Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Baca Overlord Volume 12 - Chapter 3

Baca Overlord Volume 12 - Chapter 3

Volume 12 

Chapter 3 - Bagia Beggining The Counterattack

Kereta yang hanya memiliki satu gerbong ini bergetar.

Kereta ini milik Sorcerer King, meskipun kereta ini penampilan luarnya yang polos, namun penampilan didalamnya sangat elegan, interiornya berkelas dan halus, bentuk fungsional yang lebih mengutamakan kegunaan ini sangat terlihat jelas di dalamnya. dan Neia sangat tersentuh atas bantal yang tidak menyakitkan pantatnya ini tidak peduli berapa lama dia duduk di atasnya.

Neia menatap Sorcerer King yang duduk berhadapan dengannya secara diam-diam. Ditatapnya Sorcerer King yang sedang melihat pemandangan di luar jendela kereta.

Meskipun dia adalah Undead King yang menakutkan, tapi Neia tidak merasakan adanya teror penindasan saat mereka berdua bertemu di ruang tahta kemarin.

Ini mungkin karena dia sudah menghabiskan banyak waktu untuk mengobrol dengan Sorcerer King selama perjalanan mereka.

Salah satu hal yang dipelajari Neia pada hari itu adalah Sorcerer King itu sangat baik.

Memang benar adanya kalau Sorcerer King selalu bertindak dengan memperlihatkan martabatnya yang memiliki kedudukan tinggi, setiap tindakannya pun mencerminkan kualitasnya sebagai seorang Raja.

Namun, saat Neia duduk di kereta bersamanya, selama itu ia bersikap layaknya orang biasa yang tidak berbeda dari masyarakat pada umumnya. Selain itu, kejadian ini semakin sering terjadi akhir-akhir ini.

Kemungkinan besar, Sorcerer King sudah mempertimbangkan kalau Neia pasti akan merasa gugup jika berada di dekatnya, karena kemurahan hatinya, dia memilih untuk bersikap merendah lebih seperti orang biasa. Alasan kenapa dia bisa dengan baik melakukannya mungkin karena kemampuan aktingnya sudah meningkat.

Alasan kenapa dia tidak bersikap merendah ke yang lainnya mungkin saat itu mereka masih memainkan peran mereka sebagai paladin.

Dipikir-pikir, dia memperlakukan warga Negara lain dengan cara ini … sungguh baik sekali orang ini …

Ah, apa dia melihat paladin yang berjalan disamping kereta? Atau mungkin – sesuatu yang lain?, sesuatu yang tidak dilihat Neia –

“Umu?. Apa ada sesuatu yang menarik di wajahku? ”

“Eh! – Tidak, maafkan saya, Yang Mulia! Tidak ada apapun di wajah Anda … ”

Sepertinya dia terlalu lama menatap Sorcerer King. Kebingunan kenapa Neia menatap wajahnya, Sorcerer King menyentuh wajahnya dengan tangan tulang miliknya.

“Kurasa cukup canggung untuk duduk berdua di dalam kereta dan tidak mengatakan apapun. Ya, kalau begitu, mari bicarakan sesuatu.”

Meski sudah sedikit terbiasa, Tapi setiap dia mau mengobrol dengan Sorcerer King, itu selalu membuat perutnya merasa sakit.

“Kita sama sekali belum saling mengenal, jadi tidak mudah untuk bertanya langsung mengenai suatu hal yang privasi, tapi kita sudah berada di kereta yang sama selama beberapa hari ini. Kurasa kita bisa jujur satu sama lain sekarang. Neia Baraja. Bisahkan kau menceritakan sesuatu tentang dirimu?”

“Tentang saya?”

Bahkan jika di membicarakan tentang dirinya sendiri topik itu terlalu hambar. Dia tidak tahu apa yang bisa dia katakan untuk menyenangkan Sorcerer King.

“Ya. Misalnya, kenapa kau ingin menjadi pengawal. Pekerjaan macam apa yang biasa dilakukan seorang pengawal. Bisa kau ceritakan tentang itu?”

“Jika pembicaraan yang seperti itu bisa menyenangkan Anda, Yang Mulia …, maka”

Setelah menundukkan kepalanya, Neia mulai membicarakan tentang apa yang ditanyakan Sorcerer King, tapi itu bukan merupakan pembicaraan yang menarik. Berbicara tentang keluarga dan pekerjaan seorang pengawal tidak terlalu menarik.

Selain itu aku diberitahu untuk tidak membicarakan apapun yang berhubungan dengan kejadian di Holy Kingdom ke Sorcerer King, tapi ini harus dilakukan.

Sebaliknya, jika dia menutup-nutupi bahkan rinciannya sekalipun, maka tidak akan ada topik pembicaraan lagi yang nanti akan dibicarakan.

Segera, pada akhirnya percakapan mereka menjadi serasa datar dan tak berstruktur, lalu Sorcerer King mengangguk dalam.

“Begitu rupanya, aku mengerti. Jadi kau adalah seorang pemanah, diantara para pengawal, Baraja-san. ”

“Keterampilan memanah saya tidak terlalu bagus sampai-sampai saya berani dengan bangga menyebut diri saya seorang pemanah, Yang Mulia. Tapi saya lebih ahli dalam memegang busur daripada pedang, dan kenyataannya banyak orang yang memarahi saya dan mengatakan kalau seharusnya saya lebih fokus melatih keterampilan pedang saya.”

Bagi Neia, seorang pemanah itu adalah seseorang yang seperti ayahnya, hebat, dan dia sedikit lebih berbakat daripada orang biasa sampai pada titik tertentu.

“… Tidak, aku ingin mengatakan kalau calon paladin yang tertarik menggunakan senjata jarak jauh adalah sesuatu yang langka. Jika itu aku, aku akan menyarankanmu untuk mengasah keterampilan memanahmu. Karena sudah banyak orang yang mahir dalam menggunakan pedang, jadi sebaiknya kau menyerahkan masalah itu kepada orang-orang itu.. ”

“–Terima kasih banyak Yang Mulia.”

Kata-kata Sorcerer King sangat tulus, dan itu membuat Neia merasa kalau dia benar-benar berpikir, sungguh kombinasi yang aneh; Dia harus berusaha supaya bisa menjadi seseorang yang menyandang panggilan langka itu. Tapi dia tidak tahu harus mengatakan apa ke Sorcerer King selanjutnya, dan gumamannya itu mengganggu Neia.

“Aku merasa malu karena mengambil waktu kerjamu demi untuk mengurusku. tidak hanya kau, para paladin yang tersisa juga. dan juga cara terbaik untuk memanfaatkan keahlianmu adalah dengan menempatkanmu di luar”
Kata-kata lembutnya membuat Neia terus menatapnya.

Inilah sebabnya kenapa berbicara dengan raja ini sangat buruk buat hatinya.

Dia tidak hanya berdiri di puncak Negaranya, dia juga merupakan individu yang sangat berkuasa. Namun, dia rela merendahkan pandangannya hingga setara dengan mereka (lawan bicaranya) hanya untuk supaya bisa terlibat dalam sebuah percakapan, dia telah merendahkan dirinya sampai di tingkat yang sejajar dengannya sebelum melakukan percakapan.

Tidak!. Aku tidak bisa menerima kebaikan Yang Mulia dengan begitu mudah!

Neia., Paling tidak selangkah demi selangkah –

Neia menundukan kepalanya.

“Semua orang tahu saya telah ditunjuk sebagai pengawal Yang Mulia, jadi tolong jangan pedulikan saya. Selain itu, tidak ada pekerjaan yang lebih penting daripada melayani sebagai pengawal Yang Mulia. ”

“Apa benar… Tetap saja, aku ingin benar-benar bisa membalasmu dalam beberapa bentuk.”
Dulu, Sorcerer King pernah membicarakan sesuatu tentang balas budi. dan tentu saja dia menolaknya, tapi sepertinya sekarang Sorcerer King akan membahas pembicaraan itu lagi. Neia langsung mulai memikirkan bagaimana menolak tawarannya dengan sopan, tapi Sorcerer King belum selesai bicara.

“Kata orang, Tidak menerima hadiah dari raja negara lain itu tidak baik. Jadi setidaknya izinkan aku mengucapkan terima kasih secara lisan. aku yakin sudah merepotkanmu, dan aku juga berharap kau akan terus mengurusku.”

Dan kemudian, Sorcerer King membungkuk padanya.

Seorang raja benar-benar membungkuk kepada seseorang seperti dirinya, yang tidak lebih dari seorang pengawal.

Adalah wajar bagi seorang raja untuk membawa beban negaranya ke atas bahunya. Menyoroti seorang raja akan sama dengan meremehkan seluruh Negara. Gagasan bahwa sebuah negara hidup melalui rajanya adalah situasi yang sangat umum.

Dengan kata lain, kebenaran kalau seorang raja yang sedang membungkukkan badannya sama dengan sebuah negara itu sendiri yang membungkuk.
Tentu saja, Ini bukan tidak mungkin ketika seorang raja melakukan itu kepada seseorang yang memiliki status tinggi.

Tapi, Neia, tidak lain hanyalah warga Negara biasa di Negara lain, dan terus terang, Neia tidak suka jika ada seseorang yang punya tubuh lebih tinggi dari Neia meminta maaf kepadanya.

Aku tidak percaya. Sorcerer King tidak mengerti arti dari kebijaksanaan dan bermartabat, pastinya dia tahu arti sebenarnya dari membungkuk kan. Meski begitu, dia tetap membungkuk kepadaku seperti orang biasa – , Tidak!. Jangan terlalu percaya diri dulu. Aku tidak mungkin seberharga itu. Ini hanya menunjukkan bagimana kemurahan hati Sorcerer King saja. Dia bahkan memperlakukan orang biasa dengan sopan. –Ah! Dia tidak boleh begitu!

“Tolong jangan lakukan itu! Yang Mulia! Tolong angkat kepala Anda.”

Ya, itulah yang seharusnya dia katakan.

Sorcerer King melihatnya, dan Neia mendesah pelan. Terus terang, jika ada orang lain yang melihat apa yang terjadi sekarang, sesuatu yang mengerikan pasti akan terjadi.

“Yang Mulia -”

Neia berlutut di dalam gerbong diantara tempat duduk sempit lantai kereta dengan satu lutut.

“Hamba Anda ini berasal dari orang yang sederhana, tapi saya bersumpah bahwa sampai pekerjaan Yang Mulia selesai, Saya akan setia dan tulus melayani Anda.”

Neia menanggapi dengan tepat seorang raja yang telah menunjukkan rasa hormat kepadanya.

Dia mengabaikan suara di kepalanya yang mengatakan kalau dia bukan Raja Holy Kingdom, dan membungkuk.

“Tidak – tidak. Angkat kepalamu… Yha, apa bisa kau duduk dan melanjutkan pembicaraanmu sebelumnya? Kita belum sampai di tempat tujuan, kan?”

“Tidak, belum sejauh itu.”

Dia duduk kembali di atas bantal, dan melihat ke luar.

“Kemarin, kami selamat melewati reruntuhan tembok kota dengan aman, dengan kekuatan Kuasa Yang Mulia. Kami telah memilih rute yang akan membuat kita sulit ditemukan, jadi mungkin perlu sedikit waktu lagi, tapi saya yakin kita akan sampai di tempat tujuan kita besok, atau lusa. ”

Meski, rute itu hanyalah sebuah gua.

“Begitu, ya? Lalu selama itu, kita masih punya waktu luang, kan?
Biarkan aku mendengarkannya lagi. Dan juga, aku belum pernah mendengar alasanmu kenapa kau menjadi paladin. mengingat bakatmu dalam memanah, seharusnya masih banyak hal lain yang bisa kau lakukan? Kenapa kau memilih menjadi seorang paladin? Apa untuk menegakkan keadilan? atau mungkin untuk mengharumkan Negaramu?”

“Bukan- ” Saat dia menyipitkan matanya, apa yang terlintas dalam pikirannya adalah pengalaman pribadinya.” -Ibu saya dulu adalah seorang paladin.”

Dia adalah seorang paladin yang sangat ahli dalam menggunakan pedang, sangat berbeda dengan Neia.

“Aku mengerti, jadi kau dilatih oleh ibumu atau karena kau mengaguminya, hmm.”

“Ah, tidak. Ibu saya sering mengatakan kalau saya tidak boleh menjadi paladin. Karena itu ibuku tidak bisa melakukan pekerjaan rumah tangga, dan meski bisa mencuci, menjahit dan sejenisnya, tapi dia tidak bisa memasak. Dia melakukan semuanya dengan asal-asalan, misalnya saat dia memasak daging panggang yang selalu berakhir tidak matang, hal semacam itu biasa terjadi di keluarga kami.”

Oleh karena itu, wajar bila ayahnya lah yang biasa memasak di rumah mereka. Ketika dia masih kecil, dia bahkan sampai berpikir kalau itu adalah hal wajar yang ada di dalam sebuah keluarga.

“… Apa benar seperti itu. Yah, dia masih tidak menghentikan putrinya untuk menjadi paladin, jadi kupikir dia pasti ibu yang baik.”

“Ah …, tidak. Ketika saya memberi tahu ibu saya, kalau saya ingin menjadi seorang paladin, dia menarik, lalu menghunuskan pedangnya kearahku dan berkata, ‘Aku akan mengijinkanmu jika Kamu bisa mengalahkanku!’. Dan seterusnya. Satu-satunya alasan mengapa saya diizinkan untuk tetap menjadi seorang Paladin adalah karena ayah saya sangat khawatir pada saya. Jika saya melawannya sudah pasti saya tidak akan bisa menang.”

Itu adalah pertama kalinya Neia memahami tentang arti niat membunuh.

“… Ahhhh, … mm, bagus, bagus, bagaimana aku harus mengatakannya … itu keluarga yang baik … mm.”

” Benarkah?! Meskipun tetangga kami sering melihat kami dengan tatapan seperti melihat keluarga yang aneh, tapi saya pikir ini adalah keluarga yang baik”

“… Sungguh, bagus sekali … – lalu, kenapa kau menjadi paladin? Apa kau tidak pernah kepikiran untuk mengikuti jejak ayahmu – Umu. Apa ayahmu seorang Bapak Rumah Tangga? ”

“Tidak, ayah saya juga seorang tentara yang melayani negaranya. Namun, saya tidak pernah benar-benar memikirkan untuk mengikuti jejak ayah saya … kenapa? Mungkin karena dia yang memberi saya mata aneh ini, yang membuat saya jadi membencinya…”
Neia menekan jari telunjuknya ke sudut matanya dan memutar-mutarkan jarinya di sekeliling matanya.

Ketika dia masih kecil, teman-temannya sering berkata, “Kenapa kau melihatku!”, “Apa kau marah padaku?”. Dan sejenisnya, dan dia sering kali mengeluh pada ayahnya karena hal itu. Dan percakapan itu didengar oleh ibunya yang membuat Neia dipukuli.

Memikirkannya saja cukup membuatku bernostalgia, kata Neia.

“Tapi setelah menjadi pengawal, penglihatan saya menjadi lebih luas. Pada titik tertentu, saya mulai berpikir kalau ini adalah sebuah hadiah yang di berikan ayah pada saya. Yah, saya bisa melihat sesuatu dengan jarak yang jauh walaupun tanpa melotot. ”

“Bagaimana kabar kedua orang tuamu sekarang?”

“Ayahku melawan tentara Jaldabaoth di tembok kota dan meninggal. Saya kehilangan kontak dengan ibu saya, dan saya tidak tahu apa yang terjadi dengannya, tapi saya pikir dia pasti meninggal juga saat membela kota. Lagi pula, ibu saya adalah tipe orang yang akan bertarung sampai mati.”


“Sepertinya aku sudah menanyakan pertanyaan yang menyakitkan.”

Sorcerer King membungkuk kepadanya sekali lagi. Karena ini adalah kedua kalinya, dampaknya tidak begitu besar. Tapi, itu cukup membuat Neia merasa cemas.
“Tolong, tolong angkat kepala Anda! Bagaimana bisa Anda menundukkan badan semudah itu pada seseorang seperti saya!?”

“Aku dengan lancang menanyakan kedua orang tuamu yang sudah meninggal. Meski aku belum tahu sebelumnya, sekarang aku sudah tahu kebenarannya, permintaan maafku seharusnya masih sempat … ”

Sorcerer King memiringkan kepalanya karena kebingungan setelah dia mengangkat kepalanya.

Tidak, itu tidak benar, itu seharusnya dilakukan kepada orang yang memiliki kedudukan setara. Seorang raja tidak setara dengan warga negara dari negara lain. Apalagi, kami yang meminta bantuannya …

“Erm – yah, jadi itu yang biasa disebut pengecualian, meskipun itu terlalu banyak. Er, kalau ada yang melihat Yang Mulia membungkuk pada saya – ah – mungkin mereka akan memandang rendah Yang Mulia, karena saya hanyalah seorang pengawal saja. ”
“… Umu, aku mengerti, Kau ada benarnya. Begitulah seharusnya para Raja.”

Ini benar-benar Rumit, Sorcerer King bergumam.

Maksudnya mungkin sangat sulit bergaul dengan orang-orang dari negara lain meskipun dia menunjukan ketulusannya, mungkin itu yang dia maksud.

“Oh iya, meski aku tidak bisa mengatakan ini sebagai permintaan maaf, aku akan memberikan ini padamu, Baraja-san.”

Sorcerer King dengan cepat memasukkan tangannya ke dalam jubahnya lalu mengeluarkan sebuah busur dari dalamnya.

–hah

Ukuran busur itu jauh lebih besar dari apa yang bisa disembunyikan di dalam jubahnya, Neia berkedip dan mengulanginya beberapa kali, namun kenyataan menolak untuk berubah.

“Ini adalah Magic Weapon. Gunakan ini untuk melindungiku”

Meski beberapa bagian dari busur dibuat dari organ dalam hewan , namun bagian itu tidak tercium bau darah ataupun bagian yang terlihat mentah, sebaliknya dia merasakan udara kesucian di sekitarnya.

Dia bisa melihat sekilas. Dengan kata lain, busur ini adalah Karya yang hanya bisa digambarkan dengan menambahkan satu kata “Super”.

“Ini adalah Ultimate Shooting Star Super dibuat dengan seni kuno Runecraft. Karena berbagai alasan, aku menyimpannya untuk dipinjamkan kepada orang lain nanti. … Ahh, biasanya ada rune yang diukir disini, tapi kau tidak bisa melihatnya sekarang karena sudah terlalu lama tidak terpakai. Bagaimana menurutmu?”

Neia menggunakan seluruh kekuatannya untuk menahan keinginan untuk berteriak.



Biasanya, dia harus menolaknya. Sangat mungkin kalau ini adalah Harta Sorcerous Kingdom. Namun, apa ada orang yang mau meminjamkan Harta Negara semacam ini dengan santai kepada pengikut dari negara lain?

Mungkin hanya penampilannya saja yang terlihat menakjubkan – seolah-olah!. Ini jelas senjata yang sangat kuat!

“Bagaimana menurutmu? maukah kau menerimanya? tugasmu adalah menemaniku dan melindungiku. Karena itu, aku yakin akan bagus jika aku melengkapimu dengan senjata yang lebih baik, benarkan?”

“Ngh!”

Dia benar.

Neia merasa otaknya berputar.

” … Ahh, maaf. Apa karena tampilannya yang terlalu mencolok? kalau begitu, Aku juga punya sesuatu yang lebih sederhana, ini adalah Great Bow Special, yang dibuat dari Runecraft juga.”

Mengatakan demikian, dia sekali lagi memasukkan tangannya ke dalam jubahnya –

“Tolong, tolong jangan repot-repot! Yang Mulia! Saya sangat puas dengan ini! tolong Izinkan saya untuk menolaknya dengan sopan!”

Kata-kata Neia dicampur dengan tangisan sedih saat dia menghentikan Sang Sorcerer King agar tidak mengeluarkan lebih banyak senjata. Jika Dia mengeluarkan lebih banyak senjata lagi didepannya, Neia merasa kalau dia mungkin tidak akan bisa mempertahankan indranya lagi, dan juga meminjami begitu banyak senjata malahan akan tambah merepotkannya karena akan menghabiskan waktu sepanjang hari hanya untuk perawatanya saja.

“Yang Mulia! Dengan rendah hati saya akan menerima Ultimate Shooting Star Super yang anda berikan pada saya!”

Dia meraih busurnya dengan tangan gemetar.

Dilihat dari aksesoris dan hiasannya ini kelihatannya sangat berat, tapi saat di pegang ini terasa sangat ringan di tangan. Memegangnya saja membuat tubuhnya terasa lebih kuat seolah-olah kekuatan mengalir kedalam tubuhnya, atau apa karena busur ini sendiri yang ringan?

Ah, ini buruk, awalnya, aku ingin meyakinkan diriku sendiri dengan berpikir kalau ini tidak lebih dari sekedar magic item yang kelihatan mewah. tapi … Ini jelas buruk. dari semua yang kutahu … Ini mungkin lebih baik daripada Holy Sword… eh? … Tidak, tunggu, tunggu dulu … tidak-tidak!, itu pasti salah.

“Apa kau? bagiku, itu bukan sesuatu yang pantas dibanggakan, kau tahu? Jika kau ingin yang lain — jika kau menginginkan senjata yang lebih baik, tolong beritahu aku.”

Ini buruk. Jika ini terus berlanjut, jika dia terus melanjutkan pembicaraan ini, maka keadaan akan menjadi sangat buruk. Dia tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi jika seorang pengawal biasa, berakhir dengan perlengkapan yang jauh lebih baik daripada orang yang berada di puncak Holy Kindom.

“Terima kasih banyak, Yang Mulia. Saya sangat bersyukur karena anda sudah menghabiskan begitu banyak waktu untuk mempertimbangkan seseorang seperti saya … ”

Membiarkan orang lain memegang ini akan sangat berbahaya, jadi Neia mencengkeramnya dengan erat.

Dia, mengangguk ke arah wajah Sorcerer King sambil tersenyum, mengatakan “Umu”. meski senyumnya hampir kaku, tapi dia berhasil menyembunyikan apa yang ada di pikirannya dengan pintar.

“Jika orang lain melihat ini, katakan pada mereka kalau aku yang memberikannya padamu.”

Jangan biarkan orang lain melihat ini? Jika memungkinkan, aku tidak ingin memakai ini atau menyembunyikannya – tapi aku tidak bisa melakukan itu ke senjata pinjaman yang di gunakan untuk melindungi Yang Mulia… Ahh… Tunggu sebentar, kepalaku pusing. Jadi sesuatu seperti ini bukan merupakan sesuatu yang pantas untuk di banggakan… Standart Yang Mulia itu terlalu tinggi! Dan juga jika aku merusak Busur ini apa aku harus ganti rugi? Aku sendiri yang mengganti? Ahhh, perutku sakit… Aku harap aku tidak terlalu memikirkan busur ini…Ah!

Neia mengingat sebuah topik pembicaraan yang belum pernah dia bicarakan sebelumnya.

“Yang Mulia! Saya melihat patung anda yang megah dan besar di negara Yang Mulia!”

” – Hoh.”

Dia merespon Neia dengan suara lirih seperti suara bisikan, sangat berbeda dari cara bicara yang biasa dia gunakan. Hal itu membuat Neia tidak nyaman apa dia secara tidak sengaja menyinggung perasaannya.

Dia menamai Negaranya dengan namanya sendiri. Karena itu, Neia menduga kalau Sorcerer King mungkin seorang yang memiliki keinginan yang sangat kuat untuk menunjukkan (keagungan) dirinya, mungkin itu juga sebabnya dia membangun patung-patung besar berupa dirinya itu untuk mendeklarasikan kekuatannya.

Apa aku tidak cukup memujinya?

“Patung-patung itu tidak hanya menunjukkan keagungan Yang Mulia, tapi itu juga menunjukkan kekuatan anda! Kami tidak memiliki patung seperti itu di Holy Kingdom! ”

Itu jelas bukan bohong. Tak perlu dikatakan lagi, dibutuhkan sebuah teknik teknologi konstruksi seperti seni yang disempurnakan untuk mencapai tingkat ekstrem, demi menghasilkan produk yang memiliki tingkat nyata seperti hidup, di sebuah tempat bernama Lighthouse Cape, ada patung Sea Dragon yang ukurannya juga sama, tapi warnanya sedikit kasar, dan itu terlihat sangat membosankan setelah mempehatikan unsur-unsur bahan dan pembuatannya


“Bawahanku juga sering mengatakan itu.”

Ahhh … jangan-jangan? Karena dia sudah pernah mendengar kata-kataku dari bawahannya, sehingga dia menganggapnya sudah biasa, apa itu yang dia maksud?

” Bawahanku sepertinya berencana membangun patung itu di seluruh wilayah Negaraku.”

“Saya mengerti! Memang, ini akan menjadi cara terbaik untuk mengumumkan kemuliaan Yang Mulia!”

Sorcerer King terkejut dan menatap Neia dengan heran.

” … Uh, mm. Tetap saja, aku merasa kalau menaruh patungku di dalam negeraku sendiri itu sedikit… Gimana ya ngomongnya? Itu pun, Bawahanku membangun patungku lebih dari seratus meter di pusat kota demi untuk memperlihatkan tubuhku kepada dunia… aku pikir mereka terbawa suatu konsep yang menunjukan kalau lebih besar itu lebih baik. ”

“Tapi bukankah itu bagus?”

Sorcerer King batuk seakan membersihkan sesuatu yang ada di tenggorokannya, dan saat itulah muncul pertanyaan di benak Neia; Apa Undead masih punya tenggorokan? Dan juga apa ada yang menyongkong tenggorokannya sehingga membuatnya memaksa mengeluarkannya dengan batuk?. Namun, Sorcerer King saat ini sedang berbicara, dia tidak bisa menyela kata-katanya dengan bertanya soal itu.
“Keagungan seorang Raja tidak bisa ditunjukkan hanya dengan sebuah benda fisik.”

“Ahhh!”

Neia terkejut, persis seperti yang diharapkannya.
Neia tidak melupakan fakta kalau Sorcerer King adalah Undead, tapi Neia tidak memperdulikan itu dan tetap memiliki perasaan hormat yang tulus untuk ditunjukan kepadanya.

Pria ini benar-benar seorang Raja.

Tiba-tiba, dia melihat Sorcerer King mengepalkan tinjunya dari sudut pandangan mata Neia.

“Tentu saja, menunjukan kehebatanku kepada dunia dengan membiarkan rakyatku hidup dengan bebas dan tentram adalah masalah yang berbeda. Tapi kalau menunjukannya dengan membuat patung diriku… itu sedikit. Aku hanya berharap aku dikenal karena damainya negara yang aku pimpin.”

“Seperti yang Kau katakan!”

Neia menelan ludah dan kemudian mengajukan pertanyaan.

“Sebagai salah satu yang memiliki hidup abadi, Kenapa Yang Mulia menghabiskan begitu banyak waktu hanya untuk memikirkan orang-orang?”

Tidak terpikirkan oleh Neia kalau keajaiban sang Sorcerer King, bertindak dengan kemurahan hatinya. Sekarang, dia bahkan mulai bertanya-tanya apakah Sorcerer King itu benar-benar seorang Undead.

“… Aku tidak menghabiskan banyak waktu untuk merenungkannya. Tapi memang harus ada orang yang memikirkannya, bukan?”

Neia kaget.

Apa semua Raja adalah orang-orang yang menakjubkan?

Apa seseorang yang disebut Raja itu begitu hebat?

Holy Queen, para bangsawan, apa mereka bisa memerintah orang-orang dengan pikiran-pikiran seperti ini di dalam hati mereka.

Atau — apa karena dia Undead? Apa dia memang punya sudut pandang seperti ini karena dia adalah Undead?

Neia tidak bisa mendapatkan jawabannya.

“Dan juga, jika patung itu benar-benar tingginya seratus meter, maka itu akan menghalangi sinar matahari, sehingga mungkin nanti akan ada keluhan tentang tidak cukupnya sinar matahari dan sebagainya.”

Sorcerer King melanjutkan pembicaraannya itu dengan apa yang terdengar seperti sebuah lelucon, yang mana hanya bertujuan untuk melatih kerendahan hati Raja yang luar biasa ini ke dalam hati Neia sekali lagi. Pria ini benar-benar seorang Raja sejati.


♦ ♦ ♦


Seperti yang telah dijelaskan oleh Sorcerer King sebelumnya, Markas Tentara Pembebasan Holy Kingdom adalah sebuah gua alami di dalam sebuah gunung.

Sementara langit-langitnya tidak terlalu tinggi, gua ini sangat luas, cukup untuk kuda dan kereta masuk. Selain itu, jamur yang memancarkan cahaya putih kebiru-biruan tumbuh di sekitar pojokan gua — tinggi jamur itu sekitar setengah tinggi manusia — oleh karena itu mereka tidak membutuhkan sumber pencahayaan lain.

Alasan mengapa kita tahu tempat ini, karena paladin pernah dikirim ke sini sekali untuk memusnahkan monster di lokasi ini.

Setelah mereka melarikan diri ke sini, mereka merenovasi tempat ini dan membaginya menjadi beberapa sektor, masing-masing sektor mempunyai tujuan yang berbeda. Mereka bahkan berhasil membuat tempat tidur mereka terlihat seperti sebuah kamar pada rumah sungguhan. Mereka menebang pohon-pohon di sekitar gunung – masing-masing potongan pohon setinggi seratus meter, dan membuat perabotan sederhana dari kayu-kayu itu.
Tidak peduli bagaimana itu direnovasi, tempat itu tetaplah sebuah gua.

Ada total 347 orang di sini: 189 Paladin, 71 Pendeta — termasuk trainee dan personil lainnya — serta 87 warga sipil tanpa tempat tinggal. Dan kalau kau, berharap ada ruangan pribadi disini itu tidak ada.

Meski begitu, mereka tidak bisa membiarkan Raja negara lain tinggal bersama orang lain.
Tentu saja, ada keinginan untuk meminimalkan kontak antara Sorcerer King dan warga Holy Kingdom, dan juga keinginan untuk menjauhkannya dari kontak dengan informasi rahasia di dalam markas mereka, dan pertimbangan lain dari pihak Holy Kingdom.
Tapi, mereka tidak bisa begitu saja mengatakan kalau mereka ingin dia menggunakan Magic teleportasi sehingga dia bisa beristirahat di Sorcerous Kingdom.

Pada akhirnya, mereka terpaksa memindahkan barang-barang orang lain dan membuat sebuah ruangan pribadi untuk Sorcerer King beristirahat.

Dalam keadaan normal, mereka pasti akan mengirim utusan untuk melaporkan kedatangan Sorcerer King dan meminta orang lain melakukan persiapan untuk menerimanya, namun Holy Kingdom sekarang berada dalam bencana demihuman. Mereka tidak bisa mengirim paladin, yang memiliki kemampuan deteksi musuh yang buruk seperti outrider. Sebagai tambahan, Neia sekarang berada di dalam kereta Sorcerer King dan menunggu di luar gua. Orang-orang di dalam gua dengan tergesa-gesa memindahkan barang-barang pribadi seperti tempat tidur, lemari dan sejenisnya. Sebagai tambahan, mereka telah meminjam bendera dari perbendaharaan Sorcerous Kingdom sebagai penutupnya.

” … Hm.”

“Ada apa, Yang Mulia?”

“…Sementara aku tidak bermaksud menghinamu, aku punya beberapa pertanyaan tentang semua ini dan aku harap kau bisa menjawabnya dengan kemampuan terbaikmu. Sepertinya kalian tidak mencoba menyembunyikan jejak kalian; Apa itu tidak masalah? Atau Apa sudah ada orang lain yang mengurusnya?”


Sorcerer King menyampaikan pertanyaannya dengan suara datar — seolah-olah dia sedang membaca sesuatu — yaitu nada suara, lalu mata Neia melebar.
Seperti yang dia katakan, dia benar.

Mereka pasti akan meninggalkan suatu jejak dalam perjalanan mereka mendaki gunung tak berpenghuni ini.

Ditambah dengan Paladin yang mengunakan kuda, jejak itu akan terlihat sekilas. Meskipun sekarang jejak ini belum ditemukan, fakta bahwa mereka belum ditemukan adalah kebetulan murni. Atau –

” … Yang, Yang Mulia kami belum melakukan pekerjaan seperti menyembunyikan jejak sampai hari ini, Apa mungkin mereka sengaja membiarkan kita pergi? … Tapi kenapa?”
Suara Neia bergetar saat dia bertanya kepada Sorcerer King.
Sepanjang perjalanan ini, Neia menyadari sepenuhnya kalau Sorcerer King yang ada di depannya adalah individu yang sangat bijaksana. Oleh karena itu, Neia pikir mungkin dia akan langsung memberi tahu jawabannya sendiri, dan pikirannya itu perlu diragukan lagi.
” … meski ada banyak kemungkinan, tapi secara umum itu bisa menjadi yang paling mungkin”
Meski hanya sejenak, Neia berpikir kalau dia seharusnya tidak mendengarkan jawaban Sorcerer King sendirian, tanpa kapten, tapi rasa ingin tahu itu muncul, dia tidak bisa mengendalikan rasa ingin tahu yang ada di dalam dirinya.

“Apa mungkin karena mereka tidak ingin kehilangan jejak kalian – lebih tepatnya Tentara Pembebasan?”

“Kehilangan jejak Tentara Pembebasan?”

“Baiklah, sebelumnya maaf karena perbandingan yang aku buat ini, tapi Ibaratkan kau sudah menemukan sebuah sarang tikus yang sering membuat masalah, membiarkan tikus-tikus itu kembali bersembunyi di sarang yang sudah kau ketahui bukankah itu bukan lagi bisa disebut sebuah masalah, kan? Hal terbaik yang harus dilakukan dalam keadaan itu adalah menunggu semua tikus berkumpul dan kemudian menghilangkan semuanya secara bersamaan dalam satu kesempatan.”

Dia benar! Sama seperti Yang Mulia katakan. Sulit bagiku membayangkan kemungkinan lain. Dia sudah memikirkan semua ini hanya dalam hitungan beberapa menit… seolah dia tahu persis apa yang dipikirkan musuh, dia memang sangat luar biasa.

“Ya, selama situasinya tetap sama, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Tapi, aku tidak hanya membicarakan situasi di sini saja. Perubahan situasi di sisi lawan bisa juga menyebabkan kesempatan yang sangat tinggi untuk diserang, yang pasti nanti akan merepotkan.”

dia menyoroti poin-poin penting dari keadaan mereka, kecerdasan sang Sorcerer King sangat mengagumkan, Neia benar-benar tidak merasakan apa-apa selain selain rasa kagum dan tidak ada pengertian lain.

“Kalau begitu aku juga akan pergi denganmu.”

“Eh, pastinya Anda lelah dari perjalanan jauh, kami sudah menyiapkan kamar untuk anda, bukankah lebih baik beristirahat di sana untuk sementara waktu?”

“Apa kau lupa? Asal kau tahu, aku adalah Undead? aku tidak perlu istirahat.”

Sekali lagi dia benar, Neia benar-benar melupakan hal itu.

Undead adalah makhluk yang tidak bisa merasa lelah. Dia juga telah diajari kalau kau mencoba melarikan diri dari Undead dengan kecepatan yang sama dengan Undead, itu akan sangat sulit. Sementara itu hanya Teori, pengalaman Neia dengan Sorcerer King, telah benar-benar menghancurkan kesannya tentang Undead. Kadang-kadang, dia bahkan sampai mendapati dirinya berpikir kalau dia hanyalah seorang Magic Caster manusia bertopeng kerangka.

“Terima kasih banyak, lalu bisakah saya merepotkan anda untuk ikut dengan saya?”

“Tentu saja, tidak perlu berterimakasih, karena kita memiliki tujuan yang sama di sini, untuk mengalahkan Jaldabaoth, kita seharusnya saling membantu.”

