yang perlu aku diskusikan dengan Demiurge. Setelah ini, kau mengumpulkan para iblis, yang berarti, Jaldabaoth, menyerang kota itu, kan? ”

"Ya. Memang benar demikian. ”

“Karena itu ... aku punya beberapa permintaan. Yang pertama menyangkut rencana pribadiku yang sepertinya tidak akan berjalan mulus, aku akan membutuhkan bantuanmu. Ah, jangan khawatir, tidak perlu terlalu berlebihan dengan itu. Dan yang kedua adalah, bisakah kau memerintahkan iblis yang kau panggil untuk bertarung secara serius melawanku? ”


***


Neia diam-diam menutup pintu kamar Sorcerer King dan berbalik. Dan kemudian ... tubuhnya bergetar.

Dia dengan lembut menepuk pipinya yang agak panas memaksa wajahnya agar tidak tersenyum. Salah satu alasannya adalah karena dia tahu bagaimana wajah rileksnya membuat orang lain waspada, sementara yang lain, alasan yang lebih penting adalah karena itu sangat mempermalukannya.

Neia tidak mau berjalan-jalan di luar dengan ekspresi tidak pantas di wajahnya. Dia harus bertemu orang lain nanti, jadi setidaknya dia harus terlihat rapi.

Lebih tepatnya, Neia adalah pengawal sang Sorcerer King, jadi segala sesuatu memalukan yang dia lakukan juga akan merusak reputasi Sorcerer King.

Namun, aku hanya bertindak sebagai pengawal sementara, jadi itu lebih tepatnya Holy Kingdom yang akan dipermalukan ...

Namun, orang-orang yang membenci Sorcerer King tidak akan berpikir seperti itu. Seperti kata pepatah, seseorang dibutakan oleh kebencian yang mereka miliki. Atau lebih tepatnya, mereka yang membenci pedang juga membenci para penempa pedang.

Baiklah!

Neia tidak ingin Sorcerer King menyesali kenyataan bahwa dia adalah pengawalnya. Dengan kata lain, semua yang Neia harus lakukan adalah kembali ke pekerjaannya.

Ketika Neia berjalan menuju tempat yang telah diatur untuk pertemuan, dia berpikir tanpa henti tentang kebaikan yang ditunjukkan oleh Sorcerer King tadi.

- Begitukah, begitulah, sayang sekali.

Dia merasakan penyesalan mendalam dari Sorcerer King ketika dia mengucapkan kata-kata itu tadi. Tidak mungkin dia bisa mengoceh dengan santai.

... Yang Mulia benar-benar orang yang baik ...

Sorcerer King telah berduka untuk seseorang dari kerajaan lain yang telah mati dalam pertempuran seolah-olah dirinya adalah salah satu dari bangsanya sendiri. Di mana di dunia ini kau dapat menemukan raja seperti itu? Tentu saja, Neia tidak mengenal raja lain, jadi mungkin itu perwujudan nyata mimpinya.

Misalnya, jika Neia dan yang lainnya bertahan sedikit lebih lama, mereka akan diselamatkan bersama Neia, dan ayah yang kehilangan anaknya juga akan selamat.

Neia tidak senang bahwa Sorcerer King telah terlambat menyelamatkannya. Pertama-tama, dia bersyukur atas kenyataan bahwa dia datang untuk menyelamatkannya, karena dia telah mengatakan bahwa dia harus mengembalikan mana miliknya untuk bertempur melawan Jaldabaoth. Selain itu, ia telah mendengar beberapa anggota prajurit di unit Remedios mengatakan bahwa ia telah memerangi beberapa demihuman kuat di gerbang barat sebelum ia datang untuk menyelamatkan Neia.

Sorcerer King telah melawan dua demihuman yang masing-masing dapat membunuh seorang paladin dalam satu serangan dan satu lagi yang kekuatannya setara dengan paladin terkuat Holy Kingdom.

Prajurit yang mengatakan pada Neia semua ini telah ditekan untuk menyembunyikan kegembiraannya saat mereka mengoceh seperti senapan mesin, dan dia menambahkan, "Kami semua telah terbunuh jika bukan karena Sorcerer King."

Memang. Neia merasakan celana dalamnya melembab.

Sorcerer King pergi kelokasi lain untuk membantu orang lain sebelum datang untuk menyelamatkan Neia.

Sementara dia sedikit kecewa bahwa Sorcerer King tidak memprioritaskan membantunya, itu salah untuk merasa seperti itu. Mempertahankan tembok kota itu penting, tetapi itu akan menjadi masalah yang jauh lebih buruk jika gerbang kota ditaklukkan. Jika gerbang telah ditaklukkan dan demihuman berhasil masuk ke kota, pasti akan ada pembantaian tanpa ampun di mana-mana.

Siapapun yang memiliki akal sehat akan memprioritaskan gerbang kota untuk menyelamatkan lebih banyak nyawa.

Orang-orang yang bertindak menurut logika lebih dapat diandalkan daripada orang-orang yang diperintah oleh emosi mereka.

Itu adalah Sorcerer King untukmu!

Neia memikirkan paladin terkuat di kerajaannya.

Membandingkan Yang Mulia dengan seorang penghambat seperti itu adalah penghinaan baginya!

Setelah itu, Sorcerer King juga memburu beberapa demihuman yang berhasil masuk ke kota, dan banyak orang telah diselamatkan sebagai hasilnya. Faktanya--

“Ohhh! Squire-sama! Apakah anda sudah memberi tahukan terimakasih kami pada Yang Mulia? "

Tampaknya Neia telah mencapai titik pertemuannya saat dia merenungkan betapa kerennya Sorcerer King.

Di distrik kota tertentu, enam orang berkumpul di jalan yang masih berbau medan perang.

Mereka memanggil Neia seperti mereka telah menunggu dengan cemas untuknya. Sebenarnya, mereka sebenarnya sangat cemas.

"Ya, aku telah menyampaikan rasa terima kasih kalian kepada Yang Mulia."

Beberapa orang secara tidak sadar terlihat waspada saat Neia melihat mereka, tetapi setelah mendengar kata-katanya, mereka tersenyum dan berterima kasih padanya.

“Ah, terima kasih banyak. Sulit untuk berterima kasih kepada raja dari kerajaan lain. Yah, meskipun, sulit juga untuk berterima kasih bahkan pada Holy Queen-sama. "

“Itu benar, kau bahkan tidak bisa melihatnya, untuk sekedar berterima kasih padanya.”

Orang-orang di depannya memiliki usia yang berkisar dari 14 hingga 40. Namun, mereka semua adalah pemimpin pasukan. Beberapa dari mereka bahkan pernah menjadi prajurit profesional.

Terlihat dari sikap mereka, mereka tidak merasakan rasa takut terhadap Sorcerer King karena dia adalah undead.

Memang benar bahwa beberapa orang masih waspada terhadap Sorcerer King karena dirinya tidak bisa mati. Selain itu, orang-orang seperti itu lebih umum di kalangan orang kecil daripada para priest atau paladin. Mereka sering mengatakan bahwa Sorcerer King bersikap baik untuk mengkhianati mereka pada saat yang tepat, dan hal-hal lain semacam itu.

Namun, Neia merasa bahwa reaksi mereka adalah karena mereka tidak memahami Sorcerer King dan hanya bertindak melakukan penolakan biasa terhadap undead. Adapun mengapa ia memikirkannya, itu karena orang-orang yang ada dihadapannya adalah buktinya. Ada banyak orang yang telah mengubah cara berpikir mereka begitu mereka mengenal sang Sorcerer King.

“Tidak, tolong jangan khawatir tentang itu. Aku hanya menyampaikan terima kasih kalian kepada Yang Mulia. Ah, ya, Yang Mulia berkata bahwa ucapan terima kasih kalian membuat dia sangat bahagia. ”

Ada ekspresi merona pada perwakilan dari prajurit.

“Tidaktidaktidak, kami yang seharusnya senang ... oh, apa yang harus kami lakukan ...”

“Itu benar, Yang Mulia benar-benar baik hati. Saya malu dengan cara kami dulu takut pada Yang Mulia karena dia adalah undead. ”

“Memang, Yang Mulia adalah orang yang baik hati. Namun, aku harap kalian tidak akan mengharapkan nasib baik seperti itu terjadi lagi dan lagi. Bagaimanapun, Yang Mulia berkata bahwa dia telah menggunakan banyak mana di pertempuran ini, dan dia tidak akan bisa menyelamatkan kalian lagi lain kali. ”

Mereka segera tersadar.

"Jadi kita mungkin tidak akan mendapatkan bantuan Yang Mulia di lain waktu ... ini buruk."

“Banyak orang akan takut jika mereka tahu mereka tidak bisa meminjam kekuatan Yang Mulia. Khususnya tim saya. ”

“Kau bukan satu-satunya. Itu juga sama bagiku... kita tidak bisa memberi tahu mereka tentang hal ini. "

Neia dengan tenang berbicara kepada kelompok yang terguncang itu.

“Semua orang, aku telah memahami satu hal. Yaitu: kelemahan itu sendiri adalah dosa. ”

Neia perlahan menjelaskan dirinya kepada orang-orang dihadapannya yang kebingungan.

"Apa kalian mengerti? Jika kalian cukup kuat, semuanya tidak akan seperti ini sekarang. Kita bisa menyelamatkan orang tua kita, anak-anak kita, istri kita, teman-teman kita, kita dapat menyelamatkan mereka semua dengan kekuatan kita sendiri.Sebelumnya Sorcerer King pernah mengatakan bahwa hanya diri kita sendirilah yang dapat menetapkan harga tertinggi sebuah cinta bagi mereka yang menganggapnya penting. Bagaimanapun, Yang Mulia bukan raja kerajaan ini, dan dia hanya datang membantu kita untuk alasan khusus. ”

Neia menarik nafas.

Neia menaikkan suaranya, untuk membiarkan orang disekitar memperhatikannya dan para rakyat Holy Kingdom yang melewatinya mendengar kata-katanya.

“... Ketika Sorcerer King mengalahkan Jaldabaoth dan kembali ke kerajaannya sendiri, apa yang akan kita lakukan ketika para demihuman menyerang lagi? Akankah kita menangis dan memohon kepada Sorcerer King, raja kerajaan lain, untuk meminta bantuan sekali lagi? Untuk semua yang kita tahu, Sorcerer King mungkin tidak membantu kita lain kali. Itu karena kali ini pengecualian. Pernahkah kalian mendengar seorang raja dari sebauh kerajaan bekerja keras untuk bangsa lain? ”

Tidak ada yang menjawab Neia, karena hal semacam itu tidak ada sama sekali.

“Mungkin kalian tidak merasa senang bahwa seorang gadis sepertiku memberitahumu ini. Tetapi siapa lagi yang bisa melindungi hal-hal yang penting bagi kalian selain diri kalian sendiri? Itu sebabnya aku merasa kita perlu menjadi lebih kuat. Kita harus cukup kuat untuk melindungi orang lain, cukup kuat sehingga kita tidak perlu mengandalkan kekuatan Sorcerer King. ”

"Ya anda benar. Tepat sekali. Saya akan berlatih menjadi kuat. ”

“Ah, saya juga. Lain kali, saya akan menjadi seseorang yang melindungi istri dan anak-anak saya. ”

“... Saya ingin menjadi kuat juga. Pertama kali saya tidak ingin menjadi kuat saat diwajibkan ikut bertempur ... tetapi sekarang saya merasa senang bahwa saya direkrut. ”

“Tetap saja, sang Sorcerer King benar-benar masuk akal. Menilai hal-hal yang penting bagi kita ... mm, ketika kalian memikirkannya, itu memanglah benar. ”

"Jadi, jika orang lain mencintai istri saya lebih tinggi daripada saya, kalau begitu saya harus membunuhnya?"

“... Tidak, aku pikir bukan seperti itu, kan? Aku tidak berpikir Sorcerer King sedang membicarakan tentang sesuatu seperti itu, kan? ”

"... Hei, aku hanya bercanda, kau tahu?"

"Itu tidak terdengar seperti lelucon ..."

Saat kerumunan tertawa, Neia memberi saran.

“Semua orang, apakah kalian ingin berlatih menjadi kuat denganku? Sementara aku tidak bisa mengajari kalian semua ilmu pedang, aku dapat mengajari beberapa hal tentang memanah. ”

Kelemahan adalah dosa. Itu karena yang lemah hanya menciptakan masalah bagi Sorcerer King, yang adalah keadilan. Dalam hal itu, yang harus mereka lakukan adalah menjadi kuat. Dia tidak bisa membiarkan dirinya menimbulkan masalah bagi Sorcerer King lain kali. Dia harus membiarkan Yang Mulia fokus untuk melawan Jaldabaoth. Itu yang harus dia lakukan, sebagai pengawal.

"Ah, itu ide bagus."

“Kita harus menjadi kuat. Aku akan melindungi keluargaku lain kali. ”

“--Kenapa kalian semua berkumpul di sini? Apakah kalian sedang mendiskusikan sesuatu? ”

"Ah - Kapten."

Setelah ditanya entah dari mana, Neia melihat ke belakang dan melihat Remedios Custodio berdiri di belakangnya. Bahkan, Neia telah mendengar langkah kakinya mendekat, tetapi dia tidak berpikir bahwa itu akan menjadi Remedios.

Seseorang yang menjengkelkan muncul, pikir Neia ketika dia mencoba menjaga wajahnya agar tidak menunjukkan bagaimana perasaannya. Perwakilan prajurit, di sisi lain, tampak seperti sedang dalam kesulitan.

"Tidak bisakah kalian menjawab pertanyaanku?"

"Ya Bu! Saya mengatakan kepada tuan-tuan ini bahwa saya telah menyampaikan terima kasih untuk Yang Mulia. ”

"Untuk dia , katamu?"

"... Hampir tidak pantas untuk menyebut raja dari kerajaan lain dengan 'dia'."

Remedios memelototi Neia.

"Yang kuat melindungi yang lemah adalah akal sehat, bukan?"

"... Aku tidak tahu apakah itu masuk akal, tapi aku merasa hanya yang kuat yang memenuhi syarat untuk mengatakan hal seperti itu, dan bukan yang lemah."

"Apa!? Apakah kau mengatakan bahwa aku lemah? "

"Ya," jawab Neia di tempat. "Dibandingkan dengan Yang Mulia, anda lemah ... Kapten, sudahkah aku mengatakan sesuatu yang salah?"

Neia balas menatap tajam pada Remedios.

“Hmph, tidak masalah jika kau ingin berteman dengan Sorcerer King, tapi dia undead, kau tahu itu, kan? Monster yang mendiami dunia yang berbeda dari yang hidup. ”

"Ya aku tau itu."

“Aku mengatakan itu karena aku mengkhawatirkanmu. Sepertinya itu tidak ada artinya. ”

Sementara Remedios terlihat seperti dia kecewa, itu terasa sangat palsu untuk Neia. Bukan itu yang benar-benar dipikirkan oleh paladin sebelumnya.

“Saya yakin Anda pasti sibuk dengan banyak hal, Kapten, dan saya tidak akan berani mengambil waktu anda. Selain itu, saya punya banyak hal untuk diceritakan kepada yang lain. Bukankah lebih baik anda pindah ke tempat lain, Kapten?

"...Baiklah kalau begitu. Kau benar, itu wajar bagi Sorcerer King untuk membantumu. Kau tidak perlu terlalu memikirkannya, mengerti? ”

Remedios pergi setelah mengatakan demikian. Ketika mereka melihatnya pergi, seseorang dari perwakilan prajurit berbicara.

"Bagaimana aku harus mengatakan ini ... itu luar biasa ... dia adalah paladin terkuat di kerajaan ini ..."

"Ya, itu dia."

Setelah mendengar perwakilan berbicara pikirannya, Neia tanpa sadar menjawabnya. Setelah itu, perwakilan prajurit menutupi wajah mereka dengan tangan mereka. Sepertinya mereka sudah cukup menderita.

Meskipun Neia tidak melakukan kesalahan apa pun, dia masih merasa sedikit bersalah.

“Para paladin, tidak, tidak semua seperti itu. Bagaimana aku harus mengatakannya ... dia itu sedikit bodoh. Dan dia ... ah, seperti itu. Ya."

"Ini pasti sulit bagi anda, Squire-sama ... saya ingin membelikanmu minuman, jika anda ingin minum."

“Aku menghargai niat baikmu ... uh, sampai mana aku tadi? Ya, berlatih menjadi kuat bersama. Aku dapat menemukan cara untuk meminjam area pelatihan dan peralatan. Bisakah aku menghubungi kalian nanti setelah semuanya siap? ”

"Kami akan membiarkan anda menangani itu", "Baiklah, kami akan menunggu," jawab orang-orang itu dengan riang.

Bagian 2

Neia dengan mulus menarik tali busurnya.

Dia mengalihkan tatapan tajamnya ke sasaran, dan dia bisa melihat gumpalan putih hembusan napasnya berhembus melewati penglihatannya oleh angin, dan menghilang. Musim semi sudah dekat, tapi cuacanya masih dingin.

Neia mengubur gagasan acak dalam pikirannya jauh di dalam dirinya, menatap target dalam dengan pikiran kosong, dan kemudian dia perlahan menfokuskan dirinya.

Selama mempertahankan kota, Neia telah memahami bahwa tidak ada yang punya waktu untuk perlahan-lahan membidik di medan perang, tetapi saat ini mereka sedang berlatih untuk meningkatkan akurasi mereka, jadi latihan kecepatan menembak bisa dilakukan dilain waktu.

Dan kemudian - dia melepaskan panahnya.

Anak panah itu bersiul saat merobek udara dan terbang dalam garis lurus yang berakhir menancap pada sasaran yang mati.

Hoo, Neia menghembuskan nafas.

Dari sepuluh anak panah yang dia tembakkan, tidak ada satu pun yang meleset.

Ini adalah tingkat akurasi yang luar biasa, tetapi Neia tidak merasa senang karenanya.

Dulu diia tidak bisa melakukannya, tetapi sekarang, Neia bahkan bisa membelah anak panah yang baru saja tertancap. Tentu saja, dia akan merusak panah jika dia melakukan itu, jadi dia tidak merusaknya.

Alasan mengapa dia berakhir seperti ini, mengapa dia bisa melakukan sesuatu yang sebelumnya tidak mungkin baginya adalah karena setelah pertempuran itu, dia tidak hanya mampu memanah, tetapi memanfaatkan apa yang mereka sebut kekuatan divine. Namun, hal yang aneh adalah bahwa itu sedikit berbeda dari kemampuan yang dimiliki para paladin. Ini karena biasanya, para paladin hanya bisa menyalurkan kekuatan mereka melalui senjata jarak dekat, sementara dia bisa melakukannya pada senjata jarak jauh.

Sementara dia tidak begitu paham apa artinya itu, sang Sorcerer King tampak cukup senang ketika dia mendengar tentang hal ini. Tetap saja, bahkan sang Sorcerer King hanya berkata, “Sulit untuk mengetahui penyebab hal itu, beri tahu aku jika kemampuan lain terbangun.”

Tepuk tangan terdengar, dan Neia tersenyum pahit, karena dia merasa tidak nyaman.

"Wow, kau luar biasa, Baraja-chan."

"Oh ya, ini pertama kalinya aku melihat seseorang dengan tembakan sehebat itu, tak seorang pun di desaku bisa melakukan itu."

“Ahh, benar. Aku dulu seorang pemburu, dan aku kenal beberapa orang, tetapi tidak ada yang memiliki keterampilan Baraja-chan. ”

Orang-orang memuji Neia adalah orang yang kebanyakan berlatih memanah di bidang pelatihan yang sama dengan Neia. Banyak wajah-wajah mereka yang tak terlihat selama mempertahankan kota tiga minggu lalu.

Alasan untuk itu adalah karena banyak orang yang diselamatkan dari kamp-kamp penjara di sekitar dan penduduk kota telah meningkat dengan cepat sebagai hasilnya. Seseorang diantara mereka dengan bakat memanah atau yang pernah menggunakan busur akan direkrut menjadi unit pemanah dan ditempatkan di bawah komando Neia.

Biasanya, seseorang akan menolak jika dijadikan bawahan seorang gadis pengawal, terutama jika beberapa dari mereka cukup tua seumuran ayahnya. Namun, tidak satu pun dari pria - dan wanita - yang berkumpul di sini memprotesnya.

Alasan utamanya adalah karena tidak ada yang berani menyuarakan keberatan setelah menjadi sasaran tatapan jahatnya, dan juga karena mereka harus mengakui keahliannya dengan busur. Beberapa dari mereka bahkan lebih berterima kasih kepada Neia setelah mengetahui bahwa dia adalah pengawal Sorcerer King.

Ada juga beberapa yang takut dia adalah seorang undead karena mereka telah mendengar bahwa dia adalah pengawal Sorcerer King, tetapi tidak semua orang seperti itu.

Dalam tiga minggu ini, para paladin telah dikirim untuk membebaskan kamp penjara, tetapi pada saat yang sama, Sorcerer King dan Neia juga pergi keluar untuk menyerang kamp-kamp dan menyelamatkan tahanan.

Ketika Sorcerer King pertama kali membicarakan masalah itu, ada sejumlah keberatan yang mengejutkan. Namun, Sorcerer King kemudian berkata, “Karena sekarang pasukan Aliansi  Demihuman menjadi sedikit, mereka akan mulai untuk mengeksekusi tawanan jika mereka menilai bahwa mereka tidak memiliki kemampuan untuk menjaga kamp-kamp penjara, sehingga mereka harus diselamatkan tanpa penundaan”, dan itu meyakinkan Caspond untuk menerima saran Sorcerer King dan mengirim mereka berdua keluar.

Neia awalnya ingin berpendapat bahwa Sorcerer King seharusnya menghemat mana dalam rangka untuk bertempur melawan Jaldabaoth. Namun, Neia mengagumi bagaimana ia bertindak untuk melindungi rakyat dari kerajaan lain dan merasa keadilan yang berasal dari dia, jadi dia tidak bisa menghentikannya.

Llau, Neia dan Sorcerer King telah membebaskan banyak tawanan dan membawa mereka ke kota ini. Untuk alasan ini, ada orang-orang yang senang menjadi bawahan Neia.

“Ahhh ~ aku harus belajar beberapa hal dari Baraja-chan.”

"Ya itu benar. Dia luar biasa. Juga, busur yang kau pinjam dari Sorcerer King - Ultimate Shootingstar Super - kau dapat melakukan hal-hal yang lebih menakjubkan dengan busur itu, kan? ”

“Ultimate Shootingstar Super, huh. Sungguh busur yang luar biasa ... ”

Semua mata mereka tertuju pada busur di belakang Neia - Ultimate Shootingstar Super.

Dia seharusnya menggunakannya selama pelatihan, tetapi dia menghindari melakukannya karena dia tidak ingin terlalu bergantung pada senjatanya.

