Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Baca Overlord Volume 13 - Chapter 4

Baca Overlord Volume 13 - Chapter 4

Volume 13 - Chapter 4: The Siage

Bagian 1

Masih sangat jauh musim dingin akan berakhir, sehingga udara sangat dingin. Namun, itu bukan kesulitan baginya berkat bulu yang menutupi tubuhnya. Tubuhnya terbalut kulit hitam berkilau, dan lapisan lain dari pakaian di atasnya akan membuat penghangat yang sangat baik. Dia tidak akan menggigil kedinginan, bahkan jika dia mengenakan setelan full armor.

Tetapi, untuk alasan yang berbeda dia sekarang gemetar.

Alasan itu adalah kemarahan.

Menyebut kemarahan yang luar biasa itu "murka" sepertinya cocok.

Sebuah geraman rendah terdengar darinya, geraman seperti seekor hewan karnivora, dan kemudian dia mendecakkan lidahnya karena malu.

Bagi anggota rasnya - Zoastia - membuat suara binatang seperti itu adalah bukti bahwa dia tidak bisa mengendalikan emosinya, tampilan yang memalukan untuk orang dewasa.

Namun, ini hanya terbatas pada rasnya.

Siapa pun yang mendengar suara geraman itu dari yang keluar gigi-giginya yang tajam akan lari ketakutan atau membeku karena ketakutan.

Dia membalikkan punggungnya di kota manusia yang baru saja dia lihat, dan kembali ke perkemahannya.

Bahkan jika komandan tertinggi mereka adalah Jaldabaoth, penguasa mereka yang memegang kekuatan yang luar biasa, banyak perselisihan sia-sia masih terjadi setiap hari antara banyak ras yang berkumpul di bawahnya.

Kekuatan Aliansi Demihuman dibagi menjadi tiga kelompok utama.

Yang pertama adalah 40.000 pasukan yang melawan serangan pasukan dari Holy Kingdom Selatan.

Yang kedua adalah 50.000 pasukan yang bertanggung jawab untuk mengelola dan menjaga kamp-kamp yang menahan tahanan dari Holy Kingdom.

Yang ketiga adalah 10.000 pasukan yang bertanggung jawab untuk memata-matai Holy Kingdom Utara, memulihkan berbagai sumber daya, dan berbagai tugas lain.

Personil di sini terdiri dari 40.000 dari 50.000 pasukan yang dialokasikan untuk mengelola kamp penjara.

Itu wajar jika perkemahan mereka akan ramai, dengan jumlah yang begitu banyak, namun tidak ada yang berani menghalangi jalannya, sehingga dia tidak bisa berhenti atau bahkan memperlambat langkahnya.

Tentunya tidak ada seorang pun di dunia ini yang berani berdiri dijalur sebuah bongkahan batu besar.

Tidak ada seorang pun di sini yang begitu kuat sehingga menarik hatinya.

Dia berjalan seolah-olah dia sendirian berjalan dibumi, dan segera sebuah tenda dengan hiasan khusus muncul.

Ada prajurit demihuman yang berdiri di depannya, tetapi mereka bukan penjaga, mereka berdiri untuk menerima perintah penghuni tenda, dengan kata lain, mereka adalah pelayan.

Para penjaga gemetar ketika dia melewati mereka dan dengan kasar menarik kain yang tergantung di atas pintu masuknya, dimana lima demihuman langsung melotot tajam padanya.

Para demihuman di dalam dapat dihitung berjumlah sekitaran sepuluh anggota pasukan demihuman, terkecuali iblis. Sementara dia bisa merasakan tatapan tajam mereka kepadanya, sikapnya tidak berubah sedikit pun.

Sebagai sesama anggota dari sepuluh makhluk itu, dia hanya tertawa dan melakukan gerakan mengisi salah satu tempat duduk yang kosong. Meskipun dia duduk, tubuh bagian bawahnya adalah binatang dan posenya lebih seperti berbaring.

Meskipun salah satu dari lima orang itu mengangguk ringan kepadanya, dia tidak menghiraukannya, matanya tertuju tegas pada demihuman yang menduduki kursi tertinggi.

Demihuman itu adalah makhluk yang terlihat seperti ular yang menumbuhkan lengan.

Sisik-sisik di tubuhnya berkilau basah, memantulkan kilauan warna-warni yang cocok bagi julukan "Rainbow Scales". Tidak hanya terlihat cantik, kekerasan mereka dikatakan menyaingi Naga. Selain itu, ia memiliki tingkat resistensi sihir yang tinggi dan dilengkapi dengan perisai besar dan full armor yang mempesona. Salah satu faktor kehebatan adalah prajuritnya juga, dikatakan mungkin memenuhi syarat sebagai entitas terkuat di Perbukitan Abelion.

Demihuman ini adalah Roxu, seorang Nagaraja, Dia adalah demihuman yang telah ditunjuk menjadi komandan pasukan ini oleh Demon Emperor.

"Trident of dehydration", senjata utama yang terkenal dan memiliki kemampuan khusus yang kuat, ditempatkan tepat di sampingnya.

"--Mengapa kita belum menyerang?"

"- Kenapa, belum menyerang?"

Dia mengarahkan pertanyaan itu kepada Roxu dengan nada yang sangat tenang.

Sudah tiga hari penuh sejak mereka sampai di kota yang telah diambil alih dari perlawanan para manusia yang menyedihkan, namun sejauh ini tidak ada pertempuran sejak saat itu.


"... Aku tahu dinding manusia itu merepotkan, tapi tentunya itu bukanlah apa-apa untuk jumlah kita, bukan?"

Ini terutama berlaku bagi anggota Aliansi Demihuman yang dapat sepenuhnya mengabaikan keberadaan dinding semacam itu. Seharusnya tidak ada kesulitan jika dikatakan para manusia dikelola dengan hati-hati.

"Ketakutan, ya?"

"Demon Claw-kakka."

Ekspresi garang bermekaran di wajahnya - Wayja Lajandala - saat dia dipanggil dengan gelar "Demon Claw". Dia menyapu matanya pada anggota lain dari spesiesnya yang hadir sebelum kembali ke Nagaraja.

Gelar "Demon Claw" dikenal jauh dan luas, dan sekarang sudah ada hampir dua abad.

Ini bukan karena Zoastia adalah ras yang berumur panjang tetapi karena gelar diturunkan dari generasi ke generasi.

Baginya, gelar ini adalah sesuatu yang dia warisi dari ayahnya. Dia tahu betul bahwa itu tidak pantas baginya saat ini. Itulah mengapa dia harus membangun reputasinya dalam pertempuran yang akan datang. Namun, dia belum dapat membuktikan kekuatannya - sebagai pewaris gelar - untuk dunia sejauh ini.

Semua orang yang dia kalahkan sejauh ini lemah. Belum ada orang yang bisa menghentikan pukulan dari kapak dua tangannya yang mempesona, 'Bladed Wing'.

Keadaan ini tidak bisa dibiarkan berlanjut.

Dia tidak bisa membiarkan perang ini berakhir sementara yang lain masih mengenalnya sebagai minion belaka dari Jaldabaoth. Dia harus menemukan beberapa cara untuk membuat nama untuk dirinya sebagai seorang warrior, dan waktu itu adalah sekarang.

Namun, Roxu tetap tidak berniat menyerang. Ketidakpuasan Wayja terhadap keputusan itu adalah mengapa dia berbicara kepada pendiri dengan cara itu.

“Mereka mengatakan bahwa Grand King digunakan unntuk menahan kota itu. Jangan bilang kamu takut hanya karena musuh punya seseorang yang bisa mengalahkannya? ”

Grand King - raja yang telah memimpin Bafolk ke masa kejayaan.

Dia adalah salah satu dari sepuluh besar demihuman, seperti dirinya.

Meskipun Wayja tahu bahwa ia memiliki seni bela diri yang merepotkan yang dapat menghancurkan senjata lawan, meskipun demikian ia memiliki kepercayaan diri untuk melawannya. Jika kau bisa mengalahkan Grand King, pasti dia adala lawan yang layak.

"Aku akan berurusan dengannya, jadi mengapa kita belum menyerang?"

Dia hanya bisa memikirkan satu orang yang bisa mengalahkan seseorang dengan kekuatan Grand King.

Itu pastilah paladin perempuan para manusia. Jika rumor itu benar, dia mungkin bisa mengalahkan Grand King.

Dia membuat sketsa gambar kabur seorang paladin dengan pedang menyala di pikirannya.

"Wayja-kakka, kenyataan bahwa kamu, seorang komandan, akan mengatakan hal-hal seperti itu meskipun datang terlambat tanpa kata maaf membuatku ... jangan terlalu bersemangat, aku tahu, aku tahu."

Roxu melambai dengan santai.

"Sejujurnya, anak ayam yang bodoh membuat banyak suara bahkan ketika mereka tidak tahu apa-apa."

Orang yang baru saja tertawa-tawa tadi memiliki empat lengan. Dia adalah ratu Magelos yang dikenal sebagai "Iceflame Thunder" - Nasrenia Bert Kiuru.

Wayja mengerutkan alisnya,

Dia merasa bahwa dia bisa menang dalam pertempuran jarak dekat, tapi Nasrenia sangat mahir dengan sihir, jadi ada ketakutan bahwa dia mungkin membalikkan keadaan pada dirinya dengan cara yang tidak terduga jika melakukan perseteruan. Meski begitu, dia - sebagai pewaris dari nama "Demon Claw" - tidak akan bisa menghadapi leluhurnya jika dia patuh membiarkan seseorang memanggilnya anak ayam.

"Dan wanita tua penuh kerutan menyebabkan masalah bagi kita semua juga."

Keluarga Magelos cukup berumur panjang, tetapi mengingat Wayja telah mendengar tentangnya di seluruh perbukitan ketika dia masih anak-anak, dia seharusnya sudah lebih dari setengah masa hidupnya.

Dia tidak bisa mengatakan usia kulitnya ketika memeriksa wajahnya karena semua kosmetik yang menutupinya, tetapi fakta bahwa dia menutupinya berarti dia telah menyadarinya juga. Selain itu, tentu saja aroma bunga di sekitarnya adalah tanda menggunakan parfum untuk menutupi bau orang tuanya, bukan?

"--Ho."

Nasrenia menyipitkan matanya, dan tenda dipenuhi dengan udara dingin. Ini adalah fenomena fisik, bukan psikologis.

"--Aku seharusnya mengatakan yang sebenarnya, bukan?"

Wayja agak menegakkan tubuhnya ketika dia mengatakan itu. Tubuh bagian bawah Zoastia bukanlah hiasan yang cantik, tetapi sesuatu yang memiliki ketangkasan dan kekuatan eksplosif binatang. Sementara gaya bertarungnya yang biasa untuk menekan dan meluncurkan serangan, dia tidak melakukan itu sekarang. Itu karena dia ingin menampilkan dirinya sebagai orang yang memiliki keuntungan, yang baru saja menyerahkan inisiatif kepada oposisinya.

“Ini bukan hanya masalah kebohongan, kan? Aku harus mengajarimu cara menangani wanita dengan hormat. Itu juga tugasku sebagai generasi yang lebih tua. "

Di tengah semua ketegangan ini, Roxu berbicara:

“Hentikanlah, kalian berdua. Ini adalah dewan perang. Jika kalian berdua terus membuat masalah di sini, aku akan dipaksa untuk melaporkannya ke Jaldabaoth-sama. ”

Sekarang setelah Roxu mengangkat nama atasan mutlak mereka, mereka berdua tidak punya pilihan selain mundur. Namun, mereka terus saling melotot, seolah mengatakan "Ini belum berakhir" dan "Datanglah, nenek."

"Hah ... aku tidak bisa membantumu dengan ini meskipun aku sangat kuat, tetapi kalian berdua harus tahu apa artinya bekerja bersama."

"Heeheehee, kau tidak punya hak untuk mengomentari orang lain juga."

Demihuman laki-laki yang ditutupi bulu putih itu tersenyum dan mengerang mendengar keluhan Roxu.

“Hm, itu benar. Sekarang, Demon Claw-kakka. Tentang pertanyaanmu sebelumnya, bukan itu yang aku takutkan. Grand King adalah individu yang gagah berani, tapi pasti semua yang hadir disini setara dengannya, apakah aku salah? ”

Roxu melihat ke Demon Claw dan Iceflame Thunder, dan kemudian ke tiga orang yang tersisa.

Salah satunya adalah demihuman yang ditutupi bulu putih panjang dan tampak seperti kera. Dia mengenakan baju besi emas.

Dia adalah raja Stone Eaters - Harisa Ankara.

Sebagai individu tingkat atas di spesiesnya, ia dan orang lain seperti dia bisa mendapatkan berbagai kemampuan khusus dari memakan mineral mentah. Misalnya, dengan memakan berlian, mereka dapat memperoleh ketahanan kerusakan fisik dalam waktu tertentu. Biasanya, hanya tiga kemampuan seperti itu yang bisa aktif sekaligus, tetapi ia bisa menyimpan jauh lebih banyak daripada jumlah itu. Itu juga alasan mengapa dia disebut mutan.

Kemudian, ada jenderal Orthros yang mengangguk kepadanya dengan hormat.

Dia mengenakan baju zirah berukir rumit. Helmnya yang memiliki banyak hiasan dan tombaknya ada di sampingnya. Namanya Hectowages Ah Ragara.

Anggukannya pada Wayja bukan karena menghormati kemampuan pribadi Wayja, tetapi terhadap spesies Zoastia secara keseluruhan. Itulah alasan mengapa hal itu membuatnya kesal.

Namun, dia tidak bisa begitu saja menantang Hektowage berduel untuk membuktikan kekuatannya. Tentu saja, Wayja akan menjadi pemenang dalam pertarungan satu lawan satu. Namun, Hectowages belum mendapatkan ketenaran karena kekuatan individualnya, tetapi karena dia adalah seorang jenderal terkenal yang bisa menang meski memiliki sepersepuluh pasukan lawannya. Medan perang akan berubah jika datang ke pertempuran habis-habisan, dan tidak ada yang lebih memalukan selain berkokok tentang kekuatan pribadi seseorang dan mengatakan "Aku lebih kuat darimu" ketika mengetahui hal ini. Itulah sebabnya Wayja mengalami kesulitan berurusan dengan Orthros itu.

Orang terakhir adalah sesama anggota spesiesnya, yang tetap diam selama ini: Muar Praksha.

Juga dikenal sebagai "Blacksteel", ia dikenal sebagai gerilya yang sering terlihat berpindah dari bayangan ke bayangan.

Dia jarang di antara Zoastia, yang sering memanfaatkan kemampuan fisik mereka dan bertarung dengan kekerasan. Stealth dan kejutan adalah keunggulan teknik pembunuhan yang menakutkan yang dia gunakan untuk diam-diam menghabisi lawan. Julukannya berasal dari keinginannya yang tak tergoyahkan dan tekadnya untuk melenyapkan tambang yang telah dia tandai.

Meskipun dia tidak berpikir dia akan kalah pada mereka, setiap orang yang duduk di sini akan menjadi lawan yang merepotkan untuknya dalam pertempuran langsung.

“Lalu mari kembali ke topik mengapa kami tidak menyerang mereka. Itu karena aku menerima perintah dari Jaldabaoth-sama di kota Rimun. ”

"Katakan apa? Bagaimana perintahnya? ”

Pertanyaan Wayja adalah karena fakta bahwa Roxu adalah satu-satunya orang dalam pasukan 40.000 ini yang memiliki kontak langsung dengan Jaldabaoth. Pada saat yang lain telah dipanggil ke kota Kalinsha ini, orang-orangnya sudah berjuang dan menunggu untuk dikerahkan.

Jaldabaoth terus berteleportasi di antara banyak kota, jadi ada beberapa kesempatan untuk menerima petunjuk dari dia secara pribadi.

"Jaldabaoth-sama berkata untuk membiarkan manusia menduduki kota selama beberapa hari."

“Memberi mereka waktu? Untuk apa? ”

“Dia mengatakan itu untuk menakut-nakuti mereka. Kurang lebih ada 10.000 manusia di kota itu. Diantara mereka hanya sedikit yang bisa bertarung. Sebaliknya, kita semua di sini bisa bertarung ... kau takut pada manusia yang bersembunyi di kota itu? ”

“Begitu ya ... jadi begitu. Jaldabaoth-sama benar-benar menakutkan. ”

"Hehehe. Memang, Itulah yang dikatakan, aku mengerti bagaimana perasaanmu, Wayja-kakka. Pertanyaannya sekarang adalah berapa banyak waktu yang harus kita berikan kepada mereka? ”

“Tidak, tepatnya kita bisa memutuskan berapa lama waktu yang kita berikan. Bisa dikatakan, kita mungkin memiliki dua bulan ransum yang tersimpan, tetapi tidak akan baik untuk benar-benar memberi mereka waktu selama itu. ”

"Apakah karena kita masih perlu berurusan dengan para tahanan?"

Hanya ada 10 ribu demihuman yang tersisa untuk mengurus sejumlah besar tawanan manusia. Sementara demihuman lebih kuat dari manusia, kuantitas adalah kualitas tersendiri. Sangat mungkin bahwa mereka tidak akan bisa menghadapi kerusuhan atau pemberontakan.

"Tepat. Itu sebabnya aku mengumpulkan kalian semua, untuk mengetahui rencana kita untuk masa depan. Secara pribadi, aku pikir kita bisa berpindah setelah beberapa hari dan menyelesaikan berbagai hal. Apakah ada yang tidak setuju? ”

Tak ada satu pun dari demihuman yang setuju - Wayja termasuk - keberatan kepadanya.

"Baik. Kita menyerang dalam dua hari. Sampai saat itu, kita akan terus mengamati mereka. ”

Ada kemungkinan musuh akan meluncurkan serangan balik, meskipun dia tidak berpikir itu sangat mungkin.

"Itu berarti sudah waktunya untuk berurusan dengan manusia, kalau begitu."

Beberapa demihuman memakan manusia. Spesies seperti itu disukai sebagai makanan segar. Zoastia tidak memiliki preferensi khusus untuk daging manusia. Bagi mereka, daging sapi dan kuda lebih baik. Namun, sebagian besar dari mereka lebih suka daging manusia segar untuk dendeng.

Sebaliknya, Iceflame Thunder memiliki ekspresi jijik di wajahnya. Mungkin itu karena Magelos tidak memakan manusia, mengingat bahwa mereka secara visual mirip dengan manusia.

"Hehehe. Bagaimana kalau membunuh dan memakannya di depan kota mereka besok. Itu seharusnya meneror mereka, bukan? ”

“Ide yang bagus. Setelah itu, kita akan menyatakan bahwa kita akan menyerang dihari berikutnya ...”

“Tidak perlu menekan mereka sekeras itu. Apa yang akan terjadi jika mereka menyerah? Perjuangan akan menyenangkan karena mereka memiliki harapan, dan dengan demikian mereka akan berjuang dengan segenap kekuatannya. Tidak ada yang lebih membosankan daripada membunuh orang yang telah kehilangan keinginan untuk hidup. ”

Pada akhirnya, Wayja ingin melawan musuh yang kuat. Tidak ada kesenangan dalam menghadapi lawan yang lemah.

"Memang. Juga, ada hal penting lainnya. Ini perintah dari Jaldabaoth-sama. Kita tidak harus membunuh mereka semua, tetapi biarkan beberapa orang melarikan diri. Oleh karena itu, rencanaku adalah untuk membunuh semua orang yang menjaga gerbang barat - sisi kita - dan mengusir yang berjaga di gerbang timur. ”

"Dengan kata lain, siapa pun yang menyerang gerbang timur harus dapat tetap memegang kendali atas bawahan mereka, apakah aku benar? Jika tidak, rasanya akan berakhir dengan pembantaian total. ”

Setelah Nasrenia mengatakan itu, mata semua orang beralih ke satu individu.

"Aku mengerti ... Kalau begitu kau tidak akan keberatan jika aku membawa semua kerabatku bersamaku, kan?"

"Bisakah kau meninggalkan beberapa sebagai pembawa pesan?"

“Tentu saja, Roxu-kakka. Dalam hal ini, Hectowage Ah Ragara dan aku sendiri akan bertanggung jawab untuk gerbang timur. ”

“Setelah itu, kita membutuhkan beberapa orang di utara dan selatan untuk memberi mereka tekanan. Meskipun tidak perlu benar-benar mengambil poin itu, kita harus membunuh sejumlah pasukan pembebasan yang sesuai di sana. Aku ingin mengirim beberapa warrior jarak dekat di sana ... ”

Ada tiga orang yang hadir mahir dalam pertempuran jarak jauh. Orang yang dipilih Roxu dari antara mereka adalah Zoastia yang pendiam.

"Muar Praksha-kakka."

"- Acknowledged."

Dan terakhir "Blacksteel".

“Kalian semua akan berada di gerbang barat. Meskipun aku pikir tidak akan ada kesempatan bagimu untuk menunjukkan kehebatanmu, aku akan meninggalkan lawan yang kuat yang muncul di sana kepadamu. Bagaimanapun, aku harus memimpin seluruh pasukan, jadi aku tidak akan bisa mencapai garis depan. ”

Tiga demihuman lainnya - termasuk Wayja - semua menganggukkan kepala mereka.

“Karena kita semua sepakat, kita akan menyerang kota itu dalam dua hari lagi. Aku harap kalian semua beristirahat dan mengumpulkan kekuatan kalian sebelum manusia meratapi keputusasaan.

Bagian 2

Neia menelan jus lambung yang naik didalam perutnya saat dia berjalan menuju kamar Sorcerer King. Dia mengalami, asam yang sangat kuat menyebar melalui mulutnya.

Dia mengambil kantong yang diikat di ikat pinggangnya dan meminum air didalamnya.

Airnya hampir tidak enak, berbau seperti kulit, tetapi itu membantu meredam sensasi terbakar di tenggorokannya dan bau busuk di mulutnya. Namun, kemarahan masih tetap di dada Neia, dan wajahnya masih pucat.

Dia mengingat pemandangan jeroan yang tidak bisa dilupakannya, bahkan jika dia mau.

Pasukan demihuman telah mengepung kota ini selama tiga hari penuh.

Musuh tidak menyerang atau berusaha untuk berunding, hanya membiarkan waktu berlalu. Tetapi hari ini, para demihuman telah membawa tawanan mereka dari Holy Kingdom ke dinding luar distrik Loys, di mana Neia dan yang lainnya berada. Jika mereka memiliki pemanah yang ahli atau slinger, mereka mungkin bisa menyerang. Sayangnya, mereka tidak memiliki orang seperti itu pada saat ini.

Neia yakin dapat membunuh demihuman jika dia menggunakan busur Sorcerer King. Namun, meluncurkan serangan sembrono mungkin akan memicu serangan habis-habisan. Itu akan mengarah ke pertempuran 10.000 melawan 40.000, dan mereka harus membuka gerbang kota jika ingin menyelamatkan tawanan tersebut.

Begitu gerbang dibuka, pasukan demihuman pasti akan keluar seperti longsoran salju. Hal semacam itu tidak bisa dibiarkan terjadi, sehingga yang bisa mereka lakukan hanyalah berdiri dan mengawasi.

Ada kurang dari 20 tawanan. Mereka terdiri dari pria dan wanita, dewasa dan anak-anak, tetapi tidak ada orang tua di antara mereka. Semua tahanan telanjang dan dipenuhi luka dan memar.

Tragedi terjadi ketika rakyat yang berkumpul di Holy Kingdom mulai berpikir bahwa mereka telah dibawa sebagai jaminan untuk beberapa jenis negosiasi.

Para demihuman mulai membantai para tawanan.

Seorang demihuman yang tingginya sekitar tiga meter telah memenggal seorang tahanan dan kemudian mengangkat kepala yang terpenggal itu dalam posisi terbalik. Neia telah dengan jelas melihat bagaimana bumi telah meminum sejumlah besar darah merah segar yang tumpah di atasnya.

Setelah itu, para demihuman mulai memotong mayat para tahanan.

Neia telah melihat ayahnya memproses bangkai hewan sebelumnya. Namun, pemandangan hal seperti itu yang terjadi pada manusia telah memberikan pukulan besar pada jiwa Neia.

Setelah itu, para demihuman memakan tawanan satu demi satu, ketika mereka masih segar.

Bagian yang paling kejam adalah menyaksikan bagaimana beberapa orang telah dimakan hidup-hidup.

Bahkan sekarang, telinga Neia masih terngiang ratapan seorang anak saat demihuman mengunyah perutnya yang telah sobek.

Untungnya, Gustav cukup bijaksana untuk mencegah Remedios muncul, dengan dalih melindungi sang pangeran. Tentunya mereka akan bertarung sekarang jika dia telah melihat sesuatu seperti itu.

Neia menarik napas dalam-dalam, lalu mengambil seteguk air lagi dan memaksa dirinya untuk menelannya.

Dia telah mendengar seseorang pernah berkata bahwa akan lebih baik untuk muntah jika sedang merasa mual, tetapi mengingat bahwa dia sedang menuju ke kamar Sorcerer King, akan tidak sopan untuk datang dengan bau muntahan yang menempel padanya.

Setelah mengendus dirinya beberapa kali, Neia berdiri di depan pintu kamar Sorcerer King.

Tidak ada orang di kedua sisi pintu.

Sekarang kota itu telah dikepung oleh para demihuman, tidak ada seorang pun untuk melindungi - sebenarnya, mengawasi - Sorcerer King.

Neia mengetuk pintu untuk menunjukkan kehadirannya kepada orang yang berada di dalam.

“Yang Mulia, saya Squire Neia Baraja. Bisakah saya masuk? "

"Masuklah."

Setelah menerima izin untuk memasuki kamarnya, Neia dengan tenang masuk.

Interiornya sederhana karena demihuman telah menghancurkan sebagian besarnya. Meski begitu, itu masih lebih dari apa yang orang-orang di kota miliki.

Sorcerer King berdiri dengan punggungnya ke Neia saat dia melihat ke luar jendela.

“Kelihatannya agak kacau di luar, mengingat aku telah melihat begitu banyak orang berlarian dari sini. Kita telah dikepung selama empat hari, tetapi ini adalah yang paling berisik sejak hari pertama. Itu berarti ... apakah itu pertanda bahwa musuh sedang mempersiapkan untuk menyerang? ”

Sorcerer King telah menunjukkan tidak ada niat berpartisipasi dalam pertempuran ini, hanya tinggal di kamarnya tanpa melakukan apa-apa. Dia bahkan tidak muncul untuk rapat strategis ketika pasukan demihuman mulai menyebar di sekitar kota.

Tentu saja, pemimpin Pasukan Pembebasan tidak senang tentang hal ini, tetapi mereka merasa sangat sulit untuk bertanya apa pun dari Sorcerer King setelah dia berkata, "Apakah tidak akan buruk di masa depan jika raja kerajaan lain menempelkan hidungnya ke dalam urusan mu?"

Neia telah diperintahkan untuk menghadiri berbagai pertemuan di tempatnya. Ini adalah rencana Pasukan Pembebasan untuk berbagi apa yang mereka ketahui dengan Sorcerer King, dan Neia menyetujui hal itu. Namun, itu menyebabkan Neia menyaksikan tragedi yang telah terjadi sebelumnya.

“... Tidak, para demihuman belum membuat gerakan besar seperti itu. Tapi ... para demihuman, ah ... bagaimana aku bisa mengatakan ini, mungkin mereka mencoba untuk menunjukkan kekuatan, jadi posisi mereka sedikit bergeser. ”

“Kalau begitu, kebuntuan ini hanya akan berlanjut untuk beberapa saat lagi, bukan? Para demihuman mencoba menekan pasukan kita dan melemahkan semangat mereka ... kalau dipikir-pikir, bisakah kita memenangkan pertempuran ini? ”

Tidak. Neia ingin sekali mengatakan sebanyak itu.

Di tempat pertama, ada perbedaan besar dalam kekuatan masing-masing pasukan mereka.

10.000 manusia melawan 40.000 demihuman.

Bahkan angka 10 ribu itu termasuk orang tua dan anak-anak, dan kemudian ada juga yang terluka - baik fisik maupun mental - dan kelelahan yang mereka alami di kamp penjara, yang belum sepenuhnya pulih.

Sementara para pasukan pertahanan biasanya memiliki keuntungan selama pengepungan, yang hanya diterapkan ketika kedua pasukan itu seimbang.

Ketika seseorang membandingkan demihuman rata-rata dengan seorang manusia biasa, yang terakhir sangat lemah sehingga bahkan membandingkannya tampak seperti tindakan yang bodoh.

Paling-paling, satu-satunya orang yang bisa berdiri sejajar dengan demihuman adalah para paladin, para priest, dan prajurit profesional, tetapi saat ini mereka tidak memilikinya dengan jumlah yang banyak, dan dibandingkan dengan 40.000 pasukan yang kuat yang sekarang mereka hadapi, itu seperti mencoba mengeluarkan napas api naga dengan seember air.

Namun, orang tidak bisa mengatakan ini adalah pertempuran yang sepenuhnya tidak dapat dimenangkan.

Ada satu orang yang bisa mengalahkan gerombolan demihuman sendiri, bahkan tanpa menghitung Sorcerer King.

Menganggap kelelahan fisik dan keberuntungan dari musuh bukanlah faktor, paladin terkuat di Holy Kingdom - Remedios - bisa menyamai 40.000 pasukan demihuman dan membunuh mereka semua.

Namun, tidak bisa dipungkiri tidak ada individu yang kuat dalam pasukan demihuman yang bisa berdiri sebanding dengan Remedios. Bahkan, sangat mungkin mereka ada di luar sana.

Neia ingat raja demihuman yang telah memerintah kota ini sebelumnya, Grand King Buser. Sementara Sorcerer King telah membunuhnya seperti dia tidak lebih dari tumpukan sampah, itu hanya karena Sorcerer King sangat kuat - Buser juga sangat kuat. Neia tidak bisa mengalahkannya, tidak peduli seberapa keras dia mencoba.

Raja-raja demihuman seperti itu mungkin sebanding dengan Remedios, atau bahkan diatasnya. Mereka semua sangat kuat dalam perkiraan Neia, jadi dia tidak dapat secara akurat menilai hasil pertarungan antara dua makhluk kuat tersebut.

Selain itu, dari sudut pandang praktis, seseorang harus mempertimbangkan kelelahan fisik. Tidak peduli seberapa kuat mereka, tidak ada yang bisa lolos dari momok kelelahan. Sihir bisa dengan singkat meredakannya, tetapi kelelahan akan terus menumpuk.

Bahkan setelah membunuh 10.000 pasukan, Remedios masih bisa diserang pada saat kelelahan dan melemah lalu dibunuh oleh demihuman biasa. Lagipula, kuantitas memiliki kualitas tersendiri.

Namun, jika ada beberapa makhluk yang dapat membalikkan logika itu - mata Neia pergi ke penguasa besar di depannya, yang masih berdiri dengan membelakanginya.

Orang itu akan menjadi kekuatan absolut.
Sebuah entitas yang melampaui dunia ini (Overlord).
Dia tidak lain adalah Sorcerer King, Ainz Ooal Gown.

Ketika Neia menatap kembali keagungannya, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia belum menjawab pertanyaan Sorcerer King, dan dia buru-buru berbicara.

"Saya, saya tidak yakin!" kepanikan membuatnya berbicara lebih keras dari biasanya dan dia tersipu sebelum melanjutkan dengan nada normal: "- Tapi saya akan melakukan yang terbaik untuk mencari tahu."

Sorcerer King tampak sepenuhnya tidak tergerak oleh ini, dan terus bertanya pertanyaan lain.

"Aku mengerti. Lalu, sudahkah dirimu belajar sesuatu yang baru tentang musuh? Sudahkah dirimu memverifikasi kehadiran Jaldabaoth? "

“Situasi pasukan depan tidak berubah dalam beberapa hari terakhir. Kami belum melihat Jaldabaoth di antara kumpulan demihuman. ”

“Hm, itu menyulitkan. Mungkin sangat sulit bagiku untuk membantumu dalam melakukan pertahanan. Aku harus mengisi mana yang aku gunakan. Bagaimanapun, rencananya mungkin untuk menghabiskan manaku. Aku harus berpikir tentang hal ini sebelum memutuskan bagaimana bertindak. ”

"Tapi tentu saja. Semua orang sepenuhnya menyadari pendapat Yang Mulia. ”

Selama pertemuan strategi, seseorang pernah berkata bahwa mereka telah melihat iblis yang tampak seperti Jaldabaoth, tetapi ketika Neia mengatakan mereka harus memastikan, orang itu segera mengatakan bahwa mereka mungkin telah keliru. Mengingat suasana di udara, jelas bahwa semua orang yang hadir - dengan pengecualian Neia - berencana untuk melibatkan Sorcerer King dalam pertempuran dengan menyebarkan laporan palsu kehadiran Jaldabaoth.

Mereka mungkin membenci undead, tetapi berbohong kepada raja suatu bangsa berarti mereka tidak memiliki integritas untuk berbicara. Bahkan jika terpaksa mengalami kesulitan, bukankah tepat untuk menunjukkan tekad mereka kepada seseorang yang seharusnya dihormati?

“Kalau begitu, apa yang kamu ketahui dari pergerakan demihuman?”

“Ah, ya, para demihuman sebelumnya telah berkumpul di gerbang barat, tetapi sekarang mereka telah membagi pasukan mereka dan mengirim beberapa pasukan mereka ke gerbang timur lainnya. Kami yakin mereka akan bergerak atau mempersiapkan pengepungan. "

“Artinya, waktu yang cukup telah berlalu bagi mereka untuk menyelesaikan rencana pengepungan, lalu? Hm, itu mungkin hal yang baik. Bagaimanapun, musuh tidak mencoba membuatmu kelaparan. ”

Neia tidak tahu apakah itu hal yang baik atau buruk, tetapi mereka tidak akan memiliki solusi jika para demihuman mencoba untuk membuat mereka kelaparan.