Sementara dia meminta agar “Kita” dalam kasus ini mengarah ke Holy Kingdom dan Sorcerer King, itu juga dapat diartikan sebagai pembicaraan tentang Neia dan Sorcerer King. Hal itu membuat Neia merasa sedikit bersemangat.

Akhirnya, seseorang mengetuk kereta dari luar

“Yang Mulia, kami telah menyediakan kamar untuk anda.”

Neia membuka pintu.

Di luar, di depan pintu, paladin melihat busur yang dipegang Neia, matanya tampak terkejut, sorot matanya terbuka lebar.

Ini adalah pertama kalinya dia membawa busur yang telah dia terima dari Sorcerer King di luar kereta. Itu karena Sorcerer King tidak meninggalkan gerbongnya sejak dia meminjamkan busurnya. Karena itu, tidak ada orang lain yang melihat busur itu sampai sekarang.

…Kau pasti terkejut, huh? Mm. Aku mengerti bagaimana perasaanmu. Ini bukan senjata yang akan kau biarkan begitu saja dibawa oleh seorang pengawal…
Sementara paladin bermandikan tatapan, Neia berbalik menghadap kereta dan membungkuk.

Walaupun dia hanya melihat kakinya, setelah melihat kalau Sorcerer King telah melangkahkan kakinya ke tanah, Neia mengangkat kepalanya dan bertanya kepada paladin

“Maaf, tapi kami perlu berbicara dengan Kapten Remedios, jadi bisakah kau menuntun kita padanya? Yang Mulia mengatakan kalau beliau akan ikut juga. ”

“Ah, ah, iya. Mengerti. Kalau begitu tolong ikuti saya.”
Di belakang Paladin – diikuti Sorcerer King, dan kemudian Neia – memasuki gua.


Penerangan putih kebiru-biruan dari jamur itu sangat menyeramkan, bayangan mengerikan yang keluar itu seperti menari-nari di dinding di antara jamur-jamur itu. Selain itu, cahaya putih kebiruan dari jamur membuatnya terlihat seperti Mayat, tapi sekarang dia sudah terbiasa dengan pemandangan ini, dan tidak lagi yang merasa keberatan tentang itu.

Selama berjalan-jalan di dalam gua, dari waktu ke waktu, kau juga akan melihat paladin yang sedang melakukan pekerjaan, serta ada juga warga sipil dan pendeta.

Mereka seharusnya sudah mendengar semua tentang dia dari Kapten dan yang lainnya yang telah mendahului mereka, bukan? Tapi kenapa mereka ini masih saja tetap melihati Sorcerer King.

Meskipun memang ini agak kasar….

Sorcerer King tidak akan marah, kan. Dia adalah raja yang sangat baik. Tapi, biasanya justru orang baik itu akan semakin menakutkan ketika mereka marah.

Haruskah dia menyuruh mereka menghentikan ketidak-sopanan mereka agar Sorcerer King tidak marah? Tapi, dia tidak bisa pergi dan menceritakannya ke masing-masing orang, itu bukan masalah yang bisa dipecahkan hanya dengan kata-kata saja.


Bagaimanapun, bagi warga Holy Kingdom – undead pada dasarnya adalah musuh bagi semua mahluk hidup.

Akan kuberitahu Kapten tentang ini nanti … ah, syukurlah, mereka tidak menarik senjata mereka.

Tanpa sadar, Neia merasakan kalau Sorcerer King membawa selembar kertas kecil, dan dia melihat sebuah surat yang tertulis di sana. Meski Neia tertarik dengan apa yang tertulis di dalamnya, dia tidak dapat melihat huruf-hurufnya karena itu tersembunyi di tangannya.

Akhirnya, mereka dibawa ke sebuah ruangan yang di sekat oleh sebuah tirai gantung, dan dari dalam terdengar suara-suara pertukaran pendapat yang cukup berisik.

“Kapten Remedios. Sorcerer King dan squire Neia Baraja telah tiba. ”

Dan seketika itu dalam ruangan tiba-tiba menjadi sunyi.

Kertas di tangan Sorcerer King telah lenyap ke bagian yang tidak diketahui.

“Biarkan mereka masuk”

Mendengar suara Kapten, paladin menarik tirai.

Untuk menyambut Sorcerer King, paladin dan pendeta – yang tidak berpartisipasi dalam misi delegasi bangkit dan berdiri, – mata mereka mengandung berbagai perasaan perpaduan emosi yang kompleks, bahkan Neia pun bisa merasakan hal ini. Tentu saja, Sorcerer King pasti juga merasakannya. Namun, Neia tidak tahu bagaimana tanggapan Sorcerer King terhadap reaksi yang di keluarkan oleh orang-orang yang ada di dalam karena dia sekarang ada di belakang Sorcerer King dan hanya bisa melihat punggungnya. Tidak mungkin Yang Mulia tidak bisa merasakan suasana yang terasa di udara… mungkin dia tidak peduli, atau mungkin dia menunjukkan toleransi terhadap anak kecil. Apakah ini karena memang sifat seorang raja?

“Semua orang, dengarkan! Inilah Yang Mulia Sorcerer King Ainz Ooal Gown! Kali ini, karena beliau tidak dapat mengabaikan kesulitan yang dihadapi Negara kita, beliau secara khusus datang kesini sendiri untuk membantu. Kalian harus menghormatinya dengan segala hormat!!”

Setelah Remedios berkata begitu, semua orang di ruangan itu menundukkan kepala kepada Sorcerer King.

Begitu semua orang mengangkat kepala mereka Sorcerer King berbicara dengan nada besar.

“Perkenalkan. Saya adalah Ainz Ooal Gown! Saya datang untuk membantu Kalian, bukan atas nama bangsaku, tapi hanya keinginan pribadi. Oleh karena itu, sementara ini mungkin sedikit mendadak, saya telah memperhatikan beberapa hal dalam perjalanan ke sini, jadi saya ingin mencari pendapat anda mengenai masalah ini. Tolong izinkan pengawal saya untuk menjelaskannya.”

Sorcerer King sedikit melangkahkan kakinya ke samping, membiarkan Neia berjalan melewati sisi itu dan melangkah ke depan.

“Maaf, semuanya. Izinkan saya untuk menjelaskan apa yang dikatakan Yang Mulia sebelumnya.”

Neia menyampaikan pertanyaan Sorcerer King kepada semua orang yang hadir. Setelah berpidato singkat, ruangan seolah terhenti dan didominasi keheningan..

“… Lalu apa yang Mulia usulkan untuk kita lakukan?”

Remedios menjawab pertanyaannya pada Neia, yang berdiri di sisinya.

“Tidak, sebelum itu, apa yang kamu pikirkan sebelumnya? Aku datang hanya untuk bertempur dengan Jaldabaoth, bukan untuk memimpin kalian semua. Jika aku pada akhirnya berpartisipasi terlalu banyak dalam sesi perencanaan strategis kalian, apa kalian tidak berpikir kalau akan banyak hal merepotkan nanti yang akan datang setelah mengalahkan Jaldabaoth?”

Tiba-tiba ruangan itu menjadi gaduh.


“… Atau maksud Anda ingin mengatakan kalau Anda akan mengikuti perintah saya? Kalau begitu, Saya juga akan menggunakan cara yang paling tepat untuk menyelamatkan negara ini.”

Itu seharusnya menjadi cara terbaik untuk melakukannya, bukan? Yang Mulia mungkin Undead, tapi semua yang dia katakan masuk akal. Dia pasti akan mematuhi kesepakatan yang dia buat juga. Saat ini, pada saat ini juga, jika kau ingin menyelamatkan orang-orang yang menderita, menekuk lutut ke Raja Negara lain untuk sementara waktu seharusnya menjadi pilihan tepat untuk dibuat, bukan?

“Satu-satunya yang dapat memerintah kita adalah Yang Mulia, Holy Queen. Dengan menyesal, kita tidak bisa menerima perintah dari Raja Negara lain. ”
Namun, Remedios segera menolak tawaran tersebut.

“—!”

Kau seharusnya bersedia melakukan apapun untuk menyelamatkan orang-orang! Itu kan alasan mengapa kita memanfaatkan Raja dari negara lain, dan Raja yang luar biasa ini untuk itu hanya untuk itu!?

Neia menggantung kepalanya. Itu agar tidak menunjukkan emosi gelap dan keruh yang terjadi di dalam dirinya.

“Bolehkah kami bertanya mengenai tindakan apa yang akan dilakukan Yang Mulia jika berada di posisi kita?”

“Jika itu saya,… hm?. Ya, logisnya sih saya segera pindah ke lokasi baru, kan?”

“Lokasi baru … ”

Semua orang yang berkumpul di ruangan itu, termasuk Remedios, memiliki ekspresi tertekan di wajah mereka. Itu karena mereka tidak mengetahui tempat lain yang cocok sebagai tempat persembunyian.

“Dilihat dari ekspresi kalian, saya rasa kalian tidak tahu tempat lain selain ini. Kalau begitu, Yang perlu kalian lakukan hanyalah merencanakan sebuah operasi masa depan yang akan kalian buat sendiri dengan asumsi bahwa semakin cepat Kalian bergerak, tentara Jaldabaoth akan lebih cepat bergerak menyerang Kalian. …Karena aku sudah mengutarakan semua, Kalau begitu aku akan kembali ke kamarku.”

Tepat saat Neia hendak mengikutinya, Sorcerer King mengulurkan tangannya untuk menghentikannya.

“Maaf, tapi aku ingin kau tinggal di sini dan mendengarkan pendapat orang lain atas namaku, Baraja-san.”

“Mengerti, Yang Mulia.”

Meskipun dia bukan bawahan sang Sorcerer King, tampaknya Neia sudah dipercayai sebagai penganti dirinya sendiri. Kalau sudah begini, jika dia tidak menyelesaikan tugas ini dengan benar, dia mungkin akan membuatnya kecewa. Hanya membayangkan Sorcerer King yang kecewa membuat jantung Neia berdebar-debar karena beberapa alasan.

“Aku mengandalkanmu? Dan.. apa Anda tidak keberatan, Kapten Remedios?”

“Jika Yang Mulia mengizinkannya, kita tidak akan keberatan.”

Setelah mendengar itu, Sorcerer King berbalik dan berjalan lurus lalu pergi bersama paladin yang ditugaskan untuk menjadi pembimbingnya.
Di belakang, setelah melewati tikungan dan menghilang, seorang pendeta angkat bicara.


“Jadi itu Sorcerer King… Kapten Remedios. Apa ini tidak apa? Kuharap kita tidak membawa seekor macan untuk mengusir seekor serigala. Kalau seandainya itu benar maka akan sangat merepotkan.”

“Meminum racun nanti untuk menghindari penderitaan saat ini… bukankah itu yang dilakukan orang yang tidak punya apa-apa?”

“Kita sudah membicarakan ini sebelumnya, kan? Jangan membuatku mengulanginya. Lagi pula sekarang racunnya sudah masuk ke dalam tubuh kita.”

Bukan manggil Yang Mulia, huh. Kurasa sekarang mereka tidak lagi menghormatinya?


Neia tidak senang dengan perubahan sikap dramatis yang mereka tunjukkan pada saat Sorcerer King pergi.

Jika seseorang mampu memahami perasaan orang-orang Holy Kingdom terhadap Undead, maka sikap mereka bisa dimaklumi. Sebaliknya, ketidaksenangan Neia lah yang tidak normal. Mengapa dia merasa tidak senang dengan ini?

“Ya, dia masih berguna sekarang, jadi mau bagaimana lagi… dan ini juga merupakan fakta kalau kita dapat memanfaatkannya… tapi sebagai pendeta, kita mungkin akan kesulitan menetralkan racun itu, bukan?”

Apa maksudmu, berguna!? Seseorang memperhatikan kesalahan yang kita buat dan bahkan terus memberikan solusi, tapi bukannya bersyukur, malahan mereka masih memikirkan bagaimana cara memanfaatkannya – Ah, jadi begitulah. Itulah yang aku rasakan dari Yang Mulia, sesuatu seperti kekurangan yang sekarang Holy Kingdom punya yaitu… rasa kemanusiaan. Itu sebabnya aku merasa seperti ini…

Berapa banyak anugerah yang sudah diterimanya?

Setelah berbagi kereta dengan dia, dia diberi kesempatan untuk menyadari fakta bahwa meskipun menjadi salah satu Undead, Sorcerer King adalah Raja yang patut dihormati.

Oleh karena itu, apa yang dirasakannya untuk orang-orang ini sebenarnya adalah apa yang dikenal sebagai rasa kasihan.

“Omong-omong, Squire Baraja. Busur apa yang kamu bawa?”

“Ah, ya. Yang Mulia mengatakan kalau dia akan meminjamkan senjata ini selama saya bertugas sebagai Pengawal Yang Mulia.”

” …boleh kulihat, Squire Baraja? Aku ingin melihat apa busur itu diberi magic yang mengerikan.”

Pendeta itu mengulurkan tangannya ke arahnya

Biasanya, dia akan langsung menyerahkan kepadanya. Namun-

“Mohon maafkan saya, Izinkan saya untuk menolak.”

Pendeta itu mengeluarkan ekspresi ternganga keheranan, Itu adalah wajah yang mengatakan kalau dia tidak menduga akan ditolak.

“Ini adalah senjata yang saya terima dari Yang Mulia untuk menjamin keamananya. Dan saya tidak akan pernah memberikannya kepada siapapun selain saya.”

Dia tidak akan membiarkan siapapun memegangnya meskipun itu seseorang yang menyebut dirinya sekutu bahkan menyentuh pun tidak akan dia biarkan. Neia menundukkan kepalanya saat dia membalas kemarahan di hatinya agar tidak ditunjukkan di matanya.

” – Kapten Custodio!, apa maksudnya ini?”

“Ahhh, Squire Neia Baraja, letakkan busur itu -”

“Dengan kata lain, Kalian tidak keberatan jika saya melaporkan hal ini kepada Yang Mulia?”
Udara di ruangan seolah membeku.

“Cukup, aku mengerti, Lanjutkan yang tadi.”

Hmm ~ jadi setidaknya mereka masih tahu kalau semuanya akan berjalan buruk bagi mereka jika Yang Mulia tahu.

“Sebelum itu, Kapten Custodio, bukankah lebih baik membiarkan Squire Baraja kembali ke sisi Sorcerer King-dono?”

Neia menyadari salah satu pendeta itu melirik ke busur yang dia pegang untuk sesaat.

Neia mengerti maksud yang ingin dia sampaikan, tapi meski kemarahannya mendidih di dalam hatinya, dia tidak membiarkannya meluap ke kata-kata atau tindakannya.

” Saya sangat menyesal, tapi saya di sini untuk mendengarkan kata-kata semua orang menurut perintah Yang Mulia. Saya akan sangat berterima kasih jika anda membiarkan saya terus tinggal di sini dan mendengarkan kata-kata anda dari samping.”

“Yang benar saja … Gustav. Menurutmu apa yang harus kita lakukan?”

“Yang Mulia memberi tahu kami secara langsung. Jika kita membiarkannya pergi sekarang, mungkin akan menimbulkan banyak masalah di Nanti.”

“Itu benar. Jadi kita akan membiarkan dia tinggal, kalau begitu?”

Apa yang mau kalian obrolkan ini sesuatu yang penting sehingga harus orang-orang yang bersangkutan saja yang boleh mendengar? Ini mungkin seperti yang dipikirkan Neia, lalu dia membungkuk dan bersyukur di dalam hatinya.

“Kalau begitu, sehubungan dengan apa yang dikatakan Sorcerer King, apa yang harus kita lakukan? Apa ada yang punya ide untuk meninggalkan tempat ini dan mencari tempat lain yang aman? ”

Kalau saja ada seseorang yang memiliki kemampuan ranger seperti ayahnya mungkin bisa menemukan tempat persembunyian untuk orang-orang ini tinggali dalam jangka waktu yang lama. Tapi, tidak ada orang seperti itu di sini.

” Yang Mulia – Sorcerer King sebelumnya mengatakan jika kita tidak melakukan pergerakan apapun, Jaldabaoth juga tidak akan melakukan pergerakan apapun. Kalau begitu, kenapa kita tidak mencari tempat persembunyian baru sebelum mereka bergerak?”


Saran yang dibuat oleh salah satu paladin itu diterima dan disetujui oleh banyak orang. Namun, Neia tahu betul kalau itu tidak akan menyelesaikan masalah apapun. Pada akhirnya, yang semua orang lakukan hanyalah membuat tumpukan masalah baru.

“Masalahnya bukan hanya untuk menemukan tempat baru, tapi juga masalah makanan.”


“Makanan pada musim dingin mudah diselamatkan, tapi menemukan makanan yang cukup untuk menutupi kebutuhan sepanjang musim dingin tidaklah mudah. Jika kita tidak mendapat kerja sama Kingdom, apa sebaiknya kita membeli saja makanan dari mereka? Bukankah itu membantu?”

“Sayangnya, harga pangan di sisi Kingdom luar biasa tinggi. Dan juga, bahkan jika kita berhasil membeli makanan, kita memerlukan jumlah yang besar untuk mempertahankan banyak orang ini selama beberapa bulan, jadi mengangkutnya akan sangat sulit. ”

“Wakil Kapten-dono, saya mengerti apa yang ingin anda katakan. Tapi, tidak ada lagi yang perlu dibicarakan soal makanan. Pada akhirnya, kita butuh cara untuk mendapatkan jatah dari selatan, bukan? Atau mungkin menggeser markas kita lebih dekat ke garis pantai, agar kita bisa mengirimkannya dari Kingdom.”

“Sayangnya, kita kekurangan dana untuk itu, dan kita tidak mendapat respon yang baik dari para pedagang Kingdom. Sedangkan untuk mendapatkannya dari Selatan… ”

Gustav tertawa saat menjawab,

“Mereka mungkin masih belum menyadari kalau bahaya mendekati mereka. Angkatan laut kita perlahan-lahan melemah. Sepertinya mereka selangkah lebih dekat ke blok pemotong dengan setiap hari yang lewat.”

“Jadi kita perlu membuat semacam jaminan agar dapat membuat selatan bersedia membantu kita, bukan?”

“Tempat persembunyian, makanan, masalah kita semakin menumpuk.”

“…Seperti membangkitkan kembali Holy Queen-sama… Apa itu bisa dilakukan? Bagaimanapun, begitu kita bisa menyelesaikannya, segalanya pasti akan diperdebatkan jika tidak ada pemimpin. ”

“Sayangnya, menurut apa yang kami pelajari dari Blue Rose, mantra tingkat lima itu akan sulit bekerja tanpa jasad yang utuh, atau jika rusak parah.”

” …Apa bisa kita mengandalkan kekuatan Yang Mulia?”

“Kau ingin meminjam kekuatan Undead?”

“Jika Holy Queen-sama bisa dibangkitkan, maka masalah utamanya adalah Jaldabaoth.”
Mata semua orang beralih ke Remedios yang berwajah masam.

” – Mari kita sisihkan masalah ini untuk sementara waktu. Kami mendiskusikan hal ini ketika perjalanan kami ke Negara-negara lain, namun tujuan utama kami adalah menyerang kamp dan membebaskan warga Holy Kingdom.”

Banyak orang mengangguk setuju.

“Aku mengerti. Semua orang di Holy Kingdom sudah pernah mendapatkan pelatihan tempur. Tentang itu, Jika kita bisa membebaskan hanya satu desa saja akan memberi kita sejumlah kekuatan tempur… Tentu saja, dengan asumsi mereka mau membantu kita. Tapi, dalam kasus ini, bukankah itu akan membuat masalah makanan kita menjadi lebih buruk?”

“Karena itu aku mengatakan kalau kita harus menyerang kamp. Seharusnya ada makanan di sana. ”

“Itu benar!. Ini baru namanya Kapten Remedios ”

Remedios tersenyum saat mendengar salah satu paladin mengatakannya.

Namun, mata Neia terasa dingin saat dia melihat Remedios yang sombong itu. Lagi pula, dia tahu siapa yang memberi saran itu.
“Dan juga, dengan bantuan warga, kita akan terus menyerang dan membebaskan kamp-kamp di lokasi lain. Dengan begitu, kita bisa menemukan bangsawan yang mempunyai ikatan dengan bangsawan selatan. Kita akan mengumpulkan pasukan sebelum Jaldabaoth bisa menghancurkan kita dan memukulnya mundur dengan satu pukulan mematikan. Itu seharusnya mencegah mereka melakukan sesuatu juga.”

“Aku Setuju!”

Kali ini, ada lebih banyak suara kesepakatan.

“Kita akan melakukan itu. Tentang ini, Squire Baraja, sampaikan ini ke Sorcerer King — ”

” — Tolong tunggu sebentar, Kapten, Saya merasa akan lebih baik jika saya memberitahunya sendiri. Merupakan kesopanan dasar untuk menunjukkan kepada Raja suatu bangsa, saat memberi tahunya tentang operasi kita.”

Gustav benar, tapi entah kenapa rasanya ada sesuatu yang sepertinya hilang.

Namun, Neia tidak bisa menolak ini tanpa mengetahui apa yang kurang.


“Baiklah, lakukan sesukamu. kalau begitu, Aku akan menyerahkannya padamu. ”

“Mengerti!.”


♦ ♦ ♦


Neia dan Gustav kembali ke kamar Sorcerer King bersama-sama. Meski hanya ada sepotong tirai yang dijadikan pintunya, ada seorang paladin yang masih berdiri di depannya. Apa dia ada di sana untuk melihat orang-orang yang mungkin membahayakan tamu di dalam, atau melihat tamu itu sendiri?

Setelah diperintahkan untuk mundur oleh Gustav, sang paladin pergi.

Neia secara mental mengerutkan alisnya di dalam hati.

Karena dia sudah mengusir penjaga, datang sendiri ke sini pasti berarti ada hal lain yang ingin dilakukannya selain memberitahu rencananya. Sulit membayangkan kalau mereka ingin membunuhnya. Tapi, jika itu benar-benar terjadi, maka dia harus menggunakan senjatanya sebagai perisai sang Sorcerer King.

“Yang Mulia, saya Gustav Montanis. Squire Neia Baraja meminta izinmu untuk masuk.”

Setelah diizinkan untuk masuk, Gustav melangkah ke ruangan itu.

Ketika seseorang mengingat penginapan mewah yang pernah mereka tinggali saat di Sorcerous Kingdom, lalu melihat tempat ini, kelihatannya tempat ini sangat lusuh jika dibandingkan dengan penginapan yang ada di Sorcerous Kingdom. Ini bukanlah tempat yang layak bagi seorang Raja suatu negara untuk beristirahat.

Tidak ada yang bisa dilakukan tentang fakta bahwa dinding gua itu adalah batu yang tumpul, dan bahkan perabotannya berantakan sekali.

Meski Paladin belajar menjahit selama hari-hari pengabdian mereka, namun tidak mungkin bagi mereka menghabiskan waktunya untuk belajar membuat perabotan.

Namun, tempat tidur dimana Sorcerer King duduk sangat indah, berkilau dengan cahaya obsidian, seperti terbuat dari onyx. Selain itu, ada selimut putih bersih di atasnya.

Orang lain pasti merasa tak enak karena pemandangan tempat tidur indah yang tak wajar ini, tidak ada yang tahu darimana datangnya benda itu. Namun, bagi Neia, dia sudah lama berpikir kalau masalah semacam itu tidak perlu dipikirkan lagi sejak dia bertemu dengan Sorcerer King. Selain itu, ada kemungkinan dia baru saja berteleportasi ke rumahnya dan kembali dengan membawa tempat tidur itu.

Namun, itu adalah masalah yang berbeda dengan Gustav, yang tidak mengenal Sorcerer King seperti Neia.

“Yang-Mulia, apa itu?”

“Oh, ini?”

Sorcerer King menunjuk ke tempat tidurnya.


“Aku membuatnya dengan magic, Sedangkan untuk selimut ini, aku juga berhasil membuatnya dengan magic, aku tidak tahu dari mana wol 100% ini berasal, tapi rasanya enak untuk berbaring. Aku yakin kau bisa beristirahat dengan nyaman di atasnya.”

Bahkan setelah menerima jawaban itu, yang hanya bisa dilakukan Gustav adalah dengan menjawab, …ah, ahh. sebagai jawaban kaku. Namun, Neia tidak memiliki hak untuk mengritiknya. Lagi pula, dia juga melihat dari kejauhan dan berpikir, Magic memang benar-benar bisa melakukan apapun~

“Ya, aku mengerti kenapa Baraja-san telah kembali. Tapi kenapa anda datang juga, Wakil Kapten-dono? ”

” Ah, … ah, ya! Sementara saya tidak berniat meremehkan Squire Baraja, saya merasa akan lebih tepat, sebagai Wakil Kapten, untuk melakukan komunikasi secara langsung dengan anda Yang Mulia, maka untuk itulah saya datang ke sini.”

“Umu … jika anda telah membuat pertimbangan seperti itu, maka aku sebagai orang luar tidak memiliki hak untuk menolak itu. Tapi, aku ingin mengatakan sesuatu.”

Tepat pada saat itu, titik merah terang yang berfungsi sebagai mata Sorcerer King bercampur dengan semacam zat hitam

“Aku memberinya perintah itu karena aku merasa mungkin dia akan diusir. Tapi, campur tangan anda dalam masalah ini dengan menggunakan posisi anda sebagai atasan sama dengan anda meremehkan penilaianku. Aku percaya Anda mengerti bagaimana hal itu bisa membuat aku tidak nyaman, kan?”.

Sampai sekarang, tidak peduli bagaimana dia memandangnya, tidak peduli bagaimana dia memperlakukannya, Sorcerer King tidak pernah menunjukkan ketidaknyamanannya pada Neia. Namun, untuk pertama kalinya, dia menunjukkan kemarahannya kepada orang lain sebelum Neia sendiri merasakan kemarahan sang Sorcerer King.



Kemarahan ini terlahir dari kepercayaannya pada Neia, dan hal itu menyebabkan arus panas masuk melalui dadanya. Dialah satu-satunya yang memegang pendapat itu tentang sang Sorcerer King.

“Mohon maafkan saya!”

“Permintaan maaf itu seharusnya ditujukan padanya, bukan padaku. Tapi tetap saja, Yhaa, lupakan. Sini dan beri aku keterangan singkat.”

Gustav secara singkat meringkas rincian dari apa yang telah dirundingkan, namun dia menerima jawaban samar hmm.


“Lalu apa yang anda harapkan untuk aku lakukan? Atau anda hanya ingin aku tahu informasi ini? ”
“Tentu saja tidak; Saya ingin bertanya apakah Yang Mulia memiliki pendapat tentang operasi ini…”

Jadi begitu.


Dia ingin meminjam pemikiran sang Sorcerer King. Itulah yang membuat Neia khawatir tentang kedatangannya. Menyuruh paladin pergi juga mungkin karena alasan itu. Jika dia mendengar apa yang dikatakan Gustav, jika dia mengetahui kalau Wakil Kapten menundukkan kepalanya kepada Raja negara lain, yang juga merupaka seorang Undead, keadaannya mungkin akan semakin buruk.

Sampai pada titik ini, untuk apa masih ditutup-tutupi?

Jelas terlihat bahwa mereka tidak berdaya tanpa kekuatan Sorcerer King. Karena itu, betapapun cepat atau lambatnya berita tersebar, pada dasarnya tidak ada keraguan bahwa hal ini pasti akan mulai menyebar ke seluruh masyarakat dan orang-orang di masa depan–

Apa yang seharusnya dilakukan oleh orang-orang Holy Kingdom adalah menyebarkan kabar tentang belas kasihan dan rasa iba sang Sorcerer King. di seluruh negeri, dan kemudian memperlakukan dia dengan mengucapkan rasa syukur kepadanya.

Sementara aku mengerti kenapa mereka mewaspadainya karena dia adalah salah satu Undead, Aku tidak berpikir kalau Sorcerer King adalah tipe orang seperti itu …

Meski begitu, biarpun Neia mengatakan pada semua orang, kemungkinan tidak akan ada seorang pun yang mempercayainya. Mereka bahkan mungkin mengira dirinya terkena pengaruh magic「Charm」yang dilemparkan Sorcerer King padanya.

Apa yang bisa kulakukan agar bisa membuat semua orang percaya pada Sorcerer King? Sepertinya aku perlu melakukan sesuatu untuk mengubah kesan pertama mereka. Tapi, aku tidak mungkin mengatakan sesuatu yang kasar seperti, “Yang Mulia tolong biarkan lebih banyak orang lagi untuk menemani Anda…”

Sementara Neia memikirkan masalah ini, Sorcerer King, masih berbicara dengan Gustav.

“Tidak, sudah berapa kali aku mengatakan ini, Aku tidak akan berkomentar apapun mengenai rencana pertempuran Anda.”

“Saya mohon pada Anda untuk memberi kami solusi mengenai masalah ini, karena kami tidak mempunyai tempat lain untuk pergi. Kami ingin menghindari kemungkinan kegagalan, betapapun kecilnya.”

“Karena itulah aku menolak. Jika anda memperhatikan saranku dan operasi itu berakhir dengan kegagalan, lalu apa yang harus dilakukan? Aku tidak ingin memikul tanggung jawab seperti itu.”

“Baik. Oleh karena itu, saya merasa bahwa apa yang kita diskusikan di sini akan menjadi rahasia kita bertiga, Saya, Yang Mulia, dan Squire Baraja.”
“Baraja-san juga? Bukankah lebih baik kalau tidak membiarkan dia mendengar ini?”
“Tidak, karena berbagai alasan, akan lebih baik jika ada pihak ketiga selain kita yang hadir. Dan juga, dengan kemampuannya, kita mungkin bisa menemukan lebih banyak ide.”

“…Hm, kalau begitu kita bisa membahasnya. Baraja-san, aku percaya kau tidak apa dengan ini? ”

“Ah!, Baik, Saya tidak keberatan.”


“Kalau begitu… ada beberapa poin dalam operasi yang Anda sarankan itu, yang menggangguku. Pertama adalah pertanyaan tentang jatah makanan. Aku setuju kalau mungkin ada persediaan makanan di kamp penjara, tapi aku merasa tidak akan ada banyak makanan di sana. Kalau anda memikirkannya lagi, apa menurut Anda mereka akan memberi makan tawanan mereka dengan benar? Jika itu aku, aku akan mengurangi asupan makanan sehari-hari para tahanan dan melemahkannya sehingga mereka tidak memiliki kesempatan untuk memberontak. Dan juga, ada masalah tentang memaksa mereka supaya mereka mau menjadi tentara setelah diselamatkan. Bagaimana dengan Senjata yang nanti akan mereka pegang? Apa kau sudah menyiapkannya di gua ini?”


“Tidak, belum. Saya juga berpikir kita bisa mendapatkannya dari kamp. ”

“Rencana anda untuk menemukan semuanya di dalam kamp ini sangat berbahaya, anda mengerti ini, bukan?”

“Benar, Bagaimanapun, menyelamatkan orang-orang yang menderita di sana itu yang paling penting.”

“Tentang itu aku setuju. Semakin banyak waktu yang mereka lalui di dalam kamp, semakin sedikit mereka mencintai negara ini. Tapi, akan lebih baik melakukan sesuatu tentang situasi makanan dulu. Sebenarnya, aku merasa kalau mencari bantuan dari Selatan adalah pilihan terbaik dalam segala hal. Apakah cara paling mudah yang bisa dilakukan agar Selatan mau membantu kita?”


“Keluarga kerajaan akan membantu. Sementara Holy Queen-sama telah meninggal, saya tidak berpikir semua bangsawan sudah mati. Kita bisa menyelamatkan anggota keluarga kerajaan yang didukung oleh bangsawan Selatan, dan kemudian mintalah mereka untuk meminta bangsawan Selatan bekerja sama dengan kita. Jika kita melakukan itu, kita juga akan memiliki tempat berlindung yang aman… berbicara tentang seseorang, Yang Mulia. Holy Queen sudah meninggal, tapi mungkin Yang Mulia bisa melakukan sesuatu?”

“Apa yang Anda ingin aku lakukan?”

“Kebangkitan.”

“Aku mengerti, itu bukan tidak mungkin.”

Dia berkata begitu dengan nada santai sehingga Neia meragukan telinganya sejenak. Magic Kebangkitan bisa dianggap sebagai rahasia tertinggi dari Divine Magic. Sangat sedikit manusia yang bisa menggunakannya. Berapa banyak orang di dunia ini yang bisa mengucapkan kata-kata itu dengan begitu santainya?

“Tentu, aku mengharapkan beberapa bentuk kompensasi untuk ini. Lalu dimana Tubuhnya? dan keadaannya? ”

“Lokasi tubuh saat ini masih belum diketahui, seperti statusnya. Mengenai kompensasi, kami dengan senang hati akan membayar uang sebanyak yang Yang Mulia inginkan.”
Sorcerer King melambaikan tangannya di depan wajahnya.

“Kurangnya tubuh akan membuat keadaan menjadi sangat sulit. Bahkan dengan satu bagian tubuh yang hilang, atau kondisi tubuh yang rusak parah, itu akan menimbulkan masalah. Tanpa Jasad yang utuh, ada kemungkinan jika aku menggunakan Magic kebangkitan, Jasad itu akan menjadi Undead. ”

“Itu, itu akan menjadi masalah yang serius bagi kita.”


Jika Ratu Suci menjadi Undead, tidak hanya itu yang menimbulkan masalah, Tapi itu juga mungkin yang akan mengakibatkan seluruh Holy Kingdom akan jatuh ke dalam perang.

“Apa tidak ada Magic Caster di Holy Kingdom yang bisa menggunakan Magic kebangkitan tingkat kelima?”

“Saya sangat menyesal, tapi saya belum pernah mendengarnya.”

“Hoh … dan bagaimana dengan anggota keluarga kerajaan yang tersisa?”

“Mereka mungkin berada di salah satu kamp pengasingan. Setelah sekian lama, saya ragu kalau ada di antara mereka masih ada yang bersembunyi di kota-kota. ”

“Hoh, Ternyata seorang tahanan, Lalu? …apa anda punya informasi tentang di mana mereka berada? ”

“Tidak ada sama sekali,” jawab Gustav sambil menggelengkan kepalanya.


Sorcerer King melihat langit-langitnya. “Umu. anda benar-benar hanya merencanakan ini saja saat kalian pergi bersama, bukan? ”

“Memang begitu. Tidak ada orang dalam ordo paladin yang ahli dalam mengumpulkan informasi… ”

“Apa benar begitu… ” Sorcerer King berbicara sendiri. “Seperti yang aku pikir, sebuah organisasi yang solid akan memungkinkan setiap bawahannya menghadapi berbagai situasi itu sangat penting. Sebagai tambahan, seseorang membutuhkan beberapa peralatan pengumpulan-intelijen.”

“Kami memilikinya– Karena itu, kami berharap bisa memanfaatkan kekuatan Yang Mulia. Bolehkah saya tahu apa anda dapat membantu kami dengan magic Anda?”

“Bagaimanapun, Magic itu bukan mahabisa … kebutuhan pertama, kita butuh informasi terperinci mengenai kamp-kamp penjara. Aku percaya anda pasti memiliki peta terperinci untuk saya baca dengan teliti? ”

“Saya sangat menyesal untuk itu–”


“Saya tidak berpikir ada satu di sini; Haruskah saya mengambilnya? “Neia menyela omongan Gustav.

Peta adalah harta kerajaan. Semakin akurat mereka, semakin berguna mereka dalam pertarungan. Memungkinkan Negara musuh untuk mengetahui lebih banyak tentang geografi seseorang jauh lebih berbahaya daripada kebaikan. Karena itu, Gustav pasti sudah berencana menolaknya.

Namun bagaimanapun, Neia tidak bisa mengakui hal ini.