“Ya, selama pertempuran ditembok kota, berkat Super Shootingstar Super yang luar biasa aku bisa bertahan sampai Yang Mulia tiba ... tidak, bukan itu. Itu bukan hanya Ultimate Shootingstar Super, tapi armor yang aku pinjam dari Yang Mulia dan semua benda-benda yang lain yang juga membantuku ... ”

Neia mengelus armor Buser.

"Armor ini berasal dari demihuman terkenal, itu terlihat luar biasa bagiku tidak peduli berapa kali aku melihatnya ..."

“Dia membiarkan aku menyentuhnya sekali, dan kekerasannya luar biasa. Aku mencoba menebasnya dengan pedang dan malah memantul. ”

“Serius? Aku belum pernah mendengar itu sebelumnya? ”

Ketika perlengkapan perang Neia menjadi topik hangat, dia bertepuk tangan untuk menarik perhatian semua orang.

“Baiklah, cukup ngobrolnya, kembali berlatih. Menurut Sorcerer King, Jaldabaoth bersiap untuk melakukan langkah lain segera, jadi kita tidak bisa membuang waktu. "

Ada paduan suara ucapan terima kasih.

“Baiklah, saatnya untuk memulai latihan. Mari kita mulai, semuanya. ”

Saat dia melihat bawahannya - kata itu terdengar sangat agung, dan itu membuatnya sedikit malu - ketika membubarkan, Neia melepas item yang menutupi setengah wajahnya. Itu adalah item yang dia pinjam dari Sorcerer King.

Item sihir ini adalah satu set mirrorhades berbentuk penutup mata yang memungkinkannya untuk menggunakan kemampuan spesial yang dikenal sebagai Serpent Shot setiap tiga menit sekali. Itu adalah teknik yang memungkinkan panah untuk berputar dan berbelok di depan lawan, seperti hewan yang menjatuhkan mangsanya.

Dia tidak terlalu yakin apa yang dilakukannya karena dia tidak mengarahkannya pada siapa pun, tetapi dalam semua kemungkinan, seseorang harus sangat lincah untuk menghindarinya.

Itu adalah item yang sangat berguna untuk seseorang seperti Neia, yang menggunakan busur sebagai senjata utamanya, tetapi yang lebih penting, fakta bahwa itu menyembunyikan matanya sangat mengagumkan. Atau lebih tepatnya, tanpa barang itu, dia tidak bisa berterman dengan yang lain.

Neia memasang penutup matanya, dan mengangkat busurnya lagi.

Semua orang secara alami melakukan hal yang sam, dan sekarang waktunya tinggal sedikit, dia tidak perlu menginstruksikan mereka pada poin-poin penting seperti posisi jari. Dia telah mengajari mereka secara singkat bagaimana teknik memanah, dan setelah itu semua yang diperlukan adalah untuk memberi mereka pembinaan individu dan berlatih sampai jari-jari mereka sakit. Yang paling penting bagi mereka adalah mengumpulkan pengalaman memanah.

Seperti biasa, Neia berpikir tentang meminta sihir penyembuhan dari para priest saat dia selesai memanah.

Tepat pada saat itu, telinga Neia yang tajam mendengar suara.

Itu datang dari luar. Meskipun dia hampir terjatuh, dia berhasil bertahan. Seseorang itu mungkin bukan yang dia harapkan, dan bahkan jika dia adalah orang yang dia harapkan untuk ditemui, dia mungkin hanya lewat, dan tidak bermaksud datang ke sini.

Namun, makhluk yang muncul di pintu menuju halaman pelatihan adalah raja besar dengan wajah tengkorak - Sorcerer King.

Pada awalnya, semua orang takut pada undead, tetapi banyak dari mereka telah diselamatkan oleh Sorcerer King selama mempertahankan kota dan dari kamp-kamp penjara. Suara gemuruh dari suara penuh hormat dan berterimakasih segera datang untuk menyambut kedatangan Sorcerer King.

Namun, tidak ada yang berhenti berlatih. Biasanya, mereka akan berlutut di depan Sorcerer King ketika ia muncul, tetapi Sorcerer King sendiri telah melarang tindakan seperti itu.

Ini bukan tempat umum, jadi kalian tidak perlu melakukan itu ketika aku hanya menunjukkan wajahku, apakah aku salah?

Itu adalah sikap yang tidak dapat diterima oleh raja suatu kerajaan dan seorang pahlawan yang menyelamatkan mereka.

Meski begitu, Sorcerer King mengatakan bahwa mereka tidak perlu melakukannya.

Sungguh orang yang luar biasa ...

Setelah menghela nafas kagum, Neia pergi ke sisi Sorcerer King, dan dengan sigap beralih menjadi siaga dengan menggunakan perlengkapannya.

Dia terus mengawasinya.

Itu karena Sorcerer King mengatakan bahwa dia harus siap bertarung setiap saat, jadi dia tidak perlu melepaskannya.

Dia mungkin khawatir tentang apakah dia bisa menggunakan item sihir seperti itu sebagai bagian dari tubuhnya sendiri dan berpikir bahwa dia harus siap siaga tidak peduli hal tak terduga apa yang akan terjadi. Neia sangat terkesan dengan kedalaman pertimbangan Sorcerer King.

Neia mengerti bahwa mata Sorcerer King telah berpindah dari melihat tangannya menuju dirinya sendiri saat dia berlari. Untuk beberapa alasan, mengamati gerakan kebiasaan Sorcerer King membuat Neia sedikit bahagia.

Pikiran bahwa dia memahami kebiasaan kecil dari seorang individu yang luar biasa membuat pipi Neia rileks.

“Yang Mulia! Kami bersyukur Anda telah memilih untuk mengunjungi tempat ini secara langsung! ”

Neia masih menjadi pengawal Sorcerer King, bahkan setelah ditunjuk sebagai komandan unit pemanah. Bisa dikatakan, sulit untuk mengatakan bahwa dia sudah melakukan pekerjaan mengawal dengan benar, disisi lain malah meninggalkan seseorang yang ia kawal untuk melatih orang lain untuk memanah, belum lagi dia bahkan membuatnya datang ke sini sebagai gantinya.

Neia ingin memprioritaskan pekerjaannya sebagai pengawal Sorcerer King, tetapi sebaliknya dia memilih untuk melakukan ini, karena dia tidak lagi ingin menjadi beban baginya. Dan ada juga alasan lain, yang belum dia ceritakan kepada orang lain.

Itu karena Sorcerer King menolak untuk memiliki siapa pun kecuali Neia melayani sebagai pengikutnya. Dia mengatakan itu dihadapan Caspond dengan Neia disisinya.

Ketika semakin banyak orang berkumpul, ada banyak orang yang lebih terampil atau menawan dari gadis bermata pemarah ini. Meski begitu, dia mengatakan bahwa Neia akan baik-baik saja. Orang yang dilihatnya sebagai keadilan telah mengatakan hal itu padanya.

Mungkinkah ada yang membuatnya lebih bahagia?

“--Umu. Meskipun aku tahu dirimu rendah hati, aku rasa ini bukan sekadar 'tempat'. Lagi pula, di sinilah dirimu mengasah taringmu, bukan? ”

"Terima kasih banyak, Yang Mulia!"

Dia melihat sekeliling - mungkin akan tidak sopan untuk berpaling dari Sorcerer King, tapi penutup mata yang dia kenakan memungkinkannya - dan melihat bahwa bawahannya telah mendengar hal itu dan ujung telinga mereka berubah merah. Masalahnya adalah kinerja mereka memburuk, mungkin karena mereka gugup, atau karena mereka telah menegakkan bahu mereka agar terlihat sempurna untuk Sorcerer King.

Karena itu, telinga Neia juga terasa sedikit panas.

“... Nona Baraja. Bawahanmu telah membuat banyak kemajuan sejak terakhir kali aku melihatnya. Tentunya itu harus menjadi prestasimu sebagai pemimpin mereka. "

Kebaikannya membuat Neia malu dan membuatnya bingung bagaimana menjawabnya.

Akan memalukan untuk mengatakan bahwa mereka gugup dan tidak dapat menunjukkan kemampuan penuh mereka karena Yang Mulia tiba. Mereka juga akan berpikir demikian.

Karena itu, Neia memutuskan untuk mengambil kata-katanya ketika mereka diberikan. Namun--

“Tidak, itu bukan hal semacam itu. Saya hampir tidak mengajari mereka apa pun. Mereka bisa melakukannya sendiri. ”

"Apakah begitu? Nah, jika dirimu mengatakannya, maka itu pasti benar. ”

Dengan kata lain - sang Sorcerer King tidak berpikir demikian. Yang berarti bahwa Sorcerer King sangat memikirkan Neia.

Neia menaikkan suaranya sedikit untuk mencoba dan menyembunyikan emosinya yang melambung.

"Dalam, dalam hal ini, Yang Mulia, apakah kehadiran Anda di sini berarti bahwa pertemuan sudah berakhir?"

"Ah ya. Itu selesai untuk hari ini, tetapi bisa dibilang, aku tidak ambil andil apapun. ”

Saat ini, kota ini memiliki banyak masalah, yang semuanya berasal dari meningkatnya populasi kota. Penduduk asli kota kecil Lioyds ini kurang dari 20.000, tetapi setelah mengumpulkan orang-orang dari kamp-kamp yang dibebaskan, sekarang lebih dari 150.000.

Yang paling baru dari masalah kelebihan penduduk ini adalah slime yang digunakan di saluran pembuangan - Sanitary Slime - yang populasinya telah melonjak karena kelimpahan dalam makanan dan telah menyebabkan kepanikan ketika mereka keluar dari saluran air.

Ketika populasi lendir meningkat, mereka biasanya dibakar dengan benda-benda sihir, tetapi kecepatan peningkatan yang tak terduga berarti bahwa ini tidak dilakukan pada waktunya dan beberapa pria dan wanita diserang.

Ketika pria dan wanita ini dikelilingi oleh slime, sekelompok monster yang membersihkan sampah yang disebut Filth Eater muncul dari selokan untuk membantu mereka.

Tidak seperti bagaimana mereka muncul, para Filth Eater adalah monster cerdas, dan mereka tahu bahwa manusia dapat menghasilkan banyak makanan untuk mereka, sehingga mereka menyelamatkan orang-orang dengan tubuh asam mereka.

Namun, orang-orang tidak berterimakasih kepada para Filth Eater. Itu karena Sanitary Slime tidak mengalami peningkatan sendiri, tetapi para Filth Eater yang membantu mereka adalah koloni patogen. Dengan demikian, orang-orang yang mereka bantu telah terinfeksi oleh penyakit dan berada dalam keadaan yang sangat buruk, terutama mereka yang mengalami ensefalitis.

Selain itu, sekarang sedang musim dingin, jadi kayu bakar dan bahan bakar lainnya langka. Lalu ada fakta bahwa ada penundaan dalam pembangunan perumahan. Meskipun belum ada kekurangan pangan, itu akan menjadi bahaya di masa depan.

Sorcerer King telah diundang ke banyak pertemuan untuk menangani masalah-masalah ini, mungkin karena mereka mengandalkan pengetahuannya yang luar biasa untuk memecahkan masalah mereka.

Sementara Sorcerer King hanya mengatakan bahwa dia tidak tahu banyak dan hanya duduk menyendiri untuk mendengarkan, orang seperti itu tidak bisa dipanggil ke pertemuan berkali-kali.

Fakta bahwa dia berperilaku rendah hati meskipun menjadi raja suatu bangsa hanya memperdalam rasa hormat Neia padanya.

"Apa yang akan Anda lakukan selanjutnya, Yang Mulia?"

“Umu. Aku bermaksud untuk melihat apakah pemrosesan kayu sedang berjalan dengan baik ... Apakah dirimu sibuk dengan latihan, Nona Baraja? Jika dirimu tidak keberatan, apakah dirimu ingin menemaniku? ”

Untuk mengatasi kekurangan bahan bakar dan perumahan, mereka menggunakan undead kuda Sorcerer King untuk mengangkut kayu gelondongan dari hutan yang jauh. Awalnya, banyak orang yang menolak menggunakan undead kuda untuk transportasi, tetapi sekarang ada aliran pujian untuk manfaat undead kuda ini.

“Ah, tolong ijinkan saya untuk pergi dengan Anda! Saya, Pengawal Yang Mulia! ”

Pengetahuan bahwa dia akan dapat melakukan tugas-tugas sederhana pada akhirnya dan kegembiraannya karena berduaan dengan Sorcerer King menyebabkan Neia secara tidak sadar berbicara lebih cepat dan lebih keras. Akibatnya, telinga Neia mejadi panas.

“Benarkah begitu? Kemudian mari kita lanjutkan. "

"Ya! Silahkan--"

Kemudian, seolah-olah untuk mengganggunya, kepulan hitam di langit meletus dari kejauhan.

Untuk sesaat, Neia bertanya-tanya apa yang terbakar.

Tapi itu salah. Dia terlalu jauh. Itu tidak mungkin disebabkan oleh segala bentuk pembakaran alami.

Api itu sepertinya mengelilingi kota. Dengan kata lain, itu adalah dinding api - pikiran Neia segera mengingat apa yang dikatakan oleh anggota Blue Rose.

“- Yang Mulia! Itu-- ”

“Ah, itu seperti yang dirimu pikirkan, dan sama seperti apa yang aku dengar dari Momon ... akhirnya waktunya telah tiba. Tampaknya bajingan Jaldabaoth menyerang. Nona Baraja, aku akan pergi. "

Apakah dia sudah mengantisipasi rangkaian acara ini? Seakan dipengaruhi oleh sikap tenang Sorcerer King, hati Neia juga menjadi tenang. Atau tidak, akan lebih baik untuk mengatakan bahwa kehadiran makhluk tertinggi seperti Sorcerer King memberi dia ketenangan pikiran.

"Kemana!?"

“Ah - hm. Tujuan Jaldabaoth masih belum jelas. Jadi, ah - dia mungkin saja di sini untuk membantai tanpa pandang bulu. Namun, jika dia memiliki tujuan, dia akan menargetkanku atau pemimpin Holy Kingdom, jadi akan lebih baik jika kami bertemu. Beritahu bawahanmu untuk bersiap-siap berperang dan kemudian biarkan mereka melarikan diri ke distrik yang aman. ”

"Eh !?"

“Mereka tidak akan berguna melawan Jaldabaoth. Dalam hal ini, akan lebih baik jika mereka bersiap untuk menghadapi iblis yang mungkin muncul. Karena kota mungkin akan berada dalam kekacauan sekarang, setelah dirimu membuat rencana, tidakkah lebih baik jika mereka pergi ke luar dari kota? ”

Meskipun kata-katanya tidak jelas pada awalnya, mungkin dia telah membuat sebuah prediksi, karena bagian tengah dan seterusnya adalah serangkaian instruksi tanpa henti kepada Neia.

"Baik! Terima kasih banyak, Yang Mulia! Baiklah, semuanya! ”

Sementara mereka membuat beberapa rencana jika Jaldabaoth memimpin pasukan melawan mereka, mereka tidak menduga akan ada api yang mengelilingi seluruh kota. Masalah besar lainnya adalah fakta bahwa mereka tidak tahu sejauh mana persiapan yang dilakukan oleh musuh.

Neia memberikan instruksinya. Hanya ada satu skuad di sini dan mereka tidak bisa melakukan apa yang mereka senangi, tetapi sebagai pemimpin tim, dia memiliki tanggung jawab untuk melakukan beberapa hal sebelum memberikan perintah.

Instruksi adalah sesuatu seperti ini:

Semua orang di dalam skuad ini membawa keluarga mereka dan menuju ke gerbang timur, karena jika musuh menyerang, kemungkinan besar mereka akan menyerang dari gerbang barat. Setelah itu, musuh akan menuju gerbang timur, dan jika ada iblis di luar gerbang timur, mereka akan memanjat tembok di dekat gerbang timur dan menyerang para iblis. Selain itu, mereka menunggu instruksi Neia sampai dia tiba dan beradaptasi dengan perubahan dalam kondisi medan pertempuran.

Anak buah Neia mematuhi perintahnya dan bergerak cepat untuk bertindak.

"Yang Mulia!"

Setelah memberikan perintahnya, Neia berbalik dan melihat bahwa mata Sorcerer King memandang jauh, sementara dia menggunakan mantra terbang untuk naik ke suatu tempat di sekitar setinggi kepala Neia.

“Yang Mulia! Biarkan aku pergi bersama Anda! ”

Mungkin dia dikejutkan oleh teriakan Neia, tetapi Sorcerer King tiba-tiba menutup tangannya dan suara tenang datang dari dalam.

"Hmm ... baiklah, baiklah."

Sorcerer King merapalkan mantra terbang ke Neia juga. Pada saat itu, dia menyadari kehebatan sihir saat dia belajar apa itu terbang.

Neia dan sang Sorcerer King bergerak seolah-olah mereka sedang meluncur di tanah. Mereka tidak meninggalkan permukaan kecuali untuk melayang di atas kerumunan orang, yang telah jatuh ke dalam kekacauan, karena mereka tidak dapat menguasai situasi. Alasannya adalah karena terbang di udara tanpa penutup mata membuat mereka tampak sangat terbuka, dan jika ada iblis, mereka mungkin akan diserang menggunakan sihir dari segala arah.

Neia menggigit bibirnya dalam ketidakbahagiaan, merasa seperti sedang menjadi beban. Apapun sihir yang digunakan iblis, mereka tidak mungkin menimbulkan masalah bagi Sorcerer King. Dia tidak bisa membantu tetapi dia telah memilih untuk agak menjauh daripada terbang didekatnya agar tidak menjadi beban.

Akhirnya, mereka mencapai tujuan mereka - markas besar, yang juga digunakan sebagai kamar Caspond.

Kedua paladin di pintu itu sedang berusaha penuh untuk mengatur orang-orang yang berkerumun di dekat pintu.

"Nona Baraja, kita akan masuk dari atas."

"Baik!"

Setelah melihat bahwa akan sedikit sulit untuk masuk dari pintu depan, mereka berdua melayang dan tiba di balkon. Saat itu, jendela yang menghadap mereka terbuka.

“Yang Mulia! Terima kasih sudah datang."

Itu seorang paladin.

"Apakah yang lain sudah datang?"

“Tidak, Yang Mulia. Para priest sedang menuju kesini. Wakil Kapten Montagnes pergi untuk membebaskan kamp penjara dan tidak dimungkinkan untuk kembali hari ini. Saat ini, hanya Kapten Custodio dan Caspond-denka yang hadir. ”

"Apakah begitu. Namun, ada baiknya mereka ada di sini. Untuk memimpin."

"Ya!"

Setelah paladin membawa mereka ke kamar Caspond, mereka dapat mendengar diskusi keras melalui pintu. Sepertinya cukup kacau.

Paladin membuka pintu untuk mereka, dan lebih dari selusin pasang mata merah menyambut mereka.

"Maaf aku terlambat. Kami kehabisan waktu, jadi apa rencana yang kalian diskusikan sekarang? ”

Semua orang saling memandang, dan Caspond berbicara atas nama mereka.

“Kami belum melihat Jaldabaoth. Yang Mulia, bisakah api ini dibuat oleh item sihir atau iblis selain Jaldabaoth? ”

“Aku tidak yakin. Lagipula, bahkan aku tidak bisa melakukan hal seperti itu. ”

Yang lain terguncang. Sorcerer King menggunakan sihir yang melampaui imajinasi. Seberapa kuatkah Jaldabaoth jika dia bisa menggunakan sihir yang bahkan sang Sorcerer King tidak bisa?

“Kalau begitu, efek apa yang ditimbulkan api itu? Blue Rose mengatakan bahwa mereka berhasil melewatinya, maka pastinya orang normal juga bisa melakukannya, kan? ”

Setelah mengatakan itu, Remedios berpaling untuk melihat langsung pada Sorcerer King.

“Itu tidak akan menjadi masalah. Adapun efeknya, iblis didalamnya mendapat peningkatan dari atribut api, sihir karma negatif akan melakukan lebih banyak kerusakan, tingkat penurunan efektifitas item akan meningkat dan banyak efek lainnya. Tetapi menurut hasil dari tim investigasi, tidak ada efek yang ada. Namun, masih harus dilihat apakah itu memiliki efek lain. ”

"Yang artinya kita bisa dengan bebas bergerak masuk dan keluar, kan?"

“Hm? Bukankah aku sudah mengatakan itu di awal? ”

“Kalau begitu, kita harus melakukan evakuasi selama tidak ada demihuman atau iblis di sekitarnya, dan kemudian membentuk unit pasukan di sana. Beberapa waktu lalu, saya mendengar bahwa iblis muncul di daerah yang dikelilingi oleh api ketika terakhir kali terlihat di Kingdom. Mari kita melakukan hal yang sama, semuanya. ”

Setelah memberi para paladin perintah, dia bertanya pada Sorcerer King lagi, "Bisakah anda menggunakan sihir untuk menentukan lokasi Jaldabaoth, Yang Mulia?"

"Jika aku bisa, aku tidak perlu tinggal di kota ini sekarang, kan?"

"Anda ada benarnya."

Sama seperti Sorcerer King sedang berurusan dengan pertanyaan satu demi satu, semua orang mendengar suara deritan.

Ini dimulai dengan cukup tenang, dan kemudian terus mengeras hingga menghilangkan suara gemuruh di dalam ruangan. Satu per satu, mereka terdiam menyadari bahwa suara itu semakin mengeras, dan akhirnya, dalam keheningan, satu-satunya yang tersisa adalah suara berderit.

Semua orang melihat sekeliling dengan gugup ke segala arah, dan saat itu, Neia melihat sesuatu yang aneh di dinding luar gedung dan berseru "Ah--"

Sebuah retakan muncul di dinding, dan ketika semua orang menyaksikan, itu mulai menyebar. Dindingnya menonjol, dan kemudian--

"Semuanya, pergi!"

Tepat saat Remedios berteriak, sang Sorcerer King berdiri di depan Neia.

Temboknya pecah dan ada ledakan. Batu bata melayang melalui ruangan seperti semprotan senapan mesin. Erangan memenuhi udara; mereka berasal dari orang-orang yang terkena bongkahan batu bata berkecepatan tinggi.

Jika Sorcerer King tidak melindungi Neia dengan tubuhnya, Neia mungkin akan mengerang di tanah bersama mereka.

"Te-terima kasih--"

Sorcerer King mengangkat tangannya untuk menghentikan Neia sebelum dia bisa berterima kasih padanya, dan kemudian dia menunjuk pada celah asap di dinding untuk menarik perhatiannya di sana.

Ada siluet raksasa di sana, warna api yang menderu.

"- Terima kasih atas sambutan yang hangat, manusia."

Itu adalah suara yang dalam dan kuat.

Seakan memotong asap, yang dengan tenang menunjukan diri melalui lubang di dinding luar dan memasuki ruangan.

Itu - iblis.

Karena ukuran tubuhnya, dia harus membungkuk agar muat di dalam ruangan. Posturnya tampak sedikit aneh, tapi sekarang jelas bukan waktunya untuk tertawa. Tenggorokannya tidak bisa berfungsi dengan baik; dia ingin menelan air liur yang menggenang di mulutnya, tetapi itu menempel di sana.