Jika demihuman menyerang, maka mereka akan segera dimusnahkan karena keunggulan lawan yang luar biasa dalam kekuatan militer. Namun, jika mereka bertarung dari balik perlindungan tembok kota, itu tidak akan menjadi pertempuran yang berat sebelah. Tentu saja, itu seperti "peluang sangat buruk" menjadi "peluang tidak begitu buruk".

“Tentu saja, itu mungkin juga karena fakta bahwa demihuman tidak menyadari situasi persediaan makanan kita. Kemudian lagi, kemungkinan besar mereka tidak peduli dengan kota kecil seperti ini. ”

“Lagipula, demihuman telah melakukan penaklukan pada tiap benteng yang kita lihat ketika kita memasuki Holy Kingdom, sehingga akan masuk akal bagi mereka untuk memprioritaskan kota kecil seperti ini dalam prioritas rendah ... jika kalian memberi mereka waktu yang sulit selama melakukan pertahanan dan membuat mereka merasa bahwa pengepungan adalah kerugian mereka, pertempuran besar akan pecah. Setelah itu, kalian pasti akan mengalami pertarungan yang sangat sulit. ”

Tampaknya Sorcerer King percaya bahwa mereka harus memenangkan pertempuran yang tidak dapat dimenangkan ini sebelum pertarungan yang sesungguhnya dimulai.

"Yang Mulia, bolehkah saya bertanya pendapat anda tentang bagaimana anda memprediksi situasi akan berkembang?"

“Perkembangan situasi, hm. Sejujurnya aku juga tidak tahu. Sebenarnya, bisa dikatakan kalian telah kalah dengan dipaksa menerima kepungan seperti ini. Bertahan biasanya dilakukan dengan dalih bahwa bala bantuan akan tiba. Entah itu, atau musuh beroperasi dalam kondisi yang tidak menguntungkan, seperti batas waktu. Namun, kita hanya membebaskan sebuah kota di wilayah musuh, jadi peluang kita untuk menang sangat kecil. ”

"Namun, kita berhasil mengirim para bangsawan yang kita lepaskan ke selatan sebelum ini, jadi kita tidak dapat mengatakan dengan pasti bahwa tidak ada bantuan yang akan tiba."

Neia mungkin telah mengucapkan kata-kata itu, tetapi dia tahu di dalam hatinya bahwa dia seharusnya tidak mengandalkan bala bantuan.

Pasukan selatan akan perlu menerobos pasukan demihuman yang menghalangi jalan mereka untuk mencapai lokasi Neia, dan bahkan jika mereka melakukan itu, masih ada 40.000 pasukan demihuman yang harus dihadapi.

Pertempuran-pertempuran yang berulang akan menguras kekuatan tempur mereka. Meninggalkan 10.000 orang di kota ini akan menjadi keputusan yang bijaksana.

"Itu akan bagus ..."

Tampaknya Sorcerer King juga tidak mempercayainya untuk beberapa saat.

Tapi seperti yang diduga. Mengingat keadaan, siapa yang bisa membalikkan keadaan tanpa mengorbankan siapa pun--

Neia menghilangkan anggapan yang muncul di kepalanya.

"Yang Mulia ada di sini untuk melawan Jaldabaoth, jadi menghabiskan mana di hal-hal lain dan dengan demikian mengurangi peluangnya untuk menang tidak dapat diterima."

“... Butuh waktu beberapa saat untuk mengeluarkan mantra teleportasi yang aku gunakan pada Orc lagi, tapi aku masih bisa mengeluarkan mantra yang kadang-kadang aku gunakan untuk kembali ke Sorcerous Kingdom beberapa kali. Membawa beberapa lusin orang denganku tidak akan menjadi masalah ... tetapi aku kira kau tidak dapat memutuskan siapa yang akan dikirim, dan kau tidak menginginkannya. "

"Aku berterima kasih atas pengertianmu, Yang Mulia."

Mungkin itu akan menjadi ide yang lebih baik untuk meminta Sorcerer King membawa Pangeran Caspond dan melarikan diri, tetapi langkah itu telah meruntuhkan dirinya sendiri.

Ketika seorang raja dari negara lain bersedia melakukan pertempuran untuk menghadapi iblis yang menakutkan, memiliki anggota keluarga kerajaan sendiri tanpa malu memohon orang lain untuk membawa mereka pergi dari medan perang benar-benar memalukan.

Saat Neia sedang merenungkan informasi ini, sang Sorcerer King berbalik menghadapnya untuk pertama kalinya sejak dia memasuki ruangan.

Titik-titik merah cahaya di sakunya yang kosong menatap lurus ke arah Neia. Ketika mereka pernah membuatnya takut, Neia telah terbiasa dengan mereka, dan dia merasa bahwa mereka cukup menawan.

“Inilah yang aku pikirkan, Nona Baraja. Kita telah berakhir dalam pertempuran dengan pasukan musuh karena kebodohan pemimpin Pasukan Pembebasan. Situasi seperti itu tidak dapat diubah oleh upaya pengawal tunggal. Dibandingkan dengan situasi keseluruhan, bagaimana kalau membahas tentang keselamatanmu? Dirimu mengerti bahwa bangsaku akan menerima kesetiaanmu, jika dirimu bersedia memberikannya? Mengingat dirimu telah dilatih sebagai seorang paladin, aku yakin dirimu akan dapat sepenuhnya melatih bakatmu di kerajaanku.

Neia bingung, dan tidak tahu bagaimana menjawabnya.

Sementara dia bersyukur bahwa Sorcerer King mengkhawatirkannya, dia gemetar ketakutan ketika dia memikirkan apa yang akan dia rasakan jika dia menerima proposal dari Sorcerer King.

Semangat pengabdian yang ditunjukkan oleh orang tuanya.

Cintanya untuk kampung halamannya.

Dia mungkin tidak akan pernah bisa kembali ke tempat kelahirannya.

Ada kenangan dari beberapa teman yang dia miliki.

Banyak hal disekelilingnya menghilang di depan mata Neia, dan mereka menghilang satu demi satu dengan sebuah puisi, tetapi di antara mereka ada sesuatu yang menolak untuk dihancurkan, yang tetap sampai akhir - dengan kata lain, hal yang paling penting.

Dia adalah anggota pasukan paladin.

Meskipun dia belum tahu apa itu keadilan, itu adalah satu-satunya hal yang Neia bisa katakan dengan sepenuh hati dan kepalanya terangkat tinggi.

“Saya sangat bersyukur atas kemurahan hati Yang Mulia, tetapi sebagai seorang warga Holy Kingdom, saya merasa harus menyelamatkan sebanyak mungkin orang semampu saya. Itu karena menyelamatkan yang tak berdaya - menyelamatkan mereka yang menderita adalah hal yang wajar. ”

Sorcerer King tiba-tiba berhenti bergerak, seolah-olah dia telah membeku di tempatnya.

"... Hm."

Sorcerer King bergumam pada dirinya sendiri, dan kemudian dia mengusap dagunya.

Sepertinya kata-kata Neia telah menyentuh perasaannya, karena dia mempelajari Neia sekali lagi.

Itu hanya sebuah pernyataan yang bisa dibuang, dan Neia mendapati dirinya gelisah tak nyaman.

“Apakah aku benar untuk mengatakan bahwa ketika para demihuman menyerang, kau akan diperintah berjaga di dinding dekat gerbang barat, di sisi kiri kota? Ini adalah tempat yang sangat berbahaya, dan kau tahu, mengandalkanku untuk menyelamatkanku akan menjadi sebuah kesalahan?"

"Saya tahu betul itu. ”

Neia terampil dalam memanah, dan mengingat bahwa ia telah ditugasi untuk mengambil posisi itu, tidak ada keraguan bahwa ia akan dibunuh dalam pertempuran. Namun, dia telah menguatkan dirinya untuk kematian, karena dia akan pergi ke medan perang.

Dia menarik bibirnya tipis, dan Neia melihat Sorcerer King di matanya.

“Ahh, mata itu. Aku suka tatapan matanya. ”

Godaan yang diarahkan pada diri sendiri dari Sorcerer King membuat Neia memerah. Sementara Sorcerer King tidak berarti apa-apa lagi dengan kata-katanya, itu cukup berdampak untuk mendengar seseorang yang dia hormati mengatakan bahwa dia menyukainya.

“Dalam hal ini, aku akan meminjamkan beberapa hal kepada dirimu, Nona Baraja. Silakan manfaatkan mereka. ”

Ada suara 'don', dan sesuatu yang besar tiba-tiba muncul dari udara tipis. Dia telah memikirkan hal yang sama ketika Sorcerer King telah mengeluarkan busur di kereta, tetapi sihir benar-benar adalah hal yang mengejutkan.

Neia telah melihat benda sihir itu - setelan armor - yang muncul dari ketiadaan. Itu adalah armor yang terlihat seperti cangkang hijau - itu adalah armor yang digunakan oleh Grand King Buser.

"Ini, ini--"

"Baju besi ini seharusnya berguna, yang aku maksud itu akan memastikan keselamatanmu."

Armor itu terlalu besar untuk Neia - dan dimensinya akan cukup besar untuk diisi banyak manusia. Namun, mengingat apa yang Neia tahu tentang armor sihir, itu tidak akan menjadi masalah jika dia mencobanya.

Armor biasa perlu diubah oleh pandai besi agar sesuai dengan tubuh pemakainya. Namun, ada batas seberapa jauh perubahan tersebut bisa terjadi. Seperti armor besar tidak bisa terlalu diubah ukurannya.

Namun, itu berbeda untuk armor sihir. Siapa pun bisa memakainya tanpa memandang jenis kelamin atau ras, asalkan tidak ada batasan khusus pada penggunaannya. Sementara perubahan tidak akan terlalu drastis, armor akan secara otomatis menyesuaikan bentuknya agar sesuai dengan pemakainya.

Salah satunya ketika raksasa memakai armor ini, itu tidak lebih besar dari thumbnail, tetapi ketahanan armor sihir bervariasi dengan bahan yang dibuat dan kualitas bahannya. Sebuah armor berukuran cincin akan mudah rusak jika terkena serangan sihir asam atau penghancur senjata, dan itu akan sangat mengurangi potensi peningkatan kegunaannya.

Tidak ada yang namanya makan siang gratis, dan jalan yang mudah jarang ada. Meski begitu, armor Buser mungkin cukup bagus, mengingat ukurannya saja sudah sebesar ini bahkan tanpa ada yang memakainya.

"Selain itu, aku akan meminjamkan tiga hal lagi." Sorcerer King secara pribadi menyerahkan barang-barang tersebut ke Neia. “Mahkota, sarung tangan, dan kalung. Apakah itu semua terlalu sederhana dibandingkan perlengkapan pribadimu? ”

"Tidak, tidak sama sekali. Saya tidak pernah punya item sihir. ”

"Senang mendengarnya. Sekarang, aku akan menjelaskan secara singkat penggunaan barang-barang ini. ”

Seperti namanya tersirat, Mahkota Iron Will menambah ketahanan pikiran terhadap sihir pemikat, ketakutan, dan serangan mental lainnya. Namun, sementara mahkota membuat seseorang kebal terhadap serangan magis, itu hanya bisa memperkuat ketahanan pemakai terhadap serangan yang berasal dari kemampuan khusus. Hal lain yang harus dia catat adalah bahwa mahkota itu juga akan meniadakan efek magis yang positif.

Sarung tangan itu adalah Sarung Tangan Archery. Dari semua sihir di dunia, ada beberapa yang hanya bisa digunakan jika seorang priest memiliki keterampilan menembak, itulah mengapa Sorcerer King telah membuat item itu. Namun, Sorcerer King telah membuang mantra itu setelah membuat barang itu, dan sarung tangan itu tidak berguna baginya. Mereka telah mendekam di gudang sampai sekarang.

Dan terakhir, kalung itu adalah barang yang mengkonsumsi mana untuk mengeluarkan mantra tingkat 3 「Heavy Recover」. Meskipun seseorang dapat menggunakannya tanpa batas selama seseorang memiliki mana yang cukup, ia mengkonsumsi lebih banyak mana daripada langsung mentransmisikannya. Mengingat kurangnya cadangan mana Neia, yang terbaik baginya untuk menganggapnya sebagai barang sekali pakai. Oleh karena itu, dia harus berpikir dengan hati-hati tentang kapan sebaiknya menggunakannya. Item ini belum dibuat oleh Sorcerer King atau rekan-rekannya; itu hanya diambil karena bentuknya dan membelinya dari suatu tempat.

Memang, melihat lebih dekat mengungkapkan bahwa kalung itu telah dikerjakan dengan sangat teliti. Itu tampak seperti seorang dewi yang memegang zamrud. Sungguh, ini adalah karya seni yang sangat menarik.

Neia melihat barang-barang berharga ini, dan kemudian menggelengkan kepalanya dengan penolakan.

"Aku, aku sangat menyesal, Yang Mulia, tapi aku tidak bisa menerimanya."

Benda-benda sihir yang ditawarkan Sorcerer King adalah alat yang paling bagus. Namun, apa yang akan terjadi jika Neia mati saat memakainya? Barang-barang ini akan jatuh ke tangan para demihuman, dan pada akhirnya mereka akan memperkuat demihuman. Bahkan jika mereka tidak jatuh ke tangan para demihuman, apa yang akan terjadi jika jenazahnya hilang selama kekacauan pertempuran dan peralatannya menghilang bersamanya? Lebih tepatnya, Neia sudah memiliki busur yang diberikan Sorcerer King kepadanya, jadi bagaimana dia bisa tidak puas dengan itu dan meminjam lebih banyak barang darinya?

Ngomong-ngomong, dia harus mengembalikan busur itu ke Sorcerer King sebelum pergi ke medan perang.

"Mengapa demikian? Barang-barang ini akan berguna bagi dirimu dalam pertempuran yang akan datang, bukan? Lagipula, dirimu adalah tipe warrior, dan dirimu tidak memiliki mana, sehingga dirimu bahkan tidak dapat menggunakan kemampuan kalung itu. Mengapa dirimu tidak mengambilnya dan mencobanya? ”

Neia mengaku kegelisahannya dalam menanggapi pertanyaan Sorcerer King. Sorcerer King mendengar kata-katanya dan hanya tersenyum.

"Bagaimana dengan ini. Pergilah ke medan perang dengan tekad untuk membawa barang-barang ini kembali padaku, tidak peduli biayanya. ”

Neia telah memutuskan untuk melakukan semua itu, tetapi memutuskan sendiri tidak bisa memecahkan kegelisahannya. Setelah mendengar jawabannya, sang Sorcerer King melambaikan tangannya dengan sangat berwibawa.

“Oh, ambil saja. Aku memiliki mantra yang dapat menemukan benda-benda sihir, dan aku sudah menandai barang-barang itu. Aku dapat menemukannya bahkan jika mereka hilang. ”

"Apakah begitu?"

“Ya, begitulah ... baiklah, tidak perlu melakukan formalitas. Bawa mereka, gunakan mereka. ”

Jika Sorcerer King bisa membuat ekspresi wajah, dia mungkin akan tersenyum - pikiran itu mengalir melalui pikiran Neia ketika dia mendengar kata-katanya.

Sekarang dia telah menawarkan ketulusan seperti itu, menolaknya akan menjadi tindakan ketidaksopanan. Gagasan menerima niat baiknya berperang dengan keinginan untuk meminta maaf karena menyebabkan kerugian Sorcerous Kingdom. Pikiran itu berputar-putar di pikiran Neia--

"Baik? Bisakah dirimu membuat janji padaku? Janji untuk mengembalikan semuanya padaku setelah semuanya berakhir? ”

"!"

Kembalilah hidup-hidup. Itulah arti di balik kata-kata itu, dan mereka membasahi sudut matanya dengan air mata. Hanya orang tuanya yang pernah memperlakukannya dengan baik seperti itu sebelumnya.

Sorcerous Kingdom diberkati memiliki kedaulatan yang penuh belas kasihan. Saat Neia memikirkan itu, dia menggigit bibirnya dan menundukkan kepalanya.

"Terima kasih banyak! Aku bersumpah akan mengembalikannya! ”

"... Hm."

Dia mengangkat kepalanya, dan menghapus air matanya

Dia tidak bisa memakai armornya di sini. Namun, mengenakan sarung tangan, kalung dan mahkota seharusnya tidak menjadi masalah. Dia mulai dengan mengencangkan kalung di lehernya.

Pada saat dia memakainya, dia segera memahami kemampuan item sihir dan bagaimana menggunakannya. Seolah-olah barang itu adalah bagian dari dirinya, dan memanfaatkan itu adalah hal yang alami dan mudah karena menggunakan anggota tubuhnya sendiri.

Selanjutnya adalah mahkota. Namun, dia tidak merasakan sesuatu yang istimewa ketika dia mengenakannya. Tetap saja, menurut penjelasan sebelumnya, dia mungkin akan mengerti ketika saatnya tiba.

Item terakhir adalah sarung tangan.

Itu adalah masalah yang berbeda. Dia bisa dengan jelas merasakan suatu perubahan.

Kekuatan mengalir ke dalam dirinya.

Rasanya seperti saat dia memperkuat sihir yang dilemparkan padanya. Ototnya terasa seperti tiba-tiba berlipat ganda dan gerakannya lebih cepat dan lebih tepat. Selain itu, ia bisa melihat detail-detail kecil, dan bahkan kondisi kardiovaskularnya membaik. Dia merasa penuh energi.

Rasanya seperti setiap aspek kemampuan fisiknya telah meningkat.

"Ini luar biasa…"

Kekuatan yang diperoleh melalui pelatihan diakumulasikan perlahan-lahan, sehingga sulit dipahami. Namun, dia bisa merasakan peningkatan kemampuan fisiknya. Yang lebih mengejutkan adalah fakta bahwa dia tidak merasakan kejanggalan dalam mengendalikan tubuhnya mengingat perbedaan antara dirinya yang sebelumnya dan yang sekarang.

"Sihir benar-benar luar biasa ..."

Sorcerer King mengangkat bahu saat dia mendengar Neia bereaksi dengan kagum.

"Itu benar. Bahkan, aku sudah cukup terkejut dengan utilitas mantra sendiri. "

"Dengan itu, apa maksud anda itu?"

“Mantra yang bisa membuat gula dan lada dan es. Kemudian ada mantra yang bahkan dapat membuat Bijih, meskipun itu tidak terlalu efisien. Beberapa kota juga bergantung pada mantra utilitas untuk menambah suplai air mereka ... Sepertinya mantra utilitas terkait erat dengan perkembangan budaya dunia ini. "

"Apakah begitu?"

Kenapa seorang magic caster hebat seperti Sorcerer King akan terkejut dengan mantra sepele seperti itu? Namun, itu sepertinya masuk akal, mengingat bahwa Sorcerer King telah mengatakannya. Dan memang, mantra-mantra utilitas telah sangat bermanfaat di banyak tempat, kehidupan sehari-hari bisa saja tidak mungkin tanpa sihir semacam itu.

"Juga, ada saluran yang menggunakan slime ... atau lebih tepatnya, hidup berdampingan dengan mereka ... ah, aku keluar dari topik. Nona Baraja, tepati janjimu dan kembali ke pekerjaanmu. ”

Sebenarnya, tidak ada tugas yang lebih penting daripada menjaga perusahaan Sorcerer King. Namun, memang benar bahwa mereka kekurangan tenaga, dan Neia memiliki sejumlah hal yang mengejutkan untuk dilakukan, Sementara mengatakan tugas sebagian besar terkait dengan seorang penjaga, yang dapat dilakukan siapa saja, mereka masih sangat penting.

“Terima kasih banyak, Yang Mulia. Saya pasti akan kembali hidup. "

“Ah, jika keadaan menjadi sangat buruk, pergilah ke timur. Kemungkinan besar, itu adalah satu-satunya tempat di mana dirimu mungkin memiliki kesempatan untuk bertahan hidup. ”

Neia mengangkat armor Buser dan membungkuk sebelum meninggalkan ruangan.


Di dalam ruang rapat strategi, Remedios Custodio dan tiga paladin mempelajari grafik distribusi kekuatan.

Proses pemikiran Remedios sangat fleksibel dan jelas ketika meyangkut pertempuran, berbeda dengan bagaimana dia membuat bawahannya mengeluh seperti biasa. Sementara saudari perempuannya akan berkata, "Kamu memiliki tubuh yang kuat, yang kamu butuhkan sekarang adalah belajar sedikit lebih banyak", ia tidak bisa mendapatkan keterampilan bertarungnya saat ini jika ia mengindahkan nasihat itu.

Itu karena dia berbeda dari saudari perempuannya, yang telah diberkati dengan tiga anugrah - kebijaksanaan, bakat dan penampilan.

Kekuatan tempur kita 10.000 pasukan. Jumlah mereka diperkirakan mencapai 40.000. Kondisi kemenangan kita harus dipertahankan sampai bala bantuan dari selatan tiba, atau musuh mundur ... kita mungkin benar-benar dapat melakukannya jika ada sepuluh orang yang memiliki kemampuan yang sama denganku disini ...

Jika anggota Nine Color yang terpilih karena kekuatan tempurnya berada disini, mereka mungkin bisa melakukan sebuah perlawanan, tetapi kenyataannya tetap bahwa situasi saat ini adalah tantangan yang luar biasa.

Jika kita ingin membeli sedikit waktu, kita perlu menyerang balik musuh dengan kekuatan penuh selama serangan pertama mereka. Itu akan memberikan mereka tekanan dan memberi kita waktu yang dibutuhkan. Bagaimanapun, musuh tidak sepenuhnya tahu kekuatan apa yang kita miliki, bukan?

Dia juga telah mempertimbangkan dengan serius usulan peluncuran serangan pertama.

Mereka bisa mengumpulkan pasukan mereka di gerbang timur dan menghancurkan musuh di sana dalam satu serangan kuat sebelum berputar untuk menuju gerbang barat.

Namun, dia dengan cepat mencapai kesimpulan - semua akan hancur jika mereka gagal. Sangat mungkin bahwa gerbang barat akan hancur karena kekuatan utama musuh sebelum mereka mengalahkan pasukan kecil yang diposisikan di gerbang timur, dan dengan demikian kota ini akan jatuh ketangan musuh.

Dan tentu saja, ada perbedaan antara pasukan mereka. Mereka harus menangani celah itu jika mereka ingin menang.

Tetapi itu tidak mungkin.

Remedios mengerutkan alisnya dan melihat tanda yang ditempatkan di peta.

Dia berharap mendapat sebuah wangsit yang turun dari tangan Madoka-sama. Namun, tidak ada yang terjadi.

"Apakah kamu punya ide?"

"Ya. Secara pribadi - "

Dia mendengarkan usulan paladin, menggebrak meja, lalu meminta lebih banyak ide, dan prosesnya berulang sampai tidak ada yang bisa menghasilkan apa-apa. Tepat pada saat itu, ketukan berdering menembus kesunyian ruangan yang berat.

"Kapten, kamu di sini."

Orang yang masuk adalah wakil komandan - Gustav Montagnes. Rasanya dia telah diselamatkan oleh suara ketukan. Tampaknya para paladin lain di ruangan itu juga merasa seperti itu, karena mereka bisa melihat secercah harapan samar di wajah mereka yang kecewa.

“Ahh, kau datang tepat waktu. Aku ingin bertanya apakah kau punya ide. ”

Remedios menunjuk ke peta yang tergeletak di seberang meja dengan dagunya. Tampaknya Gustav mengerti maksudnya, karena dia mengangguk.

“Jika anda minta akan saya berikan, tapi bisakah aku mendiskusikan beberapa hal dengan anda sebelumnya?”

“Hm? Apa itu? Silakan beri tahu padaku. "

"Ah ..." Gustav melanjutkan dengan nada yang lebih tenang. “Sebenarnya, keadaan menjadi buruk. Beberapa rakyat ingin tahu apakah Sorcerer King akan mengambil bagian dalam pertempuran. ”

Sorcerer King tidak akan bertarung dalam pertempuran ini. Sampai sekarang dia masih memulihkan mananya setelah pertempuran, dan ada kemungkinan  rencana Jaldabaoth adalah untuk membuatnya menghabiskan mana di sini.

Remedios mengalami kesulitan menerima alasan pertama, karena saudari perempuannya, Kelart, dapat memulihkan mana miliknya dalam satu hari. Namun, semua orang merasa bahwa Sorcerer King tidak dapat diberi dengan standar yang sama dengan manusia, mengingat bahwa dia telah mengambil kembali kota sendirian, dan Remedios tidak mengatakan apa-apa lagi. Kalau dipikir-pikir, ada priest juga yang ada disini, yang lain pun telah menerima alasan itu.

Tetapi, nyatanya Remedios bisa menerima alasan kedua.

Siapa yang tahu bila Jaldabaoth bersembunyi di dalam kerumunan musuh?

Mereka telah membawa Sorcerer King di sini untuk melawan Jaldabaoth. Meskipun akan lebih baik jika keduanya berakhir mati, dia tidak ingin melihat Sorcerer King dikalahkan. Oleh karena itu, itu wajar baginya untuk mendukung Sorcerer King agar dia bisa bertarung sepenuhnya dengan kemampuannya, bahkan jika dia sangat membenci undead.

Meski begitu, masih ada beberapa yang menginginkan Sorcerer King untuk mengambil bagian. Beberapa bangsawan yang tetap tinggal di kota telah menawarkan sejumlah besar uang - yang bahkan membuat mata Remedios melebar sehingga mereka tampak seperti mungkin jatuh dari kepalanya yang kosong - membujuknya untuk bertarung, tetapi Sorcerer King tidak menerima tawaran mereka.

"Bloon sekali mereka? Sorcerer King tidak akan bertarung dalam pertempuran ini. Kau sudah tahu itu juga, kan? Katakan saja pada mereka dan selesaikan dengan itu. "

"Kapten. Kita tidak dapat memberi tahu mereka tentang hal ini. Jika semuanya berjalan dengan buruk - tidak, bahkan jika semuanya berjalan dengan baik, itu akan menyebabkan kegemparan besar. ”

"Mengapa demikian?"

Dia tidak bisa memahaminya. Apa ada yang salah dengan Sorcerer King yang tidak bertarung?

Setelah melihat pertanyaan yang tertulis di seluruh wajah Remedios, Gustav mengerutkan kening dan menjawab:

"Itu karena rakyat yang melihat kita mengambil kembali kota tahu bahwa ada hal-hal yang tidak bisa dilakukan para paladin, tetapi bisa dilakukan oleh Sorcerer King hanya dengan dua orang."

Dia masih tidak mengerti apa yang Gustav coba katakan.

"Itu mungkin tidak menyenangkan, tapi begitulah keadaannya. Apa yang salah dengan itu?"

“Tidak, yang ingin aku katakan adalah, mereka berpikir bahwa Sorcerer King lebih bisa dipercaya daripada kita para paladin. Jika rakyat di kota ini mengetahui bahwa Sorcerer King - aset paling andal dan kuat yang kita miliki - tidak ikut bertempur, moral prajurit akan terjun ke titik terendah. ”

"Benarkah? ... Kau sadar kan bahwa Sorcerer King adalah undead? ”


“Tidak masalah apakah dia undead. Sorcerer King membebaskan kota dan menyelamatkan rakyat dalam kesengsaraan. Jadi bagi mereka, sang Sorcerer King adalah seorang pahlawan.

"Seorang pahlawan?"

Remedios mengulangi kata-kata Gustav kembali kepadanya, tidak dapat memahami maknanya.

“Rakyat mengira dia adalah pahlawan? Tapi dia undead, bukan? Mereka membenci kehidupan dan mencintai kematian. Dia mengabaikan para sandera - tidak, dia membunuh mereka tanpa berkedip, kan? ”

“Itu semua sama bagi mereka. Bahkan ... jika itu kenyataannya mereka tetap menganggapnya sebagai pahlawan. Jika ini terus berlanjut, rakyat akan mulai berpikir tentang Sorcerer King sebagai penyelamat mereka. Ada kemungkinan terburuk, itu akan mempengaruhi Holy Queen-- ”

"Holy Queen, yang kau maksud," Wajah Remedios membuat kerutan tidak senang. “Aku sudah mengatakan ini berkali-kali, tapi Calca-sama pasti dipenjara di suatu tempat. Ada para paladin dan priest yang tumbang di mana-mana setelah pertempuran dengan Jaldabaoth, tetapi kita tidak dapat menemukan Calca-sama dan Kelart di mana pun. Dia tidak perlu memindahkannya jika dia mati. Aku yakin dia pasti disandera. “

“Aku salah bicara, Kapten. Saya merasa bahwa itu mungkin dapat menyebabkan masalah bagi pemerintahan Yang Mulia. ”

"Masalah untuk pemerintahannya?"

"Ya. ... Dinding pertahanan kita telah dihancurkan dan tidak ada yang bisa menghentikan invasi demihuman. Akan mulai ada rakyat yang ingin berbondong-bondong ke sisi makhluk tertinggi yang dapat melindungi mereka. ”

"Tapi, kau tahu... dia tidak bisa mati?"

“Saya katakan lagi, tidak masalah jika dia undead. Dia menyelamatkan mereka di saat mereka membutuhkan, bukan? ”

Remedios masih tidak mengerti hal itu.

“Tapi Sorcerer King bukan satu-satunya yang bertarung, kan? Kita juga bertempur, di bawah bendera Holy Queen. ”

"Ya. Anda benar. Kita semua bertempur, bahkan rakyat biasa. Tetapi bahkan dengan semua hasil yang terlihat, Sorcerer King melakukan lebih dari kita, maka mungkin ada orang yang akan menghargai dirinya diatas Holy Queen dan berusaha menjadikannya sebagai penguasa baru mereka. ”

"Hah !?" Remedios tanpa sadar menaikkan suaranya. "Bagaimana itu bisa terjadi? Tidak hanya dia seorang pahlawan, bagaimana undead itu lebih tinggi dari Holy Queen? Apakah kau tahu apa yang sedang kau katakan? ”

“Tidak, itu dari sudut pandang rakyat ----”

“- Baik atau tidak, dia masih undead! Berapa banyak penderitaan dan usaha yang menurutmu Yang Mulia harus lalui demi rakyat? Bagaimana mungkin rakyat-- ”

"- Tolong tunggu sebentar, Kapten!"

“Apa maksudmu, tunggu sebentar !? Apa itu yang cuma ingin kau katakan, Gustav? Tidak, apakah itu yang benar-benar kau yakini? ”

Dalam cengkeraman emosinya yang kuat, Remedios memukulkan tinjunya ke meja. Pukulan sangat kuat - diluncurkan oleh seorang individu yang heroik - menghancurkan area meja di bawahnya dan membuatnya menjadi serpihan, yang jatuh ke tanah. Pola kerusakan aneh tampak seperti raksasa yang menekan tepi meja, dan itu menunjukkan betapa marahnya dia.

“Tolong tenang, Kapten. Kita semua tahu kebesaran dan kebaikan Yang Mulia sebagai hal yang biasa. Tidak mungkin sang Sorcerer King atau undead lainnya bisa dibandingkan dengan Holy Queen yang Agung. Tapi kita hanya tahu itu karena kita berdiri di sisi Holy Queen. ”

“Apakah kau dungu? Bahkan jika mereka tidak pernah bertemu dengannya sebelumnya, tidak ada cara siapa pun akan menghormati undead dari kerajaan lain lebih dari penguasa kerajaan mereka sendiri! Kau berkhayal! ”

"Kapten!" Gustav berseru dengan nada yang hampir terdengar membentak. “Bahkan jika sang Sorcerer King adalah undead dan raja dari bangsa lain, dia tetaplah orang yang membebaskan mereka dari siksaan! Dan itu adalah sesuatu ... sesuatu yang Mulia, yang tidak bisa kita lakukan! ”

Gustav memuntahkan kata-kata itu dalam satu tarikan nafas, dan ruangan itu bergema dengan suara dia mencoba menenangkan nafasnya yang tersengal-sengal.

"... Apa yang kalian semua pikirkan?"

Para paladin yang sebelumnya berada di ruangan semua saling memandang ketika mereka mendengar suara tenang Remedios. Setelah itu, salah satu dari mereka berbicara, ekspresi kebulatan tekad di wajahnya.

“Tentu saja, kami para paladin tidak menganggap sang Sorcerer King sebagai seorang pahlawan. Namun, kami juga tahu bahwa rakyat biasa mungkin merasa seperti itu. ”

Setelah itu, orang lain berbicara.

“Sebagian besar rakyat tahu bahwa Sorcerer King menaklukkan kota ini dengan hanya dua orang - tidak, satu orang. Mereka yang belum pernah melihat kekuatan Sorcerer King membesar-besarkan rumor ini, dan malah mendewakannya. "

Yang terakhir menambahkan:

“Ini adalah fakta bahwa Sorcerer King melangkah maju sendiri untuk menawarkan bantuan ke kerajaan yang bukan sekutu atau yang ramah padanya. Jika kita mengabaikan fakta bahwa dia adalah undead ... tindakan itu akan dianggap heroik. ”

Tampaknya Remedios adalah satu-satunya yang tidak bisa menerima keadaan ini. Dalam hal ini, bagaimana dia bisa menanggapi pertanyaan Gustav setelah semua ini terjadi?

Memang benar bahwa tidak memiliki pahlawan mereka mengambil bagian dalam pertempuran akan menyebabkan moral prajurit jatuh, dan memikirkan alasan untuk itu akan menyebabkan keributan. Musuh adalah pasukan yang mengalahkan mereka empat lawan satu. Itu adalah hal yang wajar untuk berpikiran begitu ketika mereka harus melawan sesuatu seperti itu.