Dia tidak bisa mentolerir hanya menggunakan sang Sorcerer King satu-sisi.


Jika mereka ingin memanfaatkan kebijaksanaannya, mereka harus membayar harga itu.
Gustav menatap tajam seperti pedang ke arahnya, tapi Neia berpura-pura tidak menyadarinya.

Meski Gustav menatap tajam padanya, Neia memiliki isyarat seperti Itu tidak ada hubungannya denganku.

“Ah, kalau begitu, biar aku lihat nanti. Dan juga, aku mohon maaf, tapi ceritakan semua yang Anda ketahui tentang letak lingkungan geografis ini, Baraja-san.”

“Mengerti!”

Setelah mereka berdua berbicara satu sama lain, Gustavo menarik tirai dan pergi. Begitu suara langkah kakinya memudar, Sorcerer King bergumam:
“Kau tidak perlu khawatir tentang hal itu. Aku datang ke sini demi untuk kepentinganku sendiri, Dan itu karena berharganya Demon Maid milik Jaldabaoth.”

“Ya.”

Dia pasti sudah membicarakan peta…

Dada Neia terasa panas. Sungguh, itu adalah hal yang menyenangkan untuk dilakukan, melakukan semua yang bisa kau lakukan untuk memastikan keadaan untuk orang lain.

“Tetap saja, itu benar-benar mendesak. Aku terkejut dengan adanya sebuah organisasi serpihan yang begitu mudah bertahan cukup lama.”

“–Permintaan maaf saya yang paling dalam.”

“Tidak-tidak, tidak perlu meminta maaf… Tapi, ini sangat merepotkan saat sebuah organisasi tidak bersatu. Apa kau tidak menggunakan suara mayoritas saat perbedaan pendapat terjadi?. Dan tentu saja, harus menambahkan aturan untuk tidak menyimpan dendam apapun nanti hasilnya.”

“Betapa indahnya jika kita bisa mempersatukan kelompok dengan cara itu. Kedengarannya seperti sebuah organisasi impian.”

“Mm … Indah, kata Anda?”

Sorcerer King. tiba-tiba melihat ke langit-langit, tapi matanya tampak memandang sesuatu lebih jauh.

“Ya, itu benar-benar organisasi impian.”

“Mungkinkah Negara Yang Mulia teroganisir mengikuti garis itu?”

“Ah, ahhh. Tidak, tidak seperti itu., sayangnya Negaraku bukan jenis organisasi seperti itu.”

Sorcerer King terdiam sebentar, lalu dia tertawa hangat,

“Akan sangat menarik jika memang begitu.”

“Menarik, kata anda?”

“–Yhaa, bisakah Kau ceritakan tentang daerah sekitar?”

♦ ♦ ♦


Sekelompok orang memanfaatkan malam itu menuju sebuah kamp penjara.

Mereka telah memutuskan untuk mengambil saran Sorcerer King yaitu untuk menyerang kamp penjara yang lokasinya paling jauh dari markas mereka. Kamp itu berada di sebuah pesisir pantai. Akan lebih mudah bagi mereka untuk menyembunyikan jejak mereka di pesisir pantai, dan dilihat dari jarak mereka, mereka masih memiliki cukup waktu sebelum musuh menemukan Lokasi Tentara Pembebasan setelah serangan tersebut.

Namun, ada masalah.

Jika terlalu jauh, kemungkinan terlihat oleh pengintai musuh akan sangat tinggi.
Karena itu, mereka memutuskan untuk menyerang kamp penjara terjauh dalam jarak tempuh mereka.

Neia bertanya ke Sorcerer King, yang sedang menunggang kuda di sampingnya.

“Yang Mulia, kami berencana mendekat dengan menunggangi kuda sampai ke desa. Apa semua persiapan anda sudah lengkap?

“Ah, tentu saja. Tapi… Aku tidak banyak mendengar tentang rincian operasi ini. Taktik macam apa yang akan mereka gunakan? Aku sangat menantikannya.”

“Menantikannya?”

“Kuku, Aku penasaran dengan seberapa berkerjanya taktik Holy Kingdom. Kemampuan apa yang akan mereka gunakan untuk menghancurkan gerbang kamp? Atau Apa mereka akan terbang melintasi dinding dan menyusup dari udara? Aku ragu mereka akan sangat enggan untuk membiarkanku melihat itu… Pikiran tentang mereka mungkin memiliki beberapa kemampuan yang tidak aku ketahui membuatku senang.”

Sorcerer King pasti akan kecewa, pikir Neia dengan gelisah.

Taktik pengepungan dasar Holy Kingdom adalah untuk meluncurkan serangan dua sisi yaitu malaikat dari udara dan Pasukan penyerang dari tanah. Mereka mungkin akan melakukan hal yang sama kali ini. Atau lebih tepatnya, mereka tidak punya cukup tenaga untuk melakukan hal lain.

Neia menatap Remedios.

Hampir semua kekuatan Tentara Pembebasan sedang dikerahkan sekarang.
Kapten mengangkat tombaknya, dimana bendera Holy Kingdom itu berkibar tertiup angin.


“Ayo pergi!”

“Ohhh!”

Kapten memacu kudanya, dan mulai bergerak, lalu para paladin mengikuti di belakangnya. Mereka masih agak jauh dari desa, jadi mereka tidak bisa melaju kencang, Tapi masih bisa dikatakan berlari.


“Paladin itu membawa kayu yang baru dipotong; Apa itu battering ram?”

“Benar. Tentara Pembebasan kita hanya memiliki paladin dan pendeta. Tidak ada orang yang ahli dalam membuka pintu atau skill menyusup lainnya. Oleh karena itu, yang bisa kita lakukan hanyalah memasang serangan secara terang-terangan. Kapten kami adalah seorang Ahli pedang yang terampil, tapi untuk menghancurkan gerbang, alat seperti itu akan lebih efektif.”

“Jadi mereka tidak menggunakan Magic, melainkan berusaha mendobraknya secara fisik dengan menggunakan Battering Ram? Kenapa mereka tidak menggunakan tangga atau sejenisnya? Apa magic paladin tidak bisa membawa mereka ke dinding?”


Ada beberapa jenis dari Magic, seperti arcane, divine, dan spiritual. Magic yang biasa digunakan oleh Paladin masuk ke dalam kategori “lainnya”, dan mereka biasanya melemparkan magic dalam bentuk blessing (berkah). Dark knights, yang menyandang nama Paladin, juga menggunakan Magic Blessing.

Dari apa yang Neia lihat dan dengar, tidak ada magic yang bisa membuat tangga.

“Saya mohon maaf, tapi saya belum pernah mendengar Magic yang seperti itu sebelumnya.”

“Aku juga tidak. Aku hanya mengatakan kalau aku pernah mendengar ada beberapa magic Paladin yang bisa membuat mereka terbang, meski tingkat magicnya cukup tinggi.”

“Apakah begitu? Anda bahkan tahu tentang Magic seorang paladin… ”
Benar, dia adalah Sorcerer King. Dia memiliki pengetahuan yang luas bahkan tentang magic yang tidak bisa dia keluarkan.

“Itu karena musuh juga bisa menggunakannya. Butuh banyak usaha untuk menghafal setiap magic yang ada. Karena aku tidak berbakat, aku harus menebusnya dengan kerja keras. Semakin kau tahu, semakin dekat kau dengan kemenangan, meskipun itulah yang dikatakan temanku kepadaku, hm. ”

Dia tidak percaya apa yang dia katakan tentang tidak memiliki bakat. Namun, ada sesuatu yang lebih penting yang harus dia katakan.

“Yang Mulia, jika Anda memiliki strategi untuk diajukan, saya akan menyerahkannya kepada Kapten kami.”

Kemungkinan besar seseorang yang berkapabilitas seperti Sorcerer King bisa membuat rencana yang lebih efektif daripada yang dimiliki Tentara Pembebasan saati ini. Itulah sebabnya dia bertindak seperti ini.

“Eh? Tidak, tidak, seharusnya tidak. Ah, benar juga. Membebaskan kamp penjara bukanlah tugasku, tapi tugas kalian. Menyerang kamp penjara ini adalah langkah pertama dalam menemukan cara yang lebih baik untuk melakukan sesuatu. Mereka perlu menyadari itu sendiri, karena itulah sebaiknya aku tetap diam saja.”


Sorcerer King benar. Atau lebih tepatnya, semua yang dia katakan benar.
Namun, hanya untuk hari ini saja, Neia ingin meminjam kekuatan Sorcerer King. Itu karena perang yang mereka perjuangkan ini demi untuk menyelamatkan orang-orang yang sedang menderita, dan dia ingin memilih jalan yang lebih cepat dan bisa menyelamatkan lebih banyak orang.

“Saya sepenuhnya setuju bahwa Yang Mulia katakan itu memang benar. Tapi, saya mohon supaya Anda mau mengulurkan tangan anda.”
Dia segera tahu kalau dia bersikap sangat kasar. Namun, Neia masih menunduk dan memohon kepada Sorcerer King,

Sorcerer King melihat ke depan sesaat sebelum dia berbicara lagi.

“Umu … Neia Baraja. Jangan membuatku berbicara mengulangi ini lagi. Kegagalan adalah awal dari kesuksesan. Konsekuensinya tidak bergantung padaku dan malahan itu bergantung pada cara berpikir mereka sendiri, meski harus berakhir dengan kegagalan, jangan ditakuti, tapi dirasakan. Ini karena kegagalan adalah buah dari kesuksesan.”


Kata-kata Sorcerer King menusuk hati Neia. Dia tidak bisa terus menerus meminta Sorcerer King untuk membantu mereka. Sorcerer King mengatakan bahwa konsekuensi perencanaan mereka sendiri adalah pengorbanan yang diperlukan untuk pemulihan negara mereka.
Memang, seperti Yang Mulia katakan.

Tapi dengan kekuatan Sorcerer King, mereka mungkin bisa menyelamatkan lebih banyak nyawa.

Apa mengorbankan mereka demi kesuksesan adalah keadilan?

Apa itu keadilan?

Apakah menyelamatkan lebih banyak orang adalah keadilan? Atau-

Pikirannya berputar-putar, dan dia tidak dapat menemukan jawabannya.


“Kalau begitu, mari kita nantikan keahlian mereka.”

Saat ini, Neia hanya bisa berdoa agar banyaknya pengorbanan yang akan mereka lakukan tidak akan berakhir dengan sia-sia.

Kelompok tersebut melaju menuju kamp penjara dalam barisan yang lurus.

Medan di sekitar desa tidak rata, tapi ada menara pengawas. Jika mereka mendekat langsung, mereka pasti akan terlihat. Namun, itu juga fakta bahwa inilah satu-satunya cara mereka bisa menyerang.

Segera, mereka melihat desa itu.

Sepertinya ada penjaga di menara dekat gerbang. Mereka memukul lonceng alarm, dan keributan muncul dari dalam desa.

Neia menyipitkan matanya, dan menatap menara pengawas.
Demihuman di sana tampak seperti kambing bipedal, mengenakan kaos dan membawa tombak besar.

Jika Neia mengingatnya dengan benar, demihuman tersebut dikenal sebagai Bafolk.


Mereka adalah spesies demihuman yang tinggal di daerah pegunungan, dan kaki mereka sama lincahnya seperti kambing gunung, membuat mereka menjadi warrior menakutkan yang bisa mendaki bahkan tembok kota sekalipun jika mereka memiliki pijakan atau lekukan sedikit pun di permukaan mereka. Selain itu, bulunya yang kusut dapat membuat pedang kita kotor ketika kita membunuhnya, karena bulu-bulu mereka akan menempel di pedang kita yang membuat kita harus membersihkannya dulu setelah kita membunuh seekor sebelum kita memakainya lagi, atau begitulah yang diajarkan ayahnya kepadanya.

Tombak Bafolk cukup panjang sehingga bisa menusuk orang-orang yang lewat di bawahnya dari atas.

Dia berpikir kalau keadaan akan semakin repot jika para Bafolk itu segera memperkuat pertahanan mereka. Namun, mereka tampaknya tidak terlihat terlatih dengan baik, dilihat dari bagaimana mereka menanggapi ini dengan berlarian liar dan memberi banyak waktu kepada mereka untuk bersiap.


Para pendeta turun dari kuda yang ditumpanginya, dan segera memanggil Angel.

Paladin juga turun, dan mengangkat perisai mereka. Ini mungkin untuk melindungi orang-orang yang membawa Battering Ram dari serangan.

Namun, tidak semua paladin melindungi Battering Ram. Kira-kira sepuluh atau lebih orang tetap berdiri dan mulai mengelilingi desa.

“Baraja-san, Aku percaya kalau membubarkan beberapa tentara di sekitar daerah itu dimaksudkan untuk mencegat setiap demihuman dari kamp yang mencoba melarikan diri dengan intelijen dari pertempuran ini? Jika ada yang lolos, kalaupun kau memenangkan pertempuran ini, kau akan kalah dalam pertempuran jangka panjang.”

“Itu, itu dia! Seperti yang Anda katakan!”


Dia melihat taktik para paladins dengan sangat mudah. Satu-satunya hal yang bisa dikatakan Neia tentang dia adalah bahwa dia luar biasa.

Meski begitu, itu menimbulkan pertanyaan. Dari mana Sorcere King mempelajari taktik semacam itu?

Sebuah makhluk dengan kulit keras demihuman tidak akan memakai baju besi di atasnya. Dengan cakar yang tajam, orang tidak membutuhkan pedang. Manusia memakai baju besi dan membawa pedang karena tubuh rapuh mereka.

Jika tidak perlu bergantung pada kemampuan seseorang, maka taktik pun tentu saja tidak perlu. Mengapa Sorcerer King yang sangat berkuasa tahu tentang taktik pengepungan?


“Yang Mulia, Kalau boleh saya tahu dari mana Anda memperoleh pengetahuan semacam itu?”

“Hm? Pengetahuan yang kau maksud-ah! Hanya prediksiku? Taktik Umu. itu diajarkan kepadaku oleh salah satu teman yang aku sebutkan sebelumnya. Setelah itu, aku menguji dalam pertempuran sungguhan. Yhaa, aku belajar banyak hal, tapi aku tidak mengharapkannya diterapkan secara praktis di sini. ”

“…Karena dia teman Yang Mulia, pasti dia pasti sangat kuat juga?”

“Oh ya. Nah, kekuatannya tidak dalam artian jarak dekat atau magic, tapi di bidang lain. Dalam hal ini, Aku yang saat ini belum mencapai tingkat kekuatannya.”

Huhu, Sorcerer King tertawa senang. Itu adalah jenis tawa yang pernah dimiliki seseorang saat mengenang masa lalunya.


Saat ini, dia tampak seperti manusia.

Apa mungkin Sorcerer King pernah menjadi manusia…?

Mungkin dia telah mengubah dirinya menjadi Undead dengan kekuatan magic, tapi itu akan menjadi masalah yang membingungkan. Itu seharusnya tidak mungkin terjadi. Bagi pengetahuan Neia, Undead itu adalah kejadian alami. Namun-

Dunia ini besar.


Perjalanan Neia dengan delegasi duta besar telah membuat dia menyadari kalau betapa kecilnya dunia yang pernah dia kenal dulu.

Di seberang lautan, di luar gunung, dan di kedalaman hutan–seharusnya ada sesuatu di luar sana. Seorang sage yang bisa mencemooh masalah Neia dan memberitahukannya kalua jawaban yang dia cari ada di luar sana.


“Apa yang kau pikirkan?”

“Ah, maaf, maafkan saya.”

“Tidak, aku tidak menyalahkanmu. Aku sedikit khawatir saat melihatmu melamun sambil menunggang kuda… pertempuran akan segera dimulai, dan aku mengerti jika kau gelisah.”

“Terima kasih banyak, Yang Mulia.”


Saat itu, Remedios menancapkan bendara Holy Kingdom di tanah dan menarik Holy Swordnya.

“Semuanya! Pertarungan pertama untuk menyelamatkan tanah ini dari Jaldabaoth akan segera dimulai! Keadilan akan menang! ”

Ada respons hangat dari “Keadilan akan menang!” Teriak Remedios. Begitu mereka berkumpul, mereka memulai tugas mereka.

“Jadi sudah dimulai. Baraja-san, bukankah lebih baik jika kau membantu mereka? ”

“Tidak, tugas saya adalah menemani Anda, Yang Mulia. Meninggalkan Yang Mulia untuk bertempur– ”


Lagipula apa yang bisa kulakukan, Neia menggelengkan kepalanya.

“Hm, mm, benarkah begitu? Lalu, mari kita bicarakan hal lain… Kau belum meminjamkan senjata itu kepada orang lain, kan? ”

“tidak sekalipun! Ini adalah senjata yang saya pinjam dari Yang Mulia! Saya tidak berani membiarkan orang lain selain saya menyentuhnya! ”

“Ah… benar sekarang. Umu, aku seharusnya berterima kasih padmu.”


Nada suaranya terdengar sedikit tertekan, tapi tidak ada cara untuk mengungkapkan maksudnya darinya.

Apa aku melakukan sesuatu yang menyinggung Yang Mulia? …Aku tidak yakin apa yang sedang terjadi, tapi mungkin seharusnya aku meminta maaf?

Sementara Neia masih ragu-ragu, Sorcerer King mengubah topik pembicaraan.

“Ah – ini adalah kesempatan langka. Aku sudah mengecek di sekeliling, tapi aku tidak menemukan demihuman yang bersembunyi dengan magic tak terlihat. Mungkin kita harus maju sedikit untuk mengamati kondisi medan pertempuran. Aku ragu akan ada masalah dengan meninggalkan para pendeta di sini… Bagaimana menurutmu? ”

“Mengerti.”


Akan sangat tidak sopan untuk memberitahu Sorcerer King —yang memiliki kemungkinan jauh melebihi dirinya sendiri— untuk bergerak ke depan itu akan berbahaya.

Ketika suara bel terdengar dari dalam kamp penjara, Neia berada di dekat Sorcerer King saat dia bergerak maju. Dan Saat itulah pertempurannya dimulai.

Para Angel menyerang menara pengawas di atas gerbang, dan di atas sana para Angel berpapasan dengan Bafolk dan tombak mereka.

Menara pemanah meluncurkan anak panah. Mereka tidak membidik para angel, tapi ke Remedios saat memimpin serangan tersebut. Wajar jika mereka membidiknya, karena dia tidak membawa perisai dan juga tidak ada kemungkinan juga untuk mengenai sekutunya.


Namun, kekuatannya jauh dibandingkan yang lain.

Sambil mempertahankan kecepatannya ketika ia berlari, Ia dengan mudah memotong semua anak panah yang menghampirinya menggunakan pedang yang di pegangnya,

Seakan melakukan serangan balik, beberapa angel bergegas menuju menara pemanah. Tak lama setelah itu, tiga mayat Bafolk berjatuhan dari menara.

Saat ini para paladin juga telah sampai di pintu gerbang dan mulai mendobraknya dengan battering ram.

Pintu kayu mulai bergoyang-goyang, dan ada suara samar retak dari dalam, bersamaan dengan teriakan para paladin yang didengar, “Sekali lagi!”

Gerbang itu bergetar lagi, lebih keras dari sebelumnya.

Dan kemudian memukul battering ram itu sekali lagi.

Salah satu kayu gelondongan yang membentuk gerbang itu bengkok, dan mereka bisa mendengar teriakan kemenangan dari tangan para paladin bahkan dari sini. Sementara celah itu belum cukup besar untuk membiarkan orang masuk, mereka seharusnya bisa menghancurkan gerbangnya dengan benar setelah beberapa kali mencoba lagi.

Beberapa malaikat terbang melewati gerbang. Neia tidak bisa melihat apa yang mereka lakukan dari sini, tapi mereka mungkin berusaha menembus pertahanan Bafolk.


“—mundur, kalian semua!”

Semua mata menatap sumber teriakan itu.

Suara itu datang dari sebuah menara dekat gerbang. Angel seharusnya sudah menduduki tempat itu. Namun, terdapat satu Bafolk muncul di sana. Masalahnya terletak pada apa yang Bafolk bawa.

“Mundur!” Bafolk berteriak sekali lagi.

Bafolk membawa seorang gadis, berusia sekitar enam atau tujuh tahun, dan dia memiliki pisau tajam di tenggorokan gadis itu.

“Jika kalian tidak mundur, aku akan membunuh manusia ini!”

Gadis itu mengenakan pakaian kotor –wajahnya tampak kotor juga– dan seluruh tubuhnya gemetaran. Apa dia masih hidup? Mereka tidak bisa mendeteksi tanda-tanda kehidupan darinya. Sepertinya ciri-ciri itu menunjukan tentang bagaimana semua orang diperlakukan saat di dalam kamp.

“Kau pengecut!” Teriak salah satu paladin.

“Cepat mundur! Lihat ini!”

Ada keributan di antara para paladin. Apa yang terjadi? Bahkan Neia tidak bisa melihat apa yang terjadi karena terlalu gelap. Namun, itu berbeda dengan Sorcerer King.

“…Tenggorokan anak itu sepertinya berdarah.”

“Apa mungkin!?”

“Itu hanya sebuah taktik; dia belum mati Jika tidak, nilainya sebagai sandera akan– ”

” –Semuanya, mundur!”


Paladin mematuhi perintah Remedios dan kembali ke belakang.

Meskipun para pendeta yang berada di barisan belakang tidak memiliki cukup waktu untuk memahami situasi ini, mereka masih tetap mengerti apa yang sedang terjadi, dan mereka menarik kembali para angel. Pada saat bersamaan, para pendeta berlari arah ke Neia dan Sorcerer King. Mereka mungkin mendekat untuk melihat apa yang sedang terjadi.

“Lebih jauh! Mundur lebih jauh ke belakang!”

Setelah Bafolk mengatakan itu, paladin mulai mundur secara perlahan.

Mereka bisa melihat Bafolk dengan cepat bertukar posisi di atas menara pengawas. Mereka menukar orang-orang yang terluka dalam pertempuran melawan malaikat sebelumnya dengan para wariror baru.

“Ini buruk.”

“Ya, sangat buruk.”


Neia perlahan mengangkat busur pinjamannya. Bafolk sepertinya menggunakan gadis itu sebagai perisai. Oleh karena itu dia memiliki ruang yang sangat kecil untuk dituju. Membunuhnya dalam satu pukulan akan sangat sulit.

Meski begitu, jika dia tidak melakukannya, lalu siapa lagi?

Kuharap aku bisa melatih kemampuan busurku lebih banyak, pikir Neia sambil menarik anak panah dari genggamannya.

Tepat saat Neia mau melepaskan anak panahnya, Sorcerer King dengan cepat mengulurkan tangannya, seolah ingin menghalangi tembakannya.

“Aku tidak bermaksud meremehkanmu tapi lebih baik kau hentikan saja. Tidak ada gunanya lagi. ”

Saat dia hendak bertanya apa maksudnya, Sorcerer King berjalan ke tempat para paladin berkumpul.

Ada sebuah keributan yang meledup tentang perkara bagaimana menyelamatkan gadis itu.

Magic para pendeta dapat membekukan musuh dalam jangkauan mereka. Banyak orang yang menyetujui rencana tersebut, namun magic ini memiliki rentang jarak efektif. Apa ini sudah masuk jangkauan mereka? Apa sandera itu akan dibunuh? Semua pertanyaan ini dan lebih banyak terbang maju mundur, tapi tidak ada tanda kalau ada sebuah jawaban yang telah tercapai.

Saat itulah, Sorcerer King dan Neia tiba.

“Berapa lama Kau akan memutar ibu jarimu tentang ini? Situasinya terlihat buruk. ”
Setelah dia berbicara, semuanya berpaling melihat Sorcerer King.

“Tentu saja kita tahu itu–”

“–Kapten… tolong tenanglah. Musuh ada di sana.”

Remedios berada di ujung perdebatannya, dan Gustavo berbicara dengannya.

“Tidak, Kapten Custodio. Kamu tidak tahu apa-apa. Karena musuh tahu bahwa sandera itu efektif, mereka akan menunjukkan bahwa ini bukan ancaman, dan mereka akan menggunakannya sebagai cont– ”

Seakan menunggu kata-kata itu, tenggorokan sandera perempuan itu disayat. Mereka bisa melihat darah merahnya yang cerah menyembur dari sini. Bafolk melepaskan tubuh gadis itu, yang kemudian jatuh lemas ke tanah.


Semua orang terdiam.

Pikiran mereka menolak menerima apa yang baru saja terjadi.
Remedios adalah orang pertama yang sadar, dan saat dia berteriak, Neia juga sadar.

“Kau Berengsek! Beraninya kau membunuh sandera!? Bahkan setelah kami menuruti perkataanmu! ”

“Hmph!” Bafolk menyeret sandera lain kali ini dia membawa seorang anak laki-laki. “Itu sebabnya aku punya yang lain, lihat? Sekarang mundur!”

“Omong kosong tak tahu malu!”

“Hmph. Apa kau benar-benar bodoh? Mungkin kau akan mengerti setelah aku membawa yang lain?”



Tinju Remedios yang terkatup bergetar hebat. Kemudian, seakan melampiaskan perasaannya, dia berteriak memerintah:

“Semuanya, kembali!”

“Juga, kumpulkan orang-orang dengan kudanya di sekitar desa! Cepat Lakukan! ”

Dia bisa mendengar suara gertakan gigi Remedios. Cukup keras sehingga orang bisa mengira dia menghancurkan giginya.

“Wakil kapten. Suruh mereka untuk berkumpul di sini. ”

“T-tapi–”

“Jika Kau tidak melakukannya, anak itu akan mati. cepat!”

“Semuanya mundur!”

“Langkah yang sangat buruk. Anda telah menunjukkan kepada musuh bahwa sandera itu efektif dan memberi mereka banyak waktu untuk mempersiapkannya kembali. Jika musuh melakukan sesuatu untuk mematahkan keinginan Anda untuk bertarung lagi, bukankah itu akan menyebabkan kerugian yang lebih banyak lagi?”

Remedios berwajah merah memelototi Sorcerer King seperti dia melihat musuh.

“Jika ini terus berlanjut, serangan mendadakmu akan menjadi sia-sia. Juga, aku bisa mendengar suara sesuatu yang bergerak di sana. Jika mereka memasang barikade, menghancurkannya akan memakan waktu lebih lama, dan keadaan akan semakin merepotkan–”

“–Cukup!” Remedios menyela Sorcerer King.

“Ada yang punya rencana? Cara untuk mengatasi ini tanpa ada seorangpun yang sekarat!? ”
Tidak ada yang mengatakan apapun.

Tentu saja tidak ada yang memiliki solusi yang mudah. Misalnya, jika mereka memiliki seseorang yang mahir dalam keterampilan menyusup, situasi seperti ini mungkin tidak akan terjadi. Namun, tidak ada orang seperti itu.

Bahkan Remedios pun seharusnya mengerti ini. Jika naluri seperti binatang itu menganalisis situasi pertempuran dan mengatakan kepadanya kalau tidak ada cara, maka itu berarti memang cara seperti itu tidak ada.

Meski begitu, kenapa dia menolak mengakuinya?

Mengapa dia bergantung pada pemikirkan kalau dia tidak akan membiarkan satu orang pun meninggal?


Kata-kata Sorcerer King terlintas dalam pikirannya –bukankah ini merupakan pengorbanan yang perlu yang dilakukan? Tidak ada cara untuk keluar dari sini tanpa kehilangan satu orang pun kecuali jika seseorang memiliki kekuatan yang besar atau keberuntungan yang luar biasa.

“Kapten Custodio,”

Suara Neia terdengar sangat keras.

“Sekarang ini, Apa kita bisa menyelesaikan pertarungan ini hanya dengan sedikit korban?”
Tatapan mata Remedios beralih ke Neia.

Emosi kuat yang mendidih dari tubuh warrior yang hebat itu membuat tubuhnya sendiri gemetar, tapi Neia yakin dia benar.

“Dimana keadilannya jika kau melakukan itu!” Remedios berteriak.
Keadilan? Keadilan itu–


Paladin di sekitarnya tetap diam. Sepertinya tidak ada yang siap untuk mengatakan apapun. Neia merasa dikelilingi oleh musuh dan dia tanpa sadar mundur, dan kemudian dia merasakan tangan seseorang mendukungnya dari belakang.

Melihat ke belakang, dia melihat Sorcerer King, seperti yang sudah dia duga.

“Aku mendukung pendapat Baraja-san.”

Dia telah meyakinkannya dengan suara pelan. Tapi bagi Neia, rasanya seperti seratus ribu tepuk tangan yang kuat.

“Diam!”

Remedios mengelak lagi. Namun, ini bukan sesuatu yang seharusnya dia katakan kepada seorang raja dari negara lain yang telah datang sejauh ini untuk menyelamatkannya. Ada tindakan yang bisa diterima, dan tindakan yang tidak bisa diterima.

Kemarahan merebak di hati Neia.

“Apa yang Anda butuhkan saat ini adalah mengubah situasi, tidak duduk-duduk dengan kepala yang frustrasi… Ah, itu tidak bisa ditolong. kalau begitu, Aku akan membalikkan keadaan.”


Setelah bergumam pada dirinya sendiri, Sorcerer King berpaling dari mereka –menuju gerbang– dan mulai berjalan ke arah gerbang. Karena gerakannya yang tiba-tiba, tidak ada yang memanggilnya sebelum Bafolk meneriakkan sebuah peringatan.

“Kau di sana, yang memakai topeng! aku sudah memperingatkanmu untuk mundur, bukan?”

“Aku tidak akan mundur! Menurutmu apa arti satu kehidupan manusia buatku!? ”

“A-apa!?”

“Tujuan kami adalah membunuh setiap Bafolk di sini! Tidak masalah apa yang terjadi pada manusia!「Widen Magic – Fireball」!”

Sorcerer King mengulurkan tangannya dengan teriakan, dan bola api yang terbang meniup Bafolk dan anak laki-laki yang dipegangnya.

Ledakan api yang sangat besar juga memakan menara pengawas.

Semua orang di menara telah terbunuh oleh serangan itu. Para Bafolk dan sanderanya jatuh ke sisi tembok Sorcerer King.

“「Maximize Magic — Shockwave」”

Magic yang mengikuti ledakan menghancurkan gerbang yang setengah hancur itu. Selain itu, Dia juga menerbangkan Bafolk yang memasang barikade di balik gerbang itu, hembusan besar yang mereobek pertahanan mereka.

“Maju, kalian para paladin! Serang! Bunuh para Bafolk yang ada di dalam sampai tak tersisa satupun!”

Seolah terbangun oleh suaranya, Remedios datang dan menjawab:

“Kau brengesek–!”

“–Kapten!”

“Grrrrgh! –Seraang!”


Paladin bergerak maju sebagai tanggapan atas kata-kata Remedios. Atau, mungkin lebih tepat untuk mengatakan bahwa mereka telah meninggalkan semua usaha untuk berpikir dan sepenuhnya tunduk pada perintahnya.

“Terima kasih, Yang Mulia!”

Gustavo meninggalkan kata-kata itu sambil terus melangkah. Setelah itu, di sana para paladin dan pendeta –yang lebih masuk akal, setidak-tidaknya–bersyukur melihatnya. Remedios adalah satu-satunya yang menatap Sorcerer King dengan menunjukan ketidaksenangannya secara terang-terangan.

Sorcerer King berbicara kepada Neia dengan suara pelan.

“–Baraja-san. Apa menurutmu aku akan menyelamatkan bocah itu dengan magic di pikiranmu?”


Memang, pikiran itu telah terlintas dalam pikirannya. Namun, Sorcerer King pasti memiliki beberapa alasan atas tindakannya.

“Ah, benar, saya memikirkannya. Persis seperti yang Anda katakan. ”

“Hm, seharusnya memang begitu.”

Sorcerer King mengangguk, dan Neia mendengarkan dengan diam.

“Memang, aku bisa saja melakukannya. Dengan menggunakan berbagai magic yang sudah kupelajari, menyelamatkan satu anak laki-laki akan menjadi tugas sepele. Namun, aku tidak bisa melakukan itu. Itu karena aku tidak bisa membiarkan Bafolk lain melihatku menyelamatkan anak laki-laki itu.”

Keraguan melintas di wajah Neia untuk pertama kalinya, dan Sorcerer King dengan lembut menjelaskan kepadanya.

“Jika aku membiarkan mereka tahu kalau sandera itu efektif untuk menghadapi kita, para tahanan di dalamnya akan digunakan sebagai perisai manusia untuk memblokir serangan kita dalam pertempuran. Paladin akan kalah, dan mereka mungkin akan terluka atau terbunuh. Karena kita kekurangan tenaga, bahkan kehilangan satu paladin yang lebih sedikit merupakan kerugian besar… setidaknya, itu menurut hukum Lanchester.

(TL Catatan: Hukum Lanchester adalah rumus matematika yang dirancang untuk menghitung kekuatan relatif dari waktu predator dan pasangan pemangsa. Mereka biasanya digunakan untuk pemodelan militer. Dalam kasus ini, bahkan satu kerugian pun dapat menyebabkan lebih banyak kerugian dari waktu ke waktu.)

Sorcerer King berjalan ke pintu gerbang, dan Neia bergegas mengejarnya.

“Di sisi lain, begitu mereka tahu kalau sandera itu tidak berguna, mereka hanya akan menjadi penghalang bagi Bafolk. Sekarang, ketika mereka diserang dan musuh akan datang melalui dinding, apa kau pikir mereka punya waktu untuk membunuh tahanan mereka dengan santai? Membunuh orang yang pasrah seharusnya menjadi prioritas yang sangat rendah saat itu.”

“Seperti yang Anda katakan.”

“Memang. Bukannya membuang-buang waktu untuk membunuh sandera, mereka akan lebih memilih untuk bersiap menghentikan serangan musuh. Oleh karena itu, perlu menggunakan sebuah cara yang dengan jelas menunjukan kalau sandera itu tidak.”

Dia benar.

Jika tetap mengikuti Remedios, mungkin mereka akan berakhir tidak bisa menyelamatkan siapa pun.

Sorcerer King perlahan mengangkat tubuh anak laki-laki itu yang tergeletak di dekat kakinya.

“Yang Mulia, biarkan saya–”

“–Ini pekerjaan untukku.”


Neia menemani Sorcerer King saat dia membawa anak laki-laki itu ke tempat Remedios menancapkan bendera Holy Kingdom.

Sorcerer King meletakkan anak itu di tanah. Neia membasahi kain dengan air dari kulit ikan, dan membersihkan debu di wajah anak itu.

Pipinya, pergelangan tangan dan pahanya sangat tipis.

Ini jelas menggambarkan kondisi keras di mana mereka tinggal.

“Bajingan Bafolk itu…”

“Mungkin ini tidak boleh dikatakan, tapi tolong izinkanku untuk mengatakannya. Akulah raja Sorcerous Kingdom, dan bukan raja dari orang-orang yang tinggal di negeri ini. Dengan demikian, aku bisa dengan tenang membuat keputusan ini. Aku akan memilih menyelamatkan nyawa ribuan orang yang ditukarkan dengan satu kehidupan. Tapi jika anak laki-laki ini adalah warga negarku, aku akan memprioritaskan untuk menyelamatkannya. Jika kau tidak dapat menerima itu– ”

“–Tidak, terima kasih banyak. Saya bisa mengerti bagaimana perasaan anda… Yang Mulia itu adil. ”

“…hm? Apa maksudmu?”

“Maafkan saya. Ah, mungkin memang begitu, Yang Mulia benar? ”

Apa yang barusan kukatakan!? dia tidak bisa membantu justru malahan dia kebingungan.


Sementara dia merasa bahwa ini adalah sesuatu yang tidak perlu dijawab, Sorcerer King yang penuh belas kasih dan penyayang ini masih menjawabnya.