Itu adalah limpahan kekuatan yang luar biasa.

Neia tidak pernah sangat pandai menilai kekuatan musuh nya relatif terhadap dirinya sendiri, tapi dia mengerti bahwa dia tidak bisa menang melawan dia bahkan dengan puluhan ribu dirinya sendiri. Dia ditelan oleh kekuatan yang sebanding dengan Sorcerer King setelah menghapus cincinnya, dan dia tidak bisa menggerakan ototnya.

Saat itulah dia menyadari siapa yang dia hadapi.

Itu, itu Jaldabaoth ... Demon Emperor Jaldabaoth ...

Wajahnya dipenuhi dengan murka, sayapnya merah, dan tangannya yang terbakar - dia sepertinya memegang sesuatu di satu tangan, dan Neia tidak bisa tidak meragukan matanya.

Itu - meskipun dia tidak berani mempercayainya - tubuh bagian bawah. Itu memancarkan bau busuk, sesuatu yang busuk.

"Yeeeaaarrt!"

Itu adalah teriakan - tidak, jeritan. Itu adalah suara yang hanya dimiliki orang yang telah menghancurkan belenggu emosi mereka dan jatuh ke dalam kemurkaan. Itu datang dari belakang Neia.

Punggung Neia bergetar. Orang yang membuat suara itu adalah Remedios.

Remedios mengangkat pedang sucinya tinggi dan menyerang lurus ke arah Jaldabaoth, tidak peduli dengan pertahanannya sendiri.

Ini terlalu gegabah. Bahkan Neia, yang tidak terampil dengan pedang, merasa bahwa itu adalah serangan yang bodoh.

"--Enyahlah."

Kata-kata yang berat dan tenang itu diiringi suara bunyi cipratan. Pada saat yang sama, Remedios terbang dengan garis lurus dan menabrak dinding. Dampaknya membuat kerusakan seperti itu seolah-olah seluruh bangunan akan runtuh. Setelah itu, Remedios - yang telah ditepis seperti seekor lalat - terjatuh lemas dari dinding.

Tampaknya Jaldabaoth telah mengirim Remedios terbang dengan objek yang terlihat seperti tubuh bawah manusia.

Neia pasti akan mati jika dia menerima serangan itu. Tetapi seperti yang diharapkan dari paladin terkuat di kerajaan ini, hidupnya tampaknya tidak berada dalam bahaya.

Namun, sebagai gantinya, bau yang busuk mulai menyebar ke udara.

Ruangan itu penuh dengan potongan daging dari tubuh bagian bawah yang membusuk yang digunakan Jaldabaoth untuk menyerang Remedios.

“Ahh ... berantakan sekali. Saya dengan tulus meminta maaf untuk mengotori kamar ini. Tentu saja, itu tidak akan berakhir seperti ini jika wanita itu tidak menyerang saya tanpa berpikir - yah, itu hanya alasan. Mohon maafkan saya."

Jaldabaoth perlahan menundukkan kepalanya. Dia tampaknya benar-benar minta maaf, tetapi itu hanya membuat orang lain lebih takut.

Dan kemudian, dia dengan santai membuang apa yang dia pegang - sesuatu yang tampak seperti sisa-sisa kaki manusia yang hangus - ke tanah.

“Astaga, kurasa aku terlalu bersemangat ketika mengayunkannya dan setengah bagian atas terbang ke suatu tempat. Ini hal kecil yang kotor, jadi saya sudah mencari kesempatan untuk membuangnya ... tapi pada akhirnya saya berhasil menggunakannya dengan baik. Bukankah saya iblis berhati lembut? Dia harus berterima kasih kepada saya di akhirat. ”

Jaldabaoth bergumam pada dirinya sendiri.

"Ahhhhhhhhhh!"

Remedios menyentuh dirinya saat ia meratap dengan deras, darah segar mengalir dari sudut mulutnya. Tidak, dia sedang mengumpulkan potongan daging yang menempel padanya. Apa yang dia lakukan? Apakah dia kehilangan akal sehat akhirnya, Neia bertanya-tanya.

Tidak, ada alasan lain untuk kegilaannya.

Jangan beri tahu aku, mayat itu ... bagaimana mungkin ini ...

Meskipun tubuh bagian bawah memiliki potongan-potongan yang compang-camping dari apa yang tampak seperti armor yang menempel padanya, itu seharusnya milik seorang wanita. Dalam hal ini, dia bisa membayangkan kemungkinan dua orang itu.

Jika itu benar-benar terjadi ...

"Sungguh suara yang indah," Jaldabaoth melambaikan tangannya seperti seorang konduktor. "Kalau begitu, aku percaya ini adalah pertama kalinya kita bertemu, Sorcerer King Ainz Ooal Gown-dono - atau mungkin -sama akan menjadi bentuk panggilan yang lebih baik?"

“Itu tidak masalah. Sekarang, aku percaya kau di sini untuk bertarung denganku? "

"Memang. Tidak ada orang lemah yang akan membuat perbedaan. ”

“Aku setuju pada poin itu. Aku tidak berniat menghasilkan kematian yang tak berarti. ”

Masih terisak, Remedios memandang ke arah Sorcerer King.

“Yang Mulia, Anda kuat. Lebih kuat dari Momon. Saya harap Anda akan mengizinkan saya untuk membuat strategi yang akan menjamin kemenangan saya. ”

Jaldabaoth mengangkat tangannya, dan kepala melongok melalui lubang itu.

Itu adalah wanita yang mengenakan topeng dan pakaian pelayan. Sebenarnya ada dua dari mereka.

"Aku percaya Anda tidak akan menyebutku tercela?"

“--Hanya, hm. Yah, ini ... mhm ... uh ... um. ”

Sorcerer King mulai khawatir. Itu sudah bisa diduga.

Tidak ada yang bisa menduga Jaldabaoth akan tiba dengan maid iblis di belakangnya. Namun--

Itu mungkin bukan masalahnya. Sorcerer King bijaksana, dan dia pasti sudah mengantisipasi ini. Kalau begitu, kenapa dia seperti ini? Mungkinkah itu karena kita di sini? Mungkin dia tidak yakin melindungi kita semua juga, jadi dia khawatir!

"Yang Mulia, tolong jangan khawatirkan kami."

"Eh?"

Sorcerer King membuat seruan kecil keterkejutan.

Neia tahu betul bahwa para maid iblis adalah makhluk yang bisa membunuh semua orang di ruangan ini, dan mereka begitu kuat sehingga dia tidak bisa tenang bahkan jika seseorang mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir. Dibandingkan dengan seseorang di tingkat Sorcerer King, Neia dan yang lainnya, mungkin termasuk Remedios, sedikit lebih dari pion berharga.

Namun - dia lebih baik mati daripada menghalangi jalannya.

Dia pernah mendengar bahwa bawahan Sorcerer King siap mati jika mereka menjadi sandera. Sementara Sorcerer King mengatakan dia merasa tertekan olehnya, Neia akhirnya bisa mengerti bagaimana perasaan bawahannya. Mereka tidak ingin menjadi beban bagi orang yang mereka hormati.

"Ha ha ha! Jangan khawatir, manusia. Aku akan menyiksa kalian semua sampai mati sesudahnya. Kami akan menunggu di air mancur di pusat kota. Tentu saja, Anda dapat melarikan diri jika Anda ingin, Sorcerer King. "

"Aku mengambil kata-kata itu dan mengembalikannya padamu, Jaldabaoth."

Sorcerer King dan Jaldabaoth saling menatap.

Setelah itu, Jaldabaoth berbalik - dan Remedios melompat, pedang sucinya di tangan, dan bergegas ke arahnya.

Holy Sword yang bersinar lemah tampak seperti sekelompok cahaya yang mengalir.

"Matiiiiiiiii!"

Dan kemudian, dia menikamnya ke punggung Jaldabaoth.

"Apa ini? Ini ... Apakah anda puas? ”

- Itu adalah suara yang dingin dan datar.

"Mengapa ... mengapa ... setelah menerima serangan dari pedang suci ... kau pastilah jahat ..." Remedios kembali tampak terlalu kecil dan tidak berarti dibandingkannya.

“Saya tidak tahu alasannya. Mengapa? Apa yang Anda maksud dengan mengapa? Rasanya seperti sentuhan lembut, bagaimana dengan itu? Jika sudah selesai, maukah anda menyingkir dari jalan? Saya tidak bermaksud untuk membunuhmu di sini. Saya akan memutuskannya setelah saya membunuh Sorcerer King. "

Jaldabaoth tidak memperhatikan Remedios dan mengembangkan sayapnya yang besar dan berapi-api sebelum terbang. Maid iblis mengikutinya.

“... Lalu aku akan pergi juga. Kalian harus pergi berlindung sehingga kalian tidak terjebak dalam pertempuran. Meskipun aku pikir itu tidak akan menjadi masalah, aku harap kalian akan menerima jika kota ini berakhir dengan hancur. ”

"Yang Mulia, apakah itu baik-baik saja?"

Caspond bangkit dari tempat ia berlindung untuk menghindari puing-puing yang terbang di sekitar ruangan. Matanya menatap Remedios, yang tampak benar-benar dikalahkan dan tidak bisa bangkit berdiri.

“Ini akan baik-baik saja - aku tidak bisa mengatakan itu dengan pasti, tetapi seharusnya ada peluang. Itu akan sangat merepotkan jika dia membawa demihuman bersama sebagai perisai. Sepertinya dia masih meremehkanku, dan ini juga kesempatan untuk membawa maid iblis menjadikannya bawahanku."

"Itu akan baik-baik saja. Tidak masalah. Adikku masih di sini. Kelart masih di sini. Selama dia ada disini, Calca-sama mungkin ... ”

Remedios memukul wajahnya saat dia bergumam pada dirinya sendiri, dan kemudian dia dengan paksa bangkit berdiri.

"Sorcerer King! Aku akan pergi juga! Pinjami aku senjata yang bisa menggoresnya! Aku akan menjadi pedangmu untuk saat ini! ”

Sorcerer King melihat Remedios, matanya merah dan penuh kebencian, dan kemudian menggelengkan kepalanya.

"...Lupakan saja. Kau hanya akan menghalangi. ”

"Apa yang kau katakan!?"

"Kau tidak mengerti? Aku berbicara tentang perbedaan dalam kekuatan. Atau apakah kau bermaksud mengatakan kau memahaminya, tetapi menolak menerimanya? Sederhananya - Kau adalah beban. "

Remedios memelototi Sorcerer King seperti dia musuh bebuyutannya.


Kata-kata Sorcerer King sangat kasar, tetapi itu juga benar. Atau lebih tepatnya, kata-kata itu sulit diterima karena itu benar.

“Kapten Remedios! Saya punya tugas lain untuk anda. Evakuasi rakyat ke luar kota! "

Caspond memberi perintah dengan nada memerintah yang tegas.

“Rencananya adalah membiarkan Yang Mulia menangani Jaldabaoth. Anda setuju dengan itu juga, kan? ”

“... Ahh, aku tahu,” Remedios menggigit bibirnya, dan kemudian dia memaksakan kata-kata berikutnya. "Kau harus membunuh bajingan itu."

"Dimengerti."

“--Para Paladin, hati-hati mengumpulkan sisa-sisa tubuh itu. Jangan meninggalkan satu sisapun. "

"Kapten ... tubuh itu ..."

Paladin memiliki gagasan tentang apa yang sedang terjadi, dan mengajukan pertanyaannya dengan suara gemetar. Remedios menjawab dengan nada yang sepertinya mengatakan kepadanya untuk tidak bertanya lagi.

"Jangan lupa bahwa mungkin ada jebakan iblis disana."

Remedios pergi tanpa melihat ke belakang. Beberapa paladin mengikutinya, dengan wajah setengah ketakutan di wajah mereka.

"Yang Mulia, saya dengan tulus meminta maaf atas cara dia memperlakukan Anda ... Bolehkah saya meminta maaf atas namanya?" Caspond menunduk. "Kumohon, saya mohon pengampunan Anda."

“... Aku menerima permintaan maafmu. Sekarang, cepatlah dan lakukan evakuasi. Jika dia harus menunggu terlalu lama, dia mungkin memutuskan untuk menarik kembali perkataannya. Aku akan berangkat dulu untuk memberi sedikit waktu, tapi aku harap kau mengerti bahwa aku hanya bisa memberimu sekitar 30 menit. ”

"Saya mengerti. Semua orang dengar itu? Lekas mulai persiapan! "

Beberapa priest dan paladin pergi bersama Caspond.

Satu-satunya orang yang tersisa di ruangan itu adalah Sorcerer King dan Neia, serta beberapa paladin dan priest yang memunguti sisa-sisa tubuh manusia ke dalam tas. Dalam kemudian--

"Yang Mulia, bolehkah aku ikut denganmu !?"

Terengah-engah rasa kagum dan tiba-tiba udara dari sekelilingnya. Tetapi Neia mengabaikan orang-orang yang tidak relevan itu. Dia melepas penutup mata dan menatap lurus ke Sorcerer King.

“... Umu. Tidak bisa. Dia mungkin mengatakan semua itu barusan, tapi dia iblis. Jika ditekan, dia akan mengungkapkan sifat sejatinya dan menggunakan dirimu sebagai sandera."

"Tapi jika itu terjadi, Yang Mulia akan membunuhku tanpa ragu, bukankah begitu?"

“Ketika dirimu mengatakan itu dengan tatapan serius di wajahmu, dirimu membuatku terdengar seperti aku orang yang kejam. Jika aku tidak bisa menyelamatkan dirimu, aku akan membuangmu. Aku akan menyerangmu dengan sihir serangan juga. "

"Dalam hal itu--"

"--Aku tidak melakukan ini karena aku ingin membunuh sandera, kau tahu?"

"Ah! Maafkan aku…"


***


Seperti itulah. Dia akan melakukannya karena itu adalah pilihan terbaik yang tersedia. Jika ada alternatif yang lebih baik, pria yang baik hati ini pasti akan memilih itu. Jadi, menolak Neia menemaninya itu adalah pilihan terbaik dari semua alternatif terbaik.

“Tapi ... Yang Mulia, Abda telah menggunakan banyak mantra dan bahkan item sihir dan mana Anda untuk membebaskan kota ini. Sebagai seorang magic caster, tentunya Anda pastilah dalam keadaan lelah. Apakah itu baik-baik saja? ”


“Mhm! Memang, itu mungkin berbahaya, tetapi aku datang ke sini untuk mengalahkan Jaldabaoth. Untungnya, dia malah datang untuk mencariku. Sekarang aku akan menghancurkannya dan mengumandangkan kemenanganku ... ugh, mengatakan bahwa aku menginginkan maid membuatku terdengar seperti orang tua yang mesum, hm ... ”

Neia tersenyum pahit pada Sorcerer King, yang masih bisa membuat lelucon konyol pada saat seperti ini. Dia ingin berbicara, tetapi Sorcerer King memotongnya dengan mengangkat tangannya.

"Selain itu, aku akan menjadi bahan tertawaan jika aku malah melarikan diri."

Sorcerer King mengangkat bahu, seperti dia sedang bercanda. Neia merasa bahwa dia tidak serius, jadi dia mengangkat suaranya.

“Yang Mulia! Jika mereka menertawakan Anda, biarkan saja mereka! Dengan rendah hati saya sarankan Anda hanya harus melawannya dalam kondisi prima! Juga, Anda datang ke sini untuk bertempur melawan Jaldabaoth, tetapi Anda akhirnya menggunakan sejumlah besar mana dan kekuatan atas nama Holy Kingdom. Itu bukan apa yang Anda setujui di awal. Jika kita mengatakan itu, rakyat dari kerajaanku akan ... ”

“Memang, itu benar. Tetapi manusia adalah makhluk yang hanya percaya apa yang ingin mereka percayai. Bahkan jika dirimu menyebarkan cerita iu, tidak ada yang akan menerimanya secara tulus, Nona Baraja. "

"Itu…! Dalam hal ini, saya bisa menjadi saksi! Dan…"

Neia melihat sudut matanya pada para paladin dan priest yang mendengarkan percakapan mereka, tentunya mereka bersedia menjadi saksi.

“... Neia Baraja. Aku berterima kasih, tetapi tidak perlu untuk itu. Aku tidak akan mengubah niatku untuk melawan Jaldabaoth. ”

"Itu - kenapa begitu?"

"Sederhana. Karena itu adalah janji yang aku buat sebagai raja. ”

Neia tidak mengatakan apa-apa. Tidak ada yang bisa dia katakan sebagai tanggapan atas hal itu. Orang biasa seperti dirinya tidak mungkin mengatakan apa pun yang bisa mengubah pikiran seorang Raja.

Ada bisikan kekaguman di sekelilingnya. Memang, orang yang hebat dan sombong ini tidak lain adalah Yang Mulia Sang Sorcerer King Ainz Ooal Gown.

Neia dipenuhi dengan kebanggaan pada raja yang dia junjung tinggi.

"Yang Mulia, saya tahu ini sangat tidak sopan, tetapi jika Anda merasa ada bahaya, saya mohon Anda melarikan diri."

Mungkin menyebutkan kemungkinan kekalahan membuat dia tidak bahagia, tetapi meskipun demikian Neia masih harus mengatakannya.

"...Tapi tentu saja. Hanya orang bodoh yang bertempur tanpa mempersiapkan cara untuk melarikan diri. Bahkan jika dirimu kalah dalam satu pertempuran, dirimu dapat memanfaatkan informasi yang diperoleh dengan baik pada pertempuran selanjutnya. Tidak masalah jika dirimu kalah dalam pertempuran pertama. "

"Saya sangat berharap pada Anda, Yang Mulia."

Sebuah interpretasi ekstrem dari itu adalah bahwa jika tujuannya adalah untuk mengalahkan Jaldabaoth, maka yang ia butuhkan adalah untuk memenangkannya. Neia sangat tertarik dengan cara berpikir ini, bukan pola pikir seorang warrior, tetapi dari seorang raja.

"Maka aku akan kesana lebih dulu."


***


Ainz berjalan menuju tempat yang ditunjukkan Jaldabaoth.

Sepanjang jalan, dia menggunakan [ Message ] untuk memerintahkan dua Hanzos yang mengikutinya untuk memeriksa bagian belakangnya dan apakah ada yang mengamati dari jauh.

Setelah menerima laporan negatif dari keduanya, Ainz awalnya bermaksud untuk menghentikan transmisi segera, tetapi kemudian dia menerima laporan yang agak membingungkan bahwa ada anggota Pleiades yang hadir.

Ainz mengakuinya dan mengakhiri [ Message ].

... Kita tidak menemukan pemain lain atau pemegang World Class Item kali ini. Aku terus berpikir mereka seharusnya menunjukkan diri mereka sekarang ... tetapi jika mereka tidak ada, bagaimana kau menjelaskan apa yang terjadi pada Shalltear? Apakah itu semacam kebetulan? Seharusnya itu efek dari World Class Item, kan? Atau apakah itu kemampuan dari sebuah Bakat?

Kenyataan bahwa tidak ada yang muncul meskipun sampai sejauh ini membuat semuanya terasa seperti perangkap baginya. Untuk semua yang dia tahu, lawan sedang menunggunya untuk menurunkan penjagaannya sebelum menyerang.

Jujur ... yah, itu tidak masalah. Perencanaan yang matang untuk masa depan tidak akan sia-sia.

Oleh karena itu, Ainz menghubungi regu Hanzo lainnya dengan [ Message ] untuk memverifikasi kesiapan mereka dan bahwa perintahnya telah diterima.

Baiklah, persiapan sudah selesai. Bagian selanjutnya sederhana, aku hanya perlu mengikuti rencana Demiurge. Bahkan jika aku melakukan kesalahan, aku selalu dapat mengatakan "Aku baru saja mengujimu" dan seterusnya.

Itu bagus.


Ainz tergerak oleh betapa ringannya tapak kakinya. Ini pertama kalinya dia merasa sangat santai sejak datang ke dunia ini, dan itu seperti melayang di langit.

Segera, Ainz datang ke petak berukuran rata-rata.

Ini awalnya merupakan taman air mancur yang diaktifkan secara berkala untuk kenyamanan warga. Namun, tidak ada air yang mengalir di sini setelah demihuman merusaknya. Tidak ada rencana untuk mengembalikannya untuk saat ini, dan sekitarnya tampak sangat kotor.

Iblis berdiri dengan bangga di sana.

Itu adalah iblis besar dengan sayap terbakar dan dua telapak tangan merah yang ekar.

Itu adalah Evil Lord of Wrath dari Nazarick. Namun, yang berdiri di sini hanyalah monster yang dipanggil Demiurge dengan Evil Lordnya. Itu hanya bisa digunakan sekali setiap 50 jam, tetapi bisa dikontrol secara bebas untuk sementara waktu. Nazarick tidak akan kerugian bahkan jika dibunuh.

Berlevel 84.

Sebagai tipe penyerang fisik, Evil Lord, itu memiliki HP yang sangat tinggi.

Dari semua kemampuan spesial yang dimiliki Evil Lord, yang paling berbahaya adalah kemampuan untuk memanggil Evil Lord lain yang levelnya lebih rendah dari mereka. Namun, monster yang dipanggil tidak bisa lagi memanggil lebih banyak monster. Oleh karena itu, Evil Lord of Wrath yang Demiurge telah panggil tidak bisa memanggil Evil Lord yang lain.

Jika Evil Lord ini diciptakan atau dibuat, maka itu bisa memanggil tambahan makhluk lain. Misalnya, Evil Lord of Sloth sering memanggil sekumpulan iblis dan undead, membuat mereka sangat sulit untuk ditangani.

Selain itu, satu poin yang merepotkan tentang Evil Lord of Wrath adalah sangat sulit untuk menangani kebenciannya.

Evil Lord of Wrath memiliki aggro yang lebih sedikit daripada Evil Lord lainnya. Dia telah mendengar tank mengatakan bahwa hal yang paling menjengkelkan tentang berurusan dengan beberapa Evil Lord sekaligus adalah bagaimana tetap menjaga aggro Evil Lord of Wrath agar tidak lepas.

Selain itu, ia memiliki kemampuan khusus untuk memberikan lebih banyak kerusakan dan mendapatkan lebih banyak ketahanan, untuk semakin tinggi nilai kebenciannya. Meski begitu, itu tidak terlalu menakutkan. Satu-satunya hal yang Ainz harus khawatirkan adalah kemampuannya yang disebut [ Soul-Bought Miracle ], yang menghasilkan efek yang tidak diketahui.