“... Lalu mengapa kita tidak menyebarkan rumor Sorcerer King sebagai penjahat dan membunuh dua burung dengan satu batu? Bagaimana kalau memberi tahu rakyat bahwa Sorcerer King tidak akan membantu kita lagi? ”

"Berbohong akan menjadi ide yang sangat buruk," kata Gustav. “Keadaan mental rakyat seperti bendungan sesaat sebelum hancur. Jika mereka mengetahui kebenaran melalui satu saluran atau saluran lain dan menemukan bahwa kita mencoba menyembunyikan kebenaran, masalah ini akan menyebar di luar kendali kita. ”

“Yah, kita tidak perlu mengatakan kebohongan. Kita bisa melakukannya dengan cara memutar. ”

"Jika orang-orang berpikir itu bohong, maka itu akan menjadi bohong."

"Maka yang perlu kita lakukan adalah menjaga mereka agar tidak melihat Sorcerer King, bukan?"

"... Jadi jika kerusuhan pecah atau jika seseorang ingin mengakuinya secara pribadi, kita akan membunuhnya?"

"... Aku tidak mau melakukan itu."

Gustav menghela nafas berat.

“Ini membuat frustrasi. Sorcerer King menunjukkan terlalu banyak kekuatannya. Saya merasa kita tidak akan seperti ini jika kita telah merebut kembali kota ini dengan kekuatan kita sendiri ... Jika keadaan menjadi semakin memburuk, kerajaan ini sendiri mungkin terpecah. Siapa yang akan menghentikan Sorcerer King jika dia menyatakan tanah ini sebagai enklave Sorcerous Kingdom? ”

“Bangsa ini milik Yang Mulia dan rakyat yang hidup diatasnya! Bukan untuk undead! Dan selain itu, apa menurutmu bangsa-bangsa di sekitarnya akan menerima itu !? ”

Remedios menggebrak meja lagi. Namun, wajah Gustav tidak berubah, dan dia menyela:

“Mereka mungkin akan melakukannya. Kapten, Anda melihat mereka juga, kan ... monster di kotanya. Tidak ada bangsa lain yang ingin menjadi musuh Sorcerous Kingdom, yang memiliki kekuatan militer yang menakutkan seperti itu. Akan lebih bijaksana untuk hanya menutup mata terhadap Holy Kingdom, yang sekarang telah hancur ... dan jika tempat ini menjadi negara bagian, kekuatan pertahanan Sorcerous Kingdom akan dibagi dua, dan banyak dari kerajaan-kerajaan terdekat akan setuju bahwa itu adalah sesuatu yang baik. Dan jika orang-orang menginginkan ini terjadi juga, sang Sorcerer King akan memiliki alasan untuk tindakannya. ”

"... Jadi menjadi kerajaan undead lebih baik daripada menjadi bangsa yang rakyatnya bahkan tidak bisa membela diri ... bagaimana itu, wakil kapten?"

Gustav mengangguk pada pertanyaan sang paladin. "Begitulah."

“Gustav. Apakah aku membuat kesalahan dengan membawa Socerer King kembali ke sini? ”

“Tentu saja tidak, Kapten. Itu adalah pilihan terbaik saat itu. Namun ... memang benar bahwa kita terlalu mengandalkan kekuatan Sorcerer King. Seperti yang saya katakan tadi, jika kita mengambil kembali kamp-kamp penjara dengan kekuatan kita sendiri, kita tidak akan berada dalam situasi ini sekarang. Untuk semua yang kita tahu, rakyat mungkin masih takut dan membenci sang Sorcerer King, karena dia adalah salah satu dari undead. ”

"...Apa yang harus kita lakukan?"

“Kita harus berurusan dengan rakyat, membeli sedikit waktu, dan mengalahkan pasukan musuh dengan diri kita sendiri. Jika kita bahkan tidak bisa melakukan itu, maka bahkan jika kita mengalahkan Jaldabaoth ... perang mungkin masih berlanjut. ”

Remedios melihat ke langit-langit.

“... Maka itulah yang harus kita lakukan. Sialan Sorcerer King itu ... apakah dia merencanakan semua ini sebelumnya? ”

"Saya tidak tahu ... saya benar-benar tidak tahu. Tapi kemungkinannya ada. "

“Mungkin dia ingin memperluas wilayahnya. Apakah Sorcerous Kingdom terlalu kecil? ”

"Saya tidak akan mengatakan itu terlalu kecil, tetapi memang benar bahwa Sorcerous Kingdom hanya terdiri dari sebuah kota dan tanah di sekitarnya, serta dataran yang dirumorkan menghasilkan sejumlah besar undead."

Jadi itulah mengapa dia menaruh minat di tanah Holy Kingdom. Jelas ada lebih dari cukup bukti yang mengarah pada kesimpulan itu.

“Undead itu! Kita seharusnya meminta kekuatan Momon! ”

“Mungkin semuanya akan berakhir sama jika Momon datang. Kejutannya tidak akan sebesar dampak yang dimiliki oleh Sorcerer King. Seorang raja menaklukkan kota sendirian adalah gambar yang sangat mencolok. Fakta yang mengatakan raja itu adalah salah satu undead yang merupakan musuh bebuyutan bangsa kita juga sangat berpengaruh. ”

"... Sialan."

Sekarang keheningan itu telah kembali ke ruangan, Remedios - yang akhirnya menyadari bahwa Gustav meminta pendapatnya - memberi perintah kepadanya.

“Kita akan membicarakan ini dengan Caspond-sama. Jika, mungkin, meskipun aku merasa itu tidak terlalu mungkin, untuk berjaga-jaga, Yang Mulia telah meninggal dunia, maka dia adalah orang yang paling memenuhi syarat untuk menjadi Holy King berikutnya. ”

“Karena kita belum menemukan anggota keluarga kerajaan lainnya, itu pasti akan menjadi masalah. Setelah ini, kita akan pergi untuk menanyakan pendapatnya tentang semua ini. ”

Remedios meninggalkan para paladin di ruangan dan membawa Gustav ke ruangan Caspond.

Pada akhirnya, semuanya berubah seperti prediksi Gustav. Kesimpulannya adalah bahwa mereka akan menunda menjawab rakyat dan jika musuh harus menyerang selama waktu ini, mereka akan menghadapinya tanpa asumsi bantuan Sorcerer King dan mengalahkan mereka kembali, sehingga menunjukkan kepada dunia bahwa kekuatan Holy Kingdom masih tidak berkurang.


***


Ada pergerakan besar di kamp demihuman - setelah menerima laporan itu, Neia tahu bahwa waktunya telah tiba.

Tidak ada keraguan tentang hal itu; ini adalah awal dari serangan.

Neia berlari melewati kota, mengenakan perlengkapan yang dia pinjam dari Sorcerer King.

Dia tahu bahwa orang-orang yang dia lewati menatapnya dengan mata lebar.

Garis pandang mereka tertarik pada keindahan busur yang dia pinjam dari Sorcerer King, dan kemudian mereka melihat armor yang sebelumnya dipakai oleh mantan penguasa kota, Grand King Buser, dan mereka sangat penasaran karena hal itu. Indra Pendengaran Neia yang tajam mendengar beberapa orang yang mengajukan pertanyaan melalui suara kerumunan: "Siapakah prajurit itu?" Itu dijawab oleh "Dia adalah pengawal Sorcerer King" atau "Wanita dari Sorcerous Kingdom."

Aku bukan dari Sorcerous Kingdom...

Itu mengganggu dia setiap kali dia mendengar rumor palsu seperti itu. Dia sedikit penasaran, namun dia tidak begitu ingin mengetahui rumor salah tersebut. Tetapi, dia harus dengan jelas dan tegas menyangkal rumor yang mungkin menyusahkan Sorcerer King.

Tetap saja, seorang Pengawal Sorcerer King ...

Sama seperti rasa sukacita singkat memenuhi hati Neia dan dia tersenyum, erangan pelan datang dari salah satu orang yang dia lewati.

Bahkan jika dia mirip dengan Ayah ...

Itu terlintas dipikiran Neia ketika dia tiba di tembok yang menghubungkan gerbang barat, di mana dia ditugaskan. Itu juga di mana hampir semua kekuatan demihuman dipusatkan.

Hampir 80% dari semua paladin, priest, prajurit dan pria berbadan sehat di kota telah ditempatkan di gerbang barat atau di sekitarnya. 20% sisanya ditugaskan ke gerbang timur, sementara wanita, anak-anak, orang tua dan yang tak bisa bertarung lainnya mengawasi dari tembok kota utara dan selatan.

Remedios Custodio memimpin pasukan gerbang barat. Gustav Montagnes memimpin gerbang timur. Caspond Bessarez adalah komandan tertinggi saat ini. Tentu saja, komandan tertinggi tetap tinggal di markas besar di pusat kota dan tidak boleh keluar.

Dia bisa melihat gerbang barat akhirnya.

Sorcerer King telah menghancurkan pintu gerbang timur, tetapi pintu gerbang barat masih utuh. Namun, banyak demihuman yang lebih kuat dari manusia. Mereka mungkin bisa menghancurkannya dengan mudah dengan kayu gelondongan.

Neia mengepalkan tangannya menjadi tinju sebelum bisa gemetar.

Jika mereka menerobos titik ini dan masuk ke dalam, akan sangat sulit untuk berurusan dengan demihuman setelah mereka mulai menyebar ke seluruh kota. Dengan kata lain, kota akan hancur.

Mengingat keadaannya, Neia tidak bisa berlari. Dia mungkin akan bertempur dan mati dalam pertempuran melawan segerombolan besar demihuman.

Neia mengangkat tangannya yang gemetar ke mulutnya, dan kemudian menggigitnya.

Jangan takut! Jika kau takut, kau akan kehilangan target yang bisa kau tembak!

Benda sihir yang dia pinjam dari Sorcerer King bisa bertahan melawan serangan mental, tapi itu tidak bisa menekan rasa takut yang tercipta dari hatinya sendiri. Meski begitu, dia mungkin akan lebih takut jika dia tidak memakainya.

Ketika dia merasakan rasa sakit menyebar dari jari-jarinya, Neia memasuki menara di sisi kiri kota dan berlari menaiki tangga ke puncak tembok. Neia telah ditugaskan ke sisi Sorcerer King, dan karena itu dia tampaknya yang terakhir muncul - tentu saja, atasannya telah memberikan dispensasi khusus sehingga dia tidak akan dikecewakan karena terlambat - dan orang lain yang seharusnya di sini sudah hadir.

Ketika Neia bersiap-siap untuk pergi ke posnya, paladin yang memimpin sayap kiri tembok barat menghentikannya.

"Sorcerer King - Yang Mulia sepertinya tidak terlihat."

Untuk sesaat, Neia memandang paladin dengan heran. Dia sudah melaporkan kepada atasannya bahwa Sorcerer King tidak berniat mengambil bagian dalam pertempuran ini.

Namun, mereka masih menanyakan pertanyaan ini - apakah itu berarti mereka tidak memberi tahu mereka tentang hal ini?

Namun, Neia segera merasakan bahwa ini berbeda. Pria ini memegang secercah harapan, dan dia pasti bertanya-tanya apakah Sorcerer King akan berubah pikiran dan muncul.

Neia memandang pasukan demihuman yang tersebar di luar kota. Ada lebih dari 30.000 demihuman di sana, tetapi tekanan untuk melihat langsung pada mereka membuat mereka terasa lebih banyak daripada jumlah yang sebenarnya.

Neia bisa mengerti mengapa ada yang menginginkan bantuan Sorcerer King yang luar biasa kuat dalam menghadapi pasukan seperti itu. Itu karena Neia pernah merasakan hal yang sama juga. Namun--

"Ya. Sorcerer King tidak ada di sini. Itu karena ini adalah - pertempuran Holy Kingdom. "

Paladin tidak bisa menjawabnya.

Neia menyelinap melewatinya dan berlari ke posnya--

"--Tunggu sebentar! Squire Neia Baraja! ”

"Ya!"

Neia berhenti dan berdiri dengan sigap.

"Bersiagalah di sini untuk sementara waktu."

"Eh !?"

Neia melihat sekeliling. Tempat ini dekat dengan pintu keluar menara yang menuju ke puncak tembok kota. Arus lalu lintas manusia di sini sangat banyak. Apakah dia tidak akan merepotkan orang dengan berdiri di sini? Selain itu, tempat ini jauh dari posisi yang diberikan Neia, yang dekat dengan pusat.

“Bolehkah saya menanyakan alasannya? Apakah ada yang perlu saya lakukan? ”

“Tidak, tidak, kita tidak membutuhkanmu untuk melakukan apa pun, itu sebenarnya sedikit merepotkan. ... Squire Baraja. Tetap di sini saja. Apakah kau mengerti!?"

"Ah iya…"

Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, tetapi pasti ada beberapa alasan untuk itu. Tidak ada alasan untuk menahan prajurit terlatih di sini tanpa alasan ketika pertempuran mungkin pecah setiap saat.

Apakah tugasku berubah? Apakah itu supaya aku bisa fokus untuk membidik komandan musuh? ... Busur yang aku pinjam dari Sorcerer King terlihat luar biasa bahkan dalam sekali tatap, jadi apa itu berarti mereka menggunakanku sebagai kartu truf? ”

"Saya mengerti. Berapa lama saya akan menunggu? Di mana saya harus menunggu? "

"Ah, um, yah, hanya sampai musuh masuk. Untuk dimana, di mana saja tidak apa-apa."

"Hah? Saya harus menunggu sampai keaadan genting seperti itu? ”

Itu memang aneh. Sama seperti rasa salah mulai mengisi Neia, beberapa orang yang tampak seperti regu perbekalan membawa panci besar menaiki tangga. Ini mungkin makanan untuk para pasukan yang berdiri diatas tembok. Keringat mereka bercucuran lebih banyak di cuaca dingin saat ini, dan sudah jelas bahwa orang-orang ini sering kali datang dan pergi. Seperti yang diharapkan, mengingat mereka memberi makan beberapa ratus orang.

Neia bersandar ke tembok untuk memberi mereka ruang untuk melewatinya, dan orang-orang berjalan tanpa terburu-buru. Namun, salah satu dari mereka sedikit mengangkat kepala dan memperhatikan wajah Neia.

"Hah? Bukankah kau adalah si Pengawal Sorcerer King - ah, bukan, apakah itu anda, Bu? ”

“Ah, tidak perlu terlalu formal ... er, maafkan aku. Sebenarnya iya. Aku telah ditugaskan untuk bertugas sebagai pengawal sang Sorcerer King. ”

Mungkin mereka telah mendengar Neia berbicara dengan pria itu, tetapi pembawa panci lainnya berhenti dan menatap Neia dengan heran. Itu mungkin karena alasan yang sama dengan pria itu sekarang.

Dia sedikit malu untuk dikenal sebagai pengawal Sorcerer King, tetapi pada saat yang sama dia merasa sangat bangga pada dirinya sendiri.

Para pria tidak tahu bagaimana perasaan Neia, dan mereka dengan cemas bertanya:

“Kalau boleh, ah, sebenarnya, ada sesuatu yang ingin saya tanyakan kepada Sorcerer King--”

"--Tunggu sebentar! Tidak, bisakah aku memintamu untuk menunggu? Dia sangat sibuk. Bisakah kau melanjutkan pekerjaanmu? ”

Tiba-tiba, paladin itu melangkah di antara Neia dan para pria, seolah-olah menyembunyikannya.

Itu sikap yang aneh untuk dilakukan. Sepertinya dia tidak ingin Neia berbicara dengan orang-orang itu--

Apakah itu alasan untuk perintah sebelumnya? Dia tidak ingin aku berbicara dengan mereka ... kenapa begitu? Apakah karena mereka akan mengajukan pertanyaan tentang Sorcerer King?

Dia tidak tahu mengapa dia melakukan ini, tetapi jawabannya akan cukup sederhana.

"Saya tidak keberatan. Bisakah anda membiarkan saya menanganinya? ”

Karena paladin tidak ingin dia berbicara, maka dia harus mengalaminya secara langsung.

“Squire Baraja!

"Apakah kau mencoba untuk membuat rakyat bertanya tentang Sorcerer King !?"

Neia menjawab sekeras teriakan yang diarahkan padanya.

Sebenarnya, itu cukup tak tahu malu untuk terus meminjam reputasi Sorcerer King seperti ini, tapi dia harus memastikan Holy Kingdom tidak melakukan apa pun yang mungkin berdampak negatif pada Sorcerer King. Dia tidak ingin kerajaan asalnya mempermalukan dirinya sendiri.

Neia dengan lembut berbicara kepada pria yang menanyakan pertanyaan itu sebelumnya. Tentu saja, dia tahu bahwa itu mungkin akan membuatnya takut, bahkan jika dia merasa nadanya lembut.

“Aku akan menjawab dengan kemampuan terbaikku jika pertanyaanmu terkait dengan Sorcerer King yang hebat. Lalu, aku bukan dari Sorcerous Kingdom, jadi aku menyesal mengatakan ada banyak hal yang aku tidak tahu. ”

“Eh !? Tapi kau - bukan anda bukannya dari Sorcerous Kingdom, bu? ”

“Eh !? Tidak, tidak, bukan seperti itu. Aku adalah paladin dari kerajaan ini. "

“Eh? Sungguh?"

"Baiklah? Jadi kau tidak perlu bersikap formal denganku ... ”

Kerumunan orang meledak menjadi keributan. Mungkin itu karena paladin baru saja berteriak padanya, tetapi pada titik tertentu regu perbekalan di dinding mulai mencari cara untuk melihatnya.

Sementara beberapa hal menjadi cukup memalukan, dia tidak bisa terlihat buruk sekarang karena dia telah menyebut nama Sorcerer King. Neia membusungkan dadanya dengan bangga, bertekad untuk membiarkan semua prajurit yang hadir mendengarkannya. Tampaknya para paladin telah mengundurkan diri pada kenyataan bahwa dia tidak bisa merahasiakan ini, jadi dia berdiri di sampingnya untuk memelototi marah Neia.

“Lalu, yang pertama ... Armor milikmu itu tampak seperti sesuatu yang dipakai oleh boss monster berkepala kambing. Apakah kau yang mengalahkannya? ”

"Bukan, tidak sama sekali. Orang yang mengenakan armor ini adalah Grand King Buser, dan Sorcerer King menjadikannya abu dengan satu mantra. ”

Ohhh, kerumunan itu antusias.

Dia bisa mendengar serentetan percakapan dari kerumunan: "Dia benar-benar mengalahkannya--!" "Aku tidak percaya dia hanya menggunakan satu mantra" "Apakah dia benar-benar mengambil alih seluruh kota sendirian ... dia benar-benar mengalahkan begitu banyak demihuman ... ", " Dia super kuat ... Aku pikir aku jatuh cinta padanya ... ", " Dia tidak seperti undead yang ku tahu sama sekali ... " dan seterusnya.

Meskipun mereka saling berbisikan satu sama lain atau bergumam pada diri mereka sendiri, telinga Neia yang tajam bisa dengan jelas mendengarnya.

Tentu saja, itu membuatnya sangat senang mengetahui bahwa orang lain merasakan hal yang sama tentang pria hebat yang sangat dia kagumi. Ini terutama berlaku bagi orang-orang yang mempertahankan pendapat itu meskipun tahu bahwa dia adalah undead.

Upaya Yang Mulia tidak sia-sia, ada orang di luar sana yang membelanya ...

"Lalu, kalau begitu, ah, apakah Yang Mulia akan meminjamkan kekuatan pada kita kali ini?"

Keributan itu terdiam dalam sekejap, dan reaksi itu memberi tahu Neia bahwa pertanyaan ini adalah pertanyaan yang kritis.

“... Yang Mulia tidak akan ambil bagian dalam pertempuran ini. Karena ini adalah pertempuran yang kita, sebagai warga Holy Kingdom, berjuang untuk menyelamatkan kerajaan kita, dan bukan pertempuran kerajaan lain. Selain itu, Yang Mulia harus mengumpulkan mana untuk menghadapi Jaldabaoth. ”

Wajah pria itu tertunduk saat mereka mendengar jawabannya. Neia mempersiapkan diri untuk teguran--

“Yah, itu masuk akal… biasanya, raja kerajaan lain tidak akan datang sendiri. Surga akan menghukum kita jika kita tidak berterima kasih kepadanya untuk semua yang dia lakukan pada kita. ”

"Ya. Juga, dia mengatakan bahwa dia sedang mengumpulkan mana miliknya untuk mengalahkan Jaldabaoth. ”

“... Raja itu sangat tenang dan perseptif, tetapi meskipun demikian dia adalah seorang pria yang akan memilih metode yang menyelamatkan lebih banyak orang ... tidak, dia adalah undead. Dalam hal itu, pasti ada alasan mengapa dia tidak akan ambil bagian dalam pertempuran ini. Maksudku, aku melihatnya saat itu. ”

“Ahh, aku juga melihatnya. Lagi pula, kita adalah orang-orang yang paling menghargai kerajaan ini. --Kemudian aku akan menjadi orang yang melindungi istriku! "

"Apa yang kau bicarakan?"

"Kita datang dari kamp penjara sebelum kota ini dibebaskan--"

Dia bisa mendengar suara-suara niat baik dari sekelilingnya.

Tentu saja, ada beberapa yang tidak senang bahwa Sorcerer King tidak datang untuk membantu. Namun, mereka kalah jumlah dengan orang-orang yang bisa memahami pertimbangan Sorcerer King, dan membuat dada Neia terasa hangat.

"Bolehkah aku kembali ke posku sekarang?"

Neia bertanya kepada paladin. Dia sekarang mengerti mengapa dia tidak ingin dirinya pergi ke posnya sebelumnya. Dalam hal ini, seharusnya tidak ada masalah dalam membiarkan dirinya di sana sekarang.

Paladin tidak menyembunyikan bagaimana perasaannya ketika dia menyuruh Neia untuk “Pergi” dengan ekspresi pahit di wajahnya.

Neia berjalan melewati para prajurit yang dengan berisik mendiskusikan Sorcerer King dan tiba di tempat dia ditugaskan. Dia kemudian dengan saksama mempelajari kamp musuh.

Itu adalah pasukan yang sangat besar. Pasukan itu seperti dapat melahap semua orang di sini dalam satu tegukan. Itu adalah musuh yang akan menyerang mereka.

Dia merasa seperti akan muntah lagi.

Berapa kali ayahnya merasa seperti ini ketika dia mengawasi daerah disekitar benteng?

Neia menatap langit, yang sedingin jantungnya.

Bagian 3

Tentara demihuman membuat gerakan mereka di siang hari.

Neia melakukan pergerakan saat dia memakan bubur oatmealnya.

Bubur tersebut terbuat dari butiran gandum yang direbus dengan susu dan disajikan dalam mangkuk kayu. Berkat udara musim dingin, meskipun hari sudah terang namun tangan Neia masih merasa kedinginan, itu mengerikan. Namun, jika dia tidak makan, tubuhnya tidak akan mampu menahan bersiaga disini untuk waktu yang lama, dan tidak akan ada lagi makanan yang menunggunya. Selain itu, sementara seharusnya ada pergeseran bantuan untuknya, Neia merasa bahwa dia tidak akan mendapatkan istirahat, dan juga dia tidak akan memiliki kesempatan untuk memiliki makanan yang layak di kemudian hari. Itu asumsinya dari porsi besar yang diberikan untuk makan siang.

Dia memasukan sendok besar ke mulutnya, melawan dorongan untuk muntah saat dia menelan suatu gumpalan berwarna putih. Jumlah yang harus dia telan menggelembungkan perutnya, tetapi pengetahuan bahwa makanan mengerikan ini mungkin merupakan makanan terakhirnya yang membuatnya putus asa.

Di benteng yang menghadap ke pasukan demihuman, Neia meringkuk di atas tikar kapas. Mantel abu-abunya adalah satu-satunya pertahanannya melawan dinginnya musim dingin mulai sekarang. Regu perbekalan mulai makan pada saat yang sama dengannya, tetapi mereka belum selesai.

Semua orang mengerutkan kening. Jelas tidak ada yang senang dengan rasanya. Itu tidak bisa dihindari.

Namun, ekspresi tegang mereka bukan karena bubur oatmeal.

Mata mereka tidak melihat makanan yang mereka pegang, tetapi demihuman membuat pergerakan.

Tidak ada seseorang yang menjadi bahagia - atau berharap - ketika melihat jumlah yang luar biasa itu.

Kemudian ada orang-orang yang pernah menjadi tahanan. Perlakuan demihuman terhadap mereka telah mengukir ketakutan yang mendalam terhadap mereka. Mereka berada di bawah begitu banyak tekanan sehingga mereka tidak dapat makan.

Apa yang akan dilakukan Sorcerer King?

Apakah dia akan memberikan pidato yang agung dan bersemangat untuk meningkatkan kemauan mereka untuk bertarung? Atau apakah dia akan tertawa?

Neia tidak tahu tindakan heroik apa yang akan dia ambil. Tetap saja, bahkan jika dia tahu, dia tidak bisa meniru dirinya. Dan terlebih, dia benar-benar berbeda dari Sorcerer King, seorang raja yang heroik.

Juga, itu mungkin akan menimbulkan masalah jika Neia mengatakan sesuatu seperti "santai dan jangan khawatir" kepada mereka. Lagi pula, ketegangan yang tepat itulah yang mendorong banyak hal menjadi maju.

Hati mereka mungkin suram, tetapi tidak ada tanda-tanda bahwa mereka menyerah pada keputusasaan, juga tidak ada tanda-tanda bahwa mereka ingin melarikan diri. Mereka memiliki sesuatu tentang mereka, sesuatu yang disiapkan oleh prajurit yang siap untuk memenuhi nasib mereka.

Alasan untuk itu rupanya karena sesuatu yang salah satu anggota regu perbekalan - yang telah menjadi orang pertama yang dibebaskan dari kamp-kamp penjara - telah mengatakan tentang Sorcerer Kingdom. Itu menyebar seperti api melalui pasukan yang ditempatkan di tembok.

Kehidupan tidak sama pentingnya.

Mereka tidak senang ketika mendengar dia telah membunuh seorang sandera yang dicengkram oleh para demihuman. Itu adalah tindakan kejam yang sangat khas dari undead.

Namun, orang-orang yang ada di sana dengan gigih bersikeras bahwa bukan itu masalahnya. Mereka berbicara tentang bagaimana Sorcerer King yang luar biasa kuat itu berkata, "Bahkan aku akan menjadi tak berdaya di hadapan seseorang yang lebih kuat dariku".

Neia juga mengingat kata-kata itu. Saat itu, dia tampak sangat manusiawi, bahkan memancarkan stoicisme tragis yang terasa seperti kebulatan tekad dan ketetapan hati yang dipersonifikasikan. Itu adalah janji yang kuat untuk melindungi hal-hal yang penting baginya dan itu memiliki kekuatan persuasif untuk tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Dan kemudian, mereka berpikir tentang apa yang akan terjadi pada orang-orang yang mereka sayangi jika mereka dikalahkan di sini.

Semangat juang mereka diperkuat oleh rasa tujuan yang kuat, yang mengatakan, “Aku tidak ingin membiarkan orang-orang yang ku cintai berbagi pengalaman menyedihkanku”.

Apakah Yang Mulia telah memperkirakan akhir yang seperti ini?

Jika dia tidak mengucapkan kata-kata itu untuk menguatkan keputusan orang-orang, pasukan mereka mungkin telah kehilangan semangat di hadapan pasukan yang luar biasa di depan mereka, dan mereka mungkin bahkan telah larut dalam kekalahan.

Neia hanya melihat Holy Queen sekali. Dia hampir tidak tahu kemampuan atau karakternya. Namun, dia yakin Sorcerer King lebih unggul darinya sebagai penguasa dalam kedua aspek.

Atau lebih tepatnya, Sorcerer King mungkin adalah semacam keadilan yang dikenal sebagai Raja segala Raja dan Raja dari para Raja, Raja Tertinggi, bahkan di antara raja-raja lainnya.

"Dan di sini aku dulu merasa bahwa rakyat dari Sorcerous Kingdom ... sesuatu seperti, diperintah oleh undead adalah hal yang menyedihkan ..."

Namun, mereka mungkin sangat beruntung sekarang setelah dia memikirkannya. Kata-kata itu tersangkut di tenggorokan Neia, membuat lingkaran dan menolak untuk meninggalkan mulutnya. Lagi pula, itu tidak akan baik jika orang-orang di sekitarnya mendengarnya. Saat itu--

“Dikonfirmasi musuh bergerak maju! Semua orang bersiap untuk bertempur! ”

Teriakan besar datang dari jauh.

Semua orang meneguk bubur oatmeal mereka dan pergi ke pos pertempuran mereka.

Bila lebih dari 10 ribu pasukan membuat gerakan, udara akan bergetar, sampai pada titik di mana ia bahkan dapat mengguncang tembok kota. Rasanya seperti tekanan yang datang akan membuatnya runtuh.

Sebenarnya, pendengaran Neia yang tajam telah mendengar gema yang menderu dari pasukan yang maju, dan ratapan putus asa bangkit dari regu perbekalan.

Semangat menurun dengan cepat.

Tetap saja, tidak ada yang bisa dilakukan Neia, dan dia juga tidak dalam posisi untuk melakukan apa pun. Pekerjaan satu-satunya Neia adalah untuk menembak demihuman yang memasuki jangkauan panahnya.

Sejak kota ini diambil kembali, dia menghabiskan setiap momen berlatih memanahnya ketika dia tidak melakukan tugasnya sebagai pengawal. Dia merenung bahwa berkat latihan itu dia telah menguasai karakteristik khusus Ultimate Shootingstar Super, dan dia sekarang bisa menggunakannya dengan benar.

Namun, mengapa demihuman menyerang sekarang? Menyerang di malam hari akan lebih baik bagi mereka ... apakah mereka memiliki sebuah rencana? Jika Sorcerer King ada di sini, aku bisa bertanya padanya tentang ini ...

Tidak adanya magic caster yang berjalan di samping atau di depannya selama sebulan terakhir membuatnya merasa ada sesuatu yang penting hilang dari hatinya.

Tidak. Aku harus berdiri dengan kedua kakiku sendiri. Aku tidak bisa mengandalkan Yang Mulia untuk segalanya ...

Meskipun aku tidak tahu pasti apa yang direncanakan oleh para demihuman, seharusnya ada alasan untuk meluncurkan serangan mereka ditengah siang hari. Dalam hal ini, sebaiknya tidak ceroboh.

Ketika Neia mengamati demihuman dari benteng, garis depan demihuman menarik perhatiannya.

... Hei, itu ...

Ada Ogre yang berdiri setinggi tiga meter di barisan depan.

Demi manusia itu membawa senjata besar.

Itu semacam senjata jarak jauh yang dilindungi oleh perisai kayu. Itu adalah ballista. Meskipun tampaknya tepat untuk demihuman karena ukurannya yang besar, faktanya adalah mereka bisa digunakan sebagai senjata pengepungan.

Banyak Ogre membawa senjata-senjata ini, yang seharusnya telah diperbaiki pada posisinya sebelum digunakan, dan mereka berdiri dalam barisan.

Apakah mereka memungutnya dari kota dan memodifikasinya?

Drum-drum itu bergemuruh, dan para ballista bersiap untuk menembak.

Lalu--

--Dinding kota mulai bergetar. Di beberapa tempat, benteng bahkan mulai runtuh. Mereka akan beruntung tidak akan menerima korban jiwa karena keadaan ini, dan keberuntungan ada bersama mereka untuk saat ini.

Sebuah tongkat berukuran besar menghancurkan benteng. Bentuknya seperti lembing. Sebuah lembing raksasa dengan tinggi setinggi Neia meluncur di udara dan menancap di dinding. Pada titik ini, satu-satunya kata untuk itu adalah "senjata pengepungan". Tentunya tidak ada yang bisa menerima serangan darinya dan bertahan hidup.

Para Ogre tampak seperti sedang mempersiapkan lemparan kedua.

"Kau bajingan!"

Neia menatap mereka.

Para Ogres jauh, jauh sekali.

Itu kemungkinan besar anak panah bisa membunuh mereka pada jarak ini. Namun, daya tembusnya akan turun drastis, dan faktanya adalah dia tidak bisa berlatih menembak jarak jauh seperti ini di dalam batas kota. Dia tidak tahu jangkauan mereka, dan dia tidak yakin dia bisa menembus perisai ballista dan membunuh pengguna mereka.

Itulah yang terjadi, yang bisa mereka lakukan hanyalah membuka gerbang dan bertempur dengan tujuan untuk membunuh regu ballista, tetapi itu akan menjadi langkah yang sangat bodoh.

Dengan kata lain, yang bisa mereka lakukan adalah tetap menerima serangan satu sisi.

Kita harus mundur ... tetapi jika kita melakukannya, kita tidak dapat menghentikan musuh yang maju. Rencana apa yang dimiliki para sialan ini?

Meskipun musuh hanya menembak dari jarak jauh, musuh akan bergerak untuk menguasi tembok jika para prajurit mundur.

Dan jika musuh merebut tembok, maka kota hancur.

Mereka akan mengambil alih tangga yang mengarah ke bawah dari tembok dan memaksa para prajurit di sekitarnya untuk membuka gerbang untuk membiarkan regu utama pasukan mereka masuk ke kota. Yang perlu mereka lakukan adalah memaksa urutan peristiwa itu melalui berkat kekuatan semata. Tidak ada yang bisa mereka lakukan tentang hal itu. Bahkan Remedios tidak akan bisa menangani dikelilingi dan dihajar dalam jarak dekat.

Dalam hal ini, yang bisa mereka lakukan hanyalah mengorbankan menara dan melarikan diri menuju kota dari timur. Namun, itu mungkin akan mengarah pada situasi yang telah mereka bahas dalam pertemuan strategi sebelumnya - mereka akan diburu di sepanjang pelarian, atau mereka akan disiksa oleh pasukan yang berhadapan dengan pasukan selatan mereka.

Apa yang akan paladin pmemimpin gerbang barat putuskan?

Akankah dia mundur, atau apakah dia akan berjuang sampai akhir?

Ketika Neia merenungkan masalah itu, serangan kedua datang dari musuh.