“…Eh? Ah, tidak, aku tidak merasa kalau yang kulakukan itu adil. Dan sejujurnya, keadilan harus ditentukan oleh orang lain. Motif untuk semua yang kulakukan sangat sederhana. Yah, aku juga berpikir untuk menyebarkan reputasiku sih… ”

Neia mengingat-ingat soal patung itu.

Setelah semua yang dilakukan Yang Mulia yaitu ingin menyebarkan reputasinya Apa itu berarti Sorcerer King mau pamer?

“Katanya, sekarang aku merasa tidak perlu berusaha sekuat tenaga untuk itu… Akhirnya aku mungkin akan membicarakan hal-hal yang tidak berarti. Yang aku inginkan hanyalah hidup bahagia dengan anak-anakku. Hanya itu, tapi pada saat yang sama, itu juga segalanya bagiku.”

Dia tidak berpikir si undead King ini bisa memiliki anak. Karena itu, dia mungkin tidak bermaksud menyebutkan anak-anak dalam arti keturunannya, melainkan anak-anak dalam arti lebih luas. Rasanya seperti dia menganggap warga negaranya sebagai anak-anaknya.

Dia adalah orang baik, itu terlihat dari setiap kata-katanya. Memang, bagaimana indahnya dunia ini jika ada bahkan seorang anak paling lemah pun bisa hidup dalam kebahagiaan. Apa yang dia pikirkan saat dia mengambil nyawa anak laki-laki ini ..


Saat dia melihat raut wajahnya, dia melihat sesuatu seperti kesedihan karena membunuh anak kecil.

“Yah, itu tidak ada gunanya. Dalam hal ini, mari kita tutup topik ini di sini. Baraja-san, sementara aku tidak memenuhi syarat untuk mengucapkan kata-kata yang indah, semoga kau menemukan keadilan yang menjadi milik mu.”

“… bolehkah saya mengajukan satu pertanyaan lagi? Jika bawahan Anda sendiri disandera seperti itu, apakah Anda akan melakukan hal yang sama? ”

“…Yhaa, mungkin dari pihakku akan menggerutu, tapi akan merepotkan dalam artian lain.”

“Maksud Anda?”

“Dulu, aku bertanya kepada mereka karena ingin tahu, ‘Apa yang akan kau lakukan jika kau disandera untuk memaksa aku bernegosiasi?’ Pada saat itu, setiap orang dari mereka segera mengatakan bahwa mereka lebih suka bunuh diri daripada membuatku tidak nyaman dengan cara apapun.”Tidak,” kataku pada mereka. “Tidak bisakah kau mengatakan kalau kau akan menungguku untuk menyelamatkanmu?” dan hal-hal seperti itu … Sementara itu aku senang melihat kesetiaan mereka, ini masih, bagaimana aku mengatakannya? Bawahanku itu sedikit terlalu fanatik. ”

Saat memutar pergelangan tangannya, Sorcerer King melanjutkannya dengan suara letih.

Sama seperti Neia yang mulai berpikir, Bukankah ini kekhawatiran yang tidak perlu bagi seseorang yang berada di posisinya? Remedios muncul dari pintu gerbang, membawa longsword yang berlumur darah, Armornya juga berlumuran darah. Meskipun dia telah melepaskan helmnya, poni rambutnya terlihat menempel di keningnya karena keringat. Dia tampak sangat lelah.

Setelah mengatakan sesuatu pada Gustavo, Neia merasakannya sejenak, mata Remedios bertemu dengannya. Bukan, itu bukan seperti pandangannya mengunci Neia, melainkan dia melihat Sorcerer King dan Neia di jalan.

Remedios tidak mengatakan apa-apa, masuk kembali ke dalam dengan ekspresi kosong di wajahnya.

Sebagai gantinya, Gustavo mendekati mereka berdua.


“Yang Mulia, saya ingin mengucapkan terima kasih. Meskipun ada sedikit kerugian, kami dapat meminimalkannya karena kekuatan Yang Mulia. Biasanya, Kapten akan berterima kasih kepada Anda secara pribadi, tapi saat ini dia agak putus asa karena disaat kami menemukan para tahanan itu berada dalam kondisi tragis, jadi saya mohon Anda memaafkan saya yang menggantikannya.”

Tatapan Gustavo menyelinap mengintip ke arah bocah itu, lalu dia kembali menatap tanah.

“Tidak apa. Pergilah ke sisi Kapten.”

“Terima kasih banyak.”

“Kalau dipikir-pikir, Kondisi yang tragis?”

“Benar. Kami menanyai beberapa orang yang kami selamatkan, dan mereka mengatakan kalau ‘Mereka menguliti para tahanan.’ Tampaknya ‘mereka’ bukan demihuman tapi demon yang dikirim oleh Jaldabaoth… ”


Sementara dia merasa Kapten akan menggunakan emosinya sebagai alasan untuk kekasarannya, sepertinya hal itu tidak terjadi.

Sama seperti Neia yang mulai merasa terkejut, Sorcerer King disampingnya memiringkan kepalanya karena kebingungan.

“Kenapa kulitnya? Mengapa begitu? Apa mereka akan memakannya? Seperti kulit ayam?”

“Tidak, kami juga tidak tahu… walaupun, para demihuman tampaknya tidak ikut serta dalam kegiatan tersebut… Apa Yang Mulia tahu sesuatu tentang ini? Apa mungkin ini untuk ritual yang dilakukan Demon? ”

“Tidak, maaf. Aku juga tidak tahu. Mengapa Jaldabaoth melakukan hal seperti itu?”

Kecerobohan sang Sorcerer King tampaknya berasal dari dasar hatinya, dan setelah itu semua orang saling memandang, tapi mereka tetap tidak bisa mengungkap misteri itu. Meski begitu, karena ini adalah kelakuan demon, mereka mungkin melakukannya hanya untuk membuat manusia menderita.

“…Aku akan bertanya kepada para pendeta nanti. Kemudian, Yang Mulia, sekarang kita mencoba untuk mencari tahu tempat-tempat persembunyian para demihuman untuk membersihkan mereka, jadi saya ingin menggunakan sedikit waktu berharga Anda setelahnya.”


Setelah mengatakannya, Gustavo masuk kembali ke dalam gerbang.
Kira-kira sepuluh menit setelah itu, mereka bisa mulai melihat bentuk manusia yang menyebar keluar melalui gerbang.

Mereka adalah para tawanan. Sama seperti anak laki-laki yang disandera, mereka mengenakan pakaian compang-camping dan tipis yang tidak terlihat seperti itu bisa menahan dinginnya musim dingin. Para paladin yang seharusnya mengantarkan mereka ke pintu segera kembali lagi kedalam melewati mereka dan lenyap di balik pintu gerbang. Apa mereka melakukan ini karena mereka memiliki terlalu sedikit orang untuk menangani para tahanan, atau apa karena pekerjaan penindasan masih berlangsung, atau keduanya?

Para tahanan tampak senang di wajah mereka saat mereka bergegas menuju Neia.
Namun, mereka tiba-tiba berhenti di tengah jalan.

Itu mungkin karena mereka telah melihat wujud Sorcerer King. Dan kemudian, ada juga beberapa orang yang terus mendekat ke arah mereka. Mungkin mereka merasa kalau Sorcerer King itu hanya mengenakan topeng atau semacamnya.

Seorang pria berlari dari tengah kerumunan orang-orang berjalan.

Pria itu terengah-engah, lalu berlutut di samping anak laki-laki yang ditaruh Ainz di dekat kaki Neia. Tidak, akan lebih akurat jika mengatakan bahwa dia jatuh di sana.

Pria itu membelai pipi anak itu, dan setelah melihat sendiri bahwa anak itu sudah meninggal, dia menangis tersedu-sedu.

Jelas, dia adalah ayah anak laki-laki itu.

Neia menggigit bibirnya.


Saat sang ayah meneriakkan nama anaknya ketika dia menangis, Sorcerer King dengan tenang berkata:

“Akulah yang membunuh anak laki-laki itu.”

Neia menatap Sorcerer King dengan heran. Apa sekarang waktu yang tepat untuk mengatakan hal semacam itu?

Namun, tentu saja Sorcerer King yang bijaksana tidak akan tiba-tiba mengatakannya tanpa alasan.

“Kenapa, kenapa kau membunuhnya!?”

Api kebencian berkobar di mata sang ayah. Dihadapkan dengan itu–

Sorcerer King menjawab sambil tertawa mengejek.

“Tentu saja, untuk menyelamatkanmu.”

“Apa, apa yang kau katakan!?”


Untuk sesaat, mata sang ayah dipenuhi rasa takut. Itu karena dia menyadari bahwa wajah Sorcerer king itu asli. Kemudian, matanya menoleh ke samping untuk mencari pertolongan, dan dia menetap di Neia.

Namun, sebelum Neia bisa mengatakan sesuatu, Sorcerer King berbicara lebih dulu.

“Kalau begitu apa boleh aku menanyakan sesuatu padamu? Mengapa kau tidak melindungi anakmu? Anakmu dibawa ke depanku sebagai sandera.”

“Aku melindunginya! Tapi dia dibawa secara paksa! Bajingan-bajingan itu lebih kuat dariku, jadi aku tidak bisa berbuat apa-apa!”
Sorcerer King tertawa lagi.

“Kalau begitu, aku akan bertanya padamu–kenapa kau masih hidup?”

Sang ayah tidak tahu bagaimana menjawabnya, dan diam membeku.

“Maksudku adalah… aku bertanya mengapa kau tidak mati untuk melindungi anakmu. Dikatakan bahwa tidak semua nyawa sama pentingnya. Seharusnya kau yang paling menghargai kehidupan anak itu. Jadi kenapa kau tidak berjuang keras untuk melindunginya sampai napas terakhirmu? ”

Orang-orang lain mengintip situasi di sini dari kejauhan.

Mereka pasti merasakan kegelisahan, ketakutan, dan kemarahan pada Sorcerer King yang telah mengambil nyawa anak laki-laki itu.

“Apa, apa yang kau katakan …”

“Kau adalah orang yang gagal melindunginya. Jangan menyalahkan orang lain. Karena kau, lemah, salahkan lah dirimu sendiri. Juga, Kau tampaknya salah tentang sesuatu… Kau sadar kalau aku jauh lebih kuat daripada Bafolk yang kau klaim lebih kuat darimu, bukan? …Meskipun aku bisa memaafkan beberapa penghinaan karena aku merasa kasihan padamu yang kehilangan anakmu, tapi aku akan membunuhmu jika mereka mereka kehilangan kendali.”

Sorcerer King mengulurkan jari telunjuknya dan meletakkannya di wajah sang ayah.

“Itu, karena kau kuat –itulah mengapa kau bisa mengatakan itu! Tidak semua orang bisa sekuat dirimu!”

“Baiklah. Aku akan mengatakannya kalau aku ini memang kuat. Lalu, justru karena kau lemah bukan berarti kau akan pasrah begitu saja oleh nasib, bukan? Yang kuat memakan yang lemah adalah urutan kejadian yang sangat alami. ”


Sorcerer King mengalihkan pandangannya kepada orang-orang di sekitarnya.

“Apa kau juga mengalami penderitaan karena para Bafolk itu kuat?”

“Apa kau ingin mengatakan kalau yang kuat itu dapat melakukan apa yang mereka inginkan !?”

“Tepat sekali. Yang kuat melakukan apa yang mereka mau, dan yang lemah menderita. Apa yang harus mereka lakukan. Inilah jalan dunia. Aturan yang sama berlaku untukku. Dalam menghadapi lawan yang lebih kuat, aku tidak punya pilihan lain selain menderita. Itulah sebabnya aku mencari kekuatan. ”


Neia mengerti kenapa Sorcerer King meminta Jaldabaoth Maid.

Yang Mulia harus mencari kekuatan karena dia ingin melindungi negaranya, untuk melindungi anak-anaknya. Jadi kekuatan adalah hal yang paling penting setelah semuanya…

“Yah, seharusnya, yang lemah seperti dirimu ini seharusnya dilindungi oleh Holy Kingdom, mereka yang seharusnya kuat… aku benar-benar kasihan padamu. Jika kau berada di bawah perlindunganku –di bawah perlindungan negaraku, Sorcerous Kingdom, hal seperti ini tidak akan mungkin terjadi. Itu karena aku akan menggunakan semua kekuatan yang aku miliki untuk melindungi rakyat dan menjatuhkan para Bafolk. ”

Semua orang di sekitar mereka terdiam.

Argumen Sorcerer King itu dingin dan tak berperasaan, tapi pada saat bersamaan mereka mengungkapkan kebenaran dunia.

Mereka tidak bisa menentang kata-katanya tanpa alasan, atau apa mereka akan memilih untuk protes menggunakan emosi mereka? Namun, ketakutan mereka terhadap Sorcerer King menghentikan mereka untuk melakukannya.

“Kau disana, bukankah dia seorang undead? Apa yang dilakukan seorang undead di tempat seperti ini?”

Sang ayah tidak bisa mengatakan apa-apa kepada Sorcerer King karena dia takut itu akan jadi kata-kata terakhirnya, Jadi dia mengarahkan kemarahannya pada Neia sebagai gantinya.

Namun, sebelum Neia bisa menjawabnya, Sorcerer King menjawabnya terlebih dahulu.

“Tentu saja, untuk membantu negaramu. Dan kebenarannya, kalian semua telah diselamatkan oleh Undead yang kau bicarakan itu. Jika kau tidak puas dengan itu, kenapa kau tidak menyelamatkan negara ini sendiri?”

Saat mendengarnya, sang ayah menanyai Neia dengan matanya. Namun, Neia tidak bisa mengatakan apapun.

Itu karena apa yang dikatakannya memang benar.

Jika orang-orang di negara ini sudah cukup kuat untuk mengalahkan Jaldabaoth, Sorcerer King tidak akan berada di sini.

Pria itu memeluk mayat anak laki-laki itu karena ketakutan, lalu dia berbalik dan berlari. Orang-orang yang dilewatinya juga memiliki wajah ketakutan yang sama dengan Pria itu.
Neia mendengar Sorcerer King mengatakan sesuatu, tapi dia tidak tahu apa yang dia katakan, apa dia memberbicarakan orang yang melarikan diri itu atau dirinya sendiri.

“Bahkan aku akan tertindas jika aku lemah. Karena itu orang tidak bisa lupa untuk mencari kekuatan. Aku perlu mengukir dalam hatiku kenyataan bahwa makhluk yang memiliki kekuatan sebanding dengan diriku pasti ada.”

♦ ♦ ♦


Setelah menyerang kamp penjara pertama dan membebaskan para tahanan, Keesokan harinya, Tentara Pembebasan melanjutkan perjalanan mereka untuk pergi ke kamp penjara berikutnya.

Mereka tidak sedang dalam momentum kemenangan saat ini. Sebaliknya, melainkan ada beberapa alasan mengapa mereka tidak dapat melakukan itu. Yang paling utama adalah karena persediaan makanan di kamp penjara kurang dari perkiraan mereka.

Ini akibat karena perlakuan para demihuman yang tidak memberi para tawanan makanan yang cukup, dan mereka juga secara teratur mengirimkan makanan dari sebuah kota kecil di dekatnya.

Selain itu, Para demihuman yang mengawal pengiriman makanan juga bertanggung jawab untuk memeriksa kamp-kamp penjara dari keanehan.

Bahkan jika mereka membunuh semua demihuman itu dan merampas semua makanan mereka, pihak pemimpin lawan pasti akan menyimpulkan kalau ada sesuatu yang aneh di kamp penjara.

Tentu saja, Jaldabaoth pasti akan menyadarinya. Jika itu terjadi, kemungkinan besar dia akan mengirim kekuatan besar yang tidak dapat ditangani oleh Neia dan yang lainnya.
Setelah berdiri di belakang Sorcerer King dan ikut berpartisipasi dalam rapat –tentu dia tidak ikut angkat bicara–dalam rapat itu, setelah sebuah cekcok panjang yang membuat kaki Neia terasa sakit karena terlalu lama berdiri, mereka akhirnya sampai pada dua kemungkinan gerakan.

Yang pertama adalah melarikan diri ke Selatan setelah membebaskan satu kamp penjara dan membuang tanah mereka dengan tentara yang seharusnya ditempatkan di sana.
Yang kedua adalah menyerang terlebih dahulu dan menaklukkan kota kecil tersebut.

Meskipun kedua gerakan menentang ini memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing, setelah Kapten Ordo Paladin, Remedios, meneriakkannya. mereka akhirnya masuk kedalam kesepakatan dengan mengambil kemungkinan yang terakhir.

Remedios memiliki alasan rahasia untuk lebih memilih menyerang kota.


Setelah mengintrogasi demihuman –dan tentu saja, membunuhnya setelah itu–kota yang menjadi target mereka tampaknya punya seseorang tahanan yang memiliki darah bangsawan di pembuluh nadi mereka.

Jika mereka benar-benar keturunan bangsawan, kemungkinan besar situasi akan membaik. Bahkan jika mereka bukan bangsawan, itu akan menjadi berkah dari Tuhan jika mereka adalah seorang bangsawan agung dengan tingkat status dan koneksi tertentu. Sekiranya mereka bisa mengetahui kenyataan kalau mereka itu telah menyelamatkan nyawanya dan sebagai balasannya mungkin dia bisa menekan Tentara Selatan, dan meminta bala bantuan.
Namun, Neia meragukannya.

“Yang Mulia, Apa Anda benar-benar berpikir akan ada anggota keluarga kerajaan atau bangsawan di sana?”

Neia diizinkan mengendarai kuda demi untuk menghormati status Sorcerer King. Jika tidak, jenis kuda yang seorang perwira berpangkat rendah seperti Neia tumpangi akan diambil untuk digunakan sebagai hewan pengangkut sejak lama.

“Aku pikir itu jebakan. Bahkan jika tidak, kota ini akan dikelilingi dengan banyak tentara, dan tergantung pada situasinya juga yang mungkin akan ada demon yang muncul. Kapten Custodio seharusnya sangat menyadarinya. Meski begitu, dia sudah memutuskan untuk berperang sampai seperti ini. Terkadang, Kau juga perlu mempertaruhkan semuanya dalam satu taruhan.”

Jika mereka tidak mencari bantuan di Selatan, orang-orang akan mulai kelaparan. Jika itu terjadi, Neia tahu bahwa Tentara Pembebasan tidak akan mampu melanjutkan gerakan mereka.

Segera, mereka bisa melihat tempat tujuan mereka, yaitu kota kecil, dari kejauhan.

Dari kuda yang dia tumpangi di barisan terakhir, Neia melihat sendiri para pasukan yang berbaris di depannya.


Mereka adalah warga Holy Kingdom yang telah mereka selamatkan di kamp penjara sebelumnya. Alasan mengapa para paladin menekan mereka untuk segera berpartisipasi ke dalam militer saat seharusnya mereka beristirahat adalah karena mereka menemukan kalau ada lebih banyak demihuman di kota daripada di kamp penjara sebelumnya.

Ada banyak orang yang lebih lemah dari yang diperkirakan, jadi mereka tidak diharapkan untuk membuat pondasi tentara yang baik. Meski begitu, itu lebih baik daripada tidak sama sekali, jadi mereka pun akhirnya dikerahkan juga.

Dengan Tingkat keterampilan Neia sekarang, akan sulit menekan untuk menyembunyikan kekuatan sebesar ini dari mata para pengintai demihuman, jadi mereka perlu bergerak secepat mungkin.

Karena itu, Akhirnya banyak orang-orang yang semakin kelelahan, dan jumlah orang dewasa yang duduk di gerobak muatan semakin bertambah. Kenyataan kalau mereka benar-benar bisa tidur di gerbong yang bergerak dan bergetar itu menunjukkan betapa lelahnya mereka. Sebaliknya, anak-anak riang berlarian bersama.

Para pendeta mungkin juga tidak terbiasa dengan perjalanan panjang dengan berjalan kaki, mengingat bagaimana mereka terlihat iri pada orang-orang yang menaiki gerobak muatan sepanjang waktu.

Bahkan di negara ini, mereka akan dilemparkan langsung ke dalam pertempuran begitu mereka tiba. Apa mereka benar-benar akan baik-baik saja?


Selama pertemuan perencanaan strategi didalam perjalanan, mereka memutuskan untuk segera menyerang kota sesaat mereka sampai. Itu karena mereka kekurangan persediaan makanan dan waktu yang cukup.

Menyerang kota dengan musuh yang terbaring menunggu pada siang hari, sangat berbahaya.
Akan lebih mudah untuk mendekat di malam hari, tapi akan sangat merugikan manusia, yang tidak memiliki kemampuan penglihatan pada malam hari. Secara khusus, pertempuran malam sangat berbahaya bagi warga biasa, yang hanya menjalani pelatihan tempur yang mereka terima sebagai wajib militer.

Dengan pemikiran itu, mereka memutuskan untuk menyerang di siang hari.

Garis pertempuran sudah terbentuk di depan mereka. Di barisan depan terdapat paladin. Di belakang mereka ada anggota militer yang memegang dinding kayu yang mereka buat setelah menghancurkan kamp penjara pertama, dan di belakangnya ada para pendeta.

Rencananya sama seperti yang terakhir kali, menggunakan para angel untuk menekan musuh di dinding sementara paladin merusak gerbang; sebuah taktik yang mengandalkan kekuatan kasar pada akhirnya. Pekerjaan tentara-warga sebagian besar terbatas hanya untuk menakut-nakuti musuh melalui jumlah. Oleh karena itu, mereka telah memerintahkan warga sipil untuk menghindari pertempuran, dan jika mereka terpaksa di tarik untuk bertempur, setidaknya mereka harus mengeroyok lawan mereka, atau melakukan sesuatu selain bertarung satu lawan satu.

“…Sekarang, tunjukkan bagaimana cara kalian melakukannya.”

Sorcerer King bergumam sendiri.

Sebagai pengamat, Sorcerer King tidak akan terlibat dalam pertempuran.

Sementara mereka ingin memanfaatkan kekuatannya untuk mengepung seperti ini, tidak ada yang membuka mulut untuk bertanya kepadanya saat pertemuan perencanaan mereka sebelumnya. Sorcerer King tidak memperhatikan tatapan memohon yang ditujukan kepadanya, dan sekarang dia diposisikan di barisan belakang.
Pertarungan dimulai seperti yang terakhir kali.

Ini mungkin kota kecil, tapi ukuran ini bisa dibilang sangat besar jika dibandingkan dengan luas wilayah negaranya. Terdapat Portcullis yang diperkuat dengan besi, dan terdapat lubang mematikan yang berada tepat di atasnya. Dindingnya tidak terbuat dari kayu, melainkan batu. Dinding dan gerbangnya juga jauh lebih baik jika dibandingkan dengan bangunan yang ada di kamp tahanan sebelumnya, yang sebagian besar telah diambil dari bahan-bahan yang didapat dari penduduk desa. Namun, karena kota ini memiliki kurang dari sepuluh ribu penduduk, orang tidak dapat mengatakan kalau bangunan seperti itu tidak dapat ditembus.

Pasukan Penyerang dalam kesulitan, sementara itu membuat para pasukan bertahan merasa tidak nyaman. Itu mungkin evaluasi situasi yang tepat saat ini.

Remedios memimpin para paladin menyerang, sementara para angel menyerang demihuman yang ada di dinding.

Namun –sesekali terlihat angel yang lenyap menjadi butiran cahaya setelah terkena serangan musuh.

Tampaknya demihuman adalah musuh Bafolk yang sama yang mereka temui sebelumnya di kamp penjara, ​​tapi seperti yang diharapkan, yang menjaga kota ini adalah pasukan yang sangat terampil.

Yang paling jelas dari mereka adalah Bafolk di dinding –bersembunyi di antara benteng–dan menahan jaraknya dengan baik. Dia sudah menusuk banyak angel.
Bafolk itu menangis keras.

Mungkin itu semacam skill, tapi itu tidak mempengaruhi para angel ataupun paladin yang mencoba menghancurkan gerbang di bawahnya. Apa karena efek areanya yang sempit, atau mungkin seperti buff yang hanya efektif pada sekutunya? Rinciannya tidak jelas. Namun, lebih baik diingat kalau dia memiliki semacam kemampuan khusus.
Melihat ke bawah, kedua belah pihak berjuang keras di luar gerbang.

Bafolk menusukkan tombak panjang mereka dari sisi lain Portcullis –dari dalam kota–kepada para paladin, yang menghalangi mereka dengan perisai berduri. Demikian, mereka mencegah musuh menyerang paladin yang membawa Battering Rams. Di sisi lain, Remedios secara langsung memotong tombak panjang yang mereka tusukkan padanya.

Para demihuman mengguyurkan air mendidih dari atas gerbang kepada mereka melalui lubang mematikan. Namun, para paladin sudah merapalkan mantra「Protection Energy Fire」yang dilemparkan pada mereka untuk mengantisipasi hal seperti ini, jadi tidak peduli berapa banyak air mendidih yang mengguyur mereka, itu tidak akan bepengaruh.

Tentu saja, karena ini musim dingin, keadaan akan merepotkan jika mereka basah kuyup kemudian menybabkan suhu turun, tapi tidak apa-apa untuk saat ini.

Jika mereka menggunakan minyak mendidih, dan bukan air, pedang mereka akan mudah tergelincir dari tangan mereka. Mungkin minyak itu sangat berharga bagi para demihuman ini tapi mereka tidak melakukan persiapan seperti itu.

Warga sipil perlahan maju membawa tembok kayu yang mereka bawa untuk digunakan sebagai perisai. Meskipun akan lebih baik jika itu terbuat dari logam, hal itu tidak akan membantu karena kurangnya senjata yang layak. Ini mungkin tidak terlalu kokoh, tapi lebih baik daripada tidak sama sekali, dan tentara-warga yang tersembunyi di belakang tembok kayu tersebut mulai melempari batu. Mereka membidik para demihuman yang berhadapan dengan para angel. Tentu karena mereka tidak terbiasa bertempur, batu-batu yang mereka lempari lebih sering mengenai para angel.

Meskipun mereka melakukan tembakan ramah, para angel tahan terhadap serangan yang tidak disengaja, jadi itu bukan masalah bagi mereka. Tentu saja, itu hanya pengurangan kerusakan dan bukan kekebalan, tapi tetap saja, tentara-warga tidak akan melakukan banyak kerusakan pada para angel. Itu karena selempengan batu itu hanya akan lebih melukai para demihuman jika mereka mengenainya.

Setiap kali seorang angel jatuh, para pendeta akan memanggil angel baru dan mengarahkannya ke dalam keributan itu. Meskipun hanya ada sedikit dari mereka, pasokan pasukan baru yang tak habis-habisnya dan tak kenal lelah terus mengalir, dan perlawanan demihuman mulai goyah.

“…Mm. Setelah mempertimbangkan serangan balasan mungkin itu magic defensif, mereka seharusnya mengguyurkan air dingin. jika dikombinasikan dengan dinginnya musim dingin, itu kan membuat suhu tubuh lawan merosot… bagaimanapun juga pasti kebanyakan orang menggunakan mantra untuk melindungi diri dari api.”


Saat Sorcerer King melihat medan perang, dia bergumam pada dirinya sendiri, seolah sedang melakukan analisis pertempuran dengan tenang.

Sulit untuk menanggapi kata-kata itu. Sementara tidak ada korban, namun masih ada orang-orang yang terluka, jadi dia tidak bisa memaksa dirinya untuk berbicara.

“Omong-omong, apa benar tak apa jika kau tidak ikut dalam pertempuran, Baraja-san? kau harus bisa membuat perhitungan yang baik tentang dirimu dengan busur yang kuberikan padamu.”

Neia ditugaskan untuk tetap berada di sisi Sorcerer King. Menggunakan tubuhnya sendiri sebagai tameng baginya adalah tugasnya. Karena itu, dia belum diperintahkan untuk bertarung.

Namun, seperti sebelumnya, Sorcerer King tampak sangat menginginkannya untuk menggunakan busurnya miliknya.

Apa dia ingin aku menggunakan senjata yang Dia pinjami? aku bisa saja mencoba menembakannya dari sini, tapi tembakan pertama yang melset dengan menggunakan senjata pinjaman itu sedikit terlalu–

Sama seperti Neia yang ragu memikirkan bagaimana menjawabnya, sebuah suara hebat terdengar dari sekitar gerbang kota. Melihat ke atas, sepertinya Portcullis telah dipecah. Suara itu merupakan kombinasi dari rasa senang hati para paladin dan tangisan para demihuman.

Begitu gerbang kota roboh, paladin akan membanjiri kota seperti longsoran salju.
Setelah melihat kemampuan Remedios yang hebat, Beastmen yang terguncang semakin panik.

Setelah itu –paladin mundur di tengah keributan besar.

Pengelihatan tajam Neia melihat apa yang ada di dalam celah pintu gerbang yang sempit sebelum paladin berhasil menemukannya.
Itu sama seperti sebelumnya.

Seorang Bafolk mencengkeram seorang anak, bahkan lebih muda dari sebelumnya, dan mengeluarkan perintah ke paladin di sisi lain gerbang kota. Sementara suaranya tidak terdengar sampai ke sisi Neia dan Sorcerer King, orang bisa membayangkan perintah apa yang dia berikan.

Para paladin mulai segera mundur dan yang memimpin mereka dalam menarik pasukan adalah Remedios dan Gustavo.

Setelah itu, mereka berkata ke para pendeta untuk “Minta para angel itu mundur, jika tidak mereka akan membunuh anak itu.”

“Baiklah, kita pergi lagi. Aku tidak bisa mendengarnya dari sini, aku ingin pergi ke sana dan ikut serta dalam percakapan mereka. Bagaimana menurutmu? ”

“Anda tidak perlu mencari pendapat saya, Yang Mulia.”

Neia dan Sorcerer King berjalan menuju Remedios, yang berada agak jauh –antara Sorcerer King dan gerbang kota–dan Mendiskusikan sesuatu di bawah tatapan tidak nyaman tentara-warga.

“Kita harus bernegosiasi dengan mereka, bagaimanapun,” kata Remedios, tapi orang yang mengerutkan dahi setelah melepas helm mereka adalah orang lain. Mungkin karena mereka tahu apa yang terjadi di kamp penjara pertama, pertanyaan ‘bagaimana kita bisa menyetujuinya?’ tertulis di wajah mereka

Bahkan setelah Sorcerer King datang, mereka masih belum menemukan jawaban.

Tidak, semua orang mencoba memikirkan bagaimana cara memanggil Remedios dari posisinya, “Bagaimanapun, kita perlu menyelamatkan anak itu,” tapi sepertinya itu memang tidak mungkin.

Setelah mengajukan beberapa rencana kompromi samar yang pada akhirnya membuang-buang waktu, beberapa orang saling bertukar pandang, dan segera Gustavo mengangkat suaranya untuk berteriak, “Kapten!” Sambil menuangkan kekuatan ke matanya.

“Kami sudah berkali-kali melewati ini! Bahkan jika kita punya waktu, dan jika kita membahas hal ini lebih lanjut, tidak akan ada cara untuk melakukannya! Kita tidak bisa menyelamatkan anak itu!”

Setelah mendengar apa yang dikatakan Gustavo, Neia tahu kalau Kapten telah melanjutkan pertemuan strategi sebelumnya bahkan setelah Sorcerer King meninggalkan tenda komando. Pada saat yang sama, dia tahu bahwa paladin tidak akan bisa mengatasi masalah ini tanpa menumpahkan darah.

Remedios menggigit bibirnya dan tetap diam. Namun–

“Kapten! Kita tidak bisa memenangkan pertempuran ini tanpa pengorbanan! Saat ini, kita harus berkorban sesedikit mungkin demi untuk menyelamatkan banyak orang!”

Neia melihat mata Remedios merah padam mendengar kata-kata itu.

“–ini bukan lah jenis perang yang akan Yang Mulia lakukan! Kami adalah Pedang Yang Mulia! Kami melayani Holy Queen, dia yang ingin negara ini hidup damai!”

“Tapi Holy Queen-sama telah…”

Telah mati, tapi sebelum Gustavo bisa mengatakan itu, Remedios berteriak menyela dia.

“Holy Queen berikutnya belum ditunjuk! Bukankah seharusnya kita melindungi cita-cita Holy Queen-sama kepada siapa kita menjanjikan pedang kita sampai saat itu? Apa arti sumpah kesetiaan yang kita buat jika kita memecahnya sendiri??”

Ah, jadi begitu. Neia mengerti.

Remedios terikat, terikat oleh keinginan seseorang yang dia janjikan kesetiaannya.
Karena mereka adalah ksatria Holy Queen yang mencintai rakyat, mereka tidak dapat melakukan apapun yang akan merugikan masyarakat.

Satu-satunya yang bisa mematahkan ikatannya adalah orang berikutnya yang dia tawarkan kesetiaannya padanya.

“Apa itu salah? Siapa yang kau janjikan pedangmu? Kalian semua telah melalui upacara untuk ditahbiskan sebagai paladin! Menurutmu, kalian para ordo paladin melayani siapa!?”

Ketika seorang tentara menjadi paladin, mereka akan bertemu dengan Holy Queen dan secara ritual menawarkan pedang yang mereka pegang kepadanya. Demikian pula, ketika ada perubahan Holy King, para paladin akan bertemu dengannya dan menawarkan pedang mereka kepada Holy King yang memerintah sambil menyumpah kesetiaan mereka. Oleh karena itu, semua orang di ordo paladin ini telah menjanjikan pedang mereka kepada Holy Queen.

“Atau kalian tidak?” Nadanya berubah dalam sekejap. Setelah memanas, dia segera mendingin, dan suaranya dipenuhi kedinginan. “Apa Holy Queen-sama salah untuk mengharapkan kebahagiaan dan negara kecil di mana tidak ada yang perlu menangis?”

“Dia tidak salah! Tapi… tergantung situasinya… kita mungkin perlu menggantinya.”

“Siapa? Siapa yang perlu diubah? Beritahu aku! Apa ada bentuk keadilan yang lebih tinggi daripada ‘Tidak perlu mengorbankan seseorang!?’ ”

Gustavo menutup mulutnya.

Neia menyadari bahwa dia telah melakukan kesalahan sekarang.

Dia tidak diperintah oleh kesetiaannya dengan kehendak Holy Queen yang telah dia janjikan untuk dilayani.

Remedios mengatakan bahwa seseorang harus melakukan keadilan. Namun, di jalan setapak, betapapun sulitnya untuk berjalan, seseorang harus berjalan dengan susah payah melalui semua kesulitan di jalan dan terus maju tanpa memperhatikan apa yang ada di sekitarnya.

Berkorban sesedikit mungkin demi untuk menyelamatkan banyak orang, dengan menyelamatkan semua orang tidak peduli seberapa besar atau kecilnya itu; manakah yang benar-benar adil?
Itu sudah jelas.

Jelas, itu yang terakhir. Namun, itu terlalu idealis, dan orang normal akan segera menyerah. Namun, bahkan setelah mengetahui hal ini, Remedios tetap bersikeras untuk menyelamatkan semua orang.

Dia berpegang teguh pada pemikiran kalau orang normal pasti akan segera meninggalkannya.

Itulah sebabnya dia adalah Kapten paladin, paladin dengan rating tertinggi dari mereka semua.

Remedios adalah satu-satunya yang mencari definisi tinggi tentang keadilan, dan mereka yang tidak mengerti ini adalah orang-orang yang menyedihkan.

Beberapa paladin menundukkan kepala karena malu. Mungkin mereka juga merasakan hal yang sama.


Jika seseorang menganggap keadilan Sorcerer King “membunuh satu orang untuk menyelamatkan seribu orang” itu merupakan keadilan seorang raja, maka keadilan Remedios adalah “satu atau seribu, semuanya sama” adalah sebuah pengertian yang ideal –sebuah bentuk kilauan dalam keadilan.