Mantra yang bisa diaktifkan termasuk:

Mantra tingkat sepulah: [ Meteor Fall ], [ Time Stop ], [ Field of Unclean ]

Mantra tingkat sembilan: [ Greater Rejection ], [ Vermillion Nova ]

Mantra tingkat delapan: [ Distort Moral ], [ Insanity ], [ Astral Smite ], [ Wave of Pain ]

Mantra tingkat tujuh: [ Napalm ], [ Hellflame ], [ Greater Word of Curse ], [ Greater Teleportation ], [ Blasphemy ]

Mantra tingkat enam: [ Flamewing ]. [ Wall of Hell ]

Mantra tingkat tiga: [ Fireball ], [ Slow ]

Sementara jumlah yang tepat dari mantra yang monster bisa gunakan bervariasi dengan tingkat dan jenis mereka, itu biasanya berjumlah sekitar 8. Namun, monster tingkat tinggi seperti Dragon, Demon dan Angel adalah pengecualian.

Namun, seperti jenis warrior murni, mantra Evil Lord of Wrath ini tidak terlalu menakutkan.

Dia tidak memiliki keterampilan untuk memperkuat mantra nya, dan statistik terkait sihir yang sangat rendah. Sementara serangan serangan Evil Lord adalah elemen api dan dengan demikian menargetkan kelemahan undead, tidak perlu baginya untuk berhati-hati. Mantra yang mempengaruhi pikirannya juga tidak berguna melawan undead, dan nilai-nilai karma Ainz telah negatif sejak awal, jadi mantra seperti [ Distort Moral ] hanya membuang-buang waktu.

Bagi Ainz, yang merupakan karma negatif, baginya Angel lebih sulit diurus dibanding dengan Demon.

Saat dia merenungkan data pertarungannya, Ainz melirik dua maid di belakang Evil Lord. Dia akan memikirkannya nanti.

"Nah, kalian sudah dengar semuanya?"

"Tapi tentu saja, Ainz-sama."

Mendengar suara berat itu membuat Suzuki Satoru tersenyum tanpa sadar dari dalam hati Ainz. Itu karena iblis ini - dan semua monster Nazarick - dirancang sesuai dengan citra mereka.

Suara-suara itu mungkin apa yang para pengembang atau penciptanya telah bayangkan untuk mereka. Dalam hal ini, siapa yang berbicara dengan suara menggemaskan yang pernah dimiliki Lip Bugs sebelum mengonsumsi pita suara? Atau apakah seluruh hal tentang seiyuu-in-your-mind yang Peroroncino bicarakan benar-benar ada?

Tidak, itu tidak mungkin.

Pandora Actor adalah contoh yang bagus. Dia adalah makhluk yang tidak merasa seperti dia mencerminkan apa yang ada dalam pikiran penciptanya. Dan kemudian ada fakta bahwa bahkan makhluk tanpa pita suara seperti Ainz bisa berbicara. Yang bisa dia katakan adalah bahwa dunia sihir benar-benar menakjubkan.

“Jika kau berbicara padaku dalam nada itu, apakah kau yakin disini sudah aman?”

"Tentu."

“Lalu aku akan menanyakanmu pertanyaan yang paling penting. Apakah kau siap bertarung dengan maksud untuk membunuhku? ”

"Ya, saya diperintahkan untuk melakukannya."

Ainz mengangguk ketika dia mendengar jawaban Evil Lord.

Satu hal yang membuat Ainz gelisah selama ini adalah kurangnya lawan yang kuat untuk bertarung.

Setelah pertempuran dengan Shalltear, Ainz khawatir tentang tidak memiliki kesempatan untuk bertarung dengan seluruh kekuatannya.

Setelah itu, dia mendapatkan pengalaman dalam pertempuran jarak dekat, dan dia bisa dengan terampil menggerakkan tubuhnya sebagai Momon dan bertarung sebagai seorang warrior sekitar level 33.

Tapi bagaimana tubuh ini berfungsi dalam pertempuran level yang lebih tinggi?

Dia seharusnya melakukan latihan tempur melawan musuh tingkat tinggi. Sayangnya, dia belum pernah menemui monster tingkat tinggi seperti itu sampai sekarang.

Itulah mengapa dia memerintahkan Demiurge memerintahkan Evil Lord untuk membunuh dirinya.

Dia akan mengalahkan musuh kuat yang ingin membunuhnya, dan memperkuat dirinya sendiri.

Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Mereka berdua sangat menentang gagasan itu dan membujuk mereka telah memakan banyak waktu. Seseorang tidak dapat menyalahkan Ainz yang kelelahan mental karena berpikir, "Aku pikir kita setuju bahwa kata-kataku adalah hukum ..."

Pada akhirnya, setelah konsesi dan kondisi yang tak terhitung jumlahnya, panggung telah ditetapkan untuk pertempuran langsung ini.

Rasa dingin mengalir melalui tubuhnya saat dia berpikir bahwa dia akan mati. Itu adalah sensasi yang benar-benar berbeda dari apa yang dia rasakan selama bertempur dengan Shalltear, karena ini adalah pertempuran yang tidak perlu.

Namun--

Ketika aku memiliki banyak pengalaman PVP di YGGDRASIL, aku menyadari dalam pertempuran melawan Shalltear bahwa dunia ini bukanlah sebuah permainan. Jika saatnya tiba ketika aku harus berhadapan dengan pemain level 100 dengan banyak pengalaman pertarungan nyata, aku tidak akan bisa menang tanpa jumlah pengalaman yang setara. Aku harus tahu bahwa ketakutan adalah jalan untuk mengalahkan.

Ainz sangat senang bahwa dia adalah undead dan bisa menekan rasa takut yang mungkin dia rasakan pada sebuah kematian. Jika dia masih manusia, dia mungkin meringkuk menjadi bola sekarang.

"Sekarang, Yuri," kata Ainz pada maid di belakang Evil Lord. “Karena kau dan Lupusregina ada di sini, apa itu berarti kau akan bertarung denganku bersama dengan Evil Lord? Bagaimana dengan yang lain? "

Dia tidak melihat kehadiran Solution, Entoma atau CZ. Mereka pasti sedang bekerja di tempat lain.

“Kami adalah satu-satunya yang datang ke sini. Kami para sister akan melawan Anda bersama dengan Evil Lord of Wrath. Alasannya adalah karena Albedo-sama merasa bahwa membiarkan orang-orang di kerajaan ini untuk menyaksikan maid iblis bukanlah hal yang buruk. Selain itu, Evil Lord of Wrath sendiri mungkin tidak cukup untuk memenuhi permintaan Anda, Ainz-sama. ”

Memang benar bahwa satu Evil Lord level 80 akan kesulitan untuk melawan Ainz. Namun, bahkan menambahkan Yuri dan Lupusregina tidak membuatnya menjadi lawan yang sangat kuat.

Namun, faktor yang tidak perlu dan merepotkan bisa menjadi kerugian. Menderita karena aku meremehkan lawanku akan menjadi bodoh. Aku sebaiknya tetap waspada.

“Selain itu, Albedo-sama memerintahkan kami untuk memeriksa sesuatu denganmu, Ainz-sama. Apakah Anda benar-benar baik-baik saja dengan kondisi bahwa Anda tidak akan meninggalkan Nazarick untuk tahun mendatang jika Anda kalah? ”

“Ah, itu adalah salah satu syarat yang diminta Albedo sebelum menyetujui pertarungan ini. Jika aku kalah, aku akan menghabiskan tahun depan bekerja keras di dalam Great Underground Tomb of Nazarick, dengan Albedo, di ruangan yang sama ... sudahkah kalian memeriksa kondisi yang disebutkan Demiurge? ”

Ainz melihat ke arah Evil Lord, tapi dia tidak mengatakan apapun. Mungkin merasa bahwa tidak perlu memeriksa.

"Terima kasih banyak."

Yuri membungkuk.

Sekarang, tidak akan ada ruang untuk mengubah rencananya. Saat dia memikirkan betapa mengerikan situasinya, Ainz tidak bisa menahan diri untuk berkeringat secara internal.

Itu akan cukup mudah untuk membunuh Yuri dan yang lainnya karena perbedaan yang luar biasa dalam kekuatan masing-masing dari mereka, tetapi Ainz Ooal Gown tidak akan pernah membiarkan itu terjadi. Membunuh NPC demi simulasi benar-benar menggelikan.

Dengan kata lain--

Aku harus membunuh Evil Lord tanpa menyakiti Yuri dan Lupusregina.

Ainz tidak bisa menahan tawa. Ini akan menjadi tantangan yang sangat sulit. Namun, tidak ada yang lebih baik dari ini.

"Apakah ada yang salah, Ainz-sama?"

"Tidak, itu bukan apa-apa, jangan khawatir."

“Juga, Cocytus-sama meminta kami merekam pertempuran ini agar semua orang di Nazarick dapat belajar darinya. Apakah boleh?"

Meskipun dia tidak ingin melakukannya karena dia merasa itu memalukan, merekam pertempuran sangat umum di YGGDRASIL. Dengan itu dalam pikirannya, dia harus menyetujui permintaan itu.

“Namun, merekam proses pertempuran akan memicu gangguan dari pertahanan anti-divination. Haruskah aku menonaktifkannya? "

“Tentunya maksud Anda mantra pendeteksi bukan, Ainz-sama? Dan bukan model mantra ofensif yang saling terkait? ”

“Ah, ya, itu dia. Lagi pula, jika itu yang terakhir, akan buruk jika seseorang dari Nazarick mencoba untuk menemukan posisiku dan memicunya. ”

Jika dia diserahkan terkait mantra penghalang ofensif ia begitu ceroboh melakukannya dulu, setiap kali anggota Nazarick mencoba untuk menyerangnya dengan mantra divination, Ainz akan sangat terluka parah. Sementara ia digunakan sebagai sasaran sepanjang waktu karena itu adalah serangan dari teman-temannya jadi tidaklah apa-apa, melakukannya untuk sekarang akan  sangat berbahaya.

Tentu saja, penghuni Nazarick tidak akan terluka oleh penghalang ofensif, mengingat bahwa mereka dilindungi oleh World Class Item, namun pertahanan akan dikenai biaya dalam bentuk koin emas. Sebaliknya, biaya seperti itu lebih menyakitkan baginya.

“Maka tidak perlu khawatir ~ su.”

“Tidak, aku paling tidak menonaktifkannya. Selain itu, penghalang ofensif menghilang begitu diaktifkan dan harus di-reset. Dalam hal ini, aku mungkin juga hanya menonaktifkannya lebih awal dan menjadikan pikiranku lebih tenang. ”

"Saya mengerti, maka saya akan serahkan pada Anda ~ su."

Ainz menonaktifkan penghalang offensifnya.

“Baiklah - mari mulai merekam pertempuran. Sudut pandang siapa yang kalian gunakan? Milikku juga tak apa. ”

"Saya pikir seharusnya menggunakan sudut pandang saya ~ su."

Sebenarnya, Ainz baik-baik saja dengan apa pun pilihannya. Perspektif siapa pun akan baik-baik saja.

Selain itu, kenangan pertempuran dengan teman-temannya kembali padanya, dan Ainz mulai menikmati dirinya sendiri.

Simulasi pertempuran dengan teman-temannya adalah bagian mendasar dari merancang teknik dan senjata baru.

Dia sering berdebat dengan Touch Me, tetapi pertempuran itu tidak dihitung dan belum dimasukkan dalam rekaman PVP Ainz.

Karena Ainz tidak pernah menang sekali pun, tingkat kemenangannya akan turun jika mereka telah direkam. Dia tidak pernah menganggapnya serius, hanya menganggapnya sebagai "latihan" karena dia tahu dia tidak bisa menang. Ainz selalu menekankan hal itu.

“Haruskah kita mulai, kalau begitu? Kalian perlu mempersiapkan diri untuk membunuhku. Tentu saja, aku tidak akan membunuhmu. ”

"Tidak, sebenarnya, tidak apa-apa jika Anda membunuh kami."

Sebelum Ainz bisa mengatakan bahwa dia tidak ingin melakukannya, Yuri menyatakan alasannya.

“Ainz-sama, kami bukan anggota sebenarnya dari Pleiades. Kami semua adalah Greater Doppelganger. ”

"A-apa?"

“Kami adalah musisi dari Erich String Orchestra di bawah Chacmool-sama dari Five Worsts. Atas perintah Albedo-sama, kami telah berubah menjadi anggota Pleiades. ”

"--Apakah begitu?"

Dia melihat mereka beberapa kali, tetapi Ainz tidak bisa membedakan antara mereka dan Yuri dan Lupusregina yang dia tahu. Dia tidak bisa menanggapinya tetapi bertanya-tanya apakah ini kebohongan yang mereka katakan sehingga dia bisa membunuh mereka tanpa khawatir selama pertarungan.

Mungkin salah satunya palsu. Dia pernah mendengar bahwa kebohongan terbaik adalah kebenaran yang dicampur dengan beberapa kebohongan kecil.

Ainz tidak bisa melihat peniruan dari Greater Doppelganger. Ada mantra yang bisa menghalau perubahan Greater Doppelganger, tetapi menggunakan mantra itu akan mencegahnya berubah lagi untuk jangka waktu tertentu karena efek mantra. Dalam hal ini, membuat mereka berubah menjadi Pleiades akan menjadi tidak berarti. Akan menjadi masalah yang berbeda jika Ainz mempelajari mantra tingkat rendah tapi--

Tidak--

“Hm, kelihatannya Lupusregina berbicara berbeda dari biasanya. Apa yang sedang terjadi?"

Wajah Lupusregina menjadi kosong sesaat.

"Apakah itu aneh, Ainz-sama?"

Greater Doppelganger berpura-pura menjadi Lupusregina mengubah caranya berbicara. Itu mungkin pola bicaranya yang biasa. ”

"Ah, itu bukan ekspresi biasa yang dia gunakan."

"Tapi Lupusregina-sama selalu berbicara seperti itu di depan kita ..."

Ketika Doppelganger meniru sebagai seseorang, orang yang lebih dekat dengan target akan merasa lebih sulit untuk melihat peniruan mereka. Itu karena mereka menggunakan bentuk telepati selama perubahan bentuk tubuh mereka untuk membaca pemikiran dari orang-orang yang mereka ajak bicara dan orang-orang di sekitar mereka untuk mengekstrak informasi yang terkait dengan target yang mereka tiru dan kemudian menerapkannya pada tindakan peniruan mereka - setidaknya, itulah yang dikatakan ensiklopedia monster.

Itu sama dengan Pandora Actor, yang kemampuannya menjadi nyata di dunia ini.

Namun, itu hanya untuk membedakan reaksi yang mungkin subjek tiruan miliki, dan itu tidak membaca pikiran atau mencari melalui ingatan.

Selain itu, karena kemampuan ini adalah bentuk serangan psikis, itu tidak berguna pada Ainz dan makhluk undead lainnya. Kita juga bisa menahannya jika perbedaan levelnya cukup besar. Itu mungkin mengapa ia tidak dapat melihat kemungkinan reaksi yang dimiliki Lupusregina terhadap Ainz dan telah mengungkapkan dirinya.

Kebetulan, itu lebih mungkin bahwa Doppelganger akan keluar sendiri ketika menghadapi banyak orang, karena masing-masing dari mereka akan memiliki kesan yang berbeda dari target.

Umu. Mengapa Lupu selalu menambahkan kalimat di akhir kalimatnya dengan ~su? Ahh, begitu, jadi itu membuatnya terdengar mengganggu. Mungkin dia berusaha membantuku. Sungguh lucu gadis kecil ini ...

“... Hm? Maafkan aku. Aku punya pertanyaan lain yang tidak terkait dengan pertempuran. Meskipun itu adalah perintah Albedo, jika aku memintamu untuk mengabaikan perintahnya, perintah siapa yang akan menjadi prioritas?

“Tentu saja, kata-kata Anda akan menjadi prioritas, Ainz-sama. Namun, saya harus dengan tulus meminta maaf bahwa kami akan mematuhi perintah dari summoner kami, Anyami Shirabe-sama, di atas segalanya. ”

“... Hm? Siapa itu?"

Apakah ada NPC seperti itu? Saat pertanyaan itu muncul di dalam hatinya, api di mata Ainz berkobar ketika dia mendengar jawaban Yuri.

"Itu adalah Temperance-sama."

“Eh? Temperance-san? Anyami? Ahhh ... yah, itu berfungsi sebagai deskripsi fisik ... tapi tetap saja, Anyami Shirabe? ”

"Ya. Temperance-sama pernah diminta untuk dipanggil seperti itu, jadi Chacmool-sama memerintahkan kami untuk melakukannya juga. ”

“... Setelah aku kembali ke Nazarick, aku ingin mendengar semua tentang ini. Anyami Shirabe, kan. ”

Ini adalah pertama kalinya dia mendengar dia menyebut dirinya seperti itu.

Ainz tidak bisa menahan tawa ketika dia mengetahui bahwa mantan temannya telah menyebut dirinya seperti itu di tempat di mana tidak ada orang lain yang tahu. Ini benar-benar perangkap yang licik, siap untuk mengurangi semangat juangnya.

Ahh, tidak, tidak. Aku tidak boleh jatuh ke perangkap Anyami Shirabe! Ku, kuku ...

Meskipun dia tahu itu bukan saat yang tepat untuk melakukannya, dia mengingat anggota guild yang dimaksud.

Bagaimana dia terlihat dan merasa senang ketika dia memberikan nama itu?

Ainz menyipitkan matanya saat dia mengenang tentang temannya dari masa lalu, dan kemudian dia melihat ekspresi terkejut di wajah Yuri-Doppelganger saat itu memiringkan kepalanya. Ainz merasa bahwa dia menjadi ceroboh dan menenangkan diri.

Dia bisa mengingat teman-teman lamanya nanti. Saat ini, dia harus menganalisa ucapan Doppelganger.

Setelah ini, aku ingin menanyai semua pengikut dan NPC tentang rahasia yang mereka sembunyikan. Kukuku - dalam hal itu, pertanyaan lain muncul.

Dengan tidak adanya perintah langsung, pengikut seperti Doppelganger akan mematuhi NPC yang bertanggung jawab atas mereka. Dalam hal ini, apa yang akan terjadi jika NPC tertentu ingin membunuh Ainz dan mengumpulkan banyak pengikut tingkat tinggi dan memerintahkan mereka untuk menyerang Ainz dengan seluruh kekuatan mereka? Tentu saja, ini akan terjadi ketika Ainz tidak dapat mendeteksi atau menghentikan mereka.

Apakah mereka akan melaksanakan perintah itu? Ataukah mereka menolak perintah seperti itu?

“... Kalian juga sudah siap menyerangku seperti kalian ingin membunuhku, kan?”

"Ya. Itu adalah perintah yang saya terima, dan saya telah putuskan bahwa saya juga menerima izin Anda, Ainz-sama. "

Jawaban Yuri-Doppelganger membuat Ainz mengernyitkan alisnya yang tidak ada.

... Bukankah ini berbahaya? Mungkin yang terbaik untuk melihat di mana letak batasannya disini.

Jika bahkan Ainz bisa memikirkan ini, maka Albedo kemungkinan besar sudah memeriksanya sendiri, Namun, dia harus memastikan, untuk berjaga-jaga. Dia tidak bisa membiarkan celah kosong diisi pengkhianat.

"...Memang. Aku mengizinkan untuk menggunakan kemampuan penuh kalian untuk membunuhku dalam pertempuran ini. Kemudian bersumpah atas nama Ainz Ooal Gown sekali lagi. Bisakah kalian bersumpah bahwa apa yang kalian katakan tentang identitas sejati kalian barusan adalah kebenaran? ”

"Ya. Kami bersumpah, atas nama seluruh Supreme Being. ”

Yuri dan Lupusregina mengubah tangan mereka menjadi benda-benda yang tampak asing.

"--Ah!"

"Apa? Ada apa, Doppel-Yuri? ”

“Ainz-sama, ada satu hal yang aku lupa. Peralatan kami dipinjam dari Pleiades. Oleh karena itu, bisakah kita merepotkan Anda untuk memperbaikinya jika kita dibunuh? ”

Doppelganger bahkan bisa menyalin pakaian dan peralatan target mereka jika mereka mau. Namun, mereka hanya bisa menduplikasi penampilan, dan bukan perlengkapan. Karena mereka tidak akan mendapat manfaat dari perlengkapan, ketika melawan seorang magic caster seperti Ainz, perbedaan antara mereka akan seperti surga dan bumi. Oleh karena itu, mereka tidak punya pilihan selain meminjam yang asli dari mereka yang asli.

Pemakai Greater Doppelganger dapat meniru seseorang hingga level 60. Namun, tidak seperti NPC, mereka hanya dapat menyalin hingga 90% dari kemampuan yang ditiru. Bahkan jika mereka memiliki peralatan dari Pleiades, tidak perlu khawatir ... apakah perlu? Dalam hal ini, membunuh mereka akan menjadi sangat sia-sia. Lagi pula, mereka adalah pengikut pemain bayaran, yang berarti memanggil mereka dengan biaya uang - seperti yang aku pikir, aku harus menghapus kemampuan mereka untuk bertarung. Apakah aku harus memasukkan itu ke dalam aturan?

"Baik! Aku akan menambahkan satu aturan lagi. Setelah kalian Greater Doppelganger mendekati kematian, kalian mundur. Aku akan memantau kesehatan kalian dengan [ Life Essence ]. Kalian dapat menyembunyikan total HP yang kalian miliki, kan? ”Setelah Yuri membalas dengan tegas, Ainz mengangguk. “Kemudian menekan kemampuan itu untuk sementara waktu. Jika aku menilai kalian akan mati setelah terkena serangan ringan, aku akan memanggil nama kalian dan mundurlah. Dalam hal ini, kalian akan terhitung mati. Tinggalkan area pertempuran sesegera mungkin. Selain itu, hal yang sama berlaku untuk Evil Lord of Wrath. Jika aku menyatakan kemenangan, pertempuran akan berakhir. Apakah kalian mengerti?"

Evil Lord of Wrath dan dua doppelgangers menunjukkan bahwa mereka mengerti.

"Sangat bagus. Kemudian kita akan memulainya ketika koin menyentuh tanah ... sekitar 25 menit telah berlalu, jadi aku kira mereka tidak akan mengeluh bahkan jika kita mulai. ”

Ainz mengaktifkan [ Life Essence ] dan kemudian mengeluarkan koin emas. Tentu saja, ini bukan koin emas YGGDRASIL, tetapi koin emas yang digunakan di dunia ini.

"Apakah anda tidak mengaktifkan buff untuk diri sendiri?"

“Memastikan kalian memiliki waktu untuk melakukan buff juga merupakan bagian dari simulasi pertempuran.”

Setelah membalas pertanyaan Doppel-Lupusregina, Ainz menjauh dari mereka, lalu menjentikkan koin itu dengan ibu jarinya sehingga mendarat di antara mereka berdua.

Saat koin menyentuh tanah, Ainz melompat mundur, lalu mengangkat tangannya keatas dan berteriak:

"Absolute Immunity Barrier!"

Dia melihat Evil Lord dan dua Doppelganger membeku sejenak. Namun, Evil Lord dan Doppel-Yuri segera bergegas mendekat.

Itu dia. Itu jawaban yang benar.