Dinding berguncang lagi ketika proyektil seukuran tombak itu menabraknya. Getarannya terasa lebih kuat daripada yang terakhir kalinya, dan pada saat yang sama dia mendengar suara yang tidak bisa dikenali.

"Abbbahhhhh!"

Siapa pun yang melirik sumbernya akan menyaksikan pemandangan yang mengerikan.

Salah satu peluru ballista telah menancap mulus menembus dinding dan menusuk seorang prajurit yang bersembunyi di baliknya. Darah mengalir keluar dari mulutnya. Beberapa detik kemudian, pria itu roboh seperti boneka yang talinya telah dipotong. Peluru ballista telah memakunya ke dinding seperti spesimen serangga, dan lengan serta kakinya menggantung lemas ke bawah.

Jeritan meletus dari sekelilingnya ketika orang-orang itu melihat mayat mengerikan yang tiba-tiba muncul di antara mereka.

Neia meraih kalung yang diberikan Sorcerer King, dan menggigit bibirnya.

Itu luka yang fatal. Tidak ada sihir penyembuhan yang bisa menyembuhkan itu.

Kematian satu prajurit tidak sangat mempengaruhi kekuatan tempur mereka. Namun, rasa takut yang ditimbulkan oleh kematiannya yang mengerikan menginfeksi sekelilingnya.

Pemikiran bahwa mereka mungkin berikutnya dan bahwa tidak ada tempat yang aman bagi mereka memicu naluri bertahan hidup para pria, dan tubuh mereka bergetar.

"「 Under Divine Flag 」!"

Seseorang merapal mantra.

Teror yang menerobos prajurit ditekan seketika. Ini adalah hasil dari menggunakan sihir untuk meningkatkan ketahanan mereka terhadap rasa takut. Sementara mantra divine 「 Lion’s Heart 」 memberikan kekebalan penuh terhadap rasa takut, itu hanya efektif pada satu target. Sebaliknya, 「 Under Divine Flag 」 mempengaruhi semua orang dalam jangkuan disekitar perapal.

Itulah mengapa para paladin berdiri di antara prajurit.

"Jangan takut!" Para paladin yang telah mengucapkan mantra berteriak, "Angkat senjatamu untuk membebaskan mereka yang telah melalui rasa sakit yang sama sepertimu!"

Mantra atau kemampuan khusus tertentu dapat secara singkat membuat panik sesorang, tetapi rasa takut yang mereka rasakan sekarang berasal dari hati mereka sendiri. Di bawah pengaruh mantra yang menekan rasa takut, api berkobar lagi di mata prajurit.

Namun, itu hanya menutupi masalah yang sebenarnya. Yang penting adalah apakah mereka bisa melakukan sesuatu di situasi sekarang ini, di mana mereka menjadi sasaran serangan satu sisi dari musuh. Kalau tidak, satu-satunya hal yang akan mereka terima adalah mati dan terluka. Namun, Neia tidak dapat menghasilkan ide yang bagus.

"Berlindung! Musuh tidak memiliki amunisi yang tidak terbatas! Mereka tidak bisa membawanya terlalu banyak! ”

Begitu, pikir Neia. Sebagian besar sumber daya mereka pasti dialokasikan ke selatan untuk menyediakan pasukan yang melawan pasukan selatan, jadi mengapa mereka berpikir bahwa mereka tidak akan membawa cukup banyak amunisi untuk senjata mereka di sini? Namun, bahkan seorang pengrajin yang disandera bisa membuat banyak peluru dalam waktu singkat, meskipun bentuknya berbeda. Ini adalah pertaruhan.

- Gelombang ketiga datang.

Para raksasa tidak digunakan untuk memanah, dan banyak dari mereka tidak mengenai sasaran. Meski begitu, banyak dari benteng hancur di bawah tembakan ketiga, dan ada banyak korban di antara prajurit.

Peluru-peluru besar berbentuk tombak bisa menembus seseorang dan orang lain di belakangnya juga.

「 Under Divine Flag 」 adalah mantra yang berpusat pada paladin yang telah merapalkannya, yang berarti efeknya paling kuat ketika banyak orang berkumpul dalam radius efektifnya. Namun, itu hanya menyebabkan lebih banyak korban.

Suara mengepak datang melalui udara sebelum musuh bisa menembak keempat kalinya. Angel bersayap terbang melintasi langit dan melewati kepala Neia dan yang lainnya.

Meskipun mereka adalah angel dari tatanan terendah, mereka langsung menuju para demihuman. Mereka membakar sesuatu di tangan kanan mereka dan mereka memegang senjata pelempar dengan kain yang mencuat dari mulut mereka di tangan kiri. Senjata pelempar itu jelas berisi minyak atau mana yang besar.

Dengan kata lain, mereka membawa senjata pelempar eksplosif - bom api.

Tentu saja, api yang dihasilkan oleh senjata itu tidak akan membahayakan lawan yang tahan terhadap api sedikit pun, atau demihuman dengan kulit tebal dan tubuh yang terlatih dan berotot. Mereka bahkan mungkin tidak memiliki efek sama sekali.

Di sisi lain, ada juga para demihuman yang tidak bisa menghadapi api, dan merusak ballista juga akan menghentikan serangan musuh.

Para angel memenuhi langit di atas barisan Ogre yang memegang ballista dan menyalakan senjata pelempar mereka. Namun, mereka bahkan tidak punya waktu untuk menjatuhkannya.

Ada suara mengepak saat demihuman turun ke langit. Mereka adalah Pteropus. Tangan mereka dibentuk menjadi sayap yang besar, dan lengan mereka tetap diam ketika mereka naik ke udara seperti mereka menaiki angin. Itu mungkin efek dari beberapa jenis kekuatan sihir.

Substansi seperti jaring putih terbang pada saat yang sama, memerangkap para angel. Itu mungkin diproduksi oleh kemampuan khusus dari ras Spidan.

Para angel tampak seperti kupu-kupu yang terperangkap di sarang laba-laba, dan mereka jatuh ke tanah karena mereka tidak dapat bergerak bebas. Mereka ditelan oleh gerombolan demihuman, dan tak perlu dikatakan apa yang terjadi pada mereka setelah itu.

Namun, para angel tidak mengorbankan diri mereka dengan sia-sia.

Beberapa bom api menghantam tanah, dan api menderu menyebar ke segala arah.

Neia menilai bahwa ini adalah kesempatan terbaik yang akan dia dapatkan, dan menarik busurnya.

Sampai saat ini, tidak mungkin untuk mengarahkan langsung ke para Ogre karena perisai yang dipasang pada ballista mereka. Bahkan jika dia membidik kaki tanpa pelindung mereka, itu hampir tidak mungkin untuk membunuh mereka dalam sekali tembakan.

Ayahnya akan mampu menembak mata Ogre hanya dengan sedikit celah. Namun, keterampilan Neia tidak diasah seperti miliknya. Mungkin itu karena mereka takut api atau mereka takut ballista mereka rusak, tetapi para Ogre mengangkat ballista mereka dan mengarahkan perisai mereka ke atas. Perhatian mereka terfokus pada api, dan mereka tidak memperhatikannya.

Jika dia melewatkan kesempatan ini, dia mungkin tidak akan mendapatkan yang lain.

Dia menarik busurnya ke batasnya, dan kemudian melepaskan panahnya.

Benda sihir yang dipinjamnya dari Sorcerer Kingdom membantu Neia membawa hasil yang mendekati apa yang bisa dilakukan ayahnya.

Anak panah itu terbang di jalan yang benar-benar lurus, dan menancap di kepala Ogre.

Neia tidak bertujuan untuk membidik tengkorak yang keras, tetapi bola mata lunak. Sementara beberapa bola mata monster dilindungi oleh membran pelindung, dia menilai bahwa akan lebih mudah untuk mendaratkan anak panahnya di sana daripada dengan menargetkan tengkorak.

Namun - hal-hal tidak berjalan semulus yang direncanakan.

Panahnya terbenam di sekitar rahang Ogre.

Ogre yang tersentak melolong keras, gemetar karena rasa sakit.

Ogre menjatuhkan ballista, dan mencengkeram wajahnya - bagian di mana dia tertembak. Kemudian, dengan gemetar membelakangi Neia sebelum jatuh kembali. Meskipun dia tidak melakukan serangan mematikan, dia setidaknya melanggar keinginannya untuk bertarung.

Jika pasukan demihuman memiliki unit penyembuh, mungkin akan bisa kembali ke garis depan dengan cepat.

"Tch!"

Ini semua yang bisa dilakukan Neia, bahkan dengan bantuan benda-benda sihir yang kuat yang telah dipinjamkan Sorcerer King kepadanya.

Neia mendecakkan lidahnya dan segera berlindung, dan kemudian dia menekan dirinya ke sisi tembok kota dan mulai bergerak. Prajurit memandangnya dengan heran karena tiba-tiba meninggalkan posnya, dan dia berbicara dengan nada kasar.

"--Pergi dari sini! Mereka akan menyerang balik lokasi ini! "

Itu bukan karena mereka mendengar teriakan Neia, tetapi beberapa ballista melepaskan proyektil mereka ke arahnya. Bahkan jika sebagian besar pelurunya telah rusak, beberapa dari mereka mendarat di sekitar Neia, dan telah merusak dinding di dekatnya.

Jika nasib Neia lebih buruk, dia mungkin tertusuk oleh peluru itu.

Dia mengintip ke arah demihuman lagi. Kekacauan dari angel dan serangan api terus terkendali, dan para Ogre mengangkat ballista mereka lagi. Sepertinya berita mengenai tertembak panah telah menyebar ke seluruh pasukan musuh. Dalam hal ini, mereka mungkin tidak akan membuat kesalahan dengan menurunkan perisai mereka lagi. Oleh karena itu - apakah dia akan bertaruh untuk dapat meniru keterampilan ayahnya dengan keberuntungan, menembak mereka bahkan jika dia hanya bisa menyerang tubuh mereka? Atau apakah dia akan bersembunyi dan menunggu waktu untuk mendaratkan serangan fatal?

Di tengah kebingungannya, busur yang dipinjamnya dari Sorcerer King menangkap cahaya matahari dan berkilau dengan pancaran sinar.

Ya. Dia telah berhasil meminjam barang-barang yang sangat kuat, dan dia harus mengembalikannya tanpa peduli berapa biayanya. Karena itu, dia tidak boleh mengambil risiko.

Mereka pasti tidak memiliki banyak amunisi!

Tampaknya para demihuman terus melakukan tembakan untuk menghancurkan tembok kota. Namun, tembakannya terlalu kacau, mereka terbang ke tempat-tempat yang tidak terkena apa-apa, dan beberapa diantaranya bahkan jatuh ke jalan-jalan kota tanpa menancap apa pun.

Dia tidak bisa membalas tembakan, sehingga yang bisa dia lakukan hanyalah berjongkok dan menunggu serangan musuh berhenti.

Tubuh Neia dipenuhi dengan serpihan-serpihan tembok kota yang hancur. Beberapa anggota prajurit yang bernasib sial ditertancap dan mati di tempat, tetapi sebagian besar yang lain hanya berdoa dalam keheningan agar serangan musuh berhenti, karena mereka tidak dapat melakukan hal lain.

Sesaat kemudian, dia mendengar sebuah suara yang keras, tabuhan drum besar. Suara yang sama berulang empat kali. Di kejauhan, suara yang sama datang dari apa yang seharusnya menjadi sayap kiri formasi musuh.

... Mereka mengomunikasikan informasi pertempuran dengan jumlah tabuhan drum. Sepertinya sayap kanan dan kiri menggunakan itu untuk mengoordinasikan operasi mereka. Jika aku bisa masuk ke kamp musuh dan mencuri salah satu drum itu, lalu menghancurkannya, itu akan mengganggu komunikasi musuh - bisa dikatakan, itu tidak mungkin.

Musuh pasti tahu pentingnya drum mereka. Karena itu, pasti akan dijaga ketat. Dalam hal ini, siapa yang bisa menyusup ke kamp mereka?

Mungkin seorang petualang bisa menggunakan 「 Invisibility 」 atau 「 Silence 」 dan mantera lain untuk menyebabkan kekacauan di antara musuh dan kemudian menyelinap masuk.

Tidak ada gunanya berharap hal yang mustahil ...

Namun, tidak ada keraguan bahwa musuh mengubah taktik. Neia - dan banyak prajurit - dengan gugup bangkit untuk mengintip gerakan musuh.

Setelah itu, hati mereka sangat terguncang.

Itu adalah perasaan yang mengkombinasikan kejutan, ketakutan, dan kemarahan.

Pasukan yang tersusun di sisi lain dinding akhirnya maju. Sayap kiri dan kanan pasukan Alliansi Demihuman maju secara paralel. Pusat pasukan mendekati gerbang kota dalam formasi berlapis.

Para demihuman maju dengan langkah yang menggetarkan bumi, seolah-olah mereka ingin memburu dan membunuh Neia dan yang lainnya.

Dan kemudian ada unit lain - yang sangat kecil - yang tampaknya mengapit kota. Apakah mereka berencana memanjat tembok, atau apakah ini tipuan?

Bagaimanapun, musuh telah meluncurkan gelombang kedua serangan mereka. Mulai sekarang, itu tidak akan menjadi perjuangan sepihak, tetapi perjuangan kedua belah pihak dalam pertumpahan berdarah yang kejam.

Namun, bukan itu masalahnya. Lagi pula, mereka sudah menunggu lama untuk ini, meskipun mereka tidak bisa bersukacita dalam kenyataan bahwa akhirnya waktu itu telah tiba.

Apa yang membuat marah prajurit adalah sayap kiri dan kanan yang maju. Satuan utamanya terdiri dari banyak spesies yang berbeda. Meskipun mereka tidak memiliki rasa persatuan, mereka memiliki dua kesamaan.

Salah satunya adalah bahwa mereka semua membawa tangga.

Dengan kata lain, unit mereka dimaksudkan untuk memanjat tembok dan masuk ke kota. Itu juga menyiratkan bahwa ini tujuan yang dilihat Neia.

Hal lainnya adalah mereka memiliki anak-anak manusia yang terikat pada tubuh mereka.

Beberapa dari mereka menangis dan meratap, sementara yang lain tergantung lemas. Semuanya telanjang, dan semuanya hidup.

Neia menggigit bibirnya dengan keras.

Tetapi pada saat yang sama, hati Neia secara mengejutkan tenang.

Dia menyaksikan air pasang demihuman menekan mereka dari sudut gelap di dinding. Neia kemudian menggeser panah keluar dari tempatnya dan mulai menarik busurnya.

Bahkan jika para pionir musuh telah memasuki jarak tembaknya, dia harus bertahan.

Itu masih awal.

Dia mengambil beberapa napas dalam-dalam, memfokuskan diri, lalu berbalik secepat yang dia bisa dan menarik tali busurnya dengan kencang.

Dia hanya memiliki beberapa saat untuk membidik, dan hanya ada satu titik di mana dia bisa membidik.

--Inilah saatnya!

Dia melepaskan panahnya.

Tanpa ragu-ragu, anak panah itu menembus perisai manusia - dada seorang anak - dan demihuman di belakangnya dalam satu tembakan.

Mungkin bahkan tembakan kuat itu akan sulit ditekan untuk menjatuhkan Ogre dan stamina konyolnya. Namun, demihuman yang baru saja ditembaknya tampaknya tidak memiliki vitalitas yang tidak masuk akal.

Neia tidak menghiraukan demihuman dan menarik panah lain.

Dia telah membunuh seseorang, anak itu terikat di depan demihuman.

Tangannya tidak berhenti gemetar. Yang bisa dilihatnya hanyalah kegelapan, dan jantungnya gemetar.

Bahkan jika dia tahu ini akan terjadi dan telah mempersiapkan diri untuk itu, ini adalah reaksinya.

Kebiasaan lamanya membuatnya memegangi sarung pedangnya, tetapi jari-jarinya menyentuh tali busur sebagai gantinya.

Seolah busurnya menegurnya, mengatakan kepadanya bahwa sekarang bukan saatnya untuk hal semacam itu.

Lampu redup menyala di hati beku Neia. Menyebar seperti api, dan menyebarkan angin dingin yang bertiup melalui jiwanya.

Dia berhenti gemetar, dan penglihatannya tidak lagi menyempit. Apa yang mengisi hatinya adalah rasa keadilan yang tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Ahh, berpikir itu akan sangat berpengaruh.

Neia menegaskan kembali bahwa apa yang dikatakan Sorcerer King sudah benar.

Perwakilan demihuman yang diserang Neia terlihat melambat. Itu karena mereka telah terguncang untuk menemukan fakta bahwa perisai manusia mereka tidak efektif.

Karena itu, dia harus berteriak.

Neia membuka matanya, dan berteriak pada prajurit yang menatap.

“Untuk apa kau berdiri di sana? Cepat turunkan batu-batumu! Kita tidak bisa menyelamatkan para sandera itu! ”

Ya. Neia dan yang lainnya tidak bisa menyelamatkan para sandera. Dan kemudian, mereka telah melihat apa yang akan dilakukan musuh terhadap para sandera yang kehilangan nilainya. Karena itu, yang harus dia lakukan adalah ...

Dia menembakkan panah lain untuk mempercepat demihuman menuju ke kematiannya.

Neia menggunakan penglihatannya yang terlatih dan melihat bahwa bidikannya telah menembus seorang anak laki-laki melalui dahinya. Dia tidak tahu apakah itu karena dia telah membidik pergelangannya atau karena tengkorak bocah itu telah mengurangi dampaknya, tetapi panah ini tidak segera berakibat fatal. Namun, barisan depan musuh dalam kekacauan. Itu sudah bisa diduga. Manusia dan demihuman akan memperlambat langkah mereka ketika hal-hal tidak berjalan seperti yang direncanakan.

Namun, semua yang dia bisa lihat hanya dari barisan musuh yang membentang dari satu sisi penglihatannya ke sisi yang lain.

Neia hanya memiliki efektiftas pada wilayah di mana dia menembak. Dan sisanya, segala sesuatunya berlanjut seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Itu tampak seperti penyok kecil dalam barisan yang panjang.

"Cepat dan lempar batu!"

Neia meneriaki mereka sekali lagi.

Jika mereka tidak melempar batu mereka, semua yang dilakukan Neia akan sia-sia.

Itu adalah sesuatu yang bahkan lebih tak termaafkan daripada mengambil nyawa anak-anak yang memiliki masa depan di depan mereka.

Musuh menyerang di kiri, kanan, dan tengah pada saat yang bersamaan. Jika ada pertempuran langsung pecah dengan keadaan pasukan yang tak seimbang, mereka akan kewalahan oleh perbedaan kuantitas. Namun, jika bahkan salah satu formasi musuh melambat, itu akan mengurangi tekanan pada mereka.

Jika musuh mencapai tembok, mereka akan memanjat menggunakan anak-anak sebagai tameng. Jika mereka berhasil menebusnya, para prajurit tidak akan mampu melawan demihuman. Apa yang harus dia lakukan sekarang adalah melihat berapa banyak kekuatan bertarung yang bisa dia curi dari musuh sebelum mereka melakukan pertempuran langsung.

Sangat sulit bagi prajurit untuk membunuh anak-anak. Oleh karena itu, harus ada seseorang yang bersedia memberikan contoh, bahkan jika tangannya kotor!

Neia mengarahkan matanya pada seorang paladin di kejauhan.

Kau harus menyadari bahwa ketika kau mengambil kamp penjara dan kota ini! Kau seharusnya tahu bahwa Sorcerer King melakukan hal yang benar! Dan kau harus tahu bahwa tidak ada orang lain yang bisa melakukan ini! Dan tentu kau harus tahu bahwa tidak ada gunanya menderita atas kehidupan yang tidak dapat kau selamatkan! Apa yang seharusnya kau lakukan adalah mengabdikan seluruh kekuatanmu untuk menyelamatkan nyawa yang dapat diselamatkan!

Neia menembakkan panah lain.

Sama seperti sebelumnya, tembakannya membunuh seorang gadis dan demihuman tang terikat dengannya.


***


"Cepat--"

"--Uooooohhhh!"

Sebuah teriakan bergema di sekitar Neia ketika sebongkah batu terbang. Tampaknya menyapu kecemasan di dalam hatinya.

Batu yang dilempar menghantam demihuman, yang masih ragu-ragu. Meskipun tidak terlalu fatal, tampaknya itu cukup menyebabkan sejumlah kerusakan.

“Hei, kalian semua! Cepat dan serang demihuman! Lupakan tentang anak-anak yang disandera! ”

Neia mengenali prajurit yang berteriak.

Dia adalah ayah dari bocah lelaki yang dibunuh oleh Sorcerer King ketika mereka membebaskan kamp penjara pertama.

Neia terkejut menemukannya di sini.

“Jika mereka berhasil melewati kita, para wanita dan anak-anak akan menderita lebih buruk daripada sebelum kita menyelamatkan mereka! Jika kau masih mencintai anak-anakmu, maka lemparkan batu-batu itu sekeras yang kau bisa! ”

Suaranya seperti mengusir semua keraguan yang lainnya, dan itu segera diikuti oleh lemparan beberapa batu. Ketika melempar batu banyak yang arah lemparnya tak beraturan. Yang terpenting mereka mau melakukannya.

Pada saat Neia menarik busurnya lagi, hujan batu menjatuhi demihuman.

Banyak dari batu-batu itu menghantam demihuman dibarisan depan, yang menggunakan anak-anak sebagai perisainya. Sebaliknya, akan lebih tepat untuk dikatakan bahwa batu-batu itu diarahkan kepada anak-anak yang terikat dengan demihuman, daripada para demihuman itu sendiri.

Anak-anak menangis dan meratap dengan jeritan. Meski begitu, batu-batu itu menghancurkan anak-anak yang menyedihkan tanpa belas kasihan. Mereka adalah pengorbanan yang paling tragis, terjebak di antara kekejaman kedua belah pihak.

Neia memprioritaskan membidik anak-anak itu.

Ini adalah tanda penghormatan terhadap pengorbanan yang harus dilakukan untuk menyelamatkan sebagian besar orang.

Neia mencondongkan badan untuk mencari target berikutnya, dan kemudian dia merasakan sesuatu merobek udara saat mendekatinya, tetapi yang dia lihat hanyalah semburan cahaya.

Apakah ini serangan sihir dari musuh?

Neia membeku sesaat. Pada saat yang sama, dia mendengar bunyi dari perutnya. Rasanya seperti ada sesuatu yang ringan menabrak perutnya.

Terkejut, dia terhuyung mundur selangkah dan kemudian dia mendengar suara gemerincing dari kakinya. Dia melihat lebih dekat dan melihat sesuatu yang tampak kurang seperti tombak tapi lebih mirip panah raksasa - dengan kata lain, sebuah peluru balista.

Ujungnya seperti paku yang membantingnya dari depan.

Neia buru-buru kembali ke belakang dinding. Setelah itu, dia mendengar suara gesekan sebagai sesuatu yang sangat besar menghantam tembok kota.

Keringat dingin mengalir di punggungnya.

Neia tanpa sadar membelai bagian di mana dia merasakan dampaknya.

Dia memikirkan bagaimana sang Sorcerer King telah melemparkan pedangnya sebelumnya, dan serangan tadi telah dipentalkan oleh medan cahaya dari armor Buser. Itu akan menjelaskan apa yang terjadi sekarang.

Sepertinya dia telah diselamatkan oleh armor Buser, yang diberikan Sorcerer King kepadanya. Dengan kata lain, kehidupan Neia telah diselamatkan tepat pada waktunya.

Apakah itu semacam perlindungan dari serangan jarak jauh? Dadaku, bahu dan perut dilindungi oleh armor, tapi bagaimana dengan tempat lain? Apakah kemampuan itu harus diaktifkan? Tidak, yang lebih penting, berapa kali lagi aku bisa menggunakannya? Atau apakah itu hanya sekali pakai?

Tanpa armor yang Sorcerer King yang telah pinjamkan padanya, perut Neia bisa saja tertusuk.

Fakta itu mengirim getaran ke tubuhnya.

“Huh ... huh ... huh. Ayo, ayolah, diriku! ”

Neia belum memasuki radius 「Under Divine Flag」. Dia merasa bahwa itu tidak perlu karena dia memiliki mahkota yang diberikan Sorcerer King. Karena ini, dia hanya merasakan ketakutan akan kematian dari dirinya sendiri. Namun, tidak ada air mata di mata Neia - sebaliknya, dia mencengkeram busurnya sebelum itu terjadi.

Dia telah memutuskan untuk terus berjuang, bahkan jika itu berarti mengambil nyawa anak-anak. Dia tidak bisa membiarkan dirinya kehilangan keinginan untuk bertarung setelah terkena peluru ballista.

Ini untuk menjaga anak-anak agar mereka tidak mengalami penderitaan lebih lama. Pada saat yang sama, itu juga untuk membunuh para demihuman yang telah menyeret mereka ke dalam pertempuran. Panah yang dia arahkan adalah perwujudan kedua hal ini.

Niat untuk menyerang tanpa memperhatikan anak-anak menyebar  dari dirinya, sampai semua prajurit melempari batu demihuman.

Neia bahkan melihat paladin melempar batu.

“Bajingan! Kau bajingan!"

"Ahh, sial, mereka demihuman ..."

"Maafkan aku! Maafkan aku!'

"Aku minta maaf ... tolong maafkan aku ..."

Meskipun teriakan penyesalan itu bergema dengan keras, mereka tidak berhenti melemparkan batu mereka untuk sesaat.

Ini adalah serangan yang dibuat oleh rakyat yang telah menerima bahwa "beberapa darah harus ditumpahkan untuk menyelamatkan jumlah kehidupan yang lebih banyak."

Namun, jumlah musuh terlalu banyak. Pada saat mereka menyerang barisan depan - demihuman menggunakan anak-anak sebagai perisai - para demihuman sudah mencapai sekitar tembok, dan mereka mulai mengerahkan tangga mereka satu demi satu.

Sementara para demihuman yang mampu secara teknologis bisa membuat jebakan-jebakan dan tangga-tangga penyerangan dalam hal senjata pengepungan, kebenarannya adalah bahwa tidak ada tindakan balasan yang sempurna terhadap keduanya. Beberapa orang mencoba mendorong tangga agar menjauh dengan tongkat panjang atau membiarkan para angel menghancurkannya, tetapi ada terlalu banyak yang bingung harus berbuat apa.

“Bagaimana dengan sebuah bom api? Suruh para priest untuk merapal mantra itu! ”

"Ini buruk! Mereka menaikkan tangga di sana! Aku akan pergi, jaga pos ini untukku! ”

"Lempar batu itu!"

Ada keributan besar di atas tembok. Para prejurit melempar batu atau menusuk dengan longspears untuk mengusir demihuman yang sedang memanjat tangga, tetapi tangga naik satu demi satu, dan menjadi sulit untuk berurusan dengan mereka semua.

Beberapa demihuman dengan gesit menghindari tusukan yang ditusuk seorang prajurit, banyak dari mereka menggenggam tombak dan menarik para penyerang dari tembok. Kemudian ada para demihuman seperti Armatts dan Bladers, yang memiliki armor alami setara dengan lempengan baja. Mereka mengabaikan tombak dan bergegas ke atas.

Meskipun para paladin telah dilatih dalam pertempuran dan dapat menangani para demihuman yang sangat terlindungi ini, jumlah demihuman di atas tembok semakin banyak. Jika ada celah muncul di garis pertahanan, itu akan segera terisi.

Setelah menguatkan tekadnya, Neia bersandar dari belakang sebuah benteng dan menembak demihuman yang memanjat dari samping.

Itu bukan keterampilan Neia, melainkan senjata yang dia pegang yang membunuh demihuman dalam satu tembakan. Dia bisa membunuh Armatts dan Bladers yang tangguh karena dia memiliki Ultimate Shootingstar Super.

Tubuh Neia terlihat jelas saat dia membungkuk, dan dia terkena beberapa kali lemparan batu yang dilemparkan oleh para Stone Eater. Meskipun batu-batu itu bisa membuat penyok lempengan logam. Neia dilindungi oleh armor Buser. Namun, dia mungkin akan memar dan dia mungkin menderita patah tulang atau keduanya.

Meskipun dia berkeringat, dia tidak berhenti menembaki para demihuman untuk sedetikpun.

Aku masih bisa melakukan ini ... Aku hanya punya mana yang cukup untuk menggunakan kalung penyembuhan Yang Mulia pinjamkan padaku sekali, jadi aku harus menyimpannya!

Ketika dia terus mengarahkan bidikan demi bidikan, sebagian dari pikirannya mencoba memperkirakan berapa lama dia bisa bertahan. Bagaimanapun juga, menggunaan sihir pemulihan adalah kartu trufnya.

Dia menarik anak panah dari tempatnya, menaruhnya ke busur, membidik kepala atau jantung demihuman dan kemudian melepaskannya. Dia mengulangi urutan itu berkali-kali.

Sebuah batu mengenainya cukup keras sampai menjatuhkan panah dari tangannya.

Neia buru-buru merunduk di balik sebuah benteng.

Dia telah menjatuhkan panahnya karena serangan Stone Eater telah mengenai tubuh Neia, tapi itu bukan satu-satunya alasan.

Para Paladin adalah pengguna pedang. Sebagai pengawal, dia telah berlatih dengan pedang, jadi bahkan jika dia tahu dasar-dasar memanah, dia tidak menghabiskan banyak waktu berlatih dengan busur. Kurangnya latihan ini membuat lengannya kaku dan jari-jarinya sakit.

Jika dia tidak bisa menggunakan busur, maka dia hanya akan menghalangi. Terlalu cepat baginya untuk menggunakan kartu trufnya sekarang, tapi dia tidak punya cara lain untuk mengembalikan kemampuannya bertarung.

"Aktivasi Item:「 Heavy Recover 」!"

Mana terkuras dari tubuh Neia, dan itu membuatnya sedikit pusing. Dia tidak akan bisa melakukan ini untuk kedua kalinya.

Pada saat yang sama, semua rasa sakit di tubuhnya lenyap, entah itu kram di lengannya atau jari-jarinya yang sakit.

"Aku bisa melakukannya!"

Neia membungkuk lagi dan melanjutkan serangan.

Untungnya, pasukan Jaldabaoth memiliki beberapa tingkat kepemimpinan. Kalau tidak, para ballista akan menembaki Neia untuk membunuhnya tanpa ragu-ragu, tetapi karena mereka dipimpin, mereka tidak menembak karena takut mengenai teman-teman mereka.

Neia fokus pada penembakan, dan akhirnya tangan yang meraih anak panahnya tak meraih apapun.

Dia melihat ke bawah dengan panik dan melihat bahwa dia kehabisan panah.

Saat itu, teriakan datang dari prajurit.

Ada seorang demihuman yang tampak kuat di depan tangga. Meskipun tidak berbeda dari Stone Eater yang telah melemparkan batu ke Neia, fisiknya sangat bagus. Meskipun itu tidak sebanding dengan Buser, dia masih memancarkan aura makhluk yang kuat.

Dia memegang greatsword yang tampak tajam di tangan kanannya, yang menyerupai pisau daging. Tangan lainnya memegang helm yang sepertinya terisi sesuatu. Itu adalah kepala paladin yang memimpin daerah ini.

“Yang Terkuat Jajan-sama dari Suku Lagon telah mengambil kepala komandan musuh! Sekarang, kalian para anjing, bunuh mereka! Bunuh semua manusia! "


***


Situasi segera berubah suram.

Paladin hanya sedikit jumlahnya, dan kematian di antara mereka yang berjumlah kecil berarti bahwa kekuatan pertahanan daerah ini akan menurun. Itu bukan satu-satunya.

Ada perbedaan yang luar biasa dalam hal kekuatan antara seorang prajurit dan seorang paladin, bahkan jika yang terakhir bukanlah bagian dari elit yang dipilih secara langsung. Tidak mungkin prajurit bisa menang melawan demihuman yang bisa membunuh salah satu paladin itu.

Ketika prajurit membeku dalam ketakutan, para demihuman mengamankan tangga di belakang Stone Eater dari sekarang - Jajan. Mereka meledak seperti air dari bendungan yang rusak, satu menjadi dua, dan dua menjadi empat. Itu seperti mitosis.

Demihuman mulai mengisi bagian atas tembok, dan sebaliknya, jumlah prajurit mulai berkurang.

Demihuman dan prajurit. Perbedaan dalam kemampuan individu mereka jelas terlihat.

Dia melihat sekeliling dengan panik.

Panah. Dia tidak bisa melakukan apa pun tanpa panah.

Dia mengarahkan pandangannya seperti seorang pengelana di padang pasir mencari oasis, dan kemudian dia melihat seorang prajurit yang terlihat kelelahan bersandar pada dinding benteng. Ada beberapa anak panah disampingnya.

Itu dia! Aku akan mengambil panah dari prajurit yang terluka dan memintanya mundur kebelakang.

Tapi Neia menarik napas saat dia berlari. Pria yang tampak seperti pemanah itu kehilangan separuh wajahnya. Dia jelas mati.

Dia mungkin menerima serangan langsung dari Stone Eater. Otaknya merembes keluar, pantulan matanya kosong, dan nasibnya mungkin akan segera menjadi milik Neia juga.

Dia melihat lebih dekat, dan menemukan beberapa mayat serupa. Hidungnya yang biasanya sensitif akhirnya mendapati aroma kental di udara. Tidak, hidungnya baik-baik saja, otaknya tidak menerima pesan itu,

Saat bubur oatmeal yang dimakan naik ke tenggorokannya, Neia memaksa dirinya untuk menelan kembali dengan sekuat tenaga. Dia hampir tidak berhasil, tapi tidak ada yang tahu apakah itu karena dia sedang beruntung, atau karena dia menjadi tahan terhadap ini setelah menonton "pertunjukan makan malam" sebelumnya.