Walaupun demikian, kedua belah pihak itu adil. Tidak ada yang salah.


Apa tidak akan ada keadilan jika tidak ada kekuatan?

Misalnya, jika Remedios lebih kuat –jika dia memiliki kekuatan seperti dewa yang tidak dapat dibayangkan Neia, dia bisa menyelamatkan anak itu, dan menyelamatkan penduduk kota. Dalam hal ini, tidak akan ada masalah.

Namun, bukan itu masalahnya.

Dia terhenti di sini karena tidak ada jalan untuk tetap maju tanpa pengorbanan.

Melakukan keadilan membutuhkan kekuatan. Ahhh, aku ingin menjadi kuat … begitulah, aku bisa menghapus noda Jaldabaoth dari negeri ini …

“… Maafkan aku karena menyela saat Anda menemui jalan buntu, tapi Anda tidak akan sampai pada kesimpulan seperti ini.”

Suara yang sangat dingin itu meniupkan hawa panas di udara.

“Yang Mulia…”

“Kapten Custodio. Jika ini terus berlanjut, Anda hanya akan membuat musuh mengetahui efektivitas sandera. Menuruku, Anda tidak akan bisa menaklukkan kota ini tanpa mengorbankan orang lain.”

“Tentu tidak. Seharusnya ada cara yang lebih baik untuk melakukan ini. Sebuah cara di mana tidak ada yang perlu dikorbankan dan dimana tidak ada yang perlu disesali!”

Menanggapi suara itu, yang terdengar seperti dicampakkan darinya, Sorcerer King memberi jawaban datar.

“Aku tidak berpikir ada jalan seperti itu … kita sudah menyia-nyiakan banyak waktu. Jika ini berlanjut, masa lalu hanya akan terulang kembali.”

Remedios menggigit bibirnya dengan erat. segumpal darah kecil mengalir di atasnya.

“…Lalu… Kapten. Hanya tinggal mengorbankan anak itu. ”

“Itu–!!”

“Hm. Tinggalkan sisanya padaku. Karena begitu banyak waktu telah berlalu, Aku ragu Anda akan bisa menyelesaikannya dengan sebuah pengorbanan kecil, bahkan jika Anda bertanggung jawab dengan kehendak untuk mati.”

“Apa benar-benar baik-baik saja?” Neia yang tidak bisa menahan tangisnya. “Yang Mulia telah menimbun mana untuk melawan Jaldabaoth; Tidak akan menggunakan mana membuat perjuangan melawan Jaldabaoth tidak menguntungkan?”

“Seperti yang Kau katakan, Baraja-san. Namun, tidak ada cara lain untuk menyelamatkan lebih banyak orang… sementara aku tidak dapat menjamin bahwa tidak akan ada kerugian, paling tidak, akan jauh lebih sedikit daripada jika Anda mencobanya. Bagaimana dengan itu? Maukah anda menyerahkannya padaku?”

“Jadi tetap masih akan ada… korban …”

“Sayangnya begitu, Kapten Custodio.”

Remedios menundukkan kepalanya dan pergi tanpa sepatah kata pun. Dia berjalan menuju kota –di mana tantara-warga melihat dengan tatapan tidak nyaman.

“Maafkan saya, Yang Mulia. Atas nama kapten, tolong izinkan saya, Gustavo, untuk memohon Anda untuk membantu kami.”

“Umu … baiklah, ini pertanyaan yang tak ada gunanya, tapi anda akan berterima kasih untuk itu, kan?”

Semua orang yang hadir bingung dengan pertanyaan Sorcerer King, tapi mereka langsung menanggapi dengan sependapat. Neia tidak melewatkan kegelisahan di hati mereka mengapa dia mengajukan pertanyaan yang masuk akal.

“Benar-benar sekarang? Lalu aku akan menentramkan kota itu sendiri. Tuan-tuan, Anda harus mengawasi ikan yang menyelip di jaring dan membunuh mereka atau memenjarakan mereka. Jujur, aku lebih suka membawa mereka sebagai tawanan untuk mengintrogasi mereka demi mendapatkan beberapa informasi yang berguna. Juga, aku akan menggunakan Undead, jadi jangan terlalu bersemangat.”

Mengatakan demikian, Sorcerer King menuju ke gerbang kota tanpa menunggu jawaban.


“「Greater Magic Seal」, 「Mass Hold Species」.”

Sorcerer King tidak berhenti berjalan saat ia melemparkan mantranya.

Setelah mengucapkan dua mantra itu, dia melambaikan tangan dan menyulut beberapa bayangan yang berkedip-kedip.

Total di antaranya ada sepuluh.

Mereka memancarkan aura yang unik senbagai Undead, dimana yang hidup tidak bisa tinggal. Bentuk tembus pandang mereka menunjukkan ungkapan kesengsaraan.

Mereka adalah Wraith. Neia pernah mendengar bahwa mereka akan mengambil bentuk spesies yang melihat dari sekolah pengetahuan monsternya. Namun, penampilan aneh mereka tampak seperti bayangan tiga orang yang digabungkan, tidak seperti ucapan pengajarnya.

“Kau, High Wraiths.”

Bayang-bayang mengerikan tampak mengikuti Sorcerer King saat ia berjalan. Rumput di kaki mereka berderak saat layu. Rerumputannya berwarna cokelat karena musim dingin, mereka layu dengan cepat saat mereka kehilangan kandungan airnya.

“Pergi ke sana dan tunggu perintahku.”

Undead bergerak serentak, tidak dibatasi oleh gravitasi, dan mereka melayang cepat ke udara. Dalam beberapa detik, para undead itu meleleh ke langit biru di atas kepala, dan kenyataan bahwa dia tidak dapat melihat mereka dengan matanya yang membuatnya sangat bangga hanya memperkuat keterkejutannya.

Sementara dia bertanya-tanya apakah benar-benar tidak menjelaskan secara terperinci kepada undead yang dipanggil itu, Sorcerer King yang bisa membuat rencana pertempuran yang sempurna pasti tidak akan mengabaikan hal itu.

“Mereka, apa mereka itu…”

“Hight Wraith. Karena mereka adalah makhluk inkorporeal (tidak memiliki bentuk), mereka bisa menembus tembok dan halangan lainnya… tentu saja, mereka tidak bisa menembus sesuatu tanpa batas… kau mungkin tidak ingin tahu secara spesifik, bukan? yha, mereka adalah bagian dari rencanaku dalam mengambil alih kota ini. sekarang, tunggu di sini, Baraja-san…”

“–Tolong izinkan saya untuk menemani Anda.”

“Mm… Tentang itu, tolong pakai item ini di lehermu.”

“I-ini?”

Sorcerer King mengeluarkan sebuah kalung dengan liontin bintang lima runcing, dilengkapi dengan sebuah akik besar di tengahnya.

“Item ini memberi kekebalan terhadap rasa takut. Hight Wraith memiliki kemampuan untuk menyebarkan teror… Biarkan aku menyelesaikan ini dulu. Setelah itu, kau akan mengalami kekacauan total. Orang yang didorong oleh rasa takut terkadang bisa menunjukkan kekuatan yang menakutkan. Bahkan aku mungkin tidak bisa melindungimu, jadi jika kau masih ingin ikuti… ”

“–Tolong izinkan saya untuk menemani Anda.”

“U-Umu. Begitu ya? Aku mengerti.”

Neia mengikat kalung itu di lehernya.

“Meski begitu… duka cita, mereka dalam peperangan, kau tahu. Bagaimana bisa ada perang tanpa korban?”

Neia tersenyum pahit menanggapi candaan Sorcerer King.

Tentu saja, itu bukan maksud Remedios. Sorcerer King tidak mungkin melewatkan arti kata-katanya. Ini mungkin cara Sorcerer King membuat lelucon, tapi biarpun begitu…

Yang Mulia tidak terlalu berbakat dalam membuat lelucon.

Mungkin ini satu-satunya kelemahan Sorcerer King. Tepat saat pikiran itu sampai ke benak Neia, mereka sampai di sekitar gerbang kota.

“Mundur, paladin. Aku akan menaklukkan kota ini sekarang. Pindah ke belakang… Aku percaya kalian setidaknya harus menjaga jarak mungkin dengan jarak sajauh itu, kan? ”

Sorcerer king mengusulkan para paladin untuk pindah ke barisan paling belakang. Kemudian dia masuk ke gerbang kota, seperti sedang memasuki lapangan kosong.

“Mundur kau! Jika kau tidak segera mundur, anak nakal ini akan–”

Tak lama kemudian, Sorcerer King berpapasan dengan Bafolk yang menahan anak itu.

Sulit untuk mengatakan ekspresi seperti apa yang dibuat oleh demihuman. Itu mungkin mengejutkan. Demihuman lain di sekitar Bafolk mungkin memiliki wajah yang sama di wajah mereka. Tidak, bahkan Neiapun juga akan terkejut jika tiba-tiba dia melihat Sorcerer King.

“… itu, Undead!?”

Dengan itu, kata “undead” berdesir melalui barisan demihuman.

“Memang. Ah, Aku percaya mereka ini yang disebut ‘Kehidupan?’ Aku pernah mendengarnya, tapi aku tidak mempercayai ingatanku. ”

“Ap-apa? Kenapa kau? Apa yang terjadi! … apa kau benar-benar… tidak, seorang manusia?” Mata Bafolk berpaling pada Neia. “Kau! Kau yang mengendalikan Undead itu, kan? Bagaimana menyeramkannya dia itu!”

Pikiran seperti, Aku bukan necromancer, atau Sikapmu itu tidak sopan terhadap Sorcerer King, berlari menembus pikiran Neia, tapi dia tetap diam.

“Maaf mengganggumu saat kau sedang kacau, tapi–”

“–mundur, Undead! Atau kalau tidak anak ini akan merasakan akibatnya! ”

Bafolk memperketat cengkeramannya di seputar tenggorokan anak laki-laki itu.


Semua tanda-tanda kehidupan meninggalkan wajah bocah itu. Mata berkaca-kacanya memantulkan wajah Sorcerer King, tapi dia tidak bereaksi sama sekali. Meski begitu, dia masih tersentak pelan saat penculiknya mencengkram tenggorokannya.

“Fuhaha! Kau benar-benar mencoba untuk menggunakan makhluk hidup sebagai sandera terhadapku, salah satu dari undead? Ya ampun.”

Mata Bafolk melebar. ekspresinya menjijikan, dan Neia merenung bahwa alasan dia mempunyai ruang untuk berpikir tenang seperti ini karena dia didukung oleh sebuah gunung yang merupakan Sorcerer King.

“Manusia! Tarik kembali Undead ini!”

Ini tidak seperti yang kau kira, aku tidak mengendalikannya…

“Hm. Sekarang, kapan kita mulai?”

“Apa? Mundur! Mundur sekarang juga!”

Mungkin dia sudah merasakan sesuatu, tapi Bafolk itu mundur selangkah sambil tetap menahan sandera.

Saat dia melihat sekeliling dengan cermat, dia bisa melihat bentuk anak-anak lain. Apa mereka juga dibawa ke sini sebagai sandera? Meski begitu, mereka sepertinya tidak ingin membunuh sandera mereka untuk memberi mereka pelajaran. Mereka mungkin berpikir, Apa para sandera hidup benar-benar bekerja pada Undead, yang merupakan musuh semua makhluk hidup?

Neia merasakan sesuatu seperti angin hitam melingkar yang melewatinya. Pada saat itu, semua Bafolk membeku di tempat. Sejak Sorcerer King muncul, semua orang yang hadir tetap diam, mempelajarinya agar tidak kelewatan satu langkah pun tentang apa yang dia lakukan, tapi perubahan ini terlalu ekstrem. Mata dan mulut mereka ternganga, dan wajah mereka berputar dengan cara yang buruk. Juga –bukan hanya Bafolk. Bahkan anak-anak yang hampir tak bernyawa menunjukkan respons yang dramatis terhadap hal ini.

Sementara dia tidak bisa membaca wajah demihuman, Neia memahami ekspresi manusia. Ekspresi ketakutan ditulis di wajah anak-anak. Itu adalah ketakutan yang mutlak, tak terbayangkan, dan menyengsarakan.

“Aiiiieeeee!”

Bafolk menjerit dengan cara yang aneh-

“–Hmph. Release, 「Mass Hold Species」. ”

Sebuah lingkaran sihir muncul, dan sejenis mantra terbang keluar dari Sorcerer King. Pada saat berikutnya, banyak demihuman dan sandera anak mereka membeku di tempat seperti patung mengerikan, wajah mereka masih tergeliat. Namun, mereka tidak terlihat seperti orang mati. Dia bisa mendengar suara napas yang samar –cukup kasar, sepertinya.

Dan kemudian, di atas mereka –teriakan yang tak terhitung jumlahnya terdengar dari dekat tembok kota. Setelah itu, buk, bunyi gedebuk daging yang dipukul datang dari belakang Neia.

“Baiklah, ayo pergi.”

Dia sempat terganggu oleh suara itu, jadi saat dia melihat ke depan lagi, di Portcullis–
“「Greater Break Item」.”

–Suara nyaring terdengar kencang. Suara bebatuan yang dilumatkan jatuh seperti hujan.


“Seperti yang kupikir, menghancurkan bangunan dengan ini menghabiskan banyak mana… walaupun aku tidak menggunakan yang seperti itu di sana… aku rasa yang bisa kulakukan adalah menerima kenyataan bahwa aku perlu memilih targetku untuk efek terbaik. Bagaimanapun, kau tidak bisa memandang rendah hal-hal kecil. ”

Sorcerer King bergumam pada dirinya sendiri saat ia berjalan di atas tumpukan puing-puing gerbang dan melewati gerbang kota, tanpa ada yang menghalangi jalannya.

Situasi yang berubah dengan cepat membuat Neia bingung dan tidak dapat bergerak. Begitu dia kembali tenang, dia tersenyum sendiri.

Sorcerer King telah menghancurkan Portcullis dalam hitungan detik, yang mana paladin bekerja sangat keras hanya untuk membuatnya penyok.

Sebenarnya yang kuat itu yang tidak adil…

Neia berlari mengejar Sorcerer King, dan dia berbalik di depan Bafolk yang tidak bergerak.

“Jadi, bagaimana dengan mereka?” Katanya sambil menunjuk demihuman yang tak bergerak dan anak-anak yang mereka pegang. “Ini hanya sementara, Kau tahu. Pergilah ikat semua orang yang di sini.”

“Kalau begitu saya akan memanggil paladin disana.”

“Itu akan sangat membantu. Sayangnya, aku masih memancarkan aura ketakutan. Setiap orang yang melangkah ke dalamnya akan merasa ngeri. Karena itu, mintalah mereka untuk mengambil tindakan yang tepat. Aku yakin para pendeta seharusnya punya 「Lion’s Heart 」sementara para paladin punya… hm, mintalah mereka untuk menggunakan 「Under Divine Flag」, bagaimana dengan itu? ”

“Anda benar-benar tahu tentang itu …”

Sorcerer King terkekeh, lalu berjalan melewati Bafolk, seakan mengisi celah di antara mereka.

“Gooooohhh!!”

Bafolk yang tampak kuat jatuh dari atas dengan geraman, memegang tombak. Dia mungkin melompat turun dari tembok kota.

Matanya merah dan mulutnya berbusa. Itu jelas tidak dalam keadaan pikiran normal. Sepertinya dia sudah gila.

“Aku mengerti. Savagery… tidak, Berserk? Kelihatannya begitu, Kelas itu biasanya akan meniadakan rasa takut dan efek mental lainnya – oops. ”

Sorcerer King dengan terampil menghindari tombak yang hendak menikamnya. Itu adalah gerakan yang tajam, efisien, dan unik bagi individu terlatih. Tapi, penghindaran Sorcerer King berarti bahwa seorang Bafolk yang telah menjadi patung akhirnya ditikam oleh tombak rekannya. Tombak itu menembus lurus di sekujur tubuhnya, dan terjatuh ke tanah, menyemprotkan darah ke mana-mana.

Bafolk Berserk sepertinya tidak lagi bisa membedakan mana teman dan mana musuh.

“Beri aku istirahat.”

Bafolk mengangkat tombaknya. Apakah dia akan melemparnya? Bagaimanapun, Neia tidak bisa melepaskan anak panahnya.


Sorcerer King mendekati Bafolk, seperti dia ingin memblokir tembakannya.

Pastinya, bijak untuk menutup jarak dengan panjang tombak itu. Namun, langkah selanjutnya sang Sorcerer King menyimpang dari akal sehat.

Dengan gerakan cepat, dia menekan kepala Bafolk dari kiri dan kanan.

Mungkin karena Sorcerer King sangat kuat, tapi orang-orang Bafolk tidak dapat melepaskan diri dari cengkraman Sorcerer King tidak peduli bagaimana ia meronta-ronta. Setelah menyerah, Bafolk memikirkan hal lain; mencengkeram bagian depan tombak dan mendorongnya melewati Sorcerer King. Tidak, tepatnya, dia mau melemparkan tombak itu kearah Neia.

Namun, Sorcerer King tidak bergeming. Mungkin mantra defensif telah menghentikannya.

“Bagaimanapun, kau sama sekali tidak mirip dengan Troll.”

Dengan sapuan yang menjijikan, mata Bafolk keluar dari tengkoraknya.

Ini jelas luka yang mematikan. Tidak, orang bisa mengatakan bahwa ini bahkan lebih buruk daripada luka fatal.

Sorcerer King melepaskannya, Tubuh Bafolk roboh ke tanah. Tubuhnya kejang-kejang di tanah, tapi sulit untuk mengatakan kalau gerakan Bafolk itu didorong secara sadar.

“Mungkin, Apa boleh saya tahu apa Yang Mulia sudah lakukan?” Neia dengan gugup bertanya dari belakang, dan Sorcerer King membersihkan tangannya saat dia dengan tak sadar menjawab:

“Aku menghancurkan tengkoraknya. Terkadang, berserk tidak akan berhenti bahkan saat mereka terluka parah. Tapi, jika kau menghancurkan otaknya, seharusnya tidak apa… Tapi tetap saja, itu benar-benar lemah. Hampir seperti memecahkan cangkang telur… apa kau bercanda?”

Wajah Neia bergetar.

Yang Mulia benar-benar tidak punya bakat untuk membuat lelucon…

“Baiklah, Baraja-san, panggil para paladin. Beritahu mereka untuk mengamankan daerah ini, jadi aku, tidak – kita bisa terus maju bersama. ”

“Baik!”

Neia berlari kembali ke luar dengan kecepatan tinggi, ke tempat paladin berada. Ketika dia melihat ke sana, dia melihat beberapa Bafolk terbaring di kaki paladin.

Karena mereka tidak bisa lari keluar dari gerbang, mereka mungkin adalah Bafolk yang berusaha melarikan diri dari Sorcerer King yang menjadi sumber ketakutan mereka, dan memilih untuk melompat dari dinding, dan inilah hasilnya.

Setelah mencapai paladin, Neia dengan cepat menyampaikan arahan Sang Sorcerer King. Setelah itu, dia bergegas kembali dengan kecepatan tinggi ke sisi Sorcerer King.


Setelah Neia kembali, Sorcerer King mengatakan, “Kalau begitu ayo pergi,” dan memasuki jalan kota.

Pertanyaan ‘mengapa tidak ada Bafolk baru yang datang setelah pintu gerbang kota telah di tembus’ hilang seketika.

Neia mendengar erangan demi erangan. Hal itu membuat dia berpikir bahwa kota tidak hidup ini mungkin sedang merintih.

“Ini, ini …”

“Aku memerintahkan para Undead yang aku keluarkan untuk menyebarkan rasa takut. Inilah hasilnya. Beberapa sandera mungkin diinjak-injak para demihuman yang kebingungan… yah, yang bisa kau lakukan hanyalah memperlakukannya sebagai kecelakaan yang menyedihkan. Serahkan pada mereka.”

Dia mengalihkan pandangan ke luar, dan sekawanan Bafolk berlari ke arah mereka, dengan putus asa –mungkin–terlihat di wajah mereka. Mereka tampak seperti binatang buruan yang diganggu, dan Neia bahkan menganggapnya sedikit menyedihkan.

Mereka pasti menghadapi ketakutan yang luar biasa. Jika tidak, mengapa mereka berlari menuju makhluk yang bahkan lebih kuat daripada makhluk undead yang membuat mereka melarikan diri?

“Hm … tidak ada tanda-tanda manusia itu? Kalau begitu —「Maximize Widen Magic — Fireball」”

Sorcerer King melemparkan bola api ke tengah gerombolan Bafolk, bola api itu meletus menjadi api besar. Setelah lenyap, tubuh para demihuman pun berjatuhan dimana-mana.

“Sementara menunggu di sini mungkin hal terbaik yang harus dilakukan… musuh nampaknya punya pemimpin. Dia sedang menunggu di alun-alun dekat pusat kota, dan dia menahan rasa takut pada High Wraith, jadi mari kita lanjutkan… bagaimana menurutmu?”

“Saya percaya semua akan berjalan baik jika kita melakukan apa yang diinginkan Yang Mulia.”

“Benarkah? Kalau begitu, ayo pergi.”


Setiap mereka maju selangkah, tangisan nyaring terdengar bergema dari mana-mana, seolah-olah sebuah pembantaian besar sedang terjadi. Juga, karena kurangnya kebersihan para demihuman, limbah mentah, kotoran, dan air kencing mereka ada di mana-mana, yang menyebabkan Neia mengerutkan hidungnya.

“… Omong-omong, Baraja-san, apa yang harus dilakukan terhadap mereka?”

Dia melihat ke arah yang dituju Sorcerer King. Ada sekelompok manusia telanjang di sana.
Terlepas dari jenis kelamin, tangan mereka dipaku pada tiang kayu yang digerakkan ke tanah. Dalam usaha mereka untuk melarikan diri dari ketakutan mereka, mereka telah berjuang keras, dan lengan mereka dilapisi dengan darah segar.

Kemungkinan besar, itu mungkin pagar yang terbuat dari manusia.

Mereka kelelahan, tulangnya tipis, tapi hidup mereka sepertinya tidak dalam keadaan bahaya.

Dia telah menyerang kota ini demi untuk membebaskan warga. Bahkan jika dia terus mengikuti Sorcerer King, Neia tidak akan berguna. Dalam hal ini, membantu mereka sekarang dan membawa mereka ke tempat yang aman adalah hal yang benar untuk dilakukan. Namun, ada satu hal yang membuatnya tidak nyaman.

Apa yang harus dia lakukan jika orang-orang diserang oleh demihuman saat sedang mengevakuasi mereka?

Lucu sekali. Kenapa aku ragu-ragu? Kapten akan memilih untuk membantu mereka tanpa ragu sedikit pun. Dan alasan kenapa aku tidak bisa adalah… apa karena kekuatan… setelah semuanya?

“Kau kelihatan bingung, hm. Maka, tinggalkan saja untuk sekarang. Seharusnya tidak ada demihuman di dekat sini. Meninggalkan mereka di sini harusnya lebih aman. Ayo pergi.”

“Baik!”

Sementara dia masih ragu, Neia terus mengikuti Sorcerer King ke alun-alun kota. Mengapa Sorcerer King bisa maju tanpa penundaan sedikitpun? Meskipun dia meragukannya, dia meyakinkan dirinya sendiri dengan mengatakan, “Dia pasti sudah merapalkan sebuah mantra.”

Segera, mereka berdua sampai di sebuah alun-alun yang terlihat seperti pasar dengan jalanan di mana-mana.

“Hm… seperti yang kupikir, tidak mungkin ini bisa diselesaikan tanpa mengorbankan orang.”

Dia mengikuti mata Sorcerer King, dan ada mayat manusia yang bercampur dengan mayat-mayat demihuman. Mereka mungkin adalah orang-orang yang telah diinjak-injak sampai mati dalam kekacauan yang disebabkan rasa takut.

“…Tidak bisa ditolong.”

Sementara Sorcerer King bercanda, menyerang kota ini dengan kekerasan mungkin akan menyebabkan jumlah korban yang seimbang. Dengan melakukan itu, membiarkan Sorcerer king menggunakan kekuatannya yang luar biasa untuk menaklukkan kota meminimalkan jumlah kehidupan yang hilang.

Sorcerer king mengangkat bahu tanpa suara, lalu menunjukkan pusat alun-alun dengan dagunya.

Ada seorang demihuman di sana yang lebih besar dari semua rekan sejawatnya.

Tanduknya yang melengkung mirip dengan kambing gunung, dan dia ditutupi oleh bulu perak. Fisiknya yang bagus dengan jelas menunjukkan bahwa dia bukan seorang demihuman biasa.

Ujung tanduknya terbungkus kerang emas yang diikat dengan permata, dan dia mengenakan penutup dada hijau yang memiliki pola tempurung kura di atasnya. Dia mengenakan jubah cokelat kemerahan yang terbuat dari kulit binatang. Tangan kirinya memegang perisai besar dengan batu topaz yang terpasang di dalamnya, sementara tangan kanannya memegang Bastard Sword yang mata pedangnya berwarna kuning muda. Ekornya dengan jelas menggambarkan keberanian dan keganasan seorang warrior yang gagah berani.


Dia adalah demihuman yang paling menakutkan dan terlatih. Dia mungkin seorang Lord atau sejenis makhluk istimewa.

Jika Neia sendirian, dia pasti sudah melarikan diri dari lawan ini dengan segenap kekuatannya.

“Hebat. Aku ingin tahu item mana yang menghentikan rasa takut itu?”

Kata-kata gembira Sorcerer King mengacu pada Magic item yang menghiasi demihuman itu. Dia memiliki cincin di kedua tangan dan perhiasan yang tergantung di lehernya menutupi seluruh dadanya. Ada beberapa benda yang menggantung di kedua sisi pinggangnya, itu mungkin merupakan satu set dari tiga tengkorak bayi yang digantungkan satu sama lain.

Sang demihuman bermata hijau mempelajari Sorcerer King saat dia mendekat, dan kemudian tatapannya beralih ke Neia.

“Seekor Undead baru, muncul… dan apa itu necromancer yang di belakangnya?”

Kaum demihuman menghalangi dirinya di balik perisai besarnya, seolah-olah waspada terhadap serangan tatapan seperti Medusa yang akan diluncurkannya.

“Tidak buruk. Kau berhasil mendorong kota ini, suku-ku sampai seperti ini… Kau, yang mengendalikan musuh semua kehidupan, pengguna sihir yang menakutkan. Beritahu Namamu.”

Bafolk menunjuk menggunakan pedangnya ke arah Neia.

“–Tidak, tunggu, tunggu sebentar. Kau salah! Itu bukan aku!”

“…Apa?”

Dia menatap Sorcerer King untuk meminta bantuan, dan dia melihat Sorcerer King melipat tangannya seperti sedang berpkir dan melihat Neia.

“Jadi kau mengerti yha. Itu benar, dia. Dia ini tuanku. ”

“Tidak, tidak! Tunggu, tunggu sebentar!! Yang Mulia!!! ”

Demi tuhan apa yang dia katakan? Beneran, dia memang sama sekali tidak punya bakat untuk membuat lelucon.

Saat melihat bagaimana Neia mengepakkan tangannya dengan panik, Sorcerer King itu terkekeh.

“Mm. Merasa lebih baik sekarang?”

“Eh?”

“Ah –itu hanya lelucon bodoh.”

Mengibaskan jubahnya dengan gerakan agung seorang raja, Sorcerer King berpaling menghadap para demihuman di hadapannya.

“Akulah entitas yang mengatur undead di atasmu. Akulah raja abadi yang memerintah sebuah negara di timur laut, Penguasa Sorcerous Kingdom, Sorcerer King Ainz Ooal Gown. Dan siapa namamu?”

“Namaku Buser –Buser Grand King… O Sorcerer King, bagaimana dengan wanita di sisimu?”

“Dia adalah pengikutku. Kalau begitu, apa yang ingin kau lakukan? Apa kau memilih lebih baik dibunuh olehku? Atau berlutut untuk menjadi budakku? Pilihlah sesuai keinginanmu.”

“Dengan mempertaruhkan namaku sebagai Lord, berlutut cuma sekali untuk melayani itu sudah lebih dari cukup!!”

Buser mengangkat perisai dan maju, menaikkan pedangnya ke posisi horizontal. Dia tampak seperti kambing yang siap akan menerjang.

“Mm … Kalau begitu aku akan bermain denganmu untuk sementara waktu. –Baraja-san, kau hanya perlu duduk santai dan menonton. Omong-omong, kambing. Kau dilengkapi dengan semua jenis magic item, tapi aku tidak mendeteksi adanya magic dari benda di pinggangmu itu. Apa itu semacam Special Item? ”

“Fuhahaha. Ini tren terbaru. Ini hanya tulang belulang biasa.”

“Mm… itu mengingatkanku pada bawahanku.”

Neia bergidik dari belakang saat mendengarnya. Jadi dia punya bawahan yang seperti itu…

“Apa bentuk tulangnya bagus? Mereka yang terbaik yang akan ditawarkan kota ini.”

“…Aku mengerti. Aku bersimpati dengan perasaanmu. Sepertinya hal fashion ini cukup penting. Para maid telah mengajariku dengan sangat baik… baiklah, mari kita mulai. 

「Create Greater Item」”

Setelah melepaskan mantranya, sebuah pedang hitam pekat muncul di tangan Sorcerer King.

Kenapa Yang Mulia memakai senjata?

Sorcerer King itu seharusnya kan seorang Arcane Magic Caster. Disamping itu juga merupakan Tingkat teratas dalam magic caster.

Dalam hal ini, senjata seharusnya dia gunakan jika dia kehabisan mana atau jika dia sudah tidak mempunyai pilihan lain. Arcane Magic Caster tau betul itu, karena itulah mereka tidak menyentuh senjata apapun.

Sorcerer King pasti memilih untuk bertarung menggunakan pedang karena suatu alasan.

–apa mungkin dia sudah terlalu banyak mengeluarkan mana? Itu bisa gawat… Yang Mulia datang ke sini kan untuk bertarung melawan Jaldabaoth…

Setelah berulang kali menembakan 「Fireball」, mantra yang telah melumpuhkan sekelompok besar musuh, dan kemudian –memanggil begitu banyak undead sekaligus–dia bisa mengerti jika mana yang dia keluarkan itu menguras habis mananya.

Mantra untuk memanggil undead itu pasti cukup tinggi…

Sementara dia tidak tahu seberapa kuat Hight Wraith, mereka pasti lebih kuat dari pada Wraith biasa. Oleh karena itu, memanggil begitu banyak para High Wraith sekaligus pasti membutuhkan banyak kekuatan.

Dalam keadaan normal, setiap kali seorang Pendeta mengeluarkan mantra summon angel, dia hanya bisa memanggil satu angel saja. Jika mereka mau memanggil angel yang lebih lemah, mereka bisa memanggil beberapa. Dengan logika itu, dia pasti menggunakan mantra tingkat tinggi–mungkin mantra yang tak terbayangkan yaitu mantra tingkat keenam.

…Tingkat keenam…

Neia menelan ludah.

Tingkat keenam adalah tingkatan dimana tidak ada orang yang pernah menjelajahi tingkat ini sebelumnya. Menurut legenda, Holy Queen bisa menggunakan mantra tingkat empat. Ini adalah dua tingkatan di atasnya.

Ini mungkin sebuah tingkatan yang jauh dari pengetahuan umum, tapi Sorcerer King mungkin bisa mewujudkannya.

Mungkin, jika dia menggunakan mantra tingkat enam untuk panggilannya, aku bisa mengerti bagaimana dia menggunakan sejumlah besar mana. Tapi dalam kasus itu, bukankah lebih baik jika aku membantu Sorcerer King?

Neia menatap punggung Sorcerer King saat dia menghitung pertarungan melawan demihuman. Para demihuman yang bisa dia lihat dari atas bahu Sorcerer King sangat kuat, seorang Neia tidak dapat membantunya. Namun, Sorcerer King membawa dirinya dengan kemauan penuh kedaulatan, tanpa ada tanda-tanda bahwa dia sedang bertarung sehingga dia tidak bisa menang.

Apa mungkin Yang Mulia adalah seorang tipe-magic swordman aracane magic caster?

Ada kelebihan dan kekurangan untuk memperbaiki kemampuan berpedang dan pengucapan mantra seseorang pada saat bersamaan. Kelebihannya, bisa menggunakan banyak metode bertarung, namun kekurangannya adalah kemampuan di kedua bidang itu biasa-biasa saja.
Dalam hal itu, Sorcerer King itu yang seperti apa?

Keduanya saling mempelajari gerak gerik masing-masing, lalu perlahan mereka mulai bergerak.

Mereka menutup celah di antara mereka, sampai mereka berada dalam jarak dekat. Buser meluncurkan serangan pertama.

“「 Shield Bash 」.”

Itu adalah serundukan mendadak, dilakukan menggunakan perisai yang dia pegang didepan dirinya sendiri. Dan Sorcerer King menangkisnya dengan cara menutupi kepalanya menggunakan pedang.

Seperti yang diharapkan, tidak ada cara untuk menangkis kekuatan dari tubuh masif itu yang terus mendorong ke depan. Itu membuat tubuh Sorcerer King melayang. Tidak, kakinya masih berdiri kokoh di tanah saat dia mendarat, sehingga tidak bisa di katakan melayang. Sebaliknya, dia hanya didorong mundur.

Sementara kenyataan bahwa Sorcerer King – yang bisa menghancurkan tengkorak Bafolk dengan tangan telanjang–telah didorong mundur dengan cukup mengejutkan, pastilah tulang belulang biasa tidak akan dapat sepenuhnya bertahan melawan serangan itu. Dari apa yang Neia ketahui, ada Matrial Arts mutakhir yang disebut 「Fortress」yang benar-benar dapat meniadakan dampak kekuatan, tapi itu adalah teknik yang hanya bisa digunakan oleh seorang warrior veteran.

Mereka berdua melangkah maju, dan pedang mereka bertabrakan satu sama lain.


Gerakan mereka terlalu cepat untuk mata Neia ikuti. Satu-satunya hal yang bisa dilihatnya dengan jelas adalah saat-saat singkat ketika pedang mereka saling memukul dan membeku di tempat.

Jika Neia bergabung dalam pertempuran ini, dia pasti akan diterjang sampai mati.
Baja berbenturan dengan baja pada kecepatan tinggi, dan suara logam yang menusuk telinga bergema di sekelilingnya.

Keduanya memiliki kekuatan lengan yang setara, jadi saat mereka menggerakan pedangnya, serangan dan pertahanan mereka terjadi bersamaan.

Haruskah dia terkesan dengan bagaimana Buser bisa mengayunkan pedang seberat itu dengan satu tangan, atau menunjukkan rasa hormat kepada Sorcerer King karena telah menggunakan pedang dua tangan saat menjadi Magic Caster?

Ini adalah pertempuran tingkat tinggi yang belum pernah dia lihat sebelumnya, dan Neia yakin dia tidak mungkin ikut campur.

Agar tidak menghalangi perjuangan mereka, Neia perlahan bergeser di balik selungkup dan menyembunyikan dirinya sendiri.

Mereka berayun satu sama lain seperti itu, tapi keduanya tidak terluka… berbicara tentang itu, Sorcerer King tampak terlihat sedikit lebih kuat…

Otak Neia tidak bisa lagi mengikuti Magic Caster yang bisa bertarung dengan pedang sejauh ini.

Apa dia menggunakan semacam mantra yang menakjubkan?

Semua yang bisa dilakukan Neia adalah mengaitkannya dengan bentuk magic yang belum pernah dia dengar sebelumnya.
Walaupun demikian–

Jika ini terus berlanjut, tidak ada keraguan kalau Sorcerer King akan menang. Tidak, apa dia berencana untuk memenangkan pertempuran dengan cara itu?