Tindakan Ainz sebelumnya tidak ada artinya. Tidak ada kemampuan yang disebut Absolute Imunitas Barrier di Yggdrasil - atau setidaknya, tidak seharusnya, adalah sejauh Ainz tahu. Namun, Ainz telah meneriakkan nama itu bukan hanya untuk memboohongi mereka, tetapi juga karena alasan yang berbeda.

Ah-- sepertinya mereka agak lambat. Mungkinkah mereka berpikir ada sesuatu yang dirapalkan pada mereka dan mereka menjadi sedikit waspada sekarang? Nah, itulah yang terjadi ketika kau bertanya-tanya apakah kau jatuh ke dalam jebakan musuh.

Kegelisahan yang datang dari fakta bahwa teknik semacam itu mungkin benar-benar ada di dunia ini membatasi gerakan mereka. Bisa dikatakan bahwa tipuan ini berhasil karena masih ada hal-hal yang tidak diketahui di luar sana.

Tentu saja, itu bukan hanya karena yang tidak diketahui. Kemampuan khusus seperti yang Ainz miliki adalah contoh yang baik.

Selama YGGDRASIL, tidak ada yang menggunakan mayat sebagai media untuk mengabaikan durasi pada undead yang dibuat. Metode seperti ini hanya muncul setelah datang ke dunia ini. Bisa dibilang ada banyak perubahan lain yang terjadi ketika berpindah ke dunia ini dari dunia game. Tidak, hanya orang bodoh yang akan berpikir hal seperti itu tidak terjadi.

Dengan kata lain, membuat keputusan hanya dengan pengetahuan YGGDRASIL sangat berbahaya.

Aku harus mendiskusikan ini dengan Albedo ... dan yang lain, termasuk Cocytus.

Ainz mengaktifkan mantra [ Fly ] dan mulai berpikir saat dia mundur ke belakang sambil tetap menjaga jarak dari para pengejarnya.

Albedo mengatakan bahwa dibutuhkan sekitar dua tahun persiapan sebelum menghancurkan Kingdom. Haruskah aku mengumpulkan informasi sampai saat itu? Memperluas subuah bangsa berarti memperluas area yang akan bersentuhan dengan dunia luar ...

Aku harus memberikan pertanyaan-pertanyaan ini kepada Albedo dan Demiurge dan mendengar pendapat mereka. Hm - ilusi tampaknya sangat kuat, mungkin sangat buruk jika kita tidak memperhatikan mereka. Rasanya seperti kau bisa melakukan banyak hal dengan mereka jika kau pintar. Jika aku bertemu dengan penyihir yang memiliki kemampuan, aku mungkin harus memperlakukan mereka dengan baik untuk merekrut mereka. Fluder - whoa!

Evil Lord telah mencapai mantra [ Fly ] Ainz dengan berjalan kaki. Sayangnya, terbang tidak secepat itu.

"!"

Setelah menerima serangan Evil Lord, Ainz merasa sakit - meskipun itu segera ditekan. Meskipun dia merasakan hal yang sama selama pertarungan dengan Shalltear, dia bersyukur atas tubuh ini yang bahkan bisa menekan rasa sakitnya. Ia berterimakasih karenanya dan dia bisa merasakan pertarungan.

Setelah itu, Evil Lord mengejar Ainz - yang telah terlempar ke udara - dan menutup jarak dengannya.

Bagi Ainz, ini adalah hal terburuk yang bisa mereka lakukan.

Yuri berputar-putar di belakangku. Mereka menggunakan serangan menjepit dari dua orang yang dapat memberikan serangan hantaman, yang merupakan kelemahanku. Sementara itu, Lupusregina menjaga jarak dan merapal mantra ... hm, itu buff. Astaga, ini adalah cara terbaik untuk menghadapi magic caster. Apakah ia bertempur melawan AI Evil Lord? Atau itu karena ia memilih bergerak dari pikiran summonernya, Demiurge? Ah, tidak masalah.

Jika mereka tidak membiarkannya menjaga jarak, maka dia akan membuat ruang sendiri.

"[ Greater Teleportation ]."

Bidang penglihatannya segera terbuka, dan kota terhampar di bawahnya. Dalam keadaan normal, dia tidak akan bisa melakukan teleport ke tujuan yang tidak diketahui, tetapi itu akan baik-baik saja selama melakukannya dalam jarak pandang. Setelah teleport 1 kilometer di atas tanah tanpa ragu-ragu apa pun, Ainz merapal mantra. Itu [ Body of Effulgent Beryl ].


Mantra ini sangat efektif karena Yuri dan Evil Lord keduanya melakukan serangan penghataman.

Saat dia bergumam, "Tentu saja, itu tidak semua", Ainz melihat ke tanah. "... Jika Bukubukuchagama-san atau Variable Talisman-san ada di sini, para backliner takkan terkalahkan."

Ketika bermain sebagai sebuah party, pengelola aggro yang trampil seperti tank tidak akan membuat kesalahan seperti membiarkan magic caster di lini belakang diserang.

Selama waktu ketika mereka berhenti bermain game - ketika dia pergi keluar mendapatkan uang untuk membayar pemeliharaan Nazarick sendiri, dia telah menggunakan NPC bayaran untuk memungkinkan dia bertindak dengan bebas dari hukuman. Satu-satunya saat dia benar-benar bertarung sendirian adalah pertarungan dengan Shalltear. Mungkin itu sebabnya dia tidak bisa tidak mengeluh.

Karena jaraknya, dia tidak tahu di mana Evil Lord berada, tetapi dia memiliki gambaran kasar tentang di mana alun-alun itu berada. Sementara memasangi lokasi dengan jebakan mantra serangan adalah taktik yang valid, itu tidak berguna saat ini. Bisa dikatakakkan bahwa tujuan kali ini adalah untuk memenangkan kontes penuh kekuatan dengan lawan.

"[ Widen Magic Delay Teleportation ]!"

Kalau dipikir-pikir, aku dulu merasa kesal dengan pengelolaan aggro yang buruk dari NPC bayaran. Itu mungkin cara developer mengatakan "tolong bermainlah dengan pemain lain" atau sesuatu seperti itu.

Dia kemudian menyadari bahwa ada sesuatu yang besar yang akan teleport di atasnya, di dalam area mantra [ Widen Magic Delay Teleportation ] - Evil Lord. Berkat efek dari [ Delay Teleportation ], itu akan memakan waktu beberapa saat sebelum muncul ketempat tujuan. Dengan kata lain, itu berarti kedua musuh lemah ini yang kehilangan perisai terkuat mereka benar-benar tanpa pertahanan di hadapannya.

Untuk melemahkan kekuatan bertarung musuh, dia harus mengalahkan yang lemah lebih dulu. Ainz membiarkan gravitasi menanganinya, dan kemudian berakselerasi lebih jauh dengan [ Fly ].

Kecepatan tambahan dari terjun bebas itu berarti dia bergerak cukup cepat. Udara menghantam wajah Ainz dan mengalir melewatinya. Pada saat yang sama, Ainz membuka matanya dan mengamati alun-alun.

"Meskipun aku pikir bersembunyi di sebuah rumah akan lebih baik ..."

Ainz bergumam pelan dan kemudian memilih Lupusregina - yang dengan bangga berdiri di tengah lapangan - sebagai targetnya.

Yuri agak jauh. Ketika dia bisa melihatnya, dia tidak terlihat seperti dia siap untuk mencegatnya. Meninggalkan seorang priest sendiri cukup membuat agak kecewa, tetapi Yuri telah membuat keputusan yang tepat mengingat dia harus waspada terhadap mantra berefek area.

Ainz terhenti - sebenarnya, Ainz tidak akan terluka bahkan jika dia jatuh ke tanah - dan mengeluarkan mantranya.

Ainz memilih salah satu mantra tingkat sepuluh yang paling banyak memberikan kerusakan dari koleksi mantranya. Pada saat yang sama, dia menggunakan kemampuan spesial untuk memaksimalkan mantra. Sementara ia bisa melipat gandakan mantra atau sesuatu yang mirip dengan memberikan banyak kerusakan, itu akan menjadi sangat berbahaya ketika ia tidak tahu berapa banyak kerusakan yang diterima doppelgangers. Dia harus menghindari kemungkinan berbahaya bahwa seperti membunuh mereka secara tidak sengaja.

"[ Maximize Magic-- ]"

Saat dia mengangkat tangannya, tangannya diserang dan dirusak, dan mantera itu gagal. Mana yang dihabiskan untuk perapalan mantra menjadi sia-sia.

Apa? Mengganggu dengan sihir melalui serangan jarak jauh? Apakah itu semacam kemampuan spesial?

Mungkin itu karena dia adalah undead, atau karena dia pemain veteran, tetapi kebingungannya hanya berlangsung sesaat. Ainz segera menganalisa serangan yang dia terima.

Meskipun Yuri mendekat dan memberikan pukulan, Ainz telah meningkatkan pertahanannya dengan mantra, jadi dia tidak perlu terlalu waspada terhadapnya. Bagaimanapun, ada sesuatu yang lebih penting dari itu.

Semuanya adalah jebakan dari awal! Tidak, Yuri - Begitu ya! "Di sini" mengacu pada alun-alun! Itulah mengapa Hanzos mengatakan "Pleiades" mereka hadir! Sial! Aku penasaran mengapa mereka mengatakan “kita semua” padahal hanya mereka berdua! ”

Semua titik data membuat garis yang indah.

CZ sedang menyerang sekarang.

Bukan hanya Yuri dan Lupusregina yang hadir. CZ juga ada di medan pertempuran. Dalam segala kemungkinan, Solution dan Entoma ada di sini juga. Semua Doppel-Pleiades datang ke kota ini.

Tidak, tidak, aku harus tenang. Doppel-CZ hanya beruntung. Cukup mudah bagiku untuk mengabaikannya karena perbedaan level diantara kita. Dia tidak akan seberuntung itu - baik, sial untukku - lain kali.

“[ Greater Word of Curse ]!”

Evil Lord akhirnya menemukannya dan ia merapal mantra, tapi Ainz menahannya tanpa masalah. Itu hanya mengancam dalam pertempuran jarak dekat, jadi yang harus dia lakukan hanyalah menjaga jaraknya.

Ainz mengabaikan Evil Lord diatas dia mengabaikan Yuri, yang hanya memberikan kerusakan minimal diawal. Dia menerjang lurus ke arah Lupusregina.

Pada saat itu--

Bullet Bugs yang tak terhitung jumlahnya terbang dari samping. Tidak ada keraguan bahwa itu adalah Entoma.

Dia bahkan tidak perlu menggunakan Imunitas Fisik Tingkat Tinggi untuk menghentikannya. Itu karena serangan jarak jauh non-sihir tidak bisa menyakiti Ainz.

Jika itu adalah senjata yang dibawa oleh Pleiades, imunitas Ainz mungkin bisa dihentikan oleh sejumlah data yang mereka miliki. Contoh terbaik dari itu adalah serangan CZ dan Yuri sekarang. Namun, keterampilan tertentu dihitung berdasarkan level pengguna. Entoma adalah contoh utama, karena ia memiliki banyak serangan berbasis tingkat pengguna.

Entoma hanya sekitar level 50, jadi serangannya tidak mengganggu Ainz sama sekali. Selain itu, jika semua kerusakan dari serangan diabaikan, efek yang adapun tak akan terjadi juga.

Karena itu, dia bisa mengabaikannya.

Ainz bahkan tidak melirik Entoma saat dia berpindah untuk menyelesaikan penyembuhan, tapi saat itu, Solution muncul dari titik penyergapannya di depan Lupusregina. Itu akan menjadi isyarat yang sia-sia jika dia menghadapi serangan berefek area, tapi itu adalah satu-satunya cara untuk melindungi healer.

Namun, Solution telah melakukan kesalahan fatal. Ainz adalah seorang magic caster dan tidak perlu dekat untuk menyerang. Yang perlu dia lakukan adalahmerapal mantra serangan dari kejauhan. Dia harus memikirkan mengapa dia muncul dari depan Lupusregina.

Ainz hanya punya satu tujuan.

Dia ingin melihat musuh dan mengungkapkan semua kartu yang mereka miliki.

Narberal tidak ada?

Dia tidak mengerti. Dia bukan salah satu maid iblis yang menyerang Ibukota. Namun, seseorang tidak bisa mengesampingkan dia jika semua Pleiades hadir. Mungkin mereka menyimpan kartu as mereka untuk saat-saat terakhir. Namun, karena dia tahu rencana apa yang dipersiapkan lawan, tidak ada alasan untuk terus bertarung di tengah-tengah kepungan musuh.

"[ Greater Teleportation ]."

CZ tidak mengganggu mantranya, dan ia berhasil berteleportasi di atap sebuah bangunan dalam garis pandangnya.

Aku harus mengingat apa yang bisa dilakukan Yuri dan yang lain. Siapa yang harus aku bunuh dulu? --Lupusregina, healer. Meskipun aku harus sangat berhati-hati terhadap CZ ... Aku tidak tahu di mana dia ... jadi aku akan membiarkan yang lain pergi lebih dulu. Evil Lord akan mengambil sebagian besar waktu pertempuran, jadi aku akan memprioritaskannya untuk yang terakhir.

Dia melihat Lupusregina merapalkan mantra pada Solution. Apakah mereka tidak mengejar Ainz karena pertempuran langsung bukanlah masalah bagi mereka? Tidak, itu karena mereka mengerti bahwa Ainz bisa bergerak sesuka hati dengan [ Greater Teleportation ], mereka bisa dengan mudah terpencar dan dikalahkan satu-satu. Lagipula, Ainz juga mengharapkan itu.

Tidak masalah jika mereka melihatnya.

Yang harus dia lakukan hanyalah mengkhawatirkan mereka dengan mantra jarak jauh dan kemudian mengalahkannya satu demi satu. Sementara CZ spesialis pertempuran jarak jauh ada disini, dia akhirnya akan menunjukkan dirinya jika dia menyerang terus menerus. Karena itu, dia hanya akan menyerang pada saat-saat kritis. Dalam hal ini, dia tidak akan begitu menakutkan. Atau sebaiknya--

“Aku tidak melihatnya, jadi biar kutebak, kau disini untuk menggantikan Narberal.”

Ainz bergumam pada dirinya sendiri saat dia melihat posisi Evil Lord.

“Haha, kau menjadi gemuk, Narberal. Haruskah kita memanggilmu Gorillal sekarang? Dan elemenmu juga sangat berubah. Nah - ini menarik. Jika Doppel-Pleiades adalah lawanku-- ” Ainz mengembangkan jubahnya. Tentu saja, tidak ada artinya; dia hanya ingin pamer dengan gaya seorang raja. "Maka aku harus sedikit serius."

Jangan mati ~

"[ Twin Maximize Magic Re-- "

Sama seperti Ainz hendak melempar mantra ke Lupusregina, peluru lain menyerang lengan Ainz dan mengganggu mantra.

?

"--Hah?"

Mustahil.

Bahkan jika dia berhasil sekali karena keberuntungan, dia tidak bisa menyela mantranya dua kali berturut-turut. Level CZ jauh lebih rendah dari Ainz.

Mungkinkah dia tidak beruntung untuk gagal menahan dua kali serangan berturut-turut? Seberapa kecil kemungkinannya? Atau mungkin ini bukan nasib buruk, tapi kepastian - misalnya, jika lawannya sama sekali bukanlah CZ?

Evil Lord of Wrath mengembangkan sayapnya yang berapi-api dan mendekat pada Ainz. Yuri datang dari kanan, dan Entoma terbang dari kiri secara melingkar.

Apa yang sedang terjadi? Kenapa ini terjadi? Apakah ini beberapa perubahan yang terjadi setelah datang ke dunia ini? Atau apakah Garnet-san memberi CZ sesuatu? Atau bukanlah CZ? Apa yang Yuri katakan barusan? Mereka sisters, tetapi mereka adalah Doppel ... Pando - ahhhh!

Evil Lord telah menutup jarak dan kemudian memiringkan tangannya ke belakang, bersiap-siap untuk memberikan sebuah serangan kuat.

Sial! Aku benci orang-orang seperti itu yang hanya bergegas mendekat dan mulai memukul! Jika kau pengganti Narberal maka menyeranglah dengan sihir! Dasar Gorrilal sialan!

Yah, jika dia benar-benar melemparkan mantra padanya, dia akan menahannya, jadi itu pasti akan membosankan juga.

Ainz tidak ragu; dia melangkah masuk sebelum musuhnya bisa menutup jarak sepenuhnya.

Evil Lordtelah menduga bahwa Ainz akan melarikan diri, jadi gerakannya melambat dengan cepat. Di belakangnya adalah Yuri, yang mungkin berencana untuk mengepung Ainz bersama Evil Lord.

Serangan dari pukulan api - adalah tipuan, yang mana Ainz telah berhasil menghindarinya dengan melangkah kedalam jangkauan pukulan.

Seorang penyihir murni telah menghindari serangan monster tipe warrior.

Sementara dia berpikir bahwa ini tidak mungkin jika dia pemain YGGDRASIL, ini bukan karena keberuntungan. Seperti yang disebutkan sebelumnya, Evil Lord tidak mengira Ainz akan menerima serangannya, jadi dia tidak menggunakan kekuatan penuhnya. Dan kemudian ada titik lain, yaitu bahwa ini adalah hasil dari pelatihannya.

Ainz telah mempraktikkan metode ini untuk menghindari lawannya mendekatinya beberapa ratus kali dengan Cocytus. Sekitar satu dari setiap sepuluh kali, jika Cocytus tidak menyerang pertama, dia benar-benar bisa lolos dari serangannya.

Cocytus memang mengatakan bahwa seorang warrior yang baik tidak akan pernah membuat serangan yang sangat mencolok seperti itu, jadi aku tidak harus bertindak ceroboh ... tapi cukup berguna dalam pertarungan yang sebenarnya, bukan?

Dan cara ini, Ainz menempatkan tangannya tulungnya di dada kekar Evil Lord.

Dan kemudian dia merapalkan mantra.

Sementara kebanyakan mantra memiliki jarak jangkauan yang efektif, beberapa mantra memiliki jarak jangkauan yang hampir nol. Mantra semacam itu membutuhkan kontak langsung dengan target yang akan diserang, jadi hanya beberapa orang dengan level dikelas spellcaster dan warrior yang bisa menggunakannya dengan baik. Itu karena penggunaannya yang beresiko tinggi sehingga sihir itu lebih kuat daripada sihir dengan tingkat yang sama, dan memiliki kemampuan perbedaan satu tingkat diatasnya.

Ainz menggunakan sihir tingkat delapan dari keahliannya tentang necromancy, [ Energy Drain ]. Itu adalah mantra yang menguras level lawan dan memberikan berbagai manfaat tergantung pada seberapa banyak jumlah level yang dikuras. Tentu saja, mantra ini juga telah diperkuat.

Menerobos resistensi Evil Lord dan menguras levelnya. Berkat itu, dia memulihkan hampir semua kerusakan yang ditimbulkan Yuri. Bisa dikatakakkan, efek dari sihir ini hanya berada ditingkat penyembuhan.

Semua status Ainz sementara ditingkatkan, dan ia menerima buff khusus yang akan memudar dalam waktu singkat. Di sisi lain, Evil Lord telah menerima debuff penurunan level yang tidak bisa dihilangkan dengan berlalunya waktu sebagai ucapan terima kasih.

Kali ini, Evil Lord mundur.

Wajahnya yang murka itu diwarnai oleh sesuatu yang lain.

Apakah itu keterkejutan, atau kekaguman?

Ainz ingin memuji dirinya sendiri karena berhasil menghindari pukulan itu juga. Bisa dikatakan, dia berhasil karena lawannya terlalu percaya diri. Sama seperti bagaimana trik sulap menjadi membosankan setelah kau menunjukkan rahasianya, cara ini mungkin tidak akan bekerja untuk kedua kalinya.

“Yah, betapapun baiknya sebuah rencana, hanya seorang idiot yang akan menggunakannya lebih dari sekali. Bukankah itu benar - Pleiades! Aureole Omega! ”

Seperti itulah.

Dia melawan lima doppelgangers, Evil Lord of Wrath dan NPC level 100.

Apakah Albedo mencoba membuatku kalah? Aku tidak berpikir dia bahkan menggunakan Aureole.

Aureole Omega adalah yang terakhir dari Pleiades Seven Sisters. Dia adalah Guardian Area dari Lantai 8 dan NPC khusus berlevel 100 dalam kelas-kelas komandan. Sebagai seorang komandan, dia bisa mengeluarkan perintah yang memberi buff sekutu-sekutunya. CZ pasti bisa mengalahkan perbedaan level mereka berkat itu.

Meskipun dia tidak tahu seperti apa kemampuan spesial yang digunakan Aureole, jika seseorang melihat peran anggota party seperti penyerang fisik, penyerang magis, penyembuh dan sebagainya, maka dia akan menjadi kartu truf - seorang serba bisa. Itu tidak aneh kalau dia bisa melakukan apa saja.

Apa yang sebenarnya bisa dilakukan Punitto Moe-san?

Ainz tidak pernah berhadapan secara langsung dengan lawannya selama PVP jadi Ainz memiliki sedikit pengalaman dalam berurusan dengan lawan bertipe komandan.

Dia tidak mungkin meninggalkan lantai 8 dan datang ke sini tanpa izinku. Itu berarti bahwa dia pasti telah memberikan buff pada para Doppelganger sebelum mereka datang kesini. Ada kemungkinan juga dia tidak memberikan buff pada mereka - atau tidak, apakah ada Doppegnger dari Aureole di sini?

--Tidak. Tidak ada waktu untuk memikirkan hal-hal yang tidak ada gunanya. Hanya satu hal yang penting. Mungkinkah mereka benar-benar menghentikan perapalan mantra Ainz, dan bisakah mereka mempertahankan selamanya?

Ada dua jenis kemampuan khusus di YGGDRASIL. Satu jenis memiliki periode cooldown setelah digunakan. Yang lainnya memiliki periode penggunaan terbatas dalam jangka waktu tertentu. Ada juga kombinasi keduanya.

Secara umum, semakin kuat kemampuannya, semakin lama cooldown atau semakin sedikit waktu yang bisa digunakan. kartu truf Ainz seperti [ The Goal Of All Life Is Death ] yang hanya bisa digunakan sekali setiap 100 jam.

Dalam hal ini, tipe apa yang meningkatkan kemampuan CZ untuk mengganggu perapalan mantra Ainz?

Cara itu baru saja sangat berguna, tetapi tampaknya tidak memiliki waktu cooldown yang lama. Itu berarti itu adalah tipe penggunaan terbatas.

Namun, dia tidak tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memulihkan penggunaannya. Yang bisa dia lakukan hanyalah berharap bahwa dia tidak dapat menggunakannya selama pertempuran setelah waktu penggunaannya habis.

--Meskipun aku pikir aku harus menyimpan mantra tingkat sepuluh ku ketika waktu penggunaan kemampuan itu habis ...