Neia mengatupkan giginya dan memindahkan panah yang tersisa milik pemanah tanpa nama itu ke miliknya sendiri. Mengisi kembali amunisinya terasa seperti dia sedang memulihkan semangat juangnya sendiri.

Aku masih bisa bertarung. Masih ada hal yang bisa aku lakukan….

Setelah dengan cepat menyelesaikan pekerjaannya, Neia merapatkan kedua tangan pemanah dan menutup mata yang terbuka. Tidak ada waktu untuk melakukan itu, tetapi dia tidak bisa menghentikan dirinya untuk melakukannya.

“Aku akan bertarung demi kau juga, sampai saat terakhir ...”

Saat Neia berbalik dan bangkit, dia tidak lagi bergumam pada dirinya sendiri.

Semangatnya melesat ke puncak yang belum pernah dimiliki sebelumnya, dan perasaannya sangat tajam. Dia merasa seperti bagian dari busur yang dia pegang.

Bagian atas tembok sekarang menjadi pertempuran jarak dekat yang kacau. Dengan kemampuan Neia, tampaknya hampir tidak mungkin untuk menjebak Jajan - yang memegang kepala paladin - mengingat banyaknya teman dan musuh di antara mereka. Namun--

Aku masih memiliki sarung tangan ini! Dan Ultimate Shootingstar Super Yang Mulia pinjamkan padaku! -- Aku bisa melakukan ini!

Dia melepaskan panahnya saat dia mengisi dirinya dengan keyakinan kuat itu.

Pada saat Jajan melihat aliran angin di udara, sudah terlambat.

Anak panah itu menusuk kepalanya, dan Jajan jatuh lemas ke tanah.

"Jajan dari Suku Lagon telah mati oleh tangan Neia Baraja!"

Meskipun dia meneriakkan kata-kata itu, dia tidak dijawab oleh sorakan. Itu sudah bisa diduga. Tidak ada waktu untuk bersorak gembira di tengah pertempuran hidup dan mati. Neia tersipu sedikit ketika dia menyadari itu, tapi dia berhasil mengguncang para demihuman. Dia bisa merasakan tekanan pada mereka berkurang.

Ini bukan kekalahan total.

Neia mengambil panahnya lagi, lalu berbalik untuk membidik demihuman yang sama sebelum mengirim panah ke arahnya. Dia menembak kepala demihuman dan dia jatuh dari tembok.

Neia meraih panah lain. Dia melakukannya seperti itu bukan apa-apa, yah mau bagaimana lagi. Apakah dia seorang pemanah profesional seperti ayahnya sekarang?

Kemampuan Neia telah meningkat pesat selama pertempuran ini. Begitulah cara dia berhasil membunuh Jajan, meskipun sebelumnya telah terluka selama pertempuran dengan paladin.

Di tengah kekacauan pertempuran, Neia mencari mangsa baru untuk dibidik.

--Mengapa mereka tidak menargetkanku, sebagai pemanah?

Pertanyaan itu dijawab saat panah berikutnya menembus tengkorak demihuman lain.

“Jangan mendekati manusia itu dengan sembarangan! Dia mengenakan baju zirah Grand King! ”

"Grand King?"

“Grand King Buser? Armor Grand King Buser? "

Telinga Neia yang sensitif menangkap obrolan antara para demihuman.

“Tidak diragukan lagi! Itu armor Buser! ”

"Jangan bilang kalau manusia itu mengalahkannya ..."

Ah! Ternyata itu!? Ketika Sorcerer King mengatakan itu akan melindungiku, apakah dia tidak mengacu pada kemampuan armor untuk melindungi dari serangan jarak jauh tapi reputasi mengalahkan Buser !?

Nama Grand King Buser dikenal di seluruh kekuatan demihuman. Oleh karena itu, para demihuman yang telah menaiki tembok berada di bawah kesan yang salah bahwa mereka bertempur melawan ksatria yang telah mengalahkan Buser. Fakta bahwa Neia telah membunuh demihuman kelas pemimpin dalam satu tembakan menambah kesan itu.

Itulah mengapa mereka menolak untuk menyerangnya, meskipun mereka tahu Neia adalah seorang pemanah.

Sasuga Ainz-sama, apakah dia memperhitungkan ini juga?

Dalam semua kemungkinan, tak ada demihuman yang akan mengejarnya meskipun dia berbalik dan berlari. Dibanding mengejar musuh yang kuat --Mesikipun kesalahpahaman-- mereka lebih baik mengabaikannya. Karena itu, keselamatan Neia mungkin terjamin. Saran Sorcerer King untuk "melarikan diri ke gerbang timur" tiba-tiba mencapai pikirannya, tetapi dia tidak bisa melakukannya.

Jika memikirkan pemikiran itu lebih baik tidak usah datang kesini dari awal.

Neia melepaskan panah lain, dan membunuh demihuman lainnya.

“Uoooh! Itu ... tatapan mata itu lagi ... ”

Glare ... yah, aku melihat mereka ...

“Itu adalah mata seseorang pembunuh! Dia, manusia perempuan itu, dia sesuatu yang lain! ”

Mungkin ... seorang perempuan ...

“Lihatlah busur itu! Luar biasa! Itu bukan hanya keahliannya! ”

Hehe!

"Mad-Eyed Archer!"

... Eh?

“Apa, ada apa dengan nama itu? Apakah kau tahu manusia itu? ”

...Tidak tidak...

"Apakah manusia perempuan itu memiliki nama panggilan?"

...Tunggu sebentar!

"Aku pernah mendengar ada pemanah manusia dengan wajah iblis dan keterampilan luar biasa ... mungkinkah dia !?"

Itu ayah!

“Mad-Eyed Archer! Pemanah yang membunuh Buser! ”

Untuk beberapa alasan, frasa “Mad-Eyed Archer” menyebar melalui jajaran demihuman seperti gelombang. Mereka sudah memutuskannya! Saat pikiran itu menembus pikirannya, Neia tidak lagi memiliki kesempatan untuk memperbaikinya.

Ketika Neia melepaskan anak panahnya, prajurit mulai bergerak.

“--Setiap orang, tahan barisan! Jangan biarkan para demihuman mendekati gadis itu! ”

“Ohh! Para prajurit! Ingat pelatihanmu! ”

"Aku bergerak!"

Sekitar 20 anggota prajurit berencana menggunakan diri mereka sebagai tameng baginya.

“Bunuh saja demihuman brengsek itu! Kita akan melindungimu! ”


"Mengerti--"

Suara sayap mengepak datang dari kamp musuh.

Neia berputar dan mengarahkan panahnya ke sumber suara.

Matanya dipenuhi dengan pemandangan demihuman menyeramkan naik dari formasi musuh. Ada banyak dari mereka.

Sementara itu tampak seolah-olah melewati dinding yang seharusnya menjadi tujuan mereka, beberapa dari mereka terjun dari kawanan domba dan turun menuju Neia.

Dia telah lama meninggalkan pemikiran tentang siapa yang harus dibidik. Di dunia putih yang sunyi dan bersih ini, di mana yang bisa dilihatnya hanyalah musuhnya, Neia dengan tenang melepaskan panah pada setiap musuhnya. Kecepatan memanahnya yang tidak ragu seperti tidak manusiawi dalam ketepatan mekanisnya.

Setelah mengincar demihuman menyeramkan menuju padanya, Neia menghembuskan nafas ringan. Dia bisa mendengar lagi setelah dilepaskan dari keadaan hyperfocus itu.

Menuju ke samping--

Dia ingin menghindar, tetapi deru rasa sakit datang dari lengan kirinya.

Lengannya telah terobek oleh cakar Armatt dari samping.

"Gwaaargh!"

Meskipun dia menangis kesakitan, Neia masih berusaha menarik panah lain, tapi kemudian dia berpikir bahwa dia mungkin tidak dapat dengan benar menahan busurnya. Dalam hal ini, mungkin menarik pedangnya akan lebih baik.

Keraguannya adalah kelemahan besar, dan Armatt yang tampak buas itu mengangkat lengannya, bersiap untuk menindaklanjuti serangan sebelumnya dengan serangan ke wajah.

Dia ingin mundur, tapi lawannya adalah petarung kelas atas dan berhasil mendekatinya, jadi dia tidak bisa menghindarinya.

Rasa sakit yang mendalam memenuhi wajahnya. Ketika dia berhasil memutar kepalanya dan menghindari matanya dicabik-cabik, cakar-cakar itu merobek pipi kirinya dan membuka luka yang memungkinkan akses ke bagian dalam mulutnya.

Darah segar memenuhi mulutnya, dan rasa darah menyebar di lidahnya. Selain itu, dia bisa merasakan darah hangatnya mengalir dari pipinya, sensasi menyebar di leher dan dadanya.

Neia tidak punya waktu untuk menarik pedangnya, jadi dia membanting Ultimate Shootingstar Super ke wajah Armatt.

Armatt mungkin tidak mengira dia melakukan itu dengan busur, jadi dia mencoba mundur untuk menghindari serangan itu.

Karena dia tidak bisa menggerakkan lengan kirinya dengan baik untuk menahan busurnya, Neia mencabut pedangnya dengan tangan kanannya.

Neia menusuk dengan kekuatan seperti dia menuangkan hidupnya ke dalamnya. Armatt itu segera membalas dengan cakar tajam, tetapi seorang prajurit terdekat telah menyerang kakinya dan tujuannya tidak tercapai. Cakar itu hampir mencapai telinganya kurang dari satu inci, tetapi pedang bajanya sendiri tenggelam ke tenggorokan Armatt.

Dia melirik Armatt yang jatuh dan kemudian mengamati situasinya.

Sementara dia berfokus pada memanah, blokade prajuti yang melindunginya hampir sepenuhnya dihancurkan. Para demihuman telah mencapai Neia, dan hanya ada lima orang lagi yang tersisa, semua ditekan dekat ke dinding.

Bala bantuan terdekat bertempur di sisi lain demihuman yang telah memanjat tangga, dan mereka akan kesulitan untuk membantunya di sini. Terus terang, mereka sepertinya terlibat dalam pertempuran, jadi mereka tidak akan punya waktu luang untuk datang membantunya.

Ada lebih dari 30 demihuman di sekitar Neia, dan hanya ada enam orang di sisinya.

Neia memelototi para demihuman, dan mereka mundur sedikit, mengurangi tekanan pada mereka.

"Maafkan saya, Baraja-sama!"

Prajurit yang telah ditekan ke dinding mengambil formasi defensif di depan Neia.

"Kita tidak akan membiarkan para bajingan itu melewati kita, bahkan jika itu adalah hal terakhir yang kita lakukan!"

Orang yang mengatakan ini tampak seperti pria pengecut berusia 40-an, dengan perut yang terlihat tidak sehat dan menonjol. Namun, wajahnya memerah dengan apa yang tampak seperti kegembiraan pertempuran, dan tubuhnya berlumuran darah sehingga orang tidak dapat mengetahui apakah itu miliknya atau musuh. Meski begitu, dia menolak berlutut, berdiri tegak dengan semangat yang gigih.

Dia jelas terlihat seperti seorang pejuang yang dapat diandalkan.

"Terima kasih banyak!" Neia berkata sambil meludahkan mulut penuh darah segar yang telah berkumpul di sana. Kemudian, dia melanjutkan - "Aku akan serahkan ini kepadamu!"

Dia bukan satu-satunya yang seperti ini. Tidak satu pun dari tubuh-tubuh yang roboh dari prajurit menunjukkan tanda-tanda bahwa mereka telah berusaha untuk meninggalkan barikade yang telah mereka bangun di sekitar Neia. Apa lagi yang bisa dia lakukan selain menguatkan semangat juangnya?

Mata pria itu mengarah ke lengan kiri Neia, dan wajahnya menegang.

"Aku bisa melihat tulangnya ..."

"Tolong jangan katakan itu, itu sangat menyakitkan ketika kau menunjukkannya."

"Ah, ahhh, maaf."

Begitu seseorang mencapai tingkat keterampilan tertentu sebagai seorang paladin, mereka akan dapat menggunakan mantra pemulihan tingkat rendah. Namun, Neia hanya seorang pengawal, jadi dia tidak bisa melakukannya. Tidak ada paladin atau priest di samping Neia, dan mana nya belum cukup pulih untuk menggunakan benda sihir lagi. Mungkin akan lebih baik untuk meninggalkan pemikiran menggunakan lengan kirinya dalam pertempuran ini.

Neia memelototi para demihuman, tetapi hanya menggerakkan bola matanya membuat luka di wajahnya sakit.

Rasa sakit itu membuat tatapannya jauh lebih tidak menyenangkan, dan ketika para demihuman merasakannya, mereka mulai waspada.

“Baraja-sama, terus tembaki saja mereka dengan busur anda, seperti anda mengalahkan demihuman yang tadi. Begitulah cara kita berhasil bertahan. "

Jika demihuman didepan mata Neia menyerang mereka semua sekaligus, para prajurit mungkin akan dibunuh dalam sekejap. Namun, mereka semua waspada terhadap Neia si pemanah, jadi mereka tidak bisa bergerak bersama. Sebenarnya, dia bisa memahami kewaspadaan mereka begitu dia mendengar apa yang dikatakan demihuman.

"Mad-Eyed Archer ... dia tidak banyak menggunakan pedang?"

"Jangan ceroboh, dia hanya pura-pura tidak bisa menggunakan pedang untuk menipu lawannya."

"Sungguh? Kau benar-benar pintar. ”

"Haruskah kita menyuruh Snakemen dan membunuhnya dari jarak jauh dengan tombak?"

Neia mencemooh mereka di dalam hatinya. Tampaknya dia telah mendapatkan reputasi yang tidak patut dengannya berkat kekuatan busur sihir yang dia pinjam.

"... Apakah ada harapan untukku?"

Neia bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan itu cukup tenang sehingga para demihuman tidak bisa mendengar, dan kemudian dia tertawa.

"... Jika itu adalah busur ... busur yang aku pinjam dari Yang Mulia, Ultimate Shootingstar Super, menemembak tidak akan menjadi masalah, tapi ..."

Pria itu mencoba mengucapkan nama Ultimate Shootingstar Super, dan kemudian dia tertawa sedih.

“Benarkah ... jadi ini sangat buruk, ya. Kalau begitu, Baraja-sama ... melompatlah dari tembok dan melarikan diri. Anda harus terus hidup. "

“Aiieee! Maafkan aku. Itu wajar bagi anda untuk marah pada kata-kata bodoh seperti itu. Tapi, tapi, meski saya tidak tahu neraka macam apa yang anda jalani, anda berusia sama seperti putri saya ... itu yang saya pikir, tetapi membiarkan seorang gadis seperti itu mati hanya ... ”

Aku tidak marah, aku hanya melihatmu secara normal. Pikiran itu terlintas dalam pikirannya, tetapi ini adalah hal yang umum sekarang dan Neia tidak tersinggung karenanya.

Pria itu berbicara tentang kebenaran. Akan lebih bijaksana untuk mundur kembali untuk sementara waktu dan menyembuhkan lukanya sampai dia bisa menggunakan busurnya, daripada mengayunkan pedang yang tidak biasa dia gunakan.

- Apa yang akan terjadi pada mereka jika aku melakukan itu? Aku tahu betul. Aku tidak dapat membantu mereka bahkan jika aku tetap tinggal dan berjuang. Aku akan mati sia-sia. Tapi...

Neia melambaikan busur di tangan kirinya ke bawah dan ke samping.

Aku harus mengembalikan senjata ini. Ada banyak alasan mengapa aku harus berlari. Tapi, tapi, apa yang akan dipikirkan musuh-musuh Yang Mulia jika aku melarikan diri ketika aku menggunakan senjata yang dia pinjamkan kepadaku? Dalam hal itu--

"Bagaimana aku bisa lari !?" dia berteriak. "Bagaimana mungkin aku, sebagai orang yang memegang senjata yang dipinjamkan Yang Mulia, berbalik dan lari !?"

Dia dengan erat mencengkeram pedang di tangan kanannya.

Membayar kebaikan kepada yang baik adalah hal yang alami bagi manusia.

Rakyat dari kerjaan ini - secara khusus, pemimpin paladin mereka - bukan tipe yang melakukan itu, tetapi dia ingin menunjukkan kepada Sorcerer King bahwa tidak semua orang di kerajaan ini seperti itu.

"Yeeeaaaart!"

Neia menyerang dengan sebuah teriakan perang yang terdengar seperti ratapan. Karena dia tidak bisa menggunakan busurnya, prajurit akan mati tanpa perlindungan. Dalam hal ini, dia harus mengambil keuntungan dari rasa takut para demihuman tentang kekuatan dan serangannya sementara mereka tidak mengeluarkan kekuatan mereka.

Musuh mungkin tidak mengira Neia akan membuat mereka menghadapinya dengan jumlah banyak, dan mereka bergerak cukup lambat sehingga bahkan sedekat apapun pedang Neia cukup untuk memotong mereka.

Prajurit yang tersisa di belakang Neia mengikuti jejaknya.

Neia mengayunkan pedangnya.

Terpental, dan tubuh demihuman terhuyung, serangan mereka dipentalkan oleh pasukan Buser.

Neia menusukkan pedangnya.

Dia menikam tubuh demihuman, dan ketika dia menariknya keluar, organ-organnya mengikuti. Sebelum demihuman itu menyentuh tanah, cakar demihuman lain menghantam wajah Neia. Luka di pipi kirinya menjadi bertambah di pipi sebelah kanannya, dan darah yang mengalir keluar masuk ke matanya.

Rasa sakit yang luar biasa memenuhi kakinya.

Seorang demihuman mendorong belatinya ke dalam tubuh.

Salah satu anggota prajurit roboh.

Pedang berayun.

Dua anggota prajurit lagi terbunuh.

Satu demihuman roboh.

Semua anggota prajurit mati.

Tidak ada apa-apa selain musuh di depannya dan di sampingnya.

Nafasnya kasar, dan detak jantungnya membuatnya kesal.

Bagian-bagian tubuhnya yang telah diserang oleh musuh menyala panas, dan setiap kali dia memindahkannya, gelombang-gelombang rasa sakit menahan Neia dengan rasa pedih.

--Aku takut.

Neia ketakutan.

Dia sudah siap untuk mati di sini.

Mereka memiliki jumlah yang lebih banyak, dan mereka juga individu pejuang yang lebih baik.

Musuh memiliki banyak kerugian, dan satu-satunya keuntungan yang dimiliki timnya adalah posisi bertahan mereka.

Itulah yang terjadi, itu akan menjadi aneh jika dia tidak mati.

Meski begitu, melihat kematian didepan mata itu menakutkan.

Kata "gerbang timur" - kata orang yang sangat ia hormati - bergema di benaknya. Meskipun dia siap untuk mati, dia tetap ingin hidup.

Neia pernah berpikir tentang apa yang akan terjadi ketika seseorang mati.

Seperti apakah perasaannya saat itu?

Jiwanya akan kembali ke sungai besar, di mana para dewa akan menghakiminya, dan mereka yang berbuat baik seperti yang dijelaskan dalam kitab suci akan pergi ke tanah peristirahatan yang kekal, sementara orang jahat akan dikirim ke tanah siksaan.

Tetap saja, bahkan jika dia telah mengumpulkan perbuatan baik sepanjang hidupnya dengan tujuan untuk mencapai peristirahat yang kekal, dia masih takut untuk menghadapi akhir hidupnya.

Dia mengayunkan pedangnya.

Perlawanan tak berdaya itu tidak mungkin bisa membunuh musuh dalam satu serangan.

Siapa pun yang menyerang bahkan ketika dikelilingi, akan melakukan serangan balasan yang kejam dari musuh.

Pedang menembus armor Neia, dan dia dipenuhi luka.

Neia masih hidup terima kasih kepada armor yang telah diberikan Sorcerer King kepadanya. Dia sudah lama mati tanpanya. Memang, dia akan menjadi mayat seperti prajurit yang tewas tak terhitung jumlahnya dan warga sipil yang telah tersebar di seluruh kota seperti mereka telah dibuang sembarangan.

Aku pasti dalam kondisi yang sangat buruk ...

Neia tertawa pada dirinya sendiri karena mampu berpikir tentang hal-hal yang tidak pantas seperti itu bahkan saat dia sedekat ini dengan akhirat ..

Kakinya tergelincir karena kekuatan ayunannya. Paha kirinya tersangkut dan paha kanannya terluka dan tidak bisa kembali tegak.

Dia kehilangan keseimbangannya dan terjatuh. Dia bersandar di dinding benteng, tetapi hanya itu yang tidak bisa dia lakukan.

Dunia berubah putih dan berawan, dan dia bisa mendengar suara terengah-engah.

Itu adalah suara yang menyebalkan. Dia bertanya-tanya siapa yang membuatnya, dan menyadari bahwa itu adalah dirinya sendiri.

Dia berada di batasnya

Neia akan mati.

"Tinggal sedikit lagi dan Mad-Eyed Archer akan mati!"

“Ahhh! Semua serang bersama sekarang!"

Suara para demihuman datang dari kejauhan.

Ini ... benar-benar sakit ...

Neia tidak bisa lagi mendengar apa yang dikatakan demihuman. Namun, mereka mungkin tidak menyanyikan pujian untuknya. Ketika pemrosesan otaknya berhenti satu demi satu, sebagian pikirannya hanya memikirkan hal-hal seperti itu.

Dia hanya melambaikan pedang di tangannya untuk menjauhkan mereka - serangannya dimaksudkan untuk menjaga musuh menjauh darinya.

Aku ... sangat takut ... tetapi semua orang ... sedang menungguku ...

Di dunia yang putih dan berawan, dia melihat senyum ibunya, ayahnya, dan teman-temannya dari desa asalnya.

"Siapa ... mereka ... ahh ... Kaa-chan ... Mo-chan ... Dan-nee ...? Aku ... takut ... Yang ... Mulia ... ”

Paru-parunya, jantungnya, lengannya, dan otaknya ingin beristirahat.

Neia tidak bisa lagi menahan godaan itu, tapi tetap saja, dia belum menyerah. Kenapa begitu?

Dia takut mati. Dia dipenuhi dengan keyakinan pengikutnya untuk bertarung sampai akhir.

Terlepas dari itu - ia ingin mencapai hasil yang layak dari peralatan perang yang dipinjamnya.

Senjata demihuman menyambar sekaligus, menusuk tubuh Neia.

Dan setelah itu, Neia Baraja meninggal.

Bagian 4

Udara dimedan perang memiliki bau yang unik. Itu adalah campuran dari semua bau, dan sederhananya, itu bau yang memuakkan. Namun, itulah bau yang tercium dari manusia disini.

Satu-satunya orang di belakang pintu besi yang tertutup - Remedios - mengambil beberapa napas dalam-dalam dari udara busuk itu.

Matanya tertuju pada pasukan yang maju di depannya, yang berjumlah lebih dari 10.000.

Para pemimpin serangan di lokasi ini adalah Ogre dan demihuman kuda. Remedios mencengkeram pedang sucinya dengan erat.

Dia senang menggunakan pedang untuk menyelesaikan masalah. Dia menyukainya. Itu jelas untuk mendefinisikan pemenang dan pecundang. Bagaimanapun, tidak akan ada masalah lagi setelah kau membunuh lawan. Hidup akan jauh lebih mudah jika semuanya begitu sederhana. Saudari mudanya - Kelart - dan tua - Calca - tidak lagi memprotesnya.

"Haaaah."

Dia menghela nafas.

Setelah itu, Remedios berpikir tentang apa yang harus dia lakukan.

Gustav telah mengatakan banyak hal yang sulit dipahami sampai sekarang, tetapi intinya adalah bahwa mereka tidak dapat membiarkan satupun demihuman melewati gerbang ini.

Demihuman berjumlah puluhan ribu. Sekitar 10.000 dari mereka muncul dari balik gerbang.

Tidak membiarkan satupun demihuman masuk tidaklah mungkin jika kita bertarung di tanah terbuka, tapi di sini aku bisa menggunakan gerbang untuk membatasi jumlah yang bisa menyerangku. Jadi, selama aku bisa terus bertarung, itu akan cukup mudah untuk mencegah mereka memasukki kota! Aku hanya perlu minum minuman berenergi roso dan terus melawan mereka satu-satu!

Jika Gustav ada di sini dan dia mendengar ini, raut wajahnya mungkin akan mengatakan "Apakah anda benar-benar serius", dan ketika dia dengan tenang mempertimbangkan pertanyaan seperti itu, Remedios tertawa. Namun, gagasan itu cukup menggelikan, dan tidak mengherankan dia sering kali mecengkram kepalanya karena frustrasi.

Lihat betapa sempurna rencanaku! Calca-sama mengatakan aku bisa memberikan perintah kepada orang lain, dan Caspond-sama sepertinya orang yang sangat baik.

Umu, Remedios mengangguk.

Setelah itu, Remedios memikirkan satu-satunya kekurangan dalam rencananya untuk “bertarung satu lawan satu sepuluh ribu kali”

Itulah keberadaan Jaldabaoth.

Rencana Remedios rusak ketika bertemu dengan seseorang yang lebih kuat darinya.

Pada dasarnya dia sudah setengah bodoh, tetapi dia sangat cerdas ketika meyangkut peperangan.

Itulah mengapa dia mengerti bahwa akan sangat sulit baginya untuk mengalahkan Jaldabaoth. Tentu saja, dia tidak bisa mengakui itu di depan bawahannya. Dia adalah paladin terkuat di Holy Kingdom, dan jika dia mengakui kekalahannya, moral bawahannya mungkin akan jatuh.

Itulah mengapa pilihan terakhir mereka harus membawa Sorcerer King.

Sorcerer King, ya ...

Fakta bahwa mereka harus mempercayakan nasib bangsanya pada salah satu undead membuatnya sangat sedih hingga dia ingin muntah. Namun, mereka tidak punya pilihan lain.

Tch. Jika saja undead itu bertarung dengan cara licik, seperti menggunakan kambing atau domba yang membunuh semua pasukan Kingdom. Dengan begitu, tidak ada orang tak berdosa yang harus dikorbankan. Apakah undead tidak memahami bahwa seseorang yang memiliki kekuatan harus melindungi yang lemah? Tetap saja ... dia sangat kuat, kan?

Mengambil kota seorang diri adalah prestasi yang mengesankan. Buser adalah demihuman yang terkenal - menurut Gustav - dan mengalahkannya juga cukup luar biasa. Namun, Jaldabaoth sama sekali berbeda. Dia memiliki keraguan tentang apakah bahkan seorang magic caster yang dapat menaklukkan kota tanpa bantuan benar-benar dapat mengalahkannya.

Mungkin dia akan mengetahui kebenaran jika dia bisa sekali saja bertarung dengannya, tetapi Gustav dengan putus asa memohon padanya untuk tidak melakukannya. Oleh karena itu, dia tidak tahu persis seberapa kuat sang Sorcerer King.

Remedios tetap meragukan kekuatan Sorcerer King.

Dia secara pribadi memahami kekuatan Jaldabaoth ketika dia menunjukkan kekuatan sejatinya, tapi dia tidak bisa merasakan hal seperti itu dari Sorcerer King. Jika dia benar-benar mampu menghancurkan pasukan Kingdom, maka dia harus dikelilingi oleh aura kekuatan yang tidak bisa disembunyikan.

Apakah itu karena dia adalah seorang magic caster? Namun, jika dia setingkat dengan Jaldabaoth, dia seharusnya bisa merasakan sesuatu darinya.

Akan bagus jika dia benar-benar sekuat yang dia bilang. Kita tidak akan rugi jika dia mati. Undead itu akan menjadi duri di sisi Holy Kingdom di masa depan. Idealnya, mereka berdua akan saling membunuh.

Pendapat Remedios tidak berubah bahkan setelah bawahannya memprotesnya. Tidak, itu hanya tumbuh lebih besar dan berakar setelah Sorcerer King membunuh bocah yang disandera. Sebagai seorang paladin, dia tidak bisa mentoleransi siapa saja yang bisa dengan tenang melakukan tindakan tidak manusiawi seperti itu.

Rakyat dikerejaannya sebenarnya dikuasai rasa takut, bukan?

Ketika dia memikirkannya, dia menemukan banyak poin yang menunjuk pada kesimpulan itu. Mungkin dia dan Jaldabaoth membunuh satu sama lain juga demi kebaikan mereka.

Masalahnya adalah rakyat bangsa kita. Gustav benar ketika dia mengatakan bahwa ini adalah kesempatan bagi kita. Kita para paladin dapat menunjukkan kekuatan kita dan mengabaikan kata-kata bodoh dari Sorcerer King ... Namun, jika Jaldabaoth muncul, kita harus membiarkannya menanganinya.

Remedios melepas helmnya. Dia ingin menggaruk kepalanya.

Sulit membayangkan bahwa warga kerajaan yang diperintah oleh individu yang luar biasa seperti Calca akan mentolerir salah satu undead seperti itu. Bahkan memikirkan masalah seperti itu, membuatnya merasa sangat buruk.

Squire Baraja juga - hm? Mungkinkah dia terpikat oleh suatu sihir atau sesuatu yang lain? Ya! Dia mungkin menggunakan sihir dengan efek luas yang memaksa orang menyukainya!

Sial! Remedios berpikir. Dia tidak mempertimbangkan kemungkinan itu.

Aku harus memberi tahu Gustav tentang ini. Dia mengatakan, itu harus ditunggu sampai kita memenangkan pertempuran ini!

Remedios melihat ke belakangnya.

Di sana berdiri barisan warga sipil yang memegang tombak dan perisai.

“Tuan-tuan pemberani! Sayangnya, Holy Kingdom saat ini sedang diinjak-injak oleh demihuman, tetapi kalian harus menerimanya! Kalahkan para demihuman dan selamatkan rakyat yang tidak bersalah - teman-teman dan keluargamu - dari penderitaan mereka! Ini adalah langkah pertama menuju tujuan kita, yaitu mengusir para bajingan itu dan merebut Holy Kingdom dengan tangan kita sendiri! ”

Saat Remedios berteriak dengan keras, tampak cemas mengisi wajah-wajah prajurit.

“Para demihuman yang kejam menyerang tempat ini. Prajurit, angkat perisai kalian dan tusukkan tombakmu! Jadilah tembok yang tidak akan membiarkan musuh melewatimu! Tidak perlu takut. Selain serangan pertama mereka, satu-satunya demihuman yang harus kalian hadapi adalah para demihuman yang melarikan diri dariku! Yang perlu kalian lakukan adalah menahan mereka untuk sementara waktu sehingga para paladin dan aku bisa mengalahkan mereka! ”

Itu sedikit meredakan ketegangan mereka. Meskipun terlalu santai bukanlah hal yang baik, menjadi terlalu tegang bahkan lebih buruk. Remedios berpikir bahwa semua prajurit yang dapat dilihatnya berada dalam kerangka pemikiran yang ideal.

“Kalian banyak dilatih sepanjang hari kemarin! Yang perlu kalian lakukan sekarang adalah menunjukkan buah dari pelatihan itu. Tidak perlu terlalu tegang! ”Remedios berhenti sejenak, lalu berteriak lebih keras dari sebelumnya.

“Regu pertama! Angkat perisai! ”

Regu pertama dari prajurit - yang tampak seperti mereka mengelilingi gerbang - memegangi perisai mereka.

Ini adalah benda luar biasa yang bisa menutupi seluruh tubuh manusia, dan bagian depan mereka dilapisi dengan paku yang seukuran jari.

“Perisai! Tusuk! ”

Warga sipil dengan perisai menghantamkan bagian berduri perisai dengan segenap kekuatan mereka. Dengan demikian, mereka menghasilkan dinding baja dalam beberapa saat.

Kemarin, para regu perisai ini telah menerima tiga latihan dengan penuh semangat. Yang pertama adalah mengangkat perisai depan mereka ke udara dan membantingnya kembali ke bawah, untuk mendorong paku menancap ke dalam tanah. Yang kedua adalah ketahanan, menahan tekanan yang mereka terima.

“Regi kedua! Lindungi! ”

Sementara perisai yang mereka bawa kira-kira ukurannya sama dengan yang ada di regu pertama, mereka tidak memiliki paku. Perisai itu akan melewati kepala regu pertama dan kedua, seperti menutup di atasnya. Dengan cara ini, mereka bisa bertahan dari serangan yang melewati regu pertama.

Ada juga paladin yang bisa merapal 「 Under Divine Flag 」 pada seluruh regu kedua, untuk melindungi mereka dari rasa takut ditekan oleh musuh.

“Tombak regu ketiga, maju! Tombak regu keempat, maju! ”

Regu ketiga dan keempat terdiri dari pengguna longspear.

Longspears mereka akan menonjol dari antara barisan perisai, Ujung perisai tertanam kuat di tanah untuk menghentikan musuh. Regu ketiga dan tombak regu keempat sedikit berbeda satu sama lain karena regu keempat sedikit lebih panjang. Biasanya mereka seharusnya memiliki beberapa jajaran tombak lagi untuk membentuk dinding tombak, tetapi karena mereka kekurangan jumlah, tujuan mereka adalah untuk munusuk zona tumbukan untuk mencegah musuh menerobos.

Itu adalah formasi yang sempurna.

Namun, itu memiliki cacat.

Sementara formasi ini sangat baik melawan prajurit, itu sangat lemah melawan demihuman dengan kemampuan khusus atau magic caster.

Memang benar bahwa dinding perisai bisa memblokir mantra seperti 「 Fireball 」 dan sangat meminimalkan kerusakan yang didapat. Namun, mantra seperti 「 Lightning 」 akan menembus lurus melalui mereka, dan tak bisa dipungkiri demihuman tidak memiliki kemampuan khusus yang sama.

Mereka tahu ini, tetapi mereka telah mengajarkan latihan itu karena tidak ada formasi efektif lain yang bisa mereka lakukan dalam situasi seperti ini.


***


"Sangat bagus! Maka mari kita mulai! Buka gerbangnya!"