Undead tidak bisa merasakan lelah dan mereka tidak akan terguncang dalam pertempuran. Semua ini tidak menguntungkan Buser.

Buser sepertinya menyadari hal ini, karena terlihat di wajahnya yang mulai berubah.

Jika dia memiliki semacam kartu as–

Neia kaget. Sorcerer King tiba-tiba melemparkan pedang besarnya ke arah Buser.


Setelah itu, belahan cahaya muncul di sekitar Buser dan menghalangi pedang yang dilempar.

Gelembung cahaya lenyap, dan pedang yang dilemparkan itu hanya sedikit menggores Buser.

Ini buruk!

Neia bersiap untuk keluar dari balik tempat persembunyiannya. Sorcerer King tidak bersenjata sekarang–

“–Hah?”

Dalam kasus itu, sebuah halberd berwarna hitam pekat muncul di tangan Sorcerer King.

Buser pasti merasakan hal yang sama seperti Neia. Matanya lebar seperti piring.

“Kamu tidak mengeluarkan mantra, bagaimana kamu melakukannya… Dan ke mana hilangnya pedang yang kamu lempar…”

“Aku hanya mengucapkan mantra tanpa bersuara. Jangan khawatir tentang hal itu… Baiklah, bawahanku yang mengajariku menggunakan ini, tapi aku tidak begitu percaya diri dengan kemampuanku. Saya minta maaf terlebih dahulu jika saya akhirnya meraba-raba sekitar.”

Sorcerer King menyiapkan halberdnya. Dia memancarkan rasa penindasan yang aneh.

Warrior sering menyukai senjata dalam kelas yang sama. Sword, Axe, Mace, dan semacam itu.

Sorcerer King menggunakan momentum untuk mengayunkan halberdnya. Dia menyerang kaki Buser –yang sulit dipertahankan–dengan gerakan menyapu. Ini adalah teknik yang bisa dilakukan hanya dengan senjata lengan panjang.

Sama seperti Buser yang mengayunkan pedangnya rendah untuk mencoba dan menghalangi serangan tersebut, tapi halberd itu tiba-tiba berbelok ke atas.
Itu adalah tipuan.

Ini adalah langkah yang membutuhkan kekuatan-lengan yang terampil, tapi Buser mengangkat pedangnya untuk segera memblokirnya.

Seperti yang diharapkan, Sorcerer King menyukai pedang itu, dan sepertinya dia tidak terlalu terampil dengan halberd. Sementara dia bisa dengan elegan mengeksekusi serangan textbook, sepertinya ada sesuatu yang aneh dari serangannya, dan bahkan Neia bisa menemukannya dengan matanya.

Setelah menghalangi benturan halberd, Buser melompat mundur.

“「Sandstorm」!”

Partikel pasir dari dalam pedang menyebar seperti dinding, bergegas menuju Sorcerer King. Itu mungkin mengaburkan penglihatan Sorcerer King sepenuhnya.
Sementara dia ragu apa Sorcerer King memiliki bola mata, mengaburkan penglihatan seseorang adalah kerugian yang luar biasa di pihak lawan.

“「 Essence Seal 」!「 Grand Power Strike 」!”

Salah satu adalah Matrial arts yang belum pernah didengar Neia sebelumnya, sementara yang lainnya adalah teknik lanjutan, sebuah serangan yang kuat dapat menimbulkan kerusakan tambahan. Setelah menggunakan keduanya, Buser bergerak lebih cepat dari sebelumnya.

Dekorasi tanduk Buser bersinar dengan cahaya aneh, dan dia tampak seperti bintang jatuh.

“Yeeeeeeaaart!”

“Hmph!”

Sorcerer King menangkap pukulan di halberdnya–

“Ha ha!”

–Buser tertawa.

Suara logam yang ditata berdentang kencang.

Mata Neia melebar.

“Apa mungkin! Serangan pemisah!”

Serangan pemisah berdampak langsung untuk merusak senjata musuh, namun jumlah kerusakan yang dilakukan sangat dipengaruhi oleh komposisi senjata dan potensi kerusakannya. Matrial arts Buser mungkin dimaksudkan untuk memperkuat dua atribut ini.
Neia mulai panik, tapi di saat berikutnya, dia membeku saat melihat Buser menatap dengan mata lebar.

“Tidak rusak!”

Buser berteriak kaget.

“Senjata apa itu!?”

Saat Buser bergegas kembali, ekspresinya benar-benar berubah dan tanpa bermaksud menekan serangan tersebut, Sorcerer King itu memutar halberdnya, memamerkan keindahan lengkungannya di udara.

“…Yha Aku membuat senjata ini dengan magic-ku, kau tahu? Bagaimana bisa itu begitu mudah dipatahkan?”

“Tapi senjata yang dibuat dengan magic itu rapuh, benar kan?”

“Oh, sepertinya kau sudah memiliki pengalaman melawan lawan yang menggunakan senjata yang terbuat dari magic, tapi berbahaya untuk terikat dengan pandangan dunia yang tetap seperti itu, bukan? Dengan kata lain, mungkin ada lawan yang bisa membuat senjata yang tidak bisa kau hancurkan.”

Sorcerer King melepaskan halberdanya. Halberd itu pun lenyap, seakan meleleh ke udara. Hal yang sama pasti terjadi dengan greatsword sebelumnya.

Setelah itu, Sorcerer King membuat gerakan menggenggam, dan sekarang dia memiliki pedang panjang hitam di masing-masing tangannya.

“…Sekarang, apa yang akan kau lakukan? Jangan katakan kalau serangan itu adalah strategi kemenanganmu? Bisakah kau membantuku untuk mendapatkan lebih banyak pengalaman?”
Sorcerer King mengambil langkah maju, memperpendek jarak di antara mereka,

“…Jika kau punya kartu as lagi, akan lebih baik jika kau bergegas menggunakannya, kan? aku tidak cukup berbaik hati membiarkan musuh yang tidak berguna untuk dibiarkan hidup.”

“Fu, fufu! Apa yang kau katakan, Undead!? Memang, aku sangat terkesan dengan bagaimana kau berhasil mempertahankan diri sepenuhnya terhadap seranganku. Bagus sekali. Namun, bukankah itu karena kau fokus pada pertahanan? …Aku tahu kau tidak akan kelelahan, jadi kau merasa bisa mengalahkanku jika kau menguras tenagaku.”

Dia menyadarinya!

Neia merasa gugup lagi. Bahkan dia sudah menyadarinya. Buser, warrior yang jauh lebih baik dari dirinya sendiri, tidak mungkin tidak menyadari hal itu.

“Aku mengerti. Jadi itu yang kau pikirkan. Memang, ada benarnya juga untuk berpikiran seperti itu. Tapi sayangnya, bukan itu masalahnya.”

Sorcerer King melebarkan lengannya dan mendekat. Pedang di tangannya lenyap seperti asap.

“Lihat–”

Buser sudah menusuk tubuh yang tidak terlindungi lebih cepat dari yang bisa diteriakkan Neia.

Lalu–

“…Apa?”

Buser panik, berulang kali mengayunkan pedangnya.

“Kenapa! Kenapa!! Apa ini!?”

Dia berteriak dengan setiap ayunan yang dia ambil. Itu karena Sorcerer King tidak terluka meski mendapat pukulan keras.

“Tentang itu–”


Buser menguatkan perisainya dan menggunakan Matrial Arts. Namun, Sorcerer King tetap tidak bergerak dan bersiap menerima serangan shield bash milik buser tersebut.
Sebagai gantinya, Buserlah yang terpendal kebelakang.

“Kenapa… kenapa… kenapa…”

Biasanya manusia akan kesulitan memahami ucapan demihuman, tapi saat ini, itu sangat mudah dipahami.

Wajahnya sekarang menunjukkan ketakutan dan keputusasaan.

“…Matrial arts adalah teknik yang tidak kuketahui. Apa Matrial arts berasal dari skill, atau apa itu magic seorang warrior? Bahkan sampai sekarang, aku masih belum tahu. Tetap saja, bukankah kau merasa ketika melawan lawan dengan kemampuan yang sama, kemenangan mungkin diputuskan oleh pengalaman dan pengetahuan tentang matrial art? Itu sebabnya aku akan menerima serangan langsungmu. Namun… Apa kau sudah menunjukkan semuanya kepadaku, benar, kan?”


Sorcerer King mengangkat bahu dengan cara yang berlebihan, dan pada saat bersamaan dia mencabut salah satu dari sembilan cincin yang dipakai di jarinya.

Dia tidak melakukan apa-apa lagi. Hanya Itu satu-satunya langkah yang dilakukan Sorcerer King. Namun –gelombang udara yang tidak wajar menakutkan dan dingin memenuhi sekitarnya.

Neia buru-buru menatap ke langit. Dia hampir mengira kalau matahari di langit telah membeku dan hancur berantakan. Namun, matahari masih berada di sana, menumpahkan pancarannya.

–Apa Sorcerer King bisa melepaskan pancaran yang dingin dan hitam pekat ini? Apa bisa seorang individu melakukan sesuatu seperti ini?

Ini, ini adalah Sorcerer King. Ini wujud sebenarnya dari Magic caster yang telah membunuh puluhan ribu tentara…

“Dan sekarang kelihatannya –sudah tidak ada keperluan lagi untuk melawanmu.”
Dia melangkah dengan santainya menuju Buser.

Di sisi lain, Buser itu melangkah mundur dengan tubuh gemetar. Rasanya seperti didorong oleh tekanan tak terlihat yang terpancar dari Sorcerer King.

Buser bisa merasakan kehadiran yang tidak biasa, lebih tajam dari Neia. Dia jelas mengerti kenyataan kalau Sorcerer King bukanlah lawan yang bisa dia lawan. Cara bulunya berdiri akhirnya membuktikan hal itu.

“Tunggu, tunggu sebentar. Tidak, tunggu sebentar. Aku memohon padamu, tunggu sebentar!”

Buser mengangkat tangan kanannya dan membiarkan pedang yang dipegangnya terjatuh ke tanah.

“A-aku menyerah. Aku menyerah.”

“Hm.”

“Aku punya informasi mengenai Jaldabaoth. Bagaimana dengan itu? Itu seharusnya akan sangat berguna kan? Pasti berguna.”

“Aku mengerti.”

“…Dan Juga, masih ada lagi. Anda ingin melawan Jaldabaoth, kan? aku jauh lebih kuat dari manusia. Aku bisa mengatur untuk membawa suku-ku untuk membantu Anda melawan Jaldabaoth–tipu muslihat Jaldabaoth. Kita akan masuk dulu Bagaimana tentang itu?”

“Oh.”

“…tunggu, tolong tunggu! Itu tidak semuanya! Jika Anda mau, aku bisa memberi anda sebagian–tidak, semua harta karun yang sudah saya kumpulkan! Itu seharusnya cukup untuk mengampuni hidupku kan?”

“Apa itu sudah semuanya? Apa kau sudah selesai berbicara? ”

“Oh, wah, eh,” Buser panik melihat ke sekeliling, dan kemudian menatap Sorcerer King sekali lagi. “Ya benar. Tidak, bukan begitu. Aku, aku masih punya lebih banyak lagi selain itu. Aku dapat membantu Anda mendapatkan apapun yang Anda mau–tidak. Aku pasti akan mendapatkannya untuk Anda! Benar! Tolong percayalah!”

“Mm. Yang aku inginkan adalah sesuatu yang tidak akan pernah bisa kau dapatkan.”

Neia merasa terganggu pada intonasi Sorcerer King. Tentu, Buser, seperti orang yang menghadapinya, pasti merasakan itu lebih kuat lagi.

“Tunggu, tunggu-tunggu, tunggu sebentar. Serius, tunggu sebentar. Ah, heh, heheheh. ”

Dia tertawa seperti bawahan renadahan. Sikap raja yang dia tunjukkan saat dia menghadap mereka di alun-alun tadi sudah tidak terlihat lagi.

“Maafkan Saya, jika saya mengatakan sesuatu yang salah. Tidak, Saya mohon maafkan saya, Saya benar-benar menyesal. Itu memang kesalahan saya.”

“Hm…”

“Kalau begitu, bagaimana, dengan itu? Saya rasa yang satu ini bisa bermanfaat bagi Anda. Hehe. Ah, betapa bodohnya saya untuk membuat musuh seorang great undead king. Karena itu, jika Anda memberi saya kesempatan untuk memperbaiki kesalahan itu, saya akan… hehe, Anda tidak akan menyesalinya! ”

Buser jatuh berlutut dan menggenggam tangannya saat memohon ampun.

Betapa menyedihkannya pose itu. Namun Neia sama sekali tidak berpikir seperti itu. Tidak, dia sudah menerima bahwa ini adalah tindakan yang tepat yang harus dilakukan musuh saat menghadapi bentuk sebenarnya dari Sorcerer King. Pada saat yang sama, dia dengan jelas mengingat Perkataan Naga yang mereka temui di Sorcerous Kingdom: “Orang bijak akan segera menunduk ke kakinya dan meminta belas kasihan.”

Tentang itu, nasib orang-orang yang tidak berlutut akan segera–

“Aku mengerti… yah, aku suka dengan mereka yang mengerti jika mengakui kesalahan mereka dan bekerja keras untuk memperbaiki kesalahannya itu.”

“Itu artinya!”

Wajah Buser menyala dengan Gembira. Tapi, kegembiraan itu direnggut dalam sekejap.

“–Tapi, jika aku membiarkanmu menjadi salah satu bawahanku –Pestonya dan Nigredo tidak akan senang. Juga, tenanglah. Aku tidak akan melakukan sesuatu yang boros seperti hanya memanfaatkan tengkorakmu saja. Aku akan memanfaatkan semua bagianmu sepenuhnya.”

Sekarang matilah, Sorcerer King mengatakan itu saat dia mengacungkan tulang jari yang tipis itu.

“Aiiiieee! Tidak, tidak, Jangaaaan! Aku tidak ingin mati!! Tunggu!! Aku memohon Anda!!! Kumohon, aku memohon pada Anda!!! Aku, aku masih, aku masih bisa berguna!! – Aku cukup berguna untuk membuat Anda bahagia!!!! Benar!!!!! Percayalah padaku!!!!!”

“Semua hal yang hidup harus mati. Perbedaannya adalah seberapa cepat atau lambat mereka memenuhi takdir mereka.”

“Tidak!!!!! Jangan lihat aku seperti itu!!!!! Jangan, jangan bunuh aku !!!!!”
Buser bangkit berdiri, lalu berbalik dan lari.

Neia menatap, tercengang melihat seberapa cepat makhluk hidup bisa berlari saat kematiannya sudah dekat.

Tapi, tetap saja mantra Sorcerer King lebih cepat.

“Membosankan — 「Death」”

Tidak terjadi apapun. Tidak ada ledakan besar, maupun tanda-tanda auman petir.
Buser berlutut dan terjungkal.

Itu saja.

“Yah, ini informasi yang memalukan… yah, begitulah adanya. Apa kau keberatan, Baraja-san? ”

“Eh, tidak, sama sekali tidak, keputusan Yang Mulia adalah mutlak.”

“Benarkah? Baiklah… pergi panggil para paladin. Katakan pada mereka kalau aku sudah mengurus pemimpin demihuman. Meskipun… ini kelihatannya agak buruk…”

♦ ♦ ♦


Keduanya berhasil merebut kembali kota dan membebaskan para warga dengan mudah dihadapan kekuatan sorcerer king.

Para paladin dan milisi yang menyerang hampir tidak ada yang terluka, sebagian penduduk yang dipenjara kehilangan nyawa didalam kekacauan tersebut, namun jumlahnya jauh lebih sedikit.

Ini adalah hasil yang terjadi karena keikut sertaan Sorcerer King, intinya beberepa orang mulai berpikir, jika seandainya, sejak awal kita menyerahkan semuanya ke Sorcerer King, mungkin kita tidak perlu kehilangan satu orang pun…

Setiap orang tersenyum saat Neia dan Sorcerer King berjalan menyusuri jalanan, entah mereka bahagia karena dibebaskan dan meneteskan airmata diatas semangkuk sup panas.
Mereka diberitahu kalau pembebasan mereka berkat bantuan dari sorcerer King, begitu mereka melihat Sorcerer King berkeliling sendiri, mata para penduduk dipenuhi dengan keterjutan, kebingungan, dan rasa takut, tapi hal ini tidak dapat dipermasalahkan.

Tentu saja, Neia anggap ini sebagai hal yang berbeda karena dia sudah bisa menerimanya. Sementara dia ingin melakukan sesuatu jika Sorcerer King merasa tidak senang, namun kelihatannya pria itu tidak keberatan. Oleh karena itu, ini akan sangat tidak sopan baginya jika dia melakukan sesuatu sendirian.

Neia berbicara dibelakang Sorcerer King yang sedang berjalan didepanya.

“Yang Mulia, Kemana Anda akan pergi sekarang?”

Sorcerer king melihat ke telapak tangannya, dan tidak melihat kebelakang ke arah Neia.

“Umu.. aku sedang menuju bangunan besar yang ada ditengah kota. Jika itu adalah sebuah pangkalan musuh, aku perlu menyelidikinya secepat mungkin. Para paladin semuanya terikat dengan tugas seperti membebaskan penduduk yang tertangkap, membagikan makanan, merawat yang terluka, memenjarakan para demihuman yang tertangkap, dan berbagai hal lainnya.”

Neia mengangguk sedikit.

“Bangunan itu cukup besar. Jika para paladin mempertimbangkannya sebagai markas, bukankah mereka seharusnya sudah memeriksanya?”

Meskipun Sorcerer King adalah orang yang telah menaklukan kota, tugas-tugas yang beragam banyaknya sudah diserahkan kepada para Tentara-warga dan paladin untuk diselesaikan. Dengan begitu, mereka seharusnya pasti sudah memeriksa bangunan yang menjadi tujuan sang Sorcerer King.

Sorcerer King berhenti dan kemudian menatap Neia dengan seksama. Setelah itu, dia mengangkat bahu dan meneruskan berjalan.

“Ah, mm.. Sebenarnya, aku meletakkan para bawahanku diluar untuk memastikan tidak ada paladin yang mendekat. jadi aku ragu mereka sudah memeriksanya.

“Eh? Lalu berarti yang anda katakan sebelumnya–“

“—Baraja-san. Aku sudah mengatakan banyak hal padamu hingga sekarang ini, tapi seiring dengan berjalanya waktu akan lebih baik bagimu untuk betul-betul mempertimbangkan masalah dengan dirimu sendiri. Misalnya, alasan mengapa kita adalah orang-orang yang akan pergi untuk menyelidiki bangunan itu.”

“Ah! Baiklah, Yang mulia!”

Sorcerer King melihat ke arah telapak tanganya sekali lagi. Di dalamnya ada sebuah item yang pernah dipakai oleh demihuman tersebut –si mendiang Buser. Sorcerer king sedang menilai item itu selagi dia berjalan, dan memeriksanya menggunakan magic dengan hati-hati.
Dari apa yang dikatakan Sorcerer King, pedang itu disebut 「 Sand Shooter 」, baju besi disebut 「Turtle Shell」, perisainya dinamakan 「Lancer’s Merit」, Penutup tanduknya disebut 「Charge Without Hesitation」, cincinya adalah「Ring of Second Eye」dan「Ring of Running」, sedangkan jubah itu disebut sebagai 「Mantle of Proection」

Ada juga magic item lainnya seperti kalung dan sejenisnya. Meskipun dia mengatakan bahwa tidak satupun dari benda-benda itu yang memiliki pesona yang mengesankan, namun tetap saja Sorcerer King terlihat cukup senang dengan benda-benda tersebut.

Neia mengalihkan pandanganya dari punggung Sorcerer King ke tanah, kemudian melakukan apa yang dikatakan oleh Sorcerer King yaitu memikirkan alasan mengapa harus Sorcerer King yang memeriksa bangunan tersebut secara pribadi. Akan tetapi dia tidak memperoleh jawaban apapun yang membuatnya berpikir, “itu dia (alasannya)!”


Namun, jika dia bertanya ke Sorcerer King tentang alesannya, pasti dia akan diam saja. Mungkin saja Sorcerer King akan menganggapnya tidak berguna dan mengabaikanya, itu terlalu menakutkan. Dia sangat menghormati pemikiran Sorcerer King.

Sementara dia berusaha keras untuk menemukan jawabannya, bangunan yang sudah disebutkan sebelumnya kini telah terlihat didepan matanya.

Ada dua makhluk Undead –High Wraiths–berdiri di pintu masuk bangunan tesebut.

Di saat Sorcerer King mendekat, mereka melangkah ke samping, membiarkan Sorcerer King dan Neia melewatinya.

“Ini,.. kelihatannya tempat tinggal dari para mantan bangsawan kota.”

Neia tidak terlalu yakin bangsawan mana yang memerintah dikota ini. Namun, mengingat ukuran dari kota ini, pastilah orang itu lebih dari sekedar baron, tidak kurang dari itu.

“Benar. Bahkan undead saja belum pernah memasuki tempat ini. Kita adalah orang pertama yang melakukanya jadi, Hati-hatilah. Mungkin masih ada lebih banyak demihuman yang belum ditakhlukkan.”

“Eh!? Yang Mulia! Kalau begitu–”

Dia ragu-ragu untuk berkata “Anda harus berhenti”, tapi Neia yang lain dalam dirinya diam-diam mengatakan kalau seharusnya baik-baik saja jika itu adalah Sorcerer King.

“Aku harus pergi kedalam. Ini adalah markas musuh, dan mungkin ini adalah sarang dari pemimpin para demihuman. Sementara itu adalah satu-satunya alasan untuk kesimpulan tersebut karena bangunan ini sangat besar – bisa saja ada yang lebih kuat dari Buser di depan kita. Aku ingin mengakhiri semua masalah dikota ini.”

“Ah!”

Setelah mengetahui jawaban dari pertanyaan tersebut, Neia pun segera mendesak kepalanya untuk tersadar. Pada saat yang sama, rasa syukur mengalir di hatinya atas kebaikan hati dari Sorcerer King.

Dia tidak membiarkan para paladin mendekat karena mungkin ada musuh yang sangat kuat! Tidak seperti yang dia katakan sekarang, mungkin dia tidak mau menceritakannya kepadaku karena dia merasa malu karena bertarung sebagai perisai orang lain?

Sementara Neia tahu kalau berpikiran seperti itu tentang Sorcerer King akan sangat kasar, entah kengapa dia merasa Sorcerer King ini agak sedikit imut.

“Jadi..? Apa kau paham?”

Sorcerer King menatap wajah Neia saat dia menanyakan pertanyaan itu. Neia mengangguk, dan Sorcerer King terlihat senang saat dia membalas, “Ah, itu bagus..”

Dia benar-benar senang kalau aku bisa memahaminya… betapa lembut dan baik hatinya dia.

“Pelayan anda ini mengerti harapan Yang Mulia tentang kenapa anda tidak ingin menarik perhatian orang lain!”

“…Hm? Ah.. tepat sekali. Lalu kamu mengerti, kan? Aku tidak ingin terlalu menonjol.”

“Mengerti!”

Sorcerer King tampak seperti sedang memikirkan sesuatu. Entah kenapa juga terlihat begitu menggemaskan.

“…Ah— kalau begitu mari pergi.”

“Baik!”

Sebagai seorang pengawal, dia merasa salah jika membiarkan Sorcerer King berjalan didepan, tapi Sorcerer King tidak mengijinkan Neia berjalan didepanya. Neia Melihat dengan kagum pada bagian belakang orang yang dermawan dan murah hati dihadapannya. Sebagai seorang bawahan, Memandangi seorang raja memimpin dari depan benar-benar pemandangan yang menghangatkan hatinya.


Setelah melewati pintu masuk yang lebar, Neia mengajukan sebuah pertanyaan.

“Darimana seharusnya kita memulai pencariannya? Sepertinya tidak ada tanda-tanda adanya orang lain disekitar sini…”

“Mm.. penglihatan dan pendengaranmu sangat tajam, Baraja-san, tapi bagaimana dengan indera penciumanmu?”

“Terus terang saja, saya tidak terlalu percaya diri dengan indera penciuman yang saya miliki. Namun, saya pikir, saya lebih baik dalam beberapa hal jika dibandingkan dengan sebagian besar dibidang tersebut. Sedangkan untuk (indera) perasa, saya pikir milik saya hanya berada di angka rata-rata. Bagaimana pun, saya belum pernah mencicipi racun sebelumnya, jadi saya tidak bisa menjadi pengecap racun atau sejenisnya.”

“Begitulah. Lalu, bisakah kamu mendeteksi bau kematian dan kebencian?”

Ketika dia mengatakan “kematian dan Kebencian”, aura raja dari seorang pengusa melingkar disekelilingnya.

“Kematian dan kebencian?”

“–Lewat sini.”

Sorcerer King melangkah. Tidak ada jejak keraguan dalam langkah kakinya. Dia berjalan seolah-olah akrab dengan tempat ini dan apa yang akan di depannya.


Kematian dan kebencian.. Ini harusnya tidak memiliki bau.. atau mungkin Yang Mulia, yang merupakan seorang Undead, bisa mencium bau yang seperti itu? Itu artinya siapa pun yang membuat bau tersebut sedang menunggu disini.

Neia mencengkram busur yang telah dipinjamnya dari Sorcerer King. Bergantung pada situasi, dia harus melayani sebagai perisai untuk Sorcerer King dan melangkah maju untuk menarik tali busurnya. Namun dia tidak bisa melakukan apapun sewaktu pertempuran melawan Buser… Jika dia tidak membuat dirinya lebih berguna, tidak ada alasan baginya untuk tetap berada disini.

Sepanjang perjalanan, mereka tidak menemui demihuman apa pun, dan tak lama kemudian, mereka sampai di sebuah pintu yang ukurannya sama dengan yang mereka lewati sebelumnya. Pintu itu terbuat dari besi dan baja, dan sepertinya terlihat begitu kokoh.

Ada yang terlihat seperti sebuah pintu penjara di tengah kediaman bangsawan biasa disini. Posisi sejajar seperti ini memenuhi Neia dengan perasaan yang kuat. Rasanya seperti dia telah terjatuh kesebuah tempat yang tidak dia kenali dan punggungnya terasan dingin.

“–Tempat ini…”

“Tempat ini adalah… kamu bisa menunggu di luar jika kau mau, kau tahu kan?”

Pilihan itu bukanlah hal yang tepat bagi Neia. Setelah melihat ke arah Neia yang menggelengkan kepalanya, Sorcerer King mengangkat bahu dan membuka pintu tersebut.
Kekuatan Sorcerer King membuka pintu besi dengan mudahnya. Namun, tebalnya sangat mengejutkan, jadi pastinya pintu ini sengaja dibuat khusus.

Sorcerer King masuk kedalam ruangan.

Oh tidak! Aku tidak percaya aku benar-benar membiarkan Yang Mulia masuk terlebih dahulu ke tempat yang tidak diketahui ini. Aku benar-benar bodoh!

Neia pun segera memasuki ruangan juga.

Meskipun pintu yang berat itu telah memberinya beberapa kesan tentang apa yang dia duga, interior dari ruangan ini terasa aneh. Ini memberinya kesan dari sebuah kamar penyiksaan–meskipun deskripsi tentang hal tersebut hanya dari yang pernah dia dengar saja.

Yang pertama, tidak ada jendela disana.

Ada tongkat-tongkat bercahaya dengan lampu berwarna merah samar menempel di dinding. Ini bukanlah peristiwa yang alami, sebuah ciptaan dari magic.

Ada sebuah meja dan dua buah kursi yang terbuat dari kayu. Selanjutnya didalam ada pintu lainya, yang juga terbuat dari besi.


Sorcerer King berdiri ditengah-tengah ruangan. Mengamati setiap sudutnya dengan hati-hati. Saat itulah Neia melihat sesuatu di atas meja.

“Yang Mulia, ini kelihatanya adalah selembar kertas, tapi apa yang tertulis diatasnya?”
Potongan kertas yang diambil Neia ditutupi dengan karakter tak terbaca. Tulisan itu tentu saja tidak tertulis dalam naskah Holy Kingdom.

“Hm… Sepertinya mereka ditulis dengan kata-kata dari bahasa demonic.”
Sorcerer King mengeluarkan sebuah Monocle (kacamata dengan satu kaca) dari saku. Akan tetapi dia memperhatikan ekpresi terkejut di wajah Neia, kemudian dia menjelaskannya.

“Ini adalah sebuah Item Magic yang bisa menguraikan bahasa-bahasa tertulis. Dikatakan benda ini menghabis banyak sekali Mana. –Baraja-san, apa kamu tahu siapa saja manusia yang bisa menguraikan karakter-karakter ini?”

“Kemapuan untuk memahami bahasa?”

“Ya, atau setidaknya, seseorang yang tahu huruf-huruf apa ini. Juga… setiap manusia yang memiliki sebuah bakat yang memungkinkan mereka menguraikan bahasa.”

“Saya mohon maaf sedalam-dalamnya, saya tidak tahu..”

Neia adalah pengawal biasa dari ordo paladin. Tidak sempat baginya untuk besentuhan dengan berita tentang orang-orang semacam itu.

Memang, dia telah mendengar beberapa desas-desus dari teman-temannya sesama pengawal. Misalnya, “temanku punya bakat yang memungkinkan dia tahu persis bagaimana panasnya air. Tentu saja, tidak ada yang tahu suhu sebenarnya, “atau” assistenku adalah pengemudi kapal yang bisa berjalan lima langkah diatas air, tapi lebih dari itu dia akan tenggelam, ” dan lainnya. Kebanyakan dari mereka adalah kemampuan yang membuat orang mengeluh dan terdiam. Tidak ada informasi tentang orang-orang yang memiliki kemampuan yang ingin diketahui oleh Sorcerer King.

“Baiklah. sayang sekali. Apa menurutmu kapten Custodio ingin tahu tentang ini?”

Seharusnya kapten dari ordo paladin akan berhubungan dengan segala jenis kecerdasan. Namun, Neia tidak tahu apapun dari Remedios. Akankah kapten benar-benar meluangkan ruang di kepalanya untuk informasi?

“Saya tidak terlalu yakin tentang hal tersebut. Namun, saya rasa akan lebih baik untuk bertanya kepada wakil kapten.”

“Baik, itu benar, sebaiknya kita tanyakan dia…”
Sorcerer King mungkin ragu-ragu dengan kata-katanya karena alasan yang sama dengan yang dimiliki Neia.

“Tapi, apa yang akan Anda lakukan jika orang seperti itu tidak ada?”

“Hm? Ah, aku tidak ada niat apapun. Tapi jika ada seseorang yang bisa menguraikan kecerdasan yang ditinggalkan Jaldabaoth, rencana kita kedepannya seharusnya berubah, bukan?”

Ini adalah pertanyaan yang jelas yang bisa dia pahami hanya dengan sedikit berpikir. Namun dia membutuhkan Sorcerer King untuk menjelaskan kepadanya. Neia hampir merasa sangat malu tentang menanyakan pertanyaan bodoh seperti ini karena dia bahkan belum memikirkan apapun.

“Jika tidak ada orang yang bisa menerjemahkan ini, maka aku hanya perlu mengeluarkan mana untuk menguraikannya. Namun, melakukan itu akan menyebabkan keadaan yang tidak menguntungkan, dimana aku harus jadi lebih waspada terhadap jaldabaoth. Jika aku bertemu Jaldabaoth setelah menggunakan banyak mana, satu-satunya pilihan bagiku adalah melarikan diri. Meskipun demikian, hal ini membuatku begitu penasaran. Jika itu hanya satu potong kertas, maka aku akan membacanya.”

“Apakah itu akan baik-baik saja?”

“Ya, aku hanya perlu memperhatikan cadangan mana yang aku miliki.”

Sorcerer King memakai Monocle-nya dan melihat kertasnya. Meskipun disana tak ada tanda-tanda aktifasi yang terlihat, seharusnya benda itu telah mengeluarkan efeknya. Sorcerer King terlihat seperti sedang menguraikannya sekarang. Dikatakan bahwa Sorcerer King tidak memilki mata, jadi itu terlihat ‘seperti’ dia sedang membacanya.
Sesaat kemudian, dia melepas monocle itu.

“Itu adalah jumlah yang banyak dari sejumlah mana.”

Neia telah melihat para Priest di sekelilingnya goyah dan bergetar setelah menggunakan banyak mana. Tapi dia tidak melihat tanda-tanda tersebut pada Sorcerer King. Namun, membandingkan Sorcerer king dengan rata-rata Magic caster adalah puncak dari ketidaksopanan. Ya, seharusnya itu dikarenakan dia memiliki cadangan mana yang luar biasa.

Selagi Neia memikirkan hal ini, Sorcerer King mendekati pintu lebih jauh kedalam dan dengan hati-hati membuka celah penglihatan.

Neia mendengar banyak suara napas yang lemah dari dalam, dan hidungnya mencium aroma darah.

Dia mencengkram busurnya erat-erat, berpikir untuk menyelipkanya antara Pintu dan Sorcerer King, tapi Sorcerer King menghentikannya dengan tangannya.

Dengan maksud, jangan datang kesini.


“Mm… Baraja-san. Orang-orang yang menggunakan ruangan ini bukanlah demihuman, tapi para demon. Alasan mengapa aku mengatakan demikian karena kertas ini berisi tentang rincian ekperimen yang dilakukan oleh para Demon. ”

“…eksperimen demon?”

Tanpa dijelaskan lebih lanjut, dia yakin eksperimen ini tidak benar atau tidak layak dengan alasan apapun.

“Benar, Mereka sepertinya telah melakukan hal-hal seperti memotong-motong lengan dan kemudian memasangnya kembali ke makhluk lainnya, atau memotong bagian perut dan menukar organ bagian dalam tubuh. Mereka memulai dengan darah yang mirip sebagai sebuah kelompok pengendali, dan mereka mempercabangkannya untuk membuat kombinasi dari manusia dan bentuk kehidupan lainnya –tidak hanya demihuman, tapi juga hewan–dan kemudian mereka menyembuhkannya dengan sihir untuk melihat perubahan apa yang terjadi…”

“Ekperimen yang menakutkan! Terutama yang berhubungan dengan darah dan tubuh yang ditukar, bagaimana bisa orang waras memikirkan hal semacam itu?”

“Benar, setelah melakukan ekperimen ini, wajar bila mereka menginginkan subjek tes mereka untuk hidup, dalam artian khusus, mereka ingin membuat mereka tetap hidup selama mungkin sampai mereka tahu mengapa mereka mati.”

Berkata demikian, Sorcerer King berbalik membelakangi pintu. Lalu, dia menunjukkan pintu dibelakangnya dari balik bahunya dengan jempolnya. Untuk beberapa alasan, Neia tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.

“Beberapa dari subjek tes tersebut ada disana. Mereka masih hidup meski perut mereka terbuka.”

Neia sudah menduga hal ini, tapi kenyataan yang kejam masih mewarnai pikiran Neia yang memutih untuk sesaat. Setelah itu, dia terbakar kebencian terhadap para demon yang telah melakukan eksperimen tidak manusiawi semacam ini.

“Baraja-san! Segera temui para Priest, temui kapten Custodio juga! Cepat!”

“Mengerti!”

Tanpa perlu bertanya alasan mereka harus dipanggil. Neia pun berlari sekuat tenaganya.

Disudut pikirannya, dia mendengar sebuah suara yang bertanya, “apa tidak apa meninggalkan Yang Mulia di sini sendirian..” tapi ini perintah dari orang yang sangat kuat, bisa dipercaya, dan bijaksana. Tidak perlu khawatir. Dia tidak akan salah. Suara itu pun lenyap seketika.


♦ ♦ ♦


Para priest membuka Pintu dan memasuki ruangan. Cara bahu mereka bergetar untuk sesaat menggambarkan kondisi mengerikan didalam sel lebih dari dari apapun yang bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Di hadapannya, Sorcerer King memperlihatkan kertas tersebut ke Remedios dan Gustav.