Ainz dengan cepat memverifikasi posisi Pleiades dan Evil Lord. Evil Lord ada di depannya. Yuri berada di belakangnya - dan bersiap untuk menyerang Ainz. Sementara serangannya yang diperkuat bahkan bisa menghancurkan baja, mereka adalah halangan kecil dalam menghadapi level Ainz. Setelah menyadari kembali bahwa Evil Lord akan segera menjadi ancaman, dia mengalihkan perhatiannya pada yang lain.

Entoma berada di dalam rumah di sisi kiri alun-alun. Lupusregina ada di alun-alun. Solution berdiri di depannya, seperti sedang melindunginya. Lokasi CZ tidak diketahui.

Meskipun tidak mengetahui posisi penembak jitu adalah skenario terburuk yang mungkin terjadi, fakta bahwa musuh sekarang tersebar adalah kasus terbaik baginya.

Ainz mendengus.

Meskipun dia tahu bahwa sekarang hampir tidak ada waktu untuk tertawa, dia tidak bisa menahan kegembiraan yang mengalir di dalam dirinya.

Sekarang ini menarik!

“Baiklah, sekarang aku tunjukkan. [ Maximize Magic Nuclear Blast ]! ”

"!"

Di depan mata Ainz, jarak antara dia dan Evil Lord melintas dan membengkak, memakan semuanya dalam sekejap. Yuri terkejut, tapi seperti yang diduga, karena Ainz berada didalamnya juga.

Menggunakan sihir tingkat sembilan [ Nuclear Blast ] sebagai serangan adalah pilihan yang dipertanyakan. Itu serangan gabungan - setengah api, setengah pukulan - dan itu adalah salah satu sihir tingkat 9 yang lebih lemah dalam hal kerusakan.

Mengingat Evil Lord of Wrath kebal terhadap api, mantra ini seharusnya tidak dipertimbangkan untuk digunakan. Meski begitu, Ainz punya alasan untuk menggunakan mantra ini.

Pertama-tama, ia memiliki area efek yang sangat besar. Dalam hal itu, sihir ini lebih unggul daripada yang lain. Selain itu, sihir ini juga menghasilkan semua jenis efek status negatif seperti keracunan, kebutaan, tuli, dan sebagainya. Siapapun yang setingkat Evil Lord akan dapat menahannya dengan statistik bawaan mereka sendiri. Pleiades pasti memiliki pencegahan terhadap semua efek ini. Alasan utama dia memilih sihir ini adalah karena itu juga memiliki efek knockback yang sangat kuat.

Tentu saja, Ainz juga akan terkena efek serangan ini. Sementara serangan sendiri tidak memiliki daya rusak di Yggdrasil dan menggunakan sihir ini sembarangan tidak akan menjadi masalah, namun sekarang ia akan menyakiti dirinya sendiri. Bahkan jika ketahanan sihirnya sangat tinggi, tidak perlu baginya untuk mengambil mengambil kerusakan dari serangannya sendiri. Daripada bertindak seperti bom bunuh diri, dia harus memilih sihir yang lain.

Namun, Ainz telah berhasil.

Jika dia mengeluarkan mantra [ Body of Effulgent Beryl ] untuk menghilangkan semua kerusakan yang diterima, kerusakan unsur api juga akan dihentikan, yang berarti dia tidak akan dirugikan. Selain itu, semua status negatif itu tidak efektif pada undead.

Dengan kata lain, Ainz tidak mengalami kerusakan karena sihir itu.

Karena dia telah benar-benar menahan kerusakannya, knockback tidak berpengaruh juga, dan Ainz adalah satu-satunya yang tersisa berdiri di jantung ledakan.

"Hahah."

Ainz tertawa. Perasaan semua berjalan sesuai rencana sangat menyegarkan.

Tujuan Ainz adalah membuat musuh terbang dan menghancurkan formasi musuh sampai hancur.

Untuk sesaat, Ainz secara singkat melihat para petualang yang telah mengajari dia berbagai hal - termasuk taktik ini.

Pertempuran simulasi sebelumnya tapi bahkan pertempuran ini di mana kegagalan berarti kematian mengingatkan Ainz dari YGGDRASIL, dan membuatnya merasa aneh untuk bahagia.

Aku berharap tentang ini sebelumnya, tetapi aku tidak berpikir aku seorang maniak perang ...

“Ayo, ini belum berakhir. Pertempuran baru saja dimulai. Aku akan menunjukkan kepada kalian kekuatan yang aku latih dengan semua orang."

Melepaskan kekuatan dari sihir tingkat 9 itu berarti bahwa bangunan-bangunan di sekitarnya semuanya tersapu, dan ada lebih banyak lapangan secara tiba-tiba.

Mau bagaimana lagi. Setelah semua, kota ini telah lama tidak digunakan.

Namun, dia bisa memperluas sihir untuk mencoba dan menangkap CZ dalam ledakan itu. Namun, Ainz khawatir tentang masalah yang mungkin diakibatkan dari menghancurkan terlalu banyak kota, maka metode ini. Untuk semua yang dia tahu, itu mungkin sebuah kesalahan.

Lupakan saja, mari kita berhenti di situ. Yang tersisa adalah--

Ainz melihat ke arah Lupusregina. Pertahanan musuh berantakan.

Bahkan dengan buff Aureole, mereka tidak bisa menghindari knockback, dan Ainz bisa melihat musuh dengan cepat berdiri.

"Tentang semua kerusakan dari [Nuclear Blast] seharusnya bisa diatasi, jadi--"

Ainz terbang ke arah Lupusregina dan melempar [ Reality Slash ].

Kali ini, dia tidak terganggu oleh CZ, dan tubuh Lupusregina menumpahkan darah.

"[ Widen Magic Sharks Cyclone ]."

Sebuah topan raksasa muncul di belakangnya, menelan Yuri dan Evil Lord. Ini untuk mengaburkan penglihatan Yuri dan Evil Lord dan juga untuk memberi waktu Ainz. Sebenarnya, Ainz telah merencanakan untuk membuat topan sebelum [ Nuclear Blast ] untuk memblokir penglihatan mereka dan kemudian menyingkirkan Yuri terlebih dahulu, tetapi setelah mempertimbangkan bahwa Evil Lord mungkin bisa lepas dari sihir dengan mudah dia memutuskan untuk tidak menjalankan rencana itu. Sebaliknya, ia memutuskan untuk menggunakannya ketika musuh bingung.

Terdengar suara bebatuan berjatuhan saat Ainz melihat Entoma mendorong pilar dari dirinya saat dia bangkit berdiri.

Dia tidak tahu di mana CZ sekarang. Idealnya, dia akan terkubur di bawah rumah yang roboh.

“Dia datang ke sini! Hentikan dia!"

Solution berteriak dari tempatnya di depan Lupusregina, tetapi suaranya tidak bisa mencapai telinga Yuri dan Evil Lord, yang berada di dalam topan. Secara khusus, Yuri bergerak putus asa di dalam topan untuk menghindari tertiup oleh angin. Sementara kelas-kelas tertentu dapat menggunakan sihir atau kemampuan khusus untuk melakukan teleportasi atau pergi secara berkelompok dan dengan demikian menghindari topan  dengan mudah, dia tampaknya tidak memiliki kemampuan seperti itu.

Dan itu berarti Yuri fokus untuk memperkuat hal-hal lain--

Setelah meninjau kembali pertempuran ini, mereka harus memahami perlengkapan apa yang perlu mereka miliki dan persiapan apa yang harus mereka buat, bukan? Tidak, bukan itu ...

Jika mereka benar-benar Pleiades, mereka mungkin bisa mengatasi ini dengan lebih baik. Mereka hanyalah Doppelganger yang meniru kemampuan Pleiades. Itu pasti masuk akal bahwa mereka akan kalah dengan yang asli dalam hal keterampilan tempur.

Saat Ainz menutup jarak dan bersiap untuk melempar [ Reality Slash ], serangga jatuh dari langit satu demi satu. Mereka adalah serangga transportasi raksasa tanpa kemampuan tempur. Tujuan dari tindakan ini hanyalah untuk menghalangi penglihatan Ainz.

Penggunaan semacam itu tidak mungkin dilakukan di YGGDRASIL. Meski begitu, Entoma - meskipun sebenarnya Doppelganger - bisa menggunakannya dengan cara ini. Ainz senang di dalam hatinya saat dia membuat mantra.

"[ Greater Teleportation ]."

Setelah berteleportasi ke udara dan menghindari hujan serangga, Ainz melakukan rapalan [ Double Maximize Magic Reality Slash ].

Bahkan jika CZ mengunci Ainz dalam penglihatannya, fakta bahwa targetnya tiba-tiba diteleport ke udara berarti dia pasti kehilangannya. Setelah semua, kelemahan tubuh humanoid adalah ketidakmampuannya untuk mengikuti gerakan naik turun secara tiba-tiba dengan mata.

Bisa dikatakkan, jika dia menghadapi penembak jitu berpengalaman seperti Peroroncino, misalnya, mereka akan dapat mengantisipasi gerakan lawan mereka, bahkan di bidang vertikal. Oleh karena itu, pastilah mungkin bahwa seseorang bahkan tidak dapat melarikan diri dengan sihir teleportasi,

Tujuan Peroroncino-san akan seperti mengunci targetnya ... CZ, kau harus bekerja keras untuk mencapai levelnya ...

Saat dia bernostalgia, Ainz berteriak:

"Lupusregina, keluar!"

Harus bertarung sambil mengawasi HP lawan-lawannya sangat sulit. Bahkan bisa disebut tantangan. Karena itu, jika dia ditanya apakah HP Lupusregina benar-benar habis, Ainz tidak dapat membalas dengan keyakinan apa pun. Meski begitu, dia harus menghindari kemungkinan membunuh Lupusregina karena kecerobohannya.

Dia adalah Doppelganger, jadi bukan hanya dia lebih lemah dari aslinya, tetapi HPnya tidak sama dengan Lupusregina yang asli. Baiklah, sekarang setelah aku mengalahkan magic caster musuh, saatnya untuk menjadi bajingan sejati. [ Perfect Unknowable ]. "

Meskipun ada cara untuk menemukan Ainz setelah dia mengaktifkan [ Perfect Unknowable ], tanpa bantuan item sihir, satu-satunya anggota Pleiades yang bisa melakukannya adalah Lupusregina, dan Evil Lord seharusnya tidak dapat mendeteksi dia juga. Oleh karena itu, mungkin akan aman untuk mengatakan bahwa mereka tidak memiliki cara untuk menghadapi serangan yang curang ini.

Karena aku telah menyingkirkan healer musuh, aku harus mencari CZ. Jangan beri tahu aku dia memakai barang sekali pakai?

Secara pribadi, Ainz tidak bisa memaafkan membuang-buang kekayaan Nazarick dalam pertempuran seperti ini.

"Dimana dia?"

“Dia sudah pergi! Apakah dia menggunakan [ Invisibility ]? ”

“Aku dapat menemukannya jika dia tidak terlihat! Tapi dia tidak ada di sana! "

"Apakah ini semacam invisibility lainnya?"

Dia bisa mendengar kebingungan mereka.

“Narberal! Dia menggunakan [Perfect Unknowable]! ”

“Lupusregina! Kau curang! ”Ainz berteriak, tapi berkat [ Perfect Unknowable ], yang lain tidak bisa mendengarnya.

Ainz menggaruk kepalanya.

Evil Lord dan Yuri sepertinya telah terbebas dari topan, dan mereka sekarang berkeliling mencari Ainz. Sedangkan pilihan terbaik akan melempar [ Nuclear Blast ] pada mereka, yang mungkin berakhir membunuh Lupusregina, sehingga Ainz meninggalkan pilihan itu. Sebaliknya, ia turun dan mengawasi posisi Yuri pada saat yang sama. Setelah itu, dia membandingkan jumlah HP Yuri yang hilang dengan yang lain, dan memverifikasi bahwa dia telah menerima kerusakan dari serangan sihir sebelumnya -

"[ Triplet Maximize Magic Vermilion Nova ]!"

Ainz menggunakan sihir tingkat tertinggi - tingkat super meskipun - serangan satu target beratribut api pada Yuri.

Sebenarnya ada sihir tingkat sepuluh yang bisa melakukan kerusakan elemen api.

Misalnya, [ Stream of Lava ], [ Uriel ], dan sejenisnya. Namun, penggunaan keduanya memberikan masalah bagi Ainz.

Pertama, [ Stream of Lava ] adalah mantra divine yang hanya druid seperti Mare yang bisa lemparkan. Oleh karena itu, Ainz tidak bisa menggunakannya. [ Uriel ], di sisi lain, adalah sihir yang bisa dipelajari oleh magic caster bertipe apa pun selama persyaratan untuk mempelajarinya dipenuhi, tetapi kerusakan yang ditumbulkan muncul ketika dilemparkan oleh magic caster dengan maksimal -nilai karma positif. Kerusakannya menurun ketika nilai karma seseorang menurun, dan untuk seseorang seperti Ainz, kerusakannya bahkan lebih kecil dari tingkat satu.

Oleh karena itu, sihir ini adalah satu-satunya pilihan Ainz ketika menyangkut kecekatan.

Kondisi Yuri menurun drastis.

"[ Perfect Unknowable ]."

"Dia menghilang lagi!"

"Dia terus melakukan ini daritadi!"

"Kalau saja Ainz-sama mau bertarung dengan kita secara jujur!"

Tidak, tidak, kau salah karena tidak memikirkan kemungkinan ini.

“Lagi pula, aku tidak tahu di mana CZ berada! Kalian bertiga tidak pernah mengatakan apapun tentang siapa yang mengambil bagian dalam pertempuran ini! Sekarang siapa yang berbahaya !? ”

Ainz berteriak, meski dia tahu lawan tidak bisa mendengarnya.

Setelah sadar, Evil Lord menunjuk tempat Ainz berada.

"Sayang sekali, aku tidak di sana lagi ~"

Ainz sudah mulai bergerak, jadi dia tidak ada lagi, Namun, dia masih akan berada dalam efek area jika Evil Lord memutuskan untuk melemparkan mantra serangan area, tapi seperti yang Ainz pikirkan itu, Evil Lord tiba-tiba berubah arah dan datang lurus ke Ainz.

"Hah?"

Apakah dia tidak terlihat? Pertanyaan itu segera dihilangkan oleh rasa sakit yang dia rasakan.

Evil Lord membuat Ainz terbang lagi. Karena dia jauh lebih serius daripada sekarang, Ainz merasa sulit untuk menahan atau menghindari serangan itu. Tidak, Ainz terlalu santai - dia bahkan tidak berpikir untuk menghindar.

Untungnya, mantra [ Fly ] membantu mengendalikan posturnya dan membebaskannya dari aksi berguling di tanah. Itu persis seperti bagaimana pertempuran dengan Shalltear.

Evil Lord melompat, panas di tumit Ainz, dan garis pandangnya paling jelas melacak jalur penerbangan Ainz.

... Evil Lord of Wrath seharusnya tidak memiliki kemampuan untuk melihatnya ... Ah, dia menggunakannya! Kartu trufnya, [ Soul-Bought Miracle ]! ”

Terinspirasi oleh cerita menjual jiwa seseorang kepada iblis untuk memenuhi keinginan seseorang, kemampuan ini benar-benar bagus. Meskipun dia tidak yakin bagaimana prosedurnya, setelah seseorang menggunakan kemampuan ini, seseorang dapat menggunakan satu mantra apa pun di bawah tingkat 8 satu kali.

Biasanya, ketika Evil Lords menggunakan kemampuan ini, mereka hampir selalu menggunakan mantra penyembuhan - itu adalah aturan tak tertulis. Namun, kali ini dia mungkin menggunakan mantra untuk melihat [ Perfect Unknowable ]

Ainz diam-diam merasa senang bahwa Evil Lord telah menggunakan kemampuan yang ia paling waspadai bahkan saat ia merasa perlu mendesak untuk merumuskan rencana pertempuran baru.

Saat Evil Lord mendekat dan memukulnya lagi, Ainz mulai khawatir.

Meskipun ada perbedaan tingkat yang cukup besar antara keduanya dan dia masih memiliki banyak pertahanan yang terbuka, dia tidak bisa membiarkan dirinya terus dipukuli seperti ini.

"Cheh. Di sini, ku kembalikan. [ Triplet Maximize Magic Call Greater Thunder ]. "

Iblis tingkat tinggi memiliki ketahanan atribut yang sangat tinggi. Sementara ketahanan mereka yang tepat bervariasi diantara jenisnya, listrik adalah salah satu jenis energi yang lebih efektif. Setelah menerima tiga serangan dari mantra serangan elemental yang diperkuat, tubuh Evil Lord bergetar.

Ainz merapal mantra lain.

"[ Perfect Unknowable ]."

“Curangggg! Ainz-sama, kamu sangat curanggggg! ”

"Ahhh, serius!"

Entoma benar-benar marah, sementara Lupusregina berguling-guling di tanah. Solution adalah satu-satunya yang sedang mengamati sekelilingnya dengan tatapan tajam.

Secara teori, masing-masing individu NPC bayaran seharusnya identik, namun mereka telah mengembangkan kepribadian yang berbeda seperti ini. Apakah karena mereka telah menyalin hubungan antara para anggota Pleiades? Atau kepribadian mereka berubah seiring waktu? Evil Lord sebelum Ainz mengikuti gerakannya dari dekat dan berteriak:

"Sini! Gunakan serangan area di sini, serang aku juga! ”

Entoma menghembuskan awan hitam dari mulutnya. Itu kartu truf-nya, nafas lalatnya.

Namun, itu tidak berguna melawan Ainz, karena itu hanya menimbulkan kerusakan piercing. Selain itu, Ainz adalah kerangka; apa yang akan dimakan lalat? Pada akhirnya, itu hanya mengganggu Evil Lord.

"Hei! Itu tidak mempan padanya! Itu hanya bekerja padaku! "

"Eh !?"

Kemampuan menyalin dan menggunakannya dengan baik adalah dua hal yang berbeda. Tentunya, Entoma yang sebenarnya tidak akan membuat kesalahan amatir seperti itu.

"Aku tidak punya serangan berefek area, bagaimana denganmu, Yuri-nee?"

"Aku mengerti itu!"

Yuri mengumpulkan cahaya di antara telapak tangannya.

Kibakushou adalah teknik yang bertindak sebagai serangan anti-individu ketika menyentuh musuh, tetapi menjadi gelombang kejut yang menyebar jika tidak melakukan kontak. Secara alami, sebagai serangan yang ditujukan untuk kontak langsung, itu menjadi sangat lemah ketika digunakan sebagai serangan berarea luas. Karena para monk adalah kelas yang berfokus pada pertempuran individu, mereka hanya memiliki sedikit serangan berefek area - sebenarnya tidak ada, faktanya - karena itu orang dapat mengatakan bahwa itu sama sekali tidak berguna.

"Disana! Dia sudah pindah!"

"Sini?"

Yuri meluncurkan serangan area Kibakushou di lokasi tempat Ainz berada. Ainz mengerutkan alisnya - meski tidak memiliki alis - saat dia melihat ini dan mengulurkan tangan.

"... Tidak, tidak, kau seharusnya memprioritaskan penyembuhan."

Yuri bisa menyembuhkan dirinya sendiri dengan qigongnya.

Setelah memukul Yuri, Ainz merapalkan mantra. Tak perlu dikatakan, itu adalah mantra yang dia sudah tahu yang sangat efektif.

"[ Double Maximize Magic Vermilion Nova ]."

Setelah mengeluarkan mantra serangan, Ainz muncul. Dia menatap Yuri, yang diliputi api, dan membuat pernyataan dingin.

"Yuri, keluar - [ Perfect Unknowable ]."

Sekarang, semuanya akan menjadi buruk jika aku tidak menemukan CZ. Setelah membuat keputusan itu, Ainz mulai mengawasi daerah yang lebih luas sembari terus mengawasi Evil Lord.

Bagian 3

Banyak orang berdiri di tembok kota dengan Neia, menyaksikan pertempuran yang berlangsung.

Sementara banyak orang yang mengubah sudut pandangnya setelah diselamatkan olehnya, mereka bukan satu-satunya di sini.

Ada preist dan paladin di sini juga. Neia tidak bisa melihat Remedios dari tempatnya berdiri, tetapi dia cukup dekat sehingga Neia bisa mendengarnya berbicara.

Satu-satunya anggota staf komando yang tidak ada di sini adalah Gustav dan Caspond.

Semua orang yang menonton pertempuran itu diam - tidak, itu hanya karena tidak ada kata-kata untuk menggambarkan pertempuran.

Mereka seharusnya tahu ini.

Para anggota Blue Rose mengatakan bahwa tingkat kesulitan Jaldabaoth di atas 200. Dengan kata lain, ini seperti bertarung dengan naga besar dalam bentuk manusia. Pertempuran didalam kota itu bisa saja mengarah menjadi sebuah tragedi besar.

Mereka seharusnya bersyukur bahwa hanya satu distrik kota yang hancur. Banyak rumah terbakar dan gumpalan asap putih melayang dilangit, tetapi total korbannya hampir tidak ada.

Sambil menonton pertempuran, ia telah melihat topan, api, serangan petir, dan manifestasi kekuatan luar biasa lainnya yang berada di luar pengetahuan manusia biasa. Setiap pelepasan energi ini bisa dengan mudah mengambil nyawa yang tak terhitung jumlahnya.

Terutama--

"Cantiknya…"

Apa yang benar-benar menggerakkan hati Neia adalah bola cahaya putih yang dilihatnya dua kali.

Itu adalah kekuatan yang menghabiskan semuanya dan membuatnya menghilang tanpa jejak. Rasanya seperti sesuatu yang baik untuk Neia, meskipun dia tidak bisa memastikan apakah itu benar-benar seragan dengan atribut divine. Kehancuran luar biasa yang dia lihat setelah menghilangnya cahaya itu membuatnya takut, tetapi akhirnya kekaguman pada kekuatan besar yang menang.

Sepertinya pertempuran masih berlangsung. Aku tidak percaya pertempuran masih belum berakhir setelah menggunakan semua mantra itu ... Jaldabaoth sangat kuat.

Dia telah mendengar tentang hal itu, dan dia bahkan melihatnya dengan mata kepalanya sendiri. Namun, pemikiran Neia masih terlalu naif. Kenaifan itu sekarang hancur sepenuhnya.

Raja yang ia layani - meskipun hanya untuk sementara, dan hanya di dalam Holy Kingdom - sedang bertempur. Dia merasa kagum padanya itu sepertinya wajar saja sebagai bagian dari tugas pengawal nya, yang mengapa Neia menontonnya dari sini. Namun, jika dia bisa--

--Neia dengan erat meremas busur yang dia bawa.

Jika ada seseorang yang melihatnya dari dekat, mereka akan melihat beberapa bentuk lain yang bertarung melawan Sorcerer King selain Jaldabaoth. Mereka adalah maid iblis, yang dinilai memiliki level 150. NEIA tidak bisa melakukan apa-apa tapi mengagumi kekuatan Sorcerer King yang mempu menandingi begitu banyak musuh kuat sekaligus tanpa kesulitan.