Pintu gerbang mulai naik saat Remedios berteriak. Demihuman yang maju terguncang, dan gerakan mereka melambat. Para pejuang membuka pintu gerbang - beberapa demihuman yang berpikiran optimis mungkin menganggapnya sebagai penyerahan diri, tetapi demihuman yang berpikiran realis akan menganggapnya sebagai jebakan.

Remedios tertawa.

“Kalian para demihuman yang kotor! Aku akan mengulitimu dan menyeka pantatku dengan kulitmu! ”

Setelah diejek oleh seorang manusia yang lemah, para demihuman yang terpicu mulai menyerang membabi-buta.

Remedios berbalik dan berlari. Dia meletakkan kedua tangannya diatas perisai seorang prajurit dan melompatinya.

Para demihuman melanjutkan serangan mereka, dan beberapa dari mereka roboh saat mereka mendekati gerbang.

Sejumlah besar minyak telah dituangkan ke sana, dan hanya dua hasil yang menunggu mereka yang roboh saat itu. Entah ada yang menarik mereka dari belakang mereka, atau sebagai gantinya mereka akan diinjak-injak.

Sayangnya, demihuman besar seperti para Ogre tidak roboh, dan mereka berhasil masuk ke kota. Demihuman yang seperti kuda tergelincir dan jatuh, itu membuat mereka melambat.

Kekuatan tubrukan demihuman yang besar seharusnya setara dengan tubrukan dari kuda perang. Namun, jika mereka tidak dapat mempertahankannya, maka semua perjuangan akan sia-sia.

Para Ogre melanjutkan serangan meskipun keadaan mereka kacau. Mereka mengayunkan pemukul besar mereka ke depan dan belakang, tetapi tombak para prajurit lebih panjang, dan mereka menusuk beberapa Ogre yang telah gagal untuk mempersempit jarak. Sayangnya, para Ogre tidak cukup rapuh untuk dibunuh oleh itu.

"Sekarang! Lemparkan mereka! ”

Sesuai dengan instruksi Remedios, bom api terbang di atas kepala para prajurit, dan suara-suara tembikar pecah dapat terdengar di dekat pintu gerbang ketika sebuah kobaran api bermunculan. Para demihuman di sekitar gerbang dikelilingi oleh api besar.

Para demihuman seharusnya meramalkan sesuatu seperti ini, tetapi Remedios yakin bahwa api jauh melampaui apa yang mereka prediksi. Itu karena kedua minyak di tanah dan minyak di tubuh mereka telah menyala sekaligus.

Para Ogre yang menghadap barikade perisai mulai goyah.

Seperti yang diduga, mengingat ada api yang menyala di belakang mereka.

Meskipun mereka memiliki kulit yang lebih tebal daripada manusia, itu tidak berarti mereka tidak bisa dibakar.

Ratapan dan tangisan terdengar dari sekitar gerbang. Namun, tidak banyak dari mereka yang kehilangan kemampuan untuk bertarung meski diselimuti oleh api dengan intensitas seperti itu. Apakah mereka demihuman yang dikatakan memiliki vitalitas yang kuat?

Para demihuman itu hanya memiliki dua pilihan. Mereka bisa maju atau mundur.

Asap hitam menghalangi garis pandang mereka. Dengan demikian, mereka tak memiliki pilihan lain. Sementara banyak demihuman bisa melihat dalam kegelapan, kemampuan itu tidak memungkinkan mereka untuk melihat melalui asap.

Tidak ada yang bisa bertindak dengan tenang ketika mereka tidak bisa melihat, sesak karena asap dan ketika mereka dibakar oleh api.

Mundur menjadi sangat sulit mengingat keadaannya. Itu karena demihuman yang lain mengikuti di belakang mereka untuk menyerbu kota. Kenyataannya, para demihuman di luar gerbang terhalang oleh api, tetapi mereka tidak tahu bahwa asap itu mengelilingi segalanya.

Oleh karena itu, para demihuman memilih untuk maju.

Itu persis seperti prediksi Remedios.

Para demihuman mencoba melakukan serangan, menyerahkan semua pada tubuh kuat mereka miliki untuk terus menyerang. Namun--

- Latihan ketiga regu perisai terdiri dari mempertahankan dinding pelindung bahkan ketika dikelilingi oleh asap hitam mengepul.

“Penombak! Tarik!"

Tombak-tombak mundur secara bersamaan--

“Penombak! Tusuk!"

--Dan tombak keras menusuk secara serempak.

Para demihuman melolong dengan suara keras, hanya memikirkan untuk keluar dari kepulan asap, dan dalam keadaan saat ini di mana pertahanan dan penghindaran sangat sulit sehingga mereka berlari ke jangkauan penombak. Namun, kekuatan manusia biasa tidaklah cukup kuat untuk menusuk tubuh demihuman. Ini terutama berlaku bagi para demihuman terpilih yang dimaksudkan untuk menerobos gerbang dalam serangan frontal.

Namun, itu tidak masalah.

Remedios tidak berpikir bahwa gelombang serangan pertama memiliki banyak efek.

Selama para barikade perisai siaga ditempatnya, para penombak bisa menyerang berulang kali.

"Tarik - tusuk!"

Ketika dia mengulangi perintah, Remedios melompati perisai yang ia lompati sebelumnya dan memotong demihuman di tempat-tempat di mana tombak tidak bisa menjangkaunya.

Asap hitam memenuhi mata dan tenggorokannya, tetapi dia tidak punya waktu untuk khawatir tentang itu. Ada sangat sedikit demihuman yang berhasil melewati siraman minyak dan pintu gerbang, paling banyak sekitar 50 demihuman.

Pertama dia akan membunuh mereka semua dan melemahkan keinginan musuh untuk bertarung. Karena mereka adalah bagian dari barisan depan, mereka pastilah pasukan elit yang sangat termotivasi. Memusnahkannya akan lebih efektif daripada membunuh para ikan teri.

Nafas Remedios tenang dan tidak terengah-engah saat dia membunuh satu musuh setelah membunuh yang lain.

Para demihuman besar seperti para Ogre tidak dapat mengeluarkan kemampuan penuh mereka untuk menahan serangan dalam jarak dekat.

Pedang suci menebas kesana-kemari tanpa menahan diri.

Akhirnya, bentuk para demihuman lenyap dari penglihatannya yang berlinang air mata. Namun, dia masih bisa mendengar pasukan besar demihuman dibalik asap. Mereka mungkin berada di tengah-tengah memperbaharui rencana mereka.

Saat Remedios perlahan mundur, siluet beberapa demihuman mulai terlihat.

"Kapten! Kembali kesini!"

Paladin bawahannya berteriak padanya saat dia melemparkan 「 Under Divine Flag 」.

Namun, Remedios tidak mundur. Instingnya mengatakan sesuatu padanya.

Ketika asap menipis, dia bisa merasakan tiga demihuman perlahan-lahan mendekatinya, dan tak lama setelah itu, firasatnya terbukti benar.


Salah satunya adalah seorang warrior dengan tubuh bagian atas binatang dan tubuh bagian bawah seekor karnivora.

Salah satunya adalah wanita demihuman dengan empat lengan.

Dan yang terakhir adalah demihuman dengan banyak cahaya gemerlap yang dihiasi aksesoris emas.

Remedios awalnya berencana untuk membunuh puluhan ribu demihuman sendirian di sini, dan dia sangat yakin melakukannya. Namun, dia sekarang merasa bahwa melawan ketiga demihuman itu sekaligus sangat berbahaya.

Hanya ada tiga dari mereka. Meskipun dia tidak bisa keluar karena asap, dia bisa tahu mereka sangatlah kuat, mengingat kecepatan mereka yang tidak tergesa-gesa. Bahkan sesama demihuman tampaknya telah menyerahkan tugas mereka ke tiga orang itu, tidak mau datang lebih dekat.

... Mereka kuat. Aku tidak tahu apakah aku bisa mengalahkan mereka bahkan jika itu pertarungan satu lawan satu ... atau bisakah aku bertahan? Aku tidak punya peluang jika itu tiga lawan satu.

Naluri Remedios berteriak padanya untuk melarikan diri daripada melawan ketiganya pada saat bersamaan. Tapi bagaimana dia harus melarikan diri? Dia tidak tahu. Sebaliknya, jika dia mengalahkan para demihuman itu, itu akan menjadi kemenangan sempurna untuk teater pertarungan ini.

Remedios mencengkeram pedang sucinya dengan erat, dan berbicara tanpa menoleh ke belakang.

"... Paladin Sabicus, Paladin Esteban."

Keduanya menjawab dengan "ya!" Dan dari suara yang mereka buat, dia menilai bahwa mereka telah datang ke sisinya.

"Sampai aku membunuh salah satu dari mereka, bisakah kalian berdua menahan dua lainnya?"

Mereka berdua menjawab serempak: "Serahkan pada kami!"

Naluri Remedios mengatakan kepadanya bahwa dia tidak masuk akal. Mereka mungkin bisa memberi waktu sebentar. Tapi bagaimana kalau mengirim lebih banyak paladin untuk menahan demihuman?

Tidak. Remedios menggelengkan kepalanya,

Lawannya hanya tiga orang, yang telah memasuki kekacuan dengan tenangnya. Jelas mereka percaya diri dengan kemampuan mereka sendiri dan ingin memamerkan kekuatan mereka. Musuh seperti itu pasti akan menerima duel satu lawan satu. Itulah yang disebut kearogansian.

Selain itu, makhluk arogan seperti itu biasanya merasa senang dalam membuat yang lemah menderita. Mereka akan memberi waktu ekstra untuk menyiksa korban mereka bahkan jika mereka bisa menghabisinya dalam hitungan detik. Dengan harapan samar itu, dia memutuskan tiga lawan tiga.

“Para Paladin, jika keduanya melangkah maju, terus lawan mereka satu lawan satu. Kuperintahkan: Sabicus, Esteban, Franco, Galban dan yang lainnya. ”

Mereka mengabaikan keuntungan mereka dalam jumlah untuk membeli sedikit waktu. Sederhananya, dia memerintahkan semua orang untuk bunuh diri. Namun, para paladin tidak ragu untuk sesaat ketika mereka menerima perintah tersebut.

Inilah arti menjadi seorang paladin.

Inilah yang dimaksud untuk mewujudkan keadilan.

Inilah artinya mengorbankan diri untuk orang lain.

Ini mungkin yang terakhir kalinya mereka terlihat hidup dan tidak terluka. Meski begitu, Remedios tidak mengalihkan matanya dari ketiga demihuman bahkan untuk sesaat. Dia tidak mau melewatkan kesempatan untuk mengumpulkan informasi dari mereka.

Aku tidak memiliki gambaran yang jelas tentang apa yang sedang terjadi, tetapi dua demihuman didepan terlihat seperti warrior yang terampil. Mungkin demihuman mirip kera itu adalah seorang monk. Yang memiliki Empat lengan terlihat seperti seorang magic caster. Atau apakah itu sesuatu yang lain?

Tidak ada yang perlu ditakutkan ketika duel dengan demihuman yang mengandalkan kekuatan kasar saja, tetapi demihuman yang telah terlatih benar-benar menakutkan. Jika mereka telah menerima pelatihan seorang prajurit, maka mereka dapat memiliki keterampilan dan kemampuan fisik alami untuk menjadi individu yang luar biasa yang bahkan dapat melampaui para prajurit veteran Holy Kingdom. Sebenarnya, lawan yang telah memberi Remedios pertarungan terberatnya - terkecuali Jaldabaoth - adalah entitas semacam itu.

Dia mengingat kembali serangan yang telah sukses masuk kearah perutnya. Itulah mengapa dia selalu waspada ketika melawan demihuman dan mengandalkan nalurinya sampai sekarang.

... Demihuman perapal mantra adalah masalah terbesar. Mereka menjadi yang terburuk jika mereka bisa terbang di udara.

Sementara Remedios bisa menggunakan kemampuan zirahnya untuk terbang dalam waktu singkat, dia tidak akan memiliki pergerakan leluasa saat dalam keadaan terbang. Naik, turun dan berputar semuanya sangat melelahkan, dan dia tidak akan bisa menggunakan gaya bertarungnya yang biasa. Jika lawannya bisa merapal 「 Fly 」, dia mungkin tidak akan bisa menjangkau mereka dengan serangannya. Sementara ia memiliki seni bela diri yang memungkinkannya untuk membuat serangan pedang jarak jauh, akan sulit untuk menang dengan cepat ketika seseorang memperhitungkan fakta bahwa efektivitas mereka jauh lebih rendah.

Ketiga demihuman masuk melalui gerbang, dan kemudian berhenti.

"--Untuk berpikir kita perlu bergabung dengan pasukan untuk hanya seorang manusia yang lemah."

Dia tidak bisa melihat dengan jelas ketiga demihuman yang muncul dibalik asap, tetapi nada santai mereka telah mencapai dia.

Tangannya mencengkeram pedang suci dengan penuh keringat, dan rasa pahit menyebar di lidahnya, sesuatu yang hanya terjadi ketika bahaya mendekat.

Dia bisa merasakan keberadaan lawannya yang dekat.

Binatang buas dan kera itu adalah yang terkuat. Meskipun dia tidak yakin tentang yang berlengan empat, fakta bahwa dia bisa berdiri di sisi mereka berarti bahwa dia harus memiliki tingkat kekuatan tertentu. Dengan kata lain, ketiga demihuman ini semuanya berada di tingkat Remedios.

“Asap ini menghalanginya. Sungguh menyebalkan. ”

Angin yang kuat meniup sisa asap yang tersisa dengan suara mendesing.

Bentuk demihuman terungkap. Berdiri dengan tegap adalah demihuman raksasa, yang membawa senjata.

"Zoastia!" Paladin Esteban berseru.

Remedios agak bingung. Zoostia? dia pikir. Apakah itu nama demihuman?

"Hmm ... yah, masuk akal kalau kau tahu tentang aku," kata si monster dengan seringai jahat di wajahnya. “Dalam hal itu, aku akan memperbolehkanmu lari, sehingga lebih banyak orang akan mendengar kekuatanku.”

“Heeheehee, Vijar-dono. Jaldabaoth-sama akan marah jika anda mengambil tindakan sendiri seperti itu. Paling tidak, minta dia menjatuhkan senjatanya dan bawa dia sebagai tahanan. ”

Entitas yang membahas Zoastia adalah demihuman yang mirip kera.

Benar-benar bingung, Remedios berpaling ke para paladin di sekitarnya, tanda tanya mengambang di atas kepalanya.

“Zoastia? Vijar? Vijar Zoostia? Zoostia Vijar? "

Sementara dia hanya menanyakan nama-nama lawan, Vijar tidak menyadari itu dan dia tertawa gembira.

“Kuhahahaha! Kau memanggilku begitu karena kau menyimpulkan bahwa aku adalah pemimpin ras kami? Kau manusia yang mempunyai selera bagus! ”

“Dia hanya sopan, Vijar-dono,” demihuman empat lengan bersenjata di belakang Vijar berkata dengan nada mengejek.

"Itu, itu benar, itu hanya kesopanan, Vijar!"

Baru pada saat itulah Remedios menyadari bahwa dia telah membuat kesalahan tentang nama spesiesnya.

Tepat setelah itu, demihuman yang disebut Vijar memutar wajahnya karena ketidaksenangan.

“Hm, dan aku bahkan meminta izin kepada Jaldabaoth-sama untuk menyelamatkan siapa pun yang membuatku senang. Jangan menyesalinya. ”

“Siapa yang akan menyesalinya? Kau bisa menyesal melawan kami di akhirat! ”

“Heeheehee, kau gadis yang bersemangat ... kau perempuan, kan? Aku tidak bisa mengatakan usia spesies lain ... ”

"Tidak masalah, seharusnya begitu."

Para demihuman mungkin menjadi sangat serius. Ini hanyalah perbedaan antara spesies mereka.

"Sekarang, gadis manusia, aku akan memperkenalkan diri. Aku Halisha Ankara. Dia Vijar Lajandara, yang tidak perlu diperkenalkan. Dan yang terakhir adalah Nasrene Bert Kyuru-dono. ”

“Nama-nama itu! Bukankah mereka White Elder dan Iceflame Thunder !? ”Paladin Sabicus berseru.

“Kukukukuku. Bahkan manusia pun tahu nama kita. Si pemula, di sisi lain-- ”

"--Manusia. Apakah aku tidak memiliki gelar seperti itu? "

“Aku belum pernah mendengar nama Vijar Lajandala. Namun, ada Zoastia bersenjatakan kapak sepertimu yang cukup terkenal. Itu adalah Demon Claw, Demon Claw, Vaju Sandiknara. ”

"Itu leluhurku," Vijar mendengus. “Aku pewaris gelar Demon Claw, Vijar Lajandala. Aku akan memastikan kau memikirkan namaku ketika kau mendengar sebutan Demon Claw. "

"Heeheehee. Kami akan meninggalkan pemimpin manusia kepada anda, Vijar-dono. "

“Itu saja. Dengan paksa membuatmu tidak merapalkan sihir dari tempat yang jauh tetapi menyuruhmu muncul di depan lawanmu, sampai sejauh itu. - Sejujurnya, aku berpikir untuk menghabisi mereka seorang diri."

"Heeheehee. Kita diperintahkan untuk bekerja sama, tahu? ”

"Apakah itu menjadi masalah orang tua? Apakah itu berarti?"

"Tch!"

Demihuman empat lengan (Nasrene) yang telah menjentikkan lidahnya berbalik dan memberi Vijar tatapan seram. Sebenarnya, rasanya seperti mereka mungkin mulai saling membunuh setiap saat jika mereka dibiarkan tidak terkendali.

"Tetap saja, aku benar-benar baik-baik saja melakukan ini sendiri ..." Vijar menatap Remedios. “Tapi mari kita dengarkan namamu sebelum itu. Meskipun sangat sulit untuk mengingat beberapa nama ikan teri, pedangmu itu terlihat sangat bagus. ”

"Remedios Custodio."

Ekspresi Vijar dan Halisha berubah, tetapi dengan cara yang berbeda.

Vijar tersenyum memikirkan mengambil darah musuh yang kuat, sementara Halisha terkejut.

Nasrene, di sisi lain, tetap tidak bergerak.

“Jadi kau orangnya, ya? Kau Remedios Custodio? Mereka mengatakan kau adalah paladin terkuat di kerajaan ini. Luar biasa. Jika aku membunuhmu, aku akan menjadi terkenal. Aku akan menjadi Zoastia yang mengalahkan paladin terkuat di Holy Kingdom. Pewaris baru gelar Demon Claw! ”

“Hmph. Kalau begitu, itu pasti pedang suci, kan? Katakanlah, Vijar-dono, bagaimana untuk membiarkan saya menghadapi dia? Saya akan menyuruh suku saya untuk  menyanyikan pujian pada anda jika anda membiarkan saya mengambil tempat anda. "

Kedua demihuman segera bereaksi terhadap kata-kata Nasrene.

"Heeheehee. Jadi anda berencana menyerahkannya dan kemudian meminta hadiah dihamili Jaldabaoth? ”

“Hmph, kita memutuskan bahwa aku akan berurusan dengannya. Tidak perlu bagimu untuk melakukan apa pun. "

“--Melahirkan anak dari iblis? Kau membuatku muak."

Remedios tidak punya pilihan selain mencemooh apa yang benar-benar dia pikirkan setelah mendengar percakapan itu, dan Nasrene menatap jengkel pada Remedios.

“Jadi kau bahkan tidak mengerti apa artinya melahirkan anak dari penguasa tertinggi ... manusia adalah makhluk yang benar-benar bodoh.”

“Bahkan Jaldabaoth-sama akan sangat peduli pada spesies keturunannya, bukan? Ketika kau memikirkannya, ada banyak keuntungan menjadi seorang wanita, ya. ”

"Oh ya. Dan jika darah yang sangat baik dari ayah bisa diturunkan, anak yang dilahirkan mungkin akan mendekati - tidak. ”Vijar membusungkan dadanya. “Bahkan bisa melahirkan anak-anak yang melebihi ayah mereka - hm? Meskipun kau bisa menganggapku pengecualian juga. ”

Ketiga demihuman ini tidak bertindak seperti mereka merasa terancam meskipun berada di medan perang.

Remedios mulai mendidih karena marah ketika dia melihat mereka mengobrol dengan santai.

“Beraninya kau demihuman datang ke sini dan mengoceh omong kosong? Tidak ada gunanya memikirkan tentang masa depan yang tidak akan kalian miliki? Aku akan menghancurkan mimpi bodoh kalian di sini. Tidak, bukan hanya kalian, maksudku kalian semua. ”

"Heeheehee. Oooh, aku sangat takut. ”

Sementara Halisha tampak seperti sedang memukul-mukul lengan dan kakinya dengan panik, dia sebenarnya tidak takut. Itu karena dia yakin akan kemenangannya bahkan melawan lawan seperti Remedios. Itu hanya untuk memprovokasi Remedios lebih jauh.

Remedios meneriakkan perintah kepada para paladin, cukup keras bagi demihuman untuk mendengar.

"Dengarkan. Ini adalah duel. Aku akan melawan Vijar. Dan kalian-- ”

"Aku akan melawannya," kata Sabicus sambil menunjuk ke Halisha. "Kalau begitu, aku akan melawan yang satu itu," Esteban berkata sambil berjalan di depan Nasrene.

“... Oya? ... Aku bukan seorang warrior jadi aku tidak terlalu yakin, tetapi mereka sangat lemah, bukan? ”

"Heeheehee ... siapa yang tahu? Sebaiknya jangan ceroboh, Nasrene-dono. ”

Remedios menghampiri Vijar mendengus padanya, dan dia berteriak, "Aku datang!" Dia pasti merasakan bahwa paladin itu lemah. Tidak ada gunanya membiarkan dia menyebutkannya.

Serangan pertama adalah kunci. Prajurit mengawasinya dari belakang dengan nafas tertahan; tidak hanya akan menghapus kegelisahan mereka, itu juga akan membiarkan lawannya tahu bahwa dia menghadapi lawan yang layak. Karena alasan ini, dia harus membuat serangan tanpa syarat dengan sekuat tenaga.

Remedios menebas Vijar, menebaskan pedang suci dengan satu tangan.

Sebagai tanggapan, Vijar mengangkat battleaxe besarnya untuk menghalau serangannya.

Kedua belah pihak bertumbukan, dan udara bergetar.

Dia bisa mendengar teriakan dari prajurit di belakangnya. Tidak ada waktu untuk secara perlahan menentukan apakah mereka bersorak atau menangis karena panik. Serangan kekuatan penuhnya telah dijawab oleh serangan balik dengan kekuatan yang sama.

Senjata dari kedua belah pihak tidak rusak akibat tumbukan-tumbukan yang seimbang.

Jika seseorang menggunakan senjata biasa untuk menahan tumbukan kuat ini, senjatanya mungkin akan hancur atau tertekuk. Dengan kata lain, Vijar juga menggunakan senjata yang telah diperkuat.

"Kuh!"

"Nuuu!"

Ayunan berikutnya Remedios menggores tubuh bagian atas Vijar, menyemburkan semprotan darah. Namun, battleaxe menyerang dada Remedios pada saat bersamaan.

Sementara armornya yang diperkuat menahan bilah tajam battleaxe, benturan itu melumpuhkan pernafasannya, dan menjadi sulit untuk bernafas.

Berbeda dengan Remedios - yang telah terkena serangan - Vijar meraung dan melangkah maju, mengarahkan battleaxe kepadanya.

Dia tidak memiliki cukup oksigen untuk melakukan serangan balik. Remedios mengangkat pedang sucinya tinggi dan dengan anggun membelokkan serangan battleaxe. Penghaulannya mengenai rambutnya beberapa milimeter dan terhempas ke tanah. Begitu kuatnya pukulan itu untuk sesaat rasanya seperti mengambang.

Remedios berbalik untuk menghadapi Vijar - sekarang tak berdaya karena battleaxenya tertancap di tanah - dan menerjang dengan pedang sucinya.

"「 Strong Strike 」 !"

"「 Fortress 」 !"

Setelah dinilai bahwa dia tidak memiliki waktu untuk melepaskan senjata berat seperti battleaxe-nya, Vijar mengangkat satu tangan dari gagangnya dan menggunakannya sebagai perisai,

Lengan kanan Vijar menyemburkan darah segar.

Namun, Pedang Suci tidak mencapai wajah Vijar. Ada dua alasan untuk itu.

Yang pertama adalah karena dia telah menggunakan seni bela diri yang defensif. Yang lain adalah karena lengan Remedios mati rasa dan tidak bisa mengerahkan kekuatan penuhnya.

Dalam hal itu, dia hanya akan memaksa pedang suci yang sudah tertancap menusuk lebih dalam - dan kemudian Remedios merasakan rasa sakit yang hebat dari kakinya.

Sumber dari rasa sakit itu adalah tubuh bagian bawah Vijar; bagian depan anggota badan dari tubuh binatangnya menendang kaki Remedios. Pelindung kakinya melindunginya dari sebagian besar cakar tajamnya, tetapi beberapa cakar masih bisa merobek kakinya.

Pada saat itu, battleaxe ditarik keluar dan diangkat.

Remedios mengambil langkah menuju Vijar untuk menjaga agar battleaxe tidak dapat digerakkan. Hanya menggerakkan kakinya membuatnya kesakitan.

"「 Strong Strike 」!"

"「 Power Claw 」!"

Saat pedang suci itu tertusuk, Vijar dengan sigap menangkisnya dengan battleaxe-nya.

Sebagai tanggapan, Remedios mengubah arah pedang suci itu ketika pedang itu memantul dan mengarahkan tebasan ke arah atas bagian depan anggota badan binatang yang diperkuat.

Jika Vijar mundur, Remedios akan maju untuk menutup jarak di antara mereka.

Mereka kedepan dan kebelakang beberapa kali, kedua belah pihak menggunakan seni bela diri.

Sementara tidak ada pihak yang menderita luka fatal, setiap ronde yang mereka lakukan membuat lawan menyemburkan darah yang terciprat ke mana-mana.

Penuh keyakinan, Remedios menekan lawannya.

Jika ini terus berlanjut, aku akan menang!

Kesenangan mendidih di hatinya.

Jika dia bisa mengalahkan tiga demihuman kuat ini, dia bisa melindungi semua orang disini. Dengan cara itu, mereka akan mendapatkan kembali kepercayaan rakyat di Holy Kingdom.

Tidak perlu ada undead yang membantu!

Sederhananya, perbedaan antara warrior dan paladin adalah bahwa para warrior itu garis depan ofensif sementara paladin adalah frontliner pertahanan.

Meskipun sulit untuk diungkapkan dalam angka, bisa dikatakan bahwa peringkat serangan warrior adalah 11 dan pertahanannya adalah 9, sementara serangan paladin adalah 8 dan pertahanannya adalah 11. Tak perlu dikatakan, para paladin bisa merapal mantra, tetapi prajurit bisa belajar segala macam seni bela diri, jadi tidak mungkin membuat perbandingan sederhana. Namun, ini adalah cara termudah untuk menjelaskan situasinya kepada seseorang dengan kecerdasan setingkat Retardios.

Jika pertanyaannya adalah siapa yang lebih baik melawan seorang magic caster, jawabannya adalah seorang paladin. Berkat perlindungan para dewa, mereka menyombongkan ketahanan sihir superior kepada para warrior. Karena itu, jika Nasrene seorang menjadi magic caster pada tingkat yang sama dengan Remedios, dia tidak akan menjadi ancaman.

Berikutnya adalah Halisha, yang sangat mungkin menjadi seorang monk yang melemparkan senjata dan gerakannya. Monk memiliki keuntungan melawan magic caster atau thief, tetapi kebalikannya adalah terhadap paladin. Oleh karena itu, monyet itu bukanlah musuh yang menakutkan.

Karena itu--

Jika aku bisa mengalahkan Vijar, kemungkinan besar aku bisa membantai mereka bertiga.

Antara “melawan Vijar setelah lelah oleh pertarungan sebelumnya” dan “melawan Vijar selagi tidak terluka”, pilihan terakhir menjanjikan peluang yang lebih baik baginya. Remedios telah menantang Vijar berdasarkan keputusan itu. Seharusnya tidak ada yang salah dengan keputusan itu. Namun, dia salah perhitungan--

"Aduh aduh. Sudah mati? ”

"Heeheehee. Sama disini."

--Karena paladin yang bertarung dengan dua demihuman lainnya terlalu lemah.

"Apa!?"

Apakah dia melebih-lebihkan kedua paladin itu, atau meremehkan kekuatan kedua demihuman itu? Ataukah keduanya?

"Kau menghinaku dengan mengalihkan pandanganmu dariku!"

Vijar mengayunkan kemarahannya pada Remedios.

"Guwaaargh!"

Sementara dia nyaris berhasil menghentikan serangan itu, dia masih dipaksa melangkah mundur. Gelombang pertempuran telah berubah dalam sekejap.

"Remedios, apa itu ... Kau tahu bahwa aku adalah Vijar yang agung, makhluk berkuasa hebat yang namanya akan terdengar di seluruh dunia? Jika kau tidak memfokuskan tubuh dan jiwamu ke dalam pertarungan ini, kau akan mati dalam hitungan detik, kau tahu?

Remedios menggigit bibirnya saat mendengar suara yang lainnya bertempur.

"Heeheehee. Aku ingin tahu apakah paladin ini cukup kuat? ”

"... Dia tidak berbeda dari yang sebelumnya ... yah, aku tidak bisa benar-benar tahu karena aku bukan seorang warrior."

"Aku Paladin Franco."

“Dan aku Paladin Galban. Aku akan menjadi lawanmu. ”

Beberapa detik setelah mereka berbicara, dia sekali lagi mendengar suara armor yang roboh.

Paladin Franco adalah pria yang baik. Meskipun dia bukan paladin yang kuat, dia memberikan banyak perhatian pada orang lain dan dia sangat disukai sebagai hasilnya. Sebenarnya, dia ditugaskan di sini karena Gustav mempercayainya. Remedios tahu karakternya, sehingga dia memberinya tugas menugasi prajurit di sini.

Dia telah mendengar bahwa Paladin Galban adalah pengantin baru. Namun, istrinya saat ini dikurung di suatu tempat. Dia telah memadamkan keinginannya untuk menyelamatkannya dan datang untuk membantu Remedios, untuk membantu lebih banyak orang.

Kedua orang ini - yang terlalu muda untuk mati - telah terbunuh.

"Tidak fokus lagi!"

Vijar meraung, dan memberikan serangan yang bahkan lebih ganas daripada yang sebelumnya. Remedios menghempaskan dirinya ke arah Vijar, mengambil serangan ke lengan pedangnya, dan kemudian dia menyelipkan pedangnya - tetapi Vijar dengan gesit menghindarinya.

“Hm. Apa ini, semacam gertakan? Atau apakah tubuhmu mengingat gerakan itu karena semua pelatihanmu? ”

Vijar menggeram. Dia tidak waspada terhadap musuh yang layak, tetapi senang.

“Hei, pemula. Kami sudah selesai di sini, tetapi kau sudah lama melakukannya. Bagaimana, butuh bantuan? ”

"Kau pasti bercanda. Legendaku akan tercemar jika aku butuh bantuanmu untuk membunuhnya. Banyak orang akan membicarakan hal ini jika aku membunuhnya secara satu lawan satu. ”

“Kata-kata Vijar-dono benar. Bagaimana dengan ini, Nasrene-dono. Kita akan menghancurkan perisai manusia, dan kemudian-- ”

"- Seperti aku akan membiarkanmu saja!"

Sementara dia masih menghadapi Vijar, Remedios melepaskan pandangannya darinya dan berbalik untuk melihat pasangan yang tak berdaya itu. Namun--

“Kau jalang! Sudah aku katakan, aku adalah lawanmu! ”

Vijar tidak mengizinkannya untuk melakukannya. Pertahanannya terbuka, tetapi dia tidak menyerangnya dengan battleaxe, malah meluncurkan tendangan. Remedios menerima serangan itu dan dikirim terbang ke dinding perisai dengan kekuatan yang luar biasa.

Dia tersentak sejenak dari keterkejutannya.

"Aiiieeee!"

Anggota prajurit berteriak ketakutan.

“Fokus, manusia! Lawan aku dengan serius! "

Teriakan Vijar diikuti oleh suara langkah kakinya. Jika dia mengayunkan battleaxe besarnya, dia akan menghancurkan sebagian besar regu perisai, menciptakan celah yang cukup besar sehingga membentuk formasi kembali menjadi tidak mungkin.

Meskipun Remedios telah kehilangan keseimbangannya, dia masih melangkah maju, menerjang Vijar yang berada di depannya.

Jika memungkinkan, ia ingin menghabisi Vijar dengan kekuatannya sendiri, Itu karena kekuatan yang disembunyikan Remedios untuk berurusan dengan dua lainnya.

Itu adalah gerakan kuat yang dimiliki oleh pedang suci Safalrisia, yang hanya bisa digunakan sekali sehari.

Itu adalah versi kuat dari serangan suci seorang paladin.

Itu adalah serangan terkuat yang bisa dilepaskan oleh seorang paladin dengan pedang ini.

Instingnya mengatakan kepadanya bahwa sebaiknya jangan melakukan itu. Namun, jika dia tidak segera mengalahkan Vijar, dua demihuman lainnya akan membunuh lebih banyak orang.

Aku-- ingin melindungi keinginan Calca-sama--!

"!!"

Dia berteriak tanpa kata-kata, mengabaikan instingnya yang berteriak padanya, dan secara mental mengirim perintah ke pedang suci. Pada saat yang sama, dia memasukkan serangan sucinya ke dalam pedang dan membuat gerakan.

Pedang suci bersinar dengan pancaran divine, dan cahaya memanjang hingga dua kali panjang pedang yang sebenarnya.

Cahaya ini rupanya lebih kuat, semakin jahat makhluk itu. Dalam keadaan ini, menghindari atau memblokir serangan ini akan lebih sulit. Kata "rupanya" karena tidak terlihat sepadan dengan mata Remedios.