“Lihat ini. Kertas ini memuat nama-nama orang yang yang ada disana dan apa yang terjadi pada mereka. Sebagai tambahan, ada kertas-kertas lain dengan hal yang serupa tertulis disana, atau mungkn hal-hal lain –tentang rencana Jaldabaoth misalnya. Aku tidak terlalu yakin tentang hal tersebut. Bisakah kau mengartikan apa yang tertulis diatas kertas ini?”

Remedios melihat kertas tersebut dan mengerutkan alisnya, lalu langsung menyerahkannya pada Gustav.

Gustav menggelengkan kepalanya pula.

“Aku tidak punya ide… tapi Yang mulia Mengerti kan, bukan begitu?”

“Ah, ya. Dengan menggunakan kekuatan dari magic item ini. Namun, item ini menghabiskan banyak sekali mana. Mana harus disimpan hingga pertempuran dengan Jaldabaoth. Dan yang ingin aku ketahui adalah, apa ada seseorang diantara kalian yang mengenal seseorang yang bisa membaca karakter-karakter ini? siapa saja yang mungkin memiliki pemahaman untuk melakukan seperti itu.”

“Tidak, saya tidak punya petunjuk sama sekali. Sekalipun saya merasa mungkin ada seseorang seperti itu diantara bangsawan di Selatan. Saya pikir kemungkinan itu sangat rendah…”

“Aku mengerti… lalu bagaimana kita bisa menangani hal ini? Kalau aku, aku berharap kau lebih berusaha untuk mencoba menguraikan naskah mereka ini.”

“Bisakah kita tidak meminjam magic item anda Yang Mulia?”

“Aku menolak. ini adalah harta dari bangsaku. Ini sama seperti dengan bagaimana kau tidak mau meminjamkan Holy Sword di pinggangmu dengan begitu mudah. Dan untuk magic caster sepertiku, Magic item seperti ini lebih berharga daripada pedang.”

Remedios dan Gustav melihat satu sama lain sekali lagi.

“Saya mengerti. Lalu, mari kita sama-sama berkerja keras. Juga –kita memiliki sebuah masalah baru. kelihatannya disana adalah orc yang ditawan. Bagaimana seharusnya menangani mereka?”

Tampaknya Orc tidak menyerang Holy Kingdom atas kehendak mereka sendiri, tapi mereka ditarik oleh Jaldabaoth. Mereka tidak memberikan informasi apapun yang berguna saat ditanyai, dan Ordo paladin pun bingung bagaimana cara menangani mereka.

“Mm… Aku mengerti. Apa bisa kau memberitahuku dimana mereka? Bolehkan kau meninggalkan mereka padaku?”

“Baik. terimakasih atas kerja keras Anda.”

Gustav menyediakan sebuah tempat yang kasar. Karena kota ini tidak terlalu besar, mereka mungkin tidak akan tersesat.

Setelah membuat sketsa peta samar di pikirannya, Tiba-tiba pintu sel terbuka dan seorang Priest yang tampak sangat kelelahan terlihat keluar dari pintu.

“Ohhh! apa yang terjadi!? bagaiamana kondisi orang-orang di dalam?”

“Kami mulai dengan menggunakan Magic Healing pada korban yang bertahan. Ini adalah pertama kalinya kami mencoba menyembuhkan subjek dari percobaan tidak manusiawi semacam itu. Jadi kami akan tinggal disini dan mengamati mereka. Jika mereka baik-baik saja, kami akan memindahkan mereka keluar. Paling tidak, itulah yang kupikirkan.”

“Mengerti. Lalu, kami akan mengirimkan beberapa paladin dan tentara-warga untuk membantu Anda memindahkan orang-orang ini keluar.”

“Dimengerti, Kapten Custodio. Lalu, Yang mulia, saya mohon undur diri.”

Priest tersebut membuka pintu lagi dan masuk kembali kedalam sel.

Setelah menyaksikan Priest tersebut pergi dan menyimpulkan bahwa tidak ada lagi yang perlu dilakukan, mereka berempat pergi menuju tujuan mereka masing-masing. Tentu saja, Sorcerer King dan Neia berpisah dengan dua lainnya dan menuju lokasi para Orc.
“Seperti yang dikatakan, mungkin para demon ada disekitar sini, akan lebih baik jika kita punya seseorang yang bisa melihat bentuk asli dari shapeshifters.” Kata Sorcerer King sambil berjalan.

Meskipun mereka tidak bisa memastikan keberadaan dari para demon di kota ini, selembar kertas dengan karakter-karakter iblis didalamnya menunjukkan kemungkinan tentang adanya para demon, atau mungkin saja para demon yang baru aja ada disini.

“Bisakah para demon mengubah bentuk tubuh mereka sendiri?”

“Ah. para demon seperti itu memang ada. mereka bisa berubah bentuk menjadi pria, wanita, atau bahkan hewan,”

“Saya mengerti… seseorang dengan bakat yang bisa melihat perubahan bentuk. Saya Mohon maaf sedalam-dalamnya, saya belum pernah mendengar ada orang dengan kemampuan seperti itu. Ah, tidak, saya pernah mendengar legenda tentang sesuatu seperti itu. saya ingat pernah membaca mereka di dalam sebuah buku. Tapi, jika Anda bertanya pada saya tentang orang-orang disekitar saya sekarang ini…”

“…Sepertinya, sebaiknya aku membahas masalah ini lagi dengan kapten custodio.”

“Apa perubahan bentuk adalah sebuah bentuk dari ilusi? saya lebih familiar dengan trik seperti ilusi.”

“Pertama, perubahan bentuk sangat berbeda dengan ilusi, tapi menjelaskannya akan memakan waktu lama, jadi aku akan melewatkannya untuk saat ini. Namun, meremehkan Ilusi juga sangat berbahaya. Kamu tahu? Ilusi adalah jenis mantra yang sangat ditakuti lebih dari Caster yang terampil. Juga, ada ilusionis yang tidak hanya puas dengan pemahaman luar dan memilih untuk mengkhususkan diri pada bidang tersebut…”

“jadi saat itulah mereka berspesialisasi?”

“Ahh, ya. Misalnya, ada mantra seperti [perfect Illusion] yang bisa menentang kelima indera. Selain itu, ada orang-orang yang telah menyempurnakan ilusi mereka sampai batas maksimum, dan bisa menggunakan skill tertentu setiap beberapa hari sekali untuk mengelabui dunia itu sendiri…”

Sebuah dunia yang bisa mengelabui dunia berada diluar kemampuannya untuk dibayangkan.

“Ah, lebih tepatnya bagaimana Worldly Illusion itu bekerja?”

“Dari apa yang kutahu, Aku kita, itu adalah mantra yang memungkinkan kau menulis ulang segala aspek dunia. Baiklah, sederhananya, menggunakan ilusi seperti itu bahkan bisa menghidupkan orang mati kembali?”

“Eh!? Anda sedang membicarakan tentang ilusi, ya kan?”

“Oh ya. Worldly Illusion–rahasia terakhir dari ilusi. Dengan mengelabui dunia itu sendiri, ilusi bisa buat menjadi kenyataan…”

Yang bisa dipikirkanya hanyalah kata Wahhh –sekalipun seseorang mengatakan kalau puncak ilusi bisa melakukan sesutau seperti itu. Itu sangat luar biasa bahkan Neia tidak begitu mengerti apa yang barusan dia katakan.

“Jadi, tidak ada yang mengatur bakat-bakat bawaan (talenta) di negeri ini?”

“Tidak, saya belum pernah mendengar sebelumnya. Apakah Socerous Kingdom melakukan hal sedemikian?”

“Negara ku pun tidak mempraktikkannya. aku berencana untuk melakukannya di masa depan, tapi itu akan membutuhkan banyak usaha… ini mungkin akan menjadi persoalan dari sepuluh tahun atau lebih dimasa depan…”

Sorcerer King telah membayangkan kejadian dari sepuluh tahun kedepan di dalam pemikirannya. Inilah perbedaan antara seorang raja dan rakyat biasa.
Dengan kata lain, sebuah perbedaan yang luar biasa.


♦ ♦ ♦


Para Orc ditahan didalam sebuah gedung dengan jendela-jendelanya yang ditutup dari luar. Ini adalah struktur yang cukup besar, mungkin yang kedua atau yang ketiga terbesar dikota ini.

Ada banyak paladin berkumpul di pintu masuk. Sepertinya mereka waspada terhadap apa yang ada didalam.

Setelah melihat Sorcerer King mendekat, para paladin menekukkan lutut dihadapannya untuk mengungkapkan rasa hormat mereka.

“Aku mendengar dari Kapten Custodio kalau para Orc ada didalam gedung ini. Apa aku boleh masuk?”

“Ya! Tentu saja boleh, Yang Mulia!”

“Kalau begitu kalian seharusnya meninggalkan tempat ini dan kembali kepekerjaan kalian…”
Para paladin menoleh ke atas.

“Tapi kapten memerintahkan kami untuk berjaga disini. Kami tidak mungkin meninggalkan pos kami.”

“…Begitu ya? Kalau begitu, aku tarik kembali kata-kataku barusan…”

Berkata demikian, Sorcerer king berjalan diantara pada paladin dan membuka pintu. Tentu saja, Neia mengikutinya.

Ada bau asam diudara yang menyengat hidung Neia. Ini bukan gas beracun, tapi bau tersebut mengingatkan Neia ketika pertama kali dia mengikuti padadin ke sebuah penjara. Selain itu ada bau lainnya yang bercampur ke dalamnya –bau yang membuat dia ingin muntah.

“ini…”

Ketika dia mendengar kapten menyinggung hal ini sebelumnya, dia berpikir tentang mengapa para Orc secara khusus dibawa.

Neia tahu kalau dia akan mempelajari kebenarannya, tapi pada saat yang bersamaan dia mengerahkan sayap imajinasinya. JIka ini bukan hanya masalah yang dihadapai oleh para Orc, jika ada aliansi besar-besaran melawan Jaldabaoth, apakah para demihuman yang ingin melawan balik bersatu dengan mereka?

Seiring Neia yang memikirkan semua hal ini, Sorcerer King terus mendorong pintu terbuka saat dia maju. Dapat dikatakan kalau membiarkan Sorcerer King masuk terlebih dahulu adalah sebuah persoalan penting saat ini.

Mereka melintasi ruangan dan melewati koridor.

Hanya dengan berjalan kaki saja, dia bisa menyadari kalau tempat ini lebih menjijikan daripada sebuah penjara.

Tempat ini dikotori dengan darah, muntahan, dan detritus lainnya. Kondisi ini sangat mengerikan sehingga tidak mungkin membayangkan apa yang sudah terjadi disini.

Orc adalah demihuman setinggi seorang pria, dengan raut wajah yang seperti babi. mereka dikatakan sebagai spesies yang menyukai kebersihan. Mereka tidak akan senang tinggal ditempat seperti ini.


Neia melihat tepian mantel Sorcerer King. Sementara dia mengkhawatirkan tentang bagaimana pakaian megah nya itu bisa diwarnai, dia juga tidak bisa mengatakan padanya untuk menunggu diluar. Lagi pula, tidak ada yang mampu untuk berbicara kepada Sorcerer King yang bijak.

Seketika, indera tajam Neia meresakan jejak banyak makhluk yang mendengus dan bergerak didepan mereka. Ada juga yang terdengar seperti tangisan anak-anak dan ibunya sedang berusaha menghibur mereka.

Orc..? bukan manusia?

Neia kebingungan, Dia tidak pernah mempertimbangkan kemungkinan Orc memiliki keluarga dan membesarkan anak. Para orc yang datang ke Holy Kingdom adalah para penjajah. Mereka membeci musuh. Oleh karena itu, dia berhenti memikirkan tentang mereka dengan pemikiran lainya. Saat Neia tenggelam dalam kebingungan, Sorcerer King membuka membuka pintu.

Bau busuk menguat. Ada beberapa teriakan disana.

“Undead!”

“Itu Skeleton! Kenapa!?”

“Manusia-manusia bajingan! mereka menjual kita kepada Undead!”

“Mereka benar-benar memperalat Undead! Dasar Manusia menjijikan!”

“Mama–! Selamatkan aku–!”

“Sayang–!!”

Sorcerer King berhenti di pintu masuk. Bahkan sesungguhnya Sorcerer king bingung dengan hal ini.

“Ah – ahemm! Dimlah!”

Setelah Sorcerer King meneriakkan perintahnya, ruangan yang bising itu pun sunyi. Tentu saja, itu hanya beberapa saat. Ruangan kembali dipenuhi dengan keributan yang beberapakali lebih keras dari sebelumnya. Mereka disana meratapi hal yang sama. TIdak, sepertinya ada lebih banyak suara yang meratapi nasib mereka dan memohon belas kasihan untuk anak-anak mereka, terlepas dari apa yang terjadi pada diri mereka sendiri.

“Haahh.”

Sorcerer King mendesah, seolah dia sudah begitu lelah. Setelah itu –dia membanting pintu. Tangan tulangnya yang berwarna putih memiliki kekuatan yang luar biasa, dan pintunya pun melenting, terayun hingga keluar dinding dengan suara yang begitu luar biasa. Para demihuman terdiam seketika.

“Diam. Berikutnya jika dari kalian ada yang berbicara tanpa seizinku sebaiknya kalian bersiap-siap untuk mati…”

Sorcerer King mengambil langkah untuk memasuki ruangan yang telah membeku dalam kesunyian – beberapa orang tua yang berusaha mati-matian menutupi mulut anak mereka – dan semua demihuman menjauh mundur dari nya.

“Aku tidak datang ke sini untuk membunuh kalian, sebaliknya aku disini untuk menyelamatkan kalian.”

Biasanya Neia yang merupaka seorang manusia akan mengalami berbagai kesulitan untuk mencoba membaca wajah dari seorang demihuman seperti Orc. namun, kali ini, Neia begitu percaya diri. Setiap orang dari mereka mengekspresikan bahwa itu bohong.

“Menjelaskannya kesetiap orang sekaligus akan sangat merepotkan. Kirimkan seorang perwakilan.”

Sesaat kemudian, seorang Orc tampak seperti hendak berdiri, tapi Orc disampingnya menghentikannya. Namun, dia tetap maju selangkah.
Dia mungkin saja adalah Orc yang kurus, tapi dia memiliki tubuh yang kuat.

“Apa boleh aku berasumsi kalau kamu adalah perwakilannya?”
Orc tersebut tidak berkata apa-apa dan hanya mengangguk.

“…Apa yang salah? Kenapa kamu tidak bicara?”

“Ah, mungkin karena Yang mulia memerintahkan mereka untuk diam barusan?”

“Kurasa aku sudah memberikan izin, sepertinya tidak ada yang mengerti. Kau Orc yang sudah melangkah maju, aku izinkan kau bicara. Mulailah dengan menyebutkan namamu.”

“Saya adalah Dyel dari suku Gan Zu – Dyel Gan Zu.”

“Dyel, kalau begitu. Pertanyaan pertama ku adalah, apa ada orang disini yang tidak kamu kenal? Atau kepribadian siapa yang telah berubah secara drastis?”

“Tidak, tidak, tidak ada orang yang seperti itu.”

“Berikutnya, beritahu aku kenapa kamu dipernjara disini?”

“Anda tahu demon bernama Jaldabaoth, kan?”

“Tentu saja, Dia adalah musuhku. Sebaliknya kau bisa mengatakan tujuanku datang ke sini – ke Holy Kingdom – adalah untuk membunuhnya.”

Wajah mereka masih mengatakan kalau itu adalah kebohongan, seperti yang diduga. Memang, Neia mungkin saja akan memikirkan hal yang sama sebelum dia memahami tentang Sorcerer King. Namun, Neia yang sekarang berbeda.

Neia Menatapi raut wajah Sorcerer King, kemudian dia berbicara.

“Seperti Yang Mulia telah katakan, saya adalah orang dari negara ini, kalau begitu, kalian harusnya bisa mengerti bukan? Jaldabaoth memimpin tentara sekutu dari para demihuman untuk menyerang Holy Kingdom.”

Wajah Dye sedikit berubah.

“Tunggu, seorang manusia–mungkinkah, wanita.”

Apa maksud mereka berkata ‘mungkinkah’ seperti itu, pikirnya. tapi bagi Neia, menilai jenis kelamin Orc akan sangat sulit. Mungkin hal yang sama juga berlaku untuk mereka.

“Kami tidak menyerang negara ini. Seharusnya tak ada seorang pun dari suku Orc yang membantu Jaldabaoth. Karena itu, dia membawa kami –yang menantangnya–ketempat ini.”

“Mm.. dan apa yang Jaldabaoth lakukan setelah dia membawamu kesini?”

Pertanyaan Sorcerer King tampaknya menimbulkan reaksi kuat dari Dyel dan Orc-orc lainnya. Orc yang tampak seperti ibu mencengkram anak mereka erat-erat. Setelah itu terdengar suara erangan dan sedang muntah.

“Sumpah beneran, Apa yang dia lakukan disini,?” Sorcerer King sangat ingin mengatakan itu tapi dia tidak bisa.

“Ah, sepertinya aku sudah mengajukan pertanyaan yang seharusnya tidak aku tanyakan. Apa aku harus membawakan sedikit air? Atau kamu menginginkan sesuatu yang lain?”

Sikap dari Sorcerer King sepertinya terlihat berubah. Entah kenapa, dia tampak sangat gugup. Mungkin dia mereasa bersalah karena telah menanyakan sebuah pertanyaan yang mengeruk kenangan buruk Orc tersebut. Meskipun mungkin agak sedikit tidak sopan untuk menganggapnya demikian, Sorcerer King terlihat seperti orang tua yang berusaha menghibur anak lain yang telah dibuat menangis oleh anak-anaknya sendiri.

Ini adalah sesuatu yang hanya dilakukan oleh seorang raja yang meperhitungkan kedua ras manusia dan demihuman sebagai warga negaranya.


Untuk orang-orang dari Holy Kingdom , demihuman adalah musuh. Oleh karena itu, dalam keadaan yang sama, mereka tidak akan menghibur atau mengatakan kebaikan apapun.

“Kami tidak menginginkan apapun. Tapi kami memohon pada anda untuk tidak menanyakan kepada kami apa yang sudah terjadi. itu akan membuat Anda tidak senang mendengarnya dan itu seperti neraka bagi kami. Jika Anda memerintahkan kami untuk mengatakannya, kami akan melakukannya. Tapi, saya mohon, Anda lakukan itu di tempat lain yang tak ada orang. Saya Mohon.”

Setelah mendengar isak tangis dan ratapan dari para Orc perempuan, Neia mulai sedikit takut dengan apa yang telah terjadi pada mereka.

“…menyusahakannnya saja,” Sorcerer King berguman kepada dirinya sendiri, tapi begitu banyak yang telah terjadi Neia tidak sama sekali tidak tahu apa yang dia maksud.

“Ah, emm, yah. Karena kau tampaknya adalah musuh dari Jaldabaoth, mengapa tidak membahas masalah dengan bergabung dengan kita, karena kita punya musuh yang sama?”
Dyel mengalihkan tatapannya ke bawah.

“Kami pernah berpikir untuk bertempur sekali, tapi sekarang kami tidak lagi memikirkan hal seperti itu, kami telah di hancurkan oleh hal-hal buruk yang telah terjadi disini. kami tak lagi memiliki kemauan untuk bertarung.”

“Kalau begitu, jika aku membebaskan kalian, apa yang akan kalian lakukan?”

“Jika memungkinkan, kami ingin kembali ke desa kami, jika masih ada orang yang selamat disana, kami ingin membawa mereka dan melarikan diri sejauh-jauhnya. Sampai kita menemukan tempat di mana jaldabaoth tidak akan bisa menemukan kita.”

Sorcerer King mengangguk.

“Maka, datang saja ke tempat kekuasaa–”

“–tolong, izinkan saya untuk menolak! Saya sangat sadar bahwa ini akan membuat Anda kesal, tapi sekalipun kami menyetujuinya di sini, kami pasti akan melarikan diri begitu kami mendapat kesempatan di mana kami bisa melarikan diri. Tapi, pengkhianatan adalah sebuah tindakan rendahan dan keji. Maka, kami harus menolaknya disini, karena yang menanti kami hanyalan kematian yang tidak akan terlalu menyiksa.”

“Apa…”

Sorcerer King mungkin sedikit bingung dengan penolakan segigih ini. Namun, Neia sangat mengerti apa yang terpikirkan oleh Dyel. Itu karena.. Sebelum dia bertemu dengan Sorcerer King, Neia juga merasa kalau Undead adalah musuh dari semua makhluk hidup.

“…Tidak, tapi kerajaanku bukanlah tempat yang menakutkan, kamu lihat? Ada banyak demihuman yang tinggal disana, kau tahu?”

“Anda membual! itu terdengar seperti sebuah kebohongan. Kami tidak akan tertipu! yang Anda bicarakan adalah tentang demihuman jenis undead, benarkan?”

Dyel sepertinya sudah mulai gila, tapi dia seperti dirinya yang dulu. Kalau begitu, sebagai orang yang memiliki pengalaman dalam masalah ini, dia harus menceritakan kepadanya tentang keadaan sebenarnya dari Sorcereous Kingdom.

“Yang Mulia mengatakan yang sebenarnya. Dia adalah orang yang hebat, walau menjadi undead, namun memiliki hati yang penuh dengan belas kasihan untuk semua makhluk hidup. Dia mencintai anak-anak, dia mengatur demihuman dengan adil, dan menerima rasa hormat dari bawahannya. Sebagai bukti dari hal tersebut, mereka telah membangun patung-patung besar yang membuat terkejut setiap orang yang melihatnya–”

“….Baraja-San! Sungguh, itu sudah lebih dari cukup…”

“Tapi, Yang Mulia!”

“Tolong, jangan bilang apa-apa lagi..”

Karena dia teah mengatakan “tolong”. Dia tidak punya pilihan selain untuk tetap diam.

“Manusia, apa otakmu sudah dicuci!?”

“Sama sekali tidak. Saya telah melihat kerajaan Yang Mulia dengan mata saya sendiri. Demihuman yang pertama kali saya jumpai adalah seorang Naga.”

Para demihuman saling memandangi satu sama lain dalam kebisingan. Ada suara bertanya, 

“Apa itu Naga?” tapi mereka tidak diacuhkan.

“juga, saya melihat seekor kelinci seperti demihuman. Saya bukan penduduk Sorcerous Kingdom. Karena itu, waktu disana sangat singkat. Meski begitu, itu sudah cukup bagi saya untuk memahmi apa yang sedang terjadi. Orang-orang disana tidak merasa menderita ataupun ketakutan yang terlihat diwajah mereka tidak seperti kalian. Dan tentu saja, tak satu pun dari mereka dibalut dengan luka dan memar seperti kalian.”

Para demihuman itu menunduk menatap tubuh mereka yang kurus. Otot mereka telah layu, dan mereka tidak lebih dari kulit dan tulang.

“Seperti yang dia –Baraja-San katakan. Bagaimana pun, meski aku berkata seperti demikian, kamu mungkin tidak akan percaya padaku. Namun, begitu Anda menjadi bawahanku, Aku tidak akan pernah membiarkanmu mengalami kejadian seperti ini lagi. Aku bisa bersumpah untukmu atas namaku, Ainz Ooal Gown. Alasannya adalah karena semua aturan adalah milikku. Jika itu dirusak, sama saja dengan merusak properti milik-ku. Dan kamu mungkin merasa nyaman. Jika kamu tidak ingin berada di bawah kekuasaanku, aku tidak akan memaksamu. Tinggalah sesukamu. Dalam hal ini, aku akan bersiap untuk mengirim kamu kembali kerumahmu…”

“..Kenapa Anda begitu baik terhadap kami?”

Ini adalah pertama kalinya Dyel menyingkirkan prasangkanya yang telah terbentuk sebelumnya. Neia bisa merasakan dia menatap kearah Sorcerer King sendiri.

“Kuku.. aku ingin mengalahkan Jaldabaoth. Oleh karena itu, para bawahan demihumannya cukup merepotkan. Mengembalikan kalian ke desa kalian adalah cara untuk mengikis kekuatannya.”

“Apa maksud anda?”

“Tidak seperti Jaldabaoth, Aku adalah seorang raja yang penuh kasih… Jika kamu menyebarkan berita untukku, hal tersebut akan menyebarkan kerusuhan diseluruh pasukannya, dan mungkin ada orang-orang yang memutuskan untuk berbalik jubah dan malah mendukung kita, bukan begitu?”

“Saya mengerti, jadi rupanya seperti itu.”

Sulit bagi orang-orang untuk memberikan kepercayaan mereka pada keuntungan yang ditawarkan tanpa suatu ikatan, tapi transaksi yang saling menguntungkan lebih dapat dipercaya. Kelihatannya hal ini juga berlaku untuk pada demihuman.

“Bagaimanapun bukankah menurut anda hal itu akan sangat sulit? Kebanyakan dari pengikut Jaldabaoth adalah para maniak yang haus darah. Bahkan jika kami menyebarkan berita di desa-desa kami, hal tersebut tidak akan memiliki banyak pengaruh.”

“Itu pun tidak masalah. Aku ingin menggunakan semua yang bisa digunakan, dan jika Jaldabaoth melakukan teror, mungkin ada demihuman-demihuman yang akan mengkhianatinya juga. Mmm, ngomong-ngomong kalian mau tidak membantuku melawan Jaldabaoth?”

“Kami tidak bisa. Kami sudah mengatakan sebelumnya bukan? Kami tidak memiliki kemauan itu untuk sekarang.”

“Hah.. sayang sekali. Dan kalian tetap tidak ingin datang ke Sorcerous kingdom?”

“Memang, itu akan menjadi sebuah hal yang baik untuk hidup dibawah perlindungan makhluk perksa seperti Anda. Namun, ini bukanlah keputusan yang bisa saya ambil sendiri. Bergantung pada hasil diskusi saya dengan orang-orang lainnya, yang mungkin kita juga akan bergantung pada Anda.”

“Dyel!”

“Donbass,. Aku tahu apa yang ingin kau katakan. Tapi, dengan munculnya Jaldabaoth, Dengan Demon yang bersama dengannya saja kita dibuat tak berdaya, kita tidak bisa melindungi desa kita sendiri. Pada akhirnya, inilah yang akan terjadi pada kita.”
Orc bernama Donbass menggigit bibirnya dan menunduk. Dia juga mengerti perihal tersebut.

“Baiklah kalau begitu. Lalu, jika kamu datang ke negara ku, maka aku, Sorcerer King akan menawarkan dukungan penuhku untuk kalian. Banyak spesies yang hidup di negeriku. Pada saat itu, aku harap Kau akan bekerja-sama dengan mereka –tinggal bersama-sama dengan mereka sebagai penduduk di negeriku.”

Nada Sorcerer King itu melunak.

Para demihuman dipandang sebagai musuh di Holy Kingdom, namun di Sorcereous Kingdom mereka dipandang sebagai makhluk yang bisa hidup berdampingan. Dari mana sumber perbedaan yang sangat besar ini? Selagi Neia memikirkannya, dia pun segera menemukan jawabannya.

Itu dikarenakan Yang Mulia, huh,,, Karena Yang Mulia memiliki kekuatan luar biasa. Seperti yang saya duga, Kekuatan adalah yang terpenting. huh.

“Baiklah. Kalau begitu, aku akan memberikan alokasi yang kalian butuhkan sampai kalian kembali ke desa kalian. Selain itu, aku akan menyiapkan tentara untuk melindungi kalian. Pulanglah ke rumah kalian yang aman, dengan tubuh kalian akan memerlukan terlalu banyak waktu dan usaha.”

“Άpa anda mau berbuat sejauh itu untuk kami?”

“Tentu saja, pasti. Tangisilah dan meraunglah selebar-lebarnya tentang kebaikan hati dan kemurahan dari Sorcerous Kingdom dan sebarkan nama ku. Setelah ini, Baraja-san, apa boleh aku menyusahkanmu untuk meninggalkan ruangan ini? Aku akan menggunakan rahasia nasional dari Sorcerous Kingdom dimana aku tidak bisa mengizinkan siapapun untuk melihatnya.”

“Mengerti!”

Neia keluar dari ruangan setelah menjawab, dan dia merasa sedikit kesepian. Kata-kata dari Sorcerer King itu sangat masuk akal, dan sementara dia bisa mengerti mereka, dia tidak dapat menerimanya.

Selagi dia berdiri di luar pintu yang rusak, suara napas Para orc dari dalam ruangan mulai berkurang. Sepertinya mereka menghilang dari ruangan, tapi memang itu yang terjadi. Sorcerer King pernah sekali mengatakan selama dia mengingat sebuah lokasi, dia dapat berteleportasi ke sana. Seharusnya dia menggunakan sebuah mantera semacam itu ke mereka.

Hanya membutuhkan waktu sebentar saja, ruangan itu menjadi sunyi. Sesaat kemudian, suara langkah kaki mendekati Neia. Saat pikirannya sudah mancatat kenyataan tersebut, dia melihat kalau satu-satunya orang di sisi lain pintu adalah Sorcerer King.

“Maaf telah lama menunggu.”

“Tidak, itu tidaklah terlalu lama,.”

Ruangan itu kosong. Dia pasti mengguankan magic yang mumpuni melampaui kemampuan imajinasi Neia untuk meneleport semua Orc pergi. Atau mungkin dia menggunakan cara lain –dia meneleport mereka dengan sebuah item.

“Kalau begitu, ayo bertemu dengan Capten Custodio dan mendengar rencana kita selanjutnya.”

“Ya! Pelayanmu mengerti!”


♦ ♦ ♦


Setelah keluar dari kamp pengungsian para Orc, mereka berdua bertanya kepada seorang paladin yang mereka temui di sepanjang perjalanan mengenai posisi Remedios. Tidak ada tanda-tanda darinya di gedung yang sedang mereka tuju, tapi Gustav ada di sana.

“Ohhhh!! Yang Mulia! Kami baru saja akan mengundangmu!”

Gustav Kelihatan benar-benar berbeda dari saat mereka bertemu dengannnya. Dia bersemangat, seolah cahaya harapan merembes keluar darinya, dan suaranya juga meledak-ledak. Apa ada sesuatu yang sudah mengubah situasi saat ini? Mungkin, Sorcerer King punya pertanyaan yang sama di dalam hatinya, jadi dia bertanya.

“Apa yang terjadi? apa anda menerima kabar baik?”

“Ya! Ada seseorang yang sangat penting yang harus anda lihat. Mari, lewat sini.”

Jika mereka ingin menunjukkan seseorang kepadanya, dia pasti seorang bangsawan yang hebat, atau seorang yang berhubungan dengan keluarga kerajaan.

Sorcerer King – yang diikuti oleh Neia karena alasan tertentu – di pandu ke suatu ruangan oleh Gustav.

Ruangan itu terdiri dari beberapa kursi kayu biasa. Remedios duduk di sana, ada juga seorang pria kurus.

Mereka berdua berpaling untuk melihat Sorcerer King saat dia masuk, dan mereka berdua menyambutnya.

“Ini adalah saudara bangsawan yang di pembuluh nadinya mengalirkan darah kami, Holy King, Caspond-sama.”

Memang, wajahnya mirip dengan wajah Holy King ke dua yang menghiasi Koin emas Holy Kingdom. Neia mengedipkan matanya akan fakta bahwa seseorang seperti ini benar-benar terpenjara disini.

“Caspond-sama. Ini adalah raja dari Sercerous Kingdom, Ainz Ooal Gown, yang telah datang untuk menolong bangsa kita.”

“Ohhh..! Tak ada kata-kata yang bisa mengungkapkan rasa terimakasihku, Yang Mulia. Saya merasa terhormat untuk bertemu dengan Anda, saya adalah saudara laki-laki yang telah kalah oleh saudara perempuan saya yang luar biasa.”

Sebagai saudara dari keluarga kerajaan mengatakan hal tersebut adalah hal yang sulit untuk ditanggapi, raut wajah Remedios seperti mengatakan, apa dia sedang menghiburnya? Namun, dia adalah penerus berikutnya untuk posisi Holy Queen, jadi dia tidak bisa bersikap biasa seperti yang biasa dia lakukan selama ini. Maka dari itu, Remedios hanya bisa mengarahkan pandangannya ke bawah.

“ahhh, jadi begitu, suatu kehormatan bertemu dengan Anda, Keluarga Kerajaan-dono.”
Lalu mata mereka kembali bertemu.

Neia melihat dan bertanya-tanya apa yang sedang mereka lakukan, dan sesaat kemudian Sorcerer King mengulurkan tangannya, yang segera diraih oleh caspond.

Berjabat tangan adalah praktik yang muncul diantara mereka yang memiiki status lebih tinggi.

Ketika seseorang membandingkan seorang pria yang hanya berada di garis suksesi takhta kepada seseorang yang memerintah negara milik sendiri, betapa pun kecilnya itu, yang terakhir adalah yang memiliki status paling tinggi. Fakta bahwa yang terakhir ini juga membantu negara luar hanya lah usaha untuk meningkatkan kepentingannya. Fakta bahwa Sorcerer King tidak segera mengulurkan tangannya mungkin merupakan tanda penghormatan kepada pihak lain.

Sungguh, dia pria yang bijaksana dan murah hati.

Itu membuat Neia Yakin. Dari sudut matanya, dia melihat Caspond juga mengangguk dan memberi suara persetujuan.

“Yang Mulia, Saya minta maaf telah menyapa anda dengan pakaian lusuh seperti ini. Akan lebih baik lagi jika Saya bisa ganti dulu sebelum kedatangan anda, tapi…”

“Tidak perlu merasa malu. Pakaian biasa saja tidak bisa menurunkan derajat seorang pria berkelas. Anda seharusnya merasa lelah dari hukuman penjara yang begitu lama. Maukah anda duduk sebelum berbicara?”

“Saya bersyukur atas kebaikan Anda. kalau begitu, tolong izinkan saya memanfaatkan niat baik Anda..”

Sorcerer King adalah orang pertama yang melepaskan jabat tangan mereka, dan Caspond duduk setelah dia melakukannya.

“Saya senang melihat Yang Mulia Sehat Walafiat. Tetap saja, bagaimana Anda bisa dipenjara di sini?”

“Itu karena kebetulan aku kabur kesini. Baron Bagnen merawatku dengan sangat baik. –Bagaimana keadaanya? Kapten Custodio. Aku yakin Kamu membawanya pergi setelah dia berbicara denganku.”

“Luka-luka Baron Bagnen tidak parah, dan hidupnya tidak dalam bahaya. Namun, karena kondisi fisiknya yang buruk dan lelah yang berlebihan, dia sekarang masih tertidur nyenyak.”

“Bisa tidak para Priest untuk menggunakan magic mereka untuk menolongnya? Sekarang akan menjadi kesempatan untuk memanfaatkan kepintarannya, bukan?”

“Para Priest sudah mengahabiskan mana mereka yang tersisa untuk menyembuhkan para tahanan yang terluka, dan mereka saat ini sedang istrahat. Dengan tulus saya meminta maaf, tapi jika situasinya tidak begitu penting, saya rasa lebih baik jika membiarkan mereka menyimpan mana nya.”

“Kalau begitu, maka itu tidak akan membantu, kapten. namun, dialah yang membawaku ke sini dan berjuang keras untuk melindungiku. Jika mungkin, tolonglah – kamu mengerti apa yang aku katakan, benar, kan?”

Bukan Remedios, tapi Gustav yang mengangguk dalam-dalam.

“Baiklah, maka ada satu hal yang harus aku pastikan terlebih dahulu. Apa ada orang di negara ini yang bisa melihat perubahan bentuk atau ilusi?”

“Mengapa Anda menanyakannya, Yang mulia?”