Pada saat inilah Neia akhirnya menyadari sesuatu tentang dirinya sendiri. Dia iri terhadap rakyat dari Sorcerous Kingdom - rakyat yang dilindungi oleh keadilan itu sendiri. Betapa bahagianya mereka tinggal di kerajaan yang diperintah oleh makhluk seperti itu.

"Kelemahan adalah dosa, jadi kau harus menjadi kuat, atau dengan rendah hati menerima keadilan yang serupa dengan Yang Mulia."

Pada saat inilah Neia menyuarakan kata-kata yang telah dia pikirkan selama ini. Cara dia mengulanginya beberapa kali terdengar sangat mirip doa.

Tiba-tiba, ada ledakan besar saat meteor jatuh.

Ia melemparkan puing-puing bangunan tinggi ke udara, dan mereka jatuh kembali ke bumi bersama hujan kerikil dan pasir.

"Kapten ... tidak Jaldabaoth ... terlalu kuat?"

"Ya itu benar."

“Sorcerer King - Yang Mulia juga sangat kuat. Jika dia menjadi musuh bangsa kita ... apa yang akan kita lakukan? ”

"Ya itu benar."

"Kapten?"

"Ya itu benar."

Dia bisa mendengar Remedios berbicara dengan tiga paladin.

Para paladin yang mengajukan pertanyaannya mungkin tidak melihat bagaimana Remedios akhirnya dipermainkan seperti anak kecil bahkan setelah melepaskan kekuatan pedang sucinya dan menikam Jaldabaoth dari belakang.

Ahh, mungkin mereka tidak melihatnya. Namun, siapa pun yang melihat pertarungan itu akan mengerti. Baik Sorcerer King dan Jaldabaoth kekuatannya tidak terbayangkan. Namun, sudah terlambat untuk memikirkan hal-hal seperti itu sekarang. Tidak--

Jika Yang Mulia menjadikan kerajaan ini sebagai kerajaan bawahan, kita tidak akan harus menderita karena invasi demihuman lagi.

Neia terkejut betapa sempurnanya ide itu, dan bahkan sedikit takut.

Bergabung dengan Holy Kingdom… jika dia adalah pemimpin tirani yang menakutkan, bahkan aku tidak akan memikirkannya. Tetapi Sorcerer King tidak seperti itu. Dia adil. Kalau begitu ... aku harus mengumpulkan orang-orang yang merasakan hal yang sama denganku!

Neia merenungkan masalah itu.

Banyak orang datang untuk menghormati dan mengidolakan Sorcerer King. Ada orang-orang yang tertarik pada kekuatannya yang luar biasa, mereka yang merasa senang karena terbebaskan dari penderitaan, mereka yang membenci para demihuman dan yang senang bahwa dia telah membalas dendam atas nama mereka, dan banyak lagi yang lainnya.

Diantara mereka Neia akan memilih orang-orang yang selalu berdoa untuk kedamaian kerajaan ini, dan kemudian membiarkan mereka mendengar kata-katanya.

Neia tahu bahwa dia masih muda dan tidak memiliki pengalaman hidup. Namun, orang dewasa yang mempunyai akal sehat bisa menghentikan Neia jika mereka merasa bahwa penilaiannya salah.

Mari mulai dengan mencari di antara bawahanku di unit pemanah.

Ada orang-orang di antara mereka yang kehilangan seseorang yang mereka cintai dan memiliki dendam kebencian di dalam hati mereka. Mungkin lebih baik mencoba membujuk yang seperti itu, karena Neia bisa mengerti apa yang mereka rasakan.

Saat dia merenungkan ini, dia mendengar suatu bahaya ketika ledakan yang sangat besar terdengar.

Setelah itu, di kejauhan, sebuah bangunan tinggi mulai runtuh.

Sorcerer King tidak akan menghancurkan bangunan itu tanpa alasan. Neia menyipitkan matanya untuk mencoba dan melihat apa yang sedang terjadi, tetapi dia tidak tahu apa yang terjadi di bangunan ketika runtuh di tengah-tengah awan debu yang mengepul.

Itu diikuti oleh serangan petir besar-besaran dari langit.

Sepertinya dia sedang menjalankan beberapa rencena di sini, seperti yang diharapkannya.

Setelah beberapa saat, segala macam mantra yang terlihat menghancurkan kota, dan situasi itu berulang.

Neia merasa tidak nyaman.

Kekuatan mantra-mantra itu begitu kuat, tapi mungkinkah mana Sorcerer King masih bisa bertahan?

Neia menggelengkan kepalanya dan membuang rasa takut dan kegelisahan dari hatinya.

Itu akan baik-baik saja! Sorcerer King pasti sudah memperhitungkan semua ini! Dia sudah membuang begitu banyak mana di kerajaan ini, tapi meskipun begitu--

Namun, secara hipotetis, jika Jaldabaoth menang, tidak akan ada keselamatan untuk dunia ini, hanya ada keputusasaan. Apa yang harus dia lakukan jika itu terjadi?

Yang Mulia, aku mengandalkanmu!

Dan kemudian, dua sosok melayang ke langit, seolah-olah keinginan Neia terkabulkan.

Satu sosok berbentuk titik hitam terbang seperti ombak, sementara sosok lain mengejarnya sembari mengepakkan sayap merahnya dan meninggalkan jejak api di belakangnya.

Fakta bahwa tak  ada maid yang mengikuti mereka hanya berarti satu hal - Sorcerer King telah mengalahkan mereka para monster berlevel 150 sembari bertempur melawan Jaldabaoth.

- Dia luar biasa!

Neia begitu tersentuh sehingga dia menggigil.

Yang Mulia lebih kuat dari Jaldabaoth!

Memang. Tidak perlu memikirkan hal lain.

Disi lain, para maid jauh lebih lemah dari Jaldabaoth, dan Jaldabaoth setingkat di bawah Sorcerer King. Itulah mengapa dia bisa mengalahkan mereka saat bertarung dengan Jaldabaoth.

Neia berjuang untuk menahan kegembiraannya. Saat dia dengan hati-hati mengukir kekaguman seseorang yang dia hormati di matanya, dia sangat dipenuhi kegembiraan yang sepertinya akan meledak keluar darinya.

Jantung Neia berdetak kencang, sampai hampir merasakan sakit.

Mereka semua menonton adegan yang suatu hari akan diabadikan dalam kisah heroik.

- Tidak, itu tidak benar.

Sepertinya mereka akan bertarung lagi di udara.

Banyak efek ledakang dilangit.

Masing-masing mantra ini mungkin bisa menghancurkan seluruh distrik kota, dan mereka saling melemparkannya secara membabi buta. Namun, mereka terlihat indah dari kejauhan.

Meski begitu, itu adalah pertukaran kekuatan dalam wilayah yang tidak pernah bisa dijangkau oleh manusia.

Ini adalah...

Saat dia melihat ke sisi lain, dia melihat orang-orang yang berjejer melihat diatas tembok kota menelan ludah mereka. Tampaknya mereka juga mengerti. Mereka menyaksikan pertempuran udara dalam keheningan, dengan penampilan tulus di wajah mereka.

Seseorang merapatkan tangannya untuk berdoa, dan beberapa orang di sampingnya mengikutinya - dan segera hampir semua orang di tembok kota merapatkan tanganya ketika mereka melihat ke langit.

Rasanya seperti mereka sedang beribadah.

... Ini mitologi ...

Neia tidak tahu berapa lama waktu berlalu, tetapi akhirnya - ada keributan di antara mereka.

Di depan mata semua orang, salah satu bentuk di langit jatuh ke arah timur - dan kemudian menghilang.

Pertempuran sudah berakhir.

Ketika semua orang memperhatikan dengan seksama, bentuk yang tersisa perlahan turun. Penglihatan Neia lebih baik daripada kebanyakan, jadi dia melihatnya lebih dulu. Itu mengejutkannya sehingga dia menutup mulutnya.

Ketika yang lain melihat titik api merah, semua yang berada tembok kota terdiam. Namun, tidak ada yang mencoba melarikan diri. Semua orang yang telah melihat pertempuran tahu bahwa tidak ada gunanya berlari.

Dengan sayapnya yang berapi-api, pemenangnya (Jaldabaoth) menunjukkan dirinya.

Meskipun dia adalah pemenang dalam nama, itu adalah pemandangan yang tragis.

Seluruh tubuhnya dipenuhi luka. Setengah wajahnya tampaknya telah hancur, dan luka-lukanya yang dalam mengeluarkan darah segar. Mungkin itu karena suhu tubuhnya, darahnya mendesis karena mendidih, ketika dia turun ke tembok kota suara itu tidak berhenti sama sekali.

Itu menunjukkan betapa sengitnya pertarungan.

"Tidak mungkin…"

Sebuah suara berat, namun agak sedih bergema di seluruh tembok kota, seolah-olah untuk menghapus gumaman Neia.

“... Benar-benar musuh yang hebat. Dia adalah salah satu yang terkuat yang pernah kuhadapi selain Momon. Aku meremehkannya. Bodoh sekali. Memimpin demihuman hampir menjadi tidak berarti. Namun - ya, bagaimanapun, dia sudah mati. "

Neia tidak percaya ini. Karena itu, dia berteriak:

"Kau bohong!"

Jaldabaoth berbalik menatap tajam Neia, tapi dia tidak bergeming meskipun bermandikan tatapan makhluk dari tingkat yang sama sekali berbeda darinya. Emosi yang intens di dalam hatinya menggantikan rasa takut yang ia miliki.

"Aku tidak berbohong."

"Yang Mulia sangat buruk dalam lelucon ... jadi kau pastilah berbohong, kan?"

"Aku tidak berbohong."

Kata-kata Jaldabaoth telah berulang kali memukul Neia cukup keras untuk menghancurkan jiwanya.

Dunia tampak bergoyang di bawah kakinya.

Neia langsung mengerti mengapa Sorcerer King telah kalah dari Jaldabaoth. Tidak perlu memikirkannya.

Itu hanya karena kerajaan ini tidak membawa Evileye dari Blue Rose dan Nabe dari Darkness dua magic caster yang mampu melawan para maid iblis.

Tidak, ada alasan lain selain itu.

“Jika undead itu dalam kondisi prima, aku mungkin telah dikalahkan sebagai gantinya. Tapi untuk berpikir dia benar-benar menghabiskan mana untuk menyelamatkan manusia sepertimu - benar-benar, dia adalah orang bodoh yang tidak tahu prioritasnya. Untuk itu, aku berterima kasih. ”

Aku tahu itu, kelemahan benar-benar adalah dosa!

Neia yakin dia benar.

“Untuk itu aku akan memberi kalian hadiah. Hadiahnya adalah hidup kalian. ”

"...Apa artinya?"

Jaldabaoth mendengus senang mendengar pertanyaan itu dari sumber yang tidak dikenal.

"Aku mengatakan bahwa aku akan membiarkanmu hidup, setidaknya untuk saat ini."

Seseorang menghela nafas lega, tetapi Neia sangat marah.

"Omong kosong! Omong kosong! Omong kosong! Itu semua bohong! Semua yang kau katakan itu bohong! Siapa yang akan percaya dengan perkataan iblis !?”

“Sepertinya kau tidak dapat menerima kenyataan. Apakah kau gila, manusia? Menyedihkan. ”Jaldabaoth menunjuk ke Neia. "Hilang ... aku mengerti," dan kemudian dia segera menarik jarinya.

"Apa yang salah! Jaldabaoth! ”

“Kau bermaksud memprovokasiku dan dengan demikian membuktikan aku berbohong? ... Apakah menghilangkan nyawamu sangat berarti? Aku tidak bisa memahaminya, tetapi tampaknya memang demikian. ”

Gigi Neia berderak saat dia merapatkannya.

Jaldabaoth pasti berbohong.

Dia pastilah seorang pembohong, mahluk yang akan mengatakan kebohongan konyol seperti Sorcerer King sudah mati.

“Aku tidak akan mengizinkannya. Hidupmu telah diselamatkan. Sekarang, aku akan kembali untuk saat ini. Aku harus memulihkan luka-luka ini. Selama waktu itu, kau bisa menangis karena putus asa. ”

Saat Jaldabaoth hendak lepas landas dengan sayapnya, tangan Neia bergerak dengan pikiran mereka sendiri.

Dia menyiapkan busurnya - dan melepaskan tembakan.

Dia telah menembaknya dari belakang, tanpa memberi dia peringatan tentang tembakannya.

Namun, Jaldabaoth segera berbalik dan menangkap panah itu. Meskipun lukanya parah, dia masih sangat lincah.

Jaldabaoth berbalik untuk menghadapi Neia, dan kemudian matanya beralih ke busur Neia, Ultimate Shootingstar Super. Setelah itu, fitur murka-Nya berubah sedikit.

“Ohh !? Ah! Sungguh ini senjata yang luar biasa! Aku belum pernah melihat senjata seperti ini begitu lama! Tadi itu sedikit lagi, hampir membunuhku! ”

Jaldabaoth menggerakkan tangan dengan ekstrem seperti dia mengatakan itu. Dia tampak tenang, tetapi juga cukup cemas.

“Senjata macam apa ini! Bagaimana cara membuatnya? "

"Seolah aku akan memberitahumu!"

Apa yang dia pikirkan? Pikiran Neia mendidih dengan kebencian yang meluap-luap.

Bagaimana dia bisa mengatakan pada pembohong ini apa yang telah dia pelajari dari Sorcerer King?

"Bagaimana aku bisa memberitahu pembohong sepertimu !?"

"Muu, ah, jangan, jangan bilang padaku, apakah itu dibuat dengan ukiran rune?"

Jantung Neia tersentak sejenak saat dia mengatakannya. Meskipun ia berhasil menenangkan dirinya sedikit, hatinya sakit setelah mengingat sosok penuh kasih dari Sorcerer King sekali lagi, kemarahannya bangkit kembali.

"Kau salah!"

Neia berteriak seperti dia telah mengabaikan yang lain, dan Jaldabaoth mengerang. Menerima itu sebagai pembuka, Neia menembak lagi.

Sasaran berikutnya adalah kakinya, yang sulit dijangkau tangan.

Kali ini, Jaldabaoth dengan panik memindahkan kakinya untuk menghindari panah.

Dia mewaspadainya! Mungkin busur ini bisa--!

Hanya ada satu alasan mengapa Jaldabaoth sangat menghindari tembakannya ketika dia tidak peduli ditikam di belakang oleh pedang suci. Apa lagi yang bisa terjadi jika busur ini tidak bisa menyakitinya.

Hati Neia dipenuhi dengan penyesalan saat matanya penuh dengan air mata.

Dia menyadari bahwa dia seharusnya bergabung dengan pertempuran itu bahkan jika dia akan mati dengan cepat, jika mungkin dia bisa menyerangnya dengan Ultimate Shootingstar Super. Dia seharusnya mengambil bagian, bahkan jika itu hanya untuk menjadi perisai. Jika dia punya, maka mungkin--

Neia meluncurkan panah lain.

Jaldabaoth menggerakkan kepalanya. Panah itu meleset dan terbang ke bagian yang tidak diketahui.

"Rasakan ini, sialan!"

Dia menembak lagi.

Dan lagi.

Tapi tak satu pun dari tembakannya mengenai sasaran. Terlepas dari ukuran dan lukanya yang parah, dia masih menghindari serangan Neia dengan mudah.

"Rune--"

"--Diam!"

Neia menembakkan panah lain untuk menutup mulut Jaldabaoth.

Namun, itu juga meleset.

Mengapa, mengapa tidak ada yang membantu menyerangnya?

Dia bisa mengerti ketidakmampuan mereka untuk menyerang Jaldabaoth karena dia di udara. Namun, meski begitu, bagaimana mereka bisa membiarkan iblis pembohong yang telah membunuh Sorcerer King yang paling baik hati pergi demgan bebasnya?

"..Muu. Yah, eh, jika seperti itu ... [Greater Teleportation]. "

Jaldabaoth tiba-tiba menghilang.

"Kembali kesini!!!"

Neia melihat sekeliling.

Yang dilihatnya hanyalah wajah-wajah terkejut karena apa yang dilakukan Neia, Jaldabaoth tidak terlihat dimanapun.

“Motherfucker! Dia kabur!"

"Tenang!" Remedios berteriak.

Teriakan yang keras dari seseorang yang kuat dapat menimbulkan tekanan tersendiri, dan biasanya itu akan membuat Neia kembali ke akal sehatnya atau bahkan membuatnya membeku. Namun, itu tidak lebih dari mengganggu Neia sekarang.

"Bagaimana aku bisa tenang !?"

“Squire Neia Baraja! Apakah kau meminjam senjata itu dari Sorcerer King? Mengapa dia begitu tertarik? ”

“Jangan tanya aku pertanyaan yang tidak relevan seperti itu! Lebih penting lagi, kita perlu menemukan Yang Mulia! Aku melihat dia jatuh ke timur! Kita perlu mengirim regu penyelamat! ”

"Tentunya dia pasti sudah mati."

“Bagaimana dia bisa mati !? Bagaimana bisa Yang Mulia mati !? ”

Neia secara naluri menarik kerah Remedios, tetapi Remedios dengan mudah menepisnya dan Neia jatuh ke tanah.

“Apakah kau sudah lebih tenang sekarang? Tidak ada yang bisa bertahan hidup setelah jatuh dari ketinggian seperti itu. "

"Tenang? Kau benar-benar mempercayai kata-kata iblis? Kapten, apakah kau menjual jiwamu padanya !? ”

Ekspresi Remedios berubah, dan kemudian marah.

"Squire! Sialan kau, ada hal-hal yang kau bisa dan tidak bisa katakan! ”

Dia meraih kerah Neia dengan kekuatan yang luar biasa, dan Neia merasa sulit bernapas.

"Kalian berdua! Tenanglah! Dinginkan kepala kalian! ”

Para paladin, priest, prajurit dan yang lainnya dengan cepat mengelilingi Neia dan Remedios untuk memisahkan mereka.

Neia terengah-engah saat dia berteriak:

"Kita perlu mengirim regu untuk menyelamatkan Yang Mulia!"

“Kita tidak bisa menyia-nyiakan sumber daya kita untuk itu!”

"Beraninya kau mengatakan itu!"

Neia ingin berdiri dan memukul Remedios, tetapi orang-orang di antara mereka menghentikannya.

“Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan kepadamu!” Setelah sedikit mendinginkan diri, Neia berbicara kepada orang-orang yang menghentikannya.

“Bisakah kau melepaskanku? Ada yang harus aku lakukan. ”

"Kemana kau pergi !?"

Menanggapi pertanyaan itu, Neia melihat Remedios dengan ekspresi yang benar-benar tidak percaya di wajahnya.

“Mata macam apa itu !? Apakah itu mata seorang pengawal yang melihat seorang paladin !? ”

Hmph, Neia mendengus.

“Pertama, aku akan meminta Yang Mulia Pangeran untuk mengatur regu penyelamatan untuk Sorcerer King. Setelah itu, aku akan langsung menuju Sorcerous Kingdom dan memberi tahu mereka apa tepatnya yang terjadi pada Yang Mulia, dan kemudian aku akan meminta bantuan untuk Yang Mulia. ”

Mengingat situasinya, pastilah akan terjadi hal buruk jika menuju Sorcerous Kingdom. Meski begitu, dia masihlah pengawal Sorcerer King, dan dia harus menyelesaikan tugasnya.

Neia tidak yakin apakah dia bisa dengan aman mencapai Sorcerous Kingdom dari sini, tapi dia harus pergi, bahkan jika itu berarti kematiannya.

"Ohhh, jika kau pergi menuju Sorcerous Kingdom, biarkan aku pergi denganmu, Baraja-san!"

Orang yang berbicara adalah mantan prajuriit, yang telah pensiun dan menjadi pemburu. Dia telah dipuji karena kemampuan memanahnya dan telah bergabung dengan unit Neia.

“Jangan khawatirkan aku, aku sudah cukup dewasa, aku tidak akan menyesal.”

"Baldem-san!"

Dari nadanya, dia tahu bahwa dia mengerti nasib seperti apa yang menunggu dia bahkan jika mereka mencapai Sorcerous Kingdom dengan aman.

“Hei, Neia-chan. Jangan lupakan aku! "

"Kau juga, Codina-san !?"

“Aku akan pergi juga. Bukan untukmu, tetapi jika itu untuk Sorcerer King maka itu tidak bisa dihindari. ”

"Bahkan Mena-san?"

Semua orang yang berkemampuan di unit Neia melangkah maju, satu demi satu. Dengan bantuan mereka, mungkin mereka bisa mencapai Sorcerous Kingdom dengan aman. Namun--

"Terima kasih banyak. Tapi semua orang, bisakah kalian bergabung dengan regu penyelamatan? ”

"Apa yang kalian katakan? Kalian adalah salah satu orang yang berjuang menyelamatkan Holy Kingdom dan orang-orang yang menderita dari cengkeraman iblis itu, bukan? Di mana prioritas kalian !? ”

“Apa yang kau katakan, Kapten !? Mungkinkah ada sesuatu yang lebih penting daripada menyelamatkan Yang Mulia !? ”

"Tentu saja! Saat ini, pada saat ini, berapa banyak rakyat Holy Kingdom yang kalian pikir ada yang hidup di neraka yang dibuat oleh demihuman untuk mereka !? Mungkinkah ada sesuatu yang lebih penting daripada menyelamatkan mereka !? ”

"Tentu saja! Itu-- ”

“- Apa yang kalian lakukan !? Untuk apa semua teriakkan ini !? ”

Adu argumen segera berhenti ketika penengah muncul. Dia Caspond.

“Kapten Custodio, bukankah seharusnya kau segera kembali? Di mana Yang Mulia? Bagaimana dengan Jaldabaoth? Apa yang terjadi? Bisakah seseorang menjelaskannya? ”

Caspond terdengar seperti dia telah kehilangan arah, dan suaranya bergema keras dalam kesunyian yang menyedihkan.



***


Ruang pertemuan sangat sempit, dengan para paladin, priest, bangsawan yang telah menjadi tahanan baru-baru ini dan para paladin kehormatan yang telah dipanggil ke sini. Dikatakan, tidak ada ruangan yang lebih baik untuk digunakan, karena Jaldabaoth telah menghancurkan salah satu yang digunakan Caspond sebelumnya.

Caspond telah membuka rapat darurat setelah menerima laporan dari seorang paladin, dan dia telah menginstruksikan semua personel inti untuk berkumpul di ruangan ini.

Setelah semua orang berkumpul, Caspond dan Remedios masuk dengan langkah cepat.

Semua orang membungkuk ketika pangeran masuk. Neia adalah salah satu dari mereka, karena dia tidak punya dendam terhadap Caspond.

Caspond berdiri di depan semua orang dan mulai berbicara.

“Terima kasih sudah datang ke sini. Aku ingin mendiskusikan rencana masa depan kita. "

Meskipun itu seharusnya menjadi diskusi, hanya ada satu hal yang Neia harus lakukan, dan dia yakin itu adalah hal yang benar untuk dilakukan. Saat Neia hendak berbicara, Caspond mengangkat tangannya untuk menghentikannya.