Remedios mengangkat pedang sucinya ke langit, dan menurunkannya.

Karena Remedios telah kehilangan postur tubuhnya, memprediksi jalur serangan itu tampak sangat mudah, dan Vijar dengan santai bersiap untuk menerima serangan dengan kapaknya dan kemudian mementalkannya. Namun--

"!!"

Setelah menangis tanpa kata-kata, Remedios terus menekan pedang sucinya ditempat battleaxe menahannya, dan terus memaksanya.

Dia tidak berniat memaksakan pedangnya untuk menyerang targetnya dengan kekuatan brutal.

Alasan untuk ini adalah karena pancaran pada pedang mengikuti jalan pisau ke bawah, melewati battleaxe dan memasuki tubuh Vijar.

Ini adalah teknik utama dari Pedang Suci Safalrisia.

Itu adalah gelombang suci yang mengabaikan pertahanan dan armor.

Armor, jarak, dan bersembunyi sangat tidak ada artinya. Karena ia bahkan bisa melewati senjata-senjata sihir, itu tidak bisa dihentikan oleh senjata atau perisai, yang menjadikannya sebagai serangan akhir yang tak terhindarkan.

Tentu saja, jika seseorang tidak memilih untuk berbenturan dengan serangan itu dan cukup gesit untuk menghindarinya, mereka tidak akan terkena gelombang cahaya. Namun, tidak ada cara untuk menghindari serangan yang dibuat dengan seluruh kecepatan Remedios saat seseorang terpesona oleh cahaya.

Saat gelombang cahaya bertiup melewati seperti angin, cahaya suci pada pedang itu lenyap juga.

Namun - mata Remedios melebar.

Dia jelas telah mencapai targetnya, tapi Vijar tidak terlihat seperti dia terluka parah.

“... Hm, apa ini? Sungguh serangan yang bagus ... tapi itu tidak menyakitkan sama sekali. Apakah itu hanya untuk pamer? Meski harus kukatakan, itu mengejutkanku ... ”

Remedios terkejut.

Orang ini - dia tidak selaras dengan kejahatan!

Serangan ini lebih efektif bagi musuh yang lebih memiliki niat jahat. Sebaliknya, itu hanya akan menimbulkan sedikit kerusakan untuk yang memiliki sedikit niat jahat. Itu tidak menjadikan dia memiliki niat baik. Dengan kata lain, fakta bahwa serangan itu menyakiti Vijar berarti dia tidak memiliki niat baik, tetapi itu berarti dia tidak memiliki niat jahat.

Dia membuat rakyat menderita! Dia menyerbu kerajaan kita! Bagaimana bisa orang seperti itu tidak jahat !?

"Heeheehee. Yah, itu cukup luar biasa, Vijar-dono. Apakah anda benar-benar tidak terluka? "

Halisha menyipitkan matanya saat dia bertanya pada Vijar.

"Itu sangat menyilaukan ... itu masih menghanguskan mataku."

Nasrene menggerutu dari samping.

Dia telah membuat kesalahan - dia seharusnya tidak menggunakan serangan itu pada Vijar.

Vijar melemaskan tubuhnya dan memastikan tubuhnya baik-baik saja sebelum mengangkat bahu. Sementara dia tampak tak berdaya saat melakukan ini, Remedios tidak dapat menemukan kelemahan dalam pertahanannya.

“... Cahaya yang mempesona? Yah, aku tidak terlalu yakin apa itu semua, tapi itu biasa saja, kan? ”

“... Vijar, aku agak terkejut. Untuk berpikir kau tidak terluka oleh serangan itu ... aku mungkin telah meremehkanmu. ”

“Hah! Kau akhirnya mengerti! Ha ha ha! Baiklah, manusia. Kau melakukannya dengan baik dalam melawanku. Jika kau menyerah, aku akan membunuhmu tanpa rasa sakit. Bagaimana tentang itu?"

“Jangan membuat lelucon yang tidak lucu! Kita belum selesai! "

Remedios mengangkat pedangnya dan berteriak ke arah tiga demihuman.

Remedios masih bisa bertarung, seperti yang dikatakannya. Dia meletakkan tangan di atas luka-lukanya dan menggunakan kemampuan penyembuhannya. Rasa sakitnya terbawa oleh sensasi kehangatan.

Banyak teknik paladin tidak akan berhasil padanya karena dia tidak jahat ... tapi karena keduanya terkena efeknya, aku akan menyimpannya untuk mereka berdua.

Yang harus dia lakukan adalah melawan Vijar sebagai warrior murni.

"Heeheehee. Baiklah, kami akan menyerahkannya padamu, Vijar-dono. Kami akan memburu manusia di belakang. ”

"Apa? Dasar dungu! "

Semua paladin yang diperintahnya sudah mati. Prajurit tidak mungkin menghentikan mereka.

"Seolah-olah aku membiarkanmu melakukannya!"

Remedios mundur dan mengubah posisi sehingga dia bisa menghadapi tiga demihuman sekaligus.

“Sepertinya kau siap untuk melawan kami bertiga sekaligus, tapi Vijar mengatakan dia ingin mengurus ini.”

"Heeheehee. Tujuan kami adalah untuk memusnahkan manusia di kota sesuai kebutuhan, bukan untuk menemanimu berduel. Nasrene-dono, bolehkah aku mengandalkanmu untuk melenyapkan rakyat jelata di belakang dengan kekuatanmu? ”

"Ah iya…"

Ada banyak energi sihir di tiga dari empat tangan Nasrene. Yang satu adalah es, yang satu api, dan yang satu listrik.

"Sialan!"

Remedios berlari menuju demihuman-- perempuan

“Aku baru saja memberitahumu! Aku lawanmu! ”

--Dan memblokir battleaxe mengayunnya dengan raungan, tapi dia terlempar jauh.

Pada saat ini, Remedios menyadari bahwa dia tidak bisa berurusan dengan Nasrene saat melawan Vijar pada saat yang bersamaan. Sementara dia bisa saja melompat ke kanan ke sisi Nasrene, bertahan terhadap serangan Nasrene akan membuatnya terbuka untuk Vijar.

Apa yang kau maksud itu tidak mungkin ... Aku tidak akan menerima ini! Tidak bisa melakukan apa pun hanyalah alasan!

Rintihan prajurit memicu emosi Remedios.

Orang-orang ini tidak melarikan diri dari teror karena mereka percaya padanya. Dia tidak bisa menunjukkan sisi memalukan dirinya.

Dia tidak akan meninggalkan cita-cita Calca - untuk membuat kerajaan di mana tidak ada yang akan menangis.

“Prajurit! Mundur!"

Saat dia memberi perintah, Remedios mempersiapkan diri.

Aku tidak akan mati karena menerima satu serangan. Aku akan menyerang demihuman perempuan itu sambil mengaktifkan 「 Fortress 」!

Vijar tertawa saat menyaksikan Remedios berlari. Sepertinya dia salah memahami sesuatu.

“Ho. Sepertinya kau sudah memutuskan. Begitu caranya! Lawan aku dengan semua yang kau miliki! Beri aku pertempuran yang layak untuk sebuah legenda! 「 Showdown Dclaration 」! ”

"--Hah?"

Vijar meraung, dan ada energi khusus di dalamnya. Kaki Remedios, yang seharusnya membawanya ke arah Nasrene, menyerang Vijar seolah dia kehilangan kendali atas mereka. Juga bukan hanya kakinya - pedangnya, pikirannya, penglihatannya, dia tidak bisa menarik salah satu dari mereka dari Vijar.

"「 Fireball 」."

Mantra tingkat tiga terbang melewati tubuh Remedios dan menuju para prajurit. Mantra yang Remedios bisa tahan tetapi akan berakibat fatal bagi para prajurit--

"-「 Wall of Skeleton 」!"

Bola api bertabrakan dengan dinding tulang yang tampak aneh yang bermunculan di depan milisi dan menghilang.

Seseorang berseru kaget.

Awalnya, itu karena mereka tidak tahu apa yang baru saja terjadi. Namun, perlahan-lahan berubah. Itu karena mereka melihat sesuatu turun seperti itu tidak terpengaruh oleh gravitasi dan mendarat di atas dinding kerangka yang menakutkan.

Orang itu tidak memiliki emosi yang kuat di medan perang, dan berbicara dengan nada lembut yang tampaknya benar-benar tidak pada tempatnya dengan lingkungannya.

“Meskipun ini adalah kejadian yang cukup umum di medan perang, pertempuran tiga lawan satu agak sulit untuk diabaikan. Kau tidak keberatan jika aku bergabung, kan? ”

Pemilik suara itu adalah undead.

Semua orang di kota ini mengenalinya. Dia adalah orang yang awalnya menolak bertarung untuk memulihkan mana-nya.

Dia adalah Sorcerer King Ainz Ooal Gown.

Oooooooh! Sebuah sorak sorai gembira datang dari sisi lain dinding.

Remedios dengan erat mengepalkan tangan pedangnya.

"Apa, apa itu, siapa itu?"

“... Kelihatannya, aku pikir itu adalah Elder Lich. Jadi ada jenis tanpa kulit. Tapi ... bisakah Elder Lich saja menghentikan mantraku? Apakah karena jubahnya? Itu memang terlihat sangat mengesankan. Atau tidak, apakah karena summonernya memiliki kekuatan besar? ”

Remedios tidak memahami kata-kata demihuman sama sekali. Dia mendengar suara itu, tetapi dia tidak mengerti apa yang mereka katakan. Itu karena semua energinya terfokus pada memadamkan kebencian yang bergejolak mengalir di dalam dirinya. Dia bahkan tidak menyadari bahwa dia berdiri tanpa pertahanan di depan Vijar

--Reeeeeeeeeeeeeee !!! Kenapa dia muncul !? Mengapa mereka bersorak untuknya !? Mengapa! Mengapa!! Mengapa!!! Untuk undead yang menjijikkan ini !!!!?

Sudut pikiran Remedios cukup tenang untuk dicatat bahwa itu adalah reaksi alami untuk membantu seseorang dalam kesulitan. Namun, itu dikesampingkan oleh ketidakmampuannya untuk memaafkan rakyat sipil karena bersorak-sorai pada undead. Mereka bisa dengan jelas melihat mayat para paladin yang telah mengorbankan diri mereka sebagai tameng untuk melindungi rakyat.

Kau tidak bersorak untuk orang-orang yang berjuang sebagai perisaimu, tetapi untuk seseorang yang muncul terlambat !!!!!

Dia sangat marah sehingga dia ingin merobek helmnya dan menggaruk kepalanya sambil berguling-guling di tanah.

Remedios berjuang untuk menahan amarah di dalam hatinya, dan dia berbicara dengan undead yang ada di dinding.

"--Kenapa kau datang kesini?"

Gerakan Sorcerer King '; berhenti, seolah-olah dia telah membeku di tempatnya. Api merah di lubang matanya yang kosong beralih ke Remedios.

"...Mengapa? ...Aku datang? ... Untuk membantumu, kan? ”

"...Aku mengerti."

Kenapa dia tidak datang lebih awal? Apakah dia menunggu sampai para paladin tewas? Apakah dia berencana untuk membuat kemunculanannya penuh dorama.

Dia ingin berteriak itu padanya, tapi--

"Lalu aku akan menyerahkannya padamu." Dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menanyakan apa pun tentangnya, dan dia tidak ingin mengatakan "turun dari tembok."

"Hm?"

“Aku bilang aku akan menyerahkannya padamu!” Dia tanpa sadar berteriak, Remedios berusaha untuk memadamkan emosi yang meningkat. “- Dan turun dari tembok itu. Kau tidak bisa?

"...Tentu tidak."

Dalam sekejap, dinding di bawah kaki Sorcerer King lenyap. Sorcerer King tidak jatuh, mungkin karena dia menggunakan mantra 「 Fly 」.

Remedios memunggungi Visha. Dia tidak peduli jika dia membunuhnya dari belakang. Dengan begitu dia bisa menertawakan Sorcerer King karena tidak melindunginya.

Setelah meninggalkan dirinya sendiri dengan keputusasaan, Remedios berjalan kembali di depan para prajurit. Sedikit banyak, agak disayangkan bahwa para demihuman tidak menyerangnya dari belakang.

Ada sedikit ketakutan di mata para prajurit. Apakah raut wajahnya begitu mengerikan?

“- Kita akan membiarkan Sorcerer King menangani tempat ini! Ayo pergi ketempat pasukan yang membutuhkan kita lebih banyak! ”

Setelah mendengar perintah Remedios, para prajurit saling berpandangan, dan mereka tampak bingung.

"Apakah kau tidak mematuhi perintah !?"

Setelah Remedios memelototinya, salah satu anggota prajurit bertanya dengan tenang:

“Ah, t-tidak. Tapi ... Sorcerer King, sendirian ... ”

“Sorcerer King kuat! Bukankah begitu !? Kalau begitu, hal seperti itu tidak akan menjadi masalah baginya! Ayo pergi!"


***


Remediosmemimpin para prajurit ke medan pertempuran yang lain. Mereka berulangkali kembali memandangnya saat mereka berangkat pergi.

Ainz melihat ruang kosong bekas tempat tadi mereka berkumpul dan bergumam pada dirinya sendiri.

“Eh? ... Jalang itu, dia benar-benar menyerahkan sisanya padaku. ”

Keadaan konyol ini membuat Ainz mengungkapkan sifat aslinya.

Biasanya,tidakkah kita akan memiliki adegan seperti "oh, mari kita bertarungbersama ~" atau mirip seperti itu? Atau "terima kasih sudah datang, kamiakan menyerahkan semuanya kepada anda"? Setidaknya dia bisa bersikapsopan tentang hal itu, kita bisa saja saling melempar basa-basi seperti“akankah kamu baik-baik saja di sini?” Dan seterusnya ... Dan bahkantidak memberikan satu kata pun terimakasih setelah diselamatkan?Apa-apaan itu?

Frustrasi terbangun di dalamhatinya. Namun, itu tidak mencapai tingkat kemurkaan, jadi itu tidakditekan. Itu seperti api kemarahan kecil yang mendidih di dalam dirinya.

Seolah-olahada seseorang yang menjengkelkan dan memaksanya untuk bekerja lembur,dan orang yang menyuruh mengatakan bahwa dia memiliki urusan lain danpergi.

Tidak--

Aku akan lebih marah.Seperti, jika aku pulang kerja untuk bermain YGGDRASIL… dan guild sudahmemiliki rencana, dan keterlambatan akan menimbulkan masalah bagi yanglain. Itu pernah terjadi sebelumnya, dan ketika semua orang memaafkankusaat itu ...

Dan kemudian kemarahan memuncak, api yang sangat kecil menyala menjadi kobaran besar, dan kemudian dipadamkan secara paksa.

"Hm ... Sementara kemarahanku ditekan, aku masih tidak bahagia. Itu pertama kalinya aku diperlakukan dengan sangat kasar. ”

Ketikadia berteriak "diam" padanya sebelumnya, situasinya berbeda saat itu.Di tempat pertama, mereka telah setuju bahwa Ainz tak perlu melakukanpertempuran ini, tetapi Ainz masih bergegas sebagai bala bantuan.Tentunya siapa pun yang memiliki akal sehat akan mengeluarkan nada yangberbeda ketika berbicara kepadanya.

Mereka yang pernah ditemui Ainz  sampai sekarang setidaknya yang paling tidak sopan.

Itulah mengapa Ainz menganggapnya aneh.

Setelahmendinginkan kepalanya dan menelusuri ingatannya, Suzuki Satoru ingatpernah bertemu orang-orang seperti Remedios beberapa kali sebelumnya.

Namun, tidak ada yang menghiburnya.

Ainz mengalihkan tatapannya yang masih datar pada ketiga demihuman itu.

Memang, itu juga bukan sepenuhnya kesalahan mereka.

Ainz mengerti bahwa dia hanya mengeluh.

Apayang seharusnya terjadi adalah bahwa pengukur hubungan Remedios denganAinz seharusnya sudah maksimal ketika dia menyelamatkannya dari bahayabarusan, dia seharusnya meminta maaf karena memperlakukan Ainz sepertiitu selama ini, dan kemudian bekerja keras untuk Ainz dalam segala haldi masa depan. Itulah mengapa Ainz telah mengamati Remedios dari udaradengan 「 Perfect Unknowable 」 yang diaktifkan selama ini, dan kemudianmelangkah masuk untuk membantunya ketika dia dalam masalah.

Tapi pada akhirnya, semuanya berubah seperti ini.

Dia tidak mengerti bagaimana mereka berakhir seperti ini.

Jikasebuah tugas suatu departemen tidak terpenuhi dan sudah dekat dengandeadline yang dijanjikan dan seseorang bergerak untuk menyelsaikan tugasitu, pasti semua orang akan berterima kasih kepada orang itu, bukan?Terutama jika orang itu telah menyelesaikan pekerjaannya sendiri sejaklama dan rela kembali dari cuti untuk membantu mereka.

Ainztelah mengamati medan pertempuran dari atas, dan dia memiliki pemahamanyang kuat tentang gambaran besar itu. Ada banyak tempat yang lebihberbahaya daripada disini. Dia bahkan menyadari bahwa gadis yangmemusuhinya selama ini dalam bahaya.

Meski begitu, diatelah memilih untuk datang ke tempat ini karena dia ingin memberibantuan kepada seseorang dengan peringkat tertinggi yang dia bisa -lebih baik memerintah di neraka daripada melayani di surga danseluruhnya - dan dia telah menilai bahwa kapten dari Pasukan PaladinHoly Kingdom adalah seseorang dengan peringkat tertinggi di sini.

Namun--

"Aku benar-benar kesal."

Saat dia menggerutu tanpa berpikir, Ainz mendengar tawa yang menusuk.

"Heeheehee. Sepertinya kau telah ditinggalkan di sini. Heeheehee, menyedihkan, menyedihkan. ”

“SeorangElder Lich. Dengan kata lain, seseorang yang kuat sebagai seorang magiccaster. Apakah perlu untuk berhati-hati? Aku belum pernah melihatmantra pembuat dinding seperti itu sebelumnya, tapi sepertinya ituadalah tingkat yang cukup tinggi. ”

“Hmph. Jadi diamasih seorang magic caster, ya? Aku tak terlalu inginmelawannya. Pada akhirnya, kau harus mengalahkan seorang warrior jikakau ingin banyak orang menyanyikan kisah tentangmu. ”

Ketigademihuman tampaknya telah pulih dari situasi yang cukup aneh untuksaling bergurau. Ainz berbalik untuk melihat mereka, dan matanyaterfokus pada demihuman mirip kera di antara mereka yang sepertinya barusaja tertawa.

“Apakah itu penting? Pertama kita bunuh dia, kalau begitu-- ”

"--Diam."

Ainz menyela percakapan mereka dan mengaktifkan mantra pembungkam tingkat delapan, 「 Death 」.

Senyum demihuman mirip kera membeku di wajahnya saat dia perlahan-lahan roboh.

"...Apa? Apa yang kau-- "

"--Aku bilang padamu untuk diam, kan?"

Ainz sekali lagi mengeluarkan mantra 「 Death 」.

Demihuman berkaki empat itu runtuh dengan cara yang sama seperti yang tadi.

“Eh? Ehhh? Apa yang terjadi? Apa yang sedang terjadi?"

Demihumanperempuan yang tetap tidak mengerti apa yang sedang terjadi, tetapitampaknya dia sudah mengerti siapa yang telah melakukannya.

“Apakah, apakah itu kau? Kau membunuh mereka berdua dalam sekejap ...? ”

Teror sangat terukir di wajahnya. Tubuhnya gemetaran.

"Ya, ya," Ainz dengan santai melempar mantra 「 Death 」 juga pada demihuman perempuan. "--Hmmm?"

Dia tidak mati. Mantra 「 Death 」 milik Ainz telah dilawan.

Padasaat ia menyadari hal ini, pikiran Ainz segera beralih menjadi siaga,memasuki kondisi mental yang bisa disebut mode tempur.

Apakahitu karakteristik rasial defensif? Mantra pelindung yang dia pakaisendiri? Apakah dia menghalaunya secara normal? Apakah benda sihir itumelindunginya? Atau apakah itu sesuatu yang lain?

Sementaratidak bisa sepenuhnya mengesampingkan kemungkinan bahwa itu mungkinsaja suatu kebetulan, pasti dia tidak bisa menolaknya di bawah kekuasaannyasendiri. Ainz telah mengamati mereka bertiga saat mereka bertarung.Meskipun dia tidak berpikir bahwa dia mengerti seluruh kemampuan mereka,Ainz yakin bahwa mereka tidak dapat menahan kekuatan sihirnya secaralangsung.

Ketika Ainz merenungkan alasanuntuk ini, dia merasa bahwa akan lebih baik untuk tetap waspada danmembiarkan lawannya bergerak.

Barangkali dia bisamenemukan sesuatu yang baru di sini. Dia ingin melihat kartu truf yangdimiliki oleh seseorang yang bisa menahan metode serangan biasa Ainz.

“Hmm... Yah, tidak masalah apa yang dia lakukan. Buang-buang waktu. Jikaaku tahu, aku akan membiarkan wanita itu sendirian dan pergi untukmembantu di tempat lain. Aku berpikir bahwa jika aku bertarung bersamawanita itu, kita bisa menunjukkan pertarungan yang sengit, jadi kitaakan menghabiskan lebih banyak waktu untuk melakukan serangan danbertahan ... ”


***


Seorang undead yang cerewet berdiri di hadapannya.

Undeadmacam apa ini? ... Undead itu tidak mungkin bersekutu dengan manusia.Apakah dia dikendalikan oleh seorang necromancer? Namun, kekuatan itu...

Sementara dia tidak tahu apa yang telahdia lakukan, dia langsung membunuh dua warrior yang setara dengannya.Mungkinkah undead yang kuat bisa dikendalikan?

Jika jarinya menunjuk ke arahnya, mungkinkah dia yang akan tewas berikutnya?

Satu-satunyaorang yang dia tahu yang bisa melakukan ini selain Demon EmperorJaldabaoth pastilah para archdemon yang adalah bawahannya.

--Itutidak mungkin! Siapa pun yang bisa mengendalikan undead yang setaradengan makhluk-makhluk perkasa itu pasti berada pada level dewa!Bagaimana bisa seorang necromancer seperti itu ada?

Jika manusia itu necromancer seperti itu, bagaimana mungkin Aliansi Demihuman bisa menekan invasi mereka sejauh ini?

Haruskahaku lari? Haruskah aku mencari kesempatan untuk melarikan diri saat diabersikap santai? Atau bisakah aku melarikan diri?

Diatidak memiliki mantra yang berguna untuk melarikan diri. Bagaimanapun,ia belum pernah mengalami bahaya seperti itu sebelumnya dan tidakmerasakan pentingnya mempelajari mantra semacam itu.

Dalam hal ini, satu-satunya jalan keluar adalah melalui!

"Ahhhhhhhhh!"

Dia menggunakan teriakan perang untuk membangkitkan semangatnya, dan mulai mengaktifkan mantra dengan bibirnya yang gemetar.

Adamantra misterius tingkat empat yang disebut 「 Silver Lance 」. Ituadalah mantra tipe fisik, tapi karena memiliki atribut perak, itu adalahmantra yang sangat merusak melawan musuh yang lemah terhadap perak.Selain itu, ia juga memiliki efek khusus yang dikenal sebagai"piercing", yang membuatnya lebih merusak lawan yang tidak bersenjata.Namun, itu juga memiliki kelemahan bahwa kerusakannya bisa diminimalisiroleh armor.

Kartu trufnya mengubah mantra yang kuat ini untuk menghasilkan mantra baru yang unik.

Ada 「 Burn Lance 」, yang menyebabkan kerusakan dengan elemen api.

Ada 「 Freeze Lance 」, yang menyebabkan kerusakan dengan elemen dingin.

Ada 「 Shock Lance 」, yang menyebabkan kerusakan dengan elemen petir.

Ketigamantra ini semuanya memberikan kerusakan elemental, sehingga armortidak dapat mengurangi kerusakan yang ditimbulkan, dan mantra baru itumasih mempertahankan kemampuan "piercing" yang mematikan.

Tentusaja, sesuai dengan kerusakan yang ditimbulkan, mantra-mantra itumenghabiskan jauh lebih banyak MP daripada mantra tingkat empat yanglain.

Dia mengaktifkan ketiganya - dengan dirinya sendiri - sekaligus.

Diasecara bersamaan melemparkan tiga mantra, masing-masing menggunakanjumlah mana yang sangat besar. Selain itu, mengeluarkan mantra secarabersamaan sangat menguras mananya, dan dia mendapatkan efek sampingkarena menggunakan mana secara berlebihan, dia merasa linglung,seolah-olah dia akan pingsan.

"Matiiiiiiiiii!"

Tiga tombak terbang menuju undead itu - dan kemudian menghilang tanpa jejak.

"--Hah?"

Diatidak mengerti apa yang terjadi di depan matanya. Dia bisa mengertijika itu telah dilenyapkan, atau diabaikanya. Tapi ini - ini sepertitidak ada yang terjadi sama sekali.

Tombak itu lenyap begitu saja.

“Eh? Eh? Apa? Apa apa?"

“...Aku memberimu waktu dan ini yang terbaik yang bisa kau lakukan? Apakahini kartu as dirimu? Hm. Aku kira aku tidak perlu berhati-hati terhadapdirimu. Sekarang, tidak ada banyak waktu tersisa, jadi cepatlah mati. 「Maximize Magic Reality Slash 」. "

Bagian 5

Dunia penuh dengan kegelapan.
Dia bahkan tidak tahu siapa dirinya.
Dia ingin membuka matanya - tetapi dia tidak tahu mata itu apa.
Kegelapan, dunia, dia tidak tahu apa yang ada di antara keduanya.
Dia tidak tahu mengapa dia memikirkan hal-hal ini.
Dia tidak tahu apa-apa.
Dia menghilang.
Dia tidak tahu artinya “menghilang”.
Tapi dia menghilang.
Namun, tiba-tiba, dia merasa seperti ditarik oleh sesuatu.
Dari atas, dari bawah, dari kiri, dari kanan, dari suatu tempat--
Dunianya yang telah berakhir menariknya.
Makhluk menyedihkan yang berakhir berkumpul bersama teman-temannya.
Seseorang yang telah menutup pikirannya karena ia merasa tidak ada yang lebih penting dari itu.
Dan kemudian - ledakan cahaya putih mewarnai dunia.
Ada rasa kehilangan yang luar biasa -
Rasa keterpisahan dari kesempurnaan--

Neia Baraja berkedip beberapa kali, berusaha mengembalikan bidang pandangannya yang kosong menjadi normal.

Diamerasakan sesuatu telah terjadi, tetapi dia tidak dapat mengingat apapun tentang hal itu. Namun, dia seharusnya bertempur dengan demihuman.Apa yang sebenarnya telah terjadi?

"... Disini sangat berbahaya."

Saat dia mendengar suara tenang itu, Neia menyipitkan matanya dan mendongak dengan tatapan yang sangat tajam.

Itu kelihatan gelap.

Bukan kegelapan yang ditakuti seorang anak, tetapi kegelapan yang memberi kedamaian bagi mereka yang lelah.

Itu adalah Sorcerer King Ainz Ooal Gown.

"Yhang ... Mulhia ..."

Neia secara refleks mengulurkan tangan kepadanya, seperti anak yang meraih orang tuanya--

“Neia Baraja. Jangan memaksakan diri untuk bergerak. Biarkan aku mengurus tempat ini dan beristirahatlah. ”

Dibelakangnya, dia bisa melihat para demihuman dengan panik menyerangsang Sorcerer King, menikamnya dengan pedang, menariknya, meninjunya.

Namun, Sorcerer King benar-benar mengabaikannya. Dia berbicara padanya seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Ingatan tentang Buser datang ke pikiran Neia.

SorcererKing meraih lengan jubahnya dan setelah beberapa detik, dia menarikramuan yang tampak beracun. Biasanya, ramuan itu berwarna biru.

Neiatidak mempersoalkan Sorcerer King bahkan saat dia menuangkan ramuanyang terlihat beracun itu padanya. Apa yang sang Sorcerer King lakukanpasti benar.

Realitas berubah seperti yangdibayangkannya. Ramuan ungu yang dia tuangkan ke tubuh Neia menyembuhkansemua lukanya secara instan. Tampaknya ramuan Sorcerous Kingdommemiliki warna yang berbeda.

“Sementarapemulihan total belum sepenuhnya, dirimu harus memulihkan energimusebelum itu - sungguh merepotkan. Tch. Prajurit semuanya mati ...sepertinya ada beberapa yang tersisa di sana. Dalam hal itu…"

Sorcerer King berbalik untuk menghadapi demihuman saat mereka menyerangnya dari belakang lagi dan lagi.

Adapertempuran di seluruh kota pada saat ini, dan seseorang sedang sekaratdengan setiap detik yang berlalu. Namun, pada saat itu Neia benar-benarlupa tentang itu, karena matanya dicuri oleh punggung yang mulia dariSorcerer King yang telah hadir untuk melindunginya.

Kegelisahan dan kekhawatirannya tentang pasukan demihuman benar-benar hilang.

Dia adalah -- apa yang Neia rindukan.

Jadi dia sudah ada di sini. Aku mengerti...

Neia yakin bahwa dia telah menemukan jawaban sempurna untuk keraguan yang dia pertahankan selama ini.

Sorcerer King dengan santai melemparkan mantranya.

Seranganlistrik yang memukau melesat di sepanjang bagian atas tembok kota. Iturupanya mantra yang disebut 「 Chain Dragon Lightning 」.

Parademihuman di tembok terlibas bersih dalam sekali serangan, begitu mudahsehingga sulit membayangkan ada pertempuran hidup dan mati di sinisebelumnya.

"Apakah ... andha ... mengalahkhan ... mereka ... semuanya?"

“Tidak,ada beberapa orang yang masih bertarung agak jauh, jadi aku mencobauntuk tidak mengenai mereka. Namun - 「 Napalm 」 ah, itu semuanya.Selanjutnya kita harus berurusan dengan idiot yang memanjat tembok. 「Widen Magic Wall of Skeleton 」. ”

Dindingtulang tiba-tiba muncul di luar tembok kota, tempat pasukan demihumanberada. Sementara dia tidak bisa melihat seberang sana karenapenglihatannya terhalang, dia bisa mendengar demihuman yang menaikitangga menangis, diikuti oleh suara sesuatu yang jatuh dan menabkraktanah dengan keras.

"Sekarang untuk menguruspasukan mereka yang sudah dalam formasi ... Aku mengirim beberapaundead ke sana sebelumnya, mereka akan mengurusnya dalam waktu singkat."

Saatdia berbicara, dia mengeluarkan ramuan lain. Itu benar-benar berbedadari yang barusan, disimpan dalam botol yang indah dan ramping. Meskipundia tidak tahu apa ramuan yang ada di dalamnya, sepertinya itu adalahbarang yang sangat berharga.

"Aku, ahm bhaik-bhaik sajha, Yhang Mulhia ..."

“... Sudah cukup. Aku minta maaf aku terlambat menyelamatkanmu. "

SorcererKing melindungi bagian atas rongga matanya seperti dia sedang kesilauanketika dia menuangkan isi botol. Rasa lelah yang dia rasakan sejak tadimeleleh. Namun, tubuhnya masih terasa berat. Dia merasa seperti sesuatuyang telah dikerok dari dirinya sendiri, tetapi mencocokkannya - tidak,melebihi itu - adalah kehangatan di dalam inti tubuhnya.

Diabisa bangun seperti ini. Sementara tubuhnya masih terasa sangat sakitsehingga dia menangis, dia tidak bisa tetap dalam posisi memalukan didepan orang yang datang untuk menyelamatkannya.

“Berhenti - Nona Baraja. Tidak perlu memaksakan diri untuk berdiri. "

Sementara dia ingin bangun, Neia dengan patuh berbaring saat bahunya ditekan.

"Ya, seperti itu ... aku akan meminta seseorang untuk membawamu. --Kalian, sebelah sini! ”

Sorcerer King melambai kepada apa yang tampaknya beberapa prajurit.

Padatitik inilah Neia menyadari bahwa demi mengungkapkan rasa terimakasihnya, dia belum mengajukan pertanyaan yang harus ditanyakan.

“YangMulia, akankah anda baik-baik saja? Anda datang untuk membantu kami danmenggunakan mana yang seharusnya anda simpan untuk melawan Jaldabaoth. ”

"Tidak apa-apa. Mau bagaimana lagi, mengingat itu demi menyelamatkanmu. ”

"Yang Mulia ..." Batu yang berat seperti jatuh dari dadanya. "Saya mengerti."

“Hm? Apa itu?"

Sorcerer King menunggu jawaban Neia.

"Saya mengerti apa itu keadilan."

“--Ah, jadi dirimu sudah menemukan keadilan yang menjadi milikmu? Indah sekali. ... Melindungi yang lemah, atau apa? ”

Suaranya penuh kelembutan, dan Neia menjawab dengan percaya diri.

"Yang Mulia adalah keadilan."

Untuk sesaat, Sorcerer King itu membeku.

".... Hm ???"