“Itu karena aku mewaspadai para demon yang menggunakan magic untuk menyembunyikan diri di antara orang-orang yang dipenjara.”

Caspond melihat ke arah Remedios.

“Kapten, bisakah anda menjawab pertanyaan Yang Mulia?”

“Ah, maaf. Silahkan untuk menjawab atas namaku, wakil kapten. Saya tidak mengingat siapapun orang seperti itu.”

Sorcerer King begumam “mm–” dan tenggelam dalam perenungan. Caspond kemudian menanyakan Remedios pertanyaan yang lain.

“Jika hal ini mengganggu Sorcerer King, maka jelas hal ini menunjukkan kalau ini merupakan pertanyaan yang sangat penting. Saya akan bertanya lagi, dapat kah Anda bersumpah demi para dewa yang Anda kenal?”

Kedua Paladin tersebut mengangguk, lalu tatapan mata Caspond beralik ke Neia. Tentunya dia tidak akan mengenal seorang pengawal seperti dirinya, benar, kan? Seperti yang Neia pikirkan, dia pun segera mengangguk pula..

“Jadi bahkan Squire Baraja juga tidak tahu.. Apa ada yang salah? Kamu terlihat bingung, Aku telah mendengar nama mu dari kapten. Aku sangat bersyukur kalau kamu dapat melayani di sisi Yang Mulia…”

“Terima kasih yang sedalam-dalamnya!”

“Neia buru-buru menunduk ke arah Caspond.”

“Tepat sekali. Dia Luar biasa. Saya ingin satu pengikut yang seperti ini..”

“Apa?, Anda pasti sedang bercanda…”

Suara Neia gemetar. Saat dia melihat Neia seperti itu, Sorcerer King dan Caspond tertawa terbahak-bahak. Kemudian, mereka melanjutkannya –walaupun Sorcerer King tidak memiliki ekspresi wajah, tentu saja –kelihatannya begitu serius.

“Meskipun saya harus mengakui ketidaktahuan saya, Apa ada demon yang punya kemampuan untuk berubah menjadi orang lain?”

“Para Demon bisa mengambil bentuk manusia untuk menjatuhkan manusia, tapi itu tidak berarti mereka bisa berubah menjadi orang lain.. Hanya saja, karena mereka bisa mengambil bentuk manusia, bukan berarti mereka bisa meniru penampilan siapa pun.. Oleh karena itu. Jika orang-orang yang di penjara semuanya tidak dikenali, akan perlu untuk berhati-hati..”

“Kalau begitu, Kita perlu orang-orang yang tertangkap untuk saling menjamin satu sama lain..”

“Sekarang, ilusi lebih merepotkan. Dengan ilusi, seseorang dapat mengambil wajah orang lain. Contohnya..”

Sorcerer King merapalkan sebuah mantera, dan wajahnya yang hanya tulang berubah menjadi wajah Caspond.

“Ini adalah ilusi. Ilusi tingkat rendah seperti ini memungkinkan untuk mengubah pakaian, tapi tidak dengan suara seseorang. Selain itu, mereka tidak bisa meniru ingatan dan pikiran, cukup alami. Karena itu, mereka akan segera ketahuan jika seseorang yang dengan subjek berbicara kepada mereka.”

Wajah Sorcerer king berubah ke bentuk kerangkanya.

“Ada banyak cara untuk menyamarkan pakaian dan suara seseorang. Oleh karena itu, cara terbaik adalah dengan berbicara kepada mereka dan memeriksanya jika ada sesuatu yang salah.”

Pertanyaannya pada para Orc pastilah dimaksudkan untuk mepertimbangkan hal terebut, Neia merenung.

Seperti yang diharapkan dari Yang mulia, pertimbangannya sangat mengejutkan.

“Saya mengerti, yah. Kalian dengar itu, bukan? pergilah segera periksa para tahanan.”

“Tunggu sebentar. Anda juga harus mempertimbangkan kemungkinan dari seorang Demon yang mengamuk saat ketahuan. Apa Anda tidak berpikir bahwa lebih baik membiarkan seorang yang tangguh seperti kapten Custodio tinggal di sisi Anda untuk melindungi diri Anda?”

“Saya tahu. Saya paham. Saya akan melakukan investigasi dengan kapten sebagai saksinya.”
Caspond menundukkan kepalanya.

“Keluarga kerajaan-dono. Hanya itu yang ingin saya pastikan. Jika Anda punya banyak hal untuk dikatakan, maka katakanlah semuanya.”

“Kalau begitu –Yang Mulia. Adapun rencana kita selanjutnya, saya rasa perlu bagi kita untuk menuju ke Selatan terlebih dahulu, terhubung dengan pasukan lokal disana dan kemudian melancarkan sebuah serangan skala penuh. Penyebabnya adalah ada beberapa bangsawan yang di penjara bersama saya, dan saya ingin meminta mereka untuk melihat siapa saja yang bisa memberikan kekuatannya kepada kita. Itulah rencana yang ingin saya ambil.”

“Mm… saya tidak mengerti dengan para bangsawan negeri ini, jadi jika Anda merasa itu yang terbaik, maka pastilah demikian… Apa Anda tidak akan menyerang kamp-kamp penjara lainnya dan menyelamatkan para tahanan yang ada di sana?”

“Belum waktunya untuk itu, memimpin banyak orang ke wilayah yang dikuasai Jaldabaoth sangat menarik perhatian, dan tingkat kemajuan kita akan menjadi sangat lambat. Saya ingin menghindari hasil yang membuat kita kehilangan lebih banyak dari pada yang kita dapatkan dengan membantu orang lain.”

“…Lalu mengapa kita tidak membiarkan warga sipil melarikan diri ke Selatan sementara kita sendiri yang menyerang kamp-kamp penjara?”

Caspond bicara dengan nada yang sama sekali berbeda dari saat dia berbicara dengan Sorcerer King.

Remedios menggeretakkan giginya karena komentar tersebut membuat darahnya mendidih, dan menyalakan api amarahnya.

“Saya pun menyetujui pendapat dari Keluarga Kerajaan-tidak, Caspon-Dono. Namun, kalian telah merebut dua kamp penjara, termasuk tempat ini. Saya membayangkan Anda bisa terus menerapkan pengalaman yang kalian dapat disini, bukan?”

“Kita tidak harus melakukan apapun,” Caspond mengangkat bahu.”Saya tidak merasa kita bisa merebut tanah ini kembali tanpa kematian ataupun luka-luka. Jumlah Korban akan bertambah dari puluhan, hingga ratusan, sampai ribuan. Ada hal lain yang lebih penting dari ini.”

Selagi mereka mendegar kata-katanya, yang mengesampingkan orang-orang, Neia melihat ekspresi terkejut melintas di wajah Remedios dan Gustav. Sedangkan untuk Neia sendiri, yang dia kira adalah begitulah memang seorang bangsawan.

“Caspon-sama, Anda telah berubah. Dulu, Anda adalah seorang yang hebat, yang sama baiknya dengan kelompok Yang Mulia.”

“Apa ini, Kapten Custodio? Apakah kamu merasa kecewa? Hmmph!”

Wajah Caspond terpelintir. Bibirnya meringkuk, memamerkan giginya. Tatapan tajamnya penuh dengan ejekan.

“Hatimu akan seperti dipelintir layaknya milikku jika kamu merasakan hal yang sama seperti neraka yang aku alami. Aku tidak bisa mengucapkan omong kosong lagi, huh, Betapa menjijikkan.. Apa yang mereka lakukan terhadap kita.. Aku kira Kamu belum pernah mendengarnya. Lalu pergi lah cari seseorang dan tanya mereka. Dengan begitu, kamu akan tahu persis bagaimana para para demon jahat dan penghujatan.”

Dia seperti orang yang benar benar berbeda, atau mungkin akan lebih tepat untuk mengatakan bahwa sisi hitam di bawahya yang secara paksa –telah mereparasi kepribadiannya telah muncul kembali.

“Jika mungkin, Aku ingin membunuh semua demihuman-demihuman itu,,”

Dia melirik Sorcerer King, yang mengangkat bahu dan menjawab.

“Kalian bisa melakukan apa yang kalian inginkan setelah kalian menanyai mereka. Aku telah membebaskan para Orc.”

“Itu tidak dapat membantu, kalau begitu. Sayang sekali. Yhaa, para Orc merasakan kesengsaraan di sampingku… Meskipun demikian, Bisakah Anda menyerahkan mereka kepadaku dengan Holy Sword sebagai imbalannya?”

“Saya adalah seorang Magic Caster. Apa yang akan saya lakukan dengan pedang itu sekalipun Anda memberikannya kepada ku?”

Caspond terkekeh mendengar jawaban Sorcerer King.

Di sisi lain, wajah kosong Remedios terlihat jelas dengan wajah Gustav yang pucat.
Kedengarannya seperti lelucon, tapi Caspon mungkin saja serius.

Tubuh Neia bergetar. Untuk berpikir kalau kebencian Caspond terhadap para demihuman yang dipenjara itu cukup yaitu dia bersedia menyerahkan harta kerajaan hanya untuk mengembalikan mereka ke dalam genggamannya.. apa yang telah terjadi padanya?

“Jadi Anda akan meninggalkan kota ini?”

“Saya ingin, jika saya bisa. Tapi sebelum itu, saya ingin menanyai beberapa tahanan dan mengirim pembawa pesan ke Selatan. Saya pikir itu akan memakan waktu seminggu paling cepat. ketika kita merebut tanah ini kembali, saya akan menawarkan sejumlah penghargaan atas kebaikan anda termasuk apa yang telah di atur oleh Kapten Custodio.”

“Saya akan mengaharapkan hal tersebut.”


♦ ♦ ♦


Sorcerer King pergi bersama Neia semenit kemudian. Caspon melanjutkan, “Baiklah. Karena Sorcerer King sudah pergi, ayo kita ke topik utama.”

“Baik. Melindungi banyak orang sekaligus akan sangat sulit. Jika mungkin, aku yakin kita perlu meminjam bala bantuan dari Selatan, atau mungkin mendapat semacam kendaraan seperti kuda atau gerbong.

Caspond tersenyum dingin saat mendengar saran Gustav.

“Omong kosong apa yang kau bicaraka? Siapa yang bilang kita akan membicarkan itu?”

“Apa kita tidak perlu mempertimbangkan bagaimana kita akan pindah keselatan?”

“Biar aku perjelas. Kita tidak akan lari ke Selatan sekarang ini. Kita akan bertempur dengan tentara Jaldabaoth di sini.”

“itu terlalu gegabah!”

Saat mendengar kata-kata Gustav, Remedios lanjut berbicara.

“Selagi kita memiliki tembok kota, kita akan berakhir begitu kita dikepung dan kehabisan makanan. Pengepungan akan menjadi masalah tanpa adanya bala bantuan yang bisa diandalkan.”

Remedios mungkin saja tidak pandai dalam hal berpikir, namun dia sangat bisa diandalkan saat mengahadapi pertempuran. Gustav mengangguk saat mendengar kata-kata kaptennya yang percaya diri.

“Meskipun begitu, kita harus bertempur disni.”
Saat mereka menatap tajam ke arahnya, Caspond tersenyum dingin dan menjelaskannya sendiri.

“Kalian mendengarnya juga, kan? Sorcerer King sedang menyimpan mana-nya untuk pertempurannya dengan Jaldabaoth..”


Setelah melihat anggukan Gustav, Caspond melanjutkan.

“Hal tersebut akan menyusahkan. Setelah mengalahkan Jaldabaoth dan mengambil para maid demon, Sorcerer King akan kembali ke Sorcerous Kingdom. Sebelum itu, kita perlu membuatnya menurunkan jumlah demihuman-demihuman yang menyerang negara ini. Karena itu, kita harus menempatkan diri kita dalam kesulitan.”

“Tapi kesepakatan kita dengan Sorcerer King…”

“Setiap kali Sorcerer King menebas beberpa demihuman dengan magic-nya, lebih sedikit orang dari Holy Kingdom yang akan menjadi korban, benar kan? Mana yang akan kamu pilih? Perjanjianmu dengan Undead, atau kehidupan para warga sipil Holy kingdom yang tidak berdosa?”

Wajah Gustav tampak pahit, sementara Remedios yang berwajah kaku segera menjawab.

“Orang-orang tak berdosa dari Holy kingdom, tentu saja.”

“Begitulah, Kapten. Oleh karena itu, Kamu harus membuat Sorcerer King bertarung. Karena kita telah membuat kesepakatan, pasti ada alasan bagus untuk menghancurkannya.”

“Jadi kita harus melawan tentara Jaldabaoth untuk hal tersebut?”

“Benar, atau lebih tepatnya –kita memulai pekerjaan kita untuk melarikan diri ke Selatan, tapi karena kita membutuhkan lebih banyak waktu dari yang diperkirakan, kita dikepung oleh tentara Jaldabaoth. Tak ada pilihan yang tersisa, kita tidak punya pilihan selain meminta kekuatan Sorcerer King. Bagaimana menurutmu?”

Dia benar, Mata Remedios Gustav terlihat saling berbicara satu sama lain. Namun–

“Saya punya pertanyaan. Bagaimana jika mana yang yang dihabiskan oleh Sorcerer King membuat pertempuran dengan Jaldabaoth menjadi tidak menguntungkan?”

“Saya dengar mana bisa di pulihkan dnegan cepat, bukan?”

“Adikku pun mengatakan begitu.”

Adik kecil Remedios adalah seorang Priestess. Jika dia berkata,”Saya mendengarnya dari Dia“. Tak ada seorang pun yang bisa membatah hal tersebut.

“Kita akan membebaskan beberapa orang demihuman dengan sengaja dan memancing pasukan Jaldabaoth ke sini. Kita perlu melakukannya sebelum kita kehabisan stok makanan, ingat.”

“…tapi berapa banyak pasukan Jaldabaoth yang akan datang?”

Mereka bertiga telah membagikan semua informasi yang mereka ketahui. Setelah serangkaian pertempuran, pasukan Jaldabaoth kurang dari seratus ribu orang yang kuat.

Tentara tersebut teridiri atas dua belas spesies, dan enam spesies lainnya yang tidak cukup banyak untuk memenuhi syarat sebagai bala tentara dengan yang mereka miliki, totalnya ada delapan belas spesies.

Dua belas ras tersebut adalah:

Snakemen–demihuman–berkepala ular, dianggap berkerabat dekat dengan Lizardmen.
Armatts–Spesies seperti tikus berkaki dua–dengan bulu dari besi. Mereka dianggap sebagai keluarga dekat Quagoa.

Cabens–Mereka menyerupai Kera yang sedikit lebih besar dari ukuran manusia, yang matanya telah di atrofi.

Zerns–Spesies berlendir dengan tubuh bagian atasnya seperti belut dengan lengan dan tubuh bagian bawahnya seperti belatung berwarna biru. Beberapa orang bertanya-tanya,”apa kamu yakin mereka bukan ras heteromorf?“. Tapi mereka terpengaruh oleh mantra-mantra yang bekerja pada demihuman jadi mereka digolongkan sebagai demihuman.

Blader–spesies serangga yang kuku jarinya tertancap pisau–seperti belati dan tubuhnya dilindungi oleh exoskeleton seperti sebuah baju besi. Sama seperti Zerns, mereka juga terpengaruh oleh mantra-mantra yang bekerja pada demihuman, jadi mereka di golongkan sebagai demihuman.

Horuners–demihuman dengan kaki seperti kuda yang terampil beralari kencang. Mereka bisa berlari dalam waktu lama tanpa istrahat dan memiliki mobilitas yang mengejutkan.

Spidans–demihuman seperti laba-laba dengan empat buah lengan panjang dan rampig dan kaki yang menyerupai laba-laba. Mereka bisa meludahkan semua jenis sutera dari mulut mereka dan membuat segala macam pakaian dan item dengan sutra tersebut. Pakaian sutra yang mereka buat dengan cara ini sama kerasnya dengan baja.

Stone Eaters–dipersenjatai ddengan senjata sederhana, fitur yang paling menakutkan dari mereka adalah kemampuan mereka untuk menyemburkan bebatuan yang telah mereka makan. Pecahan batu yang mereka semburkan dengan mudah hingga seratus meter bisa membuat penyok di baju besi dengan mudah. Namun, mereka hanya bisa melakukannya dalam jumlah terbatas. Jadi, jika seseorang bisa bertahan menembusnya, tidak ada yang perlu ditakutkan.

Orthorous – mereka adalah versi centaur yang tubuh bawahnya digantikan oleh binantang buas karnivora. Mereka memiliki kekuatan tempur yang lebih baik daripada Centaur, tapi sebaliknya mereka kurang gesit.

Magilos – lahir dengan kemampuan untuk menggunakan mantra sampai tingkat empat. Mantra yang bisa mereka gunakan terlihat di tubuh mereka seperti tatto. Anggota terkuat mereka di selimuti tatto-tatto. Terkadang ada individu yang bisa mengembangkan skill sebagai sebagai Magic caster, dan mereka dikabarkan mampu merapalkan mantra hingga tingkat kelima. Mereka mungkin adalah entitas tingkat penguasa.

Pteropos–spesies yang hidup di tebing, yang sangat mahir meluncur jarak jauh. sekalipun mereka bisa terbang, namun hal tersebut membutuhkan banyak kekuatan, sehingga mereka hanya bisa terbang untuk sementara waktu setiap harinya, dan setelah itu mereka bahkan tidak bisa meluncur. Jika mereka tidak bisa terbang mereka bisa mengubah armor dengan angin, sehingga bertahan melawan mereka sangat sulit. Mereka adalah spesies yang kuat saat mereka tidak bisa terbang.

Dan kemudian, ada Bafolk.

Sisa enam ras lainnya tidak terlalu banyak, tapi masing-masing cukup kuat.
Ogre.

Buri Uns-Sebuah Ras seperti Ogre–dengan kekuatan untuk mengendalikan tanah, bisa dianggap sebagai spesies unggulan. Mereka memiliki kemampuan khusus yang terkait dengan bumi.

Vah Uns–serupa dengan Buri Uns. Mereka adalah makhluk pengontrol Air. Mereka memiliki kemampuan khusus yang berhubungan dengan air.

Nagarajas–mereka tampak seperti ular dengan tubuh bersisik dan berlengan. Mereka adalah spesies yang sama sekali berbeda dari “naga” yang biasa disebut “naga” pada umumnya. Mereka terlahir dengan kemampuan untuk merapalkan banyak mantra, dan terkadang mereka bahkan membekali diri dengan pedang dan baju besi.

Spriggans–spesies yang bisa bebas mengubah ukurannya dari ukuran kecil ke ukuran besar. Mereka pada dasarnya spesies yang baik dan Spriggan yang jahat sangat jarang. Konon, Spriggan yang baik maupun Spriggan yang jahat tidak dapat dikendalikan ketika mereka mengamuk.

Zoastia–Karnivora dengan tubuh bagian atas dari Beastmen. Mereka adalah keluarga Centaur dan Orthrous. Mereka memakai plat baju besi dan membawa pelisai bundar. Mereka tidak memiliki kemampuan khusus, tapi mereka adalah kavalery berat dengan kebiadaban dan kekuatan dari binatang buas. Hanya satu dari mereka yang sangat kuat, dan Orthrous sering mengandalkan mereka. Tampaknya hubungan itu seperti hubungan antara Goblin dan Hobgoblin. Namun, karena kurangnya kemampuan khusus mereka, mereka bukanlah musuh yang sangat kuat melawan para petualang yang bisa merapalkan mantra [fly]. Tetap saja, dalam bentrokan head to head, petualang Orichalcum pun akan mengalami kesutlitan.

♦ ♦ ♦

“Menurut Sorcerer King, markas kalian mungkin sedang di awasi, kan? Kemudian jika mereka tahu berapa banyak pasukan yang kita miliki, mereka mungkin tidak akan mengirimkan terlalu banyak tentara. Hal teresebut berguna untuk keuntungan kita. Namun, ada sebuah masalah.”

“Makanan.”

“Ya. Sekalipun para Priest bisa membuat makanan, mereka hanya bisa menghasilkan sedikit, bahkan setelah menghabiskan mana yang mereka miliki. Mereka juga tidak bisa makan seperti demihuman.”

Remedios dan Gustav, wajah mereka terlihat merasa jijik. Ketiganya tahu bahwa demihuman memangsa manusia.

Oleh karena itu, bahkan jika mereka berusaha untuk melaporkan para penyerang demihuman, mereka semua tahu, pada akhirnya mereka akan kalah. Itu karena kamp penjara demihuman bisa dianggap sebagai makanan pembuka bagi mereka.

“Coba periksa berapa lama makanan kita bisa bertahan..”

“Kami sudah mengeceknya. Kami juga mencari pandai besi yang mungkin bisa memodifikasi peralatan demihuman untuk di gunakan oleh manusia.”

“Aku tidak berharap lebih darimu, Kapten.”

Mereka bertiga terus mendiskusikan persiapan mereka untuk pengepungan. Setelah satu jam lebih, mereka mencapai kesimpulan yang bisa mereka sepakati, dan ketiganya pun tersenyum.

“Baiklah, kalau begitu mari kita bersiap untuk pengepungan.”

♦ ♦ ♦

Ainz menatap ke arah luar kota. Dia sedang panik karena kehadiran tentara demihuman. Dan perlahan-lahan dia roboh.

Ini bukan figur seorang yang berpidato.

Hati dan Jiwa Ainz terbentang hingga batas kelelahannya. Dan terlepas dari sifat Undead-nya, dia merasakan kelelahan mental dan berlutut mencengkram wajahnya.
Apa yang harus aku lakukan… Apa yang harus aku lakukan setelah ini…

Pada dasarnya, Ainz sudah mengikuti naskah yang dibuat Demiurge.

Tentu saja, tidak setiap kata dan tindakan sudah direncanakan. Jadi dia melakukan improvisasi. Tapi meski begitu, Ainz memperhitungkan, mengikuti perkembangan rencana Demiurge.

Atau lebih tepatnya, bisa di bilang masalahnya adalah dia sudah terlalu banyak melakukan improvisasi.

Terus terang, arahan operasional yang dia dapatkan dari Demiurge pada dasarnya berkata: 

“tolong beradaptasilah dengan situasi.” Dan sesuatu seperti itu.

Ini terlalu banyak, itulah dugaan Ainz saat pertama kali melihat Intruksi itu.

Jika Ainz adalah seorang yang istimewa, mungkin dia bisa mengikuti petunjuk itu dan memainkan peran sebagai Sorcerer King dengan sempurna. Tapi, yang paling disesalkannya adalah kemampuan Ainz sangat normal, atau bahkan lebih buruk dari itu.


Dia mengingat hal-hal seperti ini: Ainz sudah memohon, “Aku tidak mengerti, tulislah dengan lebih detail,” dimana Demiurge dengan segala kerendahannya menjawab 
“Bagaimana mungkin saya melakukan sesuatu yang tidak sopan terhadap Ainz-sama yang cerdik”, dan ini berujung pada intensi yang bolak balik. Dia sudah mengikat Albedo ke tengah-tengah pertempuran ini, dan Ainz — yang memulainya dengan kerugian yang sangat besar — berakhir pula dengan kerugian yang sama.

Karena itu, Arahan operasional yang memberinya wewenang penuh di tangan Ainz sendiri.
Jika ini adalah lelucon bagi Demiurge, dia mungkin bisa menghadapinya dengan cara lain, tapi ini adalah buah dari kepercayaan dan rasa hormat bawahannya.

Secara khusus, pernyataan tersebut dibuat sangat jelas dengan pernyataan seperti “Anda pasti bisa mencapai kesimpulan yang lebih baik, Ainz-sama –bagaimana mungkin seseorang tidak signifikan seperti saya mengikat Anda dengan kata-kata dan perbuatan?”

Jika kau masuk akal, kenapa juga raja dari negara lain datang seorang diri… Benar-benar argumen yang tidak masuk akal… tetap saja, aku sudah datang sejauh ini. Meskipun aku menimbulkan beberapa masalah di sepanjang jalan dan sedikit ceroboh, tetap saja aku masih sampai sejauh ini…

Dia tidak percaya pada dewa, tapi dia ingin berdoa kepada mereka dengan segenap hatinya.

Apa tidak bisa Demiurge dan Albedo mempertimbangkan kemampuanku sebelum memberikan misi ini padaku…

Karena diminta melakukan hal yang tidak mungkin membuat motivasinya mengerut.

…Baiklah, tarik saja ini bersama-ku, ini akan menjadi lebih mudah setelah aku mewati ini.

Ainz menuangkan kekuatan kekakinya, lalu dia beridiri.

Rencananya telah sampai pada tahap menengah yang sangat penting, tapi itu juga adalah hal yang buruk.

Menurut Demiurge, jika mereka membentuk garis pertahanan di kota ini, mereka akan menyerang sampai ada 85% korban.

Ainz tidak tahu apa yang dia bicarakan.

Karena Demiurge merasa seharusnya begini, maka itu seharusnya menjadi jawaban yang lebih baik daripada yang dilakukan Ainz. Jika semua kematian itu membawa manfaat bagi Nazarick, maka biarkan mereka mati. Sebaliknya, Ainz akan memikirkan apakah membunuh lebih banyak akan membawa manfaat lebih bagi Nazarick dan hal-hal semacam itu.

Namun, masalahnya berada pada kenyataan kalau Demiurge bertanya pada Ainz untuk manusia disini yang tidak boleh dibunuh.

Terus terang kalau itu saja, maka dia akan secara acak memilih beberapa dan selesai dengan itu, tapi ada satu hal lagi yang harus diperhatikan.

Itu adalah manusia-manusia yang di khususkan untuk ainz, atau yang mungkin bisa di bujuk untuk bergabung di pihak Ainz.

『Aku merasa kalau pasti ada beberpa manusia yang dikhususkan untuk anda layaknya para Dwarves tersebut, Maka tolong baritahu saya nama merka, dan ketika saya bergerak saya akan berusaha untuk tidak membunuh mereka.』

Ketika dia menerima pesan dari Demiurge, dia bahkan berpikir, Apa kau bercanda? Karena dia meragukan pemikiran Demiurge.

“…Tidak ada yang seperti itu.”

Kata-kata putus asa itu berhasil lolos dari Ainz.

Tidak ada manusia di sini yang akan mengabdi pada AInz.

Sebaliknya, dia sangat merasakan betapa Undead itu sangat dibenci diHoly Kingdom.

Di bawah keadaan mengerikan ini, berapa banyak orang yang akan dikhususkan untuk dirinya sendiri?

Bagaimanapun, dia tidak bisa mengatakan pada Demiurge kalau tidak ada satupun.

Demiurge dengan tulus percaya kalau Ainz bisa memikat beberapa manusia. Jadi apa jadinya jika dia mengatakan ke Demiurge kalau dia tidak berhasil melakukannya dengan siapapun?

Perut ku terasa sakit…

Dwarf yang Demiurge bicarakan pastinya adalah Gondo Firebeard, tapi itu hanya keberuntungan. Dia telah mencatatkan pukulan kritis pada kelemahan di hatinya dengan kesempatan murni, dan keberuntungan semacam itu tidak akan terulang kembali.

Dan justru karena dia memiliki wadah informasi yaitu Gondo bahwa dia berhasil menyodorkan senar ke hati para runesmith. Namun, tidak ada yang seperti itu di Holy Kingdom.

Ada satu orang dengan siapa dia telah membentuk suatu hubungan pertemanan, Neia Baraja, tapi hanya itu saja.
Lagi pula, dia memberinya item magic untuk memperbaiki hubungan mereka dan juga untuk alasan lain, tapi seberapa efektifnya itu masih belum jelas.

Dia terus menatapnya dengan mata pembunuh, jadi mungkin sebaiknya dia tidak mengharapkan sesuatu yang baik untuk melakukannya.

Apa yang akan Demiurge pikirkan jika aku mengatakan kepadanya kalau hanya ada satu orang, Ainz bertanya pada dirinya sendiri.

Apa citra Ainz yang Demiurge rasakan di dalam hatinya tidak akan hancur sama sekali?
Lalu, apa yang akan terjadi di masa depan?

Di Dwarven Kingdom, aku mengatakan ke Demiurge kalau aku tidak begitu pintar, tapi saat itu sepertinya dia sama sekali tidak mempercayaiku… ini buruk. Betapa hebatnya aku di matanya? Atau lebih tepatnya, sepertinya aku semakin besar dan lebih besar; apa aku membayangkan sesuatu? Biasanya, bukankah sebaliknya?

Penantiannya terasa menyakitkan. hal itu tidak berpengaruht; itu hanya terasa sakit
Dulu, dia merenungkan bagaimana berat dan menyakitkan kata “tugas” itu. Secara khusus, bagian di mana bawahannya memandang Ainz sebagai makhluk agung adalah yang paling menyakitkan dari semuanya.

Kurasa aku harus mengambil kesempatan ini untuk mengatakan ke Demiurge kalau aku tidak terlalu semenakjubkan itu, tapi apa yang akan terjadi jika aku melakukannya? Apa yang harus kulakukan jika hal itu menyebabkan rencana yang dipersiapkan Demiurge begitu lamanya berakhir dengan kegagalan? Jika aku menghabiskan beberapa tahun dengan mencari sebuah klien yang besar—hanya untuk membuatnya jauh karena sepatah kata dari bos bajingan yang tidak peduli dengan semua itu…

Ahhh, kata Ainz sambil menggaruk kepalanya yang tidak berbulu.

Apa yang harus dia lakukan?

Apa jawaban terbaik yang bisa dia berikan?

Tidak peduli bagaimana dia mencoba mensimulasikannya, semuanya berakhir di Demiurge menatapnya dengan kecewa. Dia tidak bisa mencapai kesimpulan yang bisa dia terima.

Dia mengharapkan terlalu banyak dariku – semakin tinggi mendaki, semakin lama jatuhnya. Itu sebabnya aku bilang tidak ada luar biasanya aku ini…

Dan kemudian, rencana Ainz sendiri adalah kegagalannya.

Ainz merogoh sakunya dan menarik pedang.

Itu adalah pedang biasa yang bertuliskan rune.

Namun, itu berisi kekuatan yang sebanding dengan busur yang dipinjamnya pada Neia.

Tentu saja, ini bukan rune para Dwarven. ukiran yang dipahat tidak memiliki kekuatan sama sekali. Ini adalah peralatan yang dibuat dengan teknik YGGDRASIL.

“Haaaa …”

Ainz menghela napas. Dia memiliki beberapa senjata seperti ini. Rencana awalnya adalah meminjamkan senjata ini ke Holy Kingdom.

Orang-orang Holy kingdom akan terpesona oleh kekuatan pedang yang luar biasa dan berpikir, jadi ini adalah kekuatan senjata Runic yang pada gilirannya akan memperbaiki reputasi senjata rune Sorcerous Kingdom.

Inilah alasan lain mengapa dia meminjamkan senjata ke Neia.

Dia merasa kalau orang-orang Holy Kingdom akan melihat senjata itu dan diam-diam meminjamnya dari Ainz.
Tapi—

Ainz meraih kepalanya.

Kenapa tidak ada yang meminjamnya? Aku bahkan berpikir orang akan membicarakannya karena sangat mencolok… Kurasa seharusnya aku memaksa dia ke garis depan dan membuatnya bertarung, ya…


Saat itu, ada tok tok tok saat seseorang mengetuk pintu.


Dengan cepat dia memeriksa jubahnya dan tempat-tempat berantakan lainnya sebelum mengembalikan pedangnya ke dalam saku dimensinya. Lalu dia meletakkan tangannya di belakang punggungnya, menatap pintu seperti seorang berkuasa, dan berbicara dengan suara keras:

“Siapa itu?”

“Yang Mulia, bolehkah pelayan anda masuk?”

Tidak ada cara untuk mengetahui apakah itu suara laki-laki atau perempuan melalui pintu. Biasanya, dia seharusnya bertanya pada nama pengunjung, tapi Demiurge sudah mengatakan kepadanya bahwa ada seseorang yang datang, dan Ainz memberinya izin tanpa ragu sedikit pun.

“Ahh, tidak masalah. Silahkan masuk.”

Orang yang memasuki kamar AInz menutup pintu di belakangnya, dan tubuhnya juga berubah.

Ia memiliki kepala berbentuk telur dengan mulut dan dua mata yang tampak seperti lubang cekung. Tangannya yang berjari tiga sama ramping seperti serangga tempel.
Itu adalah Doppelganger.

Itu adalah Doppelganger yang telah dia pinjamkan kepada Demiurge atas permintaannya.

Dikarenakan itu adalah seorang monster Doppelganger, dia tidak begitu kuat.

Bahkan saat bertranformasi, hanya bisa menyalin kemampuan level 40, dan bahkan lebih lemah lagi tanpa transformasi. Kemampuannya yang lebih berpotensi adalah bagaimana dia bisa dengan bebas memanfaatkan perlengkapan karma-restricted. dikatakan bahwa,dia tidak bisa menggunakan item magic diatas kelas Legacy.

Mata seperti lubang hampa itu beralih ke Ainz, dan kemudian membungkuk dalam-dalam.

“Pelayan Anda dengan tulus meminta maaf atas banyak pelanggaran yang telah saya timbulkan selama menjalankan tugas. Saya berdoa Anda akan memaafkan saya. ”

“Jangan khawatir tentang itu. kau hanya melakukan pekerjaamu. Tak ada yang perlu kukatakan tentang itu. ”

“Pelayan anda bersyukur atas kata-kata Anda yang begitu baik.”

Ainz menatap pintu kamar.

“Apa kau tidak sedang sibuk sekarang? seharusnya ada banyak hal yang perlu kau arahkan, bukan? Dan apa ada seseorang di luar? Jika ada orang, kita akan mendapat masalah jika kita tidak menjaga suara kita.”

“Itu tidak masalah. Tidak ada yang keberatan dengan hambamu ini sendiri untuk menemui anda, Ainz-sama. ”

“Jadi begitu…”

Oh ya, jawab Doppelganger. Bagaimana pun, masih sangat penting untuk berhati-hati.

“Kalau begitu, Ainz-sama, mohon informasikan hamba anda ini tentang keputusan anda.”

“Menginformasikan tentang apa?”

Dikatakan bahwa, Ainz tahu betul mengapa Doppelganger datang kemari.
Atau lebih tepatnya, sekarang saatnya untuk memberitahu Doppelganger ini.
Ya, pertanyaan tentang siapa yang dia kagumi.

“Maafkan saya. Pelayan anda membicarakan masalah ini dari sebelum-sebelumnyanya – masalah Manusia yang mengabdi kepada Anda dan yang hidupnya harus diselamatkan, Ainz-sama. ”

“Mm…”

Ainz mengangguk kuat, dan mulai berjalan.

Tentu saja, dia tidak bisa meninggalkan ruangan. Akhirnya, dia hanya bisa berjalan di dalam ruangan ini. Tidak ada yang tahu dari mana mata Doppelganger melihat, tapi Ainz yakin mereka mengikuti gerakannya, Ainz yakin. Sebenarnya, akan sangat menakutkan jika mereka tidak melihat ke arahnya.

Waktu hampir habis. Seperti dugaan Ainz dengan segenap kekuatannya, dia segera berhenti di tempat.

– Dia tidak bisa menemukan jawaban yang benar. Tentu saja, dia tidak punya ide untuk membiarkan dirinya terus menutupi semuanya lagi.

Pasti hati manusia akan berdebar sekarang, tapi tubuhnya tidak memiliki organ yang bisa bergerak seperti itu…

Emosi yang kuat melonjak, menyebabkan override emosinya mulai berlaku, dan saat riak-riak kecil melayang di dalam hatinya, Ainz memberi tahu Doppelganger jawabannya.

“Umu… Aku akan jujur. Tidak ada manusia yang perlu diselamatkan. Tinggalkan beberapa hidup sesuai kebutuhan.”

Berlangganan via Email