“Aku yakin semua orang memiliki kekhawatiran mereka sendiri, tetapi aku berharap kalian akan mendengarkanku terlebih dahulu."

Caspond memandang semua orang yang berkumpul di sini.

“Aku percaya banyak orang telah menyaksikan sejauh mana kekuatan Jaldabaoth yang melebihi imajinasi kita ... ya. Sementara aku menyesal mengatakan ini, kita harus menerima kenyataan bahwa tak seorang pun di kerajaan ini yang bisa menang melawan dirinya. ”

Beberapa orang mengerutkan kening dalam keheningan, lalu mengintip pada Remedios, yang dianggap sebagai yang terkuat di Holy Kingdom. Setelah mengetahui bahwa dia setuju dengan pendapat Caspond, tanda-tanda ketakutan dan kekecewaan muncul di wajah mereka.

“Namun, terlalu dini untuk menyerah pada keputusasaan. Jika kita tidak dapat mengalahkannya, maka kita akan membatalkan rencananya dengan cara lain dan membuatnya menyerah untuk mencoba menaklukkan Holy Kingdom. Kita tidak akan mengusirnya langsung, tetapi secara tidak langsung. Caspond menunggu beberapa detik untuk kata-katanya didengar yang lain, dan kemudian berbicara kesimpulannya. "Apa yang akan kita lakukan adalah membantai semua demihuman yang dipimpinnya."

“Kenapa kita melakukan itu?

Caspond melihat seseorang mengajukan pertanyaan dan mengangguk kepada mereka.

“Di masa lalu, Jaldabaoth membuat kekacauan di Kingdom. Saat itu, dia bertarung dengan seorang warrior tertentu dalam duel, dan kemudian dia kalah dan melarikan diri. Pada saat itu, dia memimpin pasukan iblis, tetapi bukan pasukan demihuman. Dengan kata lain, dia datang untuk memimpin pasukan demihuman setelah kalah dengan warrior itu. ”

Caspond memandang berkeliling, seolah-olah untuk melihat apakah semua orang mengerti.

“Dengan kata lain, dia menggunakan pasukan demihuman sebagai perisai hidup untuk menghindari agar dia bertempur satu lawan satu dengan warrior itu. Bukankah Jaldabaoth mengatakan sesuatu seperti itu ketika dia mengalahkan Yang Mulia? Sesuatu tentang memimpin pasukan demihuman hampir menjadi tidak bermakna, atau sesuatu. ”

Itu masuk akal.

Saat itu, itu tidak masuk akal, tapi setelah mendengar penjelasan itu, sulit untuk memikirkan alasan lain.

“Dengan kata lain, pasukan demihuman seperti armor dan stamina ketika dia bertarung dengan warrior itu lagi. Apa yang akan Jaldabaoth lakukan jika dia kehilangan pasukan demihuman? Akankah kekuatannya berkurang? Kapan warrior itu mungkin muncul di depannya lagi setiap saat? Atau mungkin - akankah dia memilih untuk melarikan diri? ”

"Aku mengerti ... kalau begitu apakah anda berniat untuk meninggalkan kota ini, mengalahkan pasukkan demihuman selatan, dan kemudian bergabung dengan Selatan untuk mengusir para demihuman?"

Setelah seorang priest tmengajukan pertanyaannya, seorang bangsawan yang diselamatkan menjawabnya.

“Itu akan bagus. Berkat kekuatan Sorcerer King, hampir 40 ribu demihuman telah musnah. Para demihuman telah kehilangan banyak kekuatan tempur mereka, bukan? Sisanya pastilah menuju ke Selatan. Jika kita mengerahkan semua prajurit dikota ini yang telah diselamatkan untuk menyerang habis-habisan dan menyerang mereka dari belakang dalam serangan dari depan dan belakang, kita pastilah bisa mengusir pasukan demihuman. Dengan begitu, kita akan dapat bergabung dengan pasukan Selatan dan mengambil kembali tanah kita.

“--Aku mengusulkan sebaliknya. Kita akan mengambil kembali kota besar terdekat di sebelah barat, yang merupakan benteng utara Kalinsha. ”

"Kenapa begitu, bolehkah aku bertanya?"

"Dia benar. Semua kota besar di barat seperti Kalinsha, Prart, Rimun dan ibu kota Hoburns akan sangat sulit untuk diambil. Banyak nyawa akan hilang. Mengapa kita tidak melawan demihuman selatan sebagai gantinya? Apakah menghancurkan kekuatan tempur demihuman tidak lebih sesuai dengan rencanamu, Pangeran-denka? ”

"Aku mengerti. Semua kekhawatiran kalian yang masuk akal. Aku merasa senang atas kenyataan bahwa banyak orang yang hadir. Namun, apakah itu tindakan yang bisa dipahami oleh rakyat? ”

Ada tatapan bingung di wajah banyak orang di sini.

"Bagaimana dengan ini? Pergi ke selatan menyiratkan bahwa kita akan meninggalkan - meskipun hanya sementara, kita masih mengabaikan mereka - hasilnya semua orang yang dipenjara banyak yang tak terselamatkan. Bisakah orang-orang - bisakah rakyat memahaminya? ”

"Itu, itu ... tapi itu lebih masuk akal, akan ada kesempatan lebih tinggi untuk menyelamatkan mereka, bukan?

"Kau seorang baron, kan?"

Caspond berbalik untuk melihat pria paruh baya yang mengajukan pertanyaan itu.

“Y-ya. Saya yakin kita pernah bertemu sekali, Pangeran-denka. ”

“Ahh, begitulah. Sekarang, apakah semua orang dari wilayahmu telah diselamatkan? ”

“Ah, tidak, belum. Saya dipenjara bersama Yang Mulia, jadi saya tidak tahu tentang wilayah saya ... ”

"Aku mengerti. Jadi ketika kau bergabung dengan pasukan Selatan dan mengambil kembali Utara, rakyat mungkin mengatakan kau melarikan diri ke Selatan. "

Wajah bangsawan itu membeku.

Ketika seseorang berpikir dengan tenang tentang hal itu, bangsawan itu benar. Namun, tidak ada jaminan bahwa semua orang - terutama mereka yang menggeliat kesakitan - akan dapat melihat apa yang dikatakan oleh bangsawan itu. Itu kemungkinan besar akan ada orang yang mengatakan “kenapa kau tidak menyelamatkan kami sebelumnya, keluarga kami dibantai oleh demihuman” dan mengarahkan rasa kebencian mereka pada para bangsawan. Neia telah melihat orang-orang seperti itu sebelumnya.

Namun, tidak ada yang mengatakan itu di kamp penjara yang telah dibebaskan oleh Sorcerer King. Mengingat sihirnya sangat ampuh - yang kadang-kadang bisa menghancurkan tembok kota dalam sekali serang - dan fakta bahwa ia adalah raja bangsa lain, tak seorang pun akan berani marah kepadanya karena alasan pribadi.

“Juga, aku telah berniat untuk berbicara dengan pemilik wilayah satu persatu setelah ini. Dalam hal ini, kita sebaiknya melakukannya sekarang. ”

“... Kami semua kelelahan. Sebaliknya, apa yang akan para bangsawan dari Selatan lakukan? Khususnya, apa yang akan dilakukan bangsawan lain tentang bangsawan yang telah meninggalkan kampung halaman mereka? "

Aroma lengket politik dan hak istimewa mulai mengisi udara.

Meskipun kedengarannya tidak dapat dipercaya untuk Neia, apakah ini yang diinginkan para bangsawan? Mereka mengangguk berulang kali.

“Pangeran-denka. Wilayah kami ... ”

“Aku ingin kalian berpura-pura bahwa kalian tidak mendengar apa yang akan terjadi selanjutnya. Itu karena aku tidak dapat menjamin apa pun. Namun, hak istimewa para bangsawan Selatan mungkin akan meningkat secara tiba-tiba. Itulah mengapa kalian harus memilih metode terbaik untuk kondisi pascaperang. ”

"Tunggu sebentar!"

Salah satu paladin mengeluarkan suara.

“Bagaimana kita bisa menumpahkan banyak darah hanya untuk perselisihan perebutan wilayah !?”

"Ya! Itu Benar! ” Priest bernama Siliaco berteriak dengan suara keras. "Yang terpenting adalah cara menyelamatkan lebih banyak nyawa!"

“... Menghindari demihuman tidak berarti semuanya berakhir, kan? Jika Selatan mencoba mendapatkan keuntungan, maka kita akan mengalami kesulitan menolak tuntutan para bangsawan Selatan. Dan tidak ada jaminan bahwa mereka tidak akan mengenakan pajak yang berat pada rakyat yang kelelahan. ”

“... Sekarang setelah Holy Queen mati, akan sangat buruk jika Holy King selanjutnya dipilih oleh para bangsawan Selatan. Namun, jika kita bisa menunjukkan hasil nyata dengan kekuatan kita, maka setidaknya ... ”

Ada dua faksi di ruangan itu sekarang.

Fraksi bangsawan dan faksi para paladin dan priest.

Kedua belah pihak berselisih. Berbicara tentang Remedios, para paladin mencoba untuk memberitahunya versi sederhana dari apa yang dikatakan Pangeran.

Neia bukan bagian dari faksi. Dia hanya mengikuti arus percakapan dalam keheningan. Itu karena Neia sudah memutuskan apa yang akan dia lakukan, jadi tidak masalah kesimpulan apa yang mereka capai pada akhirnya. Sebaliknya, dia ingin menyampaikan sarannya sendiri dan berangkat secepatnya.

Yang mengatakan, berbicara tentang hal-hal yang tidak relevan di sini hanya akan merusak suasana hati, dan orang-orang yang telah membantuku mungkin tidak akan membantuku lagi ...

Tak lama setelah mendengarkan berbagai topik yang membosankan, dia memutuskan untuk melemparkan isyarat lagi ke Caspond setelah ruangan ini malah dijadikan ajang perdebatan.

“Pangeran-denka mengenai topik ini. Mungkin kita harus membiarkan dia selesai berbicara? ”

“Ahh. Seperti yang aku katakan sebelumnya, aku bermaksud untuk mengambil kembali Kalinsha. Ini juga menguntungkan secara militer. Sebenarnya, kota ini terlalu sempit, dan sebagian besar telah hancur. Tinggal di sini akan menjadi sulit, jadi aku ingin memiliki basis markas yang lebih besar dan lebih kokoh. Selain itu, dengan mengambil kembali kota besar, kita akan memiliki keuntungan ketika berhadapan dengan para bangsawan Selatan. Juga, Kalinsha dimaksudkan untuk menghentikan serangan musuh, jadi pastilah masih memiliki persediaan senjata, dengan asumsi mereka belum pindahkan. ”

"... Saya menyetujui proposal untuk mengambil kembali kota besar."

“Ahhh, saya sedikit gelisah tentang sanitasi kota seperti ini. Banyak orang yang menggigil kedinginan juga. ”

Namun, mereka melanjutkan dengan mengatakan, "kita perlu menghindari sejumlah besar kematian".

"Memang. Itulah mengapa ini adalah waktu terbaik untuk menyerang benteng musuh. Bagaimanapun, Jaldabaoth tidak bisa melakukkan tindakan apapun sekarang. ”

Tidak ada yang tahu berapa lama luka Jaldabaoth akan sembuh, tapi pasti dia akan pulih sebelum pasukan demihuman benar-benar dikalahkan.

Selain itu, sangat tidak mungkin dia akan menunjukkan wajahnya sebelum melakukan pemulihan total. Setelah mengetahui keberadaan seorang prajurit yang kuat seperti Momon, dia pasti akan memasukkan kemungkinan Momon muncul dalam pertimbangan sebelum mengambil tindakan. Karena itu, jika dia bertindak, itu tidak akan terjadi sebelum dia hampir sepenuhnya pulih.

Dikatakan, tidak peduli berapa banyakpun kekuatan yang mereka miliki, Holy Kingdom akan kalah setelah Jaldabaoth mengambil sebuah tindakan. Karena itu mereka harus mengambil benteng sekarang.

Jadi begitulah. Setelah mendengarkan penjelasan itu, Neia menyatakan persetujuannya juga.

“- Dalam hal itu, tampaknya satu-satunya hal yang tidak kalian sukai adalah jumlah orang yang harus mati untuk ini. Dapatkah aku menganggap itu berarti bahwa kalian akan memberiku dukungan kalian jika aku dapat meminimalkan jumlah kematian? ”

Semua orang yang hadir mengangguk, dengan pengecualian Remedios. Neia tidak keberatan, tapi setelah mempertimbangkan alur percakapan, dia menyadari bahwa itu akan buruk jika hanya satu orang yang tidak mengangguk, jadi dia mengangguk dengan yang lain.

Adapun Remedios, beberapa orang melihat wajahnya dan melihat bahwa dia sepertinya tidak memiliki alasan khusus, jadi mereka memilih untuk mengabaikannya.

“Maka diputuskan. Kita akan membahas rincian dari merebut kembali Kalinsha sesudahnya. Sekarang, - topik kita selanjutnya. ”

Caspond mendesah keras dan kemudian berbalik ke Neia.

"Ini menyangkut kematian sang Sorcerer King."

“Pangeran-denka, saya dengan tulus meminta maaf, tapi saya harap anda akan segera mengubah pernyataan itu. Kematian Sorcerer King belum dipastikan. Itulah yang dikatakan Jaldabaoth kepada kita. Akan sangat bodoh untuk mempercayai sepenuhnya perkataan iblis. "

Neia mengamati Remedios dan melanjutkan, “Saya pikir lebih mungkin dia mencoba menipu kita.”

“Kalau begitu, mengapa dia tidak kembali? Dia bisa mengeluarkan mantra teleportasi, kan? ”

"Mungkin dia tidak bisa bergerak karena luka-lukanya, mungkin dia kehabisan mana, mungkin ada banyak alasan untuk itu."

Remedios tidak menanggapinya lebih jauh.

"Itu benar. Itu sebabnya aku ingin mendengar dari kalian semua. Menurutmu apa yang harus kita lakukan? ”

"Tidak ada gunanya bertanya apa yang harus kita lakukan!" Teriak Neia, memaksakan kata-kata keluar seperti dia mencoba untuk mengeluarkan mereka melalui giginya. “... Kupikir kita harus mengirim regu penyelamatan dan menyampaikan berita ini ke Sorcerous Kingdom pada saat bersamaan. Jika memungkinkan, aku ingin menjadi pembawa pesan. ”

"Aku mengerti. Itu yang kau pikirkan, Squire Baraja. Bagaimana dengan yang lain? "

Saat Caspon melihat kesekeliling orang-orang yang berkumpul, salah seorang bangsawan angkat bicara.

"Saya punya pertanyaan. Sementara Sorcerer King seharusnya jatuh didaerah timur, mengingat kita akan membuat operasi penyelamatan di wilayah yang dikendalikan demihuman, bukankah lebih baik menunggu sampai kita memiliki beberapa informasi konkrit sebelumnya ... ”

“Itu akan sangat terlambat,” Neia segera membalas.

“Semakin kita menunda, semakin Yang Mulia akan terkena bahaya. Saya menyarankan agar kita melakukan penyelamatan secepatnya. ”

Mayoritas setuju dengan pendapat Neia. Apa yang dikatakannya masuk akal.

"Dalam hal itu, kita harus mengirim regu penyelamat pada saat yang sama sebagai utusan ke Sorcerous Kingdom."

“... Aku punya sesuatu yang ingin aku konfirmasi denganmu, karena kamu memiliki peran pengawal Yang Mulia. Apakah kau pikir Sorcerer King mengatakan kepada orang-orang di kerajaannya bahwa ia akan datang ke Holy Kingdom? ”

Neia mulai berpikir.

“Saya minta maaf, tapi saya tidak yakin. Namun, saya merasa itu tidak aneh baginya untuk memberitahu bawahannya di Sorcerous Kingdom, karena dia pernah pulang kembali ke kerajaannya dengan mantra teleportasi. ”

"Kalau begitu, aku rasa kau seharusnya tidak mengirim utusan ke Sorcerous Kingdom."

"Mengapa!?"

Neia memelototi para bangsawan yang tidak melakukan apa-apa selain ketidakberesan. Pangeran mundur dua langkah dan wajahnya pucat di bawah tatapan tajam itu. Orang-orang di sekitar bangsawan itu juga mundur darinya.

“Tidak, ah, tolong tenang dan dengarkan. Itu, eh, itu karena itu akan membawa masalah. Tunggu! Tolong tenang dan dengarkan aku. Ketika kau berpikir tentang hal itu secara normal, ada kemungkinan bahwa pasukan bala bantuan Sorcerous Kingdom akan membalas dendam pada kita, apakah aku salah? Dan balas dendam adalah satu hal; mereka mungkin akan mengambil Holy Kingdom juga. Dan ... ah, kenapa begitu? Siapa yang mengatakan bahwa Sorcerer King tidak bertujuan untuk itu selama ini? ”

"Tunggu sebentar!" Neia sangat marah hingga dia benar-benar merasa pusing. “Kalau begitu, ijinkan saya mengajukan pertanyaan sendiri! Jika Yang Mulia kembali ke kerajaannya dengan teleportasi, apa yang akan dia pikirkan tentang Holy Kingdom, orang-orang yang sudah tahu apa yang terjadi tetapi tidak mengatakan apa-apa? ”

Semua orang yang dilihatnya mengangguk setuju. Di tengah semua ini, Remedios berbicara.

“Yah, itu tidak bisa membantu, kan? Kerajaan kita tidak memiliki kehormatan bodoh itu sekarang. Kita akan meminta maaf setelah semuanya berakhir. "

"Bahkan jika kau--"

Neia begitu marah sehingga dia akan berteriak, dan kemudian dia mendengar suara tepukan dari sampingnya. Dia melihat ke samping, dan melihat bahwa itu Caspond. Karena Pangeran ingin berbicara, semua yang Neia bisa lakukan adalah tetap diam.

“Squire Baraja. Izinkan aku untuk memilih orang-orang yang akan pergi ke Sorcerous Kingdom. Bagaimana tentang itu? Lagi pula, jika kita mengirim beberapa sedikit orang sekadar sebagai utusan, tidakkah kerajaan lain berpikir kita mengolok-olok mereka? ”

"Itu, seperti yang anda katakan ..."

Penjelasannya masuk akal. Dalam keadaan normal, mereka pasti akan memilih seorang bangsawan untuk menjadi utusan kerajaan dibanding pengawal yang meminjam busur sihir dari Sorcerer King. Namun, apakah dia benar-benar mengirimkan utusan? Dia menemukan bagian itu sulit dipercaya. Meski begitu, akan sangat buruk untuk menunjukkan bahwa dia tidak mempercayai kata-kata Pangeran.

"Aku senang kau mengerti."

"Dalam hal itu, izinkan saya untuk memimpin beberapa orang ke timur."

"Memang. Aku sangat ingin mengirimmu juga, tetapi kita masih tidak tahu di mana Sorcerer King jatuh. Dia mungkin sepuluh kilometer jauhnya atau bahkan seratus kilometer. Jika keadaan memburuk, ia mungkin jatuh ke Abelion Hills, yang dikendalikan Jaldabaoth. Bahkan jika aku membiarkanmu pergi ke tempat itu sendirian, akankah kau memiliki cara untuk menemukan Sorcerer King?"

Neia tidak dapat menjawabnya.

Menemukan tempat para demihuman tinggal di medan yang asing adalah tugas yang mustahil. Dia bisa dengan mudah membayangkan regu pencari berbakat dengan anggota berbakat bertemu demihuman lalu kesulitan dan disapu bersih.

"Bertahan di perbukitan, menyelinap melewati pengamatan demihuman dan mengumpulkan informasi," Caspond menghitung dengan jari-jarinya. Jika kau pergi ke sana tanpa persiapan, kau hanya akan bunuh diri secara tidak langsung, dan apa gunanya regu penyelamatan yang berakhir dengan kegagalan? ”

"Lalu, kalau begitu apa anda punya cara lain !?"

"Tentu saja."

"Eh?"

Bagaimana bisa ada? Ketika dia memikirkan pertanyaan itu, itu mudah dijawab. Mata Neia melebar karena terkejut, dan kemudian Caspond menyesuaikan diri sebelum memberi tahu Neia jawabannya.

"Yang kau butuhkan adalah menemukan seseorang yang tahu medan perbukitan."

Neia berkedip, dan Caspond tersenyum padanya.

"Dengarkan. Yang perlu kita lakukan adalah mendapatkan tawanan demihuman dan minta dia memimpin jalan. Bukankah lebih aman untuk memerintah demihuman untuk bertindak sebagai pemandumu? ”

"Ah."

Memang itulah masalahnya. Manusia akan mengambil risiko yang tidak masuk akal untuk memasuki tanah itu. Namun, itu akan menjadi masalah yang berbeda jika mereka memiliki pemandu.

Namun, ada juga masalah dengan itu yang tidak bisa diabaikan.

Jika mereka hanya mengancam tawanan demihuman untuk menunjukkan mereka jalan, maka jika tahanan bersedia membawa mereka bersamanya, kelompok pencari akan menuju ke kematian mereka. Para Orc yang dia temui sebelumnya sepertinya tipe yang tidak peduli apakah mereka hidup atau mati.

Mereka akan membutuhkan demihuman yang dapat dipercaya, tetapi di mana mereka akan menemukannya?

Apa yang bisa dia lakukan untuk mendapatkan demihuman yang bisa dipercaya?

Neia memeras otaknya, tetapi ketika dia memikirkan demihuman, dia hanya bisa memikirkan mereka datang kepadanya hanya untuk membunuh, dan dia tidak bisa membayangkan mereka menerima tawaran untuk membantunya.

Tidak, Orc dan Grand King Buser terasa seperti manusia - aku mengerti, menawan keluarga mereka ... tidak, jika kita bisa mengurung raja seperti Buser, sukunya mungkin akan mematuhi kita.

Atau di sisi lain, suku yang marah mungkin membuat perlawanan habis-habisan. Selain itu, bagaimana mereka bisa menangkap raja demihuman yang hebat seperti Buser--

Ketika Neia berjalan tanpa tujuan di labirin mental, mengejar jawaban yang tidak bisa ia temukan, pintu kamar terbuka dan seorang paladin menerobos masuk.

Dia terengah-engah dan melihat sekeliling interior ruangan, tetapi dia mendekati Caspond bukannya Remedios.

Mungkin dia tidak ingin orang lain mendengar berita apa yang dia miliki. Dia membawa Pangeran ke sudut ruangan dan berbisik ke telinganya, tetapi pendengaran Neia mendapat potongan-potongan dari percakapan mereka. Di antara itu semua, informasi terakhir menarik minatnya.

Dia mengatakan "maid bilis".

“Tuan-tuan, sesuatu yang mendesak telah muncul, Sayangnya, pertemuan akan berakhir di sini. Aku harap kalian akan mulai memikirkan cara-cara untuk mengambil kembali Kalinsha. Juga, Kapten Custodio, ikut denganku. ”

Berlangganan via Email