"Saya mengerti sekarang! Yang Mulia adalah keadilan! "

“...Ah, begitukah. Dirimu pasti lelah. Tidakkah lebih baik dirimuberistirahat saja? Dirimu akan memikirkan hal-hal aneh ketika mengelamaikelelahan. Tentunya dirimu tidak ingin berguling-guling di tempat tidurdan membuat suara-suara aneh setelah dirimu tenang, kan? ”

“Sayasedikit lelah, tetapi yang lebih penting, hati saya sudah bersih. Sayabenar-benar yakin bahwa Yang Mulia adalah keadilan! ”

“Tidak,tidak, aku mengatakannya saat itu, tetapi aku tidaklah adil. Dengar,apa yang mereka sebut keadilan seharusnya menjadi konsep sepertimelindungi yang lemah adalah akal sehat, atau sesuatu, semacam itu ...umu, konsep abstrak. Benar? Maksudku, seperti yang biasanya dikatakan. ”

"Tidak.Keadilan tanpa kekuasaan tidak ada artinya, tetapi kekuasaan sepertiyang dimiliki Jaldabaoth juga bukan keadilan. Oleh karena itu, menjadikuat, dan menggunakan kekuatan itu untuk membantu orang lain adalahbenar-benar keadilan; dengan kata lain, Yang Mulia adalah inkarnasikeadilan! ”

Saat mata Neia melebar ketikadia berbicara, Sorcerer King tiba-tiba mengangkat tangannya, dankemudian meletakkannya di atas mata Neia seperti dia membujuknya untuktidur. Sensasi dingin dari jari-jari tulang-nya membuat pipi Neiamenjadi senyuman.

"...Ah. Jika dirimuberbicara terlalu banyak, tidakkah itu akan membuat lukamu menjadisakit? Setelah ini, kita bisa melanjutkan apa yang dirimu bicarakanbarusan. ”

"Baik! Yang Mulia! "

Diamendengar suara beberapa langkah kaki, dan dengan mengalihkantatapannya, dia melihat bentuk-bentuk paladin dan prajurit yangmendekatinya.

"Yang mulia! Terima kasih banyak karena datang kemari untuk membantu kami! ”

"Jangan menyebutnya begitu."

Saatdia menjawab, Sorcerer King perlahan bangkit. Neia merasa kesepiansambil berdiri dan ingin meraih jubah Sorcerer King, tapi kemudian iamenyadari bahwa hal itu akan menjadi sangat memalukan dan jadi diamenahan dirinya.

“- Tidak, sebenarnya,seharunya kalian. Oleh karena itu, aku harap kalian akan membawa SquireBaraja ke tempat yang aman untuk menunjukkan rasa terima kasih kalian.Meskipun kalian tidak bisa melihat itu dari sini, aku sudah mengirimundead  untuk menuju kamp demihuman, jadi pastinya kalian akan ama untukmundur sementara waktu.”

"Yang Mulia--"

“--NeiaBaraja. Dan juga, rakyat dari kerajaan ini. Biarkan aku menanganisisanya. Aku berjanji kepada kalian bahwa aku akan melakukan yangterbaik untuk menyelamatkan orang-orang dari kota ini. ”

Sorcerer King melayang ringan ke udara.

“Juga,ada satu hal lagi. Dapatkah kalian membantuku mengangkut mayat ketigademihuman di sana? Mereka musuh yang kuat, jadi aku ingin mempelajarinyadengan teliti. ”

Tiga mayat yang ditunjuk oleh Sorcerer King tampak seperti mereka pernah menjadi yang terkuat diantara demihuman.

“Pindahkanmereka dengan persenjataan mereka. Jangan khawatir tentang bersikapkasar terhadap mereka, tetapi jangan kasar memperlakukan peralatanmereka. Aku akan serahkan itu kepada kalian. "

Saat dia melihat Sorcerer King terbang ke udara, seorang paladin beralih ke Neia.

"Squire Neia Baraja, sementara kami ingin membawamu ... kurangnya bahan untuk tandu menyulitkan kita, jadi bisakah kau berdiri?"

"Ya, entah bagaimana."

Neiaperlahan berdiri. Kakinya gemetar, dan terasa sakit segera setelahmerasakan berat badannya. Neia meraih bahu seorang prajurit danbersandar padanya.

Melihat ke bawah dari tembok kota,unit pertahanan yang seharusnya berada di dekat gerbang barat telahhilang, dan tidak ada mayat. Suara benturan pedang di udara tampaknyadatang dari jauh, jadi mengambil rute terpendek dari samping menaraseharusnya aman.

Neia mencari sosok dariSorcerer King yang menghilang ke langit, dan ketika dia berpikir bahwaitu memalukan bahwa dia tidak bisa melihatnya, Neia memasuki menara.


***


Saat dia menyapa para demihuman yang menyerang kota dengan serangan sihir dari udara, Ainz berpikir tentang urutan kejadian yang telah terjadi dan mengernyitkan alisnya yang tidak ada.

- Itu adalah kesalahan besar. Urutan itu salah semuanya. Aku seharusnya memprioritaskan Neia Baraja dibanding wanita yang menyebalkan itu.

Neia mati karena dia telah membantu Remedios dan karena itu menundanya pergi ke tempat Neia. Dia harus menggunakan benda sihir tingkat tinggi untuk membangkitkan Neia, karena dia tidak yakin sebarapa tinggi level Neia, dan dia takut Neia berubah menjadi abu seperti Lizardman dimasa lalu.

Sebenarnya, dia tidak tahu apakah harga itu sebanding dengan membangkitkan Neia untuk manfaat yang bisa dia beri kepada Ainz dan Nazarick. Bisa dikatakan, karena rencana untuk membantu Remedios dan menyerahkannya kepadanya telah gagal total, dia harus setidaknya mencoba lagi dengan Neia, yang mengapa dia memilih untuk membangkitkannya. Namun--

... Apakah tidak apa-apa menggunakan Wand of Resurrection - mantra tingkat tujuh - ya? ... Sepertinya aku terlalu murah hati. Dan juga, butuh waktu satu jam sebelum aku dapat menukar cincin ini.

Ainz melihat salah satu dari delapan cincinnya, yang ada di jempol kanannya.

Itu adalah Ring of Wand Mastery.

Cincin itu adalah artefak ultra-langka yang dijatuhkan oleh bos.

Biasanya, hanya magic caster beratribut tertentu yang sesuai yang bisa menggunakan mantra yang tersimpan di dalam tongkat sihir. Misalnya, hanya divine magic caster yang bisa menggunakan tongkat yang diberi mantra divine tingkat satu 「 Light Healing 」. Tongkat sihir - yang lebih mahal - dapat digunakan oleh magic caster dengan atribut lain.

Ada yang bilang, ada sebuah patch game yang telah memperbaharui tongkat sihir tertentu sehingga benda itu dapat digunakan oleh semua pemain. Sayangnya, tongkat yang diberi mantra tingkat sembilan 「 True Resurrection 」 yang dia gunakan untuk membangkitkan kembali Neia bukanlah salah satu dari mereka, dan Ainz tidak akan bisa menggunakannya dalam keadaan normal.

Namun, dia bisa menggunakannya selama dia memiliki cincin ini.

Namun setiap kali cincin itu digunakan, itu hanya berlaku untuk satu tongkat pada suatu waktu, dan dia harus menunggu satu jam sebelum dia dapat mengubahnya. Ini juga menjadi kekurangan yang mengharuskan mana untuk digunakan, tetapi itu masih merupakan benda yang sangat berharga.

Karena kelangkaannya yang tinggi, sangat sedikit orang di guild “Ainz Ooal Gown” yang memilikinya, dan yang ditinggalkan Ainz kepadanya oleh Amanomanohitotsu ketika dia telah pensi dari game.

Eh, lagipula tak ada tempat lain untuk aku bisa menggunakan tongkat itu, jadi aku tidak boleh terlalu memikirkannya. Ngomong-ngomong, aku baru menyadari bahwa ketika aku menutup matanya, rasanya seperti dia memberi hormat kepadaku secara normal. Mengingat apa yang dia katakan ... apakah itu berarti aku telah mendapatkan kepercayaannya? Umu. Aku ingin tahu apa yang terjadi?

Ainz mengingat reaksi Neia.

Rasa terima kasihnya terdengar tulus ... tetapi pada saat yang sama rasanya seperti dia menatapku. Apakah karena wajah Neia menakutkan? Bagaimana kalau merekomendasikan dia memakai kacamata hitam atau sesuatu yang lain?

Ainz mungkin merasakan itu, tapi tentu saja dia tidak bisa benar-benar mengatakannya. Di gerbong kereta, Neia menyebutkan betapa menakutkannya tatapan mata yang ia miliki.

Jika seseorang menemui seorang wanita dengan bau badan, bagaimana reaksi mereka ketika kau berkata, "Kau bau" dan memberi mereka sebotol parfum?

Rasanya seperti semua rasa hormat yang aku bangun akan lenyap dan dia akan membenciku ...

Selain itu, Ainz - Suzuki Satoru - bukanlah seorang pemberani yang bisa mengatakan hal seperti itu.

Ainz melihat sekelompok demihuman dan mengeluarkan mantra berefek area di tanah, membantai mereka semua. Prajurit yang telah menghadapi mereka melambaikan tangan mereka kepadanya. Ainz mengangkat lengannya juga untuk merespon. Awalnya, dia bermaksud untuk mengangkat tangannya, tetapi ada jarak di antara mereka, jadi dia mengangkat tangannya tinggi-tinggi agar mereka melihatnya.

Itu benar ~ Dia adalah Sorcerer yang baik hati ~ Bersyukurlah padaku ~ berbicara tentang hal itu, apakah sihir kebangkitan membuat manusia menjadi gila atau bertindak aneh? Dibandingkan itu, akan lebih baik jika Neia hanya bertindak emosional ...

AInz memikirkan Neia.

Rasanya aneh tidak peduli bagaimana dia memikirkannya. Dia benar-benar normal ketika dia berpisah dengannya, tapi dia berakhir seperti itu setelah dihidupkan kembali.

Apakah dia marah? Haruskah aku menyembuhkannya dengan sihir? Ini sedikit mengkhawatirkan jika itu adalah efek samping dari kebangkitan. Aku tidak ingin berakhir merusak kepribadiannya yang selama ini ia punya.

Ada kilatan aneh di mata pembunuh Neia, kilatan gila, ganas yang membuatnya takut.

Terlalu ane bahwa dia mengira aku adalah perwujudan keadilan, umu. Sedikit istirahat mungkin akan menyembuhkannya ... oh.

Ainz mengalihkan pandangannya ke kamp demihuman.

Setengah dari mereka sudah dihancurkan, dan Soul Eater berjalan santai di antara para demihuman yang melarikan diri. Bahkan sebanyak itu sudah cukup untuk mengirim demihuman berlarian berbondong-bondong dari aura kematian instan mereka. Soul Eater yang mengkonsumsi jiwa mereka menjadi lebih kuat secara bergantian.

Ketika Soul Eater muncul di YGGDRASIL, mereka hampir selalu berada di level sering ditemui, jadi kemungkinan seorang pemain yang mati karena efek kematian instan hanya akan menjadi satu banding seratus atau kurang. Itulah mengapa kemampuan spesial dari Soul Eater ini jarang mendapat kesempatan untuk dilihat.

Namun, kali ini berbeda. Ini adalah kesempatan sempurna untuk memamerkannya.

“Jiwa, ya ... oh tidak. Aku harus bereksperimen dengan ini. "

Ainz tiba-tiba mendarat. Kemudian dia menggunakan kemampuannya untuk membuat undead tingkat menengah untuk diubah menjadi Soul Eater.

Pergi.

Setelah dia mengeluarkan perintah, Soul Eater segera mulai bergerak. Pada saat yang sama, ia mengirim perintah ke Soul Eater yang melenyapkan demihuman ditempat lain.

Perintah pergi: meninggalkan beberapa mangsa untuk Soul Eater yang baru saja dibuat.

Undead yang dibuat dengan mayat tidak lenyap seiring berlalunya waktu. Tapi mengapa mereka tidak menghilang?

Jika bukan karena mereka menggunakan mayat sebagai media, tetapi jiwa, apakah itu berarti bahwa Soul Eater yang telah memakan jiwa tidak akan lenyap? ... Yah, bahkan jika aku menemukan jawabannya, aku tidak akan tahu di mana mengaplikasikannya. Namun, mengetahuinya lebih baik daripada tidak tahu.

Dia melayang ke langit sekali lagi, dan memastikan bahwa kota itu aman. Sebagian besar demihuman seharusnya sudah disapu bersih sekarang, tetapi dia harus berhati-hati, untuk berjaga-jaga.

Muu, wanita yang menyebalkan itu ada di sana. Abaikan dia, abaikan dia.

Ainz berpaling dari Remedios dan terbang ke tempat lain.

Saat Ainz terbang, dia bisa mendengar sorak-sorai yang datang dari bawahnya, dan Ainz menjawab dengan lambaian tangan. Setelah memverifikasi bahwa tidak ada lagi demihuman - bahwa pertempuran telah berakhir, Ainz mulai berjalan menuju medan pertempuran. Dia akan membutuhkan banyak waktu untuk kembali ke Nazarick dan mengurus semua pertemuan yang menjengkelkan.

"Aku harus menangani ini dengan benar ..."

Lonjakan kegelisahan membanjiri dirinya, dan kemudian penekanan emosinya menenangkannya. Satu-satunya hal yang tersisa adalah sensasi dingin di dalam hatinya.

Aku perlu menggunakan 「 Message 」 memberi tahu Demiurge untuk menemuiku di Nazarick.


***


Setelah Ainz melakukan gerakannya, kemenangan itu terlalu mudah. Setelah memusnahkan demihuman yang menyerang kota dan menyelesaikan beberapa hal lainnya, Ainz kembali ke kamarnya sendiri.

Salah satunya adalah menunjukkan wajahnya di kamar Caspond dan meminta sedikit bantuan untuk masa depan. Topik utamanya adalah setelah menghancurkan kamp demihuman menjadi butiran debu, dia tidak punya masalah dengan memberi mereka sisa makanan dan yang lainnya - kecuali item sihir.

Karena Ainz telah menghancurkan kamp demihuman sendirian, maka rampasan dari para demihuman akan menjadi miliknya. Melempar semuanya ke dalam Exchange Box akan menghasilkan jumlah yang cukup banyak. Namun, jika dia memonopoli semua itu, niat baik yang telah dia bangun dengan susah payah mungkin berakhir kehilangan nilainya. Karena itu, dia harus menuliskannya sebagai investasi dan memberikan semuanya kepada Holy Kingdom. Tentu saja, mungkin ada benda-benda sihir yang berharga di antara barang rampasan, dan dia tidak berniat menyerahkan benda-benda itu.

Biasanya, Ainz akan pergi ke kamp sendirian dan menggunakan 「 Greater Magic Vision 」, 「 Detect Magic 」 dan mantra pemprediksi lainnya untuk memeriksa kesempatan itu, tetapi dia merasa bahwa tidak perlu melakukannya. Selain itu, Demiurge pasti menyelidiki item sihir apa yang dimiliki oleh demihuman sebelumnya. Bahkan jika ada sesuatu yang terlewat oleh jaringnya, seharusnya tidak ada apa pun di sana yang bisa membahayakan Ainz. Jika ada, maka itu akan lebih menarik perhatian.

Setelah itu, dia pergi untuk memperbaiki peralatan dari ketiga demihuman tersebut. Seperti yang diharapkan, tak ada yang berani menjarah mayat, dan Ainz memperbaiki item sihir mereka tanpa insiden. Tentu saja, dia punya ide tentang seberapa kuat item-item sihir dari kandungan bahan pembuatannya, tapi ia masih memiliki harapan untuk sesuatu yang aneh atau tidak biasa.

Dia melemparnya ke tempat tidur dan bersiap untuk menyelidiki kandungan sihir masing-masing dan setiap dari item-item itu, tapi dia memiliki sesuatu yang harus dia lakukan dulu.

"- Dan sekarang!"

Dia sengaja membuat kebisingan.

Bagian dari itu adalah untuk mengasah dirinya sendiri, tetapi ada arti lain untuk itu.

Ada sesuatu yang harus dia lakukan sebelum dia mengirim 「 Message 」 pada Demiurge.

Ainz mengeluarkan gulungan - yang dibuat Demiurge - dan membaca mantra, lalu sepasang telinga kelinci tumbuh dari kepala Ainz.

Dia menggunakan mereka untuk memeriksa suara terdekat, dan sepertinya tidak ada yang bersembunyi untuk memata-matainya. Namun, itu tidak cukup untuk membuatnya merasa nyaman. Setelah semua, ada sihir, seperti sihir tingkat dua 「 Silence 」, yang bisa menghilangkan suara, dan kemudian ada juga keterampilan thief, jadi itu terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa tak ada seorang pun di sekitarnya hanya karena dia tidak bisa mendengar apa-apa .

Terima kasih kepada peternakan Demiurge - yang memungkinkan kita memperoleh bahan baku dengan mudah - aku dapat menggunakan gulungan ini dengan santai. Melempar banyak produk ke dalam Exchange Box berarti kita dapat mengembalikan emas yang dihabiskan untuk pembelian gulungan tanpa masalah. Aku telah memikirkan hal ini sebelumnya, tetapi aku memiliki perasaan baik tentang berbagai cara dimana Nazarick bisa berkembang.

Mereka masih bisa menggunakan perkamen biasa dari dunia ini untuk sihir tingkat satu seperti 「 Rabbit Ear 」. Salah satunya membutuhkan bahan dari YGGDRASIL untuk ditingkatkan lebih tinggi. Namun, sebagian masalah persediaan sudah dipecahkan.

Sementara itu benar bahwa mereka hanya bisa digunakan untuk menggantikan sihir sampai tingkat tiga, kontribusi Demiurge ini sudah sangat besar. Hal pertama dan paling tak terbantahkan adalah bahwa ketika mempertimbangkan segala sesuatu yang telah dilakukannya sampai sekarang, ia adalah yang paling layak mendapat pujian untuk karyanya. Berikutnya adalah Albedo dengan manajemen Nazaricknya yang sempurna.

Ainz kemudian melanjutkan untuk menggunakan kemampuannya untuk menciptakan undead yang lebih rendah dan menciptakan seorang Wraith.

Periksa sekeliling dan lihat apakah ada yang memata-mataiku.

Setelah menerima perintah, Wraith meninggalkan ruangan tanpa membuka pintu. Para Wraith memiliki tubuh astral, sehingga mereka bisa bergerak menembus dinding dan berbagai halangan lain. Tetap saja, ada batasan tergantung seberapa tebal dinding itu, jadi itu hampir tidak terbatas, tetapi ketebalan dinding kamarnya tidak ada masalah untuk hal ini.

Ainz memfokuskan dirinya pada telinga yang telah dia tingkatkan.

Bahkan jika ada seorang thief yang menunggu, bisakah dia tetap tidak bergerak jika undead tiba-tiba muncul, terutama jika dikelilingi oleh aura teror? Selain itu, mereka akan membutuhkan kemampuan penyembunyian yang bisa menyembunyikan mereka dari pendeteksian Wraith. Tentu saja, menipu undead tingkat rendah itu mudah, tetapi jika seseorang benar-benar memiliki kemampuan ini, maka mereka pasti sangat cakap.

Ainz menyimpulkan bahwa tidak mungkin ada orang seperti itu. Jika ada orang seperti itu di kerajaan ini, maka mereka seharusnya meminta para undead mengambil bagian dalam dua pertempuran sebelumnya.

Bisa dibilang, aku tidak dapat mengesampingkan kemungkinan bahwa seseorang seperti itu mungkin mewaspadaiku dan karena itu sedang menunggu kesempatan. Namun, mengingat kepribadian wanita itu, seharusnya tidak mungkin ... jika ada seseorang seperti itu, tidak biasanya bagi Demiurge untuk tidak memberi tahuku tentang mereka.

Itu tidak biasa. Saat dia memikirkan kata-kata itu, Ainz bertanya-tanya, apakah itu benar-benar kasusnya?

Tentunya Demiurge tidak akan merasa bahwa Ainz akan mengerti bahkan jika dia tidak mengatakan apa-apa, kan?

... Ah, semakin aku memikirkannya, semakin membuat perutku sakit ...

Jika kesalahan itu terjadi, maka dia harus mengumpulkan tekadnya dan duduk bersama Albedo dan Demiurge untuk mengobrol.

Akhirnya, undead kembali.

"Apakah ada orang disekitar?"

Jawaban undead adalah negatif. Telinga Ainz juga tidak menangkap suara yang mencurigakan.

"Begitukah. Kalau begitu sembuyilah di dinding dan awasi sekitar.

Setelah melihat undead yang memasuki dinding, Ainz mempersiapkan diri secara mental.

Sekarang, selanjutnya aku akan mengaktifkan 「 Message 」.

Itu hal yang sederhana, tetapi dia tidak bisa memaksa dirinya untuk melakukannya.

Itu seperti seorang karyawan yang tahu dia akan dimarahi oleh bosnya setelah kembali ke kantor.

Namun, dia tidak bisa tetap seperti ini selamanya. Hatinya juga akan terasa berat jika Demiurge menghubungi dia lebih dulu.

"Saatnya melakukannya, diriku!"

Setelah menyemangati dirinya, dia mengirim 「 Message 」 ke Demiurge. Dia telah melatih apa yang ingin dia katakan di kepalanya berkali-kali dan telah melalui lebih dari cukup simulasi. Yang harus dia lakukan sekarang hanyalah mengatakannya.

Namun 「 Message 」 terhubung sebelum ia bisa menarik nafas dalam-dalam untuk mengurangi stres nya - atau lebih tepatnya, hampir tidak ada jeda antara pengaktifan mantra dan Demiurge menerimanya. Tanggapannya terlalu cepat.

"Demiurge, apakah itu kau?"

『Betul, Ainz-sama.』

"Umu." Dia telah berlatih ini berkali-kali. Yang harus dia lakukan sekarang hanyalah mengatakannya.

“... Aku ingin tahu apakah kau punya pertanyaan tentang perbedaan tindakanku dari laporan, jadi aku menghubungimu. Sementara aku mengerti apa yang ingin kau katakan, aku merasa bahwa Albedo seharusnya hadir juga jika ada pertanyaan rinci. Kembalilah ke Nazarick secepatnya. Aku akan kembali saat ini juga. Kita akan bertemu di rumahkayu lantai atas. ”

『Dipahami. Maka saya akan menghubungi Albedo. 』

"Ahh, tolong lakukan."

Dia segera mematikan 「 Message 」. Setelah itu, Ainz mendesah dalam-dalam.

Ahhh, itu bagus. Dia tidak terdengar marah. Ahhh, itu menakutkan.

Apa yang harus aku lakukan jika seorang bawahan berbakat marah padaku, pikirnya. Jantung Ainz penuh ketakutan; untuk membuat dirinya nyaman, dia menyalurkan energi baru ke tubuhnya yang goyah dan menatap dinding.

Misi Wraith selesai. Berkat tembakan api yang menyala, dia bisa menghancurkan undead seperti yang dimiliki Shalltear, tapi tidak perlu membuang-buang energiya. Memerintahkannya kembali juga merupakan tugas yang sederhana. Kebetulan, tidak perlu berbicara juga; dia hanya bisa mengeluarkan perintah telepati. Dengan cara itu, ia bisa mematahkan kerenggangan hubungan di antara mereka.

Dikatakan ada banyak sekali tautan yang membentang kembali ke E-Rantel.

Terlepas dari ini, sekarang ada banyak koneksi yang tersebar di penjuru E-Rantel. Di sana, dia tidak yakin bisa memberikan perintah yang jelas tanpa membicarakannya. Itu memang benar. Namun, Ainz telah membuat sangat sedikit undead di tempat ini, jadi mengeluarkan perintah yang jelas akan cukup sederhana.

--Menghilang. Sekarang, kembali ke Nazarick ...

Setelah ini akan menjadi tugas yang sangat menakutkan - tugas menipu yang harus diselesaikan. Jika bisa dia akan menyuruh orang lain untuk menggantikannya, tapi itu tidak mungkin. Selain itu, siapa yang bisa menanganinya selain dirinya?

Dia menyentuh item sihir dari tiga demihuman di atas meja dengan harapan menyingkirkan kegelisahannya.

Fufu. Mereka lemah, mereka murah, tapi tetap saja, mendapatkan benda-benda sihir di dunia ini membuatku senang ... yah, mungkin aku tidak sebahagia seperti Pandora Actor, tapi rasanya aku juga menikmati benda-benda sihir, ya. ?

Hal pertama yang dia lakukan adalah menilai benda-benda sihir milik demihuman empat lengan. Di antaranya, adalah ban lengan yang telah melindunginya terhadap mantra kematian instan Ainz, dan namanya adalah Deathguard Armband. Bisa memberikan kekebalan terhadap sihir kematian sehari sekali.

Ainz mengambilnya dan memutarnya di tangannya beberapa kali, lalu meletakkannya kembali di atas meja.

Membosankan. Kalau saja ada barang yang lebih bagus. Sekarang maka--

Tepat ketika dia hendak berangkat, dia mendengar suara ketukan di pintu. Sebuah suara dari luar berkata, "Yang Mulia, saya Squire Neia Baraja."

Ainz segera mempersiapkan dirinya sendiri. Kemudian dia melihat ke sekeliling ruangan untuk memastikan bahwa yang dia miliki adalah keadilan absolut seorang Sorcerer King. Setelah itu, dia perlahan-lahan duduk di kursi dan pose yang dia adopsi adalah Raja Ainz No. 24.

"--Masuklah."

Dia melakukan yang terbaik untuk berbicara dengan suara rendah dan berbobot. Perubahan nada ini juga merupakan hasil dari latihannya berulang kali.

Pintu terbuka, dan Neia - lukanya sekarang pulih - memasuki ruangan dan membungkuk kepadanya.

“Saya sangat bersyukur diberi izin untuk masuk, Yang Mulia. Saya datang ke sini untuk melakukan tugas saya sebagai seorang pengawal. ”

“Umu. Aku senang dirimu datang, Nona Baraja. Tetapi tidak perlu memenuhi kewajiban pengawalmu hari ini. Sementara lukamu mungkin sudah sembuh, kelelahan karena pertempuran itu pastinya-- ”

Ah, itu pasti sudah sembuh, pikir Ainz. Ramuan yang digunakannya saat itu adalah gabungan yang bisa menyembuhkan stamina dan keletihan. Itu adalah ramuan yang membuat Nfirea - kulitnya kering dan kasar - memuji-muji surga.

“Saya bisa memenuhi kewajiban saya sebagai pengawal berkat kekuatan Yang Mulia. Juga - saya sangat senang diizinkan tinggal di sisi Yang Mulia. ”

Neia tersenyum - atau apakah itu seringai? Tubuh seseorang secara alami akan bertahan dalam menghadapi senyum yang bermusuhan atau jahat, tetapi kesombongan Ainz yang seperti raja tidak dapat dihancurkan.

"...Begitukah. Namun, aku harus kembali ke Sorcerous Kingdom sementara waktu untuk menangani beberapa tugas penting. Aku minta maaf karena telah menyi-nyiakan perjalananmu kesini. "

"Saya mengerti…"

Dia terlihat sangat kecewa, tetapi dia tidak terlihat lucu sama sekali. Yang bisa dia pikirkan hanyalah bahwa dia memelototinya. Namun, Ainz sudah memikirkan cara untuk menghadapi Neia.

Yang harus dia lakukan hanyalah menutup matanya. Dengan begitu, matanya tidak lagi membuatnya takut.

“Ngomong-ngomong, aku senang dirimu baik-baik saja - dirimu masih hidup, Nona Baraja.”

“Terima kasih banyak, Yang Mulia! Semua ini berkat kekuatanmu. Terlebih, tanpa armor ini aku mungkin tidak bisa bertahan sampai Yang Mulia tiba. ”

Tetapi kau tidak bertahan, kau mati ... yah, semuanya baik-baik saja yang berakhir dengan baik. Kalau dipikir-pikir itu, aku mendengar dia bertarung di tembok kota, jadi armor yang bisa bertahan dari serangan jarak jauh adalah pilihan yang tepat!

“Fufu. Yah, itu enak didengar. Bagaimana dengan busurnya? Apakah dirimu memamerkan kekuatannya kepada seluruh pasukan? "

"Ya ... banyak prajurit melihat kekuatan besar yang dimilikinya ... meskipun, sekarang mereka semua telah mati."

"Apa!? --Aku mengerti, itulah yang terjadi. Sayang sekali."

Dia telah gagal lagi. Ainz dipenuhi dengan rasa penyesalan yang mendalam. Jika semua orang yang melihatnya mati, itu tidak berbeda dari tidak ada yang melihatnya sama sekali. Mungkin aku harus menyerah untuk mencoba mengiklankan persenjataan Rune, pikir Ainz. Tetap - aku pikir seharusnya ada kesempatan. Bahkan jika rencana ini gagal, itu tidak berarti aku kehilangan sesuatu, dan akan ada manfaat besar jika berhasil.

“Saya yakin bahwa tanpa benda-benda yang Mulia pinjamkan pada saya, saya akan berada di Surga dengan yang lain ... terima kasih banyak, Yang Mulia.”

Ainz merasa bahwa kata-katanya berasal dari hati, dan begitu Ainz berpikir, bagus sekali. Tentu saja, dia tidak bisa mengekspresikan emosi itu. Dia harus tetap menunjukkan keteguhannya sebagai seorang penguasa.

“Tak perlu dihiraukan. Yang perlu dirimu ketahui adalah bahwa tugas seorang master adalah melindungi para pengikutnya. ”

Sedikit membuka matanya untuk melihat reaksinya reaksinya .. wajah NEIA telah berubah sedikit ketika ia mendengar kata “pengikut”. Itu mungkin bukan kemarahan, tapi rasanya seperti semacam ketidakbahagiaan. Jika sikapnya sekarang dan alur percakapannya bisa dipercaya, itu tidak terjadi.

Dengan kata lain, membuka matanya adalah kesalahan. Ainz menutup matanya lagi.

“Terima kasih banyak, Yang Mulia. Juga, para prajurit yang diselamatkan Yang Mulia juga berharap aku mengucapkan terima kasih kepada anda. ”

"Ho ..." Baiklah! Ainz berusaha menyembunyikan perasaannya. "Kau tidak perlu khawatir tentang itu. Aku kebetulan menyelamatkan mereka karena mereka ada di sana. Namun, kuharap mereka tidak akan mengharapkan keberuntungan ini terulang kembali, aku menggunakan banyak mana di pertempuran ini, jadi aku mungkin tidak bisa menyelamatkan mereka lagi, kau tahu? ”

"Dimengerti, saya akan menyampaikan pesan anda kepada mereka."

“Ahh. Namun ... itu benar. Tolong beri tahu para prajurit bahwa aku senang menerima rasa terima kasih ... dan sekarang, Nona Baraja, aku minta maaf tetapi aku benar-benar harus pergi. Setelah ini - ya, bisakah dirimu kembali kesini dalam waktu empat jam? ”

"Baik! Tidak masalah sama sekali! Kalau begitu, mohon permisi, Yang Mulia! "

Neia meninggalkan ruangan, dan Ainz membuka matanya.

Hm. Rasa terima kasihnya tampaknya benar-benar asli. Sepertinya aku punya satu orang akhirnya. Tidak, seperti kata pepatah, perjalanan seribu mil dimulai dengan satu langkah. Haruskah aku memberikan ramuan penyembuhan gratis sebagai ajang promosi? Itu seharusnya memberikanku lebih banyak rasa terima kasih ... tetapi bisakah itu menggantikan kegagalan promosi persenjataan Rune?

Ainz mengeluarkan ramuan ungu itu.

Ini adalah ramuan Nfirea. Kualitasnya sedikit lebih rendah dibandingkan ramuan buatan YGGDRASIL, dan masih dalam tahap pengembangan. Namun, kualitasnya mungkin meningkat di masa depan, atau dia mungkin akhirnya bisa membuat ramuan merah YGGDRASIL.

Akan terlalu boros untuk menyebarkan berita tentang ramuan merah YGGDRASIL untuk hal biasa, jadi aku tidak menggunakannya ... tetap saja, aku tidak tahu apakah orang yang terbiasa dengan ramuan biru dapat menerima ramuan ungu. Menggunakan dan mengujinya di sini terdengar seperti rencana yang bagus.

Saat ini, ia bermaksud agar Nazarick menyembunyikan ramuan yang dibuat Nfirea dan neneknya. Dia tidak berencana untuk mendistribusikan teknologi ini. Namun, rencana itu mungkin berubah di masa depan, dan waktunya mungkin tiba ketika dia bisa menjual ramuan itu. Akan lebih baik untuk memompa untuk situasi saat itu.

Ini rumit. Ada manfaat dan kerugian di kedua sisi ...

Terus terang, fakta bahwa dia mendiskusikan kehidupan seksnya denganku menyebabkan banyak masalah padaku. Maksudku, setidaknya mereka tidak melakukannya di depanku, tetapi bukankah itu buruk jika ada kabar bahwa dia berbicara tentang istrinya?

Di tempat pertama, mengapa Nfirea bahkan mendiskusikan ini denganku? Apakah karena dia tidak memiliki kerabat laki-laki dan jauh dari kota tempat dia tinggal sampai sekarang, jadi dia berpikir bahwa dia tidak punya orang untuk diajak bicara? Untuk semua orang yang dia tahu, dia mungkin berpikir bahwa Narberal dan aku memiliki hubungan semacam itu.

Tetapi dia harus tahu bahwa aku adalah kerangka ...

Sementara Ainz telah memikirkan memata-matai kehidupan seks mereka untuk memuaskan rasa ingin tahunya, ia merasa bahwa hal itu akan mengubah sikapnya terhadap mereka berdua, jadi dia menahan dorongan itu. Namun, setiap kali Nfirea datang untuk membahasnya dengan dia, butuh banyak upaya untuk menekan rasa ingin tahu yang terlintas di benaknya.

Aku ingat sesuatu tentang hal itu membuat dia merasa sangat kenimkatan, sehingga ia diminta untuk melakukannya beberapa kali ... mungkinkah bahwa alasan ia membuat begitu banyak ramuan - beberapa jenis obat kuat, ku pikir - dan kemudian memberikannya padaku adalah karena ...

Bagaimanapun, dia telah memutuskan untuk memberikannya kepada kedua Lizardmen itu sehingga mereka akan bekerja keras untuk membuat anak yang lebih langka.

Buah teknologi pertama kali diterapkan pada militer, lalu seks dan obat-obatan. Itu benarkan? ... Ah, saatnya pulang.

Berlangganan via